The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 18 – The Last Piece of Information Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 18 – The Last Piece of Information Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Informasi Terakhir

Sementara dia membunuh banyak monster, Hikaru tidak membawa material apapun kembali, tidak ingin menarik perhatian yang tidak perlu. Lagipula dia tidak terlalu membutuhkan uang. Prioritasnya adalah untuk tidak menonjolkan diri… atau setidaknya itulah rencananya.

「Hikaru-sama! 」

Saat dia melewati gerbang, dia diberitahu oleh penjaga untuk pergi ke Guild Petualang dimana dia bertemu dengan Paula. Hari sudah gelap dan sudah lewat waktu penutupan guild, tapi Jill masih berada di belakang meja kasir. Wajahnya langsung bersinar begitu dia melihat Hikaru. Namun, itu dengan cepat berubah menjadi cemberut, saat dia melihat Paula berlari ke arahnya.

"…Apa?"

Hikaru berusaha sejelas mungkin. Paula tampaknya tidak keberatan.

"Selamat datang kembali. aku ingin melihat kamu, Hikaru-sama, jadi aku menunggu di sini. 」

「… aku tidak berpikir kamu bisa membuat guild tetap buka selarut ini. Apa yang sedang terjadi?"

「aku senang kamu cepat mengambilnya.」 Kata Pia, terkejut dengan perilaku Paula. 「Kami sebenarnya membutuhkan kesaksian kamu juga.」

"Kesaksian? Tentang apa yang para petualang itu lakukan?

"Tidak. Mereka sudah mendapatkannya dari kita. Yah, tampaknya mereka harus mendengar dari sisi cerita mereka terlebih dahulu sebelum membuat penilaian. 」

「Begitu … jadi ini tentang Goblin, lalu?」

「Guild ingin tahu lebih banyak tentang mereka.」 Jill berkata, memotong percakapan. 「Kamu akan memberitahuku tentang mereka, bukan?」

「Y-Ya … Tentu. Jadi tentang apa semua ini? 」

Jill mencengkeram lengannya erat-erat dan menyeretnya keluar.

"aku kelaparan."

"Apakah begitu?"

「aku menghabiskan seluruh waktu ini menunggu kamu untuk kembali sehingga aku dapat menanyakan informasi penting tentang wabah Goblin besar-besaran, dan sekarang aku kelaparan.」

「………」

「aku tahu tempat yang menyajikan pasta enak.」

"Tunggu sebentar. kamu tidak meminta aku untuk memperlakukan kamu lagi, bukan? 」

「A-Apa yang terjadi di sini ?! kamu menyeka Hikaru-sama?! 」Paula menyela.

「Nah jika kamu ingin memperlakukan aku, aku akan dengan senang hati menerimanya.」

Dengan Lavia diangkut besok, sekarang bukan waktunya makan malam dengan Jill. Tapi makan malam – percakapan, lebih tepatnya – dengannya penting untuk rencana besok.

"…Baik. Aku toh ingin menanyakan sesuatu padamu. Apakah tidak apa-apa membiarkan guild tetap terbuka? 」

「Unken-san masih di dalam. aku sudah memberi tahu kamu sebelumnya tentang kapal selam dan resepsionis sedang dalam perjalanan bisnis ke ibu kota, bukan? Mereka akan kembali malam ini dan dia menunggu mereka. 」

「Hmm … begitu.」

Hikaru memiliki beberapa pemikiran tentang masalah ini, tapi dia tidak peduli untuk saat ini.

「Bagaimana dengan ketiganya?」 Hikaru bertanya.

Paula, Pia, dan Priscilla mengikuti mereka berdua keluar.

「… aku kira mereka bisa datang. Aku ingin mendengar lebih banyak tentang Goblin. kamu datang dulu, tentu saja. 」

「kamu ingin aku membayar makanan mereka juga?」

「aku yakin mereka dapat membayar sendiri.」

「aku tidak tahu tentang itu …」

Mereka tampak seperti tidak punya banyak uang. Hikaru berpikir tempat yang dikunjungi Jill di mana mereka menyajikan pai seharga lebih dari seratus gilan masing-masing akan terlalu mahal untuk gadis-gadis itu.

Jill membawa mereka ke gang belakang di mana tak seorang pun akan pergi kecuali mereka punya alasan untuk itu. Mereka tiba di sebuah restoran pasta yang terletak di antara rumah-rumah yang disebut "Pasta Magic".

Bicara tentang rasa penamaan yang mengerikan…

Hikaru membuka pintu, dan seperti yang terlihat dari tampilan luar, bagian dalamnya kecil dengan hanya dua tempat duduk kotak dan meja.

「Hei, Jill-chan.」

Manajer yang seperti beruang itu melambai pada Jill. Dia sedang memasak di belakang. Jill tampaknya telah membuat reservasi karena mereka dibawa ke tempat duduk mereka yang hanya dapat menampung empat orang, jadi sebuah kursi ditambahkan untuk Priscilla yang linglung. Dia duduk dengan ekspresi kosong. Hikaru berusaha mati-matian untuk tidak melirik payudaranya yang bergoyang-goyang saat dia duduk. Jill duduk di samping Hikaru sementara Paula duduk di seberangnya. Pia mengambil kursi kosong terakhir, tangannya gemetar saat memegang menu.

"Mahal! Terlalu mahal! Kami tidak dapat membayar untuk ini! 」

· Daging Sapi Rebus dan Pasta Rumput Musim Semi Merah – 210 gilans
· Pasta Minyak Seafood – 160 gilans
· Item Baru Pasta Saus Kelinci Hijau Bertanduk Merah – 590 gilans

Bahkan Hikaru hampir bersiul dari harganya. Kelinci bertanduk merah sangat konyol.

「Manajer, orang ini di sini adalah Hikaru-kun.」 Jill memberi tahu manajer yang secara pribadi datang untuk mengambil pesanan mereka.

「Ohh … dia benar-benar aku s pendek."

「aku yakin semua orang pendek dibandingkan dengan kamu」 Hikaru bergumam pelan saat dia menatap manajer yang tingginya hampir dua meter. Bukannya aku pendek. Tidak, tentu tidak.

Ada alasan mengapa manajer itu datang sendiri.

「aku mengerti, aku mengerti. kamu adalah penyelamat. Belum ada stok tentang Kelinci Bertanduk Merah akhir-akhir ini. Kenaikan harga yang tiba-tiba adalah satu hal, tetapi tidak ada yang dapat kami lakukan bahkan jika kami tidak dapat memesannya. Lalu tiba-tiba, aku menerima kabar bahwa sekarang ada beberapa saham. Hari ini juga. aku bertanya di sekitar apa yang sedang terjadi dan tampaknya seorang petualang pemula berburu kelinci. Aku meminta Jill-chan untuk membawamu ke sini agar aku bisa membiarkanmu makan sepuas hati. 」

Jadi Jill membawaku ke sini karena itu.

"aku melihat. aku bertanya-tanya siapa yang membelinya juga. 」

「Bagaimana kalau kamu menjualnya kepada aku secara langsung, eh? aku akan memberi kamu uang banyak untuk mereka. 」

"Tidak mungkin! kamu tidak bisa melakukan itu! Jika kamu melakukannya, guild akan mendapatkannya dari grosir daging! 」Jill berkata, panik.

「Ahahaha! aku hanya bercanda. Hei, Nak. Aku sebenarnya menginginkan jeroan Kelinci Bertanduk Merah. Tidak apa-apa, bukan, Jill? 」

Semangatnya sebagai juru masak sepertinya telah menyala, matanya menyala-nyala.

「Kamu baru saja membuangnya, kan? Tolong bawa itu bersamamu lain kali. aku ingin membuat hidangan dari mereka. Lagipula mereka tidak didistribusikan di pasar jadi aku bisa membelinya secara langsung. Bagaimana dengan itu, Nak? 」

「… Ini Hikaru.」

"Apa?"

「Apakah kamu serius menyebut mitra bisnis sebagai" anak "?」 Hikaru berkata, memelototi manajer.

Wajah manajer juga berubah serius.

「… Poin bagus. aku buruk, Hikaru. Aku suka kamu. Makan sepuasnya malam ini! Ada di rumah! Sebagai gantinya, mohon pertimbangkan proposal aku. Oh, dan Jill. Saat aku mengatakan "di rumah", itu tidak termasuk minuman keras. kamu harus membayar untuk itu. 」

「Ugh…」

Wajah Jill berseri-seri setelah mendengar bahwa ada makanan di rumah – meskipun sepertinya dia sudah mengharapkannya – tetapi dia dengan cepat kecewa setelah mendengar bahwa alkohol tidak gratis.

Hikaru melirik Jill.

「………」

「A-Aku tidak akan minum banyak. aku lebih tahu. 」

「………」

「Tolong jangan lihat aku dengan mata dingin itu!」

Berapa banyak yang biasanya dia minum? Pikir Hikaru tercengang.

Gadis-gadis lain hanya duduk tercengang, mulut ternganga.

「… kamu mendengarnya. Semuanya ada di rumah. Tapi bayar minumanmu, oke? 」

"Nyata?"

「Matamu terlalu terang, Pia.」 Hikaru kaget.

「Kamu ngiler seperti orang gila, Priscilla!」

Pia dan Priscilla sangat gembira karena tiba-tiba diberkati makanan gratis. Hanya Paula yang tampak menyesal.

「aku minta maaf ternyata seperti ini, Hikaru-sama.」

「aku bahkan tidak tahu tentang ini. Dan kamu harus melepaskan "sama". aku mungkin lebih muda dari kamu. 」

「A-Apakah begitu? Jika itu yang kamu inginkan, Guru. 」

「Kenapa kamu memperburuknya ?!」

「A-Aku adalah … budak malam-malammu!」

「Jangan memaksakan diri jika kamu tidak bisa mengatakannya dengan wajah lurus. Dan jangan bicara seperti itu mulai sekarang, oke? Aku serius."

Jadi mereka mulai makan.

「Jadi Hikaru-kun, bagaimana caramu mengusir Goblin?」

Pia dan Priscilla diam-diam menggali begitu makanan disajikan. Yang pertama berbicara dengan kasar, tapi dia memiliki tata krama yang baik saat makan. Semua pasta sangat enak. Ini adalah pertama kalinya Hikaru makan pasta di dunia ini – selain yakisoba – dan menurutnya itu enak. Minyak dan rempah-rempah memberikan sedikit rasa, tetapi ada sesuatu yang kurang.

Oh, tidak ada bawang putih, Pikir Hikaru.

「aku mendengar dari Unken-san bahwa mungkin ada Goblin di daerah tersebut.」

「Bagaimanapun, bahkan aku tidak tahu cara mengusir Goblin.」

「Mungkin berhasil hanya karena itu Hikaru-sama.」

「kamu tutup mulut, Paula. Kami tidak akan kemana-mana. 」

「… Rupanya Goblin yang dikelompokkan bersama disebut Keluarga Goblin. Untuk yang disiplin, biasanya ada rantai komando dengan Bos di atas. 」

"Itu benar. aku terkejut kamu tahu. Apakah Unken-san juga memberitahumu? 」

「Tidak, aku membacanya di panduan lapangan di ruang referensi.」

「Seorang pemandu lapangan di ruang referensi … Buku tua dan besar itu, ya? aku terkesan kamu benar-benar membacanya. 」

"Tentu saja aku akan. Ada kasus di mana informasi atau ketiadaan informasi akan menentukan apakah kamu hidup atau mati. 」

Jill tutup mulut. Sebuah pikiran terlintas di benaknya. Dia pikir Hikaru hanya beruntung. Tapi mungkin bukan itu masalahnya. Anak laki-laki ini tidak memiliki kemampuan khusus, tetapi dia menggunakan ilmunya saat melakukan pekerjaannya sebagai seorang petualang, dia pikir.

Dia benar-benar mengambil cerita Paula dan yang lainnya tentang Goblin dengan sebutir garam. Bagaimanapun, para petualang cenderung membesar-besarkan hal-hal.

「Lebih dari seratus Goblin? Apakah kamu yakin itu bukan pukul sepuluh atau dua puluh? Dan maksudmu Hikaru-kun mengusir mereka? Hmm… 」hanya itu yang dia katakan. Dia bisa bertanya pada pria itu sendiri saat makan malam apa yang dia pikirkan.

「… Hikaru-kun, apakah ada Pemimpin Goblin?」

「aku tidak tahu apa nama mereka tetapi ada Goblin yang lebih besar dari manajer di sini dan satu lagi dengan tanduk yang tampak seperti tangan kanan pemimpin. aku pikir seluruh gerombolan akan berada dalam kekacauan jika Bos dipukuli jadi aku menyerangnya. 」

「Apakah kamu benar-benar melakukan itu ?! Apakah kamu baik-baik saja ?! 」

"Aduh."

"Ah."

Tiba-tiba dia meraih bahu Hikaru. Apa yang dia lakukan adalah bahwa sembrono. Jika segerombolan Goblin memiliki seorang pemimpin, guild lokal harus bekerja sama dengan Guild Petualang kota tetangga untuk membunuh mereka. Jika dibiarkan sendiri, mereka mungkin menyerang beberapa desa di pinggiran dan berkembang biak dalam jumlah besar. Itu mirip dengan pengendalian hama. Aturan ketat adalah menangani mereka sementara kerusakan masih minimal.

「Tentu saja aku baik-baik saja. Aku disini."

「K-Kamu benar. Maafkan aku. Jadi kamu lolos dengan selamat setelah menyerang Pemimpin Goblin. Apakah kamu memukulnya dengan sesuatu? Sebuah panah?"

"…Aku melakukannya. Ada beberapa tanaman beracun yang tumbuh di dekatnya jadi aku melapisi batu dengan getahnya dan melemparkannya. 」

Hikaru berbohong. Dia benar-benar membunuh Pemimpin Goblin, tetapi dia tidak akan mempercayainya atau dia hanya akan menarik perhatian yang tidak diinginkan. Jadi dia pergi dengan cerita yang dia buat: dia melemahkan Bos dengan racun.

「aku pikir gerombolan itu tidak akan bubar kecuali aku menyerang Bos. Melawan mereka semua benar-benar bodoh. 」

"Benar."

「………」

「…… ..」

「…… ..」

Ketiga gadis itu terdiam, menyadari bahwa mereka idiot karena mencoba melawan para Goblin. Mereka sekali lagi diingatkan tentang betapa cerobohnya mereka melakukannya.

「Uh … Hikaru. Terima kasih banyak telah menyelamatkan kami. Apakah ada yang bisa kami lakukan untuk membalas kamu? 」Pia bertanya.

「Kami akan memberikan yang pertama untuk kamu.」 Priscilla berkata dengan ekspresi kosong.

「Itu ide yang bagus !!!」

"Oh sial. Paula benar-benar menyukainya. 」

"Cukup! kamu hanya akan menimbulkan masalah bagi Hikaru-kun. Baik? Kamu tidak mau, kan? 」

Untuk beberapa alasan Jill meraih lengan Hikaru, mengguncangnya.

Nah, jika ini yang pertama … Hikaru berpikir sebelum dia kembali ke akal sehatnya.

「kamu tidak perlu membayar aku kembali. Tidak masalah."

「Tapi pasti ada yang bisa kita lakukan.」

「Maka aku hanya punya satu permintaan untuk ditanyakan. Kamu juga, Jill-san. 」

"Apa itu?"

Jill melihat ke arah Hikaru saat namanya dipanggil.

「Tolong jangan beri tahu siapa pun tentang hal Goblin. aku hanya ingin menjalani hidup aku sebagai petualang dengan damai. Meningkatkan kemungkinan aku dipilih oleh petualang lain adalah hal yang bodoh. 」

Jill mengangguk pelan. Dia sendiri pernah terlibat saat para petualang memilih Hikaru.

"aku setuju. Ada juga investigasi tentang apa yang para petualang itu lakukan terhadap kalian para gadis. Dan jika warga mengetahui tentang Goblin, itu hanya akan memicu kekhawatiran mereka. Jadi aku harus meminta kamu untuk tidak memberi tahu siapa pun. 」

"Tidak mungkin…"

Paula tampak sedih. aku pikir aku bisa menjadi akrab dengan cinta aku dan secara bertahap memperdalam hubungan s3ksual kami pada waktunya …

「Kami sudah selesai dengan masalah ini.」 Hikaru berkata dengan tegas.

Dia merasa agak enggan, tetapi ada hal lain yang perlu dia khawatirkan.

「Jill-san, aku punya sesuatu yang ingin aku tanyakan kepada kamu.」

"Baik. kamu memang mengatakan itu. 」

「Apakah para petualang yang akan mengawal konvoi ke ibu kota sudah ada di Pond?」

「!」

Dia bertanya tentang para petualang yang akan menjaga transportasi Lavia. Ketiga gadis itu tampak bingung, tidak tahu apa yang Hikaru bicarakan. Mereka segera menyadari bahwa itu tidak ada hubungannya dengan mereka sehingga mereka melanjutkan makan sambil memberikan kesan mereka tentang makanan tersebut.

「Mengapa kamu bertanya? Sudah kubilang aku tidak bisa mengatakan lebih dari apa yang sudah aku lakukan. 」

「Beberapa staf akan kembali malam ini, kan? aku hanya ingin tahu apakah para petualang bersama mereka. 」

「Kamu terlalu tajam, Hikaru-kun.」

"aku hanya bertanya. Tidak lebih, tidak kurang. Mereka pasti petualang yang kompeten. aku hanya tidak bisa tidak tertarik. 」

"aku mengerti apa yang kamu maksud. Ya, mereka dijadwalkan tiba malam ini. 」

「Di luar sudah gelap. Gerbang harus ditutup. 」

「Staf serikat diperbolehkan lewat jika ada alasan khusus. Rupanya para wanita itu tiba di ibu kota terlambat yang mendorong jadwalnya mundur sedikit dan sekarang sudah gelap. 」

"Tunggu sebentar. Perempuan?"

"Betul sekali. Pengawalnya adalah pesta empat wanita. 」

Wanita, ya? aku pikir pasti mereka laki-laki. Apakah karena mereka mengawal seorang gadis? Pikir Hikaru.

「Dan mereka adalah petualang peringkat B.」

Pia memuntahkan makanannya.

「R-R-Rank B ?!」

「Ew.」

"Kotor."

「Itu menjijikkan, Pia.」

「Yuck.」

「…… Maaf.」 Pia meminta maaf.

「Apakah peringkat B itu luar biasa?」 Hikaru bertanya.

「Mari kita lihat … Di antara petualang yang ditempatkan di sini di Pond, peringkat tertinggi adalah D. Jika aku ingat dengan benar, ada satu peringkat A di ibu kota. Selain wanita-wanita itu, hanya ada sepuluh petualang peringkat-B lainnya. 」

「… aku pikir sepuluh sudah cukup.」

"Hehe. kamu belum pernah ke ibu kota kerajaan? Populasinya empat puluh atau lima puluh kali lebih banyak daripada Pond. 」

"Wow."

Sebesar itu? Roland memiliki ingatan tentang ibu kota tetapi kebanyakan dari mereka dihabiskan di dalam gerbong atau perpustakaan di beberapa rumah besar.

「Nama party mereka adalah" Four Stars of the East ". aku belum pernah bertemu mereka, tetapi tampaknya tingkat keberhasilan pencarian mereka seratus persen. 」

Hikaru mengukir informasi jauh di dalam pikirannya.

Saat itu sekitar pukul sepuluh ketika mereka berpisah. Di dunia ini jam 10 malam sudah cukup larut dan seluruh tempat akan tertidur kecuali beberapa bar dan beberapa bagian kota.

Lampunya menyala.

Hikaru sedang menuju ke Guild Petualang. Lavia akan dipindahkan besok, tapi dia tidak tahu persis jam berapa. Jadi dia hanya bisa menyimpan poin Skill dan uang sampai hari ini.

Yang dia butuhkan terakhir adalah informasi. Tetapi bahkan tanpa banyak dari itu, dia pikir masih mungkin untuk mengatasi krisis selama dia memiliki poin Skill yang tersedia untuk digunakan. Informasi terpenting yang dia butuhkan adalah informasi tentang para pengawal – para petualang yang harus dia kalahkan. Dia sudah mengantisipasi mereka tiba sehari sebelum Lavia diangkut dan akan mendapatkan informasi tentang mereka saat itu. Semuanya berjalan sesuai rencana.

Mari kita lihat orang-orang seperti apa para wanita ini.

Hikaru masuk melalui pintu belakang. Itu tidak terkunci. Dia segera menemukan ruangan di mana ada orang karena itu adalah satu-satunya tempat di mana suara bisa didengar. Dia memiliki semua Keterampilan Stealth-nya, tentu saja.

"Ha ha. Kamu terlalu khawatir, guildmaster. 」

Orang yang tertawa adalah pria bertubuh tegap. Seorang wanita cantik yang terlihat kelelahan berdiri di sampingnya. Mereka adalah staf guild – pengirim dan resepsionis – yang pergi ke ibukota.

「Kamu yang aneh karena tidak sedikit pun khawatir meskipun semuanya tidak berjalan sesuai rencana.」 Jawab Unken.

Hikaru menebak dengan benar. Orang tua dulu guildmaster.

「Nah, uhh … apa yang kamu katakan namamu?」

「Bintang Berkilauan Jauh. aku akan memberi tahu kamu bahwa aku peringkat C. kamu harus bersyukur kami bahkan datang jauh-jauh ke kota yang biasa-biasa saja ini. 」

Pria yang berbicara dengan tidak hormat adalah seorang petualang yang tampaknya berusia tiga puluhan. Ada tiga orang. Yang menarik perhatian Hikaru adalah suara yang terdengar laki-laki.

Dia menguping dari koridor. Ada kemungkinan besar dia tidak diperhatikan jika dia masuk, tetapi dengan para petualang yang tampaknya berada di peringkat B dan empat poin Unken di Insting, dia tidak bisa mengambil risiko.

「Bagaimana kalian bertiga akan mengawalnya? Standar adalah memiliki setidaknya empat orang – setidaknya satu arloji untuk setiap arah. 」

「Sudah kubilang orang tua. Kami peringkat C. aku belum pernah mendengar tentang petualang peringkat C yang disergap oleh bandit di jalan. Bahkan jika kita disergap, kita bisa mengirim mereka berkemas. Jika entah bagaimana gadis itu lolos, dia toh tidak bisa pergi jauh. 」

Hikaru mengingat apa yang Jill katakan padanya. Nama party itu adalah "Bintang Empat dari Timur", terdiri dari empat wanita, dan mereka semua adalah peringkat B. Informasi yang didapatnya berbeda. Mungkin semacam masalah terjadi yang mencegah Empat Bintang Timur datang. Dan Unken khawatir tentang itu…

「………」

「Kami bukan pengganti gadis-gadis Timur itu. Orang bilang kami lebih ahli dari mereka. Ada apa dengan sikap itu? Kita harus kembali, lalu. 」

「T-Tidak, tolong tinggal.」 Kapal selam itu tenang, menggosok tangannya.

「Maka kamu tahu apa yang harus kamu lakukan, kan?」

"Ya pak. Kami memiliki tempat yang disediakan untuk kamu. 」

"Tunggu. Pekerjaan pendamping adalah besok dan kamu akan keluar malam? 」

「Guildmaster, aku yakin kamu tidak keberatan jika mereka pergi sekitar tengah hari. Jika mereka pergi sekitar waktu itu, mereka akan tiba di ibu kota pada malam hari. 」

「………」

「Itu dia. Ayo pergi, Nogusa-sama. 」

"Baiklah. Lebih baik menjadi tempat yang bagus. 」

「Mengapa, tentu saja.」

Ketiga pria itu pergi bersama kapal selam itu. Hikaru segera menjauhkan diri dari pintu. Mereka sama sekali tidak memperhatikannya. Dia mengintip sebentar ke dalam sebelum pintu ditutup untuk melihat hanya Unken dan resepsionis yang tersisa di ruangan itu. Hikaru belum pernah melihat wanita itu sebelumnya. Dengan lembut, dia menempelkan telinganya ke pintu hanya untuk memeriksa apakah ada informasi yang mungkin dia lewatkan. Apa yang dia dengar adalah Unken yang menghela nafas panjang.

「Betapa menyedihkan … Apa yang terjadi dengan guild di ibukota?」

「Rupanya guild sedang mencoba menaikkan peringkat petualang mereka sebanyak mungkin karena perang sehingga jika kerajaan meminta pria, mereka bisa mendapatkan lebih banyak uang.」

「Itu menyedihkan …」

Resepsionis itu hanya menghela nafas. Setelah itu, mereka membicarakan hal-hal yang berhubungan dengan pekerjaan. Dengan topik penting selesai, Hikaru pergi.

Ini bagus.

Keberuntungan wanita ada di pihak Hikaru. Sudah cukup beruntung bahwa mereka satu orang pendek, tetapi bahkan peringkat mereka satu langkah lebih rendah rupanya. Dia tinggal hanya dalam jarak lima meter dari ketiga pria itu dan memeriksa Papan Jiwa mereka. Pria bernama Nogusa memiliki statistik berikut:

【Papan Jiwa】 Garasi Nogusa

Usia: 31 Peringkat: 38
33

【Daya hidup】
.. 【Pemulihan Alami】 2
.. 【Stamina】 2
..【Kekebalan】
…. 【Magic Immunity】 1
…. 【Imunitas Penyakit】 1
…. 【Kekebalan Beracun】 1
..【Persepsi】
…. 【Mendengar】 1

【Kekuatan Ajaib】
.. 【Mana】 2
.. 【Afinitas Roh】
…. 【Earth】 3

【Kekuatan fisik】
.. 【Kekuatan】 6
..【Penguasaan senjata】
…. 【Pedang】 4
…. 【Armor】 2

【Tekad】
.. 【Kekuatan Mental】 4

【Intuisi】
.. 【Naluri】 1
..【Deteksi】
…. 【Deteksi Kehidupan】 1

Dia pasti ahli pedang sihir. Dia punya satu poin dalam Life Detection, tapi itu tidak cukup untuk menemukan Hikaru. Dua lainnya memiliki statistik serupa juga. Untuk mengumpulkan informasi terakhir yang dia butuhkan, Hikaru menuju ke kota yang diselimuti malam.

Misi penyelamatan dimulai besok.



Daftar Isi

Komentar