The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 20 (Part 01) – Life in Another World with His Stealth Skills Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 20 (Part 01) – Life in Another World with His Stealth Skills Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Hidup di Dunia Lain dengan Keterampilan Silumannya

Mari kita putar mundur sedikit waktu ketika kereta yang membawa Lavia baru saja menyelesaikan istirahat pertamanya dan mulai bergerak lagi.

Lavia duduk di dalam kereta goyang, menatap tangannya sendiri di pangkuannya. Tangan yang diborgol. Anak laki-laki bernama Hikaru belum kembali sejak saat itu. Dia berkata dia akan menyelamatkannya hari ini karena dia tidak bisa menghancurkan sel ajaib. Namun dia belum menghubungi sama sekali dan dia mulai berpikir dia hanya memberinya harapan yang sia-sia. Bahwa anak laki-laki itu hanya berbicara manis padanya.

Hanya ada tiga pengawal. Mudah untuk menerobosnya dengan angka. Tapi dia tidak berpikir dia begitu berharga. Bahkan jika ada orang yang menginginkan dia untuk kekuatannya, mereka tidak akan mengambil risiko melawan Raja.

Lavia menghela nafas panjang.

「Dari mana aku berasal, kami memiliki pepatah bahwa mendesah akan membuat keberuntungan lari dari kamu.」

「Tapi ada kalanya kamu hanya⁠—」

Lavia memulai. Apa itu tadi?

「Jangan meninggikan suaramu sekarang atau aku akan tertangkap basah.」

Duduk di sana di dalam gerbong adalah seorang anak laki-laki dengan rambut hitam dan mata yang sama hitamnya.

「Ah, uh, apa?」

「kamu ingin tahu bagaimana aku bisa masuk ke sini? Meskipun aku ingin menjelaskan dengan senang hati, aku masih tidak mempercayai kamu. 」

"Kepercayaan…?"

「aku akan memberi tahu kamu semuanya setelah kamu benar-benar bebas dan aku dapat mempercayai kamu. Bagaimana suaranya? 」

Dia tidak perlu bertanya karena dia tidak punya suara dalam masalah ini. Dia masih menatap Hikaru – pada anak laki-laki yang muncul entah dari mana – dengan tidak percaya.

Orang ini adalah penyelamat aku.

Jika ada satu hal yang dia yakini, Hikaru pasti akan menyelamatkannya dari sini.

Hikaru telah mengasumsikan setiap pola pengawalan yang mungkin sebelum dia melaksanakan rencananya. Yang benar-benar dia khawatirkan adalah kuncinya. Ada berapa kunci disana? Berapa banyak yang harus dia buka sebelum Lavia bebas?

Skenario terburuk yang dia bayangkan adalah bahwa guildmaster Alchemist Guild akan menemani konvoi tersebut. Guildmaster akan membuat sel sihir dan pergi bersama konvoi ke ibukota. Dia kemudian akan membukanya di sana. Jika itu terjadi, Hikaru tidak punya pilihan lain selain membunuh guildmaster dalam perjalanan untuk membiarkan Lavia melarikan diri. Untungnya, dia sibuk. Hikaru menyelinap ke Alchemist Guild untuk memeriksa jadwal guildmaster dan menemukan bahwa dia akan makan malam dengan seseorang hari ini di sebuah restoran di Pond.

Skenario terburuk berikutnya adalah jika ada beberapa kunci. Misalnya, mereka dapat memiliki dua kunci yang identik, satu di Pond dan satu lagi di ibu kota. Dengan kata lain, tidak ada yang memiliki kunci selama pengangkutan. Dalam hal itu…

· Setelah Lavia masuk ke dalam gerbong, gerbong itu akan dikunci.
· Seorang kesatria atau seseorang dari mansion akan menyimpan kunci di brankas.
· Hikaru kemudian akan mencuri kunci dari brankas.
· Jalankan setelah konvoi.
· Kembalikan kunci ke brankas setelah Lavia diselamatkan.

Itulah langkah-langkah yang akan diambil Hikaru. Untungnya kusir punya kuncinya. Itu kasus terbaik yang bisa dia bayangkan.

Satu lagi kemungkinan yang merepotkan adalah jika Lavia ditahan di gerbong itu sendiri, mungkin ke balok atau atap. Dalam hal ini, Hikaru membutuhkan kunci lain untuk membebaskannya. Akan buruk jika itu mirip dengan sel sihir, tapi untungnya guildmaster Alchemist Guild memasang borgol yang akan lepas setelah waktu tertentu. Itu adalah metode yang cerdas – tidak perlu kunci, tetapi masih cukup untuk menahannya. Keberuntungan tersenyum pada Hikaru. Yang harus dia lakukan hanyalah mengeluarkannya dan pada waktunya borgol bisa dilepas.

Hikaru juga mengasumsikan skenario lain. Dia memeriksa apa yang harus dia lakukan untuk setiap situasi dan memeriksa lokasi brankas untuk kunci kemarin juga. Tapi kenyataannya segalanya lebih mudah. Hanya satu kunci yang dibutuhkan dan kusir memilikinya. Pengemudi selalu di kursinya jadi terserah dia dan Stealth-nya untuk melakukan pekerjaan itu.

Hikaru pergi ke dungeon hari ini untuk melihat guildmaster Alchemist Guild memborgol Lavia. Begitu dia tahu kusir memiliki kunci, dia segera menuju ke gerbang. Dia menunggu di sana dan ketika gerbong sedang diperiksa oleh penjaga, naik ke atas atap dan berbaring. Kendaraan yang kokoh itu tidak bergeming sama sekali. Sesaat darahnya membeku saat kudanya berbalik, merasakan beban yang tiba-tiba bertambah.

Kemudian dia hanya berbaring telentang sampai istirahat pertama selesai. Gerbong itu sendiri besar bahkan tanpa menggunakan Stealth-nya, para petualang tidak dapat melihatnya. Setelah istirahat pertama dan konvoi mulai bergerak lagi, dia merangkak ke kusir, mengambil kunci, dan membuka kunci gerbong. Hikaru sudah mengantisipasi bahwa dengan Stealth-nya dan kelas pekerjaannya diatur ke Stealth God: Darkness Wanderer, para petualang tidak akan melihatnya, tetapi untuk amannya, dia melakukan semua ini saat karavan lewat.

Dan begitulah cara dia muncul di hadapan Lavia.

「Dapatkan segera seprai agar kamu terlihat seperti sedang tidur. Jika tidak cukup, masukkan juga beberapa pakaian. Pakai ini juga. 」

Dengan trik ini, bahkan jika mereka mengintip ke dalam, mereka akan berpikir bahwa semuanya baik-baik saja. Breakout tidak akan langsung ditemukan. Dari ransel Hikaru dia mengeluarkan jubah coklat polos untuk menyembunyikan borgol.

Baiklah. Masalahnya dimulai dari sini.

Ada masalah yang harus ditangani terlebih dahulu sebelum melakukan pelarian. Lavia tidak memiliki skill Stealth. Namun, itu hanyalah asumsinya.

「Lavia, aku punya pertanyaan, tapi lanjutkan saja dengan apa yang kamu lakukan.」

「Hmm?」

「aku bisa melakukan apa saja jika itu berarti kamu bisa melarikan diri, benar?」

"…Iya."

Dia hanya mengangguk, bahkan tidak menanyakan apa yang dia maksud dengan "apapun". Hikaru juga mengangguk sebagai balasannya. Sekarang dia bisa menggunakan poinnya tanpa khawatir.

【Papan Jiwa】 Lavia
Usia: 14 Peringkat: 6
0

【Kekuatan Ajaib】
.. 【Mana】 11
…. 【Prinsip Ajaib】 2
.. 【Afinitas Spiritual】
…. 【Fire】 5

Ohh…

Dia hampir mengeluarkan suara. Ini sangat tidak seimbang. Hikaru bukanlah orang yang bisa diajak bicara. Semua poin dialokasikan untuk Kekuatan Magis. Dia belum pernah melihat jumlah besar seperti 11 dan 5 bahkan di petualang berpengalaman. Hanya Lepas.

Aku bisa mengerti mengapa Raja menginginkan kekuatannya …

Kekuatan magis yang tinggi dan mahir dalam sihir api. Selain itu, dia memiliki Skill yang tidak diketahui yang disebut Magic Principle. Hikaru merasa kesal karena dia tidak bisa membaca deskripsi di Papan Jiwa orang lain.

Dia tidak memiliki poin yang tersisa jadi tidak ada Stealth untuknya … Tapi ini sudah sesuai ekspektasi.

Bidang nama mengganggunya. Biasanya itu akan membaca Lavia D. Morgstad, tetapi hanya Lavia yang ada di sana. Itu hanya berarti bahwa jauh di dalam dirinya, dia telah sepenuhnya mengesampingkan nama keluarganya.

Kalau begitu, aku tidak punya pilihan lain.

Hikaru membuka Papan Jiwa sendiri.

【Papan Jiwa】 Hikaru
Umur: 15 Peringkat Jiwa: 16
10

【Daya hidup】

【Kekuatan Ajaib】

【Kekuatan fisik】
.. 【Kekuatan】 1

【Kelincahan】
.. 【Ledakan Kekuatan】 1
.. 【Stealth】
…. 【Kebingungan Hidup】 1
…. 【Kebingungan Mana】 1
…. 【Imperceptibility】 5 (MAX)
…… 【Pembunuhan】 3 (MAX)

【Intuisi】
..【Deteksi】
…. 【Deteksi Kehidupan】 1
…. 【Deteksi Mana】 1

Dia memiliki sepuluh poin yang tersedia. Hikaru memberi satu poin pada Life Obfuscation dan Mana Obfuscation.

Ada Kebingungan Grup. Aku tahu itu.

【Group Obfuscation】 Memberikan Life Obfuscation, Mana Obfuscation, dan Imperceptibility kepada siapa pun yang bersentuhan langsung dengan tubuh pengguna. Maks: 5. Efeknya terbatas pada poin maks masing-masing Keterampilan masing-masing.

Jadi pada dasarnya memaksimalkan Group Cutoff tidak ada gunanya kecuali tiga Keterampilan lainnya juga dimaksimalkan.

Dia memiliki dua poin dalam Life Obfuscation dan Mana Obfuscation saat ini. Bahkan dia memasukkan tiga poin dalam Kebingungan Grup, efeknya akan dibatasi hanya pada dua poin.

Itu juga sesuai ekspektasi.

Dia sekarang memiliki delapan poin tersisa. Dia menambahkan satu poin lagi ke Obfuscation Life dan Mana Obfuscation dan tiga poin pada Obfuscation Grup.

Dengan ini dia akan bisa memberi Lavia Skill Stealth tiga poin. Namun, Lavia tidak mendapatkan restu dari kelas pekerjaan, karena dia tidak memiliki kartu guild. Dia khawatir, tetapi dia harus percaya bahwa itu cukup untuk menyembunyikannya dari pandangan.

Deteksi Kehidupan Nogusa hanya memiliki satu poin. Bahkan pahlawan nasional Unken hanya memiliki dua poin pada Obfuscation dan satu poin pada Obfuscation Grup. Hikaru mengira tiga poinnya adalah margin yang cukup aman. Dia telah mengambil beberapa tindakan juga untuk membantu mereka.

aku bisa menggunakan sisa tiga poin aku, tapi aku lebih suka menyimpannya. Yang tersisa hanyalah…

Dia memeriksa kartu guildnya. Dia berharap untuk melihat kelas pekerjaan baru yang disebut "Group Obfuscation God" atau semacamnya, tapi tidak ada. Mungkin karena dia tidak memaksimalkannya. Tapi malah ada yang baru bernama "Dull Town Night Burglar God: Town Thief".

Pasti karena semua kegiatan menyelinap yang telah aku lakukan… Nah, itu satu lagi alasan untuk tidak menunjukkan bidang kelas pekerjaan kepada siapa pun.

Sementara itu, persiapan Lavia sudah selesai.

「Sudah hampir waktunya. Pastikan kamu siap secara mental. 」

「Bisakah kamu memberi tahu aku apa yang akan terjadi selanjutnya? aku pikir akan jauh lebih mudah untuk bergerak jika aku tahu rencananya. 」

「aku kira kamu benar. aku membuatnya tampak seperti gerbong terkunci, tetapi sebenarnya tidak begitu, yang harus aku lakukan hanyalah melepas kuncinya dan membuka pintunya. Kita akan pergi keluar bersama. Aku akan memasang kuncinya kembali, lalu kita melompat. Setelah itu kami bersembunyi di balik pohon atau semak di pinggir jalan. 」

「… Apakah itu akan berhasil?」

「aku hampir lupa sesuatu.」

Hikaru enggan berbicara, tapi dia harus memberitahunya jadi dia mencoba menahan rasa malunya.

「Sementara kita bergerak, pegang tanganku dan jangan pernah melepaskannya.」 Katanya sambil mengulurkan tangan kirinya.

Mengapa? Lavia berpikir. Melihat pipi Hikaru menjadi sedikit merah, dia juga tersipu.

"…Baik."

Dia menggenggam tangannya. Tangannya ramping dan sangat rapuh.

「Hei, Nogusa! Di depan!"

"Apa ini? Seseorang pingsan? 」

「M-Permisi, Tuan. Bisakah kamu menyisihkan air? aku tersesat di hutan dan baru saja keluar. 」

Sesuatu yang tidak biasa terjadi di luar. Itu adalah langkah terakhir yang diambil Hikaru untuk asuransi yang baik. Dia telah meminta Kelbeck dari Persekutuan Pencuri untuk mengalihkan perhatian para petualang sejenak. Harganya 20.000 gilan. Hikaru ingin mengeluh tentang penipuan itu, tapi dia dengan enggan setuju.

"Ayo pergi."

Hikaru membuka kunci dan membuka pintu, menyeret Lavia bersamanya. Saat dia membuatnya berdiri di tangga, matanya membelalak. Petualang dengan kudanya menunggang di kedua sisi. Tetap waspada terhadap pria di tengah jalan, mereka juga mengawasi sekelilingnya.

Itu adalah taktik penyergapan yang umum. Hal pertama yang harus dilakukan adalah menghentikan gerbong, lalu menyerang dari kedua sisi. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa subjek yang mereka kawal akan melarikan diri. Hikaru segera naik ke atas atap, merangkak ke arah pengemudi, mengembalikan kunci, dan kembali ke Lavia. Ini adalah bagian terpenting. Jika Lavia terlihat, semuanya akan berakhir. Dia merasa sangat lega saat memegang tangannya sekali lagi. Dengan Kebingungan Grup, mereka bisa kabur tanpa terlihat.

「Jangan lepaskan.」

"Baik."

Begitu dia memasang kembali kunci, Hikaru menendang pijakan dan mereka melompat, terbang di udara. Gerbong itu menjadi jauh. Nogusa mendekati pria yang pingsan di jalan.

"Disini."

Hikaru mengamati sekeliling sebelum menuju ke semak-semak di sisi jalan – berlawanan dari tempat pria yang roboh itu datang. Jaraknya hanya lima meter, tapi Lavia tegang, merasa jantungnya akan meledak keluar dari dadanya.

Mengapa mereka tidak memperhatikan kita?
Siapa laki laki itu?
Mengapa Hikaru begitu percaya diri?

Terlalu banyak pertanyaan melintas di benaknya. Mereka berhasil mencapai semak-semak tanpa diketahui. Dia berhasil melarikan diri.

「… Tetap tajam. Kami belum keluar dari hutan. 」

「!」

Dia menguatkan dirinya. Mereka masih berada di pinggir jalan raya. Para petualang akan segera kembali begitu mereka tahu dia telah pergi.

「Ada pemukiman sekitar dua kilometer dari sini. Karavan biasanya berhenti di situ untuk beristirahat. Kami akan diam-diam mencari tumpangan. 」

「… Ini cukup jauh.」

「Jika hanya karavan yang lewat sekarang.」

Mereka berkelok-kelok melewati semak-semak, menjauhkan diri dari Nogusa, sebelum kembali ke jalan raya.

"Apa berikutnya? Kemana kita akan pergi dengan karavan? 」

「Kamu akan bersembunyi di Pond.」

"…Apa?"

「Wajahmu bertanya mengapa bersembunyi di tempat yang kemungkinan besar akan dicari.」

「Ya-Yah, aku … Tapi kenapa Pond?」

「Menurut kamu siapa yang akan dicurigai membantu atau menculik kamu?」

Lavia merenungkan pertanyaan itu sejenak.

「… Seorang bangsawan yang kuat, atau mungkin seseorang dari luar kerajaan? Tapi aku ragu siapa pun dari luar tahu tentang kemampuan aku. 」

"Persis. Jadi bangsawan pasti akan dicurigai. Dan Pond berada di bawah kendali langsung raja sehingga banyak bangsawan membangun rumah mereka di sana. 」

「Jadi Pond akan dicari.」

「Karena berada di bawah kendali langsung raja, dia bisa memerintahkan kota untuk digeledah dengan kejam. Setiap bangsawan tahu bahwa Pond bukanlah tempat persembunyian yang ideal dan mereka akan berasumsi bahwa pelakunya melarikan diri ke wilayah kekuasaannya sendiri. Tentu saja, kota itu akan digeledah secara kasar, tetapi setelah itu selesai, kamu dapat bersembunyi di sana dengan aman. 」

「………」

「Wajahmu bertanya bagaimana kamu bisa melewati gerbang tanpa terlihat. 」

「Apakah aku benar-benar mudah dibaca?」

「aku punya cara untuk membuat kamu masuk tanpa terlihat, tapi itu rahasia. Aku akan memberitahumu begitu aku percaya— 」

Hikaru tiba-tiba menutup mulutnya. Menarik tangan Lavia, dia menyeretnya keluar dari jalan.

"Apa?"

「Ssh.」

Mereka bersembunyi di balik pohon kecil.



Daftar Isi

Komentar