The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 201 – Holy and Evil Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 201 – Holy and Evil Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Suci dan Jahat

Setelah keluar dari kamar Menteri Luar Negeri, Hikaru mengaktifkan Stealth-nya dan meninggalkan Menara. Dia kembali ke kamar hotel untuk menemukan Lavia dan Paula sudah ada di sana, membaca buku yang bertumpuk di atas meja. Mereka mencari beberapa hal; meskipun dalam kasus Lavia, itu mungkin lebih merupakan kesenangan murni dalam membaca.

"Kami kembali."

『aku mencium bau kue!』

Drakon yang kelaparan itu melompat dari leher Hikaru dan ke atas meja, melahap kue yang tersisa di piring.

「Selamat datang kembali.」 Lavia menyapa. 「Tunggu, apa yang terjadi?」

「Hmm?」

「Kamu terlihat marah.」

Hikaru menyentuh wajahnya. Marah? Apa yang membuat aku marah? Ah, ksatria itu.

Conia si Ksatria Biru mirip dengan Hazuki. Meskipun warna rambut dan cara berbicara mereka berbeda, mereka memiliki wajah dan suara yang mirip. Namun, jauh di dalam, mereka sama sekali berbeda.

Hazuki-senpai akan tahu apa yang aku pikirkan dan akan berada dua atau tiga langkah di depan. Aku kesal karena gadis Conia itu tidak bisa melakukan itu. Ini bodoh.

Hikaru mengerti betul bahwa Conia bukanlah Hazuki. Yang terakhir tidak akan ada di dunia ini. Namun, dia gila. Mungkin di suatu tempat di dalam dirinya, dia ingin dia menjadi Hazuki yang dia kenal.

Dia mendorong pikiran itu ke sudut pikirannya.

「aku hanya marah pada diri aku sendiri karena memikirkan hal-hal bodoh. aku baik-baik saja."

"Betulkah…?"

「Ngomong-ngomong, aku menemukan sesuatu yang melewati lingkaran sihir.」

Hikaru memberi tahu mereka tentang apa yang dia temukan di bawah tanah, dan bagaimana dia mengunjungi Menteri Luar Negeri untuk tanda tangan sesudahnya.

「kamu menyelesaikan permintaan yang ditentukan dengan sangat mudah, Hikaru-sama.」

「Mendapatkan tanda tangan adalah bagian yang paling mudah. Apakah itu benar-benar mengejutkan? 」

「aku baru menyadari bahwa ini akhirnya berakhir …」 Paula tertawa terbahak-bahak.

Hikaru baru saja menyelesaikan permintaan yang dikeluarkan oleh Guild Petualang, sesuatu yang bahkan tidak bisa dilakukan oleh para ksatria. Mengumpulkan perhatian tidak bisa dihindari. Mungkin lebih baik untuk diam sebentar, Pikir Hikaru. Dia tidak ingin guild menatapnya. Mereka mungkin memberinya permintaan yang lebih merepotkan. Jika dia dipromosikan, dia akan direkrut untuk berperang, dan dia tidak menginginkan bagian dari itu.

「Apakah itu semua?」 Lavia bertanya.

Dia tampaknya tidak yakin. Hikaru tidak ingin memberitahunya tentang Conia karena dia masih kesulitan memikirkannya. Lavia mungkin merasa bahwa Hikaru menyembunyikan sesuatu.

「Sebenarnya, ada sesuatu yang belum kuberitahukan pada kalian berdua.」

Intuisi wanita memang menakutkan, Pikir Hikaru saat dia mulai membicarakan tentang kesatria bernama Conia. Tentang bagaimana dia terlihat seperti seseorang yang dia kenal di kampung halamannya.

「Tapi hanya terlihat mirip.」 Hikaru berkata. 「Mereka benar-benar berbeda di dalam.」

「Apakah kamu menyukai gadis Hazuki ini?」 Lavia bertanya.

「Tidak, tidak terlalu …」 Hikaru memikirkannya sebentar. 「aku tidak membencinya. Dia tahu hal-hal yang tidak aku ketahui. 」

Tapi yang dia rasakan bukanlah cinta. Dia yakin sebanyak itu.

"Baiklah. Itu segalanya dari aku. 」

"Terima kasih. Bagaimanapun, aku ingin tahu tentang pintu bawah tanah yang menyeramkan itu. 」Kata Lavia.

"aku juga. Ini cukup menarik. 」Paul menambahkan.

Drake tidak melihat pintu secara langsung karena dia menolak untuk melangkah lebih dalam. Dia tidak ingin mendekati genangan hitam itu. Ketika Hikaru memberi tahu Drake tentang pintu itu, drakon itu hanya mengatakan dia bisa merasakan sesuatu yang mengerikan dari balik pintu itu. Itu saja. Dia tidak tahu apa-apa lagi.

「Dua item mana suci, lingkaran sihir, genangan hitam, dan pintu yang menyeramkan. Penasaran… tapi adakah yang bisa didapat dengan menggali lebih dalam? 」

Dari sudut pandang praktis, sepertinya tidak ada. Menggali lebih jauh tidak ada gunanya. Hikaru menebak bahwa alasan para Orang Suci berkumpul di sini adalah untuk menjaga pintu itu. Mereka tidak akan berani membukanya. Setidaknya itulah yang dipikirkan Hikaru.

Paus tampaknya tertarik menggunakan item mana suci, tetapi mereka tidak membuat kemajuan.

「Apakah kamu ingin meninggalkan Agiapole?」 Lavia bertanya.

「aku kira begitu.」 Hikaru menjawab. 「Kami bisa kembali begitu kami memiliki informasi baru.」

「Bagaimana dengan gadis Conia itu?」

"Tidak apa-apa. Dia hanya orang asing yang terlihat seperti Hazuki-senpai. 」Hikaru menjawab dengan cepat.

Tapi di suatu tempat di benaknya, dia memikirkannya. Rasanya tidak nyaman, seperti duri kecil menusuk jantungnya. Dia tidak pernah mempertimbangkan itu hanya karena mereka mirip, dia akan mengganggunya sebanyak ini.

「Ngomong-ngomong, apakah kamu menemukan sesuatu?」 Hikaru bertanya. 「Ada banyak buku di sini.」

「Oh, benar. Tidak ada tentang sejarah atau kitab suci lama, tapi kami melakukan temukan sesuatu yang menarik. 」

Lavia menunjuk ke sebuah buku — sebuah katalog — tentang semua Orang Suci dan orang-orang yang melayani Gereja. Itu berisi daftar isi, nama, dan banyak lagi.

「Wah. Itu bahkan mencantumkan kelas pekerjaan mereka. 」

Kebanyakan dari mereka adalah kelas lima karakter, dengan beberapa kelas empat karakter. Yang menarik perhatian Hikaru adalah empat Orang Suci legendaris yang mencapai prestasi luar biasa selama waktu mereka. Mereka memiliki kelas pekerjaan dengan tiga karakter.

「Dua Dewa Sihir Penyembuh, satu Dewa Iman Suci, dan Dewa Sihir Dukungan.」

Hikaru merenungkannya. kamu mungkin akan mendapatkan kelas pekerjaan Penyembuh Dewa Sihir dan Dukungan Dewa Sihir setelah kamu masing-masing ahli dalam penyembuhan dan dukungan sihir. Contoh kasus: Paula. aku yakin kedua jenis sihir ini sangat membantu dalam menyebarkan ajaran Gereja, membasmi monster, dan membantu orang.

Adapun Dewa Iman Suci, mungkin terkait dengan status "Suci" di bawah "Iman" di Papan Jiwa. Apakah ada manfaat untuk meningkatkan status Suci? Gravy memiliki delapan poin yang konyol di atasnya. Apa dia punya kelas pekerjaan?

「Paula, apakah kamu memiliki kelas pekerjaan yang terkait dengan iman?」 Hikaru bertanya.

"Tidak sama sekali. Ini pertama kalinya aku mengetahuinya. 」

「Akun orang ini dengan kelas Dewa Iman Suci sebenarnya menarik.」 Lavia berkata, dan membacanya dengan keras.

Orang tersebut secara khusus mengabdikan diri dalam menapaki jalan Dewa. Namun dia berbagi sesuatu yang sama dengan tiga Orang Suci lainnya. Mereka tampak tidak manusiawi, melihat melalui segalanya dan tidak pernah marah pada hal-hal sepele. Orang-orang di sekitar mereka memiliki kesan bahwa mereka telah melampaui kemanusiaan.

Hikaru mengingat sesuatu. Deskripsi di Papan Jiwa-nya.

【Heaven Shot】 Keterampilan yang mencapai domain Dewa, makhluk yang mengontrol pemeliharaan ilahi. Kehilangan sebagian dari apa yang membuat seseorang menjadi manusia. Maks: 5.

Kehilangan kemanusiaan. Hikaru menduga Heaven Sword memiliki deskripsi yang mirip. Lawrence D. Falcon, yang memiliki satu poin di dalamnya, melakukan tampak manusia super.

Sepertinya para Orang Suci di katalog memiliki statistik yang berhubungan dengan Surga. Hikaru masih meninggalkannya di titik nol.

Dengan semua informasi baru ini, Hikaru sekarang dapat melihat kelas pekerjaan 【Heaven Searching God: Sinner】 secara berbeda. Karena dia memiliki kelas ini dan Keterampilan di Papan Jiwa, dia dapat berasumsi bahwa Orang Suci memiliki Dewa Pencarian Surga di kartu mereka juga. Ini menimbulkan masalah. Bagaimana reaksi seseorang jika mereka diperlihatkan kelas pekerjaan yang bertuliskan "Pendosa"? Orang yang religius pasti akan berusaha menyembunyikannya.

Hikaru membagikan apa yang dia pikirkan kepada para gadis.

「aku mengerti … Ini pasti bukan sesuatu yang kamu tunjukkan kepada orang lain.」

「Berapa banyak kelas pekerjaan yang kamu miliki, Hikaru-sama?」

Hikaru tidak tahu rata-rata dunia, tapi dia merasa dia lebih dari biasanya. Apakah karena aku dapat memodifikasi Papan Jiwa?

「Bagaimanapun, karena kamu memiliki kelas pekerjaan Dewa Sihir Penyembuh, itu berarti kamu berada di liga yang sama dengan Orang Suci.」 Hikaru memberi tahu Paula.

「A-Apa ?! A-aku tidak bisa … 」

「Gereja pasti akan mati-matian mencoba merekrut kamu jika mereka tahu.」

「aku tidak mau.」

Dia terlihat bermasalah, tapi Hikaru hanya tertawa.

「Lebih aman menyimpannya tersembunyi. Bagaimanapun, jika kamu mendapatkan kelas semacam ini ketika kamu memiliki Skill yang berhubungan dengan Suci, apa yang akan mereka lakukan dengan poin "Jahat"? Apakah mereka mendapatkan kelas Dewa Sihir Terkutuk atau semacamnya? 」

「Kedengarannya seperti dewa yang mengganggu.」

『Kamu tidak boleh menggunakan sihir terkutuk. Atau, kamu akan menyerah pada kejahatan. 』Drake menyela. Dia selesai makan.

「Apa maksudmu“ menyerah pada kejahatan ”?」

『Jiwa kamu tercemar oleh kejahatan murni. Bahkan drakon diperingatkan untuk tidak menyerah pada godaan. 』

Kata drakon yang jatuh dalam godaan makanan dan melahap apa saja, Pikir Hikaru.

「Jadi ada seperti drakon jahat atau semacamnya?」

"Ya. Drakon yang memakan benda lengket hitam itu berubah menjadi satu. 』

「Kamu makan itu? Kamu pasti bercanda."

『Kita tidak boleh membiarkan benda hitam itu mencemari tempat-tempat suci. Jadi drakon membersihkan dengan memakannya. Aku juga tidak terlalu tahu tentang itu, tapi ternyata ada drakon yang berubah menjadi hitam pekat karenanya. 』

「Apa yang terjadi dengan drakon?」

『Itu tidak bisa tinggal di dunia drakon dan kiri.』

「Jadi setelah membersihkan semua kekacauan itu, dia diusir? Itu sangat mengerikan. 」

『Makan saja tidak akan membuatmu diusir. Tapi setelah itu, mereka ingin makan lebih banyak. Akhirnya, mereka akan menjadi ahli dalam sihir terkutuk dan memakan drakon. kamu tidak bisa menyerah pada godaan itu. 』

"Apa? Makan saudara-saudaramu? 」

Jadi mengkonsumsi massa hitam itu mencemari pikiran, ya? Rasa dingin menjalar di punggung Hikaru.



Daftar Isi

Komentar