The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 209 – Negotiations and Actions Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 209 – Negotiations and Actions Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Negosiasi dan Tindakan

Setelah berpura-pura pergi, Hikaru menunggu di dalam istana dengan nafas tertahan. Anehnya, dia hanya menemukan beberapa jebakan dengan Deteksi Mana-nya, mungkin merupakan indikasi kepercayaan raja. Ini menguntungkan Hikaru.

Gerhardt sedang duduk di singgasananya, kejengkelan terlihat jelas di wajahnya. Dia mungkin memikirkan anak laki-laki yang ada di sini beberapa saat yang lalu. Selain lelaki tua dari klan kura-kura, semakin banyak perwakilan dari suku lain yang datang.

Bekerja keras bahkan di tengah malam, ya?

Kegelapan malam adalah teman Hikaru. Bahkan jika ada orang dengan Naluri, dia harus bisa menyembunyikan dirinya.

Perwakilan sudah mendengar apa yang terjadi sebelum datang ke sini. Mereka tidak perlu bertanya setiap saat tentang rasa malu yang terjadi sebelumnya di depan raja.

「O 'Raja Bijak. Apa yang kamu usulkan agar kami lakukan? 」Pria penyu tua itu bertanya.

"Hah?! Apa yang kita lakukan?! Apakah kamu ingin mengatakan sesuatu?! 」

「Tentunya, kamu tidak akan menyerah pada permintaan penyusup itu. Sudah menjadi keinginan tersayang kami untuk menghancurkan kerajaan Ponsonia. Sekarang adalah kesempatan terbaik kita untuk membebaskan orang-orang yang dipenjara di kastil dengan tuduhan palsu. 」

"Persis."

"Memang."

Para perwakilan setuju.

Hmm… Jadi ada narapidana dengan tuduhan palsu di dalam kastil, ya? aku cukup yakin Putri Kudyastoria akan membebaskan mereka jika mereka hanya bertanya, Pikir Hikaru.

「Tapi Blade of Severance dari raja naga …」

「Itu bukan masalahmu, Yang Mulia. Itu adalah pengawasan dari pihak kustodian. 」

「Hanya yang hadir di sini, petualang, penjaga, dan personel pemeliharaan tingkat tinggi yang dapat memasuki rumah harta karun. Mungkin beberapa tamu juga, tapi kita bisa mengecualikan mereka. Ketika Bilah Pesangon dicuri, aku ingat kamu berkata, “Kita tidak boleh mencari pelakunya. Itu hanya akan menabur perselisihan. " Dan sekarang bocah Ponsonia ini menerobos masuk ke sini, mengatakan dia tahu di mana itu! Apa yang terjadi disini ?! 」

「Jadi Yang Mulia mengira Ponsonia mencurinya? Lalu semakin banyak alasan untuk menyerang— 」

「Tidak, dasar tolol!」

Bahkan ketika dilecehkan secara verbal, lelaki tua itu tampaknya tidak peduli sedikit pun. Dia bertingkah bodoh untuk membuat raja menjelaskan. Di suatu tempat di benak raja — bagian yang masih belum bisa tenang — dia tahu ini, yang hanya membuatnya semakin kesal.

「Jika kita berasumsi bahwa anak itu bekerja untuk Ponsonia, maka memiliki Blade of Severance di sini di dalam negeri jauh lebih menguntungkan baginya. Yang harus dia lakukan hanyalah memindahkannya ke suatu tempat di Einbeast. 」

Para perwakilan tampak terkejut.

「Y-Yang Mulia, apakah kamu mengatakan pencuri itu ada di antara kita?」

「Kalau begitu, mereka bukan hanya pencuri, tapi pengkhianat negara!」

"Mustahil!"

Hikaru sudah menduga ini akan terjadi. Dia tahu, tentu saja, bahwa Pedang itu tidak ada di Einbeast lagi, tapi di ibu kota Bios, Agiapole. Tapi mereka tidak tahu itu, yang menimbulkan kecurigaan di antara mereka sendiri.

Silver Face menunjukkan dia bisa menyelinap ke dalam istana. Semua orang kemudian akan berpikir bahwa menyelinap ke rumah perwakilan akan mudah baginya. Bahwa dia bisa mengambil kembali Pedang itu dari pengkhianatnya.

Yang harus dilakukan Hikaru sekarang adalah menunggu mereka berada di tenggorokan satu sama lain dan semuanya akan sempurna. Mereka tidak bisa pergi berperang karena tahu ada pengkhianat di antara mereka.

Baiklah. Tebak ini saatnya aku kembali ke Agiapole.

Hikaru menyaksikan kekacauan terjadi sebelum meninggalkan istana. Hikaru sudah punya ide siapa yang mencuri Blade of Severance. Apakah dia akan memberi tahu raja atau tidak, dia akan memutuskan di lain waktu.

Tiga hari kemudian.
Di kastil kerajaan Ponsonia, Putri Kudyastoria menerima laporan.

「Einbeast menangguhkan persiapan mereka?」

Kata itu datang dari pejabat tinggi. Menjadi pembantu dekat sang putri, berbagai jenis informasi sampai padanya.

"Iya. Kaisar Kaglai sendiri yang memberitahuku secara rahasia. Jaringan intelijen Quinbland bahkan menjangkau Hopestadt, ibu kota Einbeast. Dia percaya informasinya akurat. 」

「aku ingin tahu apa yang terjadi.」

「Itu, kami tidak tahu. Apa yang kita lakukan?"

「Kita tidak boleh berpuas diri. Menteri Luar Negeri akan kembali dalam beberapa hari. Kami akan menjaga status siaga kami semaksimal mungkin. 」Kata sang putri. 「Lawrence.」

「Ya, Yang Mulia!」

「Bisakah kamu ikut dengan aku sebentar?」

"Tentu saja."

「Yang Mulia, jika itu sesuatu yang bisa aku lakukan—」

「Ini adalah sesuatu yang harus aku tanyakan pada Lawrence.」

"…aku mengerti."

Untuk sesaat, pejabat tinggi yang ingin mengetahui setiap gerakan Kudyastoria tampak kesal, tetapi dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan melihat keduanya pergi.

Kudyastoria meninggalkan ruangan bersama dengan Lawrence dan mulai berjalan ke dalam kastil. Dia tidak pernah mengajak orang lain bersamanya sebelumnya dan dia tidak berniat mengubahnya sekarang. Untuk keamanan, tidak ada penjaga yang lebih baik dari pada Lawrence.

"aku melihat. Jadi kita pergi ke bawah tanah. 」Kata kapten.

"Iya."

Mereka menuju ke penjara bawah tanah di mana mereka yang dianggap bersalah atas kejahatan oleh mendiang raja ditahan. Kudyastoria tahu tentang penjara itu jauh sebelumnya, tapi dia tidak bisa bergerak. Orang macam apa yang ada di sana juga sangat rahasia. Tetapi dengan kepergian Pangeran Austrin dan para pengikutnya, dia sekarang bisa memasukinya.

Yang mengejutkannya pada awalnya adalah betapa kotornya tempat itu. Mereka yang dirantai mengotori dirinya sendiri. Kudyastoria dengan cepat memerintahkan agar penjara tersebut dibersihkan. Saat ini, saat masih lembab akibat berada di bawah tanah, bau dan kotoran semuanya hilang.

「………」

「…………」

「………」

Sebuah pintu besi memisahkan bagian dalam dari luar. Tuan putri bisa merasakan mata mengawasi mereka dari jendela pengawasan.

Hampir tidak ada catatan tentang kejahatan para narapidana yang tersisa. Sebagian besar sudah hilang. Karena itu, dia tidak bisa langsung melepaskannya. Jika dia membebaskan seorang penjahat yang bersalah, itu akan menjadi kesalahan yang tidak bisa diperbaiki. Catatan para narapidana diperiksa ulang dengan sangat cepat, tetapi masih membutuhkan waktu.

Saat mereka bebas dari rantai, ketakutan, kecurigaan, dan amarah para tahanan tetap sangat kuat.

"Kamu lagi."

Sebuah sel di bagian terdalam dari penjara bawah tanah berisi gadis bersisik giok dari ras dragonewt. Dragonewt adalah ras yang berasal dari naga yang menggunakan sihir untuk mengubah diri mereka menjadi manusia dan dikawinkan dengan mereka. Sangat sedikit jumlahnya, mereka adalah spesies dengan kekuatan fisik dan kemampuan magis yang tinggi.

Meninjau sejarah Einbeast, orang akan menemukan bahwa banyak raja masa lalu adalah dragonewts.

「aku datang untuk meminta nasihat, putri Raja Naga, Jillarty.」

Lawrence membuka pintu besi agar Kudyastoria bisa masuk. Tubuh gadis itu adalah manusia, tetapi punggung tangan dan sebagian punggungnya tertutup sisik berwarna giok.

「aku tidak membutuhkan permintaan maaf kamu. kamu akan membayar semua yang telah kamu lakukan dengan darah kamu sendiri. 」

Jillarty menatap Kudyastoria dengan mata merah. Mengapa ayah aku meninggalkan beban seperti itu pada aku? sang putri berpikir.

Hikaru kembali dari istana dan tidur siang sebelum menuju ke Agiapole, Drake melingkarkan lehernya. Sebelum pergi, Lavia dan Paula memberinya beberapa informasi menarik.

「Ngomong-ngomong, tampaknya raja saat ini merasa malu di sekitar raja dragonewt.」 Lavia berkata. 「Pencurian Blade of Severance berperan di dalamnya, tetapi juga karena putri raja dragonewt diculik saat bepergian di Ponsonia. Dia masih belum ditemukan. 」

「aku mendengar bahwa ketika Raja Beastman masih muda, dia belajar seni bela diri dari Raja Naga. Mereka bahkan berkompetisi di bawah pengawasan yang sama. 」

Jadi kelemahan Beastman King terletak pada Dragonewt King. Rencanaku untuk menghentikan perang mungkin berhasil, Pikir Hikaru. Setelah berterima kasih kepada gadis-gadis itu atas informasi penting, dia meminta mereka untuk mengumpulkan lebih banyak informasi tentang kedua raja itu.

Seseorang harus menggerakkan kaki mereka, berkeliaran, untuk mengumpulkan jenis info yang diketahui sebagian besar warga. Hikaru menyambut baik bantuan gadis-gadis itu.

Hikaru, tentu saja, tidak mungkin mengetahui bahwa putri Raja Dragonewt sebenarnya ditawan di kastil kerajaan Ponsonia, bersumpah untuk membalas dendam.

「Rasanya tidak benar-benar kita telah datang ke tempat yang jauh saat menggunakan Drakon’s Passage. Memalukan."

Pada hari yang sama, Hikaru tiba di kota yang jaraknya sehari dari Agiapole. Lavia membagikan sebagian mana ke Drake, tapi sayangnya, mereka tidak bisa menggunakan Drakon's Passage sepanjang waktu.

「Kami akan berangkat pagi-pagi sekali, jadi ayo tidur lebih awal.」

『Ayo pergi ke gerobak makanan dulu! Keranjang makanan! 』

「kamu benar-benar menyukai makanan cepat saji kamu. Lagipula tidak ada gerobak makanan di Bios. 」

『Apa ?! Tidak adil!"

「Apa yang kamu ingin aku lakukan? Ya ampun. 」

Pada akhirnya, mereka memesan kamar di penginapan yang suram, tapi ramai yang ditargetkan untuk para petualang. Ketika mereka melangkah ke ruang makan, lebih dari setengah dari sepuluh meja ditempati oleh para petualang yang sedang makan malam.

aku tidak pernah benar-benar makan di tempat gaduh seperti ini, Pikir Hikaru saat dia duduk. Dia makan ayam goreng — spesial penginapan itu — dan memberikan beberapa untuk Drake juga, yang berbaring meringkuk di pangkuannya.

「Apakah kamu yakin?」

"Ya. Ibukota sedang gempar sekarang. 」

Oh, kedengarannya menarik, Pikir Hikaru sambil menajamkan telinganya.

「Ksatria Biru melakukan …」

Pemberontakan. Ksatria Biru. Bahkan tanpa bukti apapun, orang pertama yang muncul di benak Hikaru adalah Conia Mercury — seorang gadis yang mirip dengan Hazuki dan satu-satunya orang yang membangkitkan perasaan nostalgia di dalam dirinya.



Daftar Isi

Komentar