The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 26 – Movement from the Royal Capital Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 26 – Movement from the Royal Capital Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Pergerakan dari Ibukota Kerajaan

「Tidak apa-apa, Hikaru. kamu tidak perlu khawatir tentang itu. 」

"Aku tahu. aku melakukan ini untuk diri aku sendiri. 」

Memang. Bukan untuk kesatria, bukan untuk siapa pun – tapi hanya untuk dirinya sendiri. Ksatria mendapatkan apa yang pantas dia dapatkan. Hikaru berjanji tidak akan membunuh siapa pun saat menyelamatkan Lavia. Apa yang terjadi setelah itu bukanlah urusannya. Orang yang dia janjikan bahkan mengatakan dia tidak perlu khawatir tentang itu. Dan lagi…

「aku hanya tidak ingin menyesali apa pun. Tidak, bukan itu. aku tidak bisa menerima apa yang mereka lakukan. 」

"Maksud kamu apa?"

「aku menyelamatkan nyawa pria itu, dan sekarang orang-orang ini, yang tidak ada hubungannya dengan kasus ini, akan membunuhnya. aku hanya kesal melihat bagaimana mereka menjalankan sesuatu di sekitar sini. 」

Lavia menghela nafas.

「Kamu terlalu percaya diri, kamu tahu itu?」

「Apakah itu mematikan kamu?」

"Tidak. Itu juga bagian dari kepribadian kamu. Jika kamu benar-benar bersikeras, maka kamu dapat melakukan apapun yang kamu inginkan. Tapi berjanjilah padaku kamu tidak akan memaksakan diri dan melakukan sesuatu yang berbahaya. 」

"aku berjanji."

Hikaru mengantar Lavia kembali ke kamar mereka sebelum menuju ke pos ksatria. Dia berasumsi bahwa kediaman Morgstad sudah dikosongkan sekarang, dan dia benar. Inkuisitor dari ibukota dan para ksatria, termasuk East, ada di stasiun. Meskipun kata "stasiun" kurang tepat karena tempat itu sama megahnya dengan rumah bangsawan.

「Apakah dia idiot?」

Di sebuah ruangan ada tiga orang. Seorang pria mengenakan mantel dengan garis-garis biru dan putih – merek dagang inkuisitor. Rambutnya dipotong pendek secara keseluruhan, dengan bagian atas membentuk mohawk. Dia memberikan getaran yang tajam kepada orang-orang di sekitarnya. Duduk di depannya adalah dua ksatria – rekan East.

「Ini tehmu.」

"Terima kasih."

Seorang pelayan memasuki ruangan, mendorong gerobak. Bekerja sampai larut malam mengeringkan tenggorokan, dan inkuisitor suka minum teh panas bahkan selama musim panas. Dia menunggu pelayan itu pergi sebelum berbicara.

「Jadi dia adalah putra kedua dari seorang baron.」

"Iya. Meskipun mereka hanya bangsawan yang diberi sanksi. 」

Bangsawan tanpa domain disebut bangsawan yang diberi sanksi. Ada undang-undang di Ponsonia yang menyatakan bahwa hanya bangsawan yang boleh memegang jabatan tetap di pemerintahan. Untuk kemudian mengangkat orang yang kompeten sebagai pegawai negeri, dibuat suatu sistem yang hanya memberikan status luhur kepada rakyat tanpa memberi mereka tanah.

Bagi orang-orang terampil itu, memiliki status bangsawan sangat menarik. Itu tidak terbatas pada satu generasi, dan gaji tahunan tetap terlepas dari apakah seseorang memiliki domain atau tidak.

Namun, ini menimbulkan masalah. Jika tidak dikelola dengan baik, jumlah bangsawan akan terus meningkat. Karena itu, bangsawan dengan domain didorong untuk menyerap bangsawan yang diberi sanksi melalui pernikahan.

「Ayahnya bukan anggota Ordo Ksatria. Dokumen mengatakan dia bekerja di departemen perpajakan dan pada dasarnya adalah orang nomor dua yang bertanggung jawab atas pengumpulan pajak nasional. 」Kata inkuisitor.

「aku mendengar ayahnya adalah pria yang ketat. Dia dengan cepat mengetahui bahwa Timur tidak pandai angka, jadi dia membuatnya bergabung dengan Ordo sebagai ksatria. 」

「Bagaimana dia dalam pekerjaannya?」

「Dia luar biasa. Tidak ada orang lain yang berlatih sekeras dia. 」

「Tidak ada gunanya berlatih keras jika dia hanya akan kalah melawan bandit.」

「Itulah yang menggangguku. Aku tidak percaya East akan kalah dari bandit. 」

「Dia mengatakan seorang anak mengalahkannya.」

Ksatria itu mengerang sementara yang lainnya – pengejar rok – memotong.

「Mungkin ada sesuatu yang mencegahnya untuk mengatakan yang sebenarnya.」

「aku pikir kita bisa mengesampingkan kemungkinan itu. aku menggunakan detektor kebohongan magis, dan itu tidak bereaksi. Dia mengakui apa yang dia sendiri yakini benar. 」

「Kalau begitu, mungkin dia tertipu. Yang harus dilakukan bandit itu adalah membuat East percaya sesuatu itu benar. 」

「Itu memang mungkin.」

Kedua ksatria itu menjadi santai begitu mereka menyadari inkuisitor itu tidak bersikap kasar terhadap Timur.

「Tolong jangan salah paham. Pekerjaan aku hanyalah mengungkapkan kebenaran; bukan untuk melindungi kehormatan Ordo. 」

"Kami mengerti. Baik?"

"Ya."

「aku senang kamu melakukannya. Bagaimanapun, aku ingin mengajukan beberapa pertanyaan tentang pembunuhan Count Morgstad. 」Kata inkuisitor itu, membalik-balik catatannya. 「Seorang pembunuh menyelinap melalui balkon di malam hari, membunuh Count, lalu melarikan diri. Senjata pembunuh yang digunakan adalah belati yang tulisannya hancur, dan dengan panjang bilah tiga puluh dua sentimeter. Itu ditinggalkan di TKP. Setelah mendengar alarm, kamu dan East bergegas ke tempat kejadian untuk menemukan putri Count, Lavia D. Morgstad, sudah ada di sana, dan Count sudah mati. Apakah ini benar?"

"Ya pak."

「Dalam hal itu, putrinya adalah orang pertama yang menemukan kejahatan itu. Jadi tidak ada yang salah dengan dia dikirim ke ibu kota kerajaan sebagai tersangka. 」

「Ya, aku kira. Tapi gadis itu tidak membunuhnya. 」

「Mengapa menurut kamu begitu?」

「Akan ada darah pada si pembunuh jika mereka menggunakan belati. Tapi pakaiannya tidak memiliki setetes darah pun di atasnya. 」

「Izinkan aku menanyakan ini kepada kamu, kalau begitu. Berapa lama waktu yang kamu butuhkan untuk sampai ke kamar Count setelah kamu mendengar alarm? 」

Kedua pria itu saling memandang, meski hanya pria lain yang bertugas malam itu.

「Kurang dari satu menit aku pikir.」

「Berapa lama waktu yang dibutuhkan tidak peduli di mana kamu berada di mansion.」 Ksatria pembunuh wanita itu setuju.

「Mari kita asumsikan bahwa pembunuh itu berasal dari luar. Malam itu hujan dan pintu ke balkon ditutup. Count memperhatikan ketika itu dibuka. Dia kemudian menekan alarm. Pembunuh itu mendekat dan membunuhnya. Sebelum kamu tiba, anak perempuan itu membuka pintu kamarnya tetapi pembunuhnya sudah melarikan diri. 」

"Ah…"

Ksatria itu sepertinya menyadari sesuatu yang aneh.

「Lady Lavia mengatakan dia tidak melihat pembunuhnya …」

"Iya. Itu juga ada di laporan. Jadi itu berarti si pembunuh berhasil membunuh seseorang yang jelas-jelas akan melawan, dan kemudian entah bagaimana melarikan diri dalam waktu yang sangat singkat, yang menurut aku, tidak mungkin. Atau apakah kamu mengatakan bahwa pembunuhnya mendekati tanpa diketahui Count? Dia akan mendengar suara hujan jika pintu balkon dibuka. Selain itu, tidak banyak tanda-tanda perlawanan dari Count. Dia juga memiliki item sihir padanya yang akan melindunginya jika dia hanya mengucapkan kata-kata. 」

「Jenis item itu tidak dapat diaktifkan ketika seseorang sangat dekat.」

"Persis. Aneh kalau si pembunuh cukup dekat sehingga dia tidak bisa mengaktifkannya. 」

「Ah, begitu.」

「Dengan kata lain, Count membiarkan si pembunuh sedekat itu. Pelakunya tidak datang dari jendela. Jika kita memperhitungkan semua ini, hanya ada satu orang yang Count akan membiarkannya dekat dengannya. Putrinya sendiri. 」

Orang-orang itu bertukar pandang sekali lagi.

「Wajah kamu mengatakan ada poin aneh dalam alasan aku.」

「Tidak, itu masuk akal secara logis. Tapi ada yang tidak beres. 」

「aku setuju dengannya, Tuan. Ya, biasanya orang tua akan mengizinkan anaknya untuk dekat dengan mereka. Tapi biasanya seorang anak perempuan tidak akan membunuh orang tuanya sendiri. Terutama bukan seseorang secantik dia… 」

「Penampilannya tidak ada hubungannya dengan apa pun, idiot. aku minta maaf Pak. Bagaimanapun, kami tidak terlalu dekat dengan Count dan misi pengawal kami hanya untuk sehari. Tetapi bahkan sehari sudah cukup bagi kami untuk menyadari sesuatu. 」

「Apa itu?」 Inkuisitor itu bertanya, matanya berbinar.

「Count mewaspadai putrinya sendiri.」

"Waspada?"

「Rupanya Lady Lavia telah disimpan di dalam rumah itu selama bertahun-tahun dan dia tidak diizinkan keluar.」

「Jadi dia menjalani tahanan rumah? Itu bisa dianggap sebagai motif pembunuhan itu. 」

「Ya, tetapi ini juga berarti Count tidak akan membiarkan putrinya mendekat dengan mudah. Jadi itu benar-benar bertentangan dengan alasan bahwa pembunuhnya adalah seseorang yang dekat dengan korban. 」

"aku melihat. Itu poin yang bagus. 」

「Tapi kamu bahkan tidak mencatatnya.」

「Ya.」 Inkuisitor itu berkata sambil menutup catatannya.

「Sejak dia melarikan diri, aku hampir yakin bahwa putrinya adalah pembunuhnya. aku telah menerima instruksi dari ibu kota kerajaan melalui telepon ajaib untuk menemukan petunjuk yang mungkin bisa membantu dalam menemukannya. 」

「Telepon ajaib … Berapa kamu membayar untuk itu?」

Telepon ajaib adalah perangkat komunikasi ajaib yang dipasang di setiap rumah bangsawan. Itu membutuhkan sejumlah besar sihir dan katalis untuk beroperasi, jadi itu hanya digunakan selama keadaan darurat. Satu panggilan menghabiskan banyak uang. Tidak ada raja di Pond sehingga perangkat dipasang di stasiun ksatria sebagai gantinya. Fakta bahwa itu digunakan berarti bahwa masalah itu adalah yang paling penting. Bagaimanapun, seekor kuda bisa sampai ke Pond dalam empat jam.

「Maafkan aku, Tuan, tapi aku pikir ini agak terlambat untuk semuanya bekerja sekarang ketika dia sudah melarikan diri. aku benar-benar percaya para petualang itu adalah yang mencurigakan. 」

「Timur juga berpikir begitu, kan?」

"Iya."

「aku pikir namanya akan dihapus jika terbukti bahwa para petualang bekerja dengan bandit tersebut.」

"Kamu benar! Maka kita harus— 」

「Kami sudah melakukannya. Ini adalah informasi rahasia, tetapi pasukan khusus telah dikirim ke para petualang yang mengawal putri Count. 」

Untuk sesaat, kedua knight itu kehilangan kata-kata.

「Pasukan S-Khusus? Mereka adalah orang-orang yang bertarung di garis depan perang, kan? 」

「Targetnya adalah para petualang. Siapa yang tahu apa yang akan mereka lakukan? Petualang tidak terlalu peduli dengan otoritas. 」

「Bukankah ini terlalu jauh, sih?」

「Dengarkan.」 Kata inkuisitor itu, mengetuk jarinya di atas meja. 「Yang Mulia mengawasi kasus ini. aku harus menyelesaikan penyelidikan aku secepat mungkin dan memberikan laporan aku di ibu kota kerajaan. aku akan meninggalkan Pond besok pagi jadi aku perlu mengumpulkan semua informasi yang diperlukan sebelum itu. 」

「Uhm…」

「A-aku mengerti …」

Mereka berdua tersentak.

「Kalimat East akan tergantung pada apa yang telah aku kumpulkan. Apakah para petualang dan bandit bekerja sama? Apakah Lady Lavia benar-benar membunuh Count? Jika seorang pembunuh benar-benar datang dari luar, kamu akan menerima hukuman mati juga. 」

「Eek!」

Ksatria yang bersama East pada malam pembunuhan itu menjadi pucat seperti seprai.

"Apapun selain itu! aku punya istri dan anak! 」

「aku tidak akan menjadi orang yang membuat keputusan. Ada beberapa hal yang tidak jelas dalam kesaksian kamu. aku merasa ada kontradiksi. Izinkan aku menggunakan pendeteksi kebohongan pada kamu untuk mengetahui apakah yang kamu katakan itu benar. Karena kalian berdua bukan tersangka, aku tidak dapat menggunakannya tanpa izin kamu. 」

「A-Baiklah. kamu baik-baik saja dengan itu, kan? 」

"Ya."

Inkuisitor mengeluarkan sesuatu yang tampak seperti pulpen kaca dan meletakkannya di atas meja. Itu adalah perangkat yang berisi sihir untuk mendeteksi kebohongan.

Ketiga pria itu tidak menyadari ada seseorang yang memperhatikan seluruh cobaan itu. Hikaru, yang menyelinap dengan gerobak teh pelayan, mendengarkan seluruh diskusi mereka sampai selesai.

Pagi selanjutnya.
Serikat dibuka tepat setelah matahari terbit. Selama musim dingin, tempat itu harus dibuka saat masih gelap, jadi sebagian besar resepsionis tidak suka tugas pagi ini. Tapi Aurora berbeda. Dia membuka guild tanpa banyak perhatian. Faktanya, dia paling suka bekerja di pagi hari karena belum banyak petualang di sekitar.

「Oh.」

Seorang anak laki-laki masuk segera setelah guild dibuka. Tidak ada petualang di sekitar, jadi Aurora berbicara dengannya.

「Apakah kamu memiliki permintaan untuk guild?」

Dia pikir dia adalah klien karena dia terlihat terlalu muda untuk menjadi seorang petualang.

「Tidak, aku datang ke sini untuk menerima permintaan.」 Kata bocah itu, menunjukkan kartu guildnya.

"Oh begitu. Maaf, um… Hikaru-san. Hanya saja aku belum pernah melihatmu sebelumnya. 」

"Tidak apa-apa. aku hanya pernah mengambil pekerjaan dari Jill-san dan Gloria-san. 」

Aurora terkejut saat mendengar bahwa dia sudah menerima permintaan dari rekannya yang lain.

「Jadi, kamu adalah?」

「aku Aurora. aku berharap dapat bekerja dengan kamu. 」Aurora berkata, membungkuk.

「aku juga.」

Hikaru membungkuk sebagai balasannya. Cara dia melakukannya membuatnya tampak seperti dia benar-benar hanya seorang anak kecil.

「aku sedang mencari permintaan, Aurora-san.」

"Jenis apa?"

Anak laki-laki itu tersenyum.

「Sesuatu seperti pengiriman ke ibukota kerajaan. aku ingin melihat tempat itu setidaknya sekali. 」



Daftar Isi

Komentar