The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 30 – Stealth vs Master Swordsman (Main Fight) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 30 – Stealth vs Master Swordsman (Main Fight) Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Stealth vs Master Swordsman (Pertempuran Utama)

「Tidak ada jawaban … Kalau begitu bisakah kamu setidaknya memberitahuku apa yang kamu cari? Jika tidak, aku harus menebas kamu. 」Kata Lawrence.

Dia tidak menggunakan istilah yang lebih langsung "membunuh", yang membuat Hikaru merinding. Dia tidak pernah mengalami masalah hidup dan mati seperti ini. Dia harus meyakinkan dirinya sendiri bahwa kapten tidak mengetahui lokasi persisnya atau dia bahkan tidak bisa bergerak sama sekali. Hikaru mengabaikan gadis itu untuk saat ini. Targetnya kali ini adalah kapten.

Apakah ada gunanya menyerang kapten?

Pertanyaan itu telah mencakar di sudut pikirannya sejak dia menginjakkan kaki di fasilitas pelatihan. Jawabannya jelas. Tidak banyak.

Kapten mengira Hikaru ingin menguji kemampuannya. Tujuannya untuk mencegah kematian East sudah terpenuhi. Itu tidak lebih dari spekulasi, bagaimanapun.

Apakah ada untungnya menyerang kapten?

Jawabannya jelas. Dia bisa mengubahnya spekulasi ke realitas. Dengan kata lain, hanya itulah manfaat yang ada. Tidak ada lagi. Bandingkan dengan risiko menyerang kapten yang berada di liga yang sangat berbeda dari komandan lainnya, itu tidak sepadan.

Masih…

Kebiasaan buruk Hikaru – rasa ingin tahunya – terasa sakit. Dia bisa mengetahui seberapa efektif Stealth-nya sebenarnya. Tidak ada orang yang bisa dia gunakan seratus persen dari kemampuannya. Tidak sampai sekarang.

Dia bisa keluar habis-habisan dengan kapten. Bagaimanapun, dia memiliki 8 poin pada Pemulihan Alami. Poin maksimal yang diperbolehkan untuk itu adalah dua puluh, tetapi delapan sudah cukup. Dia tidak akan mati dengan mudah.

Ini aneh.

Dia yang dulu – yang dulu di Jepang – tidak akan mengambil risiko seperti ini. Dia menghindari kekerasan sebanyak mungkin. Dia tidak pernah berpikir untuk menguji kekuatannya sendiri. Hidupnya damai.

Di dunia ini, hidup dihargai dengan enteng. Apakah aku perlahan menyesuaikan diri dengan gagasan itu juga? Ya ampun… Tapi tidak bisa seburuk itu. Suatu hari, aku akhirnya akan mempelajari batasan kelas Stealth dan pekerjaan aku. Ini adalah kesempatan aku untuk mengetahuinya lebih cepat, daripada nanti.

Intinya, pertarungan ini akan menjadi langkah pengamanan.

Hikaru mencengkeram kerikil dari sakunya dengan erat. Dia berada di belakang kapten, sekitar sepuluh meter dan miring. Titik buta yang lengkap.

Tidak ada gunanya!!

Mengumpulkan setiap ons kekuatannya, Hikaru melemparkan kerikil tepat ke belakang kepala kapten, yang terlihat tanpa perlindungan apapun. 0,3 detik sampai kerikil mendarat.

Aku mendapatkannya—

Dalam sekejap, tubuh kapten berputar seperti tornado. Dengan pedang besarnya, dia menghancurkan kerikil itu berkeping-keping.

「Apa …?」

Hikaru tanpa sengaja mengeluarkan suara. Bagaimana dia bisa bergerak seperti itu ?! Bagaimana dia bisa merasakan seranganku? Dengan suara?

Sebuah kerikil terbang akan mengeluarkan suara saat menembus angin. Kecepatan suara 340 meter per detik. Kerikil itu hanya akan mengeluarkan suara setelah berada di luar jangkauan Hikaru's Stealth. Namun kapten bisa mendengarnya dan kemudian bereaksi dengan cepat.

Tidak mungkin… Tidak, mungkin memang begitu. Itulah mengapa dia disebut yang terkuat di kerajaan.

Rambut berdiri di sekujur tubuh Hikaru. Mata Lawrence tertuju ke arahnya.

"kamu disana."

Sial. Ini akan menjadi kedua kalinya dia menghadapi kematian. Yang pertama adalah saat kecelakaan lalu lintas yang fatal.

「Kamu berjanji, tapi ini akhir untukmu!」

Kapten mengacungkan pedang besarnya dengan mudah, memperlihatkan pedang hitam legam, seragam lebarnya dari pangkal ke ujung.

「Hiyaaaaa!」

Kapten melihat sekilas jubah hitam di belakang pilar. Dia menurunkan pedangnya dengan sekejap, menghancurkan tiang bersama dengan sosok berbaju hitam. Udara didorong ke depan. Gelombang kejut dari ayunan menghantam dinding gedung dan meledak keluar. Itu bukan sihir. Lawrence tidak memiliki pengetahuan tentang mantra. Dia menyebabkan gelombang kejut dengan kekuatan dari dia yang mengayunkan pedangnya.

「… Benar-benar mengecewakan.」

Awan debu mengendap. Di bawah reruntuhan pilar yang rusak ada jubah hitam.

「Hmm?」

Mata Lawrence membelalak. Tidak ada tubuh. Hanya jubahnya yang disematkan di bawahnya.

Sialan! Apa itu tadi ?! Pria itu bukan manusia!

Jantung Hikaru berdebar kencang di dadanya. Perangkap yang dia pasang sebelumnya melakukan tugasnya. Dia menggantung jubahnya di tempat yang bisa dilihat sebentar. Dia kemudian melempar kerikil dari arah itu. Setelah musuh mengikuti lintasan, hal pertama yang dia lihat adalah jubahnya, membuatnya terlihat seperti seseorang bersembunyi di balik pilar.

Hikaru mengaturnya untuk asuransi. Dia sebenarnya optimis, berpikir dia mungkin tidak membutuhkannya. Tanpa pelat baja, dia berasumsi bahwa kapten adalah sasaran empuk bagi kerikilnya.

Itu sangat tidak terduga. Ada apa dengan waktu reaksi itu?

Hikaru berada di jalan setapak di lantai dua dan melemparkan batu dari sana. Lawrence memiliki gagasan tentang arah umum serangan itu, tetapi dia tidak tahu lokasi persis musuhnya. Sebagai bukti, sang kapten melihat sekeliling dengan gelisah, mencarinya.

Kekuatan yang konyol. Mungkin itulah alasan mengapa sang putri bisa datang menonton sendirian. Kapten tidak akan kalah. Namun, itu tidak menjawab pertanyaan tentang apa yang dia lakukan di sini.

Haruskah aku lebih dekat? Tetapi jika melakukan itu, aku akan kehilangan semua manfaat dari keterampilan Melempar aku.

Salah satu keuntungan dari Throwing adalah dia bisa menyerang targetnya sambil bersembunyi. Jika dia mendekat dan serangannya diblokir, atau kapten pulih dengan cepat berkat Natural Recovery-nya yang tinggi dan kemudian melakukan serangan balik, semuanya akan sia-sia.

Kalau begitu, haruskah aku mundur?

Dia mempertimbangkannya sebentar.

… Nah. Hikaru menyeringai dengan keringat dingin. aku belum mencoba memberikan yang terbaik.

Dia membuka Papan Jiwa dan menggunakan satu poin yang dia simpan. Dengan diam-diam, dia turun dari jalan setapak ke tanah. Dengan Hikaru's Stealth diaktifkan sepenuhnya, Lawrence sama sekali tidak menyadarinya.

… Waktunya untuk ronde kedua.

Dia berusaha mati-matian untuk menghentikan kakinya dari gemetar. Menggenggam Belati Kekuatannya dengan erat di tangan kanannya, dia berjalan menuju Lawrence.

Hikaru berencana untuk terlibat dalam pertempuran jarak dekat. Atau lebih tepatnya, dia hanya ingin mendekat – dia tidak berniat bertarung.

Pembunuhan instan satu pukulan.

Kapten menyerang sebelumnya dengan maksud untuk membunuh. Ini bukanlah lawan yang bisa dilawan oleh Hikaru.

Saatnya mengalahkan yang terkuat dari kerajaan ini.

「………?」

Sesaat, sepertinya Lawrence merasakan sesuatu. Tapi apa itu, dia tidak tahu. Mungkin dia sibuk berpikir bahwa mungkin musuhnya sudah pergi, karena sedetik, dia lengah. Nyeri tajam menjalar ke lehernya.

"Hah?"

Dalam sekejap, dia kewalahan oleh bau darah. Lawrence tidak tahu bahwa itu adalah darahnya sendiri pada awalnya.

「Apa…. Apa?"

Darah dimuntahkan dari lehernya. Leher. Bagian tubuh yang tidak berdaya tanpa otot. Tapi mengiris tempat tepat di wajah seseorang bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan dengan mudah. Itu berlaku ganda untuk seseorang yang sekuat Lawrence. Namun, lehernya dipangkas, tidak diragukan lagi, meskipun dia tidak tahu bagaimana caranya.

Kebingungannya tidak berlangsung lama. Di balik darah yang mengucur, Lawrence melihat sosok itu tergelincir tepat di sampingnya.

Dengan mendengus, kapten mengayunkan pedangnya. Kekuatannya jauh lebih lemah dari yang sebelumnya, tapi itu cukup untuk membelah manusia menjadi dua. Mengingat jaraknya, dia yakin ujung pedangnya akan mengenai.

「Tch !!」

Hikaru dengan cepat melompat mundur dengan kekuatan yang sangat besar. Itu adalah lompatan yang jauh melebihi kemampuan fisiknya, memungkinkan dia menghindari ujung pedang Lawrence.

Sial, dua poin pada Power Burst sangat cepat!

Ketika Hikaru membuka Papan Jiwa, dia menggunakan satu poinnya pada Power Burst. Dia melakukannya hanya untuk aman, namun dia masih hampir terbunuh.

Lawrence mungkin tidak menyangka akan diserang dari depan. Hikaru memotong pembuluh nadinya, lalu di balik darah yang mengucur, bergerak cepat ke belakang kapten.

Sang putri berada di belakang Hikaru. Jika Lawrence mengayunkan pedangnya ke arahnya, gelombang kejut akan dihasilkan, mungkin melukai sang putri. Itulah mengapa Hikaru mengira kapten tidak akan menyerang.

Tapi dia melakukannya. Gelombang kejut menghancurkan tembok tepat di bawah tempat tuan putri berada. Itu panggilan yang dekat. Hikaru tidak akan bisa mengelak tanpa Power Burst 2. Dia menyadari bahwa tidak ada asuransi yang terlalu besar saat bertarung melawan seseorang sekuat kapten.

Dindingnya runtuh. Fasilitas pelatihan mungkin dibangun dengan kokoh, tetapi jika dindingnya runtuh di dua tempat yang berbeda ⁠ — mereka juga dekat ⁠— seluruh bagian itu akan runtuh.

Sang putri sedang di jalan. Dengan Deteksi Mana, Hikaru melihatnya berdiri dengan panik. Dia pasti akan jatuh. Lawrence seharusnya berlari ke arahnya sekarang …

"…Apa?"

"kamu disana!"

Lawrence langsung menyerang Hikaru. Dia telah melihat bocah itu sejenak yang melemahkan efek Stealth.

T-T-Tunggu sebentar! Bukankah kamu akan menyelamatkan sang putri ?! aku melihat statistiknya! Tidak mungkin dia bisa lolos tanpa cedera itu!

Lawrence mengayunkan pedangnya ke bawah dengan kecepatan luar biasa. Hikaru dengan panik mencoba melarikan diri. Power Burst-nya melakukan keajaiban, tapi itu menghabiskan terlalu banyak stamina saat digunakan berkali-kali. Gelombang kejut semakin menghancurkan dinding.

aku harus keluar dari pandangannya untuk mengaktifkan kembali Stealth aku.

Jubahnya, yang akan sempurna untuk memblokir bidang penglihatan Lawrence, telah dikorbankan sebelumnya. Yang dia miliki hanyalah kerikil, tapi itu tidak cukup untuk tugas itu.

Tidak, tunggu. Ada satu hal lagi.

Ada cara dia bisa menghalangi penglihatan kapten sedetik. Lebih khusus lagi, "benda".

aku harus mundur setelah itu.

「Seni yang aneh. Apakah itu ajaib? Apakah kamu sudah selesai sekarang karena aku tahu di mana kamu berada? 」

"Belum tentu."

"Apa?!"

Hikaru melepas topengnya dan melemparkannya ke wajah Lawrence. Sesaat ⁠— sepersekian detik ⁠ — adalah yang dia butuhkan. Setelah kehilangan Hikaru untuk beberapa saat, sang kapten tidak dapat melihatnya lagi, meskipun dia masih berdiri di tempat yang sama.

Fakta bahwa bagian dalam gelap juga membantunya, dan bahwa Hikaru berambut hitam dan mengenakan pakaian hitam. Efek Stealth tidak akan pulih jika terjadi di siang hari bolong.

「Dimana kamu ?!」

Lawrence menghancurkan topeng di tangannya.

Bagaimana kamu bisa bergerak ketika jugularis kamu dipotong ?!

Wajah Lawrence semakin pucat, darah masih mengalir dari luka di lehernya. Lukanya cukup dalam sehingga Pemulihan Alamiahnya tidak dapat menyembuhkannya dengan cepat. Dengan kehilangan darah sebanyak itu, manusia normal akan pingsan beberapa saat yang lalu, atau bahkan meninggal.

「Kyaaaaa! 」

Tempat sang putri berdiri miring ke satu sisi. Dia akan jatuh. Mungkin karena benda ajaib itu, Lawrence tidak dapat membedakan lokasinya dengan tepat.

「Suara itu … Apakah itu kamu, Putri Kudyastoria ?! Apa yang kamu lakukan di sini?!"

Tunggu apa?! Dia tidak tahu tuan putri ada di sini ?!

"Ah-"

Kemudian, sang putri berada di udara, terjatuh. Tepat di bawah sini ada potongan-potongan kayu, dengan ujung yang tajam. Jika dia jatuh di atasnya, dia akan terluka parah. Yang lebih buruk, langit-langit mengeluarkan suara. Dia tidak akan bisa langsung berjalan jika pergelangan kakinya terkilir karena terjatuh. Jika langit-langit runtuh padanya …

"Sial!"

Mengabaikan Lawrence yang masih tidak tahu di mana tepatnya sang putri, Hikaru berlari ke arahnya. Dia tidak terlalu jauh. Untunglah dia terus menjauhkan diri dari Lawrence.

Dia tidak punya alasan untuk menyelamatkannya, tapi dia tidak akan bisa tidur di malam hari jika dia meninggal di sini. Meskipun mengingat kastil kerajaan sudah dekat, seseorang dengan sihir penyembuh seharusnya dapat membantunya segera. Tapi mereka tidak akan bisa menghidupkan kembali orang mati.

「Kyaaaaaaaaaaaaaaa!」

「Ugh…」

Menangkap seseorang yang jatuh dengan kedua tangan jauh lebih sulit dari yang diperkirakan. Nyeri menjalar di lutut dan pinggulnya seperti arus listrik. Tapi dia tidak bisa tinggal di sana lebih lama karena langit-langit sudah runtuh.

「Waktu yang sangat bagus!」

「Kyaaa ?!」

Hikaru secara harfiah menggendong gadis itu di kedua lengannya seperti seorang putri. Dia melompat keluar melalui lubang di dinding. Sebuah benturan keras datang dari belakang mereka. Langit-langit telah runtuh.

"Yang mulia! Apakah kamu baik-baik saja?!"

Lawrence berteriak, tidak bisa melihat dengan tepat di mana mereka berada. Setelah semua keributan itu, para penjaga pasti akan menyadarinya. Sebuah peluit menderu, membuat seluruh area beramai-ramai.

「Apakah kamu penyerangnya?」 Kudyastoria bertanya ketika Hikaru berdiri diam.

Hikaru ingin mendecakkan lidahnya karena kesal. Dia melempar topengnya sehingga dia melihat wajahnya. Dari dekat, pada saat itu.

aku kira tidak apa-apa. Aku ragu aku akan bertemu dengannya lagi.

Hikaru melihat wajah yang tersembunyi di balik tudungnya. Dia cantik, dengan aura kebijaksanaan. Meskipun mengingat dia menyelinap ke fasilitas pelatihan di malam hari, dia mungkin juga cukup sembrono. Hikaru langsung mengecewakannya.

「Kamu baik-baik saja, kan? Tidak ada keseleo atau apapun? 」

"Apa? Ah, ya, aku baik-baik saja. 」

"Baik. Kapten bisa saja mati karena kehabisan darah… Sebenarnya, aku sangat meragukannya. Orang itu sangat gila. Penjaga akan segera datang. Minta saja mereka untuk menjemput kamu. 」

Hikaru memunggungi sang putri.

「T-T-Tunggu sebentar!」

"Kenapa harus aku?"

Hikaru mulai berlari.

「… Roland …?」 Sang putri bergumam saat dia melihat punggungnya tumbuh semakin jauh.



Daftar Isi

Komentar