The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 312 – National Evacuation Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 312 – National Evacuation Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Evakuasi Nasional

"Api!"

Saat komandan kompi memberi perintah dari atas kapal, meriam ledakan jarak jauh itu memuntahkan api. Beberapa detik setelah raungan yang menggelegar, langit bersinar di kejauhan.

Mereka berada di ujung timur Dream Maker, menembakkan meriam ke monster yang datang dari utara. Sementara itu, sebagian besar kapal perang sudah sampai di pelabuhan.

『Semua kapal dalam posisi! Ketinggian air lebih tinggi dari biasanya, tetapi masih dalam kisaran yang dapat diterima! 』

『Jalur terhubung di seluruh armada! Kita bisa mulai mentransfer gelombang pertama! 』

"Baik. Gelombang pertama lima ratus, bergerak! 』

"Ya pak!"

Grucel adalah orang yang mengambil komando di pelabuhan. Para prajurit bubar, hanya menyisakan Gin, Dolan, dan Zuzun. Dua komandan kompi lainnya masing-masing bertanggung jawab atas pemboman dan pergerakan armada.

『Fiuh. Akhirnya, aku bisa santai. 』

Peran Gin adalah memastikan bahwa komunikasi dengan Dream Maker tetap utuh. Dia bahkan secara khusus dipromosikan menjadi komandan kompi untuk memberinya otoritas atas komunikasi, tetapi tanggung jawabnya terlalu besar baginya.

Pemberontakan terjadi seperti yang diharapkan, dan monster menyerang. Fakta bahwa armada berhasil tepat waktu berarti Gin melakukan tugasnya dengan baik.

『Misi kita belum berakhir.』

『Baiklah … kamu benar, Pak.』

Melihat ke bawah dari jembatan, orang-orang itu melihat lebih dari tiga ratus orang berkumpul di pelabuhan di bawah langit yang menyingsing. Sepuluh ribu orang — total populasi bangsa — akan segera tiba di sini. Mengekstraknya dengan cepat sangatlah penting.

『Pemberontakan yang telah kami antisipasi, tetapi untuk berpikir monster benar-benar muncul …』 Grucel berkata dengan wajah tegasnya yang biasa.

『aku juga terkejut. Seberapa banyak hal ini yang diprediksi oleh Wajah Perak akan terjadi? 』

『Berkat dia, sepertinya kita bisa menghindari skenario terburuk.』

『Jika kamu bertanya kepada aku, serangan monster sudah menjadi skenario terburuk.』 Dolan bergumam.

"Itu tidak benar. Kami akan bisa menghentikan pemberontakan sebelum itu terjadi bahkan tanpa ada Silver Face di sekitarnya. Tapi kami tidak mengharapkan invasi monster. Jika kami berhasil memadamkan pemberontakan dan mengatasi kekacauan seminimal mungkin, sebulan kemudian — atau mungkin bahkan setahun — serangan itu akan berada pada skala yang lebih besar. 』

『Dan bagaimana dia menebak semua itu dalam waktu singkat dia berada di sini berada di luar jangkauan aku.』

『Dia sepertinya melihat hal-hal yang kita tidak bisa. Monster yang menyerang adalah buktinya. Serangan oleh beberapa Yamamaneki belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah bangsa kita. Idenya untuk menggunakan pemberontakan sebagai sarana untuk memicu serangan itu benar. 』

『Jadi jika kita mencegah pemberontakan, serangan akan berjalan sesuai rencana semula, yang berarti lebih banyak Yamamaneki akan berbaris ke sini dan menghancurkan tembok dalam sekejap.』

『Terlebih lagi, kami tidak akan siap. Bahkan jika lebih banyak monster menyerang sekarang, kondisi kami menguntungkan karena kami siap untuk mengungsi. 』

Sementara ketiga pria itu memahami penjelasan Grucel, mereka tampaknya tidak sepenuhnya puas. Ini semua karena mereka tidak tahu apa yang dilihat Silver Face atau apa yang ada dalam pikirannya.

"Ayo bergerak. Sekarang waktunya untuk bertindak. 』

"Pak."

Ketiganya meninggalkan jembatan.


Bel tidak berhenti berdering. Warga, menyadari ini adalah hal yang nyata dan bukan latihan, bergegas menuju pelabuhan. Dalam keadaan darurat, tempat berkumpulnya adalah pelabuhan, bukan pusat kota.

『Jangan dorong! Ikuti petunjuk setelah kamu bergabung! 』

『Sekian untuk kelompok pertama. Kelompok kedua akan masuk lewat sana. 』

Debu membubung di udara saat warga berbondong-bondong ke pelabuhan yang remang-remang. Beberapa masih mengenakan piyama, sementara sangat sedikit yang benar-benar membawa koper. Fakta bahwa mereka bisa berjalan dalam antrean tanpa berteriak adalah hasil dari latihan yang tak terhitung jumlahnya.

『Monster tampaknya menyerang.』

『Kemana kita akan pergi?』

『Sepertinya kita akan punya cukup makanan.』

Namun, tidak ada yang bisa menghentikan warga untuk berbicara satu sama lain dengan berbisik. Mereka yang dievakuasi tanpa penundaan sesaat — yang terlatih, dalam arti tertentu — berhasil sampai ke geladak sebelum orang lain, merasa lega.

Dek itu penuh dengan perbekalan yang tampaknya bisa memberi makan semua orang selama sebulan. Itu adalah Grucel yang mengatur agar barang-barang dipajang di luar untuk memberi ketenangan pikiran kepada orang-orang.

『Hmm. Apakah kita pindah ke kapal berikutnya? 』

"Lihat. Kapal-kapal itu terhubung sampai ke sisi lain. 』

"aku melihat. Daripada mengganti kapal satu per satu, lebih cepat memuat kapal terjauh terlebih dahulu. 』

Kapal-kapal itu berlabuh berdampingan, dihubungkan dengan jembatan darurat. Terkesan, warga melangkah semakin jauh. Kapal-kapal yang mengapung di sungai bergoyang sedikit, tetapi orang-orang berjalan terus tanpa banyak khawatir.

『Tunggu, ini kapal terakhir, kan?』

『Mengapa kita turun?』

『Dari sini adalah sisi selatan sungai. aku percaya itu hanyalah gurun kosong. 』

Di luar kapal terjauh adalah tanah yang warga tidak pernah menginjakkan kaki bahkan sejak mereka lahir.

Cahaya pertama hari itu muncul di ufuk timur. Memang, hamparan tanah yang sunyi hanya bisa digambarkan sebagai “kosong”.

Pegunungan berbatu menjulang di sana-sini, tetapi selain itu tanahnya gundul, tanpa tanda-tanda tumbuh-tumbuhan kecuali di tepi sungai.

Sebuah tangga yang turun ke tempat pendaratan sementara telah ditempatkan, dan lebih dari selusin kereta menunggu di bawah.

『kamu memegang garis.』 Kata seorang tentara. 『Silakan bergerak.』

"Tidak tidak Tidak. Apakah kamu serius?! Tidak ada apa-apa di negeri selatan! Jangan bilang kamu menemukan tempat tinggal orang ?! 』

"Sesuatu seperti itu."

"Betulkah…?"

Warga di depan saling pandang dengan ragu. Pengungsi berkerumun di belakang mereka. Meskipun kapal perangnya besar, mereka tidak dapat mengangkut sepuluh ribu warga sekaligus. Jadi apa yang akan mereka lakukan?

『aku kira kita bergerak melalui darat, bukan air.』

"Ya."

Prajurit itu mengangguk, dan orang-orang di depan tampak yakin — atau lebih tepatnya, mereka tidak punya pilihan lain selain mempercayai pihak berwenang.

"Ayo pergi."

"Ya."

Penonton berhamburan menuruni tangga dan naik ke gerbong, masing-masing terisi penuh. Bahkan dalam situasi seperti itu, mereka membiarkan orang tua, wanita, dan anak-anak duduk, sebuah etiket unik bagi orang-orang Dream Maker yang telah memantapkan diri mereka sebagai komunitas kecil.

『Kelompok pertama, kelompok pertama. Siap!"

Gerobak mulai bergerak, membawa ketakutan warga. Mereka telah banyak berbicara di kapal, tetapi begitu mereka naik ke gerbong, mereka menjadi diam. Tidak ada yang tahu persis apa yang sedang terjadi, dan ketika mereka bertanya kepada tentara, mereka hanya memberikan jawaban tertulis.

『Evakuasi darurat berarti kita mengevakuasi karena keadaan darurat.』

『Semua warga akan dievakuasi, tidak ada pengecualian.』

『kamu dapat kembali ke rumah kamu setelah aman.』

Mendengar kata-kata terakhir itu, semua orang tampak puas. Tentara telah bertempur dan membunuh monster yang tak terhitung jumlahnya sebelumnya. Itu datang dengan pengorbanan yang besar, tentu saja. Tidak ada krisis yang tidak mereka atasi. Maka wajar saja jika orang-orang mengira mereka dapat kembali ke rumah mereka setelah beberapa hari.

『Kita hampir sampai,』 kata seorang pengemudi.

"Apa? Sudah?"

『Kami baru berada di jalan selama setengah jam.』

Ada kehebohan di dalam gerbong. Akhirnya, kendaraan berhenti, dan warga yang pertama turun.

『Ohh…』

Sebuah gunung batu besar menjulang di depan mereka. Tenda sederhana yang tak terhitung jumlahnya didirikan di belakang gunung, menyembunyikannya dari pandangan. Usai menurunkan seluruh penumpang, gerbong segera kembali ke pelabuhan. Orang-orang tampak bingung, tidak yakin harus berbuat apa. Saat itulah Gin, berdiri di atas panggung, berbicara.

『Terima kasih atas kerja sama kamu. Kalian semua akan tinggal di sini paling lama sebulan. Tapi tolong yakinlah. Kami memiliki makanan selama tiga bulan, dan seperti yang kamu lihat, tidak ada monster yang akan menyerang kamu di sini. 』

Penduduk memiliki firasat bahwa mereka akan tinggal di sini, tetapi saat seseorang benar-benar memberi tahu mereka, ketakutan dan kekhawatiran datang menghampiri mereka. Mereka akan tinggal di antah berantah selama sebulan.

『aku mengerti ketidaksenangan kamu, tapi tolong dengarkan.』 Gin merentangkan tangannya lebar-lebar dan mengangkat suaranya sekali. 『Setengah dari total populasi, lima ribu orang, akan tinggal di sini. Sisanya akan melakukan perjalanan melalui laut. 』

Semua orang menatap Gin, berpikir: "Kita dipisahkan?" Gin, meski gugup, mencoba bersikap tenang dan percaya diri.

『Setelah setengah dari populasi telah diangkut, kapal akan kembali untuk kita. Kita akan bertemu lagi di negara maritim Vireocean di Primeval. 』



Daftar Isi

Komentar