The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 315 – Sound the Retreat Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 315 – Sound the Retreat Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Bunyikan Retret

「A-Apa kamu baik-baik saja, Lavi— Wajah Bintang ?!」

Lavia muncul, terhuyung-huyung. Paula dengan cepat memeluknya dan mengusap punggungnya.

Drake muncul dari bentuk syalnya. 『Menurutku dia tidak baik-baik saja.』

"Itik jantan! Kamu sudah bangun— Tunggu, kenapa dia seperti ini? Apakah dia kehabisan mana? 」

『Nah. Baru saja lelah berlari. 』

「A-aku mengerti. Maka kamu harus istirahat… 」

Lavia terengah-engah. Meskipun dia bekerja secara aktif sebagai petualang, staminanya masih jauh dari level rata-rata orang. Maka, masuk akal bahwa dia benar-benar kelelahan setelah bekerja sepanjang malam dan berlari jauh saat fajar menyingsing.

「Di-Di mana … S-Silver Face …?」 Lavia bertanya dengan napas tersengal-sengal.

「Dia baru saja tiba beberapa saat yang lalu.」 Paula menunjuk ke atas tembok tempat Hikaru mengarahkan pistolnya.

Bang. Bang. Bang.

Sepertinya dia hanya menarik pelatuknya secara acak. Bola api besar muncul entah dari mana dan membakar area di bawah tembok. Daya tembaknya begitu kuat sehingga dinding api naik, bahkan mengejutkan Hikaru, memaksanya untuk bersandar.

『A-A-Apa itu?!』 Ludend berkata dengan suara gemetar.

『Itulah kekuatan sihir.』 Jawab Lavia.

"Apa?! Itu tidak adil!"

Itu adalah Almighty Barrel yang tidak adil, bukan sihir Roh.

"Sekarang kamu tau. Bahkan jika monster tidak menyerang, kemungkinan pemberontakanmu berhasil sangat rendah selama kita berada di pihak raja. 』

『Tapi jika kita menggunakan semua meriam ledakan kita—』

『Kamu akan menghancurkan seluruh negeri dan tidak akan ada yang tersisa kecuali reruntuhan.』

Meski skalanya berbeda, pertempuran ini mirip dengan perang nuklir. Kedua belah pihak memiliki senjata penghancur mereka sendiri, yang bila digunakan, tidak akan meninggalkan apa pun di belakang mereka.

Itu sebabnya negara malah berjuang melalui jalur diplomatik. Mereka akan menggunakan ekonomi dan rasa nilai, bukan senjata, untuk mendapatkan konsesi dari musuh.

『Jadi kita seharusnya membahas masalah, bukan melancarkan pemberontakan.』

Tidak butuh waktu lama bagi Ludend untuk menyadarinya. Bagaimanapun, dia adalah orang yang pintar.

Tapi sementara Lavia bisa belajar dari buku dan pengetahuan Hikaru dari Jepang, ada terlalu sedikit preseden di negara ini.

Ludend berlutut. Dia benar-benar berpikir bahwa dia bisa mengubah bangsa ini jika waktu berpihak pada mereka. Dia percaya apa yang dia lakukan itu benar dan monster yang menyerang hanyalah nasib buruk. Tapi akhirnya dia sadar.

Ketika dia terbangun dari mimpinya yang demam, dia menyadari bahwa apa yang dia coba lakukan adalah memuaskan keinginannya sendiri. Jika dia benar-benar peduli dengan negaranya, dia seharusnya menyelesaikan masalah melalui negosiasi dan konsultasi.

『Wajah Bintang…』 kata Paula.

『Biarkan dia. Dia butuh waktu. 』Lavia memutuskan untuk meninggalkan Ludend sendiri untuk saat ini.

Duinkler, yang memperhatikannya, mendekati mereka. 『Lady Star Face! Kamu baik-baik saja."

『Kita perlu mundur. Bawa yang terluka ke atas tembok bersama kami. 』

『Mundur, katamu?』

"Tentu saja. Yang Mulia tahu tentang itu. 』

『Ya.』 Doriachi mengangguk. 『Menahan sampai Silver Face kembali. Dia memotong musuh dengan sihir. Dan retret berikut adalah bagian dari rencana. 』

"Apa?!"

『kamu bisa terkejut nanti. aku tidak berpikir semuanya akan berjalan sebaik ini. 』

Dengan senyum tegang, Doriachi memberi perintah.

『Pulihkan yang terluka! Setelah itu, kita akan mundur, menyisakan hanya sejumlah kecil orang yang bertugas meriam peledak. 』


Merasa sakit di sekujur tubuhnya, Gorja bangun untuk melihat langit biru yang kabur. Suara tentara berlarian menandakan mereka masih berada di tengah pertempuran. Dia kehilangan kesadaran setelah Silver Face menjatuhkannya dari naga.

"Sial…"

Sisi tubuhnya sakit, dan dia tidak bisa menggerakkan lengan kirinya dengan baik. Dia telah retak atau patah tulang di beberapa tempat. Tetap saja dia berhasil menegakkan tubuh. Sedikit lebih jauh dia melihat naga itu, sekarang di tanah, terengah-engah, sayapnya robek. Ia tidak bisa bangun, apalagi terbang.

『Jadi kamu masih hidup.』 Seorang pria datang ke sisi Gorja.

『Cih. Jangan terlalu sombong sekarang. Membunuhku tidak akan mengubah nasib negara ini, Ludend. 』

『Mengapa kamu bekerja dengan monster? Bagaimana kamu melakukannya?"

『Karena Tuan Koukimaru menyuruhku.』

Ludend — seperti Hikaru, Gin, dan Wakamaru — juga tahu bahwa Koukimaru, yang diasingkan dari kota, masih hidup. Tapi dia tidak terlalu peduli tentang itu. Baginya yang terpenting adalah memastikan pemberontakan itu berhasil.

『Begitu … Koukimaru masih hidup.』

『kamu tidak akan menyalahkan kami atas kegagalan pemberontakan kamu, bukan? Kami tidak terlalu peduli dengan kudeta kamu sejak awal. Itu hanya masalah kecil. Kami berencana untuk menghancurkan seluruh Dream Maker. 』

"Kenapa kamu ingin melakukan itu? kamu tidak bisa hidup di tanah yang dipenuhi monster. 』

『Kalian benar-benar berkepala dingin. Tentu saja kamu bisa. Gunakan saja monster seperti yang aku lakukan. 』

"Apa?"

Ludend tahu bahwa Koukimaru mengkritik monarki dan merencanakan kudeta. Tetapi ketika rencananya ditemukan, dia diasingkan — sebaliknya, dia pergi dengan kemauannya sendiri. Bagaimana rencananya berubah dari penghapusan monarki menjadi menghancurkan seluruh kota?

『aku belum pernah mendengar ada orang yang menggunakan monster.』

『Tentu saja, belum. Tuan Koukimaru membuka lahan baru ketika dia meninggalkan kota. Berkat itu, kita bisa menggunakan monster seperti ini! 』

『Tapi kamu kalah.』

"Belum! Andai saja Si Wajah Perak bajingan itu tidak ada… 』

『kamu pernah ke Vireocean, namun kamu meremehkan Silver Face dan kekuatan sihir. Itu bahkan tidak lucu. 』

Ada hal-hal yang harus dia waspadai sejak awal. Namun, Gorja melancarkan serangan, dibutakan oleh kekuatan naga. Dia menggigit bibirnya karena frustrasi, sepenuhnya menyadari kesalahannya.

『Jadi … apakah kamu datang ke sini untuk membunuhku?』

Ludend menggelengkan kepalanya tanpa suara. Dia kemudian mengeluarkan pisau dari sakunya dan melemparkannya ke Gorja, yang menatap pedang itu di tanah.

『aku akan membiarkan kamu mati sebagai warga negara ini. Gunakan pisau untuk mengambil hidupmu sendiri. 』

"Apa…?"

Ludend, seorang pemberontak, dan Gorja, yang membawa monster. Meski mirip, tindakan Gorja jauh lebih buruk. Lagipula, dia tidak hanya menargetkan tentara, tapi juga warga sipil — sebenarnya seluruh negeri.

Gorja mengambil pisaunya dan tertawa terbahak-bahak. 『Apa kau bodoh ?! aku sama sekali tidak merasa bangga menjadi warga negara yang menyebalkan ini! Bagaimana tentang kamu mati saja ?! 』

Dia masih memiliki kekuatan untuk berdiri. Ludend menatap Gorja dengan tatapan kosong saat pria itu melangkah maju, menodongkan pisau ke arahnya.

Ada yang salah, Pikir Gorja, tapi yang harus dia lakukan hanyalah membunuh Ludend. Dia ragu sejak awal bahwa dia akan selamat dari invasi monster yang dia pimpin sendiri. Jika dia bisa menjatuhkan Ludend bersamanya, dia akan sangat senang.

『Ugh…』

Dengus kesakitan datang dari Gorja. Naga itu, menjulurkan lehernya dari belakang, menancapkan giginya ke sisinya. Mata Ludend terbuka lebar karena terkejut.

『K-Dasar bodoh …』 Cahaya menghilang dari mata Gorja.

Mengikuti nalurinya, naga itu mulai melahap tubuhnya.

『Menggunakan monster, ya? Aku ingin tahu siapa yang menggunakan siapa. 』Mengabaikan naga itu, Ludend pergi. Pekerjaannya di sini sudah selesai. Dia sepenuhnya siap untuk mati karena pedang Gorja. Dia percaya hidupnya tidak berharga; dia akan mati selama atau setelah pertempuran.

Tapi dia ingin bertanya kenapa Gorja melakukan semua ini. Pada akhirnya, Ludend tidak tahu bagaimana dia menggunakan monster itu juga.

『Tujuan kami serupa namun sangat berbeda.』

Ludend berbalik untuk melihat tentara bergegas ke naga itu, menusuknya dengan tombak mereka, tiba-tiba membunuhnya.

Para prajurit di atas tembok mulai mundur. Wajah Perak tidak terlihat di mana pun.

『aku akan menggunakan kekuatan aku untuk memastikan kelangsungan hidup bangsa ini.』

Retret sudah dimulai.



Daftar Isi

Komentar