The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 65 – Her Savior Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 65 – Her Savior Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Juruselamatnya

Rumah kami adalah dunia bagiku. Agak terlalu besar untuk ditinggali orang, masih terlalu kecil untuk dihabiskan seumur hidup. aku pikir itulah sebabnya aku menyukai buku. aku bisa pergi kemana saja saat membaca. Tentu saja, meskipun aku bisa membaca, ada tempat-tempat yang tidak dapat aku bayangkan. Apa itu samudra? Apa itu gunung? Danau? Sungai?

Begitu mereka tahu tentang bakatku untuk sihir yang luar biasa, aku tidak bisa lagi keluar. Seorang pelayan yang merasa kasihan padaku mengajariku banyak hal; cara membaca, tempat-tempat yang belum pernah dia lihat, dan apa artinya mencintai seseorang.

Tidak lama kemudian, dia dipecat karena mengajari aku pengetahuan yang tidak perlu. aku bahkan tidak bisa mengucapkan selamat tinggal. Suatu hari dia baru saja pergi, dan ketika aku bertanya tentang dia, mereka memberi aku jawaban yang blak-blakan: "Dia tidak akan pernah melihatmu lagi."

aku menghabiskan hari-hari aku dengan membaca buku. Nyatanya, aku mempelajari kata-kata “mengurangi kebosanan” dari membaca. Setiap hari aku merasa hati aku menipis. Tak lama kemudian, mereka akan menggunakan aku sebagai senjata. Masa depan yang gelap menungguku.

Suatu malam hujan.

Seorang anak laki-laki, tidak jauh lebih tua dariku, menyelinap ke rumah kami dan membunuh ayahku. Anehnya, aku tidak takut padanya. Setelah itu, dia menyelamatkan aku saat aku diangkut ke ibu kota.

Dia seperti pahlawan yang aku baca di novel. Meskipun aku mengatakan aku adalah beban yang berat, dia menyelamatkan aku dengan mudah. Dia bahkan membersihkan penjara bawah tanah.

Hidup aku, yang dulu hanya hitam dan putih, dengan cepat berubah warna. Hutan terbentang jauh dan luas di luar kota. Karavan datang dan pergi di jalan. Sebuah jembatan kecil terbentang di seberang sungai. Hotdognya luar biasa lezat; meskipun Hikaru menganggapnya terlalu pedas.

Aku tahu Hikaru menyembunyikan sesuatu yang penting. Tapi aku tidak meragukannya, juga tidak berhenti mempercayainya. Dia adalah penyelamat aku, pahlawan aku yang memberi aku kebebasan, dan mungkin orang pertama yang pernah aku cintai.

aku menemukan dia memiliki kemampuan unik yang disebut Papan Jiwa. Dia memberi aku keterampilan Stealth jadi aku tidak punya pilihan selain percaya itu benar. aku tidak tahu apakah dia menyadarinya, tetapi kemampuannya luar biasa. Jika dia mau, dia bisa menghasilkan pasukan master pedang secara massal. Dia akan menjadi dewa. aku mengerti mengapa dia sangat ingin menyembunyikannya.

Ketika dia bercerita tentang hal itu, aku sangat senang karena dia mempercayai aku, aku hampir menangis. Itulah mengapa aku ingin berguna bagi Hikaru. Dia tidak perlu menanyakan apa yang aku inginkan. Jika Skill point membatasi seberapa banyak dia bisa meningkatkan kemampuannya, maka aku akan mengkompensasi kekurangannya.

Lagipula, dia sudah memberiku terlalu banyak.

Keesokan harinya. Setelah beberapa persiapan, mereka berangkat ke luar kota. Padang rumput terbentang di depan mereka di lereng yang landai, dan di luar itu terdapat hutan. Pegunungan yang subur menjulang di utara. Mereka memanggil kereta pos dan berangkat ke arah itu.

Hikaru merasa ada beban yang diangkat dari pundaknya setelah memberi tahu Lavia segalanya. Sepertinya dia juga berubah, karena dia lebih sering meringkuk. Mereka hampir selalu bergandengan tangan.

Setelah menghabiskan sebagian besar hari di jalan, mereka tiba di sebuah kota kecil di kaki gunung. Setelah mendapatkan kamar di penginapan, mereka keluar untuk makan malam. Kota itu sedang berjemur di bawah sinar jingga matahari terbenam.

「Itu matahari yang sangat besar.」 Lavia bergumam saat dia melihat matahari terbenam di atas hutan di barat.

Suara anak-anak bermain datang dari suatu tempat. Aroma daging panggang yang melayang di udara memenuhi Hikaru dengan rasa lapar, dan mereka memasuki sebuah kedai minuman. Tidak ada tempat lain untuk makan.

"Astaga! Halo, pelanggan kecil. Bepergian? 」Seorang pemilik yang gagah datang untuk mengambil pesanan mereka.

"Sesuatu seperti itu. Ada yang ingin kamu rekomendasikan? Kami hanya akan memilikinya. 」

「kamu mengerti.」

Tempat itu sekitar setengah terisi. Seorang wanita berambut merah membawa kecapi – baik penyanyi, atau musisi keliling – muncul di sudut kedai minuman. Dia duduk di bangku, memetik senar instrumennya untuk disetel dengan baik, lalu mulai bernyanyi.

—— Dahulu kala, ada seorang pria yang diturunkan dari burung phoenix.
Dia merindukan kebebasan dan meninggalkan rumahnya yang ketat——

Itu adalah sebuah epik dengan seorang pria sebagai karakter utamanya. Ceritanya berisi kata-kata yang berhubungan dengan klan Rumanian seperti Harimau Kuning dan Naga Merah.

Pemiliknya membawakan mereka sosis, ham, dan beberapa sayuran, dan mereka makan sambil mendengarkan lagu. Pria yang mendambakan kebebasan akhirnya dipanggil untuk memperjuangkan tanah airnya dan kehilangan saudara laki-laki tercintanya dalam perang.

Mendengarkan bukannya membaca tidak terlalu buruk, Pikir Hikaru.

「Lagu lain tentang Rumania…」

「aku ingin mendengar lagu yang layak sebagai gantinya.」

Kata-kata itu berasal dari tabel yang berbeda. Kota ini adalah bagian dari Ludancia. Orang-orang mungkin tidak suka mendengarkan lagu-lagu tentang Rumania.

Sepertinya tidak ada aliansi antar negara. Mereka masih berpikir bahwa mereka mandiri.

Bayangan seorang pria berambut hijau muncul di benak Hikaru – seorang pria yang mengkhawatirkan masa depan Forestia.

——Kehilangan total tentang apa yang harus dilakukan, pria itu berbicara dengan seorang Raksasa Hijau.
Makhluk itu menerima darah burung phoenix dan berangkat untuk menghentikan perang——

Green Ogre… aku pikir itu adalah nama klan League.

Matanya bertemu dengan mata Lavia yang sedang menatapnya. Tangannya berhenti, mata tertuju pada Hikaru.

「Ada apa, Nyonya?」

「aku hanya ingin tahu apa yang ada di pikiran kamu.」

「Sebenarnya tidak penting.」

「Apakah kamu merenungkan apakah akan membantu negara ini? Dalam hal ini, itu benar-benar tidak penting. 」

「Mengapa aku berpikir seperti itu?」

「Meskipun mengatakan itu bukan urusan kamu, kamu sebenarnya baik kepada mereka yang bekerja keras.」

「Orang biasanya mengatakan aku sombong. Ini adalah pertama kalinya seseorang mengatakan aku baik hati. 」

"Betulkah? Mereka hanya tidak tahu bagaimana menilai orang. 」Katanya, penuh kepercayaan, dan menunjukkan senyum lembut.

「Lavia…」

"Apa itu?"

「Terima kasih telah mendengarkan aku.」

「aku harus berterima kasih karena telah memberi tahu aku. aku sangat senang kamu melakukannya. 」

Mendengar kata-kata itu, merasakan emosinya, sekali lagi membuatnya senang karena dia menceritakan segalanya.

「Lagunya sudah berakhir.」 Kata Lavia.

"Kamu benar."

Tidak ada tepuk tangan. Sambil meletakkan kecapi di dinding, wanita itu menuju ke konter dan memesan teh.

「Aku akan berbicara dengannya. aku mungkin memberikan uluran tangan tergantung pada info yang aku dapatkan. 」

Hikaru berhasil mencapai bard.

「Permisi, Nona. Bisakah aku berbicara dengan kamu sebentar?」

"…Dan siapa kamu?"

「Apakah kamu dari Rumania? aku ingin tahu sesuatu tentang klan ini. 」



Daftar Isi

Komentar