The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 69 – Dagger Instructor Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Undetectable Strongest Job: Rule Breaker Chapter 69 – Dagger Instructor Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi


Penerjemah: Kell | Editor: Weasalopes


Instruktur Belati

Mereka mengenakan jaket biru tua, seragam akademi. Lavia berkeliling beberapa toko untuk membeli blus bekas yang cocok dengan jaket. Memesan yang baru akan memakan banyak waktu sehingga mereka memutuskan untuk melakukannya nanti.

Mengenakan blus berwarna krem, dia tampak seperti wanita muda yang berpakaian rapi. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk mencapai akademi.

Mungkin aku harus memilih tempat yang lebih jauh. aku tidak benar-benar mendapatkan keseluruhan getaran "berjalan ke sekolah", Pikir Hikaru.

Sejak dia memberi tahu Lavia segalanya, rasanya seperti ada beban yang diangkat dari pundaknya. Dia benar-benar menikmati pergi ke sekolah.

Para admin akademi, kecuali satu orang yang ditugaskan untuk menampung Hikaru, selalu menjaga jarak. Meski begitu, satu orang itu pindah sekitar tiga meter begitu dia menyerahkan dokumen yang berisi peraturan dan regulasi akademi.

「Permisi.」 Kata Hikaru.

「Y-Ya?」

「Apakah ada reservasi untuk kelas?」

Mereka akan menghadiri akademi sebentar. Ada beberapa kesalahpahaman pada awalnya, dan Hikaru ingin lebih beradab, tetapi tampaknya pihak lain tidak memiliki ide yang sama.

「A-Tidak apa-apa. kamu dapat menghadiri kelas dengan bebas. Untuk menggunakan laboratorium penelitian, kamu perlu mengajukan rencana penelitian terlebih dahulu. Semuanya harus ada di kertas itu. 」

"aku melihat…"

Saat mereka melangkah keluar dari gedung admin, Hikaru melihat siswa berdatangan dalam kelompok.

「Rasanya terlalu banyak kebebasan …」

「Ya … Mungkin sisi penelitian akademi lebih menonjol.」

Mereka duduk di bangku dan membaca kertas yang mereka berikan. Ini akan memakan waktu satu jam untuk membahasnya, tetapi isinya sangat mudah dimengerti.

「aku akan menghadiri kelas pedang pendek. Ada satu dalam waktu sekitar tiga puluh menit. Bagaimana denganmu? 」Hikaru berkata.

「aku akan memeriksa perpustakaan terlebih dahulu. Kemudian aku akan memutuskan. 」

"Kedengarannya bagus."

"aku tau?"

Jika ada cukup banyak buku di sana, Lavia mungkin akan asyik membaca dan tidak menghadiri kelas sama sekali.

Mereka berpisah, dengan Hikaru menuju ke gedung kuliah tempat kelas pedang pendek diadakan. Pelajar dan petualang muda ada di sekitar, tetapi tidak ada yang benar-benar memperhatikannya. Lagipula, ada anak laki-laki dan perempuan yang jauh lebih muda. Membawa aparat laboratorium, mereka tampak seperti peneliti atau asisten.

「Gedung kuliah C … Peta mengatakan itu ada di sini.」

Dia telah berjalan cukup jauh. Di hadapannya ada sebuah bungalow yang tampak seperti salah satu bangunan prefabrikasi di Jepang. Kabin kecil yang nyaman. Tanaman ivy yang setengah layu merangkak di dinding luar. Tempat tidur bunga telah diabaikan.

Hikaru mengetuk pintu dan tidak ada jawaban. Pelat pintu bertuliskan Gedung C. Karena pintunya tidak terkunci, dia bisa masuk dengan mudah.

「Ugh…」

Bau alkohol yang kuat menggantung di udara. Tempat itu tampak seperti ruang peralatan yang telah direnovasi, hanya seratus meter persegi tanpa sekat. Meja dan kursi bertumpuk di salah satu sudut. Rak dan papan tulis berdebu di tempat lain. Sebuah karpet tergeletak di tengah ruangan.

Sebuah sepatu bot tergeletak di dekat kakinya, pasangan lainnya hanya berjarak beberapa kaki. Dan kemudian kardigan jauh di depan. Sepasang celana ketat. Rok. Kemeja.

Berbaring tertidur di bawah sejumlah karpet adalah seorang wanita dengan pakaian dalam.

Hikaru segera meninggalkan gedung, memeriksa ulang kata-kata di piring. Meski agak kabur, jelas tertulis Gedung C.

Dia memeriksa kertas yang dimilikinya. "Kelas Pedang Pendek – Gedung C" tertulis di atasnya. Setelah diperiksa lebih dekat, ini adalah satu-satunya tempat di mana kelas itu dilakukan, yang tidak melakukan apa pun untuk meredakan kekhawatirannya.

Dia memasuki gedung sekali lagi. Pintunya dibiarkan terbuka dan ruangan itu terlalu gelap dengan hanya satu lampu ajaib yang menyala.

Wanita itu berbaring telungkup, tidur seperti batang kayu, tapi Hikaru masih bisa melihat sedikit wajahnya dari samping. Mengenakan riasan, dia memberikan kesan yang cukup kuat. Dia tampak berusia akhir dua puluhan. Rambut abu-abunya yang panjang dan kemerahan dililitkan di bagian belakang dengan gaya rambut tersisir ke atas. Mungkin dia tidak bisa tidur menghadap ke atas karena itu.

Dia mengenakan bra dan celana dalam ungu, memiliki bentuk tubuh standar, pinggangnya cukup bagus. Jika bukan karena kondisinya saat ini, dorongan s3ksual Hikaru mungkin telah digerakkan. Sayangnya dia sudah mati mabuk dan tertidur lelap.

「Di mana mahasiswa dan profesornya? Jangan bilang dia juga seorang murid. 」

Hikaru dipenuhi dengan firasat. Aku harus memindahkannya. Kami tidak bisa memiliki kelas dengannya di lantai. Rasanya seperti seseorang tinggal di gedung yang sedikit mengganggunya.

"Hey bangun. Tolong bangun!"

Tidak ingin menyebabkan kesalahpahaman, dia memanggilnya dari jauh. Tapi tidak ada tanda-tanda dia bangun.

「………」

Hikaru melangkah keluar. Profesor dan mahasiswanya belum datang. Nyatanya, tidak ada satu jiwa pun yang lewat, mungkin karena tempat itu tersembunyi oleh bangunan lain. Hikaru mengambil dua batu seukuran kacang.

「Jika kamu tidak bangun, aku akan melakukan ini.」

Berdiri di pintu masuk, dia meletakkan batu di antara jari-jarinya.

「Rasakan kekuatan sepuluh poin saat Melempar.」

Dengan bentuk yang sangat bagus, batunya langsung menuju lubang di hidung wanita itu, seolah-olah sedang diisap.

Dia melompat bangun.

「A-Apa yang terjadi? Ada yang salah dengan hidungku! aku tidak bisa bernapas! Tunggu, apa ini ?! Sesuatu terjebak di hidungku! 」

Hikaru sudah berada di luar. Dia tidak ingin melihat seorang wanita mengeluarkan batu dari hidungnya. Setelah sekitar lima menit, dia mengetuk pintu sebelum masuk.

「………」

Wanita itu sedang tidur. Sesuatu yang terbungkus kertas tisu tergeletak di sisinya.

「Oh … masih belum cukup mencicipi lemparan aku, eh?」

Sekali lagi, Hikaru mengambil beberapa batu.

Mereka mengulangi rutinitas itu tiga kali lagi. Saat Hikaru mengetuk pintu…

"Iya…"

Suara tak bernyawa menyambutnya. Seorang wanita dengan ekspresi sedih di wajahnya sedang menatapnya saat dia masuk. Dia melepaskan salah satu karpet darinya, setidaknya.

"Kamu siapa?"

「aku datang untuk kelas pedang pendek.」

「Tidak ada hal seperti itu di sini.」

「aku tidak berpikir begitu. Tertulis di sini. 」

"Dibatalkan."

"…Apa?"

「aku membatalkannya … Oh, sial. Bisakah kamu membawa ember— 」

Hikaru berlari keluar gedung, menutup pintu, dan menutup telinganya. Salah satu sepatunya telah dikorbankan.

「Wanita itu adalah instruktur pedang pendek?」

Akhirnya menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan – dia sudah menduga ada sesuatu yang salah, tetapi dia hanya menolak untuk mempercayai kemungkinan tersebut – Hikaru kembali ke gedung admin.

Ketika dia bertanya kepada seorang admin, mereka berkata, “Pemabuk itu adalah instruktur pedang pendek. Namanya Mille Crepes van Quad. ”

Admin tidak akan berbohong, tetapi mereka menolak untuk memberi tahu lebih banyak dan bersikeras bahwa dia sebaiknya berbicara dengannya saja. Hikaru dengan enggan kembali ke gedung C. Meskipun dia tidak ingin dekat dengannya, dia harus melakukannya agar dia bisa memeriksa Papan Jiwa dan mencari tahu tentang namanya.

「Oh, kaulah yang meninggalkanku dan lari.」

Mille Crepes berdiri di depan gedung dengan tabung reaksi di mulutnya, kali ini mengenakan pakaian dan sandal sebagai pengganti sepatu bot.

「aku pikir itu adalah tindakan terbaik yang bisa aku ambil.」

「Tolong jangan bicara. Kepala aku sakit. Oh, berhasil. Pembunuh mabuk yang dibuat oleh petugas medis benar-benar adalah yang terbaik. 」

Produk sampingan dari penawar manufaktur, itu adalah obat yang digunakan untuk meningkatkan metabolisme, tapi dia tidak terlalu peduli.

「Bisakah aku mengajukan pertanyaan sekarang?」

「Oh, tentu. Tembak, Tn. Heartless. 」

「Apakah kamu instruktur pedang pendek Mille Crepes van Quad?」

「aku benci nama itu.」

"Apa?"

「Mille Crepes terdengar sangat manis. Ini hanya berfungsi saat kamu berusia lima tahun. Panggil aku Mille. 」

"Baik…"

「Jadi bagaimana dengan aku menjadi instruktur pedang pendek? Apakah kamu di sini untuk mengolok-olok aku karena tidak memiliki siswa? kamu tidak perlu melakukannya. Sejak aku mengambil posisi dua tahun lalu, aku tidak pernah memilikinya, oke ?! Kamu bahagia?!"

「aku menyesal mendengarnya, tetapi aku sebenarnya di sini untuk mempelajari cara-cara pedang pendek.」

"…Apa?"

Mille-lah yang menatap kosong kali ini.

【Papan Jiwa】 Mille Crepes van Quad
Umur: 22 Peringkat: 25
24

【Daya hidup】
..【Kekebalan】
…. 【Kekebalan Beracun】 1
..【Persepsi】
…. 【Mendengar】 1

【Kekuatan fisik】
..【Penguasaan senjata】
…. 【Pedang Pendek】 3
…. 【Melempar】 1

【Kelincahan】
.. 【Stealth】
…. 【Kebingungan Hidup】 1
…. 【Imperceptibility】 2

【Ketangkasan】
.. 【Keluwesan】 3

【Intuisi】
.. 【Naluri】 2

Dia tidak ingin mempercayainya, tapi dia memang Mille Crepes van Quad yang asli.



Daftar Isi

Komentar