hit counter code Baca novel The yellow-haired villain in Soaring Phoenix’s novels also desires happiness V1C9 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The yellow-haired villain in Soaring Phoenix’s novels also desires happiness V1C9 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 9: Melangkah ke medan perang, anak muda!

“Bisakah ini juga tidak disukai?”

Muen menggaruk kepalanya dengan bingung, merasa sedikit bingung. Dia telah mengungkapkan niat baik yang paling tulus, dan tindakan serta bahasanya sempurna; tidak mungkin ada pelanggaran yang dilakukan. Namun, tampaknya sang protagonis, Eleanor, tidak mempercayainya.

“Huh, sepertinya konflik antara aku dan protagonis benar-benar tidak bisa didamaikan.”

Bergumam pada dirinya sendiri, Muen mengabaikan ketidaknyamanan ini dan melanjutkan perjalanan.

Karena tidak peduli seberapa dalam konflik antara dia dan protagonis Eleanor, setelah malam ini, nasib mereka akan menjadi garis paralel yang terpisah.

“Mulai sekarang, jadilah penyelamatmu, dan aku akan menjadi pekerjaku. Kami berdua memiliki masa depan yang cerah!”

Setelah mengayunkan tinjunya ke arah sosok Eleanor yang mundur, Muen mengalihkan perhatiannya ke tugas yang ada.

Masih banyak tamu yang menunggunya untuk hadir.

“Putri Selicia…”

“Sang protagonis, Eleanor…”

“Dan calon Saint of the Life Church, Liya…”

“Sepertinya hanya orang-orang inilah yang perlu diperhatikan saat ini.”

Saat lampu mulai menerangi sekeliling, Muen berdiri di pintu masuk ruang perjamuan selama dua jam penuh, akhirnya mengantar tamu terhormat terakhir dalam daftar dan menyelesaikan tugas resepsi ini.

“Fiuh, lelah sekali.”

Muen sedikit mengusap pinggangnya yang lelah. Jika bukan karena tuan rumah aslinya masih memiliki dasar dalam kultivasi, dia mungkin akan pingsan dalam gaun seberat 20 kilogram hari ini.

"Kamu telah bekerja keras."

Sang Duke, yang janggutnya lebat seperti surai singa, dan kebetulan adalah ayah angkat Muen, suatu saat muncul di sisinya, memegang sepiring kue yang kemudian ia tawarkan kepada Muen.

"Merasa lapar? Makanlah beberapa.”

“Ya, sedikit.”

Muen mengambil kue dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Hanya pada saat-saat seperti ini dia tidak terlalu peduli dengan sopan santun.

"Bagaimana kabarmu?"

"Baiklah."

“Apakah kamu berhasil mengingat semua tuan-tuan yang mulia itu?”

"Mustahil."

Muen tertawa getir. “Dengan banyaknya bapak-bapak bangsawan, hanya membedakan siapa saja yang sudah mengerahkan seluruh tenagaku.”

“Haha, jangan khawatir, pelan-pelan saja,” Duke Campbell meyakinkannya. “Kamu telah melakukan jauh lebih baik dari yang aku harapkan.”

“Terima kasih,” Muen tersenyum sebagai jawaban. “Itulah yang harus aku lakukan.”

“Tetapi sekarang, kamu tidak perlu melelahkan diri seperti ini lagi.”

Duke Campbell menepuk bahu Muen. “Beristirahatlah sebelum kembali.”

Dengan kata-kata itu, singa kekaisaran yang masih kuat menegakkan punggungnya dan berjalan perlahan ke ruang perjamuan, mengingatkan pada seorang jenderal tua yang berbaris menuju medan perang.

Muen menyaksikan sosoknya yang mengesankan menghilang, merasakan sedikit emosi. “Dia ayah yang baik.”

Padahal, sebagai pemeran utama upacara kedewasaan ini, Muen tak perlu hadir di hadapan para tamu. Namun, tindakannya tersebut merupakan pengaturan khusus yang dibuat oleh Duke Campbell.

Sebagai putra seorang adipati, Muen tidak diragukan lagi akan “dikepung” oleh para bangsawan yang suka berkelompok di jamuan makan mendatang, yang bertujuan untuk mengambil daging dari tangannya atau bahkan secara langsung mengukir sepotong darinya. Menjadi fokus dari upacara kedewasaan, Muen harus menghadapi “serangan” ini secara langsung.

Sangat mudah untuk membayangkan betapa sulitnya hal itu.

Jadi Duke Campbell mengatur agar dia menangani para tamu di sini. Dengan “memberi penghormatan” kepada para bangsawan itu terlebih dahulu, Muen tidak akan memberi mereka alasan untuk mengabaikan singa dan mengincar “singa muda” yang belum sepenuhnya dewasa.

Meski disebut sebagai upacara kedewasaan, namun tampaknya di mata Duke Campbell, jalan Muen masih panjang sebelum benar-benar beranjak dewasa.

"Itu sangat disayangkan. Malam ini, aku akan mengecewakan harapan kamu.”

Teks aslinya tidak menggambarkan nasib akhir Duke Campbell. Namun, jika dilihat dari rasa sayang pada Muen, jelas melihat keadaan Muen Campbell di masa depan, yang tidak bisa berbuat apa-apa, pasti akan memberinya kesedihan yang tak tertahankan.

“Tetapi kali ini akan berbeda.”

“aku akan hidup dengan baik.”

“Bahkan jika itu sebagai orang biasa.”

Dengan kue terakhir yang dikonsumsi.

Kepuasan yang didapat dari perut kenyang sekali lagi membangkitkan semangat Muen. Gaun seberat 20 kilogram itu sepertinya sudah tidak terlalu memberatkan lagi.

“Jadi, selanjutnya adalah pertarunganku sendiri.”

Saat malam semakin larut, ruang perjamuan menjadi hidup dengan dentingan gelas dan percakapan yang meriah. Namun Putri Selicia berdiri sendirian di balkon, mengagumi pemandangan malam kediaman Duke.

Kenyataannya, di era tanpa lampu listrik, bahkan pemandangan terindah pun diselimuti kegelapan di malam hari, tanpa banyak hal yang bisa dilihat.

Namun, Putri Selicia terus menatap pemandangan malam, tampak tidak terpengaruh. Baginya, keheningan malam yang tenang jauh lebih menarik daripada hiruk pikuk jamuan makan di belakangnya.

“Sepertinya aku tidak sopan meninggalkan Yang Mulia tanpa ditemani,” kata Muen, mengangkat matanya untuk menatap tatapan dinginnya, yang kebetulan bersinggungan dengan senyuman lembut.

Muen Campbell tetap sopan dan sopan, berdiri pada jarak yang tidak mengganggu atau terlalu jauh. Dia dengan anggun menyampaikan undangan kepada Putri Selicia.

“Apakah Putri cantik ini akan mendapat kehormatan untuk berdansa denganku?” Muen bertanya.

“Kau mengajakku berdansa?” Putri Selicia bertanya.

“Tentu saja,” jawab Muen sambil tersenyum tipis. “Apakah undanganku tidak cukup jelas?”

Ada sedikit kebingungan dalam ekspresi Selicia.

Namun, setelah hening sejenak, dia dengan lembut meletakkan tangannya, yang terbungkus sarung tangan sutra putih, ke telapak tangan Muen.

“Malam ini adalah upacara kedewasaanmu, jadi wajar saja, aku tidak punya alasan untuk menolak,” katanya.

“Terima kasih,” jawab Muen, ekspresinya menegang sesaat karena alasan yang tidak diketahui. Namun, dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan membawa Selicia ke tengah ruang perjamuan, titik fokus semua mata.

Saat musik mulai dimainkan, lembut dan menenangkan, Muen memegang tangan Selicia dan dengan ringan menopang pinggang rampingnya. Dengan irama musik yang memandu langkah mereka, mereka bergerak bersama dengan anggun, bagaikan dua kupu-kupu yang beterbangan secara harmonis.

“Langkahmu cukup anggun,” kata Selicia.

“Terima kasih atas pujiannya, tapi itu lumayan,” jawab Muen dengan rendah hati, senyumnya halus dan tenang, mengingatkan pada keanggunan master tingkat atas yang bersahaja.

Namun kenyataannya…

Muen sebenarnya juga merasa tidak yakin. Dia tidak menyangka bahwa keturunan keluarga Campbell yang sebelumnya tidak kompeten dan sembrono akan mempelajari tarian aristokrat dengan cukup baik. Dia tidak percaya Selicia setuju untuk berdansa dengannya, bahkan setelah dia menerimanya.

Yang sedikit membingungkan Muen adalah menurut plot asli bukunya, Selicia seharusnya menolak ajakan Muen untuk menari. Jadi mengapa dia setuju sekarang?

“Kau memang sudah berubah, Muen Campbell,” tiba-tiba Selicia berkomentar.

Jantung Muen berdetak kencang. Mungkinkah Selicia entah bagaimana menemukan rahasia dirinya menjadi seorang transmigran, sebuah fakta yang bahkan Duke dan Duchess Campbell tidak menyadarinya?

“Di mata Yang Mulia, kelakuan aku tidak terlihat seperti seorang bangsawan?” Muen bertanya, mencoba mengukur niat Selicia.

“Tidak, perubahan yang aku maksud bukan tentang itu,” Selicia menjelaskan.

Lalu ada apa? Muen bertanya, merasakan campuran rasa ingin tahu dan ketakutan.

“Itulah caramu mengundang orang,” jawab Selicia.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar