hit counter code To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 1 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sudah tiga tahun sejak berdirinya Shadow Garden — memberi atau menerima. Alpha dan aku berusia tiga belas tahun, dan kakak perempuanku Claire, lima belas tahun.

Tidak ada yang istimewa tentang usia tiga belas tahun, tapi lima belas tahun adalah cerita lain. Saat itulah bangsawan memulai pendidikan tiga tahun mereka di sebuah sekolah di ibukota kerajaan. Sebagai pembawa harapan dan impian keluarga Kagenou, Claire mengadakan pesta perpisahan gila-gilaan untuknya, yang diselenggarakan oleh ibu kami. Seperti, wow, kamu tidak bisa lebih klise dari itu.

Dan itu bagus. Yah, itu baik-baik saja sampai dia menghilang di hari keberangkatannya. Baca: Semua terjadi kekacauan di rumah tangga Kagenou.

“Ruangan itu seperti ini ketika aku masuk,” ayah aku menjelaskan dengan suara rendah dan ramah. Wajahnya juga tidak buruk. “Tidak ada tanda-tanda perjuangan. Tapi sepertinya jendelanya telah dibuka paksa. Pelakunya pasti ahli melakukan ini tanpa aku dan Claire menyadarinya. ”

Dia menyentuh ambang jendela dan menatap dengan sedih ke langit. Segelas wiski akan melengkapi pemandangan itu.

Sekarang, andai saja dia punya rambut …

“Dan?” menjawab suara dingin. “Apa maksudmu kita kurang beruntung karena penculiknya terampil?”

Itu adalah ibuku.

“I-bukan itu yang aku katakan. aku baru saja menyatakan fakta…, ”jawab ayah aku saat keringat dingin menetes di pipinya.

Ada jeda.

“Tutup itu, baldyyyyyy !!”

Eep! A-aku minta maaf! Maafkan aku!!”

Ngomong-ngomong, ini seperti aku tidak terlihat. Mereka tidak berharap banyak dari aku, dan aku tidak menimbulkan masalah. aku mencoba untuk menjaga ini tetap rendah di latar belakang.

Sayang sekali adikku menghilang, karena dia keren dan sebagainya. Tetapi mereka menangkapnya di tengah malam ketika aku sedang berlatih di kota yang ditinggalkan, yang berarti aku tidak dapat melakukan apa pun untuk menghentikannya. Setelah menonton dengan ekspresi prihatin sementara orang tua aku bertengkar, aku menyelinap ke kamar aku dan berguling ke tempat tidur.

“Kamu bisa keluar sekarang.”

“Oke,” jawab sebuah suara yang disertai dengan suara tirai yang berdesir lembut.

Seorang gadis berbaju slime hitam melangkah keluar dari belakang mereka.

“Oh itu kamu. Beta. ”

“Ya,” kata seorang gadis, Elf seperti Alpha.

Tapi sementara rambut Alpha pirang, Beta berwarna perak, membingkai mata kucing birunya dan tahi lalat tepat di bawah salah satunya. Dia anggota ketiga Shadow Garden, setelah aku dan Alpha. Aku tahu aku menyuruh Alpha untuk melakukan sesuatu dengan tidak berlebihan, tapi aku bersumpah, dia terus menerima orang seperti mereka kucing liar atau semacamnya.

Di mana Alpha?

“Dia mencari tanda-tanda Nona Claire.”

“Sial, dia cepat. Apakah adikku masih hidup? ”

“Yang paling disukai.”

Bisakah kita menyelamatkannya?

“Itu mungkin … tapi itu membutuhkan bantuanmu, Master Shadow.”

Oh, aku minta mereka memanggil aku Shadow. Itu cocok untuk pemimpin Shadow Garden, kan?

Apa Alpha mengatakan itu?

“Iya. Dia berkata kita harus mengambil setiap tindakan pencegahan dalam situasi penyanderaan. ”

“Hah.”

Jika aku jujur, Alpha sendiri sangat kuat. Jika dia meminta bantuan, kita harus berurusan dengan peluang besar.

“Itu membuat darahku mendidih …,” kataku, menekan sihir di tanganku lebih jauh. Dalam sekejap, aku melepaskannya, menyebabkan udara di sekitar kita bergetar.

Tidak ada alasan khusus untuk itu. aku hanya suka menampilkan pertunjukan yang bagus.

Plus, itu mengejutkan Beta, yang bahkan bergumam, “Luar biasa.” Bagus.

Akhir-akhir ini, aku belum kehabisan mitra pelatihan dengan Alpha, Beta, dan Delta, tapi aku suka mengubah hal-hal sesekali. Dan aku terobsesi memainkan peran sebagai dalang, yang menjadikan ini kesempatan yang sempurna.

“Sudah lama sejak aku menunjukkan kekuatanku yang sebenarnya…,” gumamku.

Pada titik ini, aku terbiasa mengeluarkan getaran misterius. Dan dengan Alpha dan Beta menciptakan lingkungan yang optimal untuk permainan pura-pura, aku sangat bersemangat belakangan ini.

“Seperti yang kami duga, pelakunya adalah anggota Cult of Diablos — mungkin salah satu perwira tertinggi mereka.”

“Pangkat tinggi, ya…? Tapi apa yang mereka inginkan dengan adikku? ”

“Mereka pasti curiga bahwa dia salah satu keturunan pahlawan.”

“Yah, para bajingan itu menebak dengan benar…”

Dan itulah cara dia mempertebal plot.

Selain itu, dia mengeluarkan setumpuk dokumen dan mulai mengatakan segala macam hal samar.

Seperti “Ceritamu memang benar…”

Dan “Anak-Anak Diablos dari seribu tahun yang lalu memiliki …”

Dan “Monumen ini mungkin merupakan tanda dari Sekte…,” tapi aku tidak tahu pasti, karena aku tidak bisa membaca teks kuno. Aku merasa Alpha bahkan tidak bisa memahaminya.

kamu tahu, aku yakin mereka berdua mencari beberapa dokumen yang tampak mencurigakan untuk merasa seolah-olah kita semakin dekat dengan kebenaran. Ya, kedengarannya benar.

Lihat laporan ini. Menurut penyelidikan terbaru kami, Nona Claire sepertinya dibawa ke tempat persembunyian ini… ”

Beta mulai menyusun tumpukan file yang sangat besar. Ini omong kosong bagiku. Mayoritas ditulis dalam alfabet kuno, dan yang lainnya adalah rangkaian angka dan simbol yang tidak masuk akal. Sial, mereka benar-benar ahli dalam membuat laporan palsu. Dalam hal ini, mereka jauh lebih baik dariku.

aku mengabaikan penjelasannya dan melemparkan pisau kecil ke peta di dinding aku. aku membidik kemanapun terasa benar atau sesuatu.

Semangat. Itu tenggelam ke dalam peta.

“Sana.”

“Sana? Apakah kamu…?”

“Di situlah adikku.”

“Tapi tidak ada apa-apa… Tunggu. Tidak mungkin…!” Dia menolak keras, buru-buru mengobrak-abrik laporannya seolah-olah dia menyadari sesuatu.

Erm, ah, ini benar-benar hanya lemparan acak. Tapi Beta adalah aktris yang hebat.

Biar aku tebak. kamu akan mengatakan tempat persembunyian rahasia terletak tepat di ujung pisau, bukan?

“Setelah mereferensikan laporan aku, tampaknya tempat persembunyian itu ada di lokasi itu.”

Lihat? Apa yang aku bilang?

“Untuk berpikir bahwa kamu langsung menafsirkan dokumen-dokumen ini dan menemukan detail tersembunyi … kamu tidak pernah berhenti membuat aku takjub.”

“Beta, kamu harus berlatih lebih banyak.”

“Aku akan melakukan yang terbaik.”

Bravo! Aku tahu itu semua hanya akting, tapi wah! Itu menarik hati sanubari aku. Oh, Beta! kamu membuat aku di tepi kursi aku.

“Aku akan segera melapor ke Alpha. Akankah kita mencoba menyelamatkan kita malam ini? ”

“Ya.”

Beta membungkuk padaku dan meninggalkan ruangan dengan mata berbinar. Seperti, aku hampir bisa merasakan bahwa kamu sangat menghormati aku.

Bersorak untuk penampilannya yang memenangkan Academy Award!

Seorang pria berjalan di terowongan bawah tanah yang remang-remang. Tampak berusia akhir tiga puluhan, ia memiliki tatapan tajam dan tubuh tegap, dan semua rambut abu-abunya disisir ke belakang.

Dia berhenti di ujung terowongan, di mana ada satu pintu yang diapit oleh dua tentara.

“Putri Baron Kagenou,” perintahnya.

“Di sini, Pak,” salah satu tentara menyela, membungkuk pada Grease dan membuka kunci pintu. “Kami sudah menahannya, tapi dia sangat bermusuhan. Silakan lanjutkan dengan hati-hati. ”

“Hmph. Menurutmu aku ini siapa? ”

“M-maafkan aku, Pak!”

Minyak mendorong melalui pintu dan memasuki ruang bawah tanah batu, di mana seorang gadis dibelenggu ke dinding dengan rantai ajaib.

“Kamu pasti Claire Kagenou.”

Ketika dia dipanggil dengan namanya, gadis itu menatap Grease sebagai tanggapan.

Dia menakjubkan, terbungkus daster mungil yang dia kenakan di tempat tidur. Itu dengan ringan menutupi payudaranya yang menggairahkan dan pahanya yang indah, dan rambut hitamnya yang halus dipotong lurus di punggungnya.

Claire memelototinya dengan menantang. “Aku pernah melihatmu di sekitar ibukota. kamu adalah Viscount Grease, bukan? ”

“Oh, baiklah, aku pernah menjadi pengawal kerajaan … atau kamu melihat aku di Festival Bushin.”

“Benar, turnamennya. Putri Iris benar-benar memberimu yang baru. ” Claire menyeringai.

“Hmph. Kami terikat oleh peraturan turnamen, yang membuatnya menjadi pengecualian. Aku tidak akan pernah kalah darinya dalam pertarungan nyata. ”

“Kalau begitu, kau juga akan kalah, Viscount Grease… dasar pecundang putaran pertama.”

“Tutup itu. Bocah nakal tidak akan pernah tahu perjuangan untuk mencapai final. ” Grease cemberut pada Claire.

“Aku akan membuatnya dalam satu tahun.”

“Aku benci untuk mengungkapkannya padamu, tapi kamu tidak punya waktu satu tahun lagi.”

Rantai yang mengikat dentangnya dengan keras saat dia menutup jarak di antara mereka, mematahkan giginya selebar rambut dari tengkuk Grease.

Chomp.

Jika Grease tidak sedikit menoleh, dia akan memutuskan arteri karotisnya.

“Siapa di antara kita yang tidak akan bertemu setahun lagi? Ingin mengujinya? ”

“Kamu tidak akan menguji apapun, Claire Kagenou.”

Claire tertawa terbahak-bahak saat dia meninju rahangnya, membantingnya ke dinding batu. Tapi tatapannya tetap tidak berubah dan terkunci pada Grease sepanjang waktu.

Pukulan berikutnya tidak mendarat.

“Melompat mundur sekarang, eh?”

Claire tersenyum tanpa rasa takut. “Oh, aku berasumsi kamu mencoba untuk menabrak lalat.”

“Hmph. aku kira kamu tidak membiarkan kekuatan magis kamu menguasai kamu. ”

“aku belajar bahwa ini semua tentang bagaimana kamu menggunakan sihir, bukan seberapa banyak.”

Ayahmu mengajarimu dengan baik.

“Baldy tidak mengajariku apa-apa. aku sedang berbicara tentang saudara laki-laki aku. ”

“Saudaramu…?”

“Dia yang nakal. Aku menang setiap kali kita bertempur, tapi akulah yang belajar dari tekniknya, bukan sebaliknya. Karena itulah aku mempersulit hidup dia. ” Seringai lucu terlihat di wajahnya.

“aku turut berbela sungkawa untuk kakakmu. aku rasa ini membuat aku menjadi pahlawan yang menyelamatkan dia dari saudara perempuannya yang jahat. Cukup basa-basi… ”Grease berhenti sejenak, mengamatinya dengan saksama.

“Claire Kagenou, apakah kondisi fisikmu… terasa tidak enak akhir-akhir ini? Seperti, apakah semakin sulit menggunakan dan menangani sihir? Apakah kamu mengalami rasa sakit saat menggunakannya? Apakah tubuh kamu mulai menjadi gelap karena busuk? … Apakah kamu mengalami gejala-gejala ini? ”

“Apakah kamu menculik aku untuk bermain sebagai dokter?” Sudut bibir mengilap Claire terangkat menjadi senyuman.

“Kamu tahu, aku dulu punya anak perempuan. aku tidak ingin menjatuhkan kamu lebih dari yang sudah aku miliki. Menjawab dengan jujur ​​akan menguntungkan kita berdua. ”

“Apakah itu ancaman? Ketika aku merasa terancam, aku cenderung menjadi bermusuhan… bahkan ketika aku tidak seharusnya. ”

“Apakah kamu mengatakan kamu tidak akan mengatakan yang sebenarnya?”

“Kita lihat saja nanti.”

Grease dan Claire saling memelototi untuk beberapa saat.

Dialah yang memecah keheningan. “Baik. aku akan menjawab pertanyaan bodoh kamu, karena ini bukan masalah besar. Apa itu? Tentang kondisi dan sihirku, bukan? Nah, semuanya baik-baik saja sekarang. Jika aku tidak dirantai, aku akan melakukan hal yang sangat baik. ”

“Apa yang kamu maksud dengan ‘sekarang’?”

“Yah, aku pertama kali menyadari gejalanya setahun yang lalu.”

“Apa? Apakah kamu mengatakan itu sembuh — dengan sendirinya? ” Grease belum pernah mendengar kasus di mana ia sembuh dengan sendirinya.

“Ya, aku tidak melakukan apapun untuk… Oh, benar. Apa itu? ‘Peregangan’? aku tidak tahu apa artinya, tapi adik aku meminta aku untuk bergaul dengannya, dan aku merasa lebih baik setelah itu. ”

“Meregang? aku belum pernah mendengarnya sebelumnya… tetapi jika kamu memiliki gejala, itu berarti aku tidak salah mengira kamu cocok. ”

“Cocok…? Apa artinya?”

“Tidak ada yang perlu menjadi perhatian kamu. Bagaimanapun, kamu akan segera hancur. Oh, dan aku akan memastikan untuk memeriksa saudaramu… ”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, dia menderita pukulan di hidung.

“Apa— ?!” dia menggonggong, tersandung kembali ke pintu dan menatap tajam ke arah Claire. Dia memegangi hidungnya yang berdarah. “Claire Kagenou, dasar sialan…!”

Keempat anggota badannya seharusnya terikat, tapi entah bagaimana dia berhasil membebaskan lengan kanannya, dimana darah menetes di pergelangan tangannya.

“Kamu mengikis dagingmu sendiri dan jarimu terkilir… ?!”

Ini bukan rantai biasa. Mereka disegel dengan sihir. Dengan kata lain, dia melepaskan seluruh kekuatan fisiknya untuk mengiris daging dari tangannya, mematahkan tulangnya sendiri, dan meluncur keluar dari rantai untuk meninju Grease. Ini mengguncang dia sampai ke intinya.

“Jika kamu melakukan sesuatu pada adikku, aku tidak akan pernah memaafkanmu! Aku akan membunuhmu, orang yang kamu cintai, keluargamu, teman-temanmu… Ngh… ?! ”

Minyak menggumpal Claire dengan sekuat tenaga. Tidak mungkin dia bisa membela diri dari mantranya, terutama saat dia diikat dengan rantai.

“Dasar jalang…!” meludah Grease saat dia merosot ke tanah.

Di lantai, ada genangan darah merah tua yang diumpankan oleh tetesan dari tangan kanannya.

“Baiklah kalau begitu. Aku akan tahu kalau aku sudah menggunakan ini…, ”gumamnya, mengulurkan tangan untuk menyentuh darahnya ketika seorang tentara yang kehabisan napas membuka pintu.

“Viscount Grease, kita dalam masalah! Penyusup! ”

“Penyusup ?! Siapa mereka? ”

“Kami tidak tahu! Hanya ada sedikit dari mereka, tapi kami tidak memiliki kesempatan tanpamu! ”

“Ugh, aku akan mengurusnya! Sisanya, tetap waspada! ” Grease mendecakkan lidahnya karena kesal sebelum berbalik dan keluar dari sel.

Pada saat Grease tiba di tempat kejadian, area tersebut sudah berlumuran darah.

Para prajurit yang melindungi fasilitas utama tidaklah lemah dengan cara apapun, dan beberapa bahkan menyaingi pengawal kerajaan.

“Mengapa? Ini tidak mungkin…! ”

Diterangi oleh satu cahaya yang masuk dari luar, banyak mayat berserakan di tanah aula bawah tanah di fasilitas itu.

Masing-masing menanggung satu tebasan — diiris oleh kekuatan penghancur yang tak terbayangkan.

“Dasar bajingan…!”

Grease memelototi sekelompok sosok yang mengenakan bodysuit hitam. Dari lekuk tubuh mereka, dia bisa menebak mereka gadis-gadis mungil — total tujuh. Di bawah cahaya bulan yang redup, mereka cukup tersembunyi sehingga mudah untuk melupakannya tanpa usaha bersama. Wanita-wanita ini menggunakan teknik langka untuk mengontrol kehadiran magis mereka, dan Grease menyadari bahwa kelompok ini mungkin saja menyaingi kekuatannya.

Ada satu orang yang bersimbah darah, mengamatinya di bawah sinar bulan.

“Nnr…!”

Pada saat ini, insting mengambil alih Grease — bukan karena alasan eksplisit apa pun, tetapi dia bisa merasakan bahaya.

Darah menetes dari bodysuitnya dan ke lantai, dan dia membiarkan katananya terseret ke belakangnya dengan apatis, menciptakan jejak darah kental.

“Siapa kamu? Apa tujuanmu? ” dia bertanya, mencoba untuk menahan kegelisahannya.

Tapi dia dihadapkan pada tujuh rival sekuat dia. Untuk bertarung akan menjadi hal yang bodoh. Grease mengutuk kesialannya saat dia mencari jalan keluar.

Gadis yang berlumuran darah tidak mendengarkannya. Dia tertawa, terkekeh dari balik topeng berlumuran darahnya.

Dia akan memburuku…! Grease berpikir, saat dia mendengar suara lain.

Mundur, Delta.

Gadis itu berhenti di tempatnya sebelum mundur tanpa perlawanan. Grease menghela nafas lega.

Gadis lain berjalan maju untuk menggantikannya.

Kami adalah Shadow Garden.

Jika mereka berada di tempat lain, suara malaikatnya akan memikatnya.

Aku Alpha.

Dia menyadari dia mengungkapkan wajahnya di beberapa titik, dan kulit pucatnya bersinar di bawah sinar bulan. Dia melangkah maju.

“Nn…!”

Dia melihat dia elf dengan rambut emas dan kecantikan yang membuatnya terengah-engah.

Dia mengambil langkah lain.

“Tujuan kami… adalah untuk melenyapkan Cult of Diablos.”

Dia tidak memperhatikan pedang hitamnya sampai pedang itu membelah udara dan membelah langit malam. Atau setidaknya, tampaknya menciptakan ilusi itu, dan Grease diatasi dengan intimidasi oleh kekuatan ayunannya dan angin yang mengikutinya.

Bagaimana dia mendapatkan kekuatan seperti itu pada usia ini? Dia gemetar karena cemburu dan ketakutan — tetapi lebih dari segalanya, dia ketakutan oleh pernyataannya.

“Bagaimana… bagaimana kamu tahu kelompok kami?”

Sekte Diablos. Grease adalah salah satu dari sedikit orang di fasilitas yang mengetahui nama organisasi ini.

“Kami tahu segalanya. Kita tahu semua tentang Diablos si iblis, kutukannya, dan keturunan para pahlawan. Dan… kebenaran tentang yang dirasuki. ”

“B-bagaimana kabarmu…?”

Grease baru-baru ini diberitahu tentang informasi sangat rahasia ini, yang tidak bisa— Tidak, seharusnya tidak bocor.

“Kamu bukan satu-satunya setelah Kutukan Diablos.”

“Ksh…!”

Dia tahu dia tidak bisa memaafkan mereka karena mendapatkan akses ke informasi rahasia. Tapi apakah membunuh mereka mencegah penyebarannya?

Tidak, tidak bagus.

Yang berarti dia harus hidup — bertahan untuk memberi tahu markas besar tentang gadis-gadis itu, itulah sebabnya Grease bergerak maju.

“Aaaaaaaaagh !!” dia berteriak, menghunus pedangnya dan menyapu ke arah Alpha.

“Betapa sembrono,” catatnya, menghindari dan melawannya dengan mudah.

Bilahnya menyentuh pipinya, di mana darah mengalir dari lukanya yang baru.

Namun, itu tidak menghentikannya. Dia terus mengejar kemenangan, bahkan saat tidak ada satupun serangannya yang mendarat. Minyak meleset sedikit demi sedikit setiap kali.

Di sisi lain, Alpha difokuskan untuk menghilangkan gerakan yang tidak perlu dan menghitung lintasan pedangnya untuk menghindari serangan yang akan datang.

Dan sementara itu, lengan Grease diiris, kaki dipotong, bahu diiris.

Tapi tidak ada lukanya yang fatal.

Grease mencibir ketika dia menyadari dia tidak akan membunuhnya sampai dia mendapatkan informasi darinya, dan jalan baru menuju kemenangan mulai terlihat. Setelah dia mengiris apa-apa lagi dan lagi, dia akhirnya menebas dadanya, menyebabkan dia mundur.

“Jangan buang waktu lagi,” kata Alpha.

Grease tidak menjawab, berlutut dan memegangi dadanya yang terluka. Senyuman kemudian menyebar di wajahnya… dan dia menelan sesuatu.

“Apa yang sedang kamu lakukan?!”

Tubuhnya berlipat ganda — kulitnya menggelap, ototnya tonjolan, matanya bersinar merah. Dan yang terpenting, kapasitas sihirnya meningkat… secara dramatis.

“Unnh…!”

Pedang baja Grease melesat di udara tanpa peringatan, yang berhasil diblokir Alpha secara instan. Tapi dia meringis karena benturan, menggunakan momentum untuk melompat mundur dan membuat jarak di antara mereka.

“Trik yang menarik,” catatnya, menggoyangkan lengannya saat peniti dan jarum menembusnya. Dia memiringkan kepalanya ke samping. “Berdasarkan frekuensi gelombang, kurasa ini adalah kelebihan magis… yang telah diinduksi secara paksa…”

“Lady Alpha, apakah semuanya baik-baik saja?” tanya sebuah suara dari belakang, terkejut melihat Alpha mundur saat bertarung untuk pertama kalinya.

“Tidak apa-apa, Beta. Hanya situasi yang berantakan… Hmm? ”

Saat Alpha mengalihkan pandangannya kembali ke Grease, tidak ada seorang pun yang terlihat. Lebih tepatnya, ada lubang persegi panjang di tempatnya, menuju ke tingkat yang lebih rendah dari fasilitas itu — pintu jebakan.

“… Dia lolos.”

“Ya … ayo kita kejar dia,” jawab Beta, siap untuk melompat ke belakangnya.

Alpha menghentikannya tepat pada waktunya. “Itu tidak perlu. Dia akan mengurusnya. ”

“Dia…? Sekarang aku memikirkannya, Master Shadow berkata dia akan mendahului kita … Tidak mungkin. ”

“Ya. aku harus mengakui bahwa aku khawatir dia akan tersesat ketika dia berlari di rute yang berbeda. ” Alpha cekikikan.

“Dia tahu ini akan terjadi … Dia melakukannya lagi.”

Mata mereka bersinar dengan hormat saat mereka mengintip ke dalam lubang bersama.

“Aku tersesat,” gumamku sendiri di fasilitas bawah tanah yang kosong.

Semuanya baik-baik saja dan baik-baik saja ketika kami menyusup ke tempat persembunyian itu, tapi aku muak melawan burayak kecil. aku pikir aku akan melanjutkan dan membunuh bos mereka, yang manamembawa kita… ke sini. Kekecewaan. Maksud aku, aku bahkan mempraktikkan apa yang akan aku katakan ketika aku menghadapi pemimpin mereka dan segalanya.

Bagaimanapun, tempat ini sangat besar. aku mendapatkan getaran dari sekelompok bandit yang tinggal di fasilitas militer yang ditinggalkan.

“Hmm?”

aku merasakan seseorang berlari ke arah aku dari sisi lain terowongan. Dibutuhkan beberapa ketukan sebelum sosok itu memperhatikan aku juga, meninggalkan celah lebar di antara kami.

“kamu telah mengharapkan aku …,” dia berasumsi.

Dia super-jacked, dan matanya bersinar merah karena suatu alasan atau lainnya. Dia terlihat … sangat keren. aku bisa membayangkan dia menembakkan sinar laser dengan matanya.

“Tapi jika hanya kamu, ini akan sangat mudah,” dia berkomentar dengan senyuman di wajahnya.

Kemudian dia lenyap — yah, lebih seperti gerakan yang cukup cepat sehingga orang biasa mengira dia menghilang.

Tapi aku menangkis serangannya dengan satu tangan. Selama aku bisa melihat arah serangan, aku tidak takut dengan kecepatan penyerangan. Bahkan kekuatan adalah tentang bagaimana kamu menggunakannya.

“Nnr!” dia berteriak.

Aku mendorongnya di bahu dan mundur.

Sihirnya luar biasa — jauh lebih kuat dari Alpha, jika aku jujur. Tapi sayangnya, perintahnya untuk itu suram. Dia hanyalah seorang obat bius yang dibumbui dengan sihir.

aku bukan penggemar berat orang-orang yang menyukai pisang dengan sihirnya, dicambuk dengan mantra dan bergerak dengan kecepatan yang tak terbayangkan, dan aku tidak suka mengandalkan kekuatan fisik. Bukannya aku mencoba menolaknya. Maksud aku, jika aku dipaksa untuk memilih antara kekuatan dan teknik, aku akan mengambil kekuatan dalam sekejap, karena taktik tingkat lanjut tanpa kekuatan untuk mendukungnya tidak berguna.

Meski begitu, aku benar-benar membenci strategi setengah matang yang hanya bergantung pada kemampuan fisik — seperti kekuatan saja, atau kecepatan saja, atau waktu reaksi saja. Mereka mengabaikan dan mengabaikan seluk-beluk pertempuran.

kamu tahu, kekuatan itu alami, tetapi penguasaan membutuhkan usaha. Pialang bayangantidak pernah rugi dalam hal keterampilan dan keahlian. Dan aku ingin menjadi sama. Teknik aku akan meningkatkan kekuatan aku. Kecerdikan aku akan menentukan kecepatan. Waktu reaksi aku akan memungkinkan aku mengetahui potensi serangan. Fisik itu penting, tetapi aku tidak akan pernah mengacaukan perkelahian dengan mengandalkannya. Itu semua adalah bagian dari estetika pertarungan aku.

Jika aku jujur, siput gemuk ini mulai membuatku kesal.

Mari kita beri dia pelajaran … tentang cara yang benar menggunakan sihir.

“Pelajaran pertama.”

Aku memegang pedang slime-ku dan berjalan maju — satu langkah, dua langkah, tiga.

Pada yang terakhir itu, dia mengayunkan pukulan ke arah aku, yang berarti aku dalam jangkauan pertarungannya dan isyarat aku untuk mempercepat. aku mengambil sihir sekecil mungkin, memfokuskannya di kaki aku, mengompres, dan kemudian melepaskannya dalam satu tembakan. Hanya itu yang ada di sana, dan kamu bisa menciptakan dampak ledakan dengan kekuatan magis terkecil.

Pedangnya membelah udara.

Dan sekarang dia dalam jangkauan aku.

aku tidak membutuhkan kecepatan atau kekuatan atau sihir. Aku menggores lehernya dengan katana kayu hitamku, mengiris lapisan kulit paling atas dan membiarkan uratnya tidak tersentuh.

aku mundur. Pedangnya menusuk pipiku pada saat bersamaan.

“Pelajaran dua.”

Aku melakukan gerakanku saat dia menyiapkan pedangnya lagi. aku tidak menggunakan sihir, membiarkan gerakannya tetap lebih cepat dari aku. Tapi dia tidak bisa menyerang dan bergerak pada saat bersamaan — tidak peduli kecepatannya.

Itulah mengapa aku bisa lebih dekat dan mengambil satu langkah kecil.

Ini jarak yang terlalu jauh untukku dan terlalu pendek untuk dia.

Ada hening sesaat setelahnya.

aku melihat dia tampak tidak yakin tentang langkah selanjutnya, tetapi dia akhirnya memilih untuk mundur.

aku tahu dia akan melakukan itu, berdasarkan pergeseran energi magis di dalam dirinya, dan aku menutup jarak sebelum dia memiliki kesempatan untuk mundur.

Kali ini, pedangku menggores kakinya, memotong sedikit lebih dalam dari luka yang terakhir.

“Gah…!” Dia mengerang kesakitan dan melanjutkan retretnya.

aku tidak mengejarnya.

“Pelajaran tiga.”

aku baru saja mulai.

Pernahkah aku merasa ini dikuasai sebelumnya? Minyak ajaib saat pedang hitam tinta terus mematahkan kulit.

Bahkan ketika dia melawan Alpha the elf, bahkan ketika sang putri mengklaim kemenangan di Festival Bushin, Grease tidak merasa lemah. Faktanya, terakhir kali dia merasakan ketidakseimbangan kekuatan… adalah ketika dia masih kecil. Itu adalah pertama kalinya dia memegang pedang dan berhadapan dengan gurunya — orang dewasa versus anak-anak, juara versus pemula. Hampir tidak ada yang bisa dianggap perkelahian.

Grease mengalami perasaan yang sama saat ini.

Anak laki-laki di depannya tidak terlihat tangguh sama sekali. Setidaknya, dia tidak memancarkan aura mengancam yang sama seperti Alpha saat Grease melawannya. Dia benar-benar alami; pendirian, sihir, dan ilmu pedangnya sepertinya datang dengan mudah. Faktanya, kekuatan dan kecepatannya biasa-biasa saja, sejujurnya — tidak ada yang istimewa sama sekali. Tapi strateginya menyempurnakan permainan pedangnya. Dan dia berhasil melawan kekuatan pemusnah massal Grease hanya dengan menggunakan itu.

Yang membuat Grease merasakan kekalahan yang luar biasa.

Dia tahu satu-satunya alasan dia hidup adalah karena bocah itu mengizinkannya. Jika lawannya menginginkannya, Grease akan mati dalam sekejap.

Tapi Grease bisa meregenerasi tubuhnya selama dia tidak menderita luka fatal. Tentu saja, ada batasan dan efek samping yang buruk. Sementara itu, dia menumpahkan ember darah dan tulangnya patah, dagingnya robek, yang berarti dia akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk pulih sepenuhnya.

Tapi bahkan di saat krisis ini, Grease bertahan.

Tidak. Lebih akurat untuk mengatakan dia telah diselamatkan.

Grease mengeluarkan satu pertanyaan: “Mengapa…?”

Mengapa kamu membiarkan aku hidup?

Mengapa kita bermusuhan?

Kenapa kamu begitu kuat?

Mengapa?

Anak laki-laki yang diselimuti pakaian hitam itu menatap Grease. “Mengintai dalam kegelapan dan memburu bayangan. Itulah satu-satunya alasan kami ada. ”

Ada kesedihan yang jauh dalam suaranya.

Dan hanya itu yang diperlukan Grease untuk memahami situasinya.

“Apakah kamu akan melawan mereka…?” dia bertanya.

Ada orang-orang tertentu di dunia ini yang tidak dapat disentuh hukum. Grease mengetahui hal ini dan menganggap dirinya berada di atas ambang itu — konsesi khusus, hak istimewa, dan mereka yang memiliki kepribadian tersembunyi. Bagaimanapun, terang hukum tidak bersinar sampai ke ujung dunia.

Sementara Grease menikmati hak istimewa tertentu, dia diinjak-injak dan dihancurkan oleh orang-orang di atas, yang membuatnya merindukan lebih banyak kekuatan … dan menyebabkan kejatuhannya.

“Bahkan jika kamu … Bahkan jika geng twatmu menjadi lebih kuat, kamu tidak akan pernah bisa mengalahkan mereka. Kegelapan dunia ini… adalah jurang yang lebih dalam dari mimpi terliar kamu, ”katanya — bukan untuk memperingatkan bocah itu tetapi untuk mengungkapkan harapan jahatnya.

Grease ingin bocah itu dihancurkan, kehilangan segalanya, dan menjadi sangat kecewa dengan masyarakat. Tetapi, karena diliputi rasa iri dan dendam kecil, dia khawatir bahwa keinginan ini di luar jangkauan.

“Kalau begitu kita menyelam lebih dalam,” kata anak laki-laki itu tanpa sedikitpun keinginan atau ambisi.

Tapi Grease bisa merasakan tekadnya yang teguh dan kepercayaan dirinya yang tak tergoyahkan.

“Ini tidak mudah.”

Tidak bisa diterima.

Sama sekali tidak bisa diterima , pikir Grease, yang ditakdirkan untuk mencoba menjatuhkan mereka sendiri.

Ini adalah saat dia memutuskan untuk melewati perbatasan terakhir. Dia menghapuspil dari saku dadanya dan menelannya utuh ketika dia menyadari dia tidak akan bertahan. Jika itu masalahnya , pikirnya, aku akan menggunakan kehidupan ini untuk mengajarinya kebenaran .

Kebenaran tentang kegelapan dunia ini.

Aura di sekitar Grease berubah.

Sampai sekarang, energi magisnya telah mengamuk di sekitar tubuhnya, tetapi mulai menarik diri, digantikan oleh kembarannya yang padat. Pembuluh darahnya pecah dan pecah dengan darah, ototnya robek, tulangnya hancur — tetapi tubuhnya langsung sembuh. Dia menentang batasan fisik dari wujud manusia dan memiliki kekuatan magis yang tak terukur.

Kultus menyebutnya “kebangkitan”.

Begitu seseorang mengambil bentuk ini, tidak ada jalan untuk mundur. Tapi sebagai balasannya… seseorang dianugerahi kekuatan yang sangat besar.

Aaaaghhh! Minyak mengaum dengan cara yang mengerikan sebelum menghilang ke udara tipis.

Suara tumbukan tumpul menggantung di udara. Pada saat yang sama, anak laki-laki berbaju hitam terlempar dari kakinya ke arah dinding, yang dia tendang untuk menggeser tubuhnya dan mendarat di tanah.

Tapi Grease terus mengayunkannya, mendorong bocah itu kembali.

“Terlalu lambat! Terlalu tipis! Terlalu lemah! Ini kenyataan!” Grease dengan agresif memburunya.

Dengan dentuman lain , bocah itu terlempar ke belakang oleh lebih banyak serangan Grease — cepat, berat, dan tanpa ampun. Itu semua karena dia memiliki kekuatan yang luar biasa.

Grease mengira dia sudah tahu semuanya: Harimau tidak harus licik untuk membunuh kelinci. Dia hanya butuh kekuatan. Dengan mendorong ke belakang, mustahil bagi si bocah untuk berkelahi — dan dia ditakdirkan untuk hancur berantakan.

Tapi ini semua salah.

“Hgh ?!” Grease merengek saat darah keluar dari dadanya.

Dia memperhatikan adanya laserasi — yang menembus permukaannya kulit. Grease berhenti di tempatnya selama sepersekian detik, tapi dia pulih cukup cepat untuk menjatuhkan musuhnya kembali di saat berikutnya.

“Tidak ada harapan! kamu tidak bisa mendapatkan aku !! ” dia menjerit, bahkan saat dagingnya diiris sampai ke tulangnya.

Tapi lukanya mulai menggelembung dan sembuh di ketukan berikutnya.

“Ini adalah kekuatan sejati! Ini adalah kekuatan sejati !! ” Minyak mulai melesat, menebas senjatanya di udara, bahkan saat darah menyembur dari tubuhnya.

Dia muncul sebagai kilatan cahaya merah.

Kayu hitam dan merah tua — dua warna itu berbenturan, menyebabkan yang hitam tersampir dan yang merah memuntahkan darah segar.

Pertarungan mereka terlalu cepat untuk dilihat oleh mata manusia, dan bayangan merah tua dan gerakan mundur dari kayu hitam adalah satu-satunya indikator dari sesuatu yang luar biasa dalam pembuatan.

Pertempuran mereka tidak berlangsung lama. Ada ketidakseimbangan kekuatan yang jelas, dan mudah ditebak bahwa sosok berbaju hitamlah yang akan dihancurkan. Itu adalah pertarungan yang seharusnya tidak kalah dari orang berbaju merah — mengayunkan pedangnya berulang kali dan menghancurkan yang lain hingga menyerah dengan kekuatan dahsyatnya.

Tapi kenapa?

Mengapa dia terlihat tidak terpengaruh…?

“Kenapa… kenapa aku tidak bisa memukulmu…?”

Anak laki-laki berbaju hitam tidak berubah sejak awal pertarungan. Dia hampir tidak melepaskan sihir apa pun atau bergerak atas kemauannya sendiri, alih-alih memilih untuk mengikuti arus dan membiarkan Grease melemparkannya ke mana-mana. Seolah-olah dia adalah daun yang jatuh tersapu arus deras.

Kecuali dia tidak sepenuhnya pasif. Dia menggunakan momentum pukulan ini untuk mendaratkan serangan langsung — tanpa terlihat mencolok atau mengeluarkan energi yang tidak perlu.

Itu wajar. Seolah-olah itu seharusnya terjadi.

“Mengerikan,” kata anak laki-laki berbaju hitam, menatap ke bawah Grease dan terlihat seolah-olah dia bisa membaca pikirannya.

“Kamu tidak tahu apa-apa… Tidak ada, kamu bajingan!” Minyak kulit kayu kembali,mengumpulkan setiap sihir ke dalam tubuh dan pedangnya sebelum melepaskan tembakannya.

Dia siap untuk melenyapkan bocah ini, bahkan jika itu mengorbankan nyawanya, bersiap menghadapi serangan terbesar dalam hidupnya.

Tidak ada lagi game.

Minyak diiris menjadi dua — dengan ayunan pedang yang tidak dibatasi. Itu dilemparkan padanya dengan kemudahan berjalan-jalan di taman. Sebuah pukulan tunggal membagi semuanya — pedangnya, kekuatan sihirnya yang ditingkatkan, fisiknya yang berotot.

Viscount mengira alasan di balik permainan pedang tingkat lanjut bocah itu adalah murni keterampilan — bukan sihir, kekuatan, atau kecepatan. Tapi dia salah.

“Apa ini…?”

Itu satu pukulan yang menghancurkan segalanya.

Grease melihat pedang itu memotong pedangnya, sihirnya, dagingnya, dan tulangnya saat dia berdiri di ambang kematian. Itu adalah serangan yang diperkuat dengan sihir tak tertembus, kekuatan raksasa, kecepatan sonik, dan yang terpenting… bakat alami.

Itu sempurna.

Anak laki-laki berbaju hitam memiliki segalanya yang dia miliki. Tapi dia memilih untuk tidak menggunakan semuanya sampai sekarang.

Tidak ada yang bisa menahan satu pukulan yang mengandung setiap ons kekuatannya.

“Kurasa … ini dia …,” gumam Grease saat darah mengalir keluar dari dirinya, dan tubuh bagian atasnya jatuh dan menyentuh tanah. Ada ketukan sebelum separuh lainnya jatuh ke lantai.

Gemuk mencoba meregenerasi dua bagian, tetapi tidak ada yang bisa diselamatkan. Dagingnya busuk dan busuk, mengeluarkan cairan hitam yang membasahi area di sekitarnya.

Ebony melihat ke bawah. Grease mendongak.

Setelah berselisih pedang dengan anak laki-laki berkulit hitam, Viscount memahami bahwa temperamen seseorang dapat dilihat melalui permainan pedang seseorang. Nyalawan tampil sebagai orang yang serius, tidak naif — yang dilatih dengan darah, keringat, dan air mata untuk memerintah sebagai pemenang dalam pertempuran.

 

aku pikir dia hanya anak nakal yang tidak tahu apa-apa, tapi aku salah.

Musuhnya telah mengetahui segalanya dan masih memilih untuk bertarung.

Tak berdaya , dia memikirkan dirinya sendiri. Dia tidak berdaya sepanjang hidupnya. Dia mencoba untuk berhasil tetapi kembali dengan tangan kosong, sementara anak ini berpakaian hitam…

“Mi… llia…” Grease mengerang, meraih belati bertahtakan permata biru dan menutup matanya.

Saat kesadaran menjauh darinya, dia melihat wajah tersenyum dari putri kesayangannya yang sudah lama meninggal.

Bagaimanapun, begitulah cara kami mengakhiri pembantaian beberapa bandit — maksudku, misi penyelamatan kecil kami.

aku menemukan saudara perempuan aku benar-benar tidak sadarkan diri, jadi aku melepaskan rantainya dan meninggalkannya di sana, yang membuatnya menjadi sangat rewel ketika dia kembali ke rumah keesokan harinya. Tapi dia benar-benar kue yang keras — cukup kuat sehingga luka di tangannya hampir sembuh dalam semalam.

Setelah seminggu yang sibuk atau lebih perawatan rumah sakit dan penyelidikan tindak lanjut, saudara perempuan aku akhirnya pergi ke ibukota — meskipun dia mengganggu aku lebih dari biasanya selama waktu itu karena alasan yang menjengkelkan.

Gadis-gadis di Shadow Garden sibuk, melakukan penelitian mereka sendiri, mengurus bandit yang tersisa, dan hal lainnya. Oh, benar, kami tidak menyebut mereka bandit. Masa bodo. Kultus. Maksudku, pada akhirnya mereka semua adalah pencuri.

Tapi kakek dengan mata merah itu luar biasa. Maksud aku, dia mengilhami aku untuk datang dengan “lalu kita menyelam lebih dalam,” yang terdengar seperti sesuatu yang akan dikatakan oleh seorang perantara bayangan. Aku berhutang padanya, terima kasih. aku akan senang jika dia memainkan peran pendukung untuk bagian aku sebagai pemimpin dalam bayangan.

Ini adalah pertunjukan yang harus dilihat. Kemampuan aku untuk berimprovisasi dan memerankan seorang dalang ulung sangat luar biasa. Sayang sekali tidak ada penonton langsung. Tapi aku hanya perlu menunggu dua tahun lagi — saat itulah aku pergi ke ibu kota. kamu tahu yang satu itu. Ini adalah kota metropolis terkenal di dunia dan satu-satunya kota di negara ini yang menampung satu juta orang.

aku yakin protagonis adalah selusin sepeser pun, dan mungkin ada Bos Akhir juga.

Pasti akan ada persekongkolan, pemberontakan, dan insiden — tidak ada yang akan terjadi di masa bodoh. Dan saat itulah dalang meledak ke tempat kejadian… Huh. Sekarang setelah kupikir-pikir, kurasa aku hanya seekor katak yang merasa sombong karena mengalahkan beberapa bandit. Pada saat ini, prolog aku bahkan belum ditulis.

Dan kemudian suatu hari, Alpha dan gadis-gadis lain berkumpul di hadapanku, sama seperti aku ingin menjadi lebih kuat untuk sekolah, yaitu dua tahun ke depan. Mereka ingin berbagi laporan mereka tentang Kultus dan temuan laboratorium tentang kutukan dan semua musik jazz itu.

Ini tidak biasa untuk memiliki ketujuh dari mereka dalam satu ruangan sekaligus, terutama karena tampaknya mereka sudah sibuk akhir-akhir ini.

Ya ampun, santai saja dalam penelitian dan investigasi. Maksud aku, itu semua tidak ada gunanya , aku pikir ketika aku mendengarkan laporan mereka.

Berikut ringkasan sederhana dari temuan mereka.

Klaim pertama mereka adalah bahwa para pahlawan yang membunuh Diablos sang iblis semuanya adalah wanita, itulah sebabnya merekalah yang menderita secara eksklusif dari kutukan tersebut.

Betapa kreatifnya. Tapi aku benci mengatakan kepada kamu bahwa semua pahlawan adalah laki-laki dalam teori yang paling umum. Oh, tunggu, aku yakin mereka memikirkannya karena Shadow Garden terdiri dari tujuh wanita selain aku.

Laporan mereka berikutnya adalah tentang bagaimana kutukan paling umum terjadi di antara elf, diikuti oleh binatang hibrida dan kemudian manusia. Menurut penelitian mereka, hal itu berkaitan dengan masa hidup spesies masing-masing. Dengan manusia yang berumur pendek dengan jejak garis keturunan heroik yang lemah, mereka paling tidak rentan terhadap kutukan. Di sisi lain, elf memiliki umur yang panjang harapan dengan konsentrasi darah yang kuat, yang membuat mereka paling rentan menjadi korban kutukan. The therianthropes, atau hewan hibrida, berada di tengah.

Sekarang aku memikirkannya, aku satu-satunya manusia di Shadow Garden, dan aku tidak pernah dirasuki. Selain aku, kami memiliki dua therianthrop dan lima elf — dan ketujuh telah dirasuki. kamu tahu, mereka melakukan pekerjaan luar biasa dengan backstory ini.

Dan kemudian mereka melanjutkan untuk melaporkan banyak hal lain, yang pura-pura aku serap.

Mereka beralih ke laporan mereka tentang Cult, yang dianggap sebagai organisasi besar yang beroperasi dalam skala global. Menarik.

Dalam hal menjadi kerasukan atau dikutuk atau apa pun, mereka memberi tahu aku bahwa Sekte menyebut mereka “kompatibel”, dan anggota mereka seharusnya bekerja ekstra untuk menemukan, memperoleh, dan menghapus mereka dari keberadaan atau omong kosong.

Bagaimanapun, mereka menyarankan agar Shadow Garden tersebar di seluruh dunia untuk mencegah penyebaran ini. Rencana mereka akan meninggalkan aku dengan satu bawahan yang bergilir, sisanya tersebar ke setiap sudut dunia untuk melindungi yang dirasuki, menyelidiki Sekte, dan menyabot aktivitas mereka.

Ketika mereka menyarankan rencana baru ini, aku tiba-tiba tersadar: Mereka pasti menyadari bahwa Sekte itu tidak ada.

Mereka sudah selesai dengan sandiwara bodoh ini dan menuntut kebebasan mereka. Apa lagi yang bisa berarti tersebar di seluruh dunia? aku menduga mereka merasa berhutang budi kepada aku karena menyembuhkan mereka, itulah sebabnya mereka akan terus bersama aku secara bergilir. aku hanya harus menghadapinya. Aku tahu itulah yang mereka coba katakan padaku.

aku kecewa. Di kehidupan masa laluku, anak-anak mengidolakan para pahlawan seperti aku mengagumi para dalang — sampai kami dewasa, dan mereka bahkan tidak menyadari bahwa mereka telah melupakan semua tentang pahlawan mereka yang berharga. aku ditinggalkan sendiri. Kurasa gadis-gadis itu juga sudah dewasa.

aku merasa tidak enak tetapi setuju untuk mengirim mereka dalam perjalanan. aku tidak pernah berencana memiliki tujuh anggota untuk memulai. Jika mereka meninggalkan sayasatu bawahan, itu sudah cukup bagiku. aku melihat mereka pergi, dan dengan enggan kami bertukar salam.

Aku bersumpah pada diriku sendiri: Aku tidak akan pernah berhenti mencoba menjadi dalang, bahkan jika itu berarti aku harus menghadapi dunia ini sendirian.

Dia tidak lagi takut membunuh orang lain.

Beta mencambuk katana bertinta miliknya, memercikkan darah beku dari pedangnya dan ke tanah pucat dalam garis yang bersih. Dia berdiri berjubah dalam kegelapan malam dan dikelilingi oleh sekelompok tentara yang berbaring telungkup.

“Akhiri dia,” perintah Beta.

Gadis-gadis berbaju hitam menancapkan pedang mereka ke penjaga. Salah satu tangan mereka khususnya bergetar hebat, tetapi itu tidak menghentikan gadis itu untuk menancapkan pedangnya ke titik tekannya.

“Guh… Gaaaah!” teriak prajurit itu dengan nafas terakhirnya, menyebabkan pedangnya membeku di tempatnya.

Jenis tangisan itulah yang akan menghantuinya dalam tidurnya sampai dia terbiasa membunuh.

Beta membungkus tangan gadis itu di helm dengan tangannya sendiri sebelum memberikan pisau itu putaran tajam. Bersama-sama, mereka merasakan nyawa prajurit itu meninggalkan tubuhnya.

“Ah, ahhh…!” suara terengah-engah.

Kali ini, tangisannya adalah tangis gadis itu.

Beta melingkarkan lengannya di bahu bawahannya yang gemetar dan mengeluarkan instruksi selanjutnya. “Amankan targetnya.”

Rombongan berjalan ke gerbong, naik ke dek pemuatan. Mengikuti suara melengking rantai yang putus, gadis-gadis itu muncul dari gerobak dengan gundukan daging yang membusuk.

Dia masih bernapas.

“Kembali ke Lady Alpha — cepat.”

Mereka mengangkut gundukan itu, membawanya dengan lembut, dan mulai menambah kecepatan, diikuti oleh anggota ordo mereka yang sebelumnya bersarang di dada Beta.

Beta menyipit sedikit, melihat mereka pergi.

Dia membesarkan mereka dengan baik.

Gadis-gadis ini dulu tidak tahu apa-apa tentang pertempuran. Mereka tidak pernah memegang pedang, dan sudah jelas bahwa mereka tidak pernah membunuh siapa pun sebelum bertemu dengannya.

Beta teringat akan masa lalunya sendiri, dan kenangan lama mulai muncul kembali.

Dia masih ingat bagaimana rasanya ketika dia membunuh untuk pertama kalinya — pedangnya menusuk jantung mereka, tangan mereka meraih miliknya. Beta tidak bisa mempercayai kekuatan cengkeraman mereka bahkan saat mereka menderita luka yang fatal.

“Ada waktu singkat di mana orang bisa bergerak setelah mereka ditusuk melalui jantung. Jangan lengah. Hei, Beta, apa kamu mendengarkan? ”

Beta mendengarkan suara tenang Alpha tetapi tidak bisa mengerti apa yang dia maksudkan untuk hidupnya.

Dia lumpuh karena ketakutan — tidak mampu bergerak atau berpikir.

“Kamu tidak mungkin.”

Kepala musuhnya melayang di udara.

Alpha telah memenggalnya.

Mayat itu jatuh ke lantai, menyemburkan darah yang memercik Beta, dan tetesan air mata besar jatuh dari matanya.

Temukan alasan untuk bertarung.

Kata-kata itu terdengar sangat dingin.

Beta adalah seorang anak yang kesulitan melakukan sesuatu sendiri.

Setelah bergabung dengan Shadow Garden, dia selalu mengikuti Alpha. Lagipula, mereka adalah kenalan lama, dan dia tahu dia akan mengambil jalan yang benar jika dia berada di sisi Alpha.

Tetapi Beta tidak dapat menemukan alasan untuk bertarung dengan mengikuti jejak Alpha — atau memahami pentingnya menemukan motivasi tersebut. Akibatnya, dia tidak bisa terbiasa dengan gagasan pembunuhan, muntah-muntah hebatsetelah membunuh seseorang dalam misi dan gemetar ketakutan setiap malam saat dia mencoba untuk tertidur. Bukan hal yang aneh baginya untuk bangun sambil berteriak di tengah malam.

Pada suatu malam, Shadow mendekati gadis yang tersiksa itu.

“Apakah kamu mencari kebijaksanaan…?”

“Y-ya?” Beta menjawab semua gelisah saat dia memiringkan kepalanya ke samping.

Di matanya, dia penuh teka-teki dan sangat kuat.

“Jika kamu mencari kebijaksanaan … aku akan memberikannya kepada kamu.”

Dia mungkin berarti pengetahuan untuk meredakan gejolak emosiku karena membunuh orang lain , pikirnya.

Dengan harapan besar, Beta mengangguk. “Aku — aku menginginkan kebijaksanaan.” Suaranya bergetar.

“Kalau begitu aku akan memberikannya padamu …”

Shadow mulai menceritakan sebuah cerita. “Dahulu kala, di tempat yang jauh, ada seorang lelaki tua dan seorang perempuan tua…”

Itu adalah dongeng biasa — tidak ada sedikit pun kebijaksanaan atau apa pun.

Apa apaan?

Dia tidak yakin bagaimana menanggapinya — bukan karena dia cukup berani untuk menentang orang yang dihormati oleh Alpha — dan menutup jebakannya untuk mendengarkan ceritanya. Itu lebih menarik dari yang dia bayangkan. Nyatanya, dia menyadari bahwa dia begitu asyik dengan dongeng itu sehingga dia lupa waktu.

Malam itu, Beta mengalami istirahat malam yang dalam dan damai.

Dan sejak saat itu, Shadow membacakan cerita di samping tempat tidur kepada Beta sebelum dia tidur.

Beta selalu menjadi kutu buku, tapi dia belum pernah mendengar dongengnya sebelumnya. Mereka mencengkeram dan asli di telinganya. Waktu berlalu saat dia mendengarkan mereka, dan dia akan tertidur lelap dalam waktu singkat — dan berhenti bangun di tengah malam. Favoritnya adalah “Cinderella” dan “Putri Salju”.

Ini mungkin sekitar waktu Beta mulai mengejar Shadow dengan matanya.

Dia memperhatikan bahwa dia menghabiskan lebih banyak waktu di sekitarnya. Awalnya, dia mengamatinya dengan tatapan malu-malu. Tapi setelah satu tahun berlalu, Beta melekat padanya di pinggul.

Bayangan sangat diperlukan untuk Shadow Garden — kekuatan, pengetahuan, dan kebijaksanaan mutlak. Ketidakpastiannya menghibur Beta. Tak lama kemudian, dia menemukan dia akan menjadi kebutuhan baginya juga.

Dia menyadari keraguannya telah menghilang di suatu tempat di sepanjang jalan.

Tanpa Shadow, Beta akan terbunuh karena dirasuki.

Dia tidak diakui oleh keluarganya, diusir dari negara asalnya, dan rangkaian tragedi ini membuat Beta lamban dalam memproses situasi barunya. Dia kehilangan terlalu banyak untuk menyadari keuntungannya.

Dengan hilangnya keraguan, Beta dapat menyadari sesuatu: Shadow telah memberinya kehidupan dan kekuatan baru.

Dia bisa merasakan kebenaran ini membengkak di dalam hatinya.

Beta telah menemukan alasan untuk bertarung.

Dia mulai membuat jurnal untuk menulis tentang dia setiap hari — baginya untuk tetap berhubungan dengan ingatan dan perasaannya, agar dia tidak pernah meragukan apapun lagi.

Beta telah menemukan alasan untuk hidup.

Pada awalnya, dia menuliskan kata-kata dan kata sifat, tetapi dia menyadari itu telah berubah menjadi kalimat, dan itu berkembang menjadi sebuah cerita di suatu tempat di sepanjang jalan.

Suara gerakan yang samar membawa Beta kembali ke dunia nyata. Dia menghunus pedangnya sebelum mendekati dek pemuatan dan rekan-rekannya di bawah gerobak.

Eek!

Dia bertatapan dengan seorang prajurit muda seusianya.

Dia panik dan menyeret dirinya keluar dari kungkungan, berusaha mati-matian untuk melarikan diri.

Dia tidak tahu apa-apa ketika dia memilih untuk menjaga kereta yang mengangkut yang kerasukan — dan dia tidak akan tahu apa-apa dalam kematian.

“H-hentikan…!”

Beta mengayunkan pedangnya ke bawah tanpa ragu-ragu, dan darah keluar dari lehernya saat dia berlari untuk hidupnya.

Dia terhuyung-huyung beberapa langkah lagi sebelum jatuh ke tanah. Mengusap percikan darah dari pipinya, Beta menatap langit malam, di mana abulan purnama mengintip dari antara awan. Di bawah sinar bulan, dia tersenyum polos — seolah-olah dia adalah bunga cantik yang penuh bahaya di malam hari.

Beta tidak ragu.

Jika itu akan membuatnya bahagia, dia bahkan akan berjalan di jalan kejahatan.

 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List