hit counter code To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 2 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku berusia lima belas tahun dan mulai menghadiri Akademi Midgar untuk Ksatria Hitam di ibu kota kerajaan. Akademi ini dikenal sebagai crème de la crème sekolah di benua kita dan tempat ksatria yang menjanjikan berkumpul tidak hanya dari bangsa ini tetapi di seluruh dunia. aku mempertahankan nilai aku di tingkat meh untuk berbaur dengan orang banyak dan pandangan aku pada protagonis impian aku.

Salah satunya adalah Putri Alexia Midgar, ikan terbesar dari semuanya.

Sejujurnya, bahkan simpanse pun akan tahu bahwa dia berada di level teratas.

aku pernah mendengar ada seorang jagoan super yang sangat terkenal bernama Putri Iris Midgar, tapi dia sudah lulus, membuat aku kecewa.

Bagaimanapun, aku akan memberi tahu kamu bahwa aku membuka acara khusus dengan Putri Alexia … eh, maksud aku, hukuman aku karena kalah dalam permainan. Ya, kamu pernah mendengarnya dengan benar. aku akan mengambil bagian dalam hukuman lama kamu karena mengaku kepada seorang gadis.

Yang membawa kita ke atap sekolah. aku menghadapi Putri Alexia dari kejauhan.

Rambut platinumnya dipotong lurus di bahunya, dan mata merahnya berbentuk almond dan, um, cantik? Dan dia terlihat menyendiri dengan wajahnya yang sempurna. Ini seperti Ya, ya, kami sudah mengerti. Dia cantik. Ya terserah.

Aku benci membocorkannya padamu, tapi aku bosan dengan wanita cantik, terima kasih kepada Alpha dan teman-temannya. aku lebih suka sentuhan keburukan. Itu membuat kamu unik, kamu tahu.

Bagaimanapun, aku bukan satu-satunya penantang sembrono yang mengejar Alexia. Sudah dua bulan sejak awal sekolah, dan lebih dari seratus bajingan telah mencoba memenangkan hatinya.

Dan semuanya disambut dengan satu kalimat pahit: “aku tidak tertarik”.

Maksud aku, aku mengerti. aku menduga dia punya pernikahan politik atau sesuatu yang mengantre untuknya ketika dia lulus. aku yakin dia mencoba mengatakan dia tidak punya waktu untuk terlibat dalam permainan anak-anak.

Bisa dikatakan, mahasiswa aristokrat yang mencintainya memiliki nasib yang sama — pernikahan politik dan semuanya. Tapi aku pikir itu sebabnya mereka ingin bersenang-senang saat masih sekolah.

Yah, itu tidak masalah. Pada akhirnya, itu hanyalah hiburan bagi mereka yang tidak tahu apa-apa tentang alam bayangan.

Dan itu tugas aku sebagai karakter latar untuk bergabung dalam sandiwara ini. Untuk ditolak secara brutal oleh gadis paling populer di sekolah? aku tidak bisa memikirkan peran yang lebih pas untuk tambahan. Jika aku bisa melewati peristiwa ini dan memainkan peran sebagai pecundang sejati, aku akan menjadi cita-cita aku dan mengambil langkah lain untuk menjadi dalang tersembunyi.

aku begadang semalaman untuk mempersiapkan momen ini. Apa yang harus aku katakan? Bagaimana aku harus mengaku padanya…? Ini akan menjadi pengakuan terbesar oleh karakter kecil sepanjang masa.

Memilih kata yang tepat sudah pasti. Tapi aku melangkah lebih jauh dengan bereksperimen dengan artikulasi, nada, dan vibrato. aku akhirnya menguasai pengakuan tertinggi.

Pada hari ini, pada saat ini, aku berdiri di medan perang seumur hidup.

Siap, bertarung.

Ini adalah pertarungan penting untuk karakter latar.

Tentu, shadowbroker memiliki cara bertarung mereka sendiri, tetapi bertarung sebagai karakter sampingan menciptakan jenisnya sendiri.

Yang berarti aku akan melakukan semua hal sebagai satu kesatuan.

aku aman dalam keputusan aku ketika aku berbalik ke arahnya.

Putri Alexia … Dia berdiri di sana dengan penampilan yang agung dan perkasa, tapi aku bisa menghunus pedangku dan melepaskan lehernya dari tubuhnya dalam sekejap. kamu adalah manusia seperti kita semua.

Perhatikan baik-baik.

aku persembahkan untuk kamu, pengakuan terbesar di dunia!

“Pwinshesh AAA… Alexia.”

Apakah kamu mendengar bagaimana aku gagap di AAA ? Dan staccato itu? aku memasukkan sedikit vibrato, mengubah nada di tengah jalan, dan menambahkan cadel ke Pwinshesh untuk memberikan performa yang meyakinkan.

“Aku — Aku mencintaimu…!” Aku menurunkan mataku untuk menghindari tatapannya, memastikan lututku saling bertabrakan. “Ma-maukah kau menjadi akhir gadisku …?”

aku memilih untuk menerima pengakuan biasa kamu — klise, jika tidak membosankan. Tapi aku membiarkan nada dan nada aku menjadi liar. Dan kemiringan ke atas itu di bagian akhir? Ini menunjukkan kurangnya rasa percaya diri aku.

Itu sempurna…!

Ini adalah penampilan impian aku. aku puas! aku sangat puas!

“Tentu.”

“Hah?” aku senang dengan diri aku sendiri dan baru akan pergi ketika aku mengalami halusinasi pendengaran. “Apa yang baru saja kamu katakan?”

Aku berkata … tentu.

“Um, oke.”

Ada yang tidak beres.

“A-ayo kembali ke kampus bersama.”

Dari sana, aku mengantar Putri Alexia ke kamar asramanya. Setelah “Sampai jumpa besok” dengan senyuman di wajah aku, aku menuju ke kamar aku sendiri, mengubur wajah aku di bantal, dan berteriak sekuat tenaga.

“Kapan aku menjadi protagonis dari roooooooooooomcom !!”

“Aneh, kan ?!”

“Aneh.”

Benar-benar gila.

Ini hari berikutnya. aku sedang makan siang di kafetaria dan baru memberi tahu kedua teman aku tentang kemarin. Kita semua setuju: Pasti ada sesuatu yang aneh sedang terjadi.

“Jangan tersinggung, tapi Putri Alexia berada di luar jangkauanmu. Jika dia bilang ya padaku? aku masih berpikir itu mencurigakan. Baik?”

Itu Skel, putra kedua dari Baron Etal. Dia ramping dan tinggi, dan meskipun tampaknya dia peduli dengan penampilan luarnya, dia tidak memiliki gaya. Jika kamu melihatnya dari jauh, dia bisa menipu kamu agar mengira dia seksi. Erm, mungkin tidak. aku ambil kembali.

Bagaimanapun, Putri Alexia juga berada di luar liga Skel Etal. aku tahu ini fakta, karena aku menganggap dia teman “karakter kecil” aku.

“Jika Cid cukup baik untuknya, aku yakin aku juga akan cukup baik. Gah, seharusnya aku mengaku padanya lebih awal. ”

Itu Po, anak kedua dari Baron Tato. Dia pendek dan agak gempal. Tahukah kamu bagaimana ada satu pria mirip kentang di setiap tim bisbol? Itu pada dasarnya dia.

Tidak masalah jika kamu melihatnya dari jauh, dari dekat, atau dari berbagai sudut. Dengan penampilannya, dia tidak pernah bisa menipu siapa pun untuk berpikir dia keren. Tak perlu dikatakan bahwa dia sama sekali tidak memiliki peluang dengan Putri Alexia. Bagaimanapun, dia adalah karakter latar belakang kamu yang dingin dan keras.

Oh, dan omong-omong, nama aku Cid. Saat aku memainkan peran Cid Kagenou, aku juga memainkan peran Joe pada umumnya.

“Sejujurnya, ini mengerikan. Aku merasa dia punya motif tersembunyi, yang membuatku takut. Plus, pada dasarnya kita hidup di dua dunia yang sangat berbeda. ”

“Ya, aku mendengarmu. Dan tidak seperti aku, kamu tidak diberkati dalam penampilan. Aku akan memberikannya seminggu sebelum dia berhenti. ”

“Tiga hari. Lihat saja di sekitarmu. ”

aku mengamati kafetaria dan melihat semua orang berbisik dan mengamati aku.

“Di sana! Itu… ”

“Kamu bercanda! Dia super rata-rata… ”

“Ini pasti semacam campur aduk…”

“Oh, menurutku dia cukup manis…”

“Tidak mungkin!”

Dan lain-lain.

“Kudengar dia memerasnya … menurut Skel Etal.”

“Aku akan membunuh bajingan itu …”

“Dan membuatnya terlihat seperti kecelakaan selama latihan…”

“Jika aku tidak melakukannya sekarang, aku akan mempermalukan umat manusia…”

Dan sejenisnya.

Aku punya telinga yang bagus, dan aku sudah menangkap hampir semua obrolan mereka. Aku meluangkan waktu sejenak untuk menatap Skel.

“Hmm? Ada apa?”

“Tidak ada.”

aku kira persahabatan antara karakter kecil bisa berubah-ubah dan cepat berlalu.

“Tapi serius, apa yang harus aku lakukan? Akan aneh jika aku menyebutkan putus ketika aku baru saja menyatakan cintaku padanya. ”

Dan mencampakkan seorang putri akan merusak karakter — meskipun aku rasa orang-orang dalam peran ini tidak akan mengencani mereka sejak awal.

“Ayolah, coba dulu. Jika kamu beruntung, kamu bisa membuat kenangan indah, ”Skel mendorong dengan senyum licik.

“Dia benar. Katakanlah ini semua adalah kesalahpahaman. kamu masih bisa berkencan dengan seorang putri . Jangan buang waktu kamu berurusan dengan penindas, ”tambah Po.

“Tidak seperti itu.”

Bahkan saat kita membuang waktu sekarang, rumor tentang aku akan terus beredar di sekitar sekolah — artinya aku semakin terdesak dari keberadaan aku sebagai orang biasa.

“Tapi sekarang kalian berdua benar-benar pacaran,” renung Po, “kamu harus tetap diam tentang kalah dalam game itu.”

“Ya. Aku bisa melihat segalanya menjadi berantakan jika tersiar kabar. Tolong jangan katakan apapun. Aku melihatmu, Skel. ”

“aku? Aku tidak akan pernah mengatakan apapun! ”

“Aku serius.”

Aku menghela napas saat mengambil makan siang harian untuk bangsawan bangkrut — yang harganya persis 980 zeni . Aku mulai kesal dengan suasana tempat ini. Aku hanya akan makan secepat mungkin dan keluar dari sini.

Erm, yah, itu rencananya.

Tapi sekelompok pelayan mengatur makan siang orang kaya raya super duper — yang harganya sepuluh ribu zeni — di kursi di depanku dengan efisiensi yang nyata.

“Apakah kursi ini tersedia?”

Masukkan Alexia. Ugh, aku tahu dia ada di sini. Itulah mengapa aku mencoba mengurangi makan siang aku.

“Pp-pwease lakukan!”

“K-kamu bisa duduk di sini! Itu kesenangan kami! ”

Skel dan Po menanggapi, pada dasarnya layu. Ini adalah orang-orang yang sama yang membicarakan tentang bagaimana mereka bisa berkencan dengannya jika mereka mau. Ya, seperti yang diharapkan dari teman-teman aku.

“Ya, tentu. Silakan, ”kataku pada Putri Alexia, yang menunggu jawabanku.

“aku tidak keberatan jika aku melakukannya,” jawabnya sambil duduk.

Kita mengalami cuaca bagus. Sepertinya cara yang jelas untuk mengisi keheningan.

“Memang.”

Percakapan tidak berbahaya kami berlanjut, dan dengan gerakan tangannya yang elegan, dia mulai menyantap makan siangnya yang mewah.

“Ada begitu banyak makanan di kursus makan siang super-duper yang sangat kotor.”

“Ya. aku tidak pernah bisa menyelesaikannya. ”

“Sayang sekali.”

“aku akan baik-baik saja membeli makan siang yang lebih murah, tetapi jika aku tidak mendapatkan yang mahal, yang lain mungkin merasa terlalu malu untuk memintanya.”

“Uh-huh, begitu. Bolehkah aku makan sisa makananmu? ”

“Ya tapi…”

“Oh, jangan khawatir tentang sopan santun di sekitarku. Maksudku, ini adalah bagian untuk bangsawan berpangkat rendah. ”

Alexia terlihat bingung saat aku menggesek daging dari hidangan utamanya dan menjejalkannya ke dalam mulutku sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun.

 

Oh, bagus.

“Um…”

“Berikan ikannya.”

“Tunggu…!”

Whoo-hoo, ini hari keberuntunganku. Berkat sang putri, aku bisa mengisi perut aku, yang sangat membahagiakan. kamu mungkin memperhatikan bahwa sikap aku terhadapnya telah berubah sejak kemarin dan bahwa aku bersikap sangat santai di sekitarnya.

Dan jika kamu ingin tahu mengapa…

Itu karena aku sedang dalam Operasi: Dibuang secepatnya!

“ Sigh… Tentu, terserah.”

“Terimakasih untuk makanannya. Sampai jumpa lagi.”

“Berhenti!”

Sial. Rencana aku untuk makan dan lari gagal, dan aku dengan enggan menyelinap kembali ke tempat duduk aku.

“aku berasumsi bahwa kamu mengambil Royal Bushin untuk mata kuliah pilihan praktis kamu di sore hari.”

Yurp.

Akademi tersebut mewajibkan mahasiswanya untuk mengambil mata kuliah umum di pagi hari dan mata kuliah pilihan praktis di sore hari. Yang pertama berlangsung di ruang kelas yang ditetapkan, tetapi yang terakhir adalah campuran siswa dari semua kelas dan kelas. Kami pada dasarnya diizinkan untuk memilih salah satu dari banyak pilihan seni senjata yang kami rasa paling cocok untuk kami.

“aku di kelas itu juga. aku pikir akan menyenangkan untuk membawanya bersama. ”

“Ya, tidak. Maksud aku, kamu berada di bagian satu. aku di bagian sembilan. ”

Seni Bushin sangat populer sehingga memiliki sembilan bagian berbeda, dengan masing-masing lima puluh siswa, dibagi berdasarkan tingkat keahlian. Untuk saat ini, kinerja aku cukup buruk untuk berada di bagian sembilan, jadi aku dapat membahas semuanya. aku berencana untuk akhirnya puas dengan bagian lima.

“Tidak apa-apa. Dengan rekomendasi aku, aku membawa kamu ke bagian satu. ”

“Ini sama sekali tidak baik. aku tahu itu fakta. ”

“Apakah kamu lebih suka aku mendaftar di bagian sembilan?”

“Tidak, hentikan. Itu akan membuatku terlihat buruk. ”

“Itu salah satunya. Memilih.”

“Tidak.”

Ini adalah perintah kerajaan.

“Aku pergi ke bagian satu.”

Dengan itu, makan siang sudah selesai. Skel dan Po benar-benar diam dari awal hingga akhir, pada dasarnya melebur ke latar belakang.

“Tempat ini sangat besar…,” aku kagum saat aku melangkah ke ruang kelas untuk bagian satu. aku tidak bisa menahan diri.

Sederhananya, ini terlihat seperti gimnasium yang sangat besar. Selain ruang loker standar, juga dilengkapi dengan shower room, café, dan maid yang membuka pintu masuk, yang secara teknis menjadikannya pintu otomatis yang dioperasikan secara manual.

Adapun bagian sembilan, kita bertemu di luar ruangan — hujan atau cerah, hujan es atau salju. Bahkan tidak ada pintu untuk dibuka oleh seorang maid, apalagi seorang maid.

Untuk menghindari diganggu oleh siswa lain, aku buru-buru mengganti seragam aku dan menunggu Alexia di sudut sebentar.

“Ayo santai,” sarannya begitu dia memasuki ruangan dengan seragam Bushin-nya.

Pikirkan cheongsam polos, salah satu gaun ketat yang mungkin kamu lihat di film sekitar tahun 1920-an, dengan belahan kaki yang tinggi. Itu seragam untuk perempuan. Miliknya berwarna hitam, yang menandakan dia salah satu petarung terkuat. Di Bushin, setiap warna mewakili tingkat kekuatan yang berbeda: Hitam di atas, dan putih di bawah.

aku berpakaian putih, jelas. Dan karena akulah satu-satunya yang berkulit putih di seluruh ruangan ini, aku menonjol seperti ibu jari yang sakit.

aku mengabaikan tatapan siswa lain — 70 persen bermusuhan, 30 persen ingin tahu — dan melakukan pemanasan dengan peregangan ringan.

“Menarik,” kata Alexia, mencerminkan gerakan aku.

Di dunia ini, sudah menjadi rahasia umum bahwa mengendurkan otot sebelum berolahraga bermanfaat. Tapi tanpa panduan cara melakukan peregangan,setiap orang melakukannya dengan caranya sendiri. Maksud aku, jika kamu sangat menyukai olahraga, kamu akan melukai diri sendiri jika kamu tidak melakukan peregangan dengan benar. aku pernah mendengar orang lain menggunakan sihir untuk memaksa otot mereka mengendur, tetapi ini masih memengaruhi kinerja mereka.

Alexia sangat ahli dalam hal itu, dan itu bagus. Maksud aku, aku adalah seorang purist dengan pemeliharaan tinggi dalam hal pertempuran. Seperti, aku tidak akan kalah dari rata-rata orang sombong yang sombong.

Kami sedang bersiap-siap saat kelas dimulai.

“Mulai hari ini, kami memiliki teman baru yang bergabung dengan kami,” instruktur kami memulai, memperkenalkan aku.

“aku Cid Kagenou. Senang bertemu dengan mu.”

Tidak ada sedikit pun keramahan di mata teman sekelasku.

Ah, bagian satu. Sekilas pandang, dan aku sudah bisa melihat beberapa VIP. Pria seksi di sana adalah putra kedua dari seorang adipati, dan kecantikan itu adalah putri dari pemimpin Dark Knight saat ini. Lalu ada guru kami, yang merupakan instruktur anggar untuk negara ini. Dan di atas semua itu, dia adalah seorang pemuda pirang yang baru berusia dua puluh delapan tahun.

“Mari kita sambut dia di kelas kita.”

Dengan itu, kami mulai berlatih, menekan sihir kami melalui meditasi terlebih dahulu sebelum melatih ayunan kami dan membahas dasar-dasar permainan pedang.

Bagus bagus. aku semua meninjau dasar-dasarnya. Mereka penting untuk diketahui. Di bagian sembilan, kami akan melambaikan pedang kami selama beberapa detik dan bermain-main sepanjang waktu. Sangat menyenangkan melihat petarung terkuat menghargai fundamental mereka. Ditambah lagi, semua siswa terampil. aku dapat mengatakan ini adalah lingkungan yang rapi — dan aku tidak berusaha untuk menyedot atau apapun.

Dan yang terpenting, teknik yang diajarkan di kelas ini sangat logis. Rasanya luar biasa bisa mengikuti pelatihan yang tidak membuat aku bosan.

“Apakah kamu menyukai metode Royal Bushin?” Instruktur pirang kami yang keren mendekati aku.

aku pikir namanya adalah Zenon Griffey.

“Apakah terlihat seperti itu?”

“Ya, kamu terlihat seperti menikmati dirimu sendiri.”

“aku rasa aku.”

Tuan Zenon menyeringai dengan cara yang santai. “Seperti yang kamu ketahui, metode Royal Bushin adalah gaya bertarung yang relatif baru, sebuah penyimpangan dari Bushin tradisional. Ada beberapa perlawanan pada awalnya antara pendukung tradisional dan para perintis. Tapi berkat Putri Iris, sekarang ia diakui sebagai pewaris artistik dari pasangan tradisionalnya. ”

“Dan kudengar kamu salah satu pendekar pedang yang menyebarkan seni ke seluruh negeri, Tuan Zenon.”

“Ya, tapi kontribusiku tidak seberapa dibandingkan dengan Putri Iris. Bagaimanapun, metode Royal Bushin secara praktis membesarkan aku, itulah sebabnya aku senang melihat orang lain juga menikmatinya. Oh maafkan aku. aku tidak bermaksud untuk mengganggu kamu. ”

Dengan itu, Pak Zenon pergi untuk memeriksa siswa lain. aku sangat mengerti perasaannya. Maksudku, aku jadi pusing ketika Alpha dan gadis-gadis lain melihatku memamerkan permainan pedangku. aku telah mengembangkan teknik ini sendiri, yang membuat aku semakin bersemangat ketika orang lain juga melakukannya.

“Apa yang kalian bicarakan?” Alexia bertanya.

Metode Royal Bushin.

“Hmm. Selanjutnya kita akan berdebat. Ayo berpasangan. ”

Perdebatan pada dasarnya adalah bentuk pelatihan ringan di mana kita meninjau teknik, pembalikan, dan proses pertempuran tanpa benar-benar mengenai lawan kita.

“Bukankah kamu terlalu kuat untukku?”

“Itu akan baik-baik saja.”

Kami mengambil pedang kayu kami dan mulai bertukar pukulan.

Aku berayun, dan dia menghalangi.

Dia menyerang, dan aku menjaga.

Kami tidak saling memukul, bergerak dengan lambat, dan menghemat energi magis. Di sekitar kita, pasangan lainnya terkunci head-to-head dalam pertarungan habis-habisan, saling meledakkan dengan mantra. Tapi yang mengejutkan aku, Alexia menyamai kecepatan aku.

Tidak. Bukan itu … Ini normal baginya. Bagaimanapun, tujuan dari kegiatan ini adalah untuk meninjau strategi kita, artinya kecepatan dan kekuatan tidak ada gunanya. Alexia fokus pada tujuan ini — dan itu saja. Aku tahu dari cara dia memegang pedangnya.

Seluruh negeri ini menyanyikan pujian dari Putri Iris, kakak perempuan Alexia — cerdas dan jahat, petarung terkuat di kerajaan. Di sisi lain, mereka tidak banyak bicara tentang Alexia. Dia memiliki teknik sihir dan terus terang, tapi dia lebih rendah dari saudara perempuannya. Itulah yang umumnya orang katakan saat membicarakan Alexia.

Tapi saat aku berdebat dengannya, aku pikir dia baik. Dia mengikuti dasar-dasar dan memahami dasar-dasar pertempuran, meski rasanya tidak terinspirasi.

Ya, itu run-of-the-mill. Tapi itulah buah dari jerih payahnya: Permainan pedangnya dipoles, disempurnakan, dan tanpa semua kelebihan. Itulah bukti bahwa dia menguasai dasar-dasar langkah demi langkah.

Delta, kau bisa belajar satu atau dua hal darinya , kurasa, terlibat dalam percakapan palsu dengan makhluk hibrida tertentu — makhluk yang ilmu pedangnya sulit kumaafkan.

“Permainan pedang kamu tidak buruk,” kata Alexia.

“Terima kasih.”

“Tapi aku tidak menyukainya.”

Dia suka mengangkat aku untuk menjatuhkan aku.

“Ini seperti aku menyaksikan diri aku sendiri bertarung. Mari berhenti di sini untuk hari ini. ”

Dia mulai berkemas, berhenti di situ. Kelas sudah selesai.

Tidak pernah dalam mimpi terliar aku berharap bisa melalui pilihan ini tanpa hambatan. Jika aku bisa mengumpulkan barang-barang aku, berganti pakaian, dan memesannya ke kamar asrama, aku mungkin bisa…

“Tahan.”

Gelembungku meledak.

Alexia menarik tengkukku.

“Ini adalah jawaban kamu, aku menduga,” kata Mr. Zenon, yang berdiri di depan aku karena suatu alasan.

“Aku telah memutuskan untuk pergi dengannya.”

“Kamu tidak bisa terus berlari selamanya,” dia memperingatkan, menyipitkan matanya.

“aku hanya anak-anak. Situasi ini terlalu dewasa untuk aku, ”balas Alexia, diikuti dengan semburan tawa yang sombong.

Ini cukup bagi aku untuk mencari tahu bagaimana aku bisa masuk ke bagian ini dan mengapa dia memilih untuk pergi dengan aku. Menonton cutscene mereka diputar dan melebur ke latar belakang, aku berdoa kedua protagonis ini tidak akan menyeret aku ke dalam drama mereka.

“aku tahu bahwa Tuan Zenon adalah tunangan kamu dan bahwa kamu mendorong tanggung jawab aku.” aku menghadapi Alexia sepulang sekolah di belakang gedung akademik.

“Dia bukan tunanganku, hanya salah satu pelamar,” koreksi Alexia, tampak tenang dan tenang.

“Itu adalah hal yang sama.”

“Ini bukan. Dia terus menekan masalah seolah-olah itu kesepakatan yang sudah selesai, dan itu membuat aku stres. ”

“Itu tidak ada hubungannya denganku. Aku benci membocorkannya padamu, tapi aku tidak punya rencana untuk terseret ke dalam kekacauan ini. ”

“Kamu sangat dingin untuk seorang kekasih.”

“Pecinta? Ayolah. kamu hanya perlu ikan haring merah untuk jatuh cinta pada kamu. Benar kan? ”

“Baik. Tapi itu berlaku untuk kita berdua, ”dia menyindir, senyum licik menyebar di wajahnya.

“Kita berdua? Apa sih yang kamu bicarakan? ”

“Bermain bodoh, ya? Tuan Aku-mengaku-kepada-seorang-gadis-sebagai-hukuman, Cid Kagenou. ” Senyumnya melebar.

Oke… tunggu. Mari bersantai sebentar.

“Oh, bermain-main dengan hati dan kemurnian seorang gadis,” keluhnya. Betapa kejamnya.

Ucap gadis itu tanpa jejak kemurnian di sekujur tubuhnya. Alexia membiarkan beberapa air mata palsu jatuh dari matanya.

Tidak masalah. aku sangat tenang.

“aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Apakah kamu punya bukti? ”

Benar, bukti dulu. Selama orang-orang itu tidak menusukku dari belakang, tidak peduli seberapa mencurigakan dia terhadap niatku …

“aku pikir namanya Po. Ketika aku mendekatinya, dia menjadi merah padam dan mengoceh tentang segala hal, termasuk hal-hal yang tidak aku tanyakan. Teman baik kamu ada di sana. ”

aku membayangkan diri aku memukuli dia menjadi tumpukan kentang tumbuk untuk mendapatkan kembali ketenangan mental aku.

“Apakah kamu baik-baik saja? Pipimu terlihat bengkak. ”

“aku baik-baik saja. Aku tersenyum karena hatiku hancur. ”

“Oh. Hah.”

“Tapi aku tidak seburuk kamu.”

“Hmm? Apakah kamu mengatakan sesuatu? ”

“Tidak ada. Apa yang kamu mau dari aku…?”

aku tidak punya pilihan selain menerima kekalahan. Kelemahan fatal aku adalah memilih teman yang salah.

“Baiklah …” Alexia menyilangkan lengannya dan bersandar ke dinding gedung akademis. “Mari kita terus berpura-pura kita bersama untuk saat ini — sampai pria itu menyerah.”

“Aku hanyalah anak seorang baron, kau tahu. aku tidak cukup untuk menghentikannya. ”

“Aku tahu. aku hanya perlu mengulur waktu. Aku akan memikirkan sesuatu. ”

“Dan aku tidak ingin kamu membahayakan aku. Maksudku, pria itu adalah ahli pedang. Jika hal-hal tidak berhasil, aku akan mendapatkan pantat aku diserahkan kepada aku. ”

“Berhenti merengek,” bentak Alexia sebelum mengeluarkan beberapa koin dari sakunya dan menyebarkannya ke tanah. “Ambil mereka,” perintahnya.

Setiap koin bernilai sepuluh ribu zeni , dan aku menghitung setidaknya sepuluh di lantai.

“Apa? Apakah aku terlihat seperti diombang-ambingkan oleh uang? ” aku meminta dari merangkak, dengan hati-hati mengambil koin satu per satu.

Kamu melakukannya.

“Kamu benar sekali.”

Sebelas … dua belas … tiga belas koin … Oh, sial! aku menemukan satu sama lain!

Saat aku mengulurkan tangan untuk mengambil koin terakhir, dia menginjak kembalian dengan sepatunya.

Aku menatap Alexia, dan mata merahnya menatapku.

Aku bisa melihat rok lipitnya.

“Apakah kamu akan melakukan apa yang aku katakan?” tanyanya dengan seringai yang memancarkan kejahatan.

“Tentu saja.” Aku tersenyum lebar.

“Anjing yang baik.”

Alexia menepuk kepalaku sebelum dengan cepat pergi dengan rok pendeknya mengepul di belakangnya. Aku menyeka jejak kakinya dari koin dan dengan lembut memasukkannya ke dalam sakuku.

Bahkan ketika aku menghadiri akademi, aku terus mengurangi waktu tidur untuk terus berlatih, tetapi pacaran palsu dengan Alexia ini benar-benar menyedot waktu aku.

“Ikut denganku.”

Dengan perintah ini, aku diseret ke kelas untuk siswa bagian satu di mata kuliah pilihan Royal Bushin pada dini hari. Kami satu-satunya di sini. Matahari mengalir ke dalam ruangan, dan itu damai.

Saatnya latihan pagi.

Alexia mengayunkan pedangnya, dan aku mengikutinya di sebelahnya.

Dia sangat serius dalam hal latihan. Itu satu hal yang tidak kupikirkan tentang dia. Kami tidak pernah berbicara, hanya berlatih dalam keheningan mutlak, dan aku tidak kesal menghabiskan waktu bersamanya — sekali dalam hidup aku.

“Permainan pedangmu aneh,” komentar Alexia. “kamu sudah menguasai dasar-dasarnya. Itu saja, tapi… ”Dia berhenti.

Aku jelas menundukkan kekuatan, sihir, dan kemampuanku saat aku mengiris udara. Yang meninggalkan aku dengan fundamental.

“… Tapi aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari itu.”

“Terima kasih.”

Aku bisa mendengar kicau burung di luar, tapi aku tahu mereka tidak bersiul lagu untuk diri mereka sendiri. Ini adalah seruan perang untuk mengklaim wilayah mereka, yang berarti mereka benar-benar bertarung.

“Tapi aku masih tidak menyukainya,” Alexia menambahkan.

Kami tidak berbicara setelah itu. Kami terus berlatih.

Dua minggu lagi berlalu, dan entah bagaimana aku berhasil bertahan sebagai “pacar” Alexia.

Sesekali, siswa lain akan menggertak aku, tetapi itu tidak bisa aku tangani. Aku hanya lega Tuan Zenon tidak mengalahkan diriku yang hidup atau memanfaatkan trik cepat dan biadab untuk menghapusku dari keberadaan.

Faktanya, Pak Zenon sopan kepada kami berdua selama kelas, menginstruksikan kami seolah-olah dia dan aku tidak punya masalah satu sama lain. Dia tidak mendekati aku untuk bersenang-senang lagi, tetapi menurut aku dia adalah orang dewasa yang baik yang dapat memisahkan pekerjaan dan kehidupan pribadinya.

Dan kemudian ada rasa sakit kerajaan di pantatku.

“Si brengsek itu membuatku kesal. Berpikir dia seperti itu hanya karena dia baik-baik saja dengan pedang. ”

Alexia bersikap baik pada wajahnya, tetapi di balik pintu tertutup, dia adalah tornado yang busuk.

“Uh-huh, yup. Terserah apa kata kamu.”

aku telah berubah menjadi mesin ya. Pada titik ini, aku tahu bahwa tidak setuju hanya membuang-buang waktu.

“Pooch, kurasa kau juga melihat seringai palsunya.”

“Ya, ya. aku melihatnya dengan baik. ”

Kami dalam perjalanan pulang setelah sekolah.

Akhir-akhir ini, kami terbiasa mengambil jalan memutar kecil di jalan yang sepi melalui hutan dalam perjalanan kembali ke asramanya. aku menghabiskan seluruh waktu untuk mengoceh padanya dan jarang mempertahankan lebih dari 10 persen percakapan kami.

Saat itu matahari terbenam saat kami berjalan dengan sangat lambat di jalan. Butuh sepuluh menit untuk berjalan secara keseluruhan, tapi selalu butuh waktu setengah jam.

Ada hari-hari yang membutuhkan waktu lama hingga bintang-bintang muncul, tapi aku tetap tenang. Ada hari-hari ketika aku merasa ingin menyuruhnya berbicara dengan dinding bata, tetapi aku juga menunjukkan pengendalian diri.

Sabar, sabar, sabar. Tapi ada satu hal yang aku rasa harus aku katakan.

“Hei, bolehkah aku menanyakan sesuatu?”

Ada apa, Fido? Alexia duduk di tunggul favoritnya dan menyilangkan kakinya.

Jangan hanya duduk di sana. Mari kita lanjutkan , aku tidak mengatakannya saat aku duduk di sampingnya.

“Apa yang tidak kamu sukai dari Tuan Zenon? Secara obyektif, dia tampak seperti seorang suami rumahan. ”

“Apakah kamu pernah mendengarkan aku sama sekali?” Alexia bertanya, sedikit kesal. “Aku benci segalanya tentang dia. Keberadaannya sendiri. ”

“Maksudku, dia ahli pedang dengan gelar, prestise, uang — belum lagi keseimbangan kehidupan kerja dan kepribadian yang baik. Dan dia populer di kalangan wanita. ”

Alexia mendengus. “Ya, di permukaan. Siapapun bisa berpura-pura. Ambil aku, sebagai contoh. ”

“Wow, tiba-tiba aku benar-benar yakin.”

Sekarang dia menyebutkannya, dia sangat populer karena dia ahli dalam memakai topeng di depan orang lain.

“Itulah mengapa aku tidak menilai orang dari penampilan mereka.”

“Lalu apa yang kamu lihat?”

Kekurangan mereka. Alexia tersenyum puas.

“Pendekatan yang sangat negatif. Sangat cocok untukmu. ”

“Wah terima kasih. Dan asal tahu saja, aku tidak keberatan, meskipun kamu tidak punya apa-apa untuk kamu. ”

“Terima kasih. aku tidak pernah menerima pujian yang membuat aku merasa lebih buruk. ”

Alexia terkekeh. “Kamu sampah terus menerus, dan aku suka seperti itu. Itu juga mengapa aku tidak tahan dengan instruktur kami. ”

Apa kekurangannya?

“Sepertinya dia tidak punya.”

Kedengarannya seperti penjaga.

“aku sudah bilang sebelumnya: Orang yang sempurna tidak ada. aku yakin dia adalah pembohong besar atau benar-benar kacau di kepala. ”

“aku melihat. Terima kasih atas jawaban yang sepenuhnya sewenang-wenang dan bias itu. ”

“Sama-sama, anjing aku yang cacat. Sekarang ambil! ” Alexia melempar koin ke udara, dan aku berebut untuk mengambilnya.

Whoo-hoo! Sepuluh ribu zeni lagi . Aku akan menangkap mereka semua.

Aku memasukkan koin ke dalam sakuku dan kembali ke Alexia, yang bertepuk tangan kegirangan.

Anjing yang baik. Dia menggosok kepalaku.

Sabar , kataku pada diriku sendiri.

“Ooh, kamu sangat membenci ini,” dia mengamati sambil mengacak-acak rambutku dengan keras.

aku mengambil kesempatan ini untuk mengingat dia yang terburuk.

“Aku bisa melihat rasa jijik di wajahmu,” kata Alexia.

“Aku membiarkanmu melihatnya.”

Dia terkikik dan bangkit. “Baiklah. Ayo pulang. ”

Ya, ya.

“Dan, Fido, perhatikan bahwa aku akan memasukkan pedang kayuku ke wajah instruktur terkutuk itu besok. Pastikan kamu menonton. ”

Ini memaksa aku untuk menanyakan pertanyaan lain.

“Apakah kamu serius melakukan itu?”

“Maksud kamu apa?” jawabnya, berbalik untuk memelototiku.

aku pikir aku sedang melakukan sesuatu ketika aku harus tetap di jalur aku. Tapi aku tidak bisa membiarkan ini lepas.

“Bapak. Zenon jelas lebih kuat darimu tapi tidak sampai pada titik di mana kamu tidak akan bisa melawan. ”

aku suka cara dia menangani pedangnya. Keterampilannya berkembang setiap hari dengan usahanya, selangkah demi selangkah. Tapi dalam pertarungan sungguhan, akan ada terlalu banyak gerakan ekstra. Aku benci melihatnya menodai ilmu pedangnya, terutama karena menurutku itu bagus.

“kamu membuatnya terdengar sangat mudah. Meskipun kaulah yang memakai pakaian putih. ”

“Jangan pedulikan aku. Itu hanya ocehan dari jas putih. ”

“Baiklah, aku akan memberitahumu yang sebenarnya. Ini tidak semudah yang kamu pikirkan. ”

“Hmm?”

“aku tidak punya bakat. aku dilahirkan dengan energi magis dalam jumlah besar, dan aku telah bekerja keras untuk mencapai titik ini. aku pikir aku baik-baik saja sekarang, tapi aku tahu aku tidak memiliki kesempatan melawan seorang jenius sejati. ”

“Mungkin.”

“aku selalu dibandingkan dengan kakak perempuan aku, Iris. Semua orang mengharapkan hal-hal hebat dariku. Dan yang lebih penting, aku menghormati Iris dan ingin berada di levelnya. Tapi aku sadar aku tidak akan pernah sebaik dia. Maksud aku, kami tidak dilahirkan di lapangan permainan yang sama. aku mencoba yang terbaik untuk menjadi lebih kuat. Tapi kurasa kamu sudah tahu bagaimana orang menggambarkan gaya bertarangku. ”

Ada ungkapan tertentu yang selalu diucapkan saat kedua saudara perempuan itu dibandingkan.

Permainan pedang seorang amatir.

“Betul sekali. Dan milikmu juga. Betapa malangnya.” Alexia menyeringai miring padaku.

“aku tidak berpikir itu tidak menguntungkan. Aku suka permainan pedangmu. ”

Alexia bereaksi dengan menahan napas sejenak dan cemberut.

“aku sudah diberitahu itu sebelumnya. Oleh Iris — saat dia memukuli aku di atas panggung di Festival Bushin. ” Alexia mengerutkan bibirnya dan meniru adiknya: “‘Aku suka permainan pedangmu.’

“Dia sama sekali tidak mengerti aku. aku merasa menyedihkan, dan dia tidak tahu. Sejak saat itu, aku selalu membenci cara aku bertarung. ”

Alexia tersenyum, tapi aku tidak tahu kenapa. Setidaknya, aku tahu dia tidak bahagia.

Ada sesuatu yang perlu kukatakan padanya. Jika aku tidak mengatakannya sekarang, aku akan menusuk diri aku sendiri dari belakang.

“Kamu tahu, aku sama apatisnya dengan mereka. Jika ada malapetaka yang melenyapkan satu juta orang di belahan dunia lain, itu tidak akan memengaruhi aku. Jika kamu menjadi gila dan menjadi pembunuh berantai, aku tidak akan diganggu, ”kataku.

“Jika aku gila, kau akan jadi orang pertama yang kubunuh.”

“Tapi ada beberapa hal yang aku pedulikan. Mereka mungkin tidak penting bagi orang lain, tapi bagi aku, mereka lebih berharga dari apapun. aku menjalani hidup inimelindungi beberapa hal ini. Itulah sebabnya aku sungguh-sungguh dengan apa yang akan aku ceritakan kepada kamu. ”

Satu frase sederhana.

“Aku suka permainan pedangmu.”

Setelah hening sejenak, Alexia menjawab, “Lalu apa?”

“Tidak ada. aku kira kesimpulan utamanya adalah bahwa itu membuat aku kesal ketika orang lain memberi tahu aku apa yang aku bisa dan tidak suka. Itu saja.”

“aku melihat.” Alexia berputar di tumitnya. “Aku akan pulang sendirian hari ini.”

Dan kemudian dia pergi.

“Sudah lama sejak kita bertiga makan bersama,” komentar Po si Pengkhianat.

“Itu karena dia makan dengan sang putri setiap hari,” tambah Skel.

“Sial terjadi,” kataku.

Ini pertama kalinya setelah sekian lama kami bertiga duduk bersama di kafetaria. Alexia tidak ada di sini, itu jarang terjadi.

“Ayo, Cid, bergembiralah.”

“Ya! Pria sejati tidak menyimpan dendam, kamu tahu. ”

“Kami bahkan membelikanmu makan siang untuk bangsawan bangkrut hari ini, seharga sembilan ratus delapan puluh zeni .”

“Perlakuan kami! Biarlah dulu berlalu, dan mari berteman lagi. ”

“Baiklah sudah.” Aku menghela nafas panjang.

“Ya, itu laki-laki kami!”

“Terima kasih telah memaafkan kami, Cid.”

“Masa bodo.”

“Jadi seberapa jauh yang kamu capai?” Skel bertanya, menahan kegembiraannya.

“Dengan apa?”

“Nah, apakah kamu melakukan perbuatan itu dengan sang putri? kamu telah berkencan selama dua minggu penuh, jadi kamu pasti telah melakukan sesuatu. ”

Aku tahu kita akan melakukan percakapan bodoh, hanya berdasarkan fakta bahwa dia berkata “Lakukan perbuatan itu.”

“Kami tidak melakukan apapun. Itu tidak akan pernah terjadi. ”

“Hah. Kau bajingan sialan. Aku pasti sudah pergi jauh-jauh. ”

“Baik? Aku akan menciumnya — paling tidak. ”

“Aku sudah bilang. Hubungan kita tidak seperti itu. ” aku menangkis dan mengangguk melalui percakapan mereka dengan acuh tak acuh saat aku makan.

“Bolehkah aku punya waktu sebentar?”

Masukkan Mr. Zenon, cowok berambut pirang.

“Ya tentu saja!”

“Dengan segala cara!”

Dengan itu, kedua teman aku melebur ke latar belakang lagi.

“Bolehkah aku membantumu?” Tanyaku, sedikit waspada. Aku khawatir dia mungkin menarik sesuatu saat Alexia tidak ada.

“Memang. kamu mungkin sudah mendengarnya, tapi Alexia belum kembali ke asramanya sejak kemarin. ”

Ini pertama kalinya aku mendengarnya. aku menduga dia melakukan perjalanan untuk menemukan dirinya atau apa pun. Waktunya tampaknya tepat untuk usianya.

“Aku sedang mencari dia pagi ini ketika aku menemukan ini.” Tuan Zenon mengulurkan sepatu di satu tangan.

Ini milik Alexia.

“Ada bukti perjuangan di dekat sini. Knight Order sedang menyelidiki kasus ini sebagai kemungkinan penculikan. ”

“Tidak mungkin…!” aku berteriak dalam siksaan saat aku dengan kuat memompa tinju dalam pikiran aku.

Ha! Melayani kamu dengan benar, putri !!

“Kami mempersempit pelakunya menjadi orang yang terakhir kali berhubungan dengannya.” Tuan Zenon menatap mataku. “The Knight Order ingin berbicara dengan kamu.”

Aku melihat seluruh Order sedang bersiap-siap, berdiri dengan sikap mengancam di pintu masuk kafetaria.

“aku berasumsi kamu akan bekerja sama, kan?”

Saat itulah aku tersadar.

Ini tidak bagus.

 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List