hit counter code To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 3 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku diinterogasi di sebuah ruangan yang sebanding dengan sel tahanan dan dibebaskan setelah lima hari. Sekarang sudah malam.

“Lanjutkan. Scram. ”

Mereka mendorong aku keluar dari gedung dan membuang koper aku di belakang aku. Aku hanya memakai celana dalam, dan aku mengobrak-abrik koper untuk mengganti dan memasukkan kakiku ke dalam sepatuku. Butuh beberapa saat untuk berpakaian. aku menduga itu ada hubungannya dengan fakta bahwa semua kuku aku robek.

Saat aku menyelesaikan semuanya, aku menghela nafas panjang dan mulai berjalan. aku menonjol di antara orang-orang di jalan yang sibuk karena aku dipukuli dan basah kuyup dengan darah aku sendiri.

Aku menghela nafas lagi. “Tenang, santai. Tidak ada gunanya marah-marah atas setiap hal kecil. ”

Aku berhasil untuk tetap tenang dengan menghalangi wajah para ksatria yang menginterogasi keluar dari pikiranku.

“Mereka hanya melakukan tugasnya.”

Pukulan mereka hanya meninggalkan luka di permukaan tubuhku. Jika aku mau, aku bisa menumbuhkan kembali kuku jari aku yang hilang. Tapi aku tidak melakukannya, karena aku benar-benar tenggelam dalam memerankan peran aku sebagai bukan siapa-siapa.

“Ya, aku selalu keren dan tenang.”

Baik. Tenang.

Aku menghembuskan nafas panjang lagi, dan bidang penglihatanku menjadi jelas. Aku memperhatikan sekelilingku dan merasakan bayangan aneh bersembunyi di belakangku.

“Dua dari mereka membuntutiku.”

Penculiknya belum tertangkap. Yang jelas berarti bahwa keadaan Alexia sedang mengudara.

Hanya karena aku dibebaskan bukan berarti semuanya cerah dan mawar. Mereka hanya tidak memiliki cukup bukti untuk menghukum aku, dan nama aku belum dihapus.

Aku berjalan dengan susah payah kembali ke kamar asramaku, berpura-pura menundukkan kepalaku karena kelelahan.

“Nanti…,” bisik suara pelan.

Itu mencapai telingaku, disertai dengan aroma samar dari parfum yang akrab.

“Alfa…?”

Tetapi aku tidak dapat menemukannya di mana pun di antara penduduk kota yang berlarian melewati satu sama lain di jalan utama setelah matahari terbenam.

Saat aku menyalakan lampu di kamar asramaku, siluet seorang gadis muncul dari kegelapan.

“Kamu pasti lapar.”

Setelan hitamnya sangat cocok untuknya, menonjolkan lekuk femininnya. Dia mengulurkan sandwich dengan sepotong tuna tebal di tangannya dari Tuna King, restoran terkenal di ibu kota.

“Terima kasih. Sudah lama tidak bertemu, Alpha. Dimana Beta? ”

aku kelaparan setelah tidak makan makanan yang layak dalam lima hari, dan aku melahap sandwich. Beta adalah orang yang seharusnya bergilir untuk membantu aku.

“Dia menghubungi aku. Berantakan sekali.” Alpha duduk bersila di tempat tidur.

Ada kualitas nostalgia pada kunci emasnya yang mengilap yang menyusuri punggungnya dan mata biru itu berbentuk kacang almond. Dia sudah dewasa sejak terakhir kali.

“Ya.” Aku memasukkan potongan sandwich terakhir ke dalam mulutku.

Ada air di sana.

“Terima kasih.” aku menenggaknya dari gelas besar. “Ahhh! aku hidup kembali. ”

Aku menanggalkan jaket dan sepatuku dan pergi ke tempat tidur.

“Hei, setidaknya ganti bajumu.”

“Tidak bisa. Mau tidur sekarang. ”

“Apakah kamu tidak tahu posisi kamu saat ini?”

“Aku akan menyerahkan persiapannya padamu.”

Alpha itu brilian. Dia akan mempersiapkan panggung terbaik untuk penampilan kami jika aku membiarkan dia melakukan tugasnya. Sampai saat itu, aku akan tidur… Maksudku, hemat energiku.

Alpha menghela nafas frustasi. “Aku yakin kamu sudah tahu ini, tapi mereka akan mengira kamu pelakunya jika kamu tidak melakukan sesuatu.”

“Benar bahwa.”

Jika pelaku sebenarnya tidak pernah ditemukan, aku hampir bisa menjamin tersangka berikutnya akan dihukum. Terutama karena ini melibatkan penculikan seorang bangsawan. Seseorang harus mati atau kasusnya tidak akan pernah ditutup.

Ya harus mencintai Abad Pertengahan.

“Bangun. Aku punya lebih banyak sandwich. ”

“aku bangun.”

Alpha menyerahkan mereka. “Seseorang mencoba untuk meningkatkan situasi dan menjebak kamu sebagai pelakunya.”

“Hah. Seperti, aku akan dihukum meski mereka tidak melakukan apa-apa? ”

“Kurasa mereka ingin menyelesaikan masalah ini dengan cepat, dan siswa sederhana dari keluarga bangsawan yang miskin adalah target yang sempurna.”

“Sepakat. aku akan melakukan hal yang sama. ”

“Kita tidak bisa mempercayai Knight Order.”

“Apakah Sekte telah menyusupi mereka?”

“Ya, tidak diragukan lagi. Penculiknya adalah anggota Cult. Tujuan mereka adalah untuk mendapatkan konsentrasi tinggi dari darah para pahlawan. ”

Gadis-gadis itu masih berpura-pura bahwa ada Sekte — untukku. Banyak sekali.

“Apakah dia masih hidup?”

“Jika dia meninggal, mereka tidak akan bisa mengeluarkan darahnya lagi.”

“Benar.”

“Meskipun aku tidak yakin mengapa kamu memutuskan untuk merayu sang putri.” Alpha memelototiku.

“Bukan itu yang terjadi.”

“aku yakin kamu punya alasan — alasan yang tidak bisa kamu ceritakan kepada kami.”

Aku tidak membiarkannya mengintip lagi dan mengalihkan pandanganku untuk menghindari tatapannya. aku tidak punya alasan nyata, tentu saja.

“aku mengerti. aku tahu kamu sedang berjuang dengan sesuatu yang jauh di lubuk hati kamu. ”

Bagaimana aku menanggapi jika bukan itu masalahnya?

“Tapi kuharap kau bisa mempercayai kami sedikit lebih. Jika kamu memberi tahu kami tentang ini sebelumnya, itu tidak akan lepas kendali. Apakah kamu tidak setuju? ”

“Y-ya.”

“Tidak masalah. Tugas kami adalah memastikan kamu terlindungi, ”tambahnya sambil tersenyum. “Setelah kita menyelesaikan kasus ini, kamu mentraktirku ke Tuna King. Sandwich terakhir itu seharusnya milikku. ”

“Tentu saja. Maaf sudah mencuri sandwichmu, Alpha. ”

“Jangan khawatir tentang itu,” dia bersikeras, berdiri dan menuju ke jendela.

Begitu dia membukanya, dia mengaitkan satu kaki keluar ruangan, menggoyangkan pinggul mungilnya.

“Aku akan pergi sekarang. Tiarap sebentar. ”

“Mengerti. Apa strategi kami? ”

“Kami akan mengumpulkan pasukan. Tidak ada cukup anggota di ibukota. Dan aku yakin kita harus memanggil Delta. ”

kamu mengirim untuk Delta?

Dia ingin melihatmu.

Delta Tembakan. Atau dikenal sebagai Delta Senjata Bunuh Diri. Sederhananya, dia adalah orang bodoh yang menghabiskan semua poin pengalamannya pada keterampilan bertarungnya.

Sedikit reuni akan menyenangkan, kurasa. aku mohon semuanya ternyata baik-baik saja.

“Aku akan memberitahumu detailnya saat persiapan sudah selesai. Sampai jumpa lagi.”

Alpha memberi aku senyuman terakhir sebelum menarik bajunya untuk menyembunyikan wajahnya dan menyelinap keluar jendela ke dalam malam.

“Apakah itu akhir dari laporanmu?” tanya seorang wanita cantik berambut merah.

Rambutnya yang lurus dan berapi-api mencapai bagian bawah punggungnya, diterangi di bawah kerlap-kerlip lampu lilin, dan matanya yang merah anggur tertuju pada kertas investigasi di mejanya. Ksatria yang melapor tersipu di hadapan ketenangan dan daya pikatnya.

“Y-ya, Putri Iris. Kami akan melanjutkan pencarian kami sebaik mungkin. ”

Iris mengangguk, memberi isyarat agar dia pergi.

Ketika pintu tertutup di belakangnya, Iris ditinggalkan sendirian dengan seorang pria tampan berambut pirang.

“Marquess Zenon. Terima kasih atas kerja sama kamu.”

“Insiden itu terjadi di halaman sekolah. aku bertanggung jawab untuk menjaganya tetap aman, dan yang lebih penting, aku khawatir tentang kesejahteraannya… ”

Dia menurunkan matanya dan menggigit bibir bawahnya dengan frustrasi.

“kamu harus memenuhi tugas kamu sebagai ahli pedang. Tidak ada yang menyalahkan kamu. Dan kami tidak punya waktu untuk menunjuk sekarang. Kita harus fokus untuk membuat Alexia kembali aman dan sehat. ”

“Kurasa kamu benar…”

“Hal lain.” Iris berhenti berbicara sejenak dan menutup laporan itu. “Benarkah Cid Kagenou ini kemungkinan besar pelakunya?”

“Aku tidak ingin percaya salah satu siswa kita bisa menjadi pelakunya, tapi berdasarkan keadaan, aku harus mengatakan aku menganggapnya curiga … meskipun menurutku dia tidak cukup kuat untuk mengalahkan Alexia dalam duel.” Tuan Zenon berbicara di bagian terakhir, dengan hati-hati memilih kata-katanya.

“Yang berarti dia punya kaki tangan atau membiusnya. Tapi dia tidak retak selama interogasi. Apa menurutmu itu dia? ” Tanya Iris.

“aku tidak bisa mengatakan dengan pasti. Tapi aku ingin mempercayainya. ”

Iris mengangguk dan menyempitkan matanya. “Aku punya ksatria tepercaya yang mengawasinya. Kami akan menunggu laporan berikutnya. ”

aku berdoa untuk keselamatan Alexia. Tuan Zenon membungkuk sebelum pergi.

Saat dia membuka pintu, seorang gadis muda menyelinap masuk ke dalam kamar.

“Yang mulia! Tolong dengarkan!”

“Claire! Apa yang kamu lakukan di sini? Permisi, kami akan pergi! ”

Tuan Zenon meraih gadis berambut hitam, Claire Kagenou, mencoba mendorongnya keluar kamar.

“Marquess Zenon, siapa dia?”

Dia berhenti. “Dia…”

“Claire Kagenou! Aku adalah kakak perempuan Cid! ”

“Claire! Dia saat ini adalah salah satu siswa terbaik kami, dan dia membayangi anggota Ordo Ksatria. ”

“Begitu… Baiklah. Aku akan mendengarkan.”

“Terima kasih banyak!” Claire berseru, mendekati Iris dan membela kasusnya. “Adikku tidak akan pernah menculik Putri Alexia! Ini pasti kesalahan! ”

“Knight Order sedang mengambil setiap tindakan pencegahan dalam pencariannya untuk menghindari kesalahan. Belum dipastikan bahwa kakakmu adalah penjahatnya. ”

“Ya, tapi jika tidak ada yang menemukan pelaku sebenarnya, dia akan jatuh!”

“Ksatria kami sedang menyelidiki masalah ini dengan cermat. aku dapat meyakinkan kamu bahwa tidak ada yang akan dihukum secara salah. ”

“Tapi!”

Claire! Tuan Zenon memperingatkan, menghentikan Claire agar tidak menekan Iris lebih jauh lagi. “Menyelesaikan. Aku tahu bagaimana perasaanmu, tapi lebih dari itu akan menjadi penghinaan bagi Ordo Kesatria. ”

“Ksh…!” Claire keluar sebelum memelototi Zenon dan kemudian Iris. “Jika ada yang menyentuh adikku, aku akan…!”

“Cukup!!” Pak Zenon memotongnya dan menariknya keluar ruangan.

Membanting.

Iris menghela nafas, menatap pintu yang tertutup di belakang mereka.

“Hah. Kami merasakan hal yang sama tentang keluarga kami masing-masing…, ”gumam Iris. “Alexia, kuharap kau baik-baik saja…”

Kedua saudara perempuan itu dulu dekat, tetapi di suatu tempat di sepanjang jalan, mereka mulai berpisah. Faktanya, mereka sudah bertahun-tahun tidak berbicara, dan Iris tahu mereka mungkin tidak akan pernah lagi.

“Alexia…”

Iris menutup matanya yang merah anggur dan membiarkan setitik air mata mengalir di wajahnya.

Ketika Alexia membuka matanya, dia menemukan dirinya berada di ruangan yang remang-remang tanpa jendela dan lilin sebagai satu-satunya sumber cahaya. Sebuah pintu berat tertanam di dinding batu di depannya.

“Dimana…?”

Dia tidak ingat apa-apa setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Fido dalam perjalanan pulang dari sekolah.

Saat menggeser tubuhnya, Alexia mendengar dentang logam yang menghantam logam dan melihat ke bawah untuk melihat anggota tubuhnya terikat ke meja rendah.

“Pengekangan ajaib…”

Itu berarti sihirnya ditundukkan, dan mungkin sulit baginya untuk kabur sendiri.

Siapa yang membawanya ke sini dan untuk tujuan apa? Dia mencatat daftar kemungkinan: Penculikan, pemerasan, perdagangan manusia… Tidak ada jawaban pasti. Meskipun Alexia mungkin bukan pewaris takhta, dia tahu dia memiliki pengaruh yang cukup sebagai seorang putri untuk menarik penjahat.

Meski begitu, dia memiliki terlalu sedikit informasi untuk mengetahui situasi saat ini.

Dia mundur selangkah. Sebuah pikiran baru muncul di benaknya.

Apakah Fido baik-baik saja?

Ya, Fido. Seorang teman brengsek. Tapi dia suka dia karena mengungkapkan pikirannya tanpa rasa takut.

Jika dia terseret ke dalam kekacauan ini, hidupnya akan… Alexia menghentikan dirinya dari menyelesaikan pikiran itu, menggelengkan kepalanya untuk menjernihkannya sebelum memindai ruangan.

Dinding batu, pintu baja, kandil, dan… sesuatu yang terlihat seperti tumpukan sampah hitam. Tumpukan itu dirantai karena suatu alasan, duduk di sampingnya.

Alexia menatapnya dengan rasa ingin tahu ketika dia pikir dia melihatnya bergerak sedikit.

Itu bernapas — sesuatu dengan pakaian compang-camping.

“Bisakah kamu mendengarku? Dapatkah kamu mengerti-…?!”

Makhluk itu berbalik menatapnya.

Itu makhluk.

Alexia belum pernah melihat yang kekurangan gizi ini sebelumnya. Dia hampir tidak bisa melihat mata, hidung, dan mulutnya di wajahnya yang hitam membusuk. Seluruh tubuhnya menyimpang dan membengkak, dan lengan kanannya lebih panjang dari kaki Alexia. Sebaliknya, lengan kirinya lebih tipis dan lebih kekar daripada lengan kirinya, dan ada tonjolan di tubuhnya seolah-olah sedang membawa sesuatu di dalam perutnya.

Makhluk itu berada tepat di sebelah Alexia.

Tangan dan kakinya dirantai ke meja, tapi hanya diikat di lehernya. Jika itu hanya untuk memperpanjang lengannya yang panjang, monster itu berpotensi menyentuhnya.

Alexia membungkam napas, mengalihkan pandangannya agar tidak memprovokasi.

Dia sedang diamati.

Ada jeda panjang yang sepertinya membekukan waktu… dan kemudian rantainya mulai berdetak.

Alexia mengalihkan pandangannya ke samping, dan makhluk itu berbaring telungkup seolah-olah telah tertidur. Dia menghela nafas lega.

Tidak lama kemudian pintu terbuka.

“Akhirnya. Aku akhirnya mendapatkanmu. ” Seorang pria kurus dengan jas putih memasuki ruangan.

Pipinya cekung, matanya cekung, dan bibirnya pecah-pecah. ItuGumpalan kecil rambut yang tertinggal di kepalanya yang menipis disapu dengan minyak dari kulit kepalanya, yang darinya tercium bau yang menyengat.

Alexia dengan tenang memperhatikan pria itu.

Darah bangsawan, darah bangsawan, darah bangsawan.

Darah bangsawan.

Saat pria berjas putih mengulangi kalimat ini, dia mengambil perangkat yang dilengkapi dengan jarum suntik tipis. Mungkin dia berencana mengambil darahnya. Dokter istana mengambilnya berkali-kali sebelumnya.

Tapi dia tidak tahu mengapa pria ini menculik seorang putri demi darahnya.

“Bolehkah aku mengajukan pertanyaan?” Alexia bertanya dengan dingin.

“Hmm, hmm?” Suara berdeguk aneh muncul dari pria itu.

“Untuk apa kamu akan menggunakannya?”

“K-kamu memiliki darah iblis. aku akan menggunakannya untuk membangkitkan mereka di zaman modern. ”

“aku melihat. Ide yang cukup rapi kamu punya di sana.

Meskipun dia tidak bisa memahami apa yang dia coba katakan, dia sangat sadar dia benar-benar gila dan menyadari dia pasti dimotivasi oleh agama — atau sesuatu.

“Hei, aku akan kesulitan untuk tetap hidup jika kamu mengambil terlalu banyak darah. aku belum siap untuk mati, kamu tahu. ”

“Heh-heh-heh… Aku tahu. aku ingin semua darah yang dapat kamu berikan kepada aku. Aku akan menyedot sedikit demi sedikit darimu setiap hari. ”

“Ya, tolong lakukan.”

Selama dia membutuhkan darahnya, dia tidak akan membunuhnya. Itulah sebabnya dia tetap jinak dan tidak mencoba melawan. Untuk saat ini, dia memutuskan untuk menunggu untuk diselamatkan.

“I-ini tidak seharusnya terjadi. aku menyalahkan orang-orang bodoh itu untuk semua ini. ”

“Uh-huh, aku juga benci idiot.”

Dia menatap pria berjubah putih saat dia bergumam pelan, “Karena berurusan dengan mereka membuatku lelah.”

“Mereka menghancurkan… laboratorium aku. Semuanya dimulai dengan Grease bodoh itu. ”

“Uh-huh, bodoh Grease yang memulainya.”

“Dan kemudian mereka terus datang dan datang dan — Aaaghh!”

“Itu memalukan. aku turut berduka mendengarnya.”

“Iya! Ya itu! Riset aku hampir selesai! Jika aku tidak segera menyelesaikannya, aku akan dibuang… dibuang…! ”

Kedengarannya mengerikan.

“S-kutuk semuanya! Itu tidak berguna … tidak ada apa-apa! ”

Pria berjubah putih mendekati makhluk yang dirantai dan menendang sejauh yang diizinkan rantainya. Dia menendangnya berulang kali, menginjak tubuhnya, saat makhluk itu diam saja, meringkuk ke dalam dirinya sendiri.

“Apakah kamu tidak akan mengambil darahku?”

“Oh, benar. Baik. Dengan darahmu… Dengan darahmu, semuanya akan lengkap. ”

“Bagus untukmu.”

Pria berjaket putih menyiapkan perangkat dan meletakkan jarum suntik di lengannya.

“Dengan ini… Dengan ini, semuanya akan lengkap… Aku — Aku tidak akan dibuang.”

“Jangan sakiti aku.”

Itu akan membuatku ingin melihatmu , Alexia menambahkan dalam benaknya.

Jarum masuk ke lengannya, yang dia perhatikan seolah-olah darah orang lain sedang mengisi tabung gelas.

“Heh-heh… heh-heh-heh…”

Saat penuh, pria berjas putih dengan penuh kasih membawanya keluar ruangan, dan Alexia menunggu pintu ditutup sebelum menghela nafas berat.

aku sudah menyiapkan segalanya untuk hari ini.

Dua hari setelah aku dibebaskan dari interogasi, aku melihat-lihat koleksi dalang berharga di kamar asrama aku dan mengambil semua potensi penggunaan.

Cerutu ini… tidak cocok untuk usia aku. Tapi anggur antik ini … botol kolektor langka seharga sembilan ratus ribu zeni dari Pordeaux di barat daya Prancis. Ya, ini sempurna untuk malam ini — saat bulan tetap tersembunyi di balik awan. Sekarang, aku akan memasangkannya dengan peralatan gelas terbaik aku… Buitton ini adalah yang terbaik dalam bahasa Prancis dan harganya 450.000 zeni . Dan dengan lampu antik ini dan lukisan The Shriek yang sulit dipahami , yang kebetulan aku temui, di dinding… Voila. Fantastis.

Oh, hatiku penuh.

aku telah berburu bandit dan mencari koin di tangan dan lutut aku, semuanya untuk ini.

Air mata kegembiraan membasahi pipi aku saat aku menatap kamar tidur aku — produk dari koleksi unggulan aku. Yang harus aku lakukan adalah menyiapkan undangan yang baru saja aku terima hari ini dan menunggu.

aku akan menunggu saat itu.

Menunggu.

Menunggu…

Dan menunggu…!

Kemudian… saatnya tiba.

Aku bergumam sendiri pada saat yang sama gadis berbaju hitam itu masuk melalui jendela.

“Waktunya sudah tiba… Bayangan-bayangan menguasai dunia malam ini…”

Iya. aku sudah menyiapkan segalanya untuk hari ini …

“Waktunya sudah tiba… Bayangan-bayangan menguasai dunia malam ini…”

Itu adalah kata-kata yang dia gunakan untuk menyapa bawahannya, Beta.

Dia duduk di kursi dengan menyilangkan kaki, membelakangi bawahannya. Mungkin tidak dijaga, tetapi Beta tahu bahwa itu jauh dan hidup di dunia yang benar-benar terpisah darinya.

Gelas anggur di tangannya bersinar dalam cahaya lampu antik. Bahkan jelas bagi Beta, yang tidak terlalu akrab dengan alkohol, bahwa dia dengan santai menyesap salah satu anggur paling langka dan paling tidak terjangkau sepanjang masa.

Beta terpana tidak hanya oleh barang-barang mewah yang mewarnai kamarnya, tetapi juga oleh lukisan yang dia lihat di dindingnya. Karya agung yang tak dapat diperoleh The Shriek . Tidak ada uang sebanyak apa pun yang bisa membeli karya seni ini. Beta hampir bertanya bagaimana dia bisa memiliki lukisan itu, tetapi dia tiba-tiba menyadari itu tidak ada artinya dan menghentikan dirinya sendiri pada waktunya.

Semuanya jatuh ke tangannya karena dia adalah siapa dia.

Itu menjelaskan semuanya.

Itu wajar baginya untuk memiliki The Shriek . Faktanya, bahkan jika seseorang mencari di setiap sudut dunia, dia tidak akan pernah bisa menemukan pemilik yang lebih cocok untuk lukisan itu daripada Shadow.

“Dunia bayangan. Awan turun di atas bulan malam ini. Betapa pas. Bagi kami, ”Beta menambahkan.

Shadow diam-diam meliriknya dan meletakkan mulutnya di tepi gelasnya.

“Kami siap.”

“Uh huh.”

Dia tahu segalanya. Atau mungkin nada mahatahu yang menciptakan ilusi ini. Sebenarnya, dia sebenarnya tahu hampir semua yang akan dikatakan Beta.

Tapi Beta terus berbicara, seperti tugasnya.

“Di bawah komando Lady Alpha, kami telah mengumpulkan semua orang di daerah itu dan memobilisasi mereka di ibukota. Ada seratus empat belas total. ”

“Seratus empat belas?”

“-… gh!”

Apakah itu terlalu sedikit?

Mempertimbangkan kekuatan Shadow Garden, dia membayangkan 114 anggota baru akan lebih dari cukup.

Tapi tidak butuh waktu lama bagi Beta untuk menyadari bahwa dia salah paham.

Bagaimanapun, orang-orang ini adalah karakter pendukung, dan kurang dari 10 persen dari mereka memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Dia bintang acara malam ini. Sebagai pendamping untuk mengungkap kisah tokoh utama, 114 tampaknya sangat kecil jumlahnya.

“Aku s-sorr—…!”

“kamu telah menyewa ekstra …?” Shadow bertanya, menyela, tapi kata terakhir itu tidak ada dalam kosakata Beta. “Lupakan. Hanya berbicara sendiri. ”

“Dimengerti.”

Beta tidak bertanya lebih jauh, karena dia tahu kata-katanya mengandung lebih dalam daripada yang bisa dia pahami, dan dia tidak memiliki hak atau kekuatan untuk meminta detail lebih lanjut.

Meski begitu, dia tidak bisa berhenti berharap suatu hari ketika dia akan berdiri di sampingnya dan mendukung setiap rahasianya. Tapi sampai saat itu, dia akan menyembunyikan perasaan ini.

Dia terus berbicara.

“Strategi kami adalah meluncurkan serangan tersinkronisasi terhadap persembunyian sekte Fenrir di Cult of Diablos yang tersebar di seluruh ibu kota. Pada saat yang sama, kami akan mencari jejak sihir Putri Alexia. Setelah kami menemukan keberadaannya, kami akan mengganti rencana dan memprioritaskan penyelamatannya. ”

Shadow mengangguk, diam-diam mendorongnya untuk terus maju.

“Gamma akan menangani perintah taktis. Lady Alpha akan memimpin medan perang, dan aku akan menjadi asistennya. Epsilon akan memimpin dukungan dari belakang, dan Delta akan menyergap mereka, menandai awal dari seluruh operasi kami. Pasukan akan dibentuk oleh … ”

Shadow mengangkat tangannya, menghentikan penjelasan detailnya.

Dia memegang surat.

“Undangan,” tambahnya, menjentikkannya ke belakang.

Beta menangkap selembar kertas, yang dia desak untuk dibaca.

“Ini adalah …” Dia berhenti, terkejut dan marah dengan pesan kasar itu.

“Kirimkan permintaan maafku ke Delta… tapi pendahuluan ini adalah milikku untuk tampil.”

“Ya, kami akan memastikan itu terjadi.”

“Ikutlah denganku, Beta.” Dia berbalik padanya. “Malam ini, dunia akan mencari tahu siapa kita.”

Beta gemetar kegirangan saat mengetahui dia akan bertarung di sampingnya.

Catatan tebusan membawanya ke jalur hutan jauh di dalam hutan. Shadow muncul dengan seragam sekolahnya, dekat dengan tempat Putri Alexia diculik, dan Beta diam-diam bersembunyi di dekat dia.

Hanya perlu beberapa saat sebelum dia merasakan dua energi mendekat.

Sesuatu terbang ke arahnya, yang dia tangkap di satu tangan dan dia lihat.

“Apakah ini… sepatu Alexia?” dia bergumam.

Dan kemudian mereka muncul — dua pria di jalan setapak.

“Hei, magnet cewek. Apa yang kamu lakukan dengan sepatu Putri Alexia? ”

“Ooh, dan itu mengandung jejak sihir. kamu pelakunya, Cid Kagenou. ”

Keduanya berada dalam armor Knight Order. Tidak diragukan lagi merekalah yang menginterogasinya sebelumnya.

“aku melihat. Itulah yang kamu coba lakukan. ”

Orang-orang tanpa malu-malu mencibir kata-kata Cid.

“Jika kau membongkar lebih cepat, kita tidak perlu terlibat dalam kekacauan ini.”

“Kamu bisa melewatinya tanpa menjadi kacau.”

Keduanya memegang pedang mereka dan dengan berani menutup jarak yang memisahkan mereka dari Cid.

Betapa bodohnya… Beta tidak dapat menemukan kata-kata untuk menggambarkan kebodohan mereka.

“Oke, Cid Kagenou. kamu ditahan karena penculikan seorang putri. ”

“Jangan melawan. Berjuang tidak akan membawa kamu kemana-mana. ”

Salah satu dari mereka terkekeh saat dia menusukkan pedangnya ke arah Cid.

“Hmm?”

Tapi Cid telah menghentikan pedangnya dengan dua jarinya. Lalu, ada kilatan cahaya saat kaki kanannya menyentuh leher pria itu.

Darah kemudian keluar dari lokasi itu.

Ada belati eboni yang mencuat dari sepatu kanan Cid.

“AAAH… Agh… augh !!” Ksatria itu jatuh ke tanah, memegangi lehernya.

Dia akan mati pada waktunya.

“kamu bajingan!!” Rekannya panik dan mencoba menebas Cid, tetapi serangannya terlalu sederhana dan ceroboh.

Cid mengelak dengan memiringkan kepalanya, lalu benar-benar menggesek pria itu dari kakinya, meninggalkannya kosong di bawah lutut.

“Aaaaaaaggghhhhh !!” pekik kesatria itu saat darah menyembur dari pahanya, yang dia genggam. “My… leeeeegs…!”

Dia mulai merangkak menjauh dari Cid.

“J-jangan berpikir kamu bisa lolos dengan melukai Ordo Kesatria, dasar babi…! J-jika kita mati, kamu akan menjadi orang pertama yang mereka curigai! ”

Cid dengan santai menapaki jejak darah pria itu dan mendekat.

“E-eek…! A-sudah berakhir untukmu…! Lebih…!” memekik mangsanya, dengan putus asa dan dengan susah payah menyeret dirinya sendiri ke tanah.

“Saat fajar menyingsing … mereka akan menemukan mayat dua ksatria.”

“Y-ya! Ayo pagi, game berakhir…! ”

Pria itu maju beberapa inci. Cid mengikuti jalannya yang berdarah.

“Tapi kamu tidak perlu khawatir lagi.”

Pada saat itulah si bodoh menyadari bahwa Cid ada di belakangnya.

Eek!

Ada kilatan cahaya dari kaki kanan Cid.

“Karena saat fajar menyingsing… semuanya akan beres.”

Kepala pria itu terlempar ke langit, dan Cid berbalik, darah menghujani dia. Beta gemetar saat melihatnya.

Tapi Cid sudah tidak ada lagi dengan seragam sekolahnya.

Sebaliknya, ada Shadow, dari ujung kepala sampai ujung kaki dari kayu eboni. Dihiasi dengan bodysuit dan sepatu bot bertinta, dia memegang katana hitam di tangannya saat mantelnya bergoyang tertiup angin. Kerudungnya menutupi dahinya, menyembunyikan bagian atas wajahnya. Hanya bagian bawah yang melihat cahaya. Seolah-olah dia memakai topeng penyihir, di mana satu-satunya bagian nyata yang terlihat dari dirinya adalah mulutnya dan mata merahnya yang mengintip dari kegelapan.

Setelah hampir pingsan saat melihat siluetnya yang memerintah dan menawan, Beta buru-buru mengambil The Chronicles of Master Shadow dari antara payudaranya dan menggambar sketsa kasar dari adegan itu. Di sebelahnya, dia merekam ucapannya sejak hari itu. Dan voila. Semua ini hanya membutuhkan waktu lima detik.

Pada catatan yang tidak terkait, gambar dan daftar slogannya ini terdiri dari wallpaper di kamar tidur Beta. Menulis entri baru di The Chronicles of Master Shadow setiap malam sebelum tidur memberinya salah satu kegembiraan terbesar dalam hidupnya.

Deru ledakan di kejauhan menyeretnya kembali ke dunia nyata.

“Apakah itu Delta…? Nocturne telah dimulai. Ayo pergi, Beta. ”

“O-oke! Kedatangan!”

Beta memasukkan catatan itu kembali ke belahan dadanya dan berlari mengejarnya. Dan, tentu saja, Shadow sama sekali tidak menyadari bahwa dia telah melakukan semua itu sejak awal.

“Eek… Apa sih yang kamu? Kami tidak melakukan apa pun untuk pantas menerima ini! ”

Lautan darah.

Itulah ini. Dan ada seorang pria yang berteriak di tengahnya.

Itu datang tanpa pemberitahuan. Tanpa peringatan atau menyebutkan alasannya, ia menerobos tembok dan memulai pembantaiannya.

Namun orang lain menjadi mangsa pedang katana hitamnya.

Tidak ada yang mau melawannya. Para pria ingin segera melarikan diri dan tidak lebih. Tapi itu memblokir satu-satunya jalan keluar.

“Apa yang pernah kami lakukan padamu ?! Tidak ada, kan ?! ”

Itu beralih ke pria itu dan mulai terkekeh.

“Eek…!”

Dari balik topeng kayu hitamnya, dia tertawa dengan ganas.

“T-tolong…!” dia menggerutu.

Tubuhnya terbelah di tengah, diiris dari atas tengkorak hingga selangkangannya. Darah menyembur dari setiap sisi saat dua bagian jatuh ke kanan dan kiri.

Saat ia membenamkan tubuhnya dalam darah, ia menangkap tetesan yang jatuh dengan lembut. Ini mungkin memiliki penampilan seorang wanita, tetapi temperamennya adalah iblis.

Setelah menyadari bahwa hanya ada beberapa rampasan di area tersebut, ia melebarkan senjatanya, memanjangkan bilah hitamnya.

Tanpa dibesar-besarkan, katana secara harfiah meluas cukup jauh untuk menembus dinding.

Dengan ayunan yang kuat…

“H-hentikan… !!”

… Itu menghancurkan gedung dan segala isinya.

Sudah dimulai.

Dari atas menara jam, Elf yang memikat menyaksikan kehancuran total dan jatuhnya sebuah bangunan. Ini lelucon, hampir. Angin sepoi-sepoi mengacak-acak kunci emasnya yang panjang, yang berkilau di kegelapan malam.

“Oh, Delta… Dia selalu berlebihan.” Dia menghela nafas, menggelengkan kepalanya.

Tapi dia tidak bisa membatalkan apa yang sudah dilakukan. Alpha melihat ke ibu kota dari atas menara.

Seluruh ibu kota mulai bergerak dengan panik. Semuanya dimulai sesuai rencana. Dan sebagian besar perhatian tertuju pada Delta, yang baru saja meretas gedung hingga berkeping-keping.

“aku harus memberikannya kepada Delta agar lebih mudah bagi yang lain untuk memulai…”

Jika dia bisa mengabaikan para korban, dia bisa mengakui gerakan Delta luar biasa.

“Sepertinya aku harus pergi juga,” gumamnya.

Alpha menyembunyikan wajahnya di balik topeng hitam pekat.

Ada sesuatu yang terjadi di luar.

Alexia membuka matanya untuk pertama kalinya dalam beberapa jam.

Satu-satunya yang pernah masuk ke kamar adalah pengasuh wanita dan pria berjubah putih, yang membuat Alexia tidak melakukan apa-apa kecuali tidur di meja yang sama yang mengikat tangan dan kakinya. Baik Alexia maupun makhluk itu tidak mengganggu yang lain, yang berarti mereka baik-baik saja. Keributan meningkat, menunjukkan ada semacam konflik di luar ruangan ini.

Alexia tersenyum, berharap bisa diselamatkan.

“Aku ingin tahu apakah mereka akan menabrak tembok secara dramatis,” gumamnya tanpa alasan tertentu.

Dia pasti stres. Dan meskipun dia tahu itu tidak ada artinya, dia mengguncang rantai yang mengikatnya.

“Maaf membangunkanmu.”

Makhluk di sebelahnya mengangkat kepalanya.

“Tapi aku pikir yang terbaik adalah tetap terjaga. kamu tidak ingin ketinggalan kesenangan. ”

Alexia tahu itu tidak akan menjawabnya, tapi dia tetap berbicara dengannya. Kebosanan bisa menimbulkan efek aneh pada pikiran.

Butuh beberapa saat sebelum suara kunci membuka pintu bergema di seluruh ruangan dengan cara bingung dan khawatir.

“Sial, sial, sial !!” Pria berjaket putih itu masuk ke dalam ruangan.

“Hari yang bagus untuk kamu juga.”

“aku sangat dekat! Sangat dekat !! ” Dia mengabaikan Alexia, yang jelas bersenang-senang dengan semua ini. “Bajingan itu… Mereka disini !! Inilah akhirnya! Tamat…!”

“Menyerah. Resistensi adalah sia-sia. Jika kamu melepaskan aku sekarang, aku akan meminta mereka untuk membebaskan kamu, “Alexia memberitahu dia.

“Tapi tidak ada jaminan,” tambahnya pelan.

“I-orang-orang buas itu tidak akan pernah membiarkanku bebas dari hukuman… !! A-mereka akan membunuh semua orang… semuanya !! ”

“Knight Order tidak membunuh tanpa alasan. Jika kamu tidak melawan dan pergi dengan tenang, mereka tidak akan mengambil hidup kamu. ”

Sebuah suara di benaknya berbunyi tidak .

“Ordo Ksatria? aku tidak peduli tentang mereka! I-iblis akan membunuh semua orang, semuanya, aku beritahu kamu !! ”

“Kamu tidak sedang membicarakan tentang Ordo Ksatria?”

Lalu siapa? Alexia tidak bisa membayangkan orang lain. Tapi sekali lagi, dia tahu sangat mungkin dia sudah gila.

“Bagaimanapun, ini akhir untukmu. Serahkan diri kamu. ”

“Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak !! T-tidak sampai selesai !! ” Pria berjubah putih itu mencakar kepalanya dan mengarahkan matanya yang merah ke arah makhluk itu. “A-aku telah membuat prototipe. A-jika aku menggunakan ini, bahkan kotoran tak berharga sepertimu mungkin berguna. ”

Dia mendorong perangkat dengan jarum suntik ke lengan makhluk itu.

“Kamu tidak boleh melakukan itu. Perasaan aku tidak enak tentang ini, ”Alexia memperingatkan, terdengar cukup serius.

Tapi dia jelas mengabaikannya, mendorong jarum di lengannya dan menyuntikkannya dengan cairan yang tidak diketahui.

“T-lihatlah! Aku memberimu sekilas tentang Diablos !! ”

“Ooh, menyenangkan sekali.”

Makhluk itu mulai membengkak, ototnya menonjol di depan matanya, dan bahkan struktur rangka tubuhnya mulai membesar. Lengan kanannya, yang panjang dan tebal, berubah menjadi bentuk yang berbahaya dan tidak menyenangkan. Ujung jarinya menumbuhkan kuku sepanjang kaki manusia. Lengan kirinya tampak memegang sesuatu dan tetap menempel di tubuhnya.

Ini memungkinkan jeritan bernada tinggi.

“A-luar biasa! Luar biasa !! ”

“Ini… mengejutkan.”

Tetapi rantai tidak dapat menahan pertumbuhan cepat makhluk itu dan putus dengan sendirinya.

“Sudah kubilang itu ide yang buruk.”

Percikan.

Pria berjubah putih itu bahkan tidak terhindar dari jeritan kesakitan sebelum dia dihancurkan oleh lengan kanannya.

“Baiklah kalau begitu.”

Alexia dan makhluk itu mengunci mata.

Dia mempelajari gerakannya. Tangan dan kakinya terikat, yang berarti tidak banyak yang bisa dia lakukan. Tapi dia bisa bergerak sedikit. Ditambah lagi, dia tidak tahan membayangkan kematian sebagai konsekuensi dari kesalahan orang idiot.

Makhluk itu mengayunkan tangan kanannya.

Alexia memutarbalikkan sebanyak yang dia bisa. Selama lukanya tidak fatal, dia bisa bertahan…!

“-… gh!”

Ini menghindari Alexia dan menghancurkan meja yang mengikatnya. Dampaknya mengirimnya terbang ke dinding, di mana dia menggeliat kesakitan.

“Augh…!”

Tapi dia tidak memiliki tulang yang patah atau luka yang terlihat dan masih bisa bergerak. Setelah memeriksa dirinya sendiri apakah ada luka, dia dengan cepat bangkit berdiri.

Namun makhluk itu sudah pergi, meninggalkan meja yang hancur dan dinding yang hancur.

“Apakah itu… benar-benar menyelamatkanku…?”

Bahkan jika dia tidak bergeser, lengannya tidak akan bisa memukulnya. Yang berarti… Tidak, tidak mungkin. Mungkin itu meleset.

“Baiklah.”

Alexia menggesek kunci dari mayat pria itu dan melepaskan pengekangan magisnya. Dengan ini, sihirnya bisa mengalir bebas. Dia meregangkan tubuh sekali untuk melonggarkan, lalu menuju melalui dinding makhluk itu hancur.

Ada lorong panjang yang remang-remang di hadapannya. Tumpukan tentara yang terinjak-injak mengotori tanah.

“Aku akan mengambilnya.”

Alexia meminjam pedang mithril dari mayat. Ini tipis, tetapi akan menyelesaikan pekerjaan.

Ketika dia menyusuri lorong dan berbelok di sudut, dia melihat seseorang.

“Kami tidak bisa membiarkanmu pergi sendiri.”

“K-kamu. Mengapa kamu di sini…?” Mata Alexia membelalak ketakutan.

Apa yang sedang terjadi?

Rambut merah Iris berputar di belakangnya saat dia berlari melewati ibu kota pada larut malam.

Dia diberitahu bahwa sebuah bangunan telah hancur. Awalnya, dia pikir dia salah dengar berita itu. Tapi saat Iris berlari ke arah kota, setengah tidak percaya, bawahannya terus menerima laporan demi laporan.

Ada banyak penyergapan yang terjadi di ibu kota secara bersamaan.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk mencapai kesimpulan itu. Tapi tidak ada yang secara logis menghubungkan berbagai lokasi yang diserang: perusahaan, gudang, restoran, rumah pribadi bangsawan … Kejahatannya harus direncanakan, tapi dia tidak tahu tujuannya.

Konon, ibukotanya gemetar.

Knight Order dimobilisasi dalam keadaan darurat, dan mereka mulai mengevakuasi para pemimpin terkenal. Meskipun sudah larut malam, penduduk membuka jendela untuk memeriksa apa yang terjadi, dan ada lebih dari beberapa penonton di luar. Iris berteriak pada penduduk yang berkelok-kelok, menyuruh mereka pulang, dan bergegas ke tempat kejadian.

Sesuatu yang aneh sedang terjadi. Ini sama sekali bukan insiden biasa.

Iris bisa merasakannya.

Tepat pada saat itulah teriakan mencapai telinganya.

“M-monster !! Tolong…!!”

Itu adalah teriakan dari Knight Order. Mereka tidak terlalu jauh. Iris mengubah arah dan memesannya ke arah teriakan minta tolong. Ketika dia berbelok di jalan belakang ke jalan utama, dia melihat monster itu.

Itu adalah binatang yang sangat besar dan mengerikan.

Dengan sapuan dari kuku besar yang berlumuran darah di tangan kanannya, itu mengubah para kesatria menjadi tumpukan daging.

“Apa itu?” Iris bergumam sambil berlari ke arahnya. “Mundur!”

Dengan satu gerakan yang mengalir, pedangnya yang terhunus berkilauan dalam kegelapan saat membelah dada makhluk itu.

Dan benar-benar membaginya.

Dia menebang tubuh besar itu dalam satu gerakan.

“Apakah kamu terluka?” Iris memanggil Knight Order dan melupakan semua tentang makhluk itu saat ia perlahan jatuh ke tanah.

“Putri Iris, kamu telah menyelamatkan kami!”

“Itu putri kami! Dia membunuh monster itu dengan satu pukulan! ”

Pria-pria itu tidak terluka. Hampir semua tentara sama sekali tidak terluka. Setidaknya, mereka yang selamat.

Monster itu membunuh delapan orang kita.

Satu pukulan menjatuhkan mereka.

Mata anggur merahnya gemetar karena kesedihan saat jatuh ke mayat yang mengerikan.

“Kumpulkan tubuh dan kembali. Harap beri tahu letnan bahwa … ”

Putri Iris! tiba-tiba teriak salah satu ksatria.

Dia berdiri di sana, menunjuk sesuatu di belakangnya, dan para ksatria lain mencoba mengangkat suara mereka yang tidak terdengar.

“Apa…?!”

Iris berbalik dan menyerang tanpa berhenti.

Pedangnya bertabrakan dengan lengan kanan makhluk itu.

“Ksch…!”

Untuk sesaat, sepertinya Iris telah dikalahkan sampai dia dengan cepat melepaskan sejumlah besar sihir yang secara efektif meledakkan lengannya yang perkasa. Dari sana, dia menyelam ke dadanya, memotong kakinya, dan melompat kembali untuk mempersiapkan serangan balik.

Detik berikutnya, monster itu mengayunkan lengan kanannya di tempat Iris berdiri dan mengambil beberapa helai rambut merah panjangnya.

“Apakah itu beregenerasi…?”

Luka akibat biseksi hilang, dan luka baru di kakinya mulai sembuh.

“Konyol… Bagaimana itu bisa beregenerasi ketika Putri Iris membelahnya menjadi dua…?”

“Ini tidak mungkin…”

“Mundur,” seru Iris kepada para ksatria yang terguncang saat dia memblokir serangan berikutnya.

Gerakannya cepat, kuat, dan berat — tapi hambar.

“Bagaimanapun, itu hanya makhluk.”

Iris membalas dengan kejam: Dia mengiris lengannya menjadi beberapa bagian, memotong kakinya, dan memenggalnya. Serangan berturut-turut menghujani makhluk itu, seolah-olah mengejek, Coba sembuhkan dari semua itu .

Dia tidak akan membiarkannya membalas. Dia satu-satunya yang menyerang.

“Apakah masih menyembuhkan?”

Tapi makhluk itu bertahan. Dalam waktu singkat Iris menghentikan serangannya, itu mendapatkan kembali bentuknya dan memukulnya pergi dengan tangan kanannya.

Dan kemudian menjerit ke langit malam.

Seolah-olah sebagai tanggapan, hujan mulai turun dari langit tanpa bulan. Ini gerimis pada awalnya tetapi dengan cepat menjadi torrent. Uap putih naik di tempat tetesannya mengenai darah makhluk itu.

“Ini mungkin memakan waktu cukup lama…”

Iris menegakkan postur tubuhnya, bersiap untuk pertarungan yang panjang.

Dia tidak berpikir dia akan kalah. Bahkan sekarang, dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan mengalami kekalahan. Tapi sepertinya pertarungan ini akan membutuhkan lebih banyak waktu.

Iris menyiapkan pedangnya. Saat monster itu selesai penyembuhan, dia bergegas ke arahnya.

Saat berikutnya, pedangnya terlempar dari tangannya, disertai dengan suara melengking, dan benturannya mengirimkan pin dan jarum ke lengannya.

Dia memelototi penyusup yang tiba-tiba, mengabaikan fakta bahwa pedang kesayangannya berputar ke kejauhan. Pendatang baru itu meliriknya.

Mereka saling menatap. Yang pertama memecah keheningan adalah penyusup.

“Mengapa kamu tidak melihat itu sakit?”

Tamu tak diundang adalah seorang gadis dengan bodysuit ebony. Iris tidak bisa melihat wajahnya tetapi menyadari bahwa suaranya terdengar muda.

“Kamu siapa?” Iris dengan hati-hati menjaga penyusup dan makhluk itu dalam pandangan.

“Alfa.” Setelah mengucapkan sepatah kata, gadis itu membalikkan punggungnya ke Iris seolah-olah dia telah kehilangan minat pada percakapan tersebut.

“Tunggu, apa yang kamu rencanakan? Jika kamu berencana untuk melawan Ordo Kesatria, kami tidak akan bersikap mudah… ”

“Menentang…?” Alpha memotong, cekikikan pada Iris sambil terus menatapnya.

“Apa yang lucu?”

“ Menentang… aku pikir itu mungkin kata paling konyol di dunia. Menentang orang bodoh akan menjadi tidak masuk akal. ”

“Permisi…?!” Sihir Iris mulai membengkak, berubah menjadi gelombang besar yang menyapu hujan dan membentuk hembusan angin kencang.

Tapi Alpha bahkan tidak melirik ke arahnya. Dia berdiri di sana tanpa terpengaruh, punggungnya masih menghadap Iris.

“Mainkan peran yang kamu tetapkan sebagai penonton dan perhatikan panggung. Jangan ganggu penampilan kami, ”ucapnya sebelum mendekati makhluk itu.

Dari belakang, dia tampak serius. Dia sudah benar-benar melupakan Iris.

“Apakah kamu baru saja memanggilku penonton…?” Iris mencengkeram tangannya yang kesemutan saat dia menatap ke arah Alpha.

“Kasihan. Itu pasti sakit, ”kata Alpha, berjalan menuju monster itu. “Tidak ada lagi rasa sakit. Tidak ada lagi kesedihan. ”

Alpha mengulurkan pedang kayu hitamnya lebih panjang dari seluruh tubuhnya.

“Kamu tidak perlu menangis lagi.”

Kemudian, dengan satu langkah maju, dia membelah makhluk itu menjadi dua.

Tidak ada yang punya waktu untuk bereaksi.

Iris dan makhluk itu hanya bisa menyaksikan saat Alpha membelahnya. Segala sesuatu tentang itu terasa alami. Tidak ada haus darah; seolah-olah ini adalah satu-satunya solusi yang masuk akal.

Tubuh besar monster itu jatuh ke tanah, dan asap putih naik dari kulitnya saat ia perlahan menyusut menjadi seukuran gadis kecil. Belati jatuh dari tangan kirinya.

Ada permata merah tertanam di dalamnya, bersama dengan ukiran di gagangnya: Untuk putri tercinta, Millia.

“aku berdoa … kamu mencapai kedamaian di kehidupan kamu selanjutnya.”

Dengan itu, Alpha menghilang dalam asap putih.

Suara petir terdengar di kejauhan. Iris terpana di tempatnya. Tetesan air hujan membasahi rambutnya dan jatuh ke wajahnya.

Dia gemetar, tapi dia tidak tahu kenapa.

“Alexia …,” gumam Iris. Dia merasakan bahwa adik perempuannya berada di pusat kekacauan ini, dan firasat ini mendorongnya maju.

Alexia, harap aman …

Iris mengambil pedangnya dan mulai berlari. Badai mengamuk.

“Ke-kenapa kamu di sini?”

Ketika Alexia berbelok di tikungan, dia melihat wajah yang terlalu akrab.

“Karena ini fasilitas aku, makanya. aku menginvestasikan ribuan zeni ke orang itu. Hanya itu saja. ”

Keyakinan meluap dari senyuman yang terbentang di wajah seorang pirang gagah. Ini Instruktur Zenon.

“Senang mengetahui. aku selalu berpikir kamu kacau di kepala. aku kira aku benar. ”

Alexia mundur satu langkah dan kemudian dua langkah. Ada tangga di belakangnya, dan dia menduga itu taruhan terbaiknya untuk melarikan diri.

“Hah. Pikirkan apa pun yang kamu inginkan. Tapi aku tidak keberatan selama aku memiliki darahmu. ”

“Semua yang dibicarakan di sekitar sini adalah darah. Apakah ini fasilitas penelitian untuk vampir? ”

“Jika itu yang ingin kamu pikirkan. Lebih atau kurang.”

“Lewati penjelasannya. aku tidak menyukai okultisme. ”

Angka.

“Aku yakin kamu tahu, tapi Knight Order akan datang sebentar lagi. Ini akhir untukmu. ”

“Tamat? Apa yang aku miliki yang mungkin bisa berakhir? ” Zenon masih tersenyum.

“Gelar dan reputasi kamu akan hancur, dan kamu pasti akan dihukum mati. Dengan senang hati aku akan menjatuhkan guillotine di leher kamu. ”

“Kamu melenceng. kamu dan aku akan melarikan diri melalui rute rahasia. ”

“Tawaran yang romantis. Sayang sekali aku tidak tahan denganmu. ”

“Kamu ikut denganku. Dengan penelitian aku dan darah kamu, aku ditakdirkan untuk menerima kursi kedua belas di Rounds. aku akan mengucapkan selamat tinggal pada posisi aku yang tidak berarti sebagai instruktur. ”

The Rounds? Apakah itu kelompok orang gila? ”

“The Knights of Rounds adalah kumpulan dua belas ksatria unggul dari agama aku. Menjadi anggota memberi aku pangkat, kehormatan, dan kekayaan seperti yang tidak pernah kamu percayai. Mereka sudah mengakui kekuatan aku. Yang aku kurang adalah pengalaman, tapi penelitian aku tentang darah kamu harus memperbaikinya. ”

Zenon dengan melodramatis merentangkan tangannya dan tertawa terbahak-bahak.

“Masa bodo. Aku muak dengan semua pembicaraan darah ini, ”gumam Alexia.

“Aku lebih suka Putri Iris, tapi sepertinya aku harus puas denganmu.”

“Aku akan membunuhmu.”

“Oh, permisi. Aku lupa kamu benci dibandingkan dengan saudara perempuanmu. ”

“-… gh!”

Ayunan kuat dari pedang Alexia menandakan dimulainya pertempuran mereka. Dia langsung ke jugularis.

“Ooh, menakutkan sekali.” Zenon menghalau serangannya di detik terakhir dan memblokir serangan berikutnya.

Bunga api terbang dari bilah yang bertabrakan.

Menilai pertempuran ini hanya dengan cara pedang mereka menari di udara, orang mungkin cenderung mengatakan keterampilan mereka sama-sama cocok.

Tapi para pembawa pedang memakai ekspresi yang sangat berbeda. Alexia melotot dengan marah, sedangkan Zenon memiliki senyum santai.

Dan Alexia adalah orang yang terbakar amarah, tentu saja. Dia mendecakkan lidahnya dengan frustrasi dan mundur.

“Kamu mulai menggunakan pedang jelek begitu aku berhenti melihatmu.”

Zenon membidik senjatanya. Dia meliriknya dengan ekspresi sedih. Pertarungan baru saja dimulai, tapi pedangnya sudah diisi dengan torehan yang tak terhitung jumlahnya.

Mereka mengatakan pilihan senjata seharusnya tidak menjadi masalah bagi seorang ahli. Alexia meringis dan berdiri tegak.

“aku melihat. Jika kita berbicara tentang para ahli, aku yakin itu benar. ” Zenon menyeringai. “Tapi kamu biasa-biasa saja. Sebagai instruktur pedang, aku jamin. ”

Alexia tampak mengencangkan wajahnya. Untuk sesaat, sepertinya keinginannya untuk menangis tenggelam oleh amarah murni.

“Lihat saja aku. Lalu kamu bisa bilang kalau menurutmu aku biasa-biasa saja. ”

Dengan itu, dia menerjangnya dengan semua energi yang bisa dia kumpulkan.

Alexia tahu. Dia tahu betul dia tidak cukup kuat untuk mengalahkan Zenon, dan senjatanya yang tipis tidak akan bertahan lama. Tapi Alexia belum menghabiskan hari-hari itu berlatih dengan kepalanya di awan. Dalam misinya untuk menjadi sekuat saudara perempuannya, dia menyadari kekurangannya sendiri dan bekerja keras untuk memperbaikinya. Dia mengamati permainan pedang saudara perempuannya lebih dari siapa pun dan dapat membayangkan setiap gerakan dengan akurasi yang sempurna.

Itulah mengapa mudah baginya untuk meniru.

“Haaaah !!” Itu stroke yang mengingatkan pada serangan saudara perempuannya.

“G…!”

Untuk pertama kalinya, senyum Zenon lenyap. Pedang yang dia blokir dipenuhi dengan sihir.

Kedua pedang itu saling bentrok dan saling tolak.

Mereka sama-sama cocok…

Tidak.

Alexia mungkin sedikit lebih kuat.

Garis merah diukir di pipi Zenon. Terlihat terkejut, dia melihat darah yang dia usap dari pipinya.

Aku tercengang.

Tidak ada makna tersembunyi di balik kata-katanya.

“Aku tidak tahu kamu menyembunyikan kekuatanmu.”

Zenon memiringkan telapak tangannya. Dia mempelajarinya seolah-olah memeriksa warna darahnya sendiri.

“Aku akan membuatmu menyesal telah merendahkanku.”

“Pfft.” Zenon tertawa. “Aku benar-benar terkejut, tapi lagipula kau hanyalah tiruan yang buruk. Jalanmu masih panjang sebelum kamu benar-benar nyata. ” Dia menggelengkan kepalanya.

“Kamu memintanya.”

“Karena kita berdua di sini, biarkan aku memberimu rasa kekuatanku yang sebenarnya.” Zenon menyiapkan pedangnya.

“… G!”

Udara berubah saat sihir Zenon menjadi lebih tajam dan lebih dalam.

“Biar kuberitahukan satu hal padamu. aku tidak pernah menunjukkan kekuatan aku yang sebenarnya kepada orang luar. aku akan menunjukkan kepada kamu keterampilan seorang pendekar pedang sejati … dari generasi Rounds berikutnya! ”

Udara berdenyut di sekitar mereka.

“Itu…”

Ini tidak sama seperti sebelumnya.

Alexia belum pernah melihat serangan dengan kekuatan sebesar itu yang bersembunyi di baliknya. Keterampilan mereka sangat berbeda seperti seorang jenius dan seorang gumpalan. Dia bahkan mungkin menyaingi kakak perempuannya.

Alexia tidak memiliki sarana untuk mempertahankan diri dari kekuatan yang menghancurkan dari pedang yang mendekat.

Reaksinya tidak disengaja, sesuatu yang menjadi bagian dari dirinya setelah bertahun-tahun berlatih.

Tidak ada dampak.

Kedua pedang itu bentrok, dan senjata Alexia hancur menjadi serpihan debu yang beterbangan. Dia merasa seolah-olah sedang melihat pecahan mithril yang berkilau ini melewatinya dari jauh.

Suatu tempat yang jauh dari sini.

Kenangan masa kecil Alexia muncul kembali di benaknya saat mengayunkan pedangnya tidak membawa apa-apa selain kegembiraan murni.

Adiknya selalu di sampingnya, dan ini adalah kenangan jauh yang seharusnya sudah lama memudar.

“Kamu tidak akan pernah sebagus kakakmu.”

Setetes air mata jatuh dari mata Alexia.

“Kamu ikut denganku.”

Jatuh dari tangannya, gagang kecil yang dulunya pedang menghantam lantai dengan dentang logam yang kering.

Klik, klik.

Ada suara yang datang dari tangga di belakang Zenon.

Klik, klik, klik.

Seseorang sedang menuruni tangga.

Klik, klik, klik, klik.

Saat kebisingan berhenti, ada seorang pria dengan mantel ebony di depan mereka, berpakaian serba hitam. Dia menarik kerudungnya dan memakai topeng penyihir.

Pria itu dengan tenang berjalan maju, berhenti satu langkah di luar jangkauan senjata mereka.

“Pria berbaju eboni … Jadi kau adalah anjing liar yang berani menggigit Sekte.” Ada kilatan tajam di mata Zenon saat dia menatap si penyusup.

“Namaku Shadow. Aku mengintai di kegelapan dan memburu bayangan… ”Suaranya sedalam dan gelap seperti jurang.

“aku melihat. kamu tampaknya memiliki ego yang membengkak karena menghancurkan fasilitas kami yang lebih kecil, tetapi kamu bahkan belum menjatuhkan salah satu pejuang utama kami. Kamu hanya seorang pengecut yang mengganggu orang-orang kecil. ”

Sepertinya pria yang menyebut dirinya Shadow itu berselisih dengan Zenon. Ini kabar baik untuk Alexia, tapi dia tidak menganggap pria ini sekutunya.

“Tidak masalah siapa atau apa yang kita pilih untuk dihancurkan. Semuanya sama.”

“Sayangnya kamu salah. Tentara utama Cult ada di sini. Hari ini, aku akan memburu kamu dengan tangan kosong. Ini adalah takdirmu. ”

Zenon mengubah pedangnya menjadi Shadow.

“aku Zenon Griffey, orang berikutnya yang mengisi kursi kedua belas Rounds. Mengambil hidupmu akan menjadi pencapaian aku untuk mereka. ”

Dengan itu, Zenon melepaskan badai serangan ke Shadow.

Tapi Shadow hilang, dan dia menebas ruang kosong.

“Apa… ?!”

Saat berikutnya, Shadow berdiri di belakangnya. Hanya perlu satu detik sebelum Shadow mengambil posisi ini.

Zenon tidak bisa bergerak.

Seolah-olah Zenon telah lupa waktu, dia membungkam pedangnya — bahkan menahan napas — untuk memfokuskan setiap ons energinya pada pria yang berdiri di belakangnya.

Tidak ada yang bergeming.

Betul sekali. Shadow berdiri saling membelakangi dengan Zenon, lengan disilangkan.

Dia mengucapkan satu kalimat: “Kalau begitu … di mana pasukan utama Kultus?”

Zenon memelintir wajahnya karena malu. Dia kemudian mengiris ke bawah dari atas bahunya.

Tapi tidak ada orang disana.

“Konyol…!”

Zenon mendengar mantel beriak di udara dan melihat ke belakang untuk menemukan Shadow berdiri di tempat dia awalnya muncul, seolah tidak ada yang berubah.

Bahkan Alexia benar-benar kehilangan jejak Shadow saat dia menonton dari pinggir lapangan. Jika ini bukan trik sihir atau tipu muslihat, maka dia akan menganggapnya sebagai dalang… Tidak, dia jauh lebih kuat dari itu.

Menekan frustrasinya, Zenon perlahan berbalik.

“Sepertinya aku sedikit meremehkan kekuatanmu. Meskipun kamu hanya menghancurkan basis yang lebih kecil, ada beberapa di antaranya. ”

Kali ini, Zenon memperkuat sihirnya sambil mengawasi Shadow. Udara berombak dari kekuatannya. Ini lebih kuat dari serangan yang menghancurkan pedang Alexia.

Shadow adalah pejuang yang luar biasa. Tapi Zenon lebih kuat dari prajurit pada umumnya. Seorang anak ajaib yang pernah dirayakan, ia tumbuh untuk memenangkan banyak turnamen dan naik anak tangga untuk menjadi ahli pedang. Tidak ada satupun kesatria di negara ini yang tidak mengetahui nama Zenon Griffey.

“Aku akan menunjukkan kekuatan orang yang akan bergabung dengan Rounds musim depan.”

Sangat cepat…! Alexia nyaris tidak berhasil mengikuti pedang Zenon dengan matanya.

Bayangan dari pedang telanjang itu merobek udara dan langsung menuju ke leher Shadow.

“Itu satu gerakan tajam…”

Di suatu tempat di sepanjang jalan, Shadow mengangkat pedang hitamnya dan dengan mudah memblokir serangan Zenon.

“Guh…!”

Mereka terkunci di tempatnya. Zenon mencoba mendorong jalannya menuju kemenangan.

Tapi Shadow mundur, menggunakan momentum pendekar pedang itu untuk membuatnya terbang.

“Heh…!”

Tepat sebelum dia membanting ke dinding, Zenon berhasil jatuh ke tanah dan memposisikan kembali pedangnya. Tapi dia tidak bisa menyembunyikan kegelisahannya.

Tak satu pun dari mereka bergerak.

Shadow memilih untuk tidak bergerak sedangkan Zenon tidak bisa. Dia merasa seolah-olah seluruh tubuhnya sedang dikendalikan.

“aku pikir kamu akan memukul aku, Mr. Next-Gen Rounds.”

“Nngh…!”

Wajah Zenon memerah karena marah. Dia frustrasi dengan lawannya, tetapi terlebih lagi dengan dirinya sendiri.

“Enouuuugh !!” Zenon melolong saat dia melakukan serangan sapuan.

Dorongannya ke depan sama menusuknya seperti badai.

Serangan beruntunnya sama sengitnya dengan api yang mengamuk.

Tapi tidak satupun dari mereka mendarat.

“Aaaaaagghhhhh !!”

Raungan ganasnya terdengar hampa. Seolah-olah orang dewasa sedang berlatih dengan seorang anak.

Alexia kaget menyaksikan pertarungan itu. Dia belum pernah melihat Zenon mengungkapkan sisi dirinya ini sebelumnya. Dia telah merobek senyum tenang dan topeng integritasnya, dan itu seolah-olah sekarang berada di luar jangkauannya. Orang terkuat yang Alexia kenal adalah kakak perempuannya. Meski begitu, Alexia tidak berpikir adiknya akan mampu mengalahkan Zenon.

Dentang, dentang, dentang.

Sedikit suara dari benturan bilahnya bergema di seluruh area dan sepertinya hampir tidak pada tempatnya. Ini adalah suara yang tepat untuk latihan ringan.

Bilah kayu hitam dan bagian putihnya mengukir lintasannya di udara.

Tatapan Alexia tertuju pada sesi latihan imitasi ini, terpesona oleh pedang hitam. Ada alasan mengapa matanya tidak bisa menyimpang darinya.

“Permainan pedang biasa-biasa saja…”

Sosok di depan Alexia bertarung dengan cara yang sama seperti dia.

Ketika Alexia masih kecil, dia memiliki idenya sendiri tentang permainan pedang yang sempurna. Ini bukan tentang bakat, kekuatan, atau kecepatan, tetapi membangun dari dasar. Namun yang lain terus membandingkannya dengan saudara perempuannya dan mengejeknya karena menjadi rata-rata, yang membuat Alexia merasa seolah-olah dia kehilangan arah dalam hidup.

Namun terlepas dari semua perjuangannya, Alexia tidak pernah menyerah.

Dan dia baru saja menyaksikan gerakan biasa-biasa saja ini membunuh si jenius Zenon Griffey.

“Luar biasa…,” gumamnya kagum.

Menyaksikan ini, dia bisa melihat jalan yang dia jalani dalam hidup. Ini adalah akibat langsung dari usahanya yang serius dan tak tergoyahkan.

Adik Alexia mungkin memiliki pemikiran yang sama.

“Iris…”

Alexia merasa dia akhirnya mengerti kata-kata kakaknya sejak dulu.

“Gaghh… sialan…!”

Pedang bayangan menyerang Zenon. Dia dipukul terlalu banyak untuk menghitung.

Zenon bernapas dengan terengah-engah saat dia memelototi Shadow. Matanya yang marah masih belum menerima kenyataan.

“K-kau bajingan! Tunjukkan siapa kamu…! Mengapa kamu menyembunyikan identitas kamu ketika kamu memiliki kekuatan sebesar ini? ”

Mereka yang memiliki kekuatan Shadow memiliki kekayaan dan rasa hormat dalam jangkauan tangan — dengan potensi untuk dikenal di seluruh dunia.

Tapi tidak ada yang tahu tentang permainan pedang Shadow. Bahkan jika dia menyembunyikan wajahnya, mereka yang cukup beruntung untuk melihat permainan pedangnya tidak akan pernah melupakannya. Tapi ini pertama kalinya Zenon atau Alexia melihat ilmu pedang yang fenomenal.

“Kami adalah Shadow Garden. Kami mengintai dalam kegelapan dan memburu bayangan. Itulah satu-satunya alasan kami ada… ”

“Kamu sudah gila…!”

Zenon dan Shadow bertukar pandang.

Alexia sepenuhnya dikecualikan dari pertukaran ini. Dia tidak tahu mengapa mereka bertengkar atau apa yang ingin mereka capai.

Darah. Makhluk. Kultus. Ada banyak kata kunci yang perlu diingat.

Tapi Alexia tidak tahu apa maksudnya. Baginya, itu semua terdengar seperti ocehan orang gila.

Tapi bagaimana jika? Bagaimana jika itu bukan hanya omong kosong? Bagaimana jika ada sesuatu yang terjadi di balik layar yang tidak diketahui Alexia?

“Baik. Jika kamu siap untuk serius, sepertinya aku harus menjawab kebutuhan kamu. ”

Zenon mengeluarkan pil dari saku dadanya.

“Dengan pil ini, aku akan terbangun dan melampaui semua batasan manusia. Manusia biasa akan hancur di bawah kekuatan ini dan akhirnya menghancurkan dirinya sendiri. Tapi yang ada di Rounds berbeda. Hanya mereka yang dapat memanipulasi kekuatan yang menghancurkan ini yang memiliki hak istimewa untuk bergabung dengan Rounds. ”

Zenon menelan pilnya.

Aku adalah Yang Ketiga.

Luka Zenon langsung mulai sembuh. Otot-ototnya menegang, matanya menjadi merah, dan pembuluh kapilernya menonjol. Sepertinya dia dihancurkan oleh kekuatan yang luar biasa.

“Aku akan menunjukkan kekuatan yang maha kuasa,” kata Zenon, senyumnya yang tenang kembali.

Dalam wujudnya saat ini, tidak diragukan lagi Zenon lebih kuat dari Putri Iris.

Alexia mengira Zenon adalah makhluk terkuat di dunia dan menyusut kembali dengan putus asa. Tidak … dia akan melakukannya jika dia belum pernah melihat permainan pedang Shadow.

Dia sama sekali tidak berpikir bentuk Zenon saat ini adalah yang terkuat. Faktanya, dia pikir itu adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.

“Jelek sekali…”

“Itu jelek…”

Suara Alexia dan Shadow saling tumpang tindih. Bagaimanapun, mereka berusaha keras untuk mencapai jenis teknik pedang yang sama, itulah mengapa mereka memiliki sentimen yang sama.

“Apakah kamu baru saja memanggilku jelek?” Senyum Zenon menghilang.

“Jangan menyebut bentuk menyedihkan itu sebagai Yang Maha Kuasa. Ini adalah aib bagi mereka yang begitu. ”

“Kamu bangsat.”

Dengan kekuatan pinjaman, kamu tidak akan pernah berjalan di jalur Yang Mahakuasa.

Ini adalah pertama kalinya dalam pertempuran ini Shadow meningkatkan sihirnya. Sampai sekarang, dia hampir tidak menggunakannya. Ini sangat tepat sehingga tidak mungkin untuk melihatnya.

Tapi apa ini?

Gelombang sihir ini menampakkan dirinya dalam bentuk sinar cahaya biru-ungu. Ada ratusan untaian sangat tipis. Ini menciptakan pola yang mempesona saat mereka membungkus diri di sekitar bayangan seperti pembuluh darah.

“Indah…” Alexia terpesona oleh pemandangan ini.

Dia tidak mengagumi keindahan cahayanya, tapi ketepatan sihirnya.

“Apa ini…?” Zenon sekali lagi kaget.

Tidak ada yang pernah menciptakan keindahan seperti itu melalui sihir.

“Aku akan menunjukkan kekuatan maha kuasa sejati … dan mengukirnya dalam pikiranmu selamanya.”

Sihir berkumpul di bilah kayu hitam dan menggores pola, mulai membentuk spiral besar. Shadow terus memfokuskan kekuatannya.

Sepertinya spiral itu akan menelan semuanya.

Kekuatan menakutkan diserap ke dalam senjata hitam.

Ini adalah aku di puncak aku. Shadow menyiapkan pedangnya dalam posisi menerjang.

Sikap ini hanya untuk menjatuhkan musuh.

“S-sto…”

Apakah tanahnya bergetar? Atau udara? Atau Zenon sendiri?

Tidak, itu segalanya.

Semuanya beriak.

Alexia memperhatikan bahwa dia juga gemetar. Itu bukan karena ketakutan, tapi kegembiraan.

Itulah tujuan akhirnya.

Itu… permainan pedang adalah yang terkuat.

 

“Perhatikan baik-baik…”

Terbungkus cahaya, pedang eboni itu menarik kembali …

Teknik Tersembunyi: AKU ATOMIC.

… Dan rilis.

Semua suara hilang.

Semburan cahaya menembak melewati Alexia dan menelan tubuh Zenon. Itu menembus segalanya, memakan dinding dan bumi, meledakkan ke atas ke langit malam.

Lalu meledak.

Saat pola cahaya terukir di langit malam, seluruh ibu kota mengasumsikan rona biru-ungu.

Dari tempat yang sangat jauh, ledakan yang tertunda itu menyebar ke seluruh kota, menyapu awan hujan, mengguncang tanah dan tempat tinggal pribadi, sebelum lewat.

Yang tersisa hanyalah bulan purnama dan langit malam yang indah penuh bintang.

Zenon telah diuapkan. Dia bahkan tidak meninggalkan setitik pun debu.

Lubang besar itu meledak menembus dinding sampai ke atas tanah.

Dan kemudian … Shadow flings membuka mantelnya dan menyelinap ke dalam malam.

Suatu ketika… ada seorang pria yang menantang tenaga nuklir dan melatih tubuh dan pikirannya untuk mengasah tekniknya.

Tapi itu tetap jauh di luar jangkauannya.

Dan kemudian, setelah berjam-jam menjalani pelatihan yang melelahkan, akhirnya dia menemukan jawabannya.

T: Bagaimana aku bisa menahan tenaga nuklir?

J: Menjadi tenaga nuklir.

Dari sinilah lahir teknik esoterik I AM ATOMIC. Dan kekuatannya pasti sebanding dengan senjata pemusnah massal!

Berapa lama waktu berhenti? Alexia tiba-tiba memperhatikan seseorang memanggilnya.

“Alexia… Alexia…!”

Orang itu terengah-engah dan berteriak dari jauh. Itu suara yang langsung dia kenali.

“Iris… Iris…!” teriak Alexia, berlari keluar melalui lubang besar di dinding ke luar.

“Alexia! Alexia !! ” Iris bergegas mendekatinya.

“Iris… aku — aku… gh.”

Alexia dipeluk sebelum dia bisa memberi tahu saudara perempuannya bahwa dia tidak terluka. Iris basah kuyup dari ujung kepala hingga ujung kaki, dan tubuhnya terasa dingin dan hangat pada saat bersamaan.

“Aku sangat senang kamu aman… aku sungguh.” Iris memeluk adiknya dengan erat.

Dengan sedikit keraguan, Alexia memeluk punggung Iris.

“Maafkan aku. Aku pasti kedinginan. ”

Alexia menggelengkan kepalanya ke dada adiknya. Air mata mengalir dari matanya dan tidak berhenti mengalir.

Dua siswa berdiri di atas atap. Ini di awal musim panas. Salah satunya adalah gadis menarik dengan rambut putih keperakan. Yang lainnya adalah anak laki-laki biasa yang berambut hitam.

“Insiden ini telah diselesaikan di permukaan, tapi aku bisa merasakan sesuatu muncul di balik layar. Iris bersiap untuk mengirim brigade khusus, dan aku berencana membantunya. Jadi kami baru saja memulai, ”kata gadis itu.

“Semua secukupnya,” tambah anak itu.

“Yang berarti kamu telah dibebaskan dari tuduhan. Aku benar-benar menyeretmu ke dalam kekacauan itu. ”

“Jangan khawatir tentang itu.”

Embusan angin lewat di antara mereka, dan roknya melambai untuk memperlihatkan kaki putihnya.

“Panas sekali di sini. Bisakah kita masuk ke dalam? ”

Matahari tengah hari menyinari mereka, dan dua bayangan memanjang dari kaki mereka. Mereka bisa mendengar suara kicau jangkrik dari kejauhan.

“Tunggu. Ada dua hal yang harus aku katakan. ”

“Sini?”

“Di sini,” dia menegaskan, menyipitkan mata dan menatap langit biru. “Pertama, aku ingin mengucapkan terima kasih. kamu bilang kamu menyukai ilmu pedang aku, kan? Yah, aku tahu aku terlambat, tapi aku sangat menghargainya. ”

“Tidak masalah.”

“aku akhirnya menyukainya. Bukannya aku menghubungkan perkembangan itu dengan kamu. ”

“Apa kau benar-benar harus melempar potongan terakhir itu?”

“Itu kebenaran.”

Mereka mengunci mata, dan dia yang pertama membuang muka.

“Ngomong-ngomong, jika kamu telah belajar menyukai permainan pedangmu, itu kedengarannya bagus bagiku.”

“Ya itu dia.” Gadis itu tersenyum.

“Jadi, apa hal kedua?”

Kami berpura-pura berkencan sampai sekarang, tapi Instruktur Zenon meninggal dalam insiden itu.

Artinya aku dibebaskan dari tugas aku.

Tapi aku punya satu proposisi. Gadis itu terlihat tidak nyaman saat dia mencari kata-kata yang tepat.

“Jika kau baik-baik saja dengan itu …” Mata merahnya berputar-putar, dan suaranya sedikit melembut. “Mungkin kita bisa melakukan ini sedikit lebih lama?”

Anak laki-laki itu menatapnya.

“Tidak, terima kasih,” jawabnya, membalikkannya.

Gadis itu menghunus pedangnya dengan satu gerakan mengalir.

Malam itu, seorang siswa menemukan genangan darah besar di atap.

Meskipun jumlahnya keji, tidak ada mayat di sekitarnya. Bahkan ketika siswa dan otoritas sekolah menyelidiki masalah tersebut, tidak ada orang yang terluka atau hilang, dan kasus tersebut tidak pernah terselesaikan.

Selanjutnya, ini dijuluki Insiden Pembunuhan Mayat dan dianggap sebagai salah satu dari tujuh keajaiban sekolah.

Suatu hari, tiba-tiba Alexia menanyakan sesuatu yang aneh kepada kakak perempuannya.

“Bisakah kamu memberi tahu aku permintaan maaf seperti apa yang menjamin pengampunan?”

Iris mengernyit saat mendengar pertanyaan itu.

Apa yang dia harapkan dariku? Dia memberi tahu Alexia dengan jelas: “Tidak ada hal seperti itu.”

Yang masuk akal, tetapi semua itu masuk ke salah satu telinga saudara perempuannya yang tidak puas dan keluar dari yang lain.

“Aku benci meminta maaf pada awalnya,” keluh Alexia, sambil berpaling, pada saat itu Iris menyerah dan membatalkannya.

Tapi Iris bersemangat karena kewajiban untuk melakukan sesuatu untuk membantu adiknya.

Dari apa yang dia kumpulkan, adiknya yang konyol membuat kesal seseorang yang dekat dengannya. Masalahnya adalah dia belum melakukannya.

Iris menyadari ini pertama kalinya kakaknya bertanya bagaimana cara meminta maaf.

Alexia selalu meminta maaf ketika dia melakukan sesuatu yang salah. Tentu saja, ini adalah permintaan maaf yang dangkal tanpa emosi yang nyata, tetapi orang lain yang berbagi hubungan dangkal dengannya sama sekali tidak bijaksana. Sampai sekarang, Alexia baik-baik saja.

Tetapi jika dia bertanya bagaimana cara meminta maaf, itu berarti dia tidak mengacu pada kenalan palsu tetapi pada seorang teman.

Adik perempuannya itu telah mendapatkan seorang teman.

Hati Iris meledak dengan kebahagiaan, sedikit kesepian, dan rasa tanggung jawab yang luar biasa.

Tapi memberitahu Alexia hanya akan membuatnya memberontak. Iris merenungkan situasi ini sepanjang malam, tetapi pada akhirnya tidak dapat menemukan solusi yang baik.

Untuk memulai, Iris sangat lugas dalam percakapan tetapi hampir tidak ada anugerah sosial, berbeda dengan Alexia, yang tidak suka berkonfrontasi dengan orang lain. Bahkan jika Iris menyarankan sesuatu, dia tahu Alexia tidak mau mendengarkan, mengatakan sesuatu seperti ” Aku merinding karena merasa sangat tidak nyaman ,” dan itu akan menjadi akhir. Dalam segala hal, para suster lahir secara alami berlawanan.

Karena itulah Iris memutuskan untuk mengandalkan rumor tertentu.

Di hari yang jarang terjadi ketika kedua kakak beradik memiliki waktu luang, Iris mengundang Alexia ke department store yang menjadi perbincangan di kota.

“Iris, tempat apa ini?”

“Namanya Mitsugoshi. aku pikir itu semua kemarahan di ibukota. Kudengar mereka menjual beberapa makanan enak. ”

“Treats? Aku tidak membencinya, tapi… ”Alexia terlihat tidak senang.

Melihat ekspresi adiknya, Iris panik. “H-hei, kudengar para gadis sangat menyukai camilan baru yang disebut cokelat ini. Mungkin kamu ingin memberikannya kepada seseorang sebagai hadiah! ”

Alexia menatap dingin pada Iris.

“M-misalnya, teman baru. Aku yakin itu akan membuat mereka bahagia. ”

Iris sangat buruk dalam mengisyaratkan sesuatu. Sangat menyedihkan melihat dia mencoba memaksakan senyum.

“Baiklah, aku mengerti. Ayo masuk ke dalam, ”Alexia menyarankan, terlihat sangat bosan. “Tunggu, kita belum bisa masuk. Lihat saja garisnya. ”

Kerumunan telah terbentuk di depan Mitsugoshi, mengular dalam antrean panjang dalam hiruk-pikuk.

“Kami akan membuat lebih banyak masalah bagi mereka jika kami berdiri di dalamnya,” tambahnya.

Seolah diberi aba-aba, salah satu staf segera mendekati mereka.

“Putri Iris dan Putri Alexia. Terima kasih sudah datang. Selamat datang.”

Wanita berseragam biru dengan sopan membungkuk dan memimpin pasangan itu ke dalam. Melihat sekilas ke sekeliling menunjukkan kedua putri itu telah menarik banyak perhatian dari kerumunan.

“Begitu,” kata Iris dengan anggukan. Alexia menghela nafas pada saudara perempuannya.

Mereka melewati toko-toko yang penuh sebelum diantar ke sudut mal yang sepi. Menurut panduan mereka dengan coklat tuarambut, dia membawa mereka ke butik khusus untuk pelanggan mereka yang paling terhormat.

Kedua putri ini menganggap dekorasi butik yang sederhana namun penuh selera itu menyegarkan, terutama karena mereka terbiasa dengan desain dan dekorasi hiasan. Setiap produk baru dan unik membawa kilau ke mata Alexia yang dulu apatis.

Elf berambut biru yang menakjubkan muncul di depan mereka.

“Terima kasih atas kesabaran kamu. aku Luna, presiden Mitsugoshi, Ltd. Ini produk terbaru kami, coklat. ”

Potongan coklat seukuran gigitan ditempatkan di depan Iris dan kemudian Alexia.

“Ini disebut chocolate truffle. Kami baru saja memasarkannya. ”

Truffle …?

“Kelihatannya tidak begitu menggugah selera,” komentar Alexia, terdengar acuh tak acuh.

“Ta-tapi aromanya enak,” sela Iris, segera berusaha menebus kesalahan adiknya.

“Kalau mau, coba sampelnya,” jawab Luna dengan senyum percaya diri.

“Wah terima kasih.”

“Jika kamu bersikeras.”

Saat mereka memasukkan sampel ke dalam mulut mereka, wajah mereka bersinar.

“Ini… sangat manis. Profil rasa yang kompleks. aku merasa seperti aku bisa makan selusin. ”

“Nada pahit menonjolkan manisnya. Lembut, kaya, dan berbau ilahi, dan aku akan menerimanya. ”

Iris membeli salah satu dari semuanya, secara alami. Dan yang mengejutkan, Alexia mengikutinya. Mitsugoshi mengatur agar barang-barang dikirim langsung ke kastil. Bahkan layanan mereka luar biasa.

“Alexia, bukankah sebaiknya kamu meminta mereka untuk membungkus kado?”

“Tidak dibutuhkan.”

“O-oh, oke.”

Luna mendekati keduanya saat mereka bersiap untuk pergi.

“Apakah kamu ingin melihat beberapa produk kami yang lain? aku yakin mereka akan menggelitik keinginan kamu. ”

“Baik…”

Gadis-gadis itu tidak berniat untuk tinggal lama, tetapi mereka terlalu penasaran untuk melihat penawaran lain dari perusahaan yang mengembangkan cokelat — itu bahkan cukup untuk membuat Alexia tertarik.

“Ya silahkan.”

“Hebat.”

Dengan bicara singkat kepada stafnya, Luna memperkenalkan satu produk demi produk — dan bukan hanya permen. Mereka memiliki teh, minuman keras, aksesoris, barang sehari-hari, gourmet dan makanan yang diawetkan… Semua melimpah dengan kualitas baru dan menarik. Produk pada dasarnya memaksa gumpalan uang tunai yang tak terduga keluar dari dompet mereka.

Dan kemudian selembar kain diletakkan di depan mereka.

“Apa ini…?” Alexia memiringkan kepalanya, menjepit bahan hitam berenda di antara dua jari.

“Salah satu celana dalam kami untuk wanita,” Luna memperkenalkan sambil tersenyum.

“Pakaian dalam.”

“Betulkah…?”

Iris dan Alexia mencermati pakaian hitam berbentuk T yang dibordir dengan renda putih.

Mereka bisa tahu itu pakaian dalam ketika mereka melihatnya dari dekat, tetapi ukuran kainnya tampak terlalu kecil. Pantat mereka akan nongkrong jika mereka mengenakan celana dalam ini. Plus, beberapa bagian tembus pandang.

Kami menyebutnya G-string.

“G… G-string?” Iris merinding dan menolak desain yang menyembunyikan sesedikit mungkin.

Meskipun itu lucu dan semuanya, niatnya terlalu vulgar untuk perut Iris.

Haruskah celana dalam ini dibiarkan ada?

“Sedangkan untuk pria, mereka tampaknya sangat menyukainya.”

Telinga Alexia meninggi.

“Iris…”

“Alexia, kamu tidak mungkin serius…?”

“aku yakin dengan bentuk pantat aku.”

“I-bukan itu masalahnya !!” Iris tergagap.

Apa yang dikatakan anak gila ini ?!

“Pppp-tolong jangan pakai ini! Seorang putri seharusnya tidak pernah mengenakan pakaian yang tidak senonoh! ”

“aku yakin dengan bentuk pantat aku.”

“Kamu sudah mengatakan itu! Itu tidak pantas! Keluar dari pertanyaan! aku melarangnya! ”

“Kamu bisa mencobanya, jika kamu mau.”

Iris menghentikan dirinya sendiri tepat pada waktunya dari membentak Luna untuk mengurus urusannya sendiri.

“Ya, tolong,” jawab Alexia.

“Jangan lakukan ini!” Penghitung Iris.

“Ayo, Iris, aku hanya mencobanya.”

“Ya benar! Maksud aku, pada dasarnya kamu sedang menyiapkan situasi di mana kamu harus membelinya! kamu akan bertindak ragu-ragu, dan kemudian kamu akan pergi dan tetap membelinya. aku tahu cara kerjanya! ”

Alexia dengan kesal mendecakkan lidahnya sebagai jawaban.

“Yang Mulia, aku harap tidak ada kesalahpahaman tentang produk kami. G-string dibuat untuk wanita. ” Luna berdiri. Sebenarnya, aku memakai model yang sama sekarang.

Luna memunggungi mereka, dan pasangan itu membidik pantat indah di bawah gaun hitam ketatnya.

“Lihat. Meskipun bajuku tipis, kamu tidak bisa melihat garis celana dalamku. ”

“K-kamu benar.”

Garis pakaian dalam selalu terlihat di bawah kain ringan. Ada gadis yang menolak mengenakan pakaian dalam ke acara formal untuk mencegahnya ditampilkan.

Tapi G-string ini menghilangkan masalah itu. Itu tidak dapat dideteksi di bawah pakaian.

“Apakah kamu benar-benar memakainya…?”

Apakah kamu ingin melihat? Luna bertanya, perlahan-lahan mengupas gaunnya untuk memperlihatkan pahanya yang seperti susu.

“A-aku baik-baik saja!”

“Hanya bercanda.” Luna dengan menggoda menyeringai dan membuka gaunnya. “Apakah kamu ingin mencobanya, setidaknya?”

“Iya.”

“A-selama kamu hanya melihat bagaimana kelihatannya…”

Duo ini mengikuti Luna ke ruang pas besar.

Iris dengan gugup melihat Alexia dengan riang melepas satu celana dalam ke yang lain.

Alexia menarik roknya ke pinggangnya dan menarik celana putihnya ke bawah, membiarkannya jatuh ke pergelangan kakinya sebelum mengangkat satu kaki dan kemudian yang lainnya. Setelah menggantungkannya pada pengait di dinding ruang pas, dia membentangkan G-string di depannya.

“Ini praktis transparan…,” kata Iris, terdengar sangat bingung.

“Sepertinya cukup lapang bagiku,” celetuk Alexia, geli.

Alexia membungkuk ke depan dan mengangkat kaki kanannya, menggeser G-string ke atas satu kaki lalu kaki lainnya. Dia menariknya ke bawah roknya dan memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Rasanya agak aneh…,” komentar Alexia.

Iris kehilangan kata-kata ketika dia melihat adiknya menaikkan roknya.

“Itu …” Penglihatan Iris menjadi putih sepenuhnya.

“Yang mulia. kamu memilikinya di belakang. ”

“Oh, itu menjelaskannya,” balas Alexia kepada Luna, meninggalkan saudara perempuannya yang tercengang saat dia melepaskan G-string dan meletakkannya di jalan yang benar.

“Ooh, rasanya menyenangkan.”

“Ya, ini terbuat dari kain berharga kami yang baru.”

Alexia menendang, berjongkok, dan melebarkan kakinya untuk mengujinya.

“Iris, lihat ini.”

Itu menarik Iris kembali ke dunia nyata.

“Lihat.” Alexia menyentakkan roknya untuk memperlihatkan bokong yang berbentuk sempurna yang hampir sepenuhnya terbuka.

Kulit putih halusnya bersinar di bawah cahaya ruang ganti. Alexia dengan bercanda menggoyangkan pinggangnya, dan pantatnya bergoyang-goyang.

“H-hentikan perilaku memalukan itu sekarang juga!”

“Dan lihat? Tidak ada garis celana dalam yang terlihat, ”tambah Luna.

Saat Alexia menurunkan roknya, Iris pasti tidak bisa melihatnya.

“Dan lihat bagian depan. Sangat lucu. ”

Alexia menaikkan roknya lagi, beralih ke Iris. Desain ini lucu, tapi itu …

“AA-Alexia, ini benar-benar tipis…”

“Itu cukup tersembunyi.”

Iris mengucapkan tiga kali dalam pikirannya, Itu tidak cukup, tidak cukup, tidak cukup .

“Aku akan mengambil tiga dari ini dan semua jalur warna lainnya.”

“Terima kasih atas bisnis kamu.”

“Kamu tidak bisa! Aku benar-benar melarangnya !! ” Iris tersadar dari kesurupannya. “Pakaian dalam itu terlalu buruk untuk putri kerajaan Midgar. Aku tidak akan mengizinkannya !! ”

“Iris…!”

“Neeeeeeeeeever, tidak pernah, selamanya !!”

“Tapi itu hanya celana dalam !!”

Duo itu saling melotot. Luna hampir bisa melihat uap keluar dari telinga mereka.

“Baik.”

Alexia, kamu sudah datang.

“Kamu tahu, aku ingin mendengarkanmu. aku selalu terpengaruh oleh kata-kata yang tidak berarti dan kehilangan pandangan tentang apa yang penting. Seperti saat kamu mengatakan kepada aku bahwa kamu menyukai permainan pedang aku. ”

Dengan celana dalam tembus pandang di layar penuh, Alexia terus menatap Iris dengan hangat.

“Ya, aku ingat itu.”

“Permainan pedang aku adalah simbol dari kehidupan aku yang kecil dan tidak berarti. Itulah mengapa aku ingin mendengarkan mereka yang menerima hal itu tentang aku. ”

“Alexia …” Iris tersentuh sampai gemetar. Mereka akhirnya berada di halaman yang sama.

“Jika kamu tidak dapat menerima G-string, aku tidak akan membelinya. aku sangat, sangat, sangat ingin memakainya, tetapi aku tidak akan melakukannya jika kamu tidak menginginkan aku. Jadi, beri tahu aku: Apakah kamu benar-benar yakin G-string tidak mungkin digunakan? ” Alexia menatap mata kakaknya, seolah mengintip ke dalam jiwanya.

Iris bergoyang. “Um, aku … Yah, mereka tidak sepenuhnya tidak bisa diterima …”

“Tidak sepenuhnya tidak bisa diterima?”

“ … Tidak. ”

“Lalu aku akan mengambilnya!”

“Terima kasih atas pembelian kamu!”

Iris tahu bahwa dia telah diperdaya, tapi dia tersenyum dan melepaskannya saat dia melihat adiknya berseri-seri.

 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List