hit counter code To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 4 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Musim panas hampir tiba.

aku mengayunkan pedang kayu aku pada suatu hari di akhir musim semi. aku sedang dalam pilihan praktis aku. Sekarang setelah aku bebas dari cengkeraman Alexia, aku pindah untuk bersama Skel dan Po. Dan karena sekelompok siswa keluar dari pilihan Royal Bushin setelah skandal Instruktur Zenon, kita semua di bagian sembilan telah naik ke bagian tujuh.

Apa yang terjadi denganmu dan Putri Alexia? Skel bertanya saat dia berlatih di sampingku.

“Kami belum berbicara sejak putus.”

Juga, dia mencoba membunuhku .

“Itu memalukan. Dan kamu bahkan tidak pernah berciuman? ” meminta Po.

“Tidak, tidak pernah.”

Kami melakukan percakapan bodoh saat kami mengayunkan pedang seperti biasa. Inilah inti kehidupan di bagian tujuh. Meskipun ini membuang-buang waktu, ini adalah jalan yang harus aku ambil untuk mempertahankan status aku sebagai karakter minor.

“Festival Bushin akan datang. Apakah kalian mendaftar ke babak kualifikasi? ”

“Tentu saja! Jika aku melakukannya dengan cukup baik di turnamen, aku dapat dengan mudah pulang dengan dua atau tiga wanita cantik, ”kata Skel. Ngomong-ngomong, dia masih perawan.

“Oh-ho-ho, dengan tiga, tanganku akan kenyang,” komentar Po, perawan besar lainnya.

“Cid, kamu tidak mendaftar ke babak kualifikasi, kan?”

Festival Bushin adalah turnamen besar-besaran setengah tahunan. Selain pejuang lokal, ksatria terkenal dari seluruh dunia datang untuk berpartisipasi.Ada kelompok khusus untuk siswa, dan akan ada babak penyisihan untuk turnamen kami. Tetapi karakter sampingan biasa tidak akan pernah berdiri di atas panggung di depan semua orang. Tidak dalam sejuta tahun.

“Aku tidak pergi—…”

“Tapi jangan khawatir! Aku pergi dan mendaftarkanmu! Tunjukkan ucapan terima kasihmu—… Guhh !! ”

Skel tiba-tiba mencengkeram perutnya dan jatuh ke tanah.

“H— Skel !! Apa yang terjadi padamu?” Po menangis.

Ini pukulan yang sangat cepat. aku satu-satunya yang bisa melihatnya.

“Hei. Hei, Skel. kamu seharusnya melihat diri kamu sendiri. Rasanya seperti seseorang membanting perutmu dengan hook kanan. Ada apa dengan kamu?” Aku bertanya saat aku melepaskan tinju kananku.

“I-itu deskripsi yang sangat akurat, Cid.”

“Ini buruk. Dia sudah mati. Beri aku bantuan untuk membawanya ke kantor perawat. Hei, tahukah kamu jika kami dapat menarik kembali aplikasi turnamen? ”

“Hmm, aku tidak yakin. Oh, Skel, mulutmu berbusa. ”

Instruktur kami memberi kami izin untuk membawa Skel ke kantor perawat karena “serangan mendadak” yang membuatnya pingsan.

Dalam perjalanan ke sana aku melihat sesuatu.

“Siapa itu?” aku bertanya tentang kelompok yang tampak serius memasuki sekolah.

“Sepertinya… Putri Iris bersama mereka.”

Alexia juga ada di sana. Mata kami bertemu sesaat sebelum dia berpaling dengan cibiran.

Aku masih belum memberi tahu siapa pun bahwa dia bersikap bodoh padaku dan mencoba melakukan pembunuhan besar-besaran. Dan aku tidak berencana memberi tahu siapa pun tentang insiden di atap jika dia menjaga jarak. Dengan perjanjian damai kita, dia bisa membunuh siapapun yang dia suka. Permainan pedangnya tampaknya benar-benar meningkat, dan aku pikir bagus sekali dia berusaha menjadi lebih kuat. Ya, selama dia tidak mencoba membunuhku, begitulah.

Ngomong-ngomong, kudengar Putri Iris akan datang ke kampus untuk meminta semacam penyelidikan. ”

Po tidak melihatnya, tapi dia selalu tahu.

Akademi Midgar untuk Ksatria Kegelapan adalah bangunan besar itu berisi Akademi Sains Midgar. aku mendengar mereka melakukan penelitian dan melakukan hal-hal sains. aku tidak tahu.

“aku melihat.”

Tunggu, bukankah Alexia menyebut Iris sedang membangun pasukan baru?

Setelah Po dan aku melihat Ordo Kesatria memasuki gedung, kami menurunkan Skel di kantor perawat dan langsung membolos.

Ada beberapa orang yang sedang berdiskusi di ruang tamu yang besar.

“Kami ingin meminta kamu, sarjana paling terkemuka di kerajaan, untuk menafsirkan artefak ini untuk kami,” lanjut seorang wanita cantik dengan kunci merah, Iris, memegang benda besar berbentuk liontin.

“Tapi aku hanya seorang siswa,” kata seorang gadis cantik dengan rambut merah muda seperti persik saat melihat artefak yang dimaksud.

“Semua orang di dunia tahu tentang pekerjaan luar biasa kamu. kamu adalah Sherry Barnett, peneliti terbaik di bidang kamu. Tidak ada yang bisa melakukannya lebih baik dari kamu. ”

“Tapi…”

“Ini kesempatan bagus untukmu. kamu harus mencobanya, ”potong seorang pria berusia awal empat puluhan, mendorong Sherry.

“Asisten Kepala Sekolah Lutheran Barnett…”

“kamu bisa memanggil aku Ayah, kamu tahu,” Lutheran menyenggol lembut, terkekeh.

Sebagai balasannya, Sherry tersenyum canggung.

“Sherry, inilah waktumu untuk terjun ke dunia penelitian profesional. Permintaan Putri Iris akan membawamu lebih dekat ke masa depan cerah yang menunggumu. ”

“Tapi aku tidak…”

“Bukankah aku selalu mengatakannya? Percaya diri. aku tahu kamu bisa melakukan ini. Kaulah satu-satunya yang bisa. ” Lutheran meletakkan tangannya di bahu ramping Sherry.

“Baiklah, aku akan melakukannya…”

Iris menyerahkan artefak itu kepada Sherry.

“Alfabet kuno? Itu tertulis dalam kode rahasia, ”kata Sherry.

“Ada kelompok agama yang menyebut diri mereka Cult of Diablos. Artefak ini ada di fasilitas mereka. Mereka sepertinya melakukan penelitian tentang peradaban kuno, tapi kita tidak tahu detailnya. Pasti ada hubungan antara kode dan peradaban kuno, ”jelas Iris.

“Yah, kamu pasti datang ke orang yang tepat.” Sherry mengamati benda itu dengan cermat.

“Aku ingin anggota dari Ordo Kesatria untuk menjaganya,” tambah Iris.

“Apa yang kamu maksud dengan penjaga…?” tanya Lutheran.

“Sebenarnya, Cult of Diablos — kelompok religius itu — mengejar artefak itu.”

“Itu meresahkan.” Lutheran menajamkan pandangannya.

“Kami awalnya memperoleh ini dari fasilitas mereka. Tentu saja, ini bukan satu-satunya barang yang kami sita. Kami telah menyimpan dokumen dan objek rahasia lainnya di gudang kami, tetapi aku malu untuk mengakui bahwa orang tak dikenal membakar gudang kami beberapa hari yang lalu. Hanya artefak ini yang tersisa. ”

“Oh, aku pernah mendengar tentang kebakaran baru-baru ini. Yang mengingatkan aku, Putri Iris, kamu membentuk Ordo Ksatria baru setelah itu. ”

“Ya, tapi masih cukup kecil.”

“Aku yakin itu disebut Crimson Order, benar? aku melihat kamu telah membawa Ksatria Crimson kamu ke sini hari ini. ”

“aku sudah…”

“Apakah kamu sebegitu curiga pada Order sebelumnya?”

Iris tidak menjawab pertanyaan tajam Lutheran, menatapnya tanpa mengubah ekspresinya.

“Hmm. Baik oleh aku. aku akan menyetujui hingga dua penjaga, ”Lutheran mengakui.

“Dua…? Yah, kurasa itu tidak akan menjadi masalah jika aku menjaga artefak itu. ” Iris terlihat bermasalah.

Pekerjaan Ordo Kesatria akan mengalami penundaan jika Putri Iris berada di luar lokasi.

Pembicaranya adalah seorang ksatria berbahu lebar yang duduk di sebelah kiri Iris. Diaberotot dengan janggut lebat seperti surai singa. Bekas luka besar di pipinya.

“Memang… Glen, aku serahkan penjagaan padamu.”

“Dimengerti, Yang Mulia,” katanya sambil membungkuk.

“Iris, aku akan bantu juga,” kata Alexia dari kanan Iris. “Jika kamu memisahkan para penjaga, lebih sedikit ksatria yang akan tersedia untuk menanggapi Insiden Ebony.”

Iris terdiam.

“The Crimson Order sedang sibuk, dan aku tahu siapa dia . aku sempurna untuk peran ini. ”

“Tapi, Alexia, kamu masih…”

“Mahasiswa. aku seorang pelajar, tetapi usia tidak relevan jika kamu memiliki keterampilan. kamu mengatakannya sendiri. ”

“Tidak, aku tidak melakukannya.”

“Itulah yang baru saja kamu katakan pada Nona Sherry.” Alexia menyeringai percaya diri pada kakak perempuannya yang kesal.

“Dan kamu dulu sangat imut…,” gumam Iris.

“aku mendengarnya. Iris, aku ingin tahu. aku ingin tahu mengapa mereka melakukan ini dan… jika mereka berencana untuk menentang kita. ”

“Tapi itu akan berbahaya.”

“Aku tahu.”

Para suster diam-diam bertukar pandang.

“Baik. aku secara resmi meminta kamu menerima misi berisiko rendah saja dan sejauh itu tidak mengganggu tugas sekolah kamu. ”

“Terima kasih.” Alexia tersenyum dan membungkuk.

“Kuharap semua baik-baik saja dengan artefaknya,” kata Iris pada Sherry setelah menghela nafas panjang.

Malam itu, aku mencoba membatalkan lamaran aku untuk penyisihan setelah kelas.

“Terima kasih.”

aku membungkuk dan meninggalkan kantor layanan siswa.

“Nah, bagaimana hasilnya?”

Skel dan Po mendekati aku di luar kantor. Mereka menungguku.

“Mereka mengatakan semua orang telah dipasangkan, dan tidak mungkin untuk mundur.” Aku menghela nafas

“Hei, lihat sisi baiknya. Jika kamu melakukannya dengan baik, kamu akan berenang sebagai wanita, kan? ”

“Ya! Mereka mengatakan masa-masa sulit membawa peluang, jika kamu tahu apa yang aku maksud. ”

Aku menggelengkan kepalaku. “aku tidak peduli jika aku menang atau kalah. aku hanya tidak ingin melakukannya. ”

“Ya ampun, kamu putus asa. Ayo, aku akan memperkenalkan kamu ke toko khusus ini. Cobalah untuk menghilangkan wajah panjang itu. ”

“Toko khusus S?” Po tergagap, mengambil napas tersengal-sengal melalui hidungnya.

“Ups, bukan yang spesial seperti itu. Maksudku Mitsugoshi yang dibicarakan semua orang. Kudengar mereka punya banyak jenis barang baru, dan salah satunya adalah camilan yang disebut cokelat. Rasanya manis dan sangat enak. ”

“Treats? Aku mau beberapa. ”

“Dasar bodoh! Itu bukan untukmu.” Skel menampar Po di atas kepalanya. “Kami akan memberikan coklat untuk para gadis. Kau tahu, wanita akan datang untukmu jika kau memberi mereka sesuatu yang manis! ”

“O-oh, aku mengerti. Diucapkan seperti profesional sejati, Skel. Kamu selalu mengajariku begitu banyak. ”

“aku tau?” gagak Skel, merasa penuh dengan dirinya sendiri.

“Ayo, Cid. Mari kita pergi.”

“Ayo pergi, Cid.”

Ada kilauan di mata mereka.

“Baik, aku akan pergi,” aku setuju sambil mendesah.

Harus aku akui, aku agak penasaran untuk melihat seperti apa coklat dunia ini.

Skel membawa kami ke jalan utama di ibu kota. Jalanan malam yang ramai dipenuhi orang, dan setiap toko di area berskala super tinggi ini tampaknya penuh sesak. Mitsugoshi lebih ramai daripada toko-toko lainnya.

“Wow, ini sangat keren.”

Sebuah gedung baru yang megah berdiri tinggi di langit — trendi sampai-sampai tampak hampir kontemporer. aku belum merasakan ini dari elemen aku sejak aku masuk ke toko kelas atas di kehidupan masa lalu aku.

Ada garis besar mengular dari pintu masuk. Semua orang yang menunggu giliran tampaknya adalah anggota keluarga bangsawan atau tamu mereka. Hanya satu pandangan yang perlu aku ketahui bahwa ini adalah pelanggan yang kaya dan istimewa. Di ujung barisan adalah seorang wanita berseragam memegang tanda. Waktu tunggu kira-kira delapan puluh menit.

“Ini menunggu delapan puluh menit,” protes aku.

“aku yakin kami akan kembali sebelum jam malam asrama kami,” bantah Po.

“Kita sudah sampai sejauh ini. Ayo pergi, ”Skel bersikeras.

“Tapi kudengar ada penebas yang berkeliaran. aku tidak ingin keluar terlalu larut… ”

“Kita bertiga adalah ksatria gelap sialan, dasar bodoh. Kami akan menebas mereka kembali! ” Skel menepuk pedang di punggung bawahnya.

“K-kamu benar.”

Apakah kamu mengatakan slashers? Aku bertanya, menyela percakapan mereka.

“aku mendengar ada pembunuhan baru-baru ini di ibu kota, terjadi pada malam hari. Dan itu telah dilakukan oleh pejuang ahli yang telah mengalahkan anggota Ordo Kesatria…, ”bisik Po.

“Ooh, menyeramkan. aku tidak akan tertangkap basah berjalan-jalan di malam hari. ”

Sebuah cutscene pemotongan? Terdengar menyenangkan. Daftarkan aku.

“Potong-potong! Jika kami tidak mengantre, kami tidak akan tiba tepat waktu untuk jam malam, ”tekan Skel.

Po dan aku berjalan dengan susah payah ke ujung barisan.

“Hai, mm-Bu. K-kamu cantik. Gg-punya hobi? ” Skel mencoba menjemput karyawan dengan tanda itu begitu kami sampai di sana.

Tapi dia melontarkan senyum keras pertempuran dan mulai mengabaikannya sebelum menatapku dengan senyum ceria untuk alasan yang tidak diketahui.

“Permisi tuan. Bisakah aku memiliki waktu sejenak untuk kamu? ”

Dia adalah wanita cantik yang wajahnya tenang dan halus dengan rambut coklat tua yang cocok dengan warna matanya. Seragam kerjanya adalah gaun biru tua pendek dan sederhana yang ditandai dengan logo Mitsugoshi. Itu mengingatkan aku pada pramugari yang aku lihat di kehidupan masa lalu aku.

“WHO? aku?” Tanyaku sambil menunjuk pada diriku sendiri.

“Iya. Silakan berpartisipasi dalam survei singkat kami. ”

Survei? Itu jarang terjadi di dunia ini.

“Sepertinya, iya…”

“Terima kasih.”

“A-Aku juga akan ikut survei!”

“S-begitu juga aku!”

Skel dan Po berusaha keras untuk membuatnya terpesona.

“Satu pelanggan saja sudah cukup,” jawabnya sambil memeluk tanganku.

Bersama-sama, kami memotong antrean panjang dan langsung menuju ke toko. Saat aku melihat ke belakangku pada detik terakhir, aku bisa melihat kekecewaan di mata Skel dan Po.

aku mengikuti wanita itu ke butik yang terlihat sangat mewah. Interiornya tidak terlalu norak, tapi aku tahu setiap detail dekorasi terakhir telah dipilih dengan cermat, dan itu memberikan getaran dingin. Bahkan mata yang tidak terlatih dapat mengetahui bahwa itu didekorasi dengan gaya modern dan berselera tinggi.

Dia mengantarku melewati lantai penjualan ke pintu berlabel E MPLOYEES O NLY . aku berhasil menyelinap beberapa titik di sekitar aku, dan setiap produk yang memenuhi visi aku luar biasa.

Tentu saja, aku memperhatikan cokelat yang digosipkan, tetapi aku juga melihat kopi, riasan, dan sabun. Ini pertama kalinya aku melihat semua ini di dunia ini. Plus, pakaian, aksesori, sepatu, dan pakaian dalam mereka semuanya dirancang dengan mempertimbangkan kelas dan hal baru. Bahkan aku tahu barang-barang ini akan terbang dari rak di dunia ini. Ini no-brainer.

Tempat ini luar biasa. Ini akan mengguncang dunia. Ini hanya masalah waktu, aku yakin.

Kami berjalan melewati pintu staf dan menuruni lorong menuju tangga yang sangat besar. Aku bersumpah aku pernah melihatnya di film tertentu tentang kapal pesiar mewah. Kami menaiki tangga dan terus berjalan melewati tempat yang terang dan luaslorong. Di ujung lorong adalah pintu besar berkilau yang diukir dengan ukiran yang sangat indah.

Dua wanita cantik berdiri di depan pintu. Mereka membungkuk kepadaku dan membukanya perlahan.

Yang ada di baliknya adalah ruang yang terlihat seperti aula besar. Ada pilar-pilar tinggi yang menyerupai kuil Yunani kuno dan lantai marmer yang berkilau di bawah cahaya.

Sebuah karpet merah telah dibentangkan memanjang hingga ke bagian belakang ruangan dan diapit oleh dua baris wanita cantik.

“Hah?”

Saat aku menginjakkan kaki di kamar, mereka semua berlutut secara bersamaan.

“Um… Jadi bagaimana dengan survei itu…?”

Sebuah kursi besar telah ditempatkan di bagian paling belakang ruangan. Matahari terbenam yang berwarna merah tua mengalir dari langit-langit dan menuju mahakarya yang halus itu.

Kursi tetap kosong.

Elf berambut biru cantik berdiri di sampingnya. Dia wanita yang halus dengan sosok model-esque yang ditutupi oleh gaun hitam yang memikat. aku tahu wajah itu.

“Kami sudah lama menunggu kamu, Tuanku.” Wanita lain membungkuk hingga satu lutut dengan keanggunan seorang aktris.

“Gamma…”

Dia anggota asli ketiga setelah Alpha dan Beta. Siapapun bisa mengatakan dia jenius dengan melihat wajah pintar dan mata birunya yang tajam. Itulah Gamma, otak dari Shadow Garden.

Gamma pintar, aku berikan itu padanya. Tapi dia punya satu kekurangan besar.

Nama panggilannya adalah Gamma the Weak.

Meskipun dia salah satu anggota terlama di Tujuh Bayangan, sejauh ini Gamma adalah yang terlemah. Untuk mundur, Tujuh Bayangan mengacu pada tujuh anggota pertama Taman Bayangan. aku memilih nama itu karena itu badass. Jelas sekali.

Dalam hal perkelahian dan aktivitas fisik, naluri Gamma sangat buruk. Jika Delta adalah petarung paling berbakat di Seven Shadows, Gamma adalah yang terburuk. aku pribadi menganggap keduanya mirip. Jika sayamengatakan itu dengan lantang, aku yakin Gamma akan meledakkan sekringnya dan Delta akan gemetar karena kegembiraan, tapi aku tahu pasti mereka tipe orang yang sama.

aku belajar dua hal saat mengajari Gamma dan Delta cara bertarung.

Satu: Intuisi disia-siakan pada orang bodoh.

Dua: Kecerdasan tidak berarti apa-apa tanpa intuisi.

Pada saat itu, aku memutuskan untuk mencoba memberi mereka instruksi yang sama: “Masukkan serangan tebasanmu dengan sekumpulan sihir.” Dan itu saja.

aku menyarankan agar mereka secara fisik menghajar musuh mereka — yang merupakan metode brutal yang menurut aku sangat menjijikkan. Betul sekali; Keyakinan inti aku hancur di hadapan duo ini tanpa kemegahan atau keadaan. Jika aku memikirkan hari itu, aku sakit kepala. Ya, jangan pergi ke sana. Lupakan saja.

“Senang bertemu denganmu lagi, Tuanku.” Gamma dengan anggun berjalan ke arahku seperti model di landasan.

Pinggulnya bergoyang dengan anggun saat aku mendengarkan ketukan yang mendebarkan jantung , ketukan, ketukan tumitnya ke lantai.

“ZOINKS!” Dia tersandung dan tidak terjatuh.

“I-tumit ini terlalu tinggi.”

Dan dia menyalahkan sepatunya.

Gamma mencengkeram hidungnya saat dia bangkit berdiri. Sementara itu, para wanita di sekitarnya menerobos angin puyuh secepat kilat untuk menghasilkan pompa yang lebih pendek.

“Y-baiklah, kalau begitu. Mari lewat sini, Guru, ”Gamma melanjutkan seolah-olah tidak terjadi apa-apa, melangkah maju dengan sepatu yang sama sekali berbeda.

Tapi aku tidak terlalu keberatan. Hanya ada dua cara untuk bereaksi ketika seorang gadis mempermalukan dirinya sendiri: berpura-pura tidak memperhatikan atau pergi keluar dan menggodanya. Meskipun aku sendiri di bekas kamp, ​​ada sesuatu yang harus aku katakan.

Hidungmu berdarah.

Gadis-gadis di sekitarnya buru-buru menyeka darahnya.

“B-benar begini, Tuanku.”

Aku melirik pipi merah menyala Gamma. Dia tidak berubah sedikit pun.

Dia mengantarku ke kursi raksasa, tempat aku duduk. Pemandangannya… fantastis.

Benar-benar bagus.

Ada ruang besar dan terbuka di mana cahaya merah tua jatuh melalui jendela atap, dan dua baris wanita keren berlutut di samping karpet merah. Seolah-olah aku telah menjadi raja — raja Alam Bayangan. Gamma pasti menghabiskan banyak uang untuk menyiapkan set ini untuk aku.

Jantungku berdebar kencang. aku pindah ke inti. Aku menyilangkan kakiku, meletakkan pipiku di tangan kiriku, dan mengangkat yang lain, memfokuskan sihir biru-ungu ke telapak tanganku dan menembakkannya ke langit.

Itu hampir meledak ke langit-langit sebelum larut menjadi segudang lampu yang membanjiri seluruh ruangan.

“Terima hadiahmu…”

Ada hujan deras, jatuh ke atas gadis-gadis yang berlutut dan untuk sementara mewarnai kulit mereka dengan warna ungu kebiruan. Itu hanya mengisi kembali energi, meningkatkan sirkulasi sihir, dan menyembuhkan luka kecil… Dengan kata lain, tidak banyak.

“Aku akan menghargai hari ini selamanya.” Suara Gamma bergetar saat dia berlutut di sampingku. Penampilannya sangat meyakinkan.

Tapi dia bukan satu-satunya yang gemetar. Semua wanita cantik di kedua sisi karpet merah panjang gemetar, dan beberapa bahkan menangis. Karyawan yang membawaku ke sini mengendus-endus melalui air matanya. Gamma adalah sutradara yang sempurna untuk rombongan aktrisnya.

“Kamu melakukannya dengan baik, Gamma. Ngomong-ngomong, aku punya pertanyaan tentang perusahaan ini. ”

Ya, kembali ke bisnis. Dari cokelat hingga produk di lantai penjualan hingga desain arsitektur bangunan — aku tidak dapat membayangkan mereka berasal dari dunia ini.

“Tanyakan apapun padaku.”

“Apakah merchandise Mitsugoshi ini berdasarkan ceritaku?”

Gamma selalu tertarik untuk mengorek otak aku karena suatu alasan. Setiap kali Delta menghajarnya, dia akan mengganggu aku dengan air mata, memohon aku untuk menceritakan sebuah cerita padanya. Saat itulah aku memberi tahu Gamma tentang Kebijaksanaan Bayangan aku, yang mencakup cerita yang menghiasi secara acak tentang cokelat dan barang-barang lainnya di Jepang dari kehidupan masa lalu aku.

“Baik tuan ku. aku hanya menciptakan kembali sebagian kecil dari pengetahuan ilahi yang telah kamu berikan kepada aku. ”

“I-lihat.”

aku hanya mengatakan kepadanya bahwa dia bisa membuat cokelat dengan menggabungkan kacang pahit dan gula dan menunggu sampai mengeras. Menyebut pengetahuan itu berlebihan. Dan bagaimana dia menciptakan kembali semua ini? Ini pasti yang dimaksud dengan memiliki otak. Maksudku, dia ribuan tahun lebih pintar dariku.

Tapi itu tidak mengganggu aku. Dunia memiliki jenius dan idiot yang adil. Hanya itu yang ada untuk itu.

Tapi aku punya satu pertanyaan.

“Apakah Alpha dan yang lainnya tahu tentang perusahaan ini?”

“Tentu saja.”

Oh, aku mengerti.

Mereka telah jatuh ke dalam kesulitan seperti biasanya karena meninggalkan aku. aku mengerti jika sulit bagi mereka untuk memasukkan satu-satunya pria di sini dalam kelompok perempuan mereka, tapi ayolah.

“A-dan apakah kamu telah menghasilkan uang?”

“Saat ini kami memiliki toko di setiap kota besar baik di dalam negeri maupun luar negeri. Bisnis kami berkembang dengan pesat. Tapi berapa lama kita bisa bersembunyi dalam bayang-bayang dengan kedok perusahaan? Ini adalah pertimbangan yang paling penting. ”

Ada apa dengan pengaturan murahan, slipshod? Itu tidak perlu. Langsung ke intinya!

Pada dasarnya, dia memberi tahu aku bahwa semua orang mendapatkan uang dari pengetahuan aku . Semuanya kecuali aku. Jika mereka hanya memberi aku sebagian kecil dari itu, aku tidak akan mencari uang tunai atau mengejar koin seperti anjing dang.

Apapun, tidak apa-apa. Para gadis telah menyiapkan alat penyangga besar ini untukku, jadi aku tidak bisa mengeluh.

Tapi kalau aku bisa makan sedikit.

“Um, kuharap kau tidak keberatan jika aku menanyakan ini, tapi bisakah aku meminjam beberapa zeni ?”

Aku akan mengembalikannya suatu hari nanti… mungkin.

“Ya, aku akan segera menyiapkannya,” Gamma menjawab dengan cepat.

Dia memberi perintah kepada wanita yang membawaku ke sini.

Beberapa saat kemudian, sebuah gerobak penuh koin menggelinding ke dalam ruangan. setinggi gunung. aku belum pernah melihat koin berkilau sebanyak ini di satu tempat. Ini dengan mudah lebih dari satu miliar zeni .

“I-ini agak…”

aku tidak bisa meminjam semua ini. aku tidak pernah bisa membayar mereka kembali.

“—Gh! Apa ini tidak cukup? Aku akan mengirimkan lebih banyak kan—… ”

“Tidak, tidak apa-apa.” Aku menghentikan kalimat tengah Gamma dan meraih koin, membuat pertunjukan besar dengan memasukkan tanganku ke gunung.

Koin-koin itu berdenting keras.

Sekarang perhatian mereka tertuju pada tangan kanan aku. aku berkonsentrasi dengan sekuat tenaga.

“Hmph!”

aku mengambil sekitar lima belas koin di tangan kanan aku dan menunjukkannya kepada semua orang di ruangan itu, sebelum perlahan-lahan memasukkannya ke dalam saku kanan aku. aku baru saja mendapatkan satu setengah juta zeni lebih kaya.

Dan aku memiliki satu setengah juta zeni di saku kiri aku juga.

Sambil memusatkan perhatian mereka pada tangan kanan aku, aku mengambil beberapa koin di tangan kiri aku dengan kecepatan tinggi, memasukkannya ke dalam saku sebelum ada yang menyadarinya. Alpha atau Delta mungkin telah mengetahuinya, tetapi Gamma tidak pernah memiliki kesempatan.

“A-apakah itu? kamu dapat memiliki semua—… ”

Mengawasinya itu lucu bagiku. Dia mengira aku hanya meminjam satu setengah juta zeni , tapi sebenarnya aku mengantongi tiga juta!

“Cukup untuk saat ini,” kataku sambil menahan tawa.

“Baiklah. Ambil ini kembali. ” Gamma bertepuk tangan, dan sekelompok wanita menggulung gerobak dorong itu.

Gamma berlutut di depanku. “Tuanku, aku rasa aku tahu mengapa kamu datang hari ini. Ini pasti tentang insiden itu. ”

“Iya.”

aku mengangguk. Insiden apa?

“Permintaan maaf aku yang tulus. Kami sedang menyelidiki masalah ini tetapi belum menangkap pelakunya. Harap bersabar. Aku akan memburu pembantai di ibu kota — orang bodoh berbaju hitam, berpura-pura berada di Shadow Garden. ”

“Hmm…”

Ini pertama kalinya aku mendengar tentang ini.

“Hmm…”

Gamma menatap Shadow saat dia pergi dan mulai merenung. Di suatu tempat di mata birunya, ada sedikit kegelisahan.

Air mata mengalir dari sudut matanya tanpa peringatan. Melihat sinar biru-kekerasan itu mengingatkannya pada masa lalunya.

Kehidupan Gamma dimulai dengan cahaya dengan warna yang sama.

Jika dia tidak pernah datang, dia akan mati seperti gundukan daging yang membusuk. Dia ditinggalkan oleh keluarganya, diusir dari negara asalnya, semua yang dimilikinya dilucuti. Dia jatuh ke jurang rasa sakit, ketakutan, dan kekecewaan — dan orang yang menyelamatkannya adalah anak laki-laki yang menghasilkan cahaya biru-ungu. Dia sepertinya tidak akan pernah melupakan cahaya itu seumur hidupnya. Bagi Gamma, itu melambangkan cahaya kelangsungan hidup.

Alpha pernah memberi tahu Gamma bahwa ada kehidupan di dalamnya, dan Gamma setuju, bukan karena alasan logis tetapi karena alasan insting.

Itu tidak hanya menyembuhkan luka luar — tetapi bagian jiwa yang jauh lebih dalam. Ketika dia menyentuh cahaya kebiruan, seolah-olah dia dilepaskan dari belenggu, dibebaskan dari sesuatu yang menahannya. Dia akhirnya merasa seperti dia telah mendapatkan kembali identitasnya.

Pada hari itu, dia terlahir kembali. Saat dia menerima nama Gamma, dia bersumpah untuk mengabdikan hidup barunya hanya untuknya.

Sementara niatnya tulus, dia adalah anggota Tujuh Bayangan yang paling tidak kuat. Dia dikalahkan dan dikalahkan oleh anggota yang lebih baru, dibiarkan merangkak di tanah dan sangat terhina. Di suatu tempat, Gamma menyadari bahwa dia tidak bisa mengalahkan teman-temannya. Tidak peduli seberapa keras dia berlatih.

Dia sangat sedih. Apa dia berharga? Dia lebih baik mati daripada menunjukkan kebodohannya dan menjatuhkan semua orang. Tapi dia secara acak memanggilnya pada hari dia berencana untuk mengakhiri semuanya. Dan dia menanamkan Kebijaksanaan Bayangannya padanya.

Wawasan itu menunjukkan padanya bagaimana bertarung dengan kecerdasannya kekuatan, dan dia terjun langsung ke jalannya. Dan karena dia pikir ini adalah satu-satunya kesempatan untuk bertahan hidup, dia benar-benar mempertaruhkan nyawanya untuk menciptakan kembali Kebijaksanaan Bayangannya.

Ketika Gamma mengingatnya kembali, dia yakin dia mengenali rasa sakitnya — bahwa dia membagikan pengetahuannya karena dia tahu dia terluka dan telah meramalkan jalan yang akan dia jalani dalam hidup.

Itu membuatnya merasa sedih. Dia sedih mengetahui dia berada di luar jangkauannya.

Apakah Shadow membutuhkan aku? Air mata berlinang setiap kali dia memikirkannya. Tapi itulah mengapa dia perlu menghapus air matanya dan terus berjuang.

Dia akan membuat Shadow Garden lebih besar dan lebih kuat, organisasi yang lebih cocok untuk Shadow… dan pada hari itu, dia yakin keinginannya pasti akan menjadi kenyataan.

“aku melihat. Sangat menarik.” Suaranya menarik Gamma kembali ke dunia nyata. “aku rasa aku tahu siapa yang melakukan ini. Aku akan melihat-lihat. ”

Dada Gamma menegang saat dia mendengar nadanya yang mahatahu.

Dia gagal membantunya sekali lagi. Dia bisa menduga jawaban yang benar dengan potongan informasi. Bahkan jika dia memobilisasi semua bawahannya, dia dapat dengan mudah menemukan petunjuk bahwa dia tidak pernah bisa.

Tapi Gamma tidak mau menyerah. Suatu hari, dia pasti akan memperhatikannya … jadi dia harus bertahan.

“Nu, maju.” Gamma memanggil si rambut coklat gelap yang membawanya ke sini.

“Ini Nu. Dia nomor tiga belas. ”

“Wow.”

Dia menatap Nu dengan mata menyipit. Tatapannya tampak cukup tajam untuk melihat kedalaman kekuatannya.

“Meskipun Nu baru saja bergabung dengan kita, bahkan Lady Alpha telah mengenalinya karena kekuatannya. Jangan ragu untuk menggunakan dia sebagai penghubung, untuk pekerjaan rumah atau apapun yang kamu suka. ”

“aku Nu. Senang berkenalan dengan kamu.” Suaranya sedikit gemetar karena gugup.

“Aku akan meneleponmu jika terjadi sesuatu.”

“Dimengerti.” Dia membungkuk dan mundur.

“Kurasa aku akan pergi sekarang.” Dia berdiri. “Oh, hampir lupa. aku ingin membeli cokelat — jenis yang termurah. Jika kamu bisa memberi aku diskon untuk teman dan keluarga, itu bagus. ”

“Kami menyiapkan cokelat terbaik kami di rumah.”

“Um… berapa harganya?”

“Dengan kupon teman dan keluarga, itu akan menjadi diskon seratus persen.”

“Seratus persen… Itu membuatnya gratis! Hore, ini hari keberuntunganku! Kalau begitu, aku akan mengambil tiga dari mereka. ”

“Terima kasih atas bisnis kamu.”

Gamma tersenyum ketika dia melihatnya kembali ke peran Cid Kagenou si normie.

“Kami tidak akan membuat jam malam!”

“Itu karena Cid butuh waktu terlalu lama!”

“Aku minta maaf dan memberimu cokelat.”

Kami bertiga berlari di jalanan ibu kota yang gelap gulita.

aku pasti salah satu dari dua alasan kita terlambat. Tapi pertanyaan konstan Skel dan Po tentang wanita itu adalah alasan lain. Nu — apakah itu namanya? Either way, aku baru saja menghindari interogasi mereka dengan sekelompok maybes.

Meski begitu, aku tidak akan pernah menyematkan Alexia sebagai tipe untuk menjadi pembunuh berantai kehidupan nyata. Jika Delta bukan pelakunya, pasti Alexia. aku tahu itu dia saat aku mendengar tentang kejahatan baru-baru ini. Dia seorang putri yang memiliki segalanya. Apa yang mungkin membuatnya marah…?

Hati wanita itu teka-teki.

kamu tahu, aku tidak meremehkan pembunuh massal. Itu cara hidup. Tapi menodai nama Taman Bayangan adalah cerita yang sama sekali berbeda. Jiwa-jiwa malang itu tidak akan lolos begitu saja.

“Hei, apa kamu dengar itu?”

Tidak, tidak ada.

Skel dan Po berlari di depanku saat mereka berbicara di antara mereka sendiri.

Sepertinya mereka tidak mendengarnya dengan baik, tetapi bagi aku, itu sangat jelas.

Itu adalah suara dua bilah yang bertabrakan, yang berarti orang-orang sedang bertempur di dekatnya.

aku berhenti di jalur aku.

“Yo, ada apa?”

“Kita akan melewatkan jam malam!”

Duo ini berhenti sesaat setelah aku melakukannya.

aku menunjuk ke gang belakang. “Aku akan pergi mengambil kotoran.”

Mereka terlihat seperti mereka tidak percaya aku nyata.

“Jika aku tidak pergi sekarang, itu akan mengalir di kakiku saat aku berlari.”

“Itu darurat.”

Pertanyaan tentang jam malam atau harga diri.

Wajah mereka berubah serius.

“Kalian pergi saja. aku tidak ingin ada yang melihat aku… ”

“Ew… Gotcha! aku tidak akan memberitahu siapa pun bahwa kamu membuang sampah di luar! ”

“Tidak peduli apa yang dikatakan orang … aku pikir kamu membuat keputusan yang tepat!”

“Oof, aku tidak bisa menahannya. Cepat … tinggalkan aku!”

“Cid… Kami tidak akan pernah melupakanmu!”

“Cid… Bahkan jika kamu buang air di luar, kita akan selalu berteman!”

“Pergilah! Goooooooooooo !! ”

Pasangan itu berbalik dan memesannya dari sana.

Setelah aku melihat mereka meluncur pergi, aku menuju gang belakang, mengikuti suara duel. Ketika aku melacaknya ke sumbernya, aku berada di jantung gang gelap.

Dua ksatria gelap berada di tengah pertempuran sengit.

Tidak ada keraguan dalam pikiranku bahwa yang berseragam sekolah dan rok pendek adalah Alexia. Tapi yang lainnya adalah pria bertopeng yang berpakaian serba hitam.

Sesuatu jelas tidak benar. Aku bisa mengerti jika Alexia mengenakan pakaian hitam legam, berpura-pura berada di Shadow Garden, tapi tidak sebaliknya. aku naik ke atap dan diam-diam mengawasi mereka dari atas.

“Sudah menyerah. Tidak mungkin kamu bisa menang, ”kata Alexia.

Dia tampaknya lebih unggul. Pria berbaju hitam belum tentu lemah; dia tidak bisa menyentuh Alexia, yang meningkat pesat dengan pelatihannya baru-baru ini.

Mantel hitamnya robek dan compang-camping, dan darahnya mewarnai batu-batuan menjadi merah tua. Satu dorongan terakhir akan menentukan pemenangnya.

“Mengapa kamu membunuh yang tidak bersalah? Itukah alasanmu bertengkar? ”

“Kami adalah Shadow Garden…”

Tadi, pria berbaju hitam legam itu pasti berkata, “Shadow Garden.”

“Apakah hanya itu yang bisa kamu katakan? Itukah yang dicari oleh Shadow? ”

“Kami adalah Shadow Garden …” Pria berbaju hitam itu mengulangi dirinya sendiri.

Tanpa ragu, pria ini adalah penipu Shadow Garden.

Maaf sudah meragukanmu, Alexia. Sepertinya kamu tidak bersalah. Maafkan aku yang tulus.

Tapi kenapa orang ini meniru Shadow Garden?

Itu adalah pertanyaan selanjutnya yang jelas, dan aku tahu jawabannya dengan sangat baik. aku dapat sepenuhnya memahaminya, karena aku adalah aku.

Jawabannya adalah pemujaan.

Pria ini terpikat oleh Shadow Garden… dan dalang rahasia. aku tidak bisa mengatakan aku menyalahkan dia. Maksud aku, seluruh perjalanan aku dimulai karena aku menyukai perantara bayangan. aku jatuh cinta dengan komandan tersembunyi di film, anime, dan manga dan mulai meniru mereka.

Penipu ini berjalan di jalan yang sama dan menemukan Shadow Garden. Ya, dia adalah pengikut pertama Shadow Garden di dunia.

Perasaan hangat muncul di dadaku. aku hanya senang mengetahui orang asing menerima kita dan cara kita. aku senang mengetahui bahwa aku telah memilih jalan yang benar.

Tapi ini tidak bisa dimaafkan. Mengapa? Karena aku adalah dalang. Jika aku memaafkan mereka yang mencoreng nama organisasi aku, maka aku bukan lagi salah satunya. Saat ini, kita berdua bisa menyebut diri kita shadowbrokers, dan aku tidak akan menerima atau menerima itu.

“Sudah berakhir untukmu.”

Ketika Alexia menggagalkan serangan baliknya dengan menjatuhkan pedang dari tangannya, aku merasakan energi lain mendekat.

“Sudah berakhir untukmu.”

Alexia mengirim pedangnya terbang, yang membentur jalan berbatu.

“… Hngh!” Alexia jatuh, menghindari serangan mendadak dari belakang.

Dia memblokir serangan cepat lainnya, mendorong kakinya ke perut penyerang, dan dengan cepat mundur. Memelototi lawan barunya, dia mengatur nafasnya.

Ada dua ksatria gelap berpakaian hitam legam.

Alexia mendecakkan lidahnya saat dia melihat orang pertama mengangkat pedangnya.

Ini menjadi tiga, dan dia menebak mereka semua kuat juga.

Melawan salah satu dari mereka? Dia bisa menang dengan mudah. Dia memiliki peluang bagus untuk menjatuhkan dua. Tapi bertarung melawan tiga lawan adalah …

“Tidak baik mengadu domba kalian bertiga melawan gadis cantik.”

aku berdoa mereka menghiburnya dengan sebuah jawaban.

“Bagaimana dengan tiga pertarungan satu lawan satu? Atau itu tidak bagus? ” dia menyarankan.

Mereka perlahan mengelilinginya dari semua sisi. Dia memastikan punggungnya tertutup saat dia menjauh beberapa inci.

“Hei, lihat di belakangmu. Bulan itu indah malam ini. ”

Seorang pria mendekati punggungnya, dan dia terus memeriksanya. Pedang mereka melesat dengan gerakan kecil saat mereka mencoba mengukur niat orang lain.

“Astaga. kamu tidak akan melihat? aku pikir kamu harus. ” Alexia tersenyum. Mata merahnya berkilau di bawah sinar bulan.

“Karena ada wanita cantik di belakangmu.”

“—Gr…!”

Dia menangkapnya.

Alexia bergerak seketika, mengayunkan pedangnya yang telanjang ke bawah untuk mengiris lawannya yang bodoh yang berbalik untuk memeriksanya.

Mati. Dia tidak mengatakannya dengan keras tetapi malah mencibir padanya. Dia merobek jubah hitamnya, menyemburkan darah segar.

Tapi luka itu tidak cukup dalam. Dia hanya perlu satu pukulan lagi untuk menghabisinya…

Dan pada saat itu, Alexia mengalami pukulan di perut.

“Augh…!”

Sebuah sepatu bot hitam tenggelam ke sisi tubuhnya, dan dia bisa mendengar tulang rusuknya patah karena benturan. Saat dia meludahkan darah dan menebas senjatanya, dia memasukkan pedangnya ke dalam sepatu bot hitam.

Tapi musuh menghindari serangannya pada detik terakhir, dan pedangnya memantul dari bebatuan.

Para pria terlalu jauh untuk menyerang.

Alexia mengambil darah dan menyeka mulutnya. Tangannya diwarnai merah.

Pada titik ini, dia berhasil mengalihkan dua dari mereka, tetapi ada satu yang tersisa — orang yang menendangnya untuk menghentikannya membunuh pria lain. Alexia memelototinya dengan dengki.

Tiga lawan satu. Jumlahnya tidak berubah.

Tapi situasinya semakin parah. Dua dari mereka tidak terluka, dan yang lainnya terluka parah tetapi mampu menggunakan pedangnya. Dia tidak bisa mengabaikan pria terakhir.

Di sisi lain, paru-paru Alexia tertusuk tulang rusuknya yang patah. Mereka akan membunuhku , pikirnya. aku kira ini dia.

Alexia mengeluarkan pil merah dari saku di seragam sekolahnya. Dia diam-diam mengambil obat itu sebelum gudang terbakar. Dia menentang permainan pedang yang brutal, tapi dia lebih suka mati. Alexia membawanya ke bibirnya. Sambil berdoa agar strategi dadakannya berhasil, dia mengangkat pil ke bibirnya.

Pada saat itu, sesuatu yang bertinta turun dari langit, mendarat diam seperti burung hantu yang melayang di malam hari.

Pisau hitam membelah satu lawan, dari mana darah meletus. Bau busuk darah yang mencekik menembus gang. Dengan ayunan tajam, pria berbaju hitam, Shadow, mencipratkan darah dari pedangnya dalam garis merah di sepanjang dinding.

“Untuk orang bodoh yang mengejek nama Shadow Garden …”

Ini adalah Shadow, makhluk terkuat yang pernah ada. Dialah yang mendemonstrasikan permainan pedang yang sempurna — dan yang tidak akan pernah bisa dia lupakan.

Apakah Shadow… melawan mereka?

Seperti itulah kelihatannya.

“Bayar dosa-dosamu dengan hidupmu,” lanjut Shadow.

Pada saat berikutnya, orang-orang berbaju hitam legam mulai bergerak, membuat keputusan instan untuk melompat dari bebatuan, terikat dari dinding, melompat ke atap, dan melarikan diri.

“Betapa menyedihkan …” Shadow bergerak mengejar mereka.

“Mohon tunggu…!”

Suaranya menghentikan langkahnya. Dia berbalik perlahan, menatapnya.

Pedangnya bergetar hebat. Dia menyadari … dia melakukan sesuatu yang bodoh.

“aku Alexia Midgar, salah satu dari dua putri di kerajaan ini.”

Bayangan hanya menatapnya. Dia tahu dia bisa mengambil nyawanya jika dia mau.

“Nyatakan tujuan kamu. Apa yang kamu perjuangkan? Siapa yang kamu lawan? Dan… apakah kamu menjadi ancaman bagi negara aku? ”

Shadow membelakangi dia.

“Jangan ikut campur. Ketidaktahuan adalah kebahagiaan. ”

“Apa—… ?! Tunggu, jika kamu mengatakan kamu menentang kerajaan…! ”

“Dan apa yang akan kamu lakukan jika aku melakukannya?”

Dia terkejut dengan haus darahnya.

Dihadapkan dengan kekuatan yang tidak dapat diatasi, dia secara naluriah meringkuk. Tapi menentang naluri kita itulah yang menjadikan kita manusia.

“Aku akan melawanmu. Aku tahu kamu akan mencoba membunuh kakak perempuanku, dan aku tidak bisa membiarkan itu terjadi. ”

Shadow membiarkan mantelnya mengembang di belakangnya.

“aku mengerti permainan pedang kamu. Aku mungkin tidak bisa sekarang, tapi suatu hari nanti, aku akan… ”

“Bunuh aku?” dia menebak.

Dengan kata-kata perpisahan itu, Shadow lenyap ke dalam kegelapan.

Alexia bergumam dalam kegelapan pada dirinya sendiri. “Ya itu benar…”

Keheningan kembali ke malam. Sepi dan sendirian, Alexia mencengkeram perutnya dan meringkuk ke dalam dirinya sendiri. Pedangnya jatuh dari tangannya yang gemetar. Dia tahu dia melakukan sesuatu yang bodoh. Tapi dia baru-baru inimenemukan alasan untuk bertengkar: untuk melindungi beberapa hal yang dia sayangi — satu-satunya saudara perempuan dan satu temannya.

“Ini tidak bagus…”

Alexia akan pingsan.

Dia tahu sesuatu yang buruk akan terjadi padanya jika dia pingsan di gang. Dia mencoba menggunakan dinding untuk mengangkat dirinya sendiri.

“Alexia… Alexia!” Sebuah suara memanggilnya di kejauhan.

“Hei, Iris… Iris! Disini!”

“Alexia… !!”

Langkah kaki semakin dekat. Sesuatu yang lembut menangkap Alexia di udara sebelum tubuhnya menyentuh tanah.

“Alexia! Apa yang telah kau lakukan…?!”

“Iris …” Alexia mengubur wajahnya di dada adiknya.

“Persiapkan dirimu. aku akan meminta kamu memberi tahu aku semua detailnya nanti. ”

“…Baik.”

“Termasuk ini.”

“Hah…?” Alexia melihat pil merah berserakan di jalan berbatu, tempat dia menjatuhkannya. “Dengar, Iris. aku tidak tahu apa-apa tentang mereka. ”

“Diam.”

“aku tidak tahu. Jujur.”

Ini tidak bisa dimaafkan.

“Oh, kepalaku …” Alexia memutuskan untuk membiarkan dirinya pingsan dan membiarkan benda-benda ini di udara.

Dua bayangan menerobos jalan-jalan gelap ibu kota.

Saat mereka semakin khawatir tentang serangan dari belakang, orang-orang berbaju hitam itu berbelok ke gang dan berhenti. Mereka tampak terburu-buru. Mereka meletakkan tangan mereka ke dinding, mencoba untuk menahan nafas mereka yang tidak teratur. Untuk beberapa saat, hanya napas keras mereka yang bergema melalui lorong gelap.

Thunk.

Suara dari dalam gang.

Mereka dengan cepat berbalik untuk mengintip ke dalam kegelapan. Siluet hitam terbentuk dalam bayang-bayang, mendekati mereka.

Thunk, thunk.

Suara sepatunya semakin dekat.

Para pria dengan hati-hati menyiapkan pedang mereka. Tapi kemudian, pedang hitam menusuk ke salah satu kepala mereka, langsung melewati tengkorak jiwa malang tanpa peringatan.

“Agh… Aghh… Aghhh…!”

Katana kayu hitam ditarik saat pria itu menjerit kesakitan, menyemburkan darah dan jatuh ke tanah.

Penipu yang tersisa mulai mundur ketakutan ketika sosok itu muncul dari bayang-bayang dan muncul. Dalam mantel hitam, dia memiliki pedang dan menyembunyikan separuh wajahnya di balik topeng penyihir.

“Apakah aku membuatmu menunggu?” Suaranya dalam, seolah bergema dari kedalaman bumi.

“Eek…!” teriak pria berbaju hitam saat dia melangkah mundur.

“Kenapa kamu takut?” dia bertanya. “Apa kamu benar-benar berpikir… kamu bisa kabur?”

Pria berbaju hitam berbalik untuk melarikan diri.

“Apa— ?!”

“Kerja bagus, Master Shadow.”

Dia berbalik untuk menemukan seorang wanita berdiri di sana. Dia memikat dan anggun, mengenakan gaun pendek.

“kamu mengamankan pelakunya dalam waktu singkat. aku kagum, ”komentarnya.

“Apakah itu kamu, Nu?”

“Ya,” jawabnya, melanjutkan percakapan dengan pembunuh yang terjepit di antara mereka.

Dia bersandar ke dinding.

“Tolong serahkan sisanya padaku. Aku akan mengekstrak informasi darinya. ”

Pria berkulit hitam menurunkan pedangnya.

“… Jangan mengacaukan ini,” dia memperingatkan.

“Dimengerti.”

Dia berbalik dan menghilang ke dalam kegelapan. Wanita cantik itu menundukkan kepalanya saat dia melihat dia pergi.

Si cantik dan pria berbaju hitam legam ditinggalkan di gang sempit. Yang terakhir bersenjata lengkap, tetapi yang pertama tidak bersenjata dalam gaun dan sepatu hak.

Pria itu bertindak cepat. Dengan serangkaian tebasan cepat, dia menikam gadis yang tidak bersenjata itu sampai mati.

Setidaknya … itulah yang ia harapkan untuk dilakukan.

Dengan gaunnya yang terbalik, dia membelah malam dengan kakinya yang putih dan sensual.

Ka-chank. Pedang pria itu jatuh ke jalan berbatu.

Terdengar ketukan sebelum delapan jarinya jatuh di sampingnya.

“A-agh…!”

Sulit untuk mengatakan apakah dia mencoba mengambil delapan jarinya atau pedangnya. Dengan hanya jempol yang tersisa, dia mengulurkan salah satu tangannya.

Tapi itu dihancurkan oleh sepatu hak tinggi.

“Gyah…!”

Dengan itu, bilah kayu hitam muncul dari ujung stiletonya. Darah dari jari-jarinya mengalir di atas bebatuan.

“Aku tidak sebaik Master Shadow.”

Dia bisa mendengar kepahitan dalam suaranya. Pria itu mendongak untuk menemukan tatapan yang cukup dingin untuk membekukannya sampai mati.

“Jangan berpikir aku akan membiarkanmu mati dengan damai.”

Dengan ujung gaunnya beriak di udara, dia membanting dagunya dengan lutut susu.

Keesokan paginya, mayat yang mengerikan ditemukan tergantung di jalan utama di ibu kota. Ada pesan yang tertulis dengan darah di perutnya:

T HE P ATH OF F ools

Wajah orang yang meninggal itu diliputi penderitaan dan ketakutan.

Berbaring di tempat tidur yang rapi, Alexia mendongak untuk melihat wajah tegas kakaknya.

Aku tahu apa yang terjadi. Iris duduk di samping tempat tidur. Pembunuhan tidak dilakukan oleh Shadow Garden tetapi oleh peniru dari organisasi lain.

“Shadow menyebutkan itu,” tambah Alexia.

“Bayangan, ya…? Kami masih belum tahu organisasi apa ini. ” Iris menunduk sambil merenung. “Selama serangan di ibukota, aku mengidentifikasi keberadaan seorang ksatria kegelapan yang mungkin berada di Shadow Garden.”

Orang yang menggunakan Alpha.

Iris mengangguk. “Sumber lain menunjukkan bahwa Shadow Garden adalah organisasi yang luar biasa kuat. Dan laporan kamu menegaskan nama mereka dan keberadaan seorang pria bernama Shadow. Tapi hanya itu yang kami tahu. Yang lainnya adalah misteri. Kami bahkan tidak tahu tujuan mereka. ”

“Shadow sedang melawan Cult of Diablos. Mungkin tujuan mereka ada hubungannya dengan mereka. ”

“Yang menjadikan Sekte itu petunjuk kita …” Iris mendesah.

“Iris…?”

“aku pikir mereka adalah agama normal yang percaya pada Diablos si iblis, tapi sepertinya mereka melakukan lebih banyak operasi daripada yang kita duga.”

Seperti api itu?

“Itu itu. Dan anggaran untuk Crimson Order. aku tidak bisa melanjutkan, jadi aku akan mendanai sendiri untuk saat ini. ”

Alexia menyatukan alisnya. “Apakah itu berarti Sekte tidak hanya menyusup ke Ordo Ksatria tetapi mereka juga petugas sipil?”

“aku tidak tahu. Mereka adalah anggota Cult atau menerima suap … tapi aku tidak bisa memastikannya. Bagaimanapun, aku ceroboh dalam menyatukan Orde baru. ”

Aku akan membantumu membayarnya.

“Cara berpikir kita yang berpengaruh. Kamu tahu berapa banyak anggota di Crimson Order, kan? ” Iris tersenyum pahit.

“Delapan.”

“Benar, baru delapan. Dengan kontribusi aku, mereka dapat dengan mudah bertahan selama lebih dari sepuluh tahun. ”

“Kalau begitu tidak bisakah kita membuat Order lebih besar?”

“Tidak masuk akal untuk membuatnya lebih besar sekarang. Kami bahkan belum tahu siapa yang kami lawan. ”

“Iris, um …” Alexia dengan cemas menatap adiknya. Siapa musuh dari Ordo Crimson: Taman Bayangan atau Sekte Diablos?

Iris tersenyum. “Kedua. aku menolak untuk membiarkan kerusakan di kerajaan ini. ”

“Iris … Kita seharusnya tidak melawan Shadow.” Alexia mengepalkan seprai.

“Alexia, jatuhkan…”

“Iris, kamu tidak akan mengatakan ini jika kamu mengenalnya. aku tahu kamu melihat serangan yang mewarnai langit malam di seluruh ibu kota! ”

“Kami telah menyimpulkan bahwa itu hanya artefak yang terbakar.”

“Tapi aku melihatnya menggunakan sihirnya!”

Iris meringkuk di dekat Alexia dan menatap mata merahnya. “Kekuatan semacam itu tidak mungkin dicapai manusia. Menghabiskan terlalu banyak waktu di penangkaran membuat ingatan kamu berkabut. Dan aku yakin semua obat aneh itu membuat kamu berhalusinasi. aku tidak berpikir kamu berbohong, tapi aku pikir kamu perlu istirahat. ”

Iris!

Iris meletakkan kedua tangannya di atas tangan Alexia. “Dan bahkan jika itu benar-benar datang dari Shadow itu, kita tidak bisa menutup mata padanya. Siapa yang akan melindungi negara kita jika aku melarikan diri? ”

“Iris…”

Iris membelai rambut Alexia, lalu bangkit berdiri. Istirahatlah sampai kamu sembuh.

“… Aku akan membantumu saat aku menjadi lebih baik.”

“Itu tidak perlu.”

“Hah?”

“Oh, kamu sedang menjalani tahanan rumah. Aku pasti lupa memberitahumu. ”

“Kamu tidak mungkin serius!”

Untuk mencuri bukti. Iris menunjukkan pil merah padanya, dan rahang Alexia jatuh ke lantai.

Pikirkan tentang apa yang telah kamu lakukan.

Pintu dibanting menutup di belakangnya.

 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List