hit counter code To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 6 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 6 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sehari setelah aku kembali ke sekolah, kelas terakhir aku di sore hari berakhir sedikit lebih awal.

“Para calon OSIS dan ketua OSIS kami sekarang akan memberikan pidato. Semuanya, silakan kembali ke tempat duduk kamu. ” Instruktur menyapa siswa yang mencoba memesannya di luar kelas.

“Di mana siswa tahun ketiga?”

“Siapa tahu.”

Aku menjawab pertanyaan acak Skel sambil menguap. Dia duduk di sampingku.

“Siswa kelas tiga di luar seminggu penuh untuk program setelah sekolah …”

Tepat ketika Po kembali ke kursinya untuk memberi tahu kami, pintu terbuka. Dua gadis masuk saat instruktur meninggalkan ruangan. aku tahu salah satu wajah mereka. Dia adalah lawanku kemarin: Rose Oriana, ketua OSIS. aku selalu bertanya-tanya bagaimana seragam sekolah normal bisa memancarkan keindahan ketika seseorang yang trendi memakainya.

“Um, hari ini, instruktur kami telah memberi kami waktu yang berharga ini untuk memberitahumu tentang pemilihan OSIS…,” kata seorang gadis di tahun pertama dengan kaku, seolah-olah dia tidak terbiasa berbicara di depan umum.

Apakah aku satu-satunya yang merasa bahwa pidato ini masuk ke telinga yang satu dan keluar dari telinga yang lain?

Skel dan aku menguap saat kami melewatkan pidato. Po sepertinya mencatat.

Tunggu, aku cukup yakin aku baru saja melakukan kontak mata dengan ketua siswa. aku akan terkejut jika dia mengingat karakter latar belakang yang tidak signifikan yang dia hancurkan di ronde pertama.

“Hei, ketua OSIS baru saja melihatku,” kata Skel, memperbaiki poninya.

“Yup,” jawab aku.

“Hei, hei. Dia mungkin akan mencari aku untuk OSIS. ”

“Ya.”

“Hei, hei, hei. Menjadi anggota dewan akan menggangguku. Aku benci itu. ”

“Ya.”

Beginilah cara kami menghabiskan waktu. Lalu, entah dari mana, sihirku terasa hilang.

“Hah?

“Apa ini?”

Aku terus berlatih dengan memanipulasi partikel sihir di tubuhku, tapi sekarang rasanya aku tidak bisa menahannya lagi. Sesuatu menghalangi aliran sihirku. Aku mungkin harus membukanya atau membuat partikel sihir menjadi lebih kecil untuk menembus penghalang.

Saat pikiran ini melintas di benak aku, aku merasakan sesuatu yang terburu-buru menuju kelas.

“Ada di sini…,” kataku dengan tidak menyenangkan, hanya karena.

Pada saat itu, aku mendengar ledakan. Pintu terlepas dari engselnya, dan teman-teman sekelas aku menjadi gila. Saat itu, pria berbaju hitam masuk ke dalam ruangan dengan pedang terhunus.

“Kalian semua, jangan bergerak! Kami adalah Shadow Garden, dan kami mengambil alih sekolah ini! ” mereka berteriak, memblokir pintu masuk.

“Apakah kamu serius…?” Erangan aku diredam oleh keributan di sekitar aku.

Para siswa tidak bisa bergerak.

Mungkin ini semacam pelatihan khusus atau lelucon… atau itu nyata. Sebagian besar siswa tidak dapat memahami bahwa Akademi Ksatria Kegelapan sedang diserang.

aku satu-satunya yang benar-benar mengerti apa yang terjadi. aku satu-satunya yang tahu bahwa mereka serius, bahwa mereka menghalangi sihir kami, dan bahwa hal yang sama terjadi di semua ruang kelas lainnya.

“Luar biasa…,” aku tanpa sadar mengucapkan dengan kagum.

Orang-orang ini berhasil. Maksud aku, mereka benar – benar akan melakukannya. Mereka melakukan apa yang diimpikan oleh semua anak laki-laki di dunia, yang mengisi halaman dalam fantasi masa remaja masa kanak-kanak.

Mereka memerankan kembali skenario di mana teroris mengambil alih sekolah!

aku sangat tersentuh, aku gemetar.

aku tidak dapat memberi tahu kamu berapa kali aku membayangkan adegan ini. Ratusan, ribuan… jutaan kali. aku telah memikirkan iterasi yang tak terhitung jumlahnya, dan tepat di hadapan aku, impian aku menjadi hidup.

“Tetaplah di kursimu! Angkat tanganmu!” Orang-orang berbaju hitam mengayunkan pedang mereka untuk mengancam para siswa, yang perlahan-lahan menyusun situasi.

Mereka harus profesional berspesifikasi tinggi dengan pengikut kultus. Maksud aku, mereka memilih berpihak pada teroris.

Tetapi fokusnya, tentu saja, pada protagonis siswa.

Apa yang akan mereka lakukan?

Bagaimana mereka akan bertindak?

Kemungkinannya tidak terbatas.

“Kamu sepertinya tidak tahu di mana kamu berada,” gema suara gagah di seberang ruangan. Seorang gadis dengan pedang di pinggangnya telah menghadapi mereka.

“Mengambil alih Akademi Dark Knight? Kamu pasti sudah gila. ”

Rose Oriana berdiri di hadapan mereka, sepenuhnya sendirian.

“aku pikir kami meminta kamu untuk meletakkan senjata, Nona.”

“Tidak.” Dia memegang rapiernya.

“Hmph. kamu akan menjadi pelajaran yang baik untuk yang lain. ” Dia menyiapkan katananya.

Ini buruk.

Dia tidak menyadari dia tidak bisa menggunakan sihir.

“… Ada apa di—?” Dengan pedangnya yang sudah siap, wajahnya berubah menjadi warna merah bingung.

“Sepertinya kamu akhirnya mengerti.” Dia menyeringai di balik topengnya.

Pada tingkat ini, ini akan menjadi sangat, sangat buruk.

“Tapi kamu terlambat.”

Pedang serba hitam itu jatuh ke arah Rose. Dia tidak mungkin membela diri dengan sihirnya yang terkendali.

Aku menendang kursi dan lari.

“-… nr!”

Berhenti. Jangan lakukan itu. aku memproses situasi dengan kecepatan sangat tinggi, dan dunia di sekitar aku melambat. aku sangat lelah dan marah pada saat ini.

“… Aaaah!”

Jika ini terus berlanjut, dia akan menjadi orang pertama yang dibunuh oleh teroris.

Dan itu tidak mungkin terjadi. Aku tidak akan membiarkannya.

“Aaaaaaaah, AAAAAAH !!”

Menjadi korban pertama dari teroris ini… adalah tugasku… sebagai tambahan!

“Stooooooooopppppppppppppppp !!” Aku melolong memilukan jiwa saat aku melompat di antara mereka.

Saat dia melihat pedang telanjang mendekatinya, Rose tahu ini akhirnya.

Tubuhnya yang rapuh tidak bisa menjinakkan sihir. Dia juga tidak bisa memblokir atau menghindari serangan itu. Dia mencoba memutar tubuhnya untuk meringankan pukulan itu, tetapi bahkan gerakan itu sangat lamban.

Dia tidak akan datang tepat waktu.

Kematiannya telah datang. Itu kenyataan.

Pada saat itu, teriakan terdengar di gendang telinganya.

“Stooooooooopppppppppppppppp !!”

Sesuatu mendorongnya keluar dari jalan.

“Aaah…!” Dia langsung beralih ke postur bertahan saat dia jatuh ke lantai. Saat dia bangun, matanya dipenuhi dengan pemandangan yang mengejutkan.

“Apa apaan…?”

Di depannya… seorang anak laki-laki yang tertimpa musibah terbaring tak berdaya di lantai. Dia bisa dengan jelas melihat genangan darah di bawahnya tumbuh semakin besar.

Dia menderita luka fatal.

“Tidaaaaaaaaaaak !!” Jeritan bergema di seluruh kelas.

Tak peduli dengan darah yang menodai pakaiannya, Rose membuai bocah lelaki itu dalam pelukannya — orang yang baru-baru ini meninggalkan kesan mendalam padanya.

“Cid Kagenou…,” gumam Rose. Anak laki-laki itu sedikit membuka matanya. “Kamu orang bodoh. Mengapa kamu melindungi aku? ”

Mereka baru bertemu beberapa hari yang lalu. Mereka bahkan tidak pernah berbicara dengan baik satu sama lain. Dia tidak bisa membayangkan mengapa dia mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya.

Anak laki-laki itu membuka mulutnya. “Gack, kaff!”

Dia memuntahkan aliran darah.

Cid!

Cipratan darahnya yang tercecer di pipi porselennya, dan dia tersenyum padanya … sebelum menghembuskan napas terakhirnya. Dia memakai ekspresi sekarat pria yang menyelesaikan misinya.

“Mengapa…?”

Air mata mengalir di wajahnya. Dia berhenti menangis saat dia memeluknya. Ketika dia melihat wajah bocah laki-laki itu, dia merasa seolah-olah dia sudah menemukan segalanya.

Dia tahu mengapa dia begitu gigih selama penyisihan.

Dia tahu mengapa matanya terbakar ketika dia menatapnya.

Dan dia tahu mengapa dia menyerahkan nyawanya untuk melindunginya.

Semuanya terhubung.

Rose tidak bodoh. Sejak dia masih muda, dia memiliki banyak pelamar yang mengejarnya karena dia adalah seorang putri cantik. Tapi dia tidak pernah dikejar dengan semangat sebesar ini sebelumnya. Tidak ada pelamar yang pernah cukup mencintainya untuk mengorbankan hidupnya.

“Terima kasih…”

Dia tidak pernah bisa mengatakan bagaimana perasaannya, tapi dia bersumpah untuk membalas dendam.

“Biarlah ini menjadi pelajaran berharga bagimu.” Pria berkulit hitam berdiri di depan Rose.

“-… h!” Rose menggigit bibir bawahnya dan menatapnya.

“Masih berpikir untuk menentang kita, ya.”

“Cih… aku akan mematuhi perintahmu.” Rose menundukkan kepalanya, tahu ini belum waktunya membalas dendam.

“Hmm. Pergilah ke auditorium! ” orang-orang berbaju hitam, mulai bergerak.

Mereka meminta siswa untuk berdiri, membelenggu tangan mereka satu sama lain, dan membawa mereka keluar ruangan. Tidak ada yang berani melawan.

Dua siswa laki-laki di ujung barisan kembali ke ruang kelas.

“Cid…”

“Kasihan Cid…”

Anak laki-laki itu menatap wajahnya yang kaku, seolah-olah masih banyak yang ingin mereka bicarakan.

“Terus bergerak.”

Teroris memaksa keduanya keluar dari kelas. Suara langkah kaki di lorong semakin jauh. Diam lagi.

Dan kemudian, lengan mayat itu mulai bergerak-gerak.

Ketika aku memastikan bahwa kelas sudah jelas, aku menggedor dada aku.

Mengalahkan! Kalahkan, sialan!

aku memukul diri aku berulang kali, memaksa diri aku untuk menghirup udara.

Ke atas dan ke arah mereka !!

Sampai…

“Koff, hack, gak!”

Ini mengaduk, dan jantung aku yang pernah berhenti mulai memompa lagi.

Ini adalah teknik esoterik lainnya, Kematian Sepuluh Menit: Heartbreak Mob.

Dengan teknik ini, aku membiarkan partikel ajaib kecil menetes ke otak aku dari jantung aku yang terhenti, menjaga aliran darah dan membiarkan aku menahan serangan jantung untuk waktu yang lama tanpa konsekuensi apa pun. Ini teknik yang berisiko: Satu kesalahan, dan aku pergi ke sisi lain. Tapi terkadang, aku harus membahayakan hidup aku demi seni pertunjukan. Dan itulah yang terjadi hari ini. Tidak lebih, tidak kurang.

“Oww…”

aku memeriksa luka di punggung aku. aku membiarkan dia memotong aku karena aku tahu aku mungkindiperiksa dari dekat. Aku menghindari cedera parah, tentu saja, tapi itu cukup dalam untuk bisa meyakinkan.

aku mencoba menggunakan sihir aku untuk menyembuhkan diri sendiri. Sepertinya sihirku bisa melewati penghalang jika aku memprosesnya dalam jumlah yang sangat kecil. Alternatifnya, jika aku menerapkan tekanan dan melepaskan sihir, aku pikir aku akan bisa melepaskan membran dengan paksa.

“Cukup bagus untuk saat ini.”

Butuh waktu lama bagi mereka untuk sembuh total, dan aku akan berada di posisi yang sulit jika seseorang memergoki aku sedang beraksi. aku pulih ke titik di mana aku tidak mengalami kesulitan untuk bergerak, dan dengan rutinitas aku yang terpercaya “aku-entah bagaimana-secara ajaib selamat”, aku seharusnya baik-baik saja.

“Baiklah,” aku mendengus, bangkit berdiri.

Aku memastikan aku bisa mengontrol tubuh dan sihirku, menyeka darah dari wajahku dan meluruskan kerutan di seragam sekolahku.

Tirai putih bergetar karena angin tengah hari yang mengalir melalui jendela. Saat mereka mengepul dan jatuh, bercak sinar matahari cerah dan bayangan hitam berubah bentuk.

Kursi-kursi jatuh dan meja-meja berserakan Pintu rusak dan tanah berdarah. Pemandangan itu mengumumkan akhir dari kehidupan normal.

Aku memejamkan mata dan menarik napas dalam-dalam.

“Baiklah. Ayo pergi.”

aku meninggalkan kelas dan mulai menyusuri lorong yang kosong dan sunyi.

Sherry Barnett terlalu fokus untuk mengartikan artefak berbentuk liontin untuk segera menyadari keributan itu.

“Ini adalah…”

Dia mengambilnya dan mempelajarinya dari dekat, memperhatikan sesuatu dan menyempitkan matanya yang merah muda.

“Ini… tidak mungkin.”

Tatapannya tetap terfokus pada artefak saat penanya mulai berputar-putar di atas kertas.

Dia sepertinya tidak menyadari kekacauan di sekitarnya. Suara ledakan, langkah kaki di lorong — semua ini di luar jangkauan kesadarannya.

“Apa yang sedang terjadi?”

“Seseorang menyerang sekolah.”

“Kamu tidak bisa menggunakan sihir, jadi jangan ceroboh.”

Bahkan percakapan antara kedua ksatria itu tidak sampai ke telinganya.

“Tapi bagaimana caranya…? Tidak ada jalan…”

Dia benar-benar terpaku pada artefak itu. Dia cenderung melupakan lingkungannya selama penelitiannya, tetapi tidak pernah ekstrim ini. Ada sesuatu yang penting tentang relik itu yang menarik perhatiannya.

Pena bulu membuat gerakan tajam di atas kertas.

Mata merah jambu muda itu selangkah lebih dekat untuk mengungkap kebenaran.

Pada saat itu, seorang pria berbaju hitam pekat menerobos jendela lab. Pecahan kaca yang beterbangan meninggalkan luka kecil di wajah Sherry.

“Apa… ?!”

“Siapa yang kesana?!”

Kedua ksatria itu menyiapkan pedang mereka. Sensasi menyengat di pipinya akhirnya membuat Sherry sadar akan situasinya.

“Hah? Apa?”

Dia mengambil artefak itu dan merangkak ke bawah mejanya untuk bersembunyi. Setelah menyentuh pipinya, dia menemukan sedikit darah di tangannya.

“Kami adalah Shadow Garden. Atau apakah itu Shadow Guardian? Oh, siapa yang peduli. aku Rex. Rex, Game Pengkhianatan. ” Dia mengejek di balik topengnya. “Benda ini sangat merepotkan.”

Dia mengesampingkan topengnya, menampakkan seorang pria sembrono dengan rambut merah kusam, tertawa dengan mata seekor anjing liar yang kelaparan.

Eek. Topeng itu mendarat di dekat kaki Sherry, menyebabkan dia mundur, masih tersembunyi.

“Kaulah Shadow Garden yang begitu banyak kudengar tentang …”

“Aku tidak tahu motifmu, tapi apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa lolos dengan menyerang sekolah?”

Rex terkekeh. “Kurasa itu terlalu mudah. Oh, Shadow Garden sangat tangguh. Ngomong-ngomong… ”Dia berhenti di tengah kalimat. aku lupa mengapa kami menyerang.

Dia tertawa keji.

“Berhenti main-main.”

“Oh, tapi aku serius. Padahal itu tidak masalah. Tugasku adalah mendapatkan artefak. Setelah aku memilikinya, kamu dapat berjuang dan menggeliat sesuka hati… ”

Rex menyipitkan matanya dengan tajam.

“Apa kamu tahu di mana itu?” Dia memelototi para ksatria.

“… Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.”

Kami tidak tahu apa-apa.

Rex tersenyum lebar. “Wajahmu memberitahuku sebaliknya…!”

Udara bergetar, dan sihirnya menguasai ruangan.

“SEBUAH-…!” Sherry menutup mulutnya dengan tangan untuk mencegah dirinya berteriak saat dia merangkak. Hanya sedikit lebih jauh ke pintu.

“Jadi, siapa yang ingin duluan?” Tatapan Rex yang lapar dan liar menjelajahi ruangan.

“Mari kita mulai dengan gadis itu.”

Dia menghilang ke udara tipis.

Saat itulah Sherry menyadari dia berdiri di hadapannya.

“Aaaaaaahhhh!”

“Pamitan.”

“Tidak!” Sherry menutup matanya saat dia menutupi kepalanya, meringkuk.

“Aku tidak akan membiarkanmu!”

Pedang itu terlempar ke arahnya dan menghantam lantai.

Sherry dengan takut mengintip melalui matanya yang terkatup untuk menemukan seorang kesatria gempal — dengan janggut lebat seperti surai singa — berdiri di depannya dengan pedang siap.

“Ooh, mengesankan. Mengingat kamu bekerja tanpa sihir. ”

“Sihir bukanlah segalanya. Jika aku melawan yang lemah, aku dapat dengan mudah menghindari serangan apa pun. ”

“Orang lemah…? Badut sialan. Apakah kamu benar-benar berpikir kamu lebih kuat dariku? ” Rex dengan ganas merengut pada pria besar itu.

aku lakukan.

“Kenapa kamu tidak memberitahuku namamu?”

“aku Glen, Surai Singa, wakil komandan Crimson Order.”

Ksatria lain berbaris di sampingnya.

Aku Marco dari Crimson Order.

Aku tidak memintamu.

Di saat-saat terakhir itu, Marco melihat ke arah Sherry.

“Lari.”

Dengan itu, pertempuran dimulai.

Sherry merangkak ke lorong dan mulai berlari dengan kecepatan penuh. Dia menutupi telinganya untuk meredam jeritan mengerikan di belakangnya.

aku berjalan ke atap dan mengintip ke kampus.

aku dapat melihat semua fakultas terikat oleh auditorium, yang merupakan aula besar yang dapat dengan mudah menampung semua siswa. Di sinilah sekolah menyelenggarakan upacara masuk dan sesekali ceramah oleh tokoh masyarakat atau pertunjukan teater.

Knight Order telah berkumpul di luar kampus sebagai tanggapan atas keributan itu, tapi ada ambang batas yang jelas di mana mereka tidak akan maju. Itu bisa menjadi batas dari apa pun yang menghalangi sihir semua orang. Sepertinya tidak ada siswa yang tersisa di gedung sekolah, hanya orang-orang berbaju hitam yang mencari siapa pun yang masih bersembunyi.

Aku mengejek saat melihat sekolah.

aku selalu ingin melakukan ini.

aku mengintip ke sekolah yang porak poranda, siswa yang dibelenggu, dan organisasi teroris misterius. aku bisa mencoret ini dari daftar keinginan aku.

Tataplah kampus dari atap. Memeriksa.

Yah, kurasa aku akan bersenang-senang sebelum hari gelap. Sebenarnya, aku menyadari sesuatu ketika para pria berkulit hitam menerobos masuk ke kelas.

Mereka tidak memiliki selera gaya.

Bayangkan angin sepoi-sepoi, langit biru cerah, sore yang cerah — dan seseorang muncul di atas panggung dengan jubah hitam panjang. Siapa yang melakukan itu?

Tidak pernah terdengar.

Mereka membuat satu kesalahan besar. Benar… Mereka meremehkan pentingnya TPO: Ada Waktu, Tempat, dan Momen untuk semuanya. Jika kamu tidak mematuhinya, selera mode akan benar-benar rusak. Pengabaian mereka terhadap TPO norak. Maksud aku, jubah hitam hanya boleh dipakai di malam hari.

aku berencana mengeluarkannya dengan baik dan lambat; waktu bukanlah masalah. aku lebih suka bertahan dan menikmati kesenangan.

Itulah mengapa aku menggunakan strategi Operation: Slow ‘n’ Steady Till Nightfall.

aku memikirkan semua ini ketika aku mengamati kampus ketika aku melihat dua pria berpakaian hitam berjalan di koridor. Yuck, memakai hitam legam di hari yang cerah? Bicara tentang tidak keren.

Ya… mereka membuatku ingin bermain sniper.

Aku mengiris lendir seukuran ibu jari dari setelan jasku. aku menggulungnya menjadi bola, memasukkannya dengan sihir, meletakkannya di atap, dan bersiap untuk memberikan film yang bagus.

“Kau berada di jalur tembakanku, dasar tolol,” gumamku pada diriku sendiri, lalu menerbangkannya.

Jagoan. Saat meluncur di udara, bola slime-ku menembus salah satu tengkorak mereka.

“Augh…”

Dengan cara yang sama, aku menembus hati orang kedua. aku sudah mengalahkan mereka dalam dua pukulan. Luar biasa. aku kecewa. aku sedang ingin meluncurkan satu lagi.

“Baiklah. Target aku selanjutnya adalah… ”

Dengan bom lendir aku siap, aku menutup satu mata untuk melihat korban aku berikutnya.

Di gedung sekolah di seberang aku, aku melihat orang bodoh yang tidak berdaya.

“Target didapat. Itu seorang gadis dengan rambut merah muda terang… Tunggu, apa? ”

Itu Sherry.

Apa yang dia lakukan disana? Dia menyerahkan dirinya dengan secara terang-terangan melihat ke belakang setelah setiap langkah.

“Sherry, kau membongkar kedokmu.”

aku mengonfirmasi bahwa seorang pria berkulit hitam menerjang Sherry dari belakang. Aku mengunci target bom lendirku… dan menembak.

Desir.

Kepala pria itu terbang.

“Misi terselesaikan.”

Benar-benar tidak sadar, Sherry terus bergerak sampai dia menghilang dari pandangan.

Hmm. Aku penasaran ada apa.

Indra normie aku kesemutan, memberi tahu aku bahwa ada cutscene besar yang akan terjadi. Dan kemudian, tepat di sekitar klimaks, aku akan menghiasi panggung sebagai dalang di balik itu semua …

Ooh, aku tidak bisa menunggu.

Oke, ini dia. Aku menanamkan kakiku dengan sihir dan terikat ke udara saat tidak ada yang melihat.

“Yahoo!”

aku dengan aman mendarat di gedung sekolah di seberang jalan. Setelah itu, aku melompat ke bawah, memegang langkan jendela, dan berayun ke dalam gedung. Aku melihat sekeliling lorong… dan itu dia.

Gadis dengan rambut merah muda itu terlihat seperti seorang pesolek.

“Seperti yang kubilang, kau membongkar kedokmu.”

Ada seorang pria berbaju hitam di belakang Sherry. Tepat sebelum dia menangkapnya, aku menyerbunya dengan kecepatan penuh.

“Hah?” Sherry merasakan sesuatu bergerak dan melihat ke belakangnya.

Dia mendengar wusss … tapi tidak ada orang di sana. Sebuah lorong sunyi meluas ke kejauhan.

“Mungkin aku hanya paranoid…?”

Sherry dengan hati-hati mengintip ke sekelilingnya, sepatunya menyentuh lantai dengan ringan. Dia menekan artefak ke dadanya.

Beberapa saat yang lalu, para ksatria mengatakan mereka tidak bisa menggunakan sihir. Jika itu benar, itu berarti itu ada hubungannya dengan dia, dan dia mungkin tahu apa penyebabnya. Dan dalam hal artefak…

Sherry memeluknya erat sekali lagi.

“Aku harus melakukan sesuatu tentang ini…!”

Bayangan dari dua ksatria yang dengan gagah berani bertarung untuk membantunya meloloskan diri ke dalam pikirannya. Dia tahu dia tidak bisa membiarkan mereka mati sia-sia.

Bergumul dengan pikiran-pikiran ini, dia membelok di tikungan.

“Ack!”

Ada seorang pria berbaju hitam. Sherry panik dan berusaha menyembunyikan dirinya.

Dia pikir dia sudah selesai. Dia bersumpah mereka mengunci mata.

Ada keinginan lain .

“Tidak apa-apa. Aku masih baik … aku belum tertangkap … “Sherry berdoa saat dia melihat ke depan sekali lagi …” Fiuh, aku masih aman … ”

Penyerang kayu hitamnya telah lenyap.

Dia dengan berani namun hati-hati mengamati area tersebut sementara sepatunya mengetuk lantai secara berirama.

Oh!

Musuh lainnya menatap ke lorong dari jendela kelas.

Sherry mencoba bersembunyi dalam hiruk-pikuk, tapi sudah terlambat. Pintu berayun terbuka untuk menampakkan pria berbaju hitam legam.

Eep! Sherry menutupi kepalanya dan menutup matanya.

……

Jagoan lain .

“Apa?” Setelah membuka matanya dengan gugup, dia menemukan dia telah pergi.

“Fiuh. Mereka belum menemukan aku… ”

Sherry semakin menguatkan dirinya saat kakinya dengan lembut berbunyi di lantai. Dia memeriksa setiap inci lorong, ruang kelas, dan sebagian besarjelas, di belakangnya. Matanya berkedip ke kiri dan ke kanan. Dia sedang mengamati daerah itu ketika dia tersandung sendiri.

Oof! Dia jatuh ke tanah, melihat ke atas pada waktunya untuk melihat artefak berputar ke udara.

Ahhh!

Ini akan jatuh ke lantai … ketika seseorang menangkapnya. Sherry mendongak untuk mencari teman terbarunya.

Cid!

Tapi dia berlumuran darah.

“Apakah kamu baik-baik saja?! kamu terluka… ”

“Jangan khawatir tentang itu. aku secara ajaib lolos dari kematian. Bukan masalah besar. ”

Dia tampak kelelahan karena suatu alasan dan menatap Sherry dengan mata setengah tertutup.

“Aku harus memberitahumu beberapa hal. Seperti, kamu harus berhenti berbicara pada diri sendiri. Dan berpikir saat kamu berjalan. Dan kamu harus memperhatikan langkah kamu. ”

Dia menghela nafas panjang.

“Dan ketukan-ketukan kamu di aula sangat keras. Mari kita mulai dengan melepas sepatu kamu. ”

Sherry mengangguk sebagai jawaban.

aku menjaga Sherry saat kami menuju ke ujung belakang lantai pertama ke dalam kantor asisten kepala sekolah. Oh, dan aku diam-diam membunuh lima orang lagi di sepanjang jalan.

Kami membuka pintu tebal dan masuk.

Ada lounge berselera tinggi di tengah ruangan dan seluruh dinding yang ditumpuk dengan buku-buku besar. File ditumpuk tinggi di atas meja di belakang. Sinar matahari dengan lembut masuk dari jendela utara. Ini jelas merupakan ruang untuk orang dewasa yang tepat.

Sherry duduk di depan meja yang sepertinya sangat dia kenal dan mengobrak-abrik laci.

“Cobalah untuk tidak membuat terlalu banyak suara.”

Rambut merah mudanya berayun saat dia dengan patuh mengangguk.

“Wah.” Aku berbaring di kursi cinta dan menarik napas dalam-dalam.

aku kalah.

aku tahu Sherry adalah karakter utama, tetapi tidak mungkin ini akan berhasil. Dia tidak akan bisa mengalahkan Bos Terakhir. Dalam keadaan ini, wajar jika karakter memiliki sahabat karib, tetapi aku tidak merasakan sekutu di sekitar sini. Ini skenario yang salah.

Tapi setelah pertimbangan yang signifikan, aku memutuskan untuk campur tangan sebagai jenis karakter latar belakang penyelamat. aku seorang ekstra yang tidak akan pernah bertindak di mana orang lain bisa melihat — tidak pernah.

“Menemukannya.” Sherry kembali dari meja dengan setumpuk dokumen, menyebarkannya ke seberang meja kopi.

“Apa ini?” aku tidak tahu apa-apa tentang huruf, bentang alam, atau rumus aneh ini.

“Artefak ini disebut Eye of Avarice. Aku yakin inilah yang saat ini memblokir sihir kita. ”

Dia menunjukkan sketsa bola yang tampak tidak menyenangkan seukuran bola Ping-Pong.

“Mata menyerap dan mengumpulkan sihir di sekitarnya. Saat diaktifkan, akan lebih sulit untuk mengasah sihir di area tersebut. ”

“Tapi orang-orang berbaju hitam tidak memiliki masalah dalam menggunakan sihir.”

“Mereka pasti telah memprogram Mata untuk mengenali panjang gelombang sihir mereka. aku sudah memastikan itu tidak mengkonsumsi sihir yang telah terdaftar. Ia juga mengalami kesulitan menyerap partikel mikroskopis dengan energi yang kuat, tetapi tidak satu pun dari kita yang akan mengenali partikel itu sejak awal. ”

Hei.

“Dan seolah itu tidak cukup mengganggu, dia juga bisa menggunakan sihir yang tersimpan di dalamnya. aku menduga mereka awalnya berencana menggunakan artefak ini sebagai senjata, tetapi tidak dapat menyimpan sihir untuk waktu yang lama. aku yakin itu rusak. ”

“Tapi itu efektif dalam jangka pendek, meski tidak bisa menyimpan daya dalam waktu lama.”

“Benar. Saat ini, ada ratusan ksatria kegelapan yang disandera di auditorium. Secara teori, jika mereka melepaskan sihir di artefak … mereka mungkin bisa melenyapkan sekolah. ”

“Whoa…”

“aku adalah orang pertama yang memecahkan kode Mata dengan penelitian aku. Ketika aku menyadari potensi bahayanya, aku menjauhkannya dari dunia akademis dan meminta kerajaan untuk menyimpannya untuk diamankan… Oh, mengapa ini terjadi? ” Sherry menatapku dengan mata lembut.

“Bisa replika atau dicuri. Apakah ada cara untuk mengoperasikannya? ”

“Iya.” Sherry mengangguk dan mengeluarkan liontin besar.

“Itu benar-benar liontin kotor yang kau punya di sana.”

“Ini sepertinya mengendalikannya. Mata tidak bisa bergerak sendiri; aku yakin ini hanya dapat digunakan jika dipasang ke perangkat ini. Saat mereka bertindak bersama, artefak tersebut tidak lagi rusak dan terbatas untuk menyimpan sihir dalam jangka pendek. ”

“Ini akan bisa menahan sihir lebih lama?”

“aku harus menggabungkannya dan bereksperimen untuk mengetahui dengan pasti. Tapi ya, aku yakin itu mungkin. ”

“Hah.”

“Perangkat ini memiliki kekuatan untuk menonaktifkan Eye untuk sementara. Kita harus bisa membebaskan orang-orang di auditorium saat itu. ”

“Kedengarannya bagus. Lalu?”

“Yah, aku belum selesai memeriksa artefaknya, jadi aku ingin memprioritaskan itu.”

“aku melihat.”

“Setelah aku menafsirkannya, kita bisa membawa artefak yang sudah diaktifkan itu lebih dekat ke Eye.”

“Bagaimana?”

“Um … mereka dengan waspada berpatroli di permukaan tanah, jadi kupikir kita mungkin harus lebih dekat ke bawah tanah.” Sherry tersenyum agak gugup.

“Bawah tanah?”

“Iya.” Sherry mengambil beberapa buku dari rak buku, dan buku itu berayun kembali untuk menunjukkan tangga menuju ke tingkat yang lebih rendah.

“Rapi.”

aku suka tipuan semacam ini.

“Masih ada beberapa terowongan pelarian tersembunyi yang tersisa di beberapa fasilitas di kampus, tapi tidak ada yang menggunakan lorong ini dalam beberapa waktu.”

Ada sedikit kesedihan di matanya.

“Tangganya berdebu… dan tidak ada jejak kaki. aku berharap ayah angkat aku melarikan diri meskipun di sini… ”

“Ah, Asisten Kepala Sekolah Lutheran. Dia mengadopsimu, kan? ”

“Dia dulu membantu ibu aku dalam penelitiannya, dan dia merawat aku selama aku bisa ingat. Bahkan setelah Ibu meninggal dan aku tidak punya tempat tujuan, dia membawaku di bawah sayapnya dan membesarkanku sebagai miliknya. ”

“Kedengarannya pria yang hebat.”

“Ya, dia benar. Dia selalu satu-satunya yang menyelamatkan aku… dan kali ini, aku ingin menjadi orang yang menyelamatkannya. ” Balok Sherry.

“aku harap dia baik-baik saja. Setelah kita lebih dekat ke bawah tanah, apa yang harus kita lakukan? ”

“Oh, um … kita melewati terowongan dan membuang artefak aktif ke dalam auditorium.”

“Apa tidak akan rusak?”

“Bahkan jika iya, itu masih akan menonaktifkan Eye untuk sementara. Yang kami butuhkan hanyalah para ksatria gelap untuk membantu kami … ”

Klimaksnya terdengar agak lemah, tapi aku bisa membumbuinya dengan benar jika aku berubah menjadi Shadow dan mengamuk. Sejujurnya, aku bersyukur dia menyiapkan adegan yang bagus untuk aku pamerkan apa yang bisa aku lakukan.

“Fantastis. Ayo lakukan.”

“Bagus! Aku akan cepat dan menyelesaikan mengartikan ini. ”

“Punggung aku sakit, jadi aku tidak bisa membantu terlalu banyak. Tapi semoga berhasil. ”

Aku senang dia punya taktik yang bagus. aku rasa aku tidak harus menjadi karakter pendukung.

“Cid, jangan berlebihan. aku akan melakukan yang terbaik yang aku bisa. aku tidak pernah bisa membantu siapa pun, tetapi sekarang giliran aku untuk menyelamatkan ayah angkat aku dan semua orang. ”

“Ya, kamu mengerti. Oh, aku akan segera kembali — harus pergi ke kamar mandi. ”

aku meninggalkan Sherry untuk penelitiannya sehingga aku bisa keluar dan bermain.

Dengan mata liar seekor anjing yang kelaparan, Rex membuka pintu auditorium dan dengan berani berjalan melalui ruangan. Sekelompok pria mengikuti.

Para siswa dipaksa duduk di kursi mereka, menundukkan kepala ketika kelompok mendekati mereka. Ada tiga lantai di auditorium yang sangat besar dan berangin, dan semua pintu keluarnya dijaga oleh orang-orang yang mengenakan pakaian hitam legam. Para siswa diawasi dan tidak diizinkan untuk mengintip sedikit pun. Senyuman tidak tulus terlihat di wajah Rex saat dia menyelinap keluar dari auditorium dan menuju ruang tunggu.

“Bagaimana itu?” tanya seorang pria berbaju hitam begitu Rex menutup pintu.

Suaranya dalam dan bermartabat. Meskipun dia menyembunyikan wajahnya dengan topeng dan berpakaian seperti yang lain, keunggulannya langsung dapat dikenali.

“kamu tidak membuang waktu, bukan, Sir Gaunt? Kami hampir sepenuhnya mengambil alih sekolah. Knight Order membuat keributan di luar, tapi mereka bahkan tidak sepadan dengan nafas kita. ”

“Tidak relevan. aku bertanya apakah kamu telah memperoleh artefak itu. ”

“Oh, artefaknya. Tentang itu… ”Rex mengangkat bahu sambil menatap Sir Gaunt. “aku cukup yakin itu adalah milik gadis muda itu. Kau tahu, yang berambut persik. ”

“Apa maksudmu kau tidak bisa mengambilnya?”

Rex menggaruk kepalanya dan mengalihkan pandangannya. “Yah, kurasa.”

“Berhenti main-main.” Sihir Sir Gaunt meningkat, dan udara di sekitarnya bergelombang di bawah tekanannya.

Pipi Rex menjadi kaku saat dia merasakan haus darah sang kesatria. “Santai saja. aku telah mengamankan lokasinya secara umum dan akan segera mengambilnya. ”

“Tingkah lakumu mengganggu rencanaku. Lain kali kamu mengacau, aku mengambil kepalamu. Bagaimana dengan itu?”

“Baiklah, aku mengerti.”

Mata tajam Sir Gaunt mengikuti Rex, yang menuju ke pintu dengan tangan terangkat di atas kepalanya.

“Oh, hampir lupa.” Rex berhenti sebelum keluar. Kita mungkin mendapat masalah.

Dia melihat ke belakang untuk melihat reaksi Sir Gaunt dan menerima isyarat untuk melanjutkan.

“Segerombolan Tiga Orang telah dibunuh. Dua Detik sudah mati. Hati seorang pria telah hancur, dan yang lainnya memiliki sayatan kecil di titik-titik tekanannya. Tebakan terbaik aku adalah yang terakhir ditusuk oleh rapier. Semuanya hanya disambar sekali. Musuh tampaknya cekatan, ”komentar Rex, terkikik seperti serigala rakus.

“Wah, wah… mungkin itu Shadow Garden. Umpannya akhirnya berhasil. ”

“Sepertinya begitu. kamu mungkin ingin menjaga punggung kamu. ”

“Keh-heh… Menurutmu pria sepertiku perlu berhati-hati?”

“Oh, aku pikir kamu akan baik-baik saja, Mr. Ex-Rounds.”

“Hmph. Pastikan untuk membawa kepala Shadow Garden bersama dengan artefaknya. ”

Tidak perlu dikatakan lagi. Rex meninggalkan ruangan dengan ujung bibirnya menyeringai.

Sir Gaunt menyeringai pada dirinya sendiri. “Akhirnya, semuanya akan jatuh pada tempatnya …” Dia mengeluarkan artefak yang tidak menyenangkan dari saku dadanya dan menatapnya dengan curiga.

Ini akan menandai kembalinya aku ke Rounds.

Pria itu terus mencibir pada dirinya sendiri dengan menyeramkan.

Ketika Rex dan bawahannya berjalan melewati koridor, sesuatu yang aneh tiba-tiba menyerang mereka saat mereka mencari artefak. Bawahan Rex menghilang di depan matanya.

“Apa—?”

Rex memindai area tersebut untuk menentukan apa itu, tetapi tidak ada bayangan mencurigakan di sekitarnya. Satu-satunya petunjuk yang dia miliki adalah desahan di udara.

Buzz, zip. Suara mengiris ruang.

“Nng…!”

Dan antek di sebelah Rex sudah pergi.

Tapi kali ini, dia berhasil melihatnya sekilas. Ada seorang anak laki-laki berseragam sekolah — bersimbah darah. Dengan menggunakan tumit telapak tangannya, bocah itu menjatuhkan pria itu dan mencurinya.

Rex menguatkan, mengintensifkan visinya hingga batasnya dan memfokuskan pandangannya. Hanya dengan begitu dia dapat mendeteksi gerakan cepat ini.

“Tetap waspada! Musuh!” Rex berteriak, dengan waspada memeriksa area itu. “… Oh?”

Dia berdiri di tempat, bingung.

Bawahan yang berada di belakangnya sudah pergi. Sebelum dia menyadarinya, dia berdiri sendirian di koridor.

Lalu ada jagoan .

Mendengarnya, Rex segera menyalurkan seluruh tenaganya untuk melindungi hatinya.

“Guh…!”

Tumit telapak tangan seseorang menyentuh lengannya.

Retak. Kekuatan itu mematahkan tulang Rex dan mengirimnya terbang mundur.

“Itu… kotoran kecil !!” Rex segera mengatur ulang posisinya dan mengacungkan pedangnya.

Tapi tidak ada orang di sana. Dia mendecakkan lidahnya karena frustrasi.

Satu serangan telapak tangan telah mematahkan tulang di lengan kirinya, yang telah dia lindungi dengan sihir. Hatinya mungkin akan hancur jika dia tidak melindungi dirinya sendiri ketika dia melakukannya.

Whish. Rex bergerak dengan suara berisik, mengikuti keberadaan di belakangnya dan berayun. Waktunya sempurna.

Si kerdil… semakin cepat! Beraninya dia! Rex menikam udara di belakang bocah itu, dengan cepat melanjutkan posturnya dengan satu-satunya tujuan melindungi hatinya.

“Agh…!”

Dia menderita pukulan di tulang rusuk.

Rex melompat mundur untuk mengurangi benturan saat dia melacak anak laki-laki itu dengan matanya. Dia hampir tidak bisa melihat bayangannya.

“Ts…” Rex mengeluarkan campuran air liur dan darah dan berdiri dalam posisi bertahan.

Hampir tidak mungkin untuk mendeteksi musuh, dan melawan adalah hal yang mustahil. Hanya dia yang mengalami kerusakan. Dari sudut pandang obyektif, tidak ada situasi yang lebih buruk. Tapi… Rex memiliki banyak pengalaman yang menyelinap keluar dari antara batu dan tempat yang keras.

Karena dia adalah Rex, Anak Bernama.

“Itu artefak praktis yang sedang kamu gunakan,” komentar Rex agar musuhnya dapat mendengar.

Dia tahu pukulan musuh.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyatukannya. Lawannya bergerak lebih cepat dari yang mungkin secara manusiawi, yang berarti dia membutuhkan kekuatan luar biasa untuk mempertahankannya.

“Sekilas, aku memiliki kelemahan. Tapi kamu tidak bisa membodohi aku. kamu memaksakan diri, bukan? ”

Dengan kecepatan yang tidak manusiawi datanglah pengorbanan. Dia sudah melihat jejaknya.

“Apa kau tidak tahu seragammu berlumuran darah?”

Ya… Rex memecahkan teka-teki itu ketika dia melihat seragam merah: Lawannya menggunakan kekuatan artefak untuk mencapai kecepatan yang menantang logika. Dan sebagai gantinya, itu membuatnya lelah. Itu jelas dari sungai darah yang mengalir dari musuhnya. Anak laki-laki itu akan mencapai batasnya. Jika Rex bisa bertahan sampai saat itu… kemenangan adalah miliknya.

Itulah Rex, Game Pengkhianatan, Anak Bernama, yang dapat sepenuhnya mengekspos korbannya dengan informasi minimal.

“aku kira kamu memiliki beberapa pukulan tersisa. Saat itulah kamu akan mencapai batas kamu! ” Rex menyatakan dengan suara yang kuat.

Tapi musuhnya tidak menjawab. Dia diam dan diam sejak Rex memulai pidato kecilnya.

“Sepertinya aku sudah tepat sasaran.” Sudut bibir Rex membentuk senyum sinis.

Dia bisa melihat kemenangannya. Tapi… itu tidak semudah Rex membuatnya. Faktanya, dia masih harus menghindari serangan telapak tangan yang tidak terdeteksi beberapa kali lagi.

“Hei, kenapa diam saja?” Rex mulai merasa percaya diri, menolak menunjukkan tanda-tanda kelemahan.

Pertempuran ini adalah salah satu… perang psikologis yang intens.

“Keluarlah, dasar ayam!”

Suara mendesing.

Saat suara itu mengalir deras di udara, Rex menghindari serangan hanya dengan menggunakan instingnya, memutar tubuh bagian atas untuk menghindari lintasan tangannya.

Secepat itu?! Dia menggunakan lengan kanannya sebagai perisai di detik-detik terakhir.

“Gaaaah !!”

Itu terkunci di setiap tempat yang memungkinkan. Dia mundur, mempertahankan cengkeramannya pada pedangnya melalui tekad yang kuat.

Namun, lawannya tetap bertahan. Rex hanya melihat gerakan musuh yang paling dasar, dan dia semakin dekat.

Dengan kata lain… ini adalah titik balik dalam pertempuran mereka.

“Ayo ke akueeeeeeeee !!” Rex menjerit saat dia melindungi titik lemahnya.

Musuhnya telah mencapai batasnya. Jika Rex dapat menahan serangan terakhir ini, kemenangan adalah miliknya.

Beberapa detik kemudian, sebuah telapak tangan menghantam perutnya.

“Gah !! Aaaaaghhhh !! ”

Rex memuntahkan aliran darah saat dia terlempar ke belakang. Dia menerobos dinding ke ruang kelas, jatuh ke meja dan kursi sebelum jatuh ke tanah.

“Kah-kah…!” Sambil memegangi perutnya, dia batuk darah. Tulang rusuknya merobek organ dalamnya.

Tapi… dia masih hidup. Menjaga dengan sekuat tenaga terbayar.

“Heh-heh …” Bibir berdarah Rex mencibir saat dia mengangkat kepalanya.

Saat itulah dia melihat mereka.

“Apa ini…?”

Mayat tergeletak di ruang kelas.

Semuanya adalah pria berbaju hitam. Jelas mereka hampir tidak tahan luka; masing-masing dibunuh dengan satu serangan.

Apakah satu anak itu membunuh semua Anak Bernama ini sendirian…?

Ketuk, ketuk, ketuk.

Dia mendengar seseorang berjalan ke arahnya di lorong.

Ketuk, ketuk.

Suara langkah kaki berhenti di ambang pintu.

Diam.

Rex memperhatikan telapak tangan yang mencengkeram pedangnya berkeringat secara tidak normal.

Klik. Kenop pintu berputar dan memecah kesunyian.

Lalu… pintu masuk terbuka.

Tidak ada orang disana.

Dengan suara menderu – deru , lengan kanan Rex tercabik -cabik.

Dengungan lagi, dan lengan kirinya robek.

Suara mendesing.

Whish.

Jagoan.

Dan begitulah.

Setiap kali ada suara, Rex kehilangan lebih banyak daging.

“AAAAAAGH… Aaaaaaaghhhh… aghh…”

Tepat sebelum kepalanya berputar ke udara, Rex menyadari bahwa bocah itu memiliki kekuatan yang tak terbatas.

“Kamu melakukannya dengan baik.”

Itulah suara yang didengar Rex saat dia meninggal.

Di lab yang digeledah, Nu menatap mayat. Dengan mata coklat tua dan rambut yang serasi, Nu memakai kacamata lusuh dan seragam Academy of Science sebagai penyamaran untuk berbaur, tapi dia tidak bisa menyembunyikan sensualitasnya.

“Kamu adalah Glen, Surai Singa, dari Crimson Order.”

Mayat itu melotot ke angkasa, dengan ekspresi sedih. Dia tampaknya sangat menderita. Tanpa sihir, dia yang namanya dikenal di seluruh Ordo Kesatria lemah.

Perhatian Nu diarahkan ke tempat lain. Ada satu ksatria lagi di ruangan itu, dan dia masih bernapas.

“Marco Granger. kamu bergabung dengan Crimson Order. ”

Nu mengenali wajahnya yang tampan dengan rambut biru yang indah. Tidak hanya dia salah satu ksatria gelap terkuat, tapi dia juga dikabarkan akan menjadi komandan masa depan Ordo. Dia ingat dia memiliki rasa keadilan yang kuat.

Marco seharusnya menjadi suami Nu dalam perjodohan mereka.

Mereka mengirim banyak surat satu sama lain dan berbagi tarian di pesta dansa. Tetapi pada akhirnya, dia hanyalah pria yang dipilih orangtuanya untuknya. Dia tidak pernah tahu bagaimana perasaannya tentang situasinya, tetapi dia tidak pernah bisa memaksa dirinya untuk mencintainya.

Tapi dia tidak selalu membencinya. Dia mungkin tidak mencintainya, tapi dia pikir dia baik. Dia tidak akan keberatan menikah dengannya suatu hari nanti. Dia membayangkan bahwa mengikat simpul dengan pria terhormat akan menghasilkan masa depan yang cerah.

Jalan yang diatur, pasangan yang diatur, masa depan yang diatur.

Nu tidak pernah memiliki banyak pendapat. Di masa lalu, dia menyesuaikan diri dengan nilai-nilai orang di sekitarnya dan hidup sesuai perintah mereka. Dia tidak keberatan saat itu. Tetapi melihat kembali sekarang, dia menemukan bahwa gaya hidup itu sangat membatasi.

Saat dia menatap wajahnya, dia tiba-tiba teringat bola. Nu tersenyum kecut saat dia ingat memamerkan wajah menarik Marco di sekitarnya seperti semacam aksesori.

Entah bagaimana, kenangan selalu melekat pada kita semakin kita mencoba melupakannya.

Ada apa, Nu?

Dia mendengar suara di belakangnya dan berbalik. Bahwa dia tidak merasakannya tidak mengejutkannya. Dia mengenalnya dengan suaranya.

“Master Shadow …”

Dia tidak menyadari bahwa seorang anak laki-laki berambut hitam yang tampak biasa saja telah memasuki lab. Dia berjalan melewati Nu dan membuka lemari satu demi satu.

“Ini dulu tunanganku yang diatur.”

“Oh. Apa yang akan kamu lakukan?”

“aku pribadi tidak punya alasan untuk membunuhnya atau membuatnya tetap hidup.”

“Dan tidak apa-apa,” jawabnya, mengobrak-abrik lemari dan melanjutkan pencariannya.

Nu meninggalkan sisi Marco dan berdiri di samping bocah itu. “Master Shadow, aku tahu ini agak terlambat, tapi aku punya sesuatu untuk dilaporkan.”

“Lanjutkan.”

“Shadow Garden telah menyusup ke kampus. Kami menunggu dalam keadaan siaga dan akan bergerak sesuai perintah kamu. ”

“Mengerti.”

“Tapi bertarung saat sihir kita diblokir memiliki resiko. Hanya Tujuh Bayangan yang dapat beroperasi dengan kecepatan biasanya, tetapi satu-satunya di ibu kota adalah Lady Gamma. Dan… yah, hal semacam ini bukanlah pakaian kuatnya… ”

“Dia tidak punya permainan.”

“Um… benar. Sedangkan untukku, A-Aku hanya memiliki sekitar setengah dari kekuatan normalku … ”

“aku melihat.”

“Lady Gamma saat ini memimpin seluruh organisasi. Dia menyarankan mereka tidak akan mengendalikan sihir kita lebih lama lagi dan kita harus menunggu sampai saat itu. ”

“Baiklah.”

“Orang-orang berpakaian hitam legam mengurung diri di auditorium dan belum bergerak. Saat ini, mereka sepertinya tidak memiliki tuntutan apapun. Knight Order mengepung kampus, tapi Iris Midgar dan komandan lainnya adalah satu-satunya yang cukup kuat untuk melawan mereka. Mengingat bahwa mereka tidak menyukai kita di masa damai, aku tidak berpikir mereka akan membantu kita. ”

“Baik.”

“Master Shadow. Kami akan tetap siaga sampai pesanan selanjutnya. ”

“Baik.”

Apakah itu baik-baik saja?

“Oke… Oh, tunggu sebentar.”

“Tentu.”

“aku mencari beberapa hal. Aku butuh pinset mithril, bubuk tulang naga tanah, dan batu ajaib dari abu … ”

Nu mengambil setiap item dari lemari.

“Terima kasih. Wah, kamu menyelamatkan pantatku. ”

“Dengan senang hati. Bolehkah aku bertanya untuk apa mereka? ”

Dia memegang berbagai item di kedua lengannya. “Oh, barang ini? aku akan menggunakan ini untuk mengubah artefak. ”

“Ubah artefaknya, ya?” Burung beo Nu.

Dia tidak bisa menduga dalam sejuta tahun bahwa dia sangat ahli dalam artefak, tetapi tidak aneh baginya untuk mengetahui hal-hal seperti itu. Mengapa dia ingin mengubahnya dalam situasi yang mengerikan ini?

“Sesuatu yang disebut Eye of Avarice menghalangi sihir kita. Saat ini aku melakukan penyesuaian akhir pada artefak yang berbeda untuk menonaktifkannya sementara. ”

“Luar biasa… Kamu tidak pernah mengecewakan kami.”

Dia tertegun. Tidak hanya dia mengidentifikasi sumber yang memblokir sihir mereka, dia bahkan bersiap untuk membatalkannya. Plus, menonaktifkan artefak yang kuat membutuhkan pengetahuan yang luar biasa. Tanpa kebijaksanaan dari salah satu pemikir terbesar di negara ini, ini adalah prestasi yang mustahil. Dia gemetar di hadapan pikirannya yang tak terbatas.

Aku harus selesai sekitar matahari terbenam.

“Dimengerti. Kami akan siap untuk memobilisasi setelah selesai. ”

Aku tidak sabar.

“Iya.”

Nu mengawasinya meninggalkan ruangan dengan barang-barangnya sebelum memeriksa apakah mantan tunangannya masih sadar.

Dia menjalankan pisau kayu hitamnya di tengkuknya.

Napas dan denyut nadinya normal — stabil. Dia hidup tapi jelas tidak sadar.

“Aku akan mengampuni hidupmu.”

Nu meninggalkan luka di lehernya dan menghilang.

“aku kembali.”

Setelah melihat Cid kembali dengan bahan-bahannya, Sherry tersenyum, mengambilnya darinya dan meletakkannya di atas mejanya.

“Terima kasih banyak. aku harus bisa menyelesaikannya sekarang. ”

“Semoga berhasil.”

Sherry dengan cepat mulai mengerjakan artefak itu. Cid sedang berbaring di sofa, membaca buku.

Hening beberapa saat.

Cahaya yang masuk melalui jendela perlahan berubah menjadi merah terang.

Cid sesekali bangun untuk pergi ke kamar mandi. Ketika Sherry menawarinya obat untuk meredakan sakit perutnya karena sering berkunjung, dia menerimanya dengan ekspresi yang rumit.

Waktu berlalu, dan matahari mulai terbenam. Rona merah menguat, dan bayangan menjadi lebih gelap. Saat Sherry menyalakan lentera, segalanya menjadi lebih gelap di luar ruangan. Dia akhirnya mendekati akhir tugasnya sekitar matahari terbenam.

“aku selesai.” Sherry mengangkat liontin itu dan menunjukkannya kepada Cid.

“Luar biasa.”

“Terima kasih. Itu yang terbaik yang bisa aku lakukan. ”

“Ya, dan itu bagus setelah matahari terbenam. Masa depan sekolah bergantung padamu. ” Cid berdiri dan menepuk punggung Sherry. “Aku tidak bisa membantumu lagi. kamu harus menyelamatkan dunia dengan tangan kamu sendiri. ”

“A-Aku akan melakukan yang terbaik,” katanya dengan gugup, mengambil lentera dan menghadap tangga. “aku sangat berterima kasih. Terima kasih, aku akan bisa menyelamatkan ayah angkatku. ” Sherry meliriknya sekali lagi, lalu menundukkan kepalanya.

“Tidak berarti. aku harap dia baik-baik saja. ”

“Terima kasih.” Sherry menyeringai dan turun.

Setelah perjalanan panjang menuruni tangga yang lembab, dia tiba di bawah. Udara sangat berbeda di sini. Terowongan gelap diterangi oleh cahaya dari lentera, dan jalan setapak mulai bercabang: Satu gerakan salah, dan dia tidak akan pernah mencapai tujuannya.

“Erm…” Sherry mengeluarkan petanya untuk mengkonfirmasi jalan ke auditorium.

“Jalan lurus lalu belok kiri di belokan ketiga…”

Pada awalnya, dia dengan takut-takut berlari di jalan setapak.

Tapi kemudian dia ingat pernah berjalan di terowongan ini dengan asuhnya ayah. Meskipun dia mengganggunya saat dia bekerja, dia tetap datang untuk bermain dengannya. Ini adalah kenangan yang sangat berharga bagi Sherry.

Wanita muda itu tidak mengingat ayah kandungnya. Dia meninggal segera setelah dia lahir. Dan ingatan tentang ibunya hampir seluruhnya memudar dari benaknya. Ibunya dibunuh saat perampokan suatu malam ketika Sherry baru berusia sembilan tahun.

Sherry ingat bayangan hitam yang dia lihat melalui celah di antara pintu lemari. Mimpinya kadang-kadang terganggu oleh jeritan ibunya dan suara tawa yang mengerikan.

Bertahun-tahun setelah kejadian itu, Sherry tidak dapat berbicara. Dia menolak orang-orang di sekitarnya, malah memilih untuk mengerjakan artefak yang ditinggalkan ibunya. Seolah mengikuti jejaknya, Sherry mengabdikan dirinya untuk penelitian.

Ayah angkatnya adalah penyelamatnya. Dia menerimanya, mendukung penelitiannya, dan memberinya keluarga yang penuh kasih. Melalui itu, Sherry akhirnya mendapatkan kembali suaranya. Hampir semua kenangan keluarganya tentang dia.

Sepanjang hidupnya, dia didukung oleh ayah angkatnya. Dan sekarang saatnya untuk membalasnya.

“aku harus terus maju.”

Sherry berjalan di jalan yang gelap sendirian. Langkahnya tidak lagi takut atau takut.

Tidak lama sebelum dia tiba.

“Sepertinya aku berada di bawah auditorium…”

Jalan tunggal terbagi menjadi banyak: jalan ke lantai pertama, lalu ke tengah, lalu ke lantai dua…

Dia mengikuti petanya.

“Oh…!”

Dia menemukannya.

Ini adalah ventilasi udara kecil yang berjalan di antara lantai dua dan tiga. Meskipun tidak dapat memuat seseorang, ada banyak ruang baginya untuk melemparkan liontin ke dalam.

Sherry diam-diam mengintip melalui ventilasi untuk melihat apa yang terjadi.

Dia ingat kata-kata Cid: Saat bersembunyi, penting untuk melepaskan ketegangan di tubuh — bernapas perlahan dan rileks.

Ada ratusan siswa yang duduk di auditorium dan beberapa instruktur, yang tetap hadir. Lalu ada segelintir pria berbaju hitam. Sherry yakin semua sandera bisa melarikan diri begitu sihir mereka bebas.

Dia siap.

Pertama, dia menjauh dari ventilasi dan mengeluarkan liontin itu. Saat dia menghubungkannya ke batu ajaib, cahaya putih dan huruf-huruf bersinar melayang di udara.

Sherry melemparkan liontin bercahaya itu ke ventilasi udara tanpa ragu-ragu.

 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List