hit counter code To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 7 – Epilog Bahasa Indonesia – Sakuranovel

To Be a Power in the Shadows! Volume 1 Chapter 7 – Epilog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Rose mengamati pria berbaju hitam dengan matanya yang berwarna madu.

Sudah beberapa jam sejak dia dibawa ke auditorium. Matahari telah terbenam, dan cahaya hangat dari langit-langit menerangi auditorium.

Dia memotong pengekang dari lengannya dengan pisau kecil yang tersembunyi. Dengan berpura-pura terikat di kursinya, dia menyerahkan pisau itu kepada seorang gadis di OSIS, yang kemudian menyerahkannya kepada siswa berikutnya dalam antrean.

Rose bisa bergerak kapan saja, tapi dia sadar sepenuhnya bahwa akting sekarang akan sia-sia.

Musuhnya mungkin sedikit, tapi mereka terlalu kuat untuk diabaikan. Plus, mereka sangat efisien. Dari kelompok tersebut, seorang pria yang dikenal sebagai Rex dan atasannya, Sir Gaunt, jauh lebih kuat dari yang lain. Para profesor yang meremehkan dan menentang mereka telah dibunuh tanpa daya. Bahkan jika para sandera bisa menggunakan sihir, peluang mereka untuk menang akan dipertanyakan.

Untung saja Rex sudah lama tidak kembali. Dia berharap Ordo Ksatria telah membunuhnya di luar… tapi dia tahu bahwa seorang pejuang yang ganas tidak bisa dikalahkan dengan mudah. Pikiran jujur ​​Rose adalah bahwa dia perlu memperbaiki situasi entah bagaimana sebelum dia kembali.

Sementara Sir Gaunt menghabiskan sebagian besar waktunya di ruang tunggu, dia sesekali muncul di auditorium untuk mencari Rex, yang dia umpat pelan karena ketidakhadirannya yang berkepanjangan. Dilihat dari penampilan dan sihirnya yang padat, Rose yakin dia bisa melampaui petarung ahli. Dia bahkan mungkin bisa menjatuhkan Iris Midgar… bukan yang dia inginkanuntuk mempercayainya. Jika itu benar, kemungkinan Rose untuk mengalahkannya — bahkan jika dia mendapatkan kembali sihirnya — sangat rendah.

Bagaimanapun, Rose tahu ini bukan saat yang tepat untuk pindah. Tapi kenyataannya dia tidak punya waktu.

Saat menit-menit berlalu, Rose bisa merasakan keajaiban keluar dari tubuhnya. Dia tidak tahu alasannya, tetapi tebakan terbaiknya adalah bahwa itu terkait dengan fenomena yang menghalanginya. Meskipun Rose jauh dari perasaan lemah, siswa dengan sedikit sihir mulai merasa mual. Dalam beberapa jam lagi, beberapa dari mereka bahkan mungkin menderita kekurangan sihir, yang berarti mereka akan kehilangan kesempatan untuk melawan selamanya.

Ada sosok yang selalu meredam kepanikan dan kegelisahan saat mengembang di dadanya.

Setiap kali Rose mengingat sikap heroik dari bocah lelaki yang mengorbankan dirinya untuk menyelamatkannya, sensasi terbakar muncul di tubuhnya. Dia tidak akan membiarkan keinginannya dilupakan. Saat dia mengulangi janji ini pada dirinya sendiri, dia menunggu waktunya untuk datang.

Dan saat itu, tiba saatnya, secara tak terduga.

Auditorium tiba-tiba diterangi oleh cahaya putih yang bersinar.

Rose tidak tahu apa itu, tapi dia bereaksi sebelum dia bisa berpikir.

Dia tidak peduli dari mana asalnya. Nalurinya memberitahunya bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya.

Sementara semua orang terpikat oleh cahaya yang menyilaukan, Rose menyipitkan mata saat dia bergegas menuju salah satu penculiknya. Saat dia melingkarkan tangannya di lehernya yang tidak dijaga, Rose menyadari.

aku bisa menggunakan sihir! Dia memenggal kepalanya dengan tangannya.

Rose tidak tahu kenapa dia bisa menggunakan sihir lagi, tapi itu tidak masalah. Dia merenggut pedang dari pinggang pria tanpa kepala itu.

Mengangkatnya, dia melolong. “Kami mendapatkan kembali keajaiban kami! Semuanya, bangkit! Ini adalah waktu kita untuk melawan! ”

Auditorium itu meledak dengan gerakan.

Gadis di OSIS mulai bergerak, memotong melalui pengekang yang mengikat para siswa, dan yang dibebaskan mulai berebut. Udara berdenyut dengan kegembiraan kolektif para siswa.

Rose menjatuhkan seseorang dengan melepaskan gelombang sihir padanya.

Semuanya untuk kemenangan. Itulah yang ada di pikirannya.

Pada saat itu, Rose menyadari bahwa dia adalah simbol pemberontakan mereka.

Jika dia terus bertarung, mereka juga akan bertarung. Dia akan terus menunjukkan kepada mereka kemenangan yang tak terbantahkan. Rose mengayunkan pedangnya dengan kekuatan penuh tanpa fokus pada bagaimana dia mendistribusikan sihir di tubuhnya.

“Kejar ketua OSIS !!”

“Geser pedangnya !!”

Dia menjadi subjek perhatian dan kebencian dan tepuk tangan saat dia membantai banyak musuh dan membebaskan banyak siswa, sambil terus berjuang.

Semua orang mengagumi dan menginginkan keberaniannya.

Tapi gaya bertarungnya juga sembrono, dan dia tidak memikirkan pengaturan internal sihirnya lagi. Kekuatannya mungkin sangat besar, tetapi itu meninggalkan tubuhnya, dan dia dengan cepat mendekati batasnya. Dia bisa merasakannya saat dia dengan tenang mengawasi topinya. Sihirnya menghilang, menyebabkan permainan pedangnya menjadi tumpul saat tubuhnya bertambah berat.

Pembunuhan satu pukulan menjadi dua pukulan, lalu tiga.

Aku hampir selesai… Tinggal beberapa lagi… , pikirnya. Tapi Rose bisa merasakan mereka mendekatinya.

Hanya perlu membunuh satu lagi. Dia menyadari sesuatu saat dia mendekati titik puncaknya.

Semangat para siswa telah memenuhi auditorium. Bahkan jika Rose dikalahkan, mereka tidak akan berhenti bertarung.

Anak laki-laki itu telah menyampaikan keinginannya kepada Rose, yang membagikannya kepada semua orang. Karena banyak nyawa hilang dalam pertempuran, seseorang terus membawa obornya.

Ini tidak sia-sia.

Kematiannya — dan yang menunggunya — tidak sia-sia.

Bangkit dari kerajaan seni memiliki alasannya untuk mempelajari pedang. Dia tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang mereka; itu hanyalah mimpi bodoh yang dia miliki sebagai seorang anak. Namun, itu adalah mimpi yang dia kejar dengan sungguh-sungguh. Dia berharap bahwa dia datang sedikit lebih dekat untuk mewujudkannya.

Saat pikiran-pikiran itu melintas di benaknya, dia melakukan ayunan terakhirnya.

Hampir tanpa sihir — belum lagi lemah dan lamban.

Tapi dia memenggal kepala musuh dengan serangan terindah dalam hidupnya.

Itu sensasi terbaik yang pernah dia alami. Pada saat itu, dia merasa seolah-olah dia akhirnya memperoleh kesadaran yang berharga tentang sesuatu.

Namun … menyakitkan baginya untuk mengetahui bahwa dia mencapai ini ketika akhirnya sudah dekat. Rose melihat pedang menghujani dia dari semua sisi, berharap dia bisa hidup hanya untuk satu hari lagi.

Dan kemudian itu menjadi kenyataan.

Angin puyuh kayu hitam meledak melalui musuh, menyebabkan mereka memuntahkan galon darah dan memusnahkan mereka dalam sekejap.

Keheningan menyelimuti area tersebut, seolah-olah semua waktu berhenti.

Di tengah badai itu berdiri seorang pria berjubah ebony.

“Mencengangkan. Kaulah yang memiliki permainan pedang yang indah…, ”katanya kepada Rose dengan suara yang sepertinya menggema dari kedalaman bumi.

Dia tampaknya memuji cara dia menangani pedangnya. Pujian memengaruhi istrinya lebih dari yang bisa diungkapkan dengan kata-kata.

“Namaku Shadow.”

Pria yang menyebut dirinya Shadow… adalah sosok yang menakutkan.

“A-aku Rose. Rose Oriana… ”Suaranya bergetar. Dia terlalu kaget untuk berdiri.

Ilmu pedangnya jauh lebih unggul dari miliknya. Kemampuannya adalah hasil dari pelatihan yang tekun, menghilangkan kelebihan, mengasah, mengintegrasikan berbagai teknik. Rose merasa seolah-olah waktu telah berhenti. Dia tidak pernah melihat ilmu pedang semulus ini.

“Datanglah padaku … Pelayan setia aku …”

Bayangan melepaskan sihir dengan rona biru-ungu ke langit. Saat Rose mandi dalam cahaya itu, sekelompok orang yang berpakaian serba hitam jatuh ke dalam auditorium.

Oh tidak, apakah ini cadangan mereka…? Keajaiban mawar.

Tapi ketakutannya tidak berdasar.

Tim dengan anggun mendarat dan beraksi.

Ini tidak mungkin perseteruan internal… Tapi mereka juga sepertinya bukan dari Ordo Ksatria. Setelah pemeriksaan lebih lanjut, dia menyadari bahwa pasukan itu seluruhnya terdiri dari wanita. Dan di atas semua itu…

“Mereka sangat kuat…”

Masing-masing tangguh — kekuatan alam.

Mereka membantai para penculik dalam sekejap mata.

Para wanita memiliki teknik pedang yang sama dengan Shadow. Prajurit pemberani ini berada di bawah komandonya.

“Master Shadow, aku senang kamu aman.”

Ah, Nu.

Seorang wanita berpakaian hitam mendekati Shadow dengan busur. Pemimpin mereka telah membakar kampus, melarikan diri dari daerah itu.

“Betapa menyedihkan… Serahkan dia padaku.”

“Dimengerti.”

“Apa dia pikir dia bisa kabur…?” Shadow membiarkan tawa kecil.

Sambil membuka mantelnya, dia membelah pintu auditorium dengan satu pukulan pedangnya. Sebagai bonus tambahan, lawan di sekitarnya menjadi gundukan daging yang tidak bergerak.

Dia sedikit meniru ilmu pedang Rose, mengayunkan senjatanya seolah memamerkannya sebelum menghilang dengan tenang di malam hari.

Setiap gerakannya memberikan contoh sempurna bagi Rose.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Gadis yang dikenal sebagai Nu mendekatinya.

“Iya…”

“Itu adalah beberapa teknik yang fantastis,” komentar Nu, menyiapkan katana kayu hitamnya dan melompat ke pertarungan.

Permainan pedangnya luar biasa. Dia memotong para pria dengan pakaian hitam legam, meninggalkan mereka tertelungkup di lantai.

Rose bisa merasakan akal sehatnya — tidak, akal sehatnya sebagai seorang dark knight — hancur berkeping-keping. Ilmu pedang yang dipamerkan oleh para pejuang ini tidak cocok dengan cetakan yang sudah ada sebelumnya.

Ini adalah seni yang benar-benar baru.

Dari mana asal kelompok dan metodologi yang kuat ini? Rose tercengang karena dia tidak pernah mengenal mereka sampai sekarang.

“Api! Ada api datang lewat sini! ”

Suara itu menarik Rose kembali ke dunia nyata. Dia bisa melihat nyala api membumbung di belakang auditorium.

“Kaburlah jika kamu dekat pintu keluar!” Rose berteriak, mengarahkan para siswa. Berkat kelompok yang semuanya wanita, mereka dapat menghindari pengorbanan yang tidak perlu.

Akhir pertempuran sudah dekat.

Rose mengawal yang terluka ke pintu keluar.

“The Knight Order akan datang !!”

Setiap orang lega dengan pesan itu. Rose melepaskan ketegangan di tubuhnya dan hampir pingsan tetapi berhasil menenangkan diri dalam kebingungan.

Para siswa dievakuasi dari auditorium satu per satu. Api mengintensifkan, dan orang-orang berbaju hitam dimusnahkan.

Sebelum Rose menyadarinya, geng wanita berbaju hitam itu telah pergi.

Mereka dengan terampil menghilang tanpa terdeteksi, tidak meninggalkan jejak, seolah-olah mereka tidak pernah ada sama sekali.

Rose membantu setiap siswa keluar dari auditorium sampai tidak ada yang tersisa dan melihat kembali nyala api yang membakar bangunan itu.

“Siapa mereka…?”

Api di kejauhan memancarkan cahaya redup di atas kantor asisten kepala sekolah di malam hari.

Sebuah siluet bergerak di ruang gelap, menarik beberapa buku dari rak dan membiarkannya terbakar di lantai.

Buku-buku itu habis oleh api kecil yang dengan ganas menerangi ruangan.

Sosok itu adalah pria kurus hitam legam.

“Apa yang kamu lakukan dengan pakaian seperti itu, Asisten Kepala Sekolah Lutheran…?”

Bayangan hitam itu bergetar. Dia seharusnya satu-satunya di sini, tetapi seorang anak laki-laki berhasil masuk sebelum dia menyadarinya.

Anak laki-laki itu duduk bersila di atas sofa sambil membaca buku. Dia tampak biasa-biasa saja dengan rambut hitam — selusin sepeser pun. Tapi dia bahkan tidak melirik api yang menyebar dari bayangan. Pandangannya terfokus pada buku tebal. Suara membalik halaman bergema di seluruh ruangan.

“Betapa perseptifnya dirimu,” kata pria itu, melepas topengnya untuk memperlihatkan wajah paruh baya.

Itu memang Asisten Kepala Sekolah Lutheran, dengan coretan abu-abu di rambut disisir ke belakang.

Lutheran melemparkan topengnya ke dalam api. Kemudian dia membuang pakaian hitamnya dan membakarnya. Cahaya meningkat.

“Untuk referensi aku, aku kira kamu akan membiarkan aku bertanya bagaimana kamu mengetahuinya, Cid Kagenou.”

Lutheran mengambil tempat duduk di seberang anak itu.

“Aku tahu itu saat aku melihatmu.”

Cid menatap Lutheran sebentar sebelum kembali ke bukunya.

“Kamu tahu hanya dengan melihatku, ya? Mungkin cara aku berjalan atau fisik aku … Bagaimanapun, kamu memiliki mata yang tajam. ”

Lutheran melirik Cid, yang fokus pada bukunya.

Kedua bayangan mereka bergetar di bawah cahaya nyala api.

“Bolehkah aku juga meminta sesuatu untuk referensi aku?” Cid bertanya sambil menatap bukunya.

Lutheran diam-diam mendesaknya untuk melanjutkan.

“Kenapa kamu melakukannya? Kamu sepertinya bukan tipe yang menikmati hal semacam ini. ”

“Mengapa? Yah, itu sudah dimulai lama sekali, “gumam Lutheran sambil menyilangkan tangan. “aku berada di puncak karir aku. Bahkan sebelum kamu lahir. ”

“Aku dengar kamu memenangkan Festival Bushin.”

“Ya, tapi itu bukanlah momen yang paling aku banggakan. Puncak karir aku lebih besar dari itu. Kamu tidak akan mengerti jika aku memberitahumu. ”

Lutheran menyeringai. Dia tampaknya tidak berbicara dengan bercanda tetapi malah tampak agak lelah.

“Segera setelah aku mencapai puncak, aku jatuh sakit parah dan dipaksa untuk pensiun. Setelah bertahun-tahun berjuang, semua kehormatan aku langsung menguap. Saat aku mencari cara untuk menyembuhkan penyakit aku, aku menemukan potensi dalam diri seorang peneliti artefak bernama Lukreia. ”

“Maafkan aku. Apakah cerita ini akan memakan waktu lama? ”

“Sedikit. Lukreia adalah ibu Sherry, seorang wanita malang yang dibenci oleh orang-orang di bidangnya karena terlalu pintar untuk kebaikannya sendiri. Sebagai seorang peneliti, dia memiliki pengetahuan yang tak tertandingi, dan menurut aku dia bermanfaat bagi aku. aku mendukung pekerjaannya dan mengumpulkan artefak untuknya, dan diaberfokus pada penelitiannya, yang kemudian aku gunakan. Dia tidak tertarik pada ketenaran atau kekayaan, jadi kami baik-baik saja. Dan kemudian aku menemukan Eye of Avarice. Itu adalah artefak yang selama ini aku cari. Tapi begini, Lukreia… wanita bodoh itu mengklaim itu tidak aman, dan dia akan meminta negara menyimpannya untuknya. Itulah mengapa aku membunuhnya. Setelah aku memotong dia dari ujungnya ke dalam, aku menusuk jantungnya dan memutar pedang aku. ”

Buku Cid tetap terbuka saat dia menutup matanya dan mendengarkan cerita Lutheran.

“aku mendapatkan Eye, tapi penelitiannya belum selesai. Saat itulah aku dengan mudah bertemu peneliti lain — Sherry, putri Lukreia. Dia naif dan tidak tahu apa-apa, memenuhi setiap keinginan aku. Dia tidak pernah tahu aku adalah musuhnya, anak yang manis dan bodoh itu. Berkat ibu dan putrinya, Mata sekarang sudah lengkap. Yang harus aku lakukan adalah mengatur panggung untuk mengumpulkan sihir dan menyiapkan kamuflase yang sempurna. Hari ini… akan menjadi hari terbesar aku, ketika semua impian aku akan menjadi kenyataan. ”

Lutheran terkekeh pada dirinya sendiri. “Bagaimana dengan referensi itu?”

Sebagai tanggapan, Cid membuka matanya. “aku pikir aku mengerti sebagian besar darinya. Tapi… ada satu hal yang tidak aku mengerti. ”

Coba aku.

“Kamu bilang kamu membunuh Lukreia dan memanfaatkan putrinya. Apakah itu benar? ” Cid mengalihkan pandangannya dari buku dan mengarahkan pandangannya pada Lutheran.

“Tentu saja. Apakah itu membuatmu marah, Cid? ”

“Kamu tidak akan pernah tahu … Aku bisa dengan jelas memisahkan apa yang penting bagiku dan apa yang tidak, kamu tahu.” Cid sedikit menurunkan matanya.

“Bolehkah aku bertanya mengapa?”

“aku melakukannya untuk tetap fokus. aku memiliki satu mimpi yang selalu ingin aku raih, dan dulu rasanya tidak mungkin tercapai. Itulah mengapa aku terus memotong banyak hal dari hidup aku. ”

Oh?

“Kita semua menjalani hidup dengan mengumpulkan hal-hal yang kita hargai. Kami memperoleh teman, kekasih, dan pekerjaan… dan itu terus berlanjut dari sana. Tapi di sisi lain, aku memotong banyak hal dari hidup aku. Memutuskan apa yang tidak aku butuhkan. aku sudah melemparsangat jauh. Pada akhirnya, yang tersisa hanyalah hal-hal yang aku tidak bisa hidup tanpanya. Untuk itulah aku hidup, dan aku tidak terlalu peduli apa yang terjadi sebaliknya. ”

Cid menutup bukunya. Dia bangkit dan melemparkannya ke dalam api.

“Kau memberitahuku bahwa nasib ibu dan anak yang bodoh itu tidak penting bagimu.”

“Tidak. aku bilang aku tidak terlalu peduli, tapi itu tidak berarti aku tidak peduli sama sekali. Saat ini, aku merasa sedikit… terganggu. ” Cid mengacungkan pedang di pinggangnya. “aku pikir sudah waktunya kita mulai. Seseorang mungkin menerobos masuk jika kita terlalu lama. ”

“Iya. Sayangnya, kita harus berpisah. ”

Dua bilah telanjang berkilau di api, dan pertempuran berakhir seketika.

Pedang Lutheran menembus dada Cid, yang menyembur dengan darah.

Cid menerobos pintu, terlempar ke lorong yang menyala-nyala. Dalam sekejap, tubuhnya disembunyikan oleh api merah yang menelannya.

Selamat tinggal, anak muda.

Lutheran mencabut pedangnya. Api di lorong telah memasuki ruangan, menjadi lebih intens, dan dia berbalik, hendak meninggalkan kantor.

Menurutmu kemana kamu akan pergi?

“Nnr…!”

Seolah memantul dari kedalaman jurang, suara yang dalam bergema di belakang Lutheran. Ketika dia melihat ke belakang, dia menemukan seorang pria berkulit hitam mengenakan topeng penyihir, kerudung, dan mantel kayu hitam menyala merah cerah. Pendatang baru tidak memperhatikan nyala api saat dia membuka pedangnya.

“Kutuk kamu…!” Lutheran menyiapkan senjatanya.

“Namaku Shadow. Aku bersembunyi di kegelapan dan memburu bayangan… ”

“Jadi kaulah yang pernah kudengar …” Lutheran memegang pedang telanjangnya dengan mantap.

Dengan longgar mencengkeram gagang katananya, Shadow menghadapinya.

Pasangan itu mengunci mata sejenak. Lutheran adalah orang pertama yang membuang muka.

aku melihat kamu cukup kuat.

“Hmm…”

“aku juga hidup dengan pedang aku. Aku bisa memahami hampir semuanya begitu aku menghadapi lawanku… bahkan fakta bahwa aku berada dalam posisi yang tidak diuntungkan saat ini. Maaf, tapi aku harus bertarung dengan sekuat tenaga. ”

Lutheran mengambil pil merah dari saku dadanya dan menelannya sebelum menghasilkan Eye of Avarice dan perangkat komandonya.

“Nilai sebenarnya dari The Eye menjadi jelas saat item digabungkan. Seperti ini.”

Kedua artefak itu berdentang saat digabungkan, memancarkan cahaya bercahaya yang membentuk heliks huruf bersinar dari alfabet kuno. Lutheran tertawa saat dia memegang artefak di dadanya.

Di sini dan sekarang, aku akan terlahir kembali.

Itu tenggelam ke dalam dada, pakaian, dan kulitnya, seolah-olah tenggelam ke dalam air.

“AAAAAAAAAaaaaaaaaaah !!” Lutheran mengaum sambil mencakar dadanya.

Huruf kuno bercahaya berkumpul di sekelilingnya, mengukir dirinya sendiri di tubuhnya. Pendaran yang menyilaukan mewarnai ruangan menjadi putih.

Kemudian cahaya meredup, dan Lutheran ditemukan sedang berlutut dalam asap putih.

Dia bangkit dengan kecepatan santai. Saat dia melihat ke depan, serangkaian huruf kecil bercahaya telah terukir di wajahnya seperti tato.

“Luar biasa… Luar biasa… Kekuatanku kembali, dan penyakitku akan sembuh!”

Lutheran berdiri di tengah torpedo api yang bergelombang di bawah kekuatan sihirnya yang kuat. Huruf bercahaya tidak hanya terukir di wajahnya tetapi juga di tangan dan lehernya.

“Kamu tidak pernah bisa membayangkan kekuatanku yang gila-gilaan! Sihir ini jauh melampaui semua batasan manusia! ” Lutheran menyeringai.

“Ayo kita coba.”

Dan kemudian dia menghilang.

Saat berikutnya, Lutheran melakukan pukulan besar pada Shadow dari dibelakang. Ada gema bernada tinggi, dan udara di antara mereka bergetar karena benturan.

“Oh, pesta yang mengesankan.”

Setelah diperiksa, Shadow telah memblokir serangan itu dengan pedang kayu hitamnya sambil terus menghadap ke depan. Lutheran menggunakan semua kekuatannya untuk melawannya, tapi senjata lawannya tidak mau bergerak.

“Aku meremehkanmu. Tapi bagaimana ini? ”

Lutheran menghilang lagi.

Kali ini, ada suara melengking berturut-turut.

Satu dua tiga.

Setiap kali, bilah Shadow menyesuaikan sedikit, gerakannya seminimal mungkin.

Pada hari keempat, Lutheran muncul di hadapannya.

“aku tidak berpikir kamu akan memblokir yang satu itu. aku mengakui kekuatan kamu. ” Dia menatap Shadow dan menyeringai dengan tenang.

“Untuk menghormatinya dengan benar, sekarang aku akan mengungkap kekuatanku yang sebenarnya.” Lutheran mengubah pendiriannya.

Dia memfokuskan jumlah sihir yang menghancurkan pada pedang yang diangkat di atas kepalanya.

“Di akhirat, kamu bisa bangga membuat aku melepaskan kekuatan aku.”

Pukulan tunggal itu datang ke Shadow dengan kekuatan dan kecepatan untuk menghancurkannya menjadi berkeping-keping.

Tapi pedang ebony menangkisnya dengan mudah.

“Apa?!”

Semburan bunga api terbang di antara pedang hitam dan pedang cahaya.

“Kamu berani memblokir itu juga ?!”

“Di levelmu… aku harap begitu.”

Keduanya saling menatap dari jarak yang sangat dekat.

“Ksh… Aku baru saja mulai!”

Pedang Lutheran menebas dengan cepat, meninggalkan jejak bayangan putih yang indah di udara.

“RAAAAaaaah !!”

Saat Lutheran mengaum, pedang kayu hitam itu menangkis semua serangannya.

“AAAAAaauugh !!”

Serangan putih menghantam pedang eboni, keduanya bertabrakan dengan keras seolah-olah sedang membuat lagu. Itu menambahkan lapisan lain ke malam yang terbakar.

Tapi itu akan segera berakhir.

Dengan satu sapuan pedang eboni, Lutheran terlempar ke belakang, menabrak meja dan jatuh ke lantai.

“Gak… Mustahil…!”

Lutheran mencengkeram tubuhnya yang menyengat saat dia berdiri. Lukanya akan sembuh dengan cepat, tetapi sepertinya teks kuno semakin redup.

“aku tidak berpikir ini akan menjadi perjuangan. Heh, aku terkesan. Tapi tidak peduli seberapa kuat kamu, aku akan mengakhiri kalian semua. ”

“Maksud kamu apa…?”

“Yah, aku telah mengatur agar insiden tersebut terlihat seperti pekerjaan Shadow Garden. Dari bukti hingga kesaksian — semuanya telah disiapkan. Terlepas dari kekuatanmu dalam pertempuran, kamu hanya akan menderita pada akhirnya. ”

Lutheran terkekeh, menutup wajahnya sebelum mengamati respon Shadow.

Tapi Shadow tertawa. Tawa yang sangat dalam keluar dari dirinya.

“Apa yang lucu?”

“Sungguh lucu bagaimana menurutmu sesuatu yang sepele ini bisa mengakhiri kita.”

Lutheran berhenti tersenyum. “Kamu hanya takut untuk mengaku kalah.”

Shadow menggelengkan kepalanya seolah berkata, Kamu tidak tahu apa-apa .

“Sejak awal, kami tidak menempuh jalan keadilan maupun kejahatan. Kami berjalan di jalan kami sendiri. ”

Shadow mengulurkan mantel kayu hitamnya yang terbakar.

“Kamu berbicara besar. Menuduh kami atas dosa dunia. Kami akan menerimanya sebagai milik kami, tetapi tidak ada yang akan berubah. Kami akan tetap melakukan apa yang harus kami lakukan. ”

“Kamu bilang kamu tidak takut melawan dunia? Kamu sangat sombong, Shadow! ”

“Kalau begitu hancurkan itu dariku.”

Lutheran menerjang, pedangnya yang telanjang mengayun di atas Shadow dari atas.

Tapi Shadow menghindari serangan itu, tepat sebelum kepalanya terbelah dua.

“Apa?!”

Ada semprotan darah segar.

Pisau eboni telah ditusukkan ke pergelangan tangan kanan Lutheran, dan dia segera menukar pedang di tangan kirinya dan mulai mundur.

“Mustahil!”

Kali ini, pedang hitam mengiris pergelangan tangan kirinya. Sementara Lutheran jatuh kembali, katana Shadow jatuh ke arahnya.

“Guh… gah…!”

Lutheran dikotori dengan darahnya sendiri karena dia gagal melawan tebasan cepat yang bahkan tidak bisa dilihat matanya. Pergelangan tangan, kaki, lengan atas, dan pahanya ditusuk ratusan kali.

Rangkaian serangan berikutnya berkonsentrasi pada intinya.

“Potong dari ekstremitas kamu ke dalam…”

Suara dalam bayangan bergema di antara setiap tusukan.

“… Dan memutar pedangku di hatimu, aku percaya?” dia menegaskan, sambil menancapkan pedangnya ke dada Lutheran.

“Apa—…? !!”

Bahkan saat darah menyembur ke dalam mulutnya, Lutheran meraih senjata yang terjepit di dalam hatinya dan melawan. Matanya bertemu dengan pandangan anak laki-laki itu dari balik topengnya.

“Tidak mungkin. kamu Ci—…! ”

Saat dia akan menyelesaikan kalimatnya, bilahnya berputar.

“Ga… agh… aghh…!”

Saat dicabut, aliran darah memompa dari dadanya. Cahaya di mata Lutheran dan teks kuno mulai memudar. Yang tersisa hanyalah mayat seorang pria paruh baya kurus.

Dan kemudian ada derap langkah kaki yang pelan.

“Bapak angkat…?”

Kepala sampai ujung kaki berlumuran darah, Shadow berputar-putar untuk melihat… seorang gadis dengan rambut persik.

“Foster Fatherrrr !!” Dia berlari melewati Shadow dan memeluk mayat itu.

 

 

“Tidak… Bagaimana…? Mengapa…?!!”

Dia menempel di tubuh kurus dan menangis. Ayah angkatnya tidak bergerak lagi. Shadow melihat air matanya jatuh dan membasahi wajah mayat itu sebelum berbalik.

“Lebih baik kamu tidak tahu…”

Dan kemudian dia menghilang ke dalam nyala api yang lebih merah, meninggalkan tangisannya di belakangnya.

Dia mendengar bahwa anak laki-laki dengan cedera punggung parah dilindungi di sekolah.

Ketika berita sampai ke Rose, dia tidak bisa membantu tetapi bergegas ke tenda pertolongan pertama di sekolah yang terbakar dalam kegelapan malam.

Siswa dan instruktur dengan tangan kosong membantu dengan brigade ember.

Knight Order bergerak untuk merawat yang terluka dan melacak Shadow Garden.

Dan Rose akhirnya tiba di tenda setelah bermanuver di antara kerumunan yang bingung.

Anak laki-laki dalam perawatan adalah seorang ksatria hitam tahun pertama dengan rambut hitam, dan dia memiliki ciri yang sama dengan orang yang dia cari.

Tapi dia seharusnya mati di belakang sana — meskipun dia tidak memeriksa tanda-tanda vitalnya. Dia tidak punya waktu atau ketenangan untuk itu.

Yang berarti mungkin — mungkin saja — dia masih hidup. Dia bisa jadi orang di dalam tenda itu.

Rose tidak bisa meninggalkan secercah harapan itu.

Pikirannya meniadakan prospek sementara hatinya berharap itu benar. Rose memperhatikan betapa lemahnya hal ini membuatnya.

Di dalam tenda itu berbau darah dan alkohol. Tim pertolongan pertama sedang terburu-buru, sibuk menangani pasien. Rose berjalan melewati tenda, memeriksa setiap wajah — sampai dia menemukan anak laki-laki berambut hitam.

Dia berbaring telungkup di tempat tidur, dirawat karena luka punggungnya.

Dokter sedang berbicara dengannya.

Dia sadar… mungkin.

“U-ummm… Apakah kamu Cid Kagenou?” Rose terdengar seolah ingin meminta bantuan.

“Iya…?” Dia berbalik untuk melihatnya. Itu adalah wajah anak heroik yang sama.

“aku senang… sangat senang…”

“Tunggu… huh ?!”

Pada titik tertentu, dia memeluk Cid, menempel erat padanya saat kepalanya menggeliat di dadanya. Rose bersumpah untuk tidak pernah kehilangan dia lagi.

Sesuatu yang panas naik ke dadanya.

“Um… Kami sedang dalam perawatan…”

“Oh! Baik.”

Suara malu-malu dari dokter membuat Rose keluar dari linglung, dan dia melepaskan Cid.

“Dan bagaimana lukanya?”

“Luka di punggungnya dalam. Sungguh ajaib itu tidak merusak saraf atau organ dalamnya. Itu tidak fatal. ”

“Ya ampun! Betulkah?!”

“Ya, sungguh.”

“Wow! Itu hebat!” Seluruh tubuhnya bergetar kegirangan.

“Um, ya, jadi kurasa aku secara tidak sadar menghindari serangan fatal. Tidak, aku pingsan, jadi aku tidak begitu tahu, tapi begitulah cara aku bertahan. ” Cid terdengar defensif karena beberapa alasan yang tidak terduga.

“Kamu pasti bertindak secara refleks, berkat latihan gigihmu. Luar biasa. ”

“Um, tidak juga.”

Rose berlutut di depannya dan menatap matanya. “Tidak, itu saja. Upaya dan hasrat kamu yang tak pernah berhenti membuat keajaiban ini hidup. ”

Dia membelai pipi Cid saat dia menatapnya, berdiri cukup dekat hingga dia hampir merasakan napasnya.

“Um…”

“kamu tidak perlu mengatakan apa-apa. aku benar-benar menerima perasaan kamu. “Matanya penuh dengan air mata saat dia menatapnya, dan pipinya memerah seperti mawar.

“Tidak apa-apa jika kamu yakin aku secara ajaib selamat. Tapi jangan mengatakan itu adalah anomali aneh sesudahnya. ”

“Baiklah. Untuk saat ini, istirahatlah. ”

“Negosiasi selesai. Selamat malam.”

Rose dengan penuh kasih sayang mengawasinya menutup matanya dan tertidur. Jantungnya tidak pernah berpacu secepat ini dalam hidupnya.

Bu-dump, bu-dump , itu berdenyut.

Sampai saat ini, dia hanya mendengar tentang perasaan ini, tetapi sekarang dia akhirnya mengalaminya secara langsung.

“Karena kamu telah menyelamatkan hidupku… aku akan memberikan hatiku padamu…”

Dia membelai rambut Cid dan tetap di sisinya sampai fajar.

“Tidakkah menurutmu mereka melakukan pekerjaan dengan baik?” tanya Elf pirang yang sangat menarik, memberikan selembar kertas.

Dengan gaun eboni yang membuatnya tampak seperti kegelapan itu sendiri, dia berada di gedung Mitsugoshi larut malam.

Gamma mengambil kertas dari kecantikan dan bergumam, “Lady Alpha … Um, aku tidak tahu harus berkata apa.”

“Maafkan aku. Itu pertanyaan yang sulit untuk dijawab. ”

Alpha tertawa pada dirinya sendiri. Kertas yang dia serahkan adalah poster buronan yang berisi sketsa Shadow di mantel ebony-nya.

“S HADOW: MUSUH RAJA ROYAL . W Anted UNTUK MASSA pembunuhan, pembakaran, PENCURIAN, penculikan … Apa seorang pria nakal.”

“kamu juga berada di poster buronan untuk Shadow Garden, Lady Alpha. Padahal itu hanya menyebut namamu. ”

“Dimana?”

Gamma mengeluarkan makalah lain untuk dibaca oleh Alpha.

“The Shadow Garden … Sungguh organisasi yang mengerikan.”

Cahaya perapian menerangi profilnya, dan kecantikan supernatural terpancar dari kegelapan.

“Tapi itu memalukan. Aku tidak percaya kita buru-buru kembali ke sini untuk menemukannya hampir selesai. ”

Alpha melemparkan poster buronan ke dalam api, bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihat api mengepung dan arang hitam merayap ke tepi kertas.

“Menuduh kami atas dosa dunia. Kami akan menerimanya sebagai milik kami, tetapi tidak ada yang akan berubah. Kami akan tetap melakukan apa yang harus kami lakukan. Sungguh cantik…”

Alpha melihat poster itu berubah menjadi abu.

“Jauh di lubuk hati, aku dulu berpikir aku berdiri di sisi keadilan. Tapi dia tidak seperti itu. ”

Cahaya dan bayangan di wajahnya yang memikat bergeser dengan nyala api. Kadang-kadang, dia memiliki penampilan seperti seorang dewi, dan pada orang lain, dia adalah iblis. Api itu secara tak terduga beralih di antara keduanya.

Dia sudah siap, dan kita harus mengikutinya.

Alpha kembali ke Gamma, yang dengan gugup menelan saat melihat wajahnya.

Kumpulkan setiap anggota Seven Shadows yang tersedia.

“Aku akan. Segera.” Gamma menundukkan kepalanya. Keringat dingin mengalir di lehernya dan menghilang di antara payudaranya.

Setelah angin malam yang dingin bertiup, Gamma mengangkat kepalanya. Tidak ada orang disana.

Yang tersisa hanyalah nyala api di perapian yang berkedip-kedip dengan keras.

“Permisi…!”

Mendengar seseorang memanggilnya di depan kampus yang setengah hangus, anak laki-laki biasa dengan rambut hitam berbalik.

“Oh, maaf soal itu. Aku benar-benar melamun. Ada apa?”

“Kudengar aku mungkin bisa bertemu denganmu jika aku menunggu di sini. Ada sesuatu yang ingin kubicarakan denganmu…, ”aku seorang gadis dengan rambut persik, menatapnya.

“Tentu. Akan butuh beberapa saat sebelum pihak berwenang menanyaiku. Ditambah lagi, kelas akan dibatalkan untuk sementara waktu. ”

“Um… terima kasih untuk beberapa hari yang lalu.” Dia dengan ringan menundukkan kepalanya. “Kamu benar-benar menyelamatkanku, Cid.”

“Tidak berarti.”

“Aku tidak bisa melakukannya tanpamu.”

“Semuanya baik. Jangan khawatir tentang itu. ”

“Juga, ada hal lain yang harus kuberitahukan padamu. Um, aku telah memutuskan untuk belajar di luar negeri. ”

“Oh, itu menjelaskan semua koper itu.”

Ada banyak tumpukan tas di sekelilingnya.

“Iya. Aku akan naik kereta ke Laugus. ”

“Jadi, kamu akan pergi ke kota perguruan tinggi… Wow, hebat sekali.”

“Ada sesuatu yang harus aku lakukan. aku harus pergi karena aku tidak dapat melakukannya dengan pengetahuan yang aku miliki sekarang. ”

“Baiklah. aku mendoakan yang terbaik buat kamu.”

“Dan karena… tidak ada lagi alasan bagiku untuk berada di sini.” Dia dengan sedih kembali ke sekolah. “aku berharap kita bisa berbicara lebih banyak, Cid…”

“aku juga. Tapi kita akan bertemu lagi suatu hari nanti. ”

“Ya, aku menantikannya.” Dia menyeringai dan berjalan melewatinya.

“Oh, tunggu sebentar.”

“Iya?” Dia berhenti saat mendengar suaranya dan berbalik.

“Bolehkah aku bertanya apa yang harus kamu lakukan?”

Gadis itu tersenyum gelisah. “Ini sebuah rahasia.”

“aku melihat.”

“Tapi setelah semuanya berakhir … maukah kamu mendengarkan ceritaku?”

“…Tentu.”

Pasangan itu menyeringai sebelum menjauh dari satu sama lain.

Saat mereka berpisah, awan yang mengepul di atas kepala menghalangi matahari musim panas, dan angin hangat membawa aroma hujan.

“aku berjanji untuk…”

Dan angin membawa bisikannya ke telinganya.

Dia tampaknya telah mendengar seluruh sentimen — serangkaian kata yang tidak disengaja untuk telinganya. Dia berbalik untuk melihat kembali padanya saat dia semakin kecil dan semakin kecil, semakin jauh darinya.

Tetesan hujan kecil menetes dari langit, membasahi rambut merah mudanya, dan dia terus berjalan seolah tidak terjadi apa-apa.

Dan tidak ada yang kembali lagi.

 

 

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List