Transfer Student Chapter 32 – The Bennett Sisters are Charming Today as Well Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel After Coincidentally Saving the New Transfer Student’s Little Sister, We Gradually Grew Closer di Sakuranovel.
Daftar Isi

Penerjemah: AJ1703

Editor: Matsu

(**POV Aoyagi**)

“―Nnngh…”

 

Aku terbangun secara alami saat matahari pagi menerobos masuk melalui tirai.

aku bangun sebelum alarm berbunyi, mungkin sudah mendarah daging di tubuh aku untuk bangun jam segini.

Aku mengambil ponselku dan segera mematikannya agar alarmku tidak berbunyi.

 

Nah, saatnya untuk mencuci muka dan bersiap-siap―.

 

“Selamat pagi, Aoyagi-kun. Bagaimana perasaanmu?”

“…Eh?”

 

Ketika aku mencoba untuk duduk, gadis itu melihat ke wajah aku, dan aku membeku.

Tidak dapat memahami situasinya, aku menatap gadis yang menatapku― Charlotte Bennett.

Ketika Charlotte melihat wajahku, dia tersenyum bahagia.

 

“Demammu sepertinya sudah hilang sekarang. Tapi untuk memastikan, bisakah kamu mengukur suhu kamu? Aku punya termometer di sini.”

 

Charlotte-san memberiku termometer, seolah-olah dia telah menyiapkannya saat aku tidur.

Saat aku menerima termometer, pikiran aku berangsur-angsur menjadi lebih jernih dan aku ingat apa yang terjadi kemarin.

 

aku ingat kemarin, Charlotte mengira aku demam dan memaksa aku untuk tidur…

Tapi kenapa dia ada di kamarku saat aku bangun di pagi hari?

Jangan bilang dia belum kembali ke kamarnya sejak kemarin?

 

“Umm, Charlotte-san? Mungkinkah kamu terjaga sepanjang malam untuk menjagaku? ”

“Jangan khawatir tentang itu. Itu adalah sesuatu yang aku lakukan sendiri.”

 

Tidak jelas, tapi Charlotte menegaskan.

aku merasa sangat bersalah.

Bukannya aku demam, hanya saja dia menyapuku dan aku tertidur.

Namun, aku telah membuatnya tetap terjaga sepanjang malam untuk merawat aku.

aku orang yang mengerikan.

 

“Maaf, Charlotte-san.”

“Sama seperti apa yang aku katakan sebelumnya, jangan khawatir tentang itu. Jika ada yang dalam kesulitan, kita harus saling membantu, dan aku melakukan hal itu.”

“Tidak, bukan itu… Aku tidak demam dan pilek kemarin.”

“Eh?”

“Yah … ketika kamu menyentuhku, aku malu dan suhu tubuhku naik, dan Charlotte-san mengira itu demam.”

 

Aku malu menceritakan semuanya padanya, tapi aku tidak ingin membuatnya tetap dalam kegelapan setelah membuatnya terjaga sepanjang malam.

Aku ingin setidaknya meminta maaf dengan benar.

“T-tapi tetap saja, itu cukup panas, tahu…? aku tidak percaya itu menjadi sepanas itu hanya karena aku menyentuhnya― ”

 

Seolah sedang memikirkan sesuatu, Charlotte-san berhenti di tengah kalimat dan memalingkan wajahnya.

Sisi wajah Charlotte-san yang bisa kulihat langsung memerah.

 

“Hanya untuk memastikan, aku… aku menyentuh dahiku dengan dahimu… Apakah karena itu…?”

 

Tampaknya Charlotte-san berpikir bahwa alasan suhu tubuhku naik begitu cepat adalah karena dia menempelkan dahinya ke dahiku dan wajahku sangat dekat dengan wajahnya.

Sebenarnya itu disebabkan oleh tanganku di wajahnya, tapi dia terjaga sepanjang malam, jadi kurasa dia sedikit gila.

Aku agak bersyukur dia salah paham padaku.

 

“Emm, makanya aku minta maaf. aku minta maaf karena membuat kamu merawat aku meskipun aku tidak demam … “

“Tidak, tidak, itu karena aku salah paham… aku juga minta maaf…”

 

Aku tidak tahu apa yang membuatnya malu, tapi wajah Charlotte-san berubah menjadi merah padam dan dia mulai gelisah.

Dia melirik ke arahku dan melihat wajahku, yang sangat lucu.

Aku memang merasa bersalah karena membuatnya begadang semalaman, dan aku merasa kasihan pada Charlotte-san karena melihatnya hampir memenuhi hatiku dengan sukacita.

 

Namun, waktu seperti itu tiba-tiba berakhir.

 

“―Lottie, di mana kamu? Uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa~!”

“–!”

 

Tiba-tiba, ketika kami mendengar seorang gadis kecil menangis dari ruangan lain, Charlotte-san dan aku saling memandang.

Omong-omong, Charlotte-san ada di sini, tapi aku tidak bisa melihat Emma-chan.

Tidak mungkin dia meninggalkan adik perempuannya sendirian di rumah, jadi dia pasti membiarkannya tidur di kamar lain.

 

“Lottie~!”

“Eomma, aku di sini!”

 

Charlotte-san buru-buru membuka pintu kamarnya dan memanggil Emma.

Kemudian, ketika Emma melihat Charlotte, dia berhenti menangis.

Setelah itu, Emma mulai berlari ke arah kami.

 

Aku memperhatikannya, berpikir, “Oh, dia akan memeluk Charlotte-san,”―-tapi untuk beberapa alasan, Emma berjalan melewati Charlotte-san, yang sedang menunggunya dengan tangan terentang.

Lalu-

“Onii Chan!”

Dia memelukku dengan senyum lebar di wajahnya.

 

“…………”

 

Charlotte-san, yang menunggu dengan tangan terentang untuk memeluknya, membeku ketika dia diabaikan.

Aku tidak tahu harus berkata apa padanya.

Berbicara tentang Emma-chan, yang telah menciptakan suasana canggung ini, dia menggosokkan pipinya ke pipiku sambil mengeluarkan tawa bahagia “ehehe”.

Tinggi Emma-chan sepertinya pas untukku, karena aku duduk tegak dari futon.

 

“Hei, hei, Onii-chan. Apakah kamu akan mulai tinggal bersama kami di rumah Emma hari ini?”

 

Saat aku memikirkan apa yang harus aku lakukan tentang situasi ini, Emma-chan menjauh dariku dan menatap wajahku.

 

“Em, apa yang membuatmu berpikir begitu?”

“Karena kamu berada di rumah Emma, ​​​​di futonnya!”

“Oh, ini bukan rumah Emma-chan, ini rumahku.”

“Eh…? Ah, itu benar! Ini rumah Onii-chan!”

 

Mendengar kata-kataku, Emma-chan berlari dan tampak terkejut.

 

aku pikir dia menangis karena dia bangun dan menemukan dirinya di ruangan yang aneh, bukan?

Apakah dia hanya menangis karena dia bangun dan Charlotte-san tidak ada di sana?

Seberapa banyak Charlotte-san memanjakan adik perempuannya…

 

Tidak, yah, aku mengerti keinginan Charlotte-san untuk menjadi kakak perempuan yang sangat ingin memanjakan adik perempuan mereka. Terlebih lagi, jika Emma-chan, yang merupakan adik perempuannya, aku juga sangat ingin memanjakannya.

 

“Lalu, apakah Emma akan mulai tinggal di rumah Onii-chan hari ini?”

“Tidak, itu tidak…”

“Ehh~… Emma ingin menjadi bagian dari keluarga Onii-chan…”

 

Apa yang harus aku lakukan?

Bukankah anak ini terlalu mengembangkan dunianya sendiri?

Mengapa dia mengatakan bahwa dia ingin menjadi bagian dari keluargaku?

 

Yah, sejauh yang kutahu, seorang adik perempuan yang lucu seperti Emma sangat disambut.

Tapi seperti yang diharapkan, hukum dan Charlotte-san tidak akan mengizinkannya.

 

“Fuun~… Kalau begitu, Emma baik-baik saja tanpaku?”

 

Merasa ditinggalkan oleh adik perempuannya(?), Charlotte-san menatap Emma-chan dan mengatakannya dengan suara gerah.

Pipinya juga terlihat sembab.

Dia juga secara mengejutkan kekanak-kanakan meskipun penampilannya…

 

aku memikirkan hal ini dalam pikiran aku ketika aku melihat Charlotte-san, yang merajuk.

Aku tidak akan mengatakannya dengan lantang.

Jika aku mengatakan itu, itu akan membuatnya semakin cemberut.

 

“Tidak, Lottie juga harus ada di sana! Jadi, Lottie juga akan tinggal di rumah Onii-chan!”

 

Ups, apa yang sebenarnya Emma-chan katakan dengan senyum lebar di wajahnya…

aku yakin Charlotte-san tidak akan tersinggung karena hanya anak-anak yang mengatakannya.

 

“Apa yang kamu katakan, Emma !? Itu hanya meminta hal yang mustahil!”

 

Lihat?

Bagaimanapun, dalam manga, pahlawan wanita mungkin akan mengatakan sesuatu yang nyaman untuk protagonis dalam situasi seperti ini, atau itu akan menjadi keberuntungan, tetapi kenyataannya tidak semanis itu.

Bodoh jika mengharapkan sesuatu.

 

“Muuuuuuuuuuuu~!”

 

Aku tidak yakin apakah itu karena Charlotte-san menyangkalnya, tapi pipi Emma-chan menggembung dan dia mulai menempelkan wajahnya ke wajah Charlotte-san.

aku pikir saudara perempuan Bennett juga menawan hari ini, ketika aku melihat Emma-chan, yang sedang ditenangkan oleh Charlotte-san dengan senyum bermasalah di wajahnya.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

(Rupanya, ini sebenarnya bab 32 yang terdaftar sebagai Bab 30 dari situs penerjemah sebelumnya, yang merupakan grup pertama yang menangani seri ini. Mungkin terjadi karena keputusan penulis untuk menulis ulang atau menambahkan beberapa konten lagi ke dalam cerita. Bagaimanapun, aku harap kalian menikmati serial ini~!

 


Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar