hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Episode 3: 『Step By Step With Yui』 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Episode 3: 『Step By Step With Yui』 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Keesokan harinya, aku pergi menjemput Yui dari rumahnya.

Aku memencet interkom, berdoa dalam hati agar orangtuanya tidak keluar karena aku akan merasa canggung. Pintu terbuka, dan Yui mengintip dari celah.

“S-selamat pagi.”

"Selamat pagi."

Yui masih memakai jaket berkerudung yang sama seperti kemarin. Kerudungnya menutupi matanya, mungkin untuk menyembunyikan rambutnya.

Ketika dia keluar dari rumah, aku terkejut melihatnya dengan cepat berjalan ke arah aku seolah-olah mengatakan, (Apa yang akan kita lakukan hari ini?)

Ekspresi wajahnya adalah campuran kegembiraan dan kegugupan. Mata Yuuma menyipit saat melihat Yui.

“Bisakah kita bermain di warnet seperti kemarin?”

"Mm."

Jawabannya singkat, tapi ekspresi Yui melembut, dan dia tersenyum kecil. Pikiran pertama aku adalah bahwa dia lebih suka pergi ke kafe internet bersama daripada aku mengajaknya berkeliling, dan ternyata, aku benar.

Jadi kami mulai berjalan bersama.

Saat kami berjalan bersama lagi, Yui menyusut, bersembunyi di balik bayanganku, mungkin khawatir dengan tatapan orang-orang di sekitarnya.

(Yah, mau bagaimana lagi.)

Yui mencengkeram kerudungnya erat-erat untuk menyembunyikan rambut putihnya.

Dalam kasus Yuuma, dia tidak terlalu mempermasalahkannya karena dia awalnya berteman dengan Yui. Dia juga tahu tentang apa yang disebut subkulturnya. Namun, beberapa orang mungkin memandangi rambut putih Yui karena orang lain telah menindasnya karenanya.

…Setiap kali kami berpapasan dengan seseorang, dada Yui akan bergetar ketakutan saat dia menelungkupkan wajahnya.

“Ngomong-ngomong, apa yang terjadi dengan material yang kamu dapatkan setelah mengalahkan Lucifer ・Alternatif kemarin? aku belum menggunakan milik aku karena aku belum menggunakannya.

“Ah…uh…Aku belum menggunakannya, tapi kupikir aku akan menggunakannya untuk armor. aku akan banyak melakukan tanking, jadi aku fokus pada pertahanan….

"Jadi begitu. Lalu aku akan memilih tongkat karena itu sesuai dengan peranku.”

“Mmm… kupikir itu bagus. Tongkat mitos dapat meningkatkan daya tembak kamu secara drastis. Dan Yuuma selalu pandai menghindari…”

Begitu aku mulai berbicara tentang permainan untuk mengalihkan perhatian Yui, dia menjadi lebih banyak bicara. Agak lucu melihatnya seperti itu.

Di tengah diskusi mereka, mereka tiba di warnet.

Sama seperti kemarin, Yuuma melewati resepsi dan menuju kamar.

Ketika Yui memasuki ruangan, dia menghela nafas lega. Dia duduk di kursi dan bersantai.

“Rasanya seperti aku kembali ke rumah lagi.”

“Mm…..”

Saat Yuuma memanggilnya, Yui mengeluarkan smartphone-nya. Dengan jentikan tangan kecilnya, dia mengetik pesan. Sebuah pesan tiba di ponsel Yuuma.

(Aku tidak pandai keluar~、Aku lelah~)

Bersamaan dengan pesan ini muncul cap karakter anime yang kelelahan. Mau tidak mau aku terkikik saat stempel dan pose Yui sangat cocok.

(Apakah lebih mudah bagi kamu untuk berbicara dalam obrolan?)

(Ya. aku tidak pandai berbicara, jadi ini jauh lebih menyenangkan bagi aku karena aku bisa berbicara dengan cara aku yang biasa, bukan?)

(Ah, tidak. Jika itu yang kamu inginkan, kamu bebas untuk mempertahankannya.)

Ketika Yuuma mengatakan itu, dia menerima stempel karakter anime dengan gelembung ucapan yang berbunyi, (Terima kasih.)

Sejujurnya, aku ingin dia berbicara untuk dirinya sendiri sehingga Yui dapat mengatasi gangguan komunikasinya, tetapi dia sudah mencoba yang terbaik hanya dengan keluar, jadi aku tidak berpikir aku harus mendorongnya lebih jauh dari ini.

Selain itu, dalam salah satu permainan kami kemarin, aku menemukan bahwa dia dapat berbicara untuk dirinya sendiri setiap kali dia dalam keadaan darurat, jadi aman untuk mengatakan bahwa kami dapat melanjutkan dengan lambat untuk saat ini.

(Sepertinya kamu sudah terbiasa denganku. Awalnya kamu sangat pemalu.)

(Yah, itu karena aku menyukaimu, lho.)

──Aku tahu bahwa Yui sama sekali tidak bermaksud seperti itu, tapi masih cukup menjengkelkan ketika seorang gadis mengatakan dia menyukaimu padahal sebenarnya tidak. Aku menertawakan diriku sendiri karena begitu remaja.

(Haruskah kita bermain game?)

(Ya, ayo bermain.)

Apa yang kami lakukan pada dasarnya sama seperti sebelumnya, hanya dua orang yang bermain game online bersama.

Tapi bermain di ruang yang sama seperti ini, rasanya… hangat. aku tidak benar-benar tahu untuk mengungkapkannya dengan kata-kata, tetapi itu jauh lebih menyenangkan daripada sebelumnya.

Aku melirik Yui dan memperhatikan bahwa dia memiliki sedikit senyum di wajahnya. Itu membuatku sangat bahagia.

Yui pendiam dan pemalu di kehidupan nyata, tapi sebagai seorang gamer, dia adalah orang yang cukup serius. Dia akan melakukan pencarian dengan tingkat kesulitan tinggi yang akan membuatnya lelah, dan kami akan bermain game bersama.

Waktu berlalu ketika kamu bersenang-senang.

Sebelum kami menyadarinya, kami menemukan diri kami bermain game selama beberapa jam berturut-turut.

"Kurasa kita harus istirahat, bukan?"

Saat aku menanyakan itu padanya, Yui menganggukkan kepalanya.

Aku terlalu asyik memainkan gameku hingga mataku terasa berat. Yui juga terlihat sama, dengan tegas menutup dan membuka matanya.

“Ini masker mata panas. Ada baiknya menghangatkan mata saat lelah.”

"…Terima kasih…"

Yui mengambil penutup mata panas itu. Tapi dia tidak langsung memakainya dan menunduk seolah sedang memikirkan sesuatu.

"Apa yang salah?"

“…Aku ingin tahu apakah tidak apa-apa bagimu untuk memperlakukanku sebaik ini…”

"Hah?"

“T-terima kasih… Yuuma, karena telah mempermainkanku seperti ini hari ini… dan telah merawatku dengan sangat baik… tapi aku merasa aku harus memberikan sesuatu untukmu juga…”

"Kami teman, jadi jangan khawatir tentang itu."

“T-tapi…”

Yui memiliki ekspresi ketidakpastian di wajahnya. Dia mungkin berpikir bahwa dia menggangguku dan membuatku merasa tidak nyaman, tapi bukan itu masalahnya.

Yui adalah orang yang memiliki harga diri rendah atau kurang percaya diri.

Yuuma memikirkannya sejenak, menggaruk kepalanya untuk menyembunyikan rasa malunya, dan membuka mulutnya.

“Kalau begitu… bisakah aku meminta satu permintaan padamu?”

“Ehm, ya…”

“Apakah kamu ingin bergaul denganku lagi besok, jika kamu tidak keberatan? Kita bisa melakukannya lusa atau hari lain jika kamu memiliki sesuatu untuk dilakukan.

“Eh? Oh, uhm, aku tidak punya rencana selama liburan musim semi, jadi… tidak apa-apa?”

Yuuma menghela nafas dan tersenyum kecil pada Yui yang masih terlihat khawatir.

“Kamu lihat… aku baik padamu karena aku menikmati bermain denganmu, dan aku senang saat kamu bahagia. Kaulah yang sering memberiku item dan informasi dalam game, kan? Itu adalah hal yang sama."

"Tetapi….."

"Dan! Yah… aku… uhm… menyukaimu juga….”

aku sangat malu sehingga aku harus berbisik pada akhirnya. Yui, di sisi lain, mengedipkan matanya.

"Sebagai teman! Sebagai teman!?"

"Uh huh."

Mata Yui masih berkibar saat dia menjawab.

Ekspresinya perlahan rileks. Dia meletakkan tangannya di pipinya, wajahnya memerah, saat dia tersenyum bahagia.

“Ehe, ehehehe……♪ aku senang… aku sangat senang…”

aku sangat senang mendengarnya, dan itu membuat aku merasa lebih malu.

“Lagipula begitulah adanya. Mari kita istirahat sekarang! Dan setelah istirahat, kita akan memainkan beberapa permainan lagi! Apakah itu tidak apa apa!?"

"… Ya ♪"

Kami bermain bersama selama beberapa jam lagi, dan kemudian tiba waktunya untuk pergi.

Ketika kami meninggalkan warnet, matahari hampir terbenam. Namun… masih ada beberapa orang yang tersisa di jalan. Aku merasakan Yui tegang dan kaku di sampingku.

"Apakah kamu baik-baik saja? Aku akan mengantarmu pulang kalau begitu.”

"Hmm…"

Tatapan Yui mengembara dengan cemas. Dia kemudian mengulurkan tangan dan mencubit lengan baju Yuuma dengan tangannya.

"Hah…? …Yui?”

“Yah, aku tidak ingin… tersesat, jadi…。 Selain itu, aku merasa sedikit lebih aman saat melakukan ini…..Tidak?”

"Tidak tidak. aku tidak keberatan, tapi …… ”

Yui mengorek-ngorek bajuku. Meskipun hanya itu yang dia lakukan, aku bisa merasakan wajahku memanas.

"Kalau begitu, ayo pergi, oke?"

“……”

Saat Yuuma mulai berjalan pergi, Yui mengikutinya, masih mencubit lengan bajunya.

Aku merasa seperti jarak antara kami telah diperpendek lagi. Aku senang tentang itu, tapi aku merasa sangat malu.

Aku mengantar Yui pulang, merasa sedikit gugup.

Keesokan harinya, dan lusa, dan lusa, Yuuma bermain dengan Yui di warnet.

Sejujurnya, uang sakuku semakin menipis karena perjalanan harianku ke warnet, tapi ini demi Yui. Aku senang aku meninggalkan uang untuknya.

aku berencana untuk mendapatkan pekerjaan paruh waktu ketika aku masuk sekolah menengah, jadi aku siap menggunakan semua uang yang aku simpan untuk tahun ini.

Meskipun Yui masih mengobrol, dia semakin banyak tersenyum ketika dia sendirian denganku.

Sudah seminggu sejak aku mulai bermain dengan Yui. Hari ini, kami berdua bermain di warnet lagi.

Saat ini aku mengaktifkan mode pertempuran otomatis untuk memburu kentang goreng saat aku membaca manga. Multitasking semacam ini adalah ciri khas seorang gamer internet.

Pada awalnya, aku berpikir, (Bukankah kamu sedang bermain game dengan teman-teman kamu?) Tapi kemudian aku menemukan dua volume terbaru dari manga paling populer, (Maou Tensei: The Villainous Ladies Butler), sedang duduk di rak buku mereka, yang belum pernah aku baca sebelumnya, jadi aku tidak punya pilihan.

Yui, yang pertama membaca manga, terduduk di kursinya. Dia mengepakkan kakinya seolah senang dengan perkembangan manga. Gerakan seperti itu menggemaskan.

──Sepertinya dia sudah selesai membaca.

(Heh~) Yui menghela nafas dengan puas dan menutup buku manganya. Dia kemudian mengeluarkan ponselnya dan mulai mengoperasikannya.

Di saat yang sama, Yuuma juga mengangkat teleponnya.

Karena sebagian besar percakapan dengan Yui dilakukan melalui chat, sudah menjadi kebiasaan bagi Yuuma untuk mengangkat teleponnya saat Yui mulai mengoperasikannya.

(aku sudah selesai membacanya. Cukup menyenangkan dan mengasyikkan.)

(Hmm, bisakah aku meminjamnya?)

(Ya! Kebangkitan Fee-chan pada kekuatan malaikat dan menjadi seorang pejuang itu keren dan imut. Itu hebat!)

("Whoa! Jangan merusaknya!)

(Tidak apa-apa, kamu sudah mendengar bahwa Fee-Chan adalah keturunan malaikat, jadi sudah agak terlambat untuk itu.)

(Itu satu hal untuk membaca buku dan berkata, (Lihat, aku tahu itu!) Tapi itu hal lain untuk dimanjakan, terutama oleh teman-temanmu!)

(Maaf.)

Yui meminta maaf (maaf) sambil tersenyum. Itu adalah senyum yang tidak dijaga. Senyumnya membuatku merasa seolah-olah aku bisa memaafkan hampir semua yang dia lakukan.

(Tapi, kamu masih suka Fee-Chan, kan?)

(Tentu saja, Fee-Chan sangat imut! Heh…Aku berharap bisa membawanya pulang dan merawatnya…)

Omong-omong, Fee-chan adalah Loli berambut perak dari MaouTensei. Dari yang sudah kita bicarakan sejauh ini, Yui sepertinya menyukai apa yang disebut karakter loli.

(…Bukankah tidak adil ketika seorang pria menjadi Lolicon, dia dipandang rendah, tetapi ketika seorang wanita menjadi Lolicon, dia diperlakukan sebagai semacam keberadaan yang berharga?)

(Itu karena laki-laki melihat karakter dengan hasrat s3ksual, kan? Aku memandang Fee-chan sebagai sosok keibuan.)

(Rata-rata anak berusia 15 tahun ada di mata publik sebagai loli, terutama karena kamu termasuk golongan kecil.)

(Apakah itu cara tidak langsung untuk mengatakan bahwa aku memiliki payudara kecil?)

(Jangan terlalu banyak membaca tentang itu, oke !?)

(Yuuma… juga mengolok-olokku karena memiliki payudara kecil…)

(Jika…kamu benar-benar mengkhawatirkan hal itu…maka…aku akan mencoba untuk lebih berhati-hati mulai sekarang, Oke? hal, jadi…)

(Tidak, tidak juga? Itu hanya lelucon, jadi jangan khawatir.)

(Ada apa denganmu!?)

“Ehehehehe…”

Yui terkekeh senang.

Dia cukup gugup pada awalnya, tapi sepertinya dia sudah terbiasa denganku.

Dengan mengingat hal itu, Yuuma memutuskan untuk mengambilnya sedikit lebih jauh.

(Tapi, kamu akan terlihat cantik dengan kostum Fee, bukan?)

(Eh? Cosplay? Apakah Yuuma melakukan hal-hal semacam itu?)

(Yah, aku tidak banyak melakukannya, tapi…Aku kenal seseorang yang melakukannya. Jadi, bagaimana? Coba kumpulkan keberanianmu dan cobalah…)

(Aku tidak bisa, aku tidak bisa, aku tidak bisa! Aku tidak akan memakai kostum, meskipun itu adalah permintaan dari Yuuma!)

(aku hanya setengah bercanda tentang cosplay. Tapi, aku pikir kamu setidaknya harus berlatih melepas tudung, bukan?)

Selama seminggu terakhir, Yui secara konsisten mengenakan tudung menutupi matanya untuk menyembunyikan sebagian besar rambutnya.

Itu tidak berbeda untuk Yuuma. Dia juga memiliki akar kompleks yang sama seperti Yui dulu.

Tapi itu tidak akan terjadi begitu sekolah dimulai.

(Pertama-tama, kamu harus berlatih melepas tudungmu ketika kamu sendirian denganku. Kamu sadar bahwa aku tidak peduli lagi dengan rambutmu, kan?)

(Ya……)

Yui meletakkan ponselnya dan mengambil napas dalam-dalam sambil meletakkan tangannya di dadanya. Dia menatapku dengan malu-malu, dan aku balas mengangguk untuk mendorongnya mengambil keputusan.

Setelah beberapa saat ragu-ragu, Yui menoleh ke arahku. Dia menutup matanya dengan erat dan melepas tudungnya. Rambut panjang, yang dia selipkan di dalam pakaiannya, dibiarkan tergerai. Rambut putihnya terurai dengan lembut, seperti bidadari yang melebarkan sayapnya.

Yui selalu memberiku kesan bahwa dia kekanak-kanakan, sebagian karena dia menyembunyikan rambutnya di balik kerudungnya dan sebagian lagi karena gambaran yang dia berikan padaku sejauh ini. Tapi saat dia melepaskan rambutnya, perasaan kekanak-kanakan yang dia keluarkan semakin kuat.

"Bagaimana itu…..? I-itu, tidak aneh…, kan?”

Yui bertanya dengan malu-malu. Sebagai tanggapan, Yuuma berkata,

“C-imut…..maaf, jangan sekarang.”

Mau tidak mau aku mengomentari betapa imutnya dia saat dia merasa malu seperti ini.

Wajah Yui langsung memerah, dan dia mulai mengutak-atik ponselnya.

(Pembohong! Sudah kubilang jangan katakan itu, ayolah!)

(Kenapa!? Bukankah ini hal yang luar biasa bahwa aku mendapat reaksi positif seperti itu!? Dan aku serius; kamu benar-benar imut! Kamu gadis yang sangat cantik!)

Aku memilih untuk memujinya dalam artian (kalau kamu makan racunnya, kamu dapat resepnya.) Yui sangat bingung, dan wajahnya merah padam.

(Tidakkah menurutmu agak memalukan untuk mengatakan kepada seorang gadis bahwa dia manis secara langsung!?)

(Aku memberitahumu ini karena kamu terlalu keras kepala untuk mengakui bahwa kamu imut! Kamu imut! Kamu sangat imut!)

(H-hentikan! Ini sangat memalukan bagiku!)

Yuuma juga sedikit malu, jadi dia mengeluarkan batuk kecil untuk memotong alur pembicaraan.

(Apakah kamu memiliki rasa rendah diri tentang rambut putih kamu?)

(Tidak, itu karena memiliki rambut putih seperti ini tidak biasa. Saat aku masih SD, orang-orang sering menyebutku aneh dan menjijikan…….)

(Jangan pedulikan apa kata anak SD yang lain. Rambut putih memang jarang, dan aku bisa mengerti kenapa kamu begitu mengkhawatirkannya, tapi terus terang, orang lain di sekitarmu sepertinya tidak keberatan, dan aku Aku sudah terbiasa melihatnya. Kamu lucu dan ramah dalam obrolan. Jika kamu bisa seperti itu di kehidupan nyata, kamu pasti akan populer.)

Saat Yuuma mengatakan itu, Yui kembali menundukkan wajahnya karena malu. Dia hampir tidak menjawab (aku…tidak perlu menjadi populer…)

Entah kenapa, tiba-tiba aku merasa malu, padahal Yui sudah cukup lama berhenti memakai tudungnya, jadi aku memutuskan untuk membaca manga untuk menutupi rasa maluku.

Dalam ceritanya, Fee telah terbangun dan sangat aktif. Namun, aku tidak bisa fokus sama sekali karena aku masih mengkhawatirkan Yui yang menggeliat-geliat.

Saat aku sedang membaca manga──

“H-hei… Yuuma…”

Yui mencengkeram ujung baju Yuuma dengan ringan.

“Eh? Apa yang salah?"

“A-am… apakah aku… benar-benar imut….? Kamu tidak mengatakan itu…sebagai sanjungan, kan?”

Wajah Yui merah sampai ke matanya, dan dia menatapku dengan cemas, mata lengket.

──Untuk beberapa alasan, aku merasa dadaku sesak.

“…..K-kau manis. Benar-benar."

Rasa malu aku berkali-kali lebih besar dari sebelumnya saat aku mengatakannya.

“Begitu…..Hehe.”

Yui tersenyum ceria meskipun dia malu.

“Kalau begitu, Yuuma… aku akan berusaha sedikit lebih keras…, oke?”

Ketika kami meninggalkan warnet, Yui tidak memakai kerudungnya.

“Itu tidak…terlihat bagus bagiku…”

"Ah…."

Yui membeku saat dia meninggalkan warnet.

Saat Yui meninggalkan kafe internet, dia membeku di jalurnya.

Yah, itu tidak mengherankan bagi aku. Itu adalah puncak jam sibuk. Ada banyak orang di jalanan. Banyak dari mereka menoleh untuk melihat rambut putih Yui.

"Aku tahu apa yang aku katakan sebelumnya, tapi kamu tidak perlu memaksakan diri, oke?"

“T-tetap saja, aku telah memutuskan untuk melakukan yang terbaik…”

Dalam upaya untuk memperkuat tekadnya, Yui mengucapkan kata-kata tersebut. Namun, dia tidak dapat mengambil langkah pertama.

"Y-Yuuma, bisakah aku…memintamu melakukan sesuatu untukku…?"

"Ya, tentu."

"Uh, bisakah aku…meminjam lenganmu…?"

"…Lengan aku?"

Aku tidak yakin apa maksudnya, tapi aku dengan ringan mengulurkan tanganku ke arah Yui. Lalu Yui memeluk lenganku erat-erat.

"Y-Yui!?"

Yui menutup matanya dengan erat dan memegang lenganku.

aku tidak tahu apakah harus menyebut ini beruntung atau malang. Tapi karena kain hoodie Yui yang tebal, aku hampir tidak merasakan apa yang disebut perasaan "coba tebak". Itu terutama sentuhan lembut dari hoodie berbulu yang aku rasakan.

Tapi, sebagai remaja laki-laki, membayangkan dipeluk oleh gadis seusiaku membuatku gugup.

Namun, Yui mencoba yang terbaik, jadi aku tidak bisa melepaskannya begitu saja.

"Apakah kita akan pulang?"

Yui menganggukkan kepalanya putus asa dengan mata tertutup rapat.

“Kalau begitu, ayo pergi… ya?”

aku nyaris tidak berhasil menahan diri agar tidak bersuara. Aku mulai mengambil langkah lambat.

Sejak saat itu, semuanya memalukan dan memalukan. Gadis dengan rambut putih dan anak laki-laki dengan tangan terangkat kaku di udara menonjol.

Yuuma bisa merasakan semua mata di sekelilingnya menatap sesuatu yang menarik dan tersenyum, dan Yui menempel di lengannya dengan seluruh kekuatannya, membuatnya menjadi tugas yang sangat sulit untuk berjalan. Jadi mereka harus berbaris perlahan.

Sesampainya di depan rumah Yui, mereka menghela nafas lega. Yui kemudian mulai mengoperasikan ponselnya.

“Yuuma, aku melakukan yang terbaik hari ini. Pujilah aku, pujilah aku.”

Yui dengan senang tersenyum saat dia mengetik itu. Yuuma tertawa bersama dengan senyumnya. (Jika aku punya adik perempuan, apakah akan seperti ini?)

Tapi bukankah dia takut sepanjang waktu? Memujinya akan terlalu berlebihan. Namun, dia masih mengumpulkan keberaniannya dan mencoba yang terbaik…jadi, mari kita puji dia seperti yang diminta. Dengan mengingat hal itu, aku mengulurkan tangan.

"Baiklah, baiklah, kamu melakukannya dengan baik."

Aku meletakkan tanganku di atas kepala Yui dan mengelusnya dengan ringan.

Yui kemudian menatapku dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

(Eh….? Apakah aku melakukan kesalahan? Dengan bercanda aku mengatakan bahwa aku akan memujinya dan tanpa sadar menepuk kepalanya karena kesalahan…apakah aku salah membaca situasinya?)

Aku buru-buru melepaskan tanganku dari kepala Yui.

"aku minta maaf! Aku hanya berpikir seperti inilah rasanya memiliki adik perempuan!”

"Uh huh. aku baik-baik saja."

Yui juga merasa malu, dan wajahnya memerah. Aku menghela nafas panjang sambil meletakkan tanganku di dada. Setelah itu, Yui kembali mengobrol seperti biasa untuk memulai percakapan kami.

(Jadi…Yuuma menganggapku sebagai adik perempuannya?)

(…..Maaf. Itulah yang kupikirkan, sejujurnya.)

(Tidak apa-apa; kamu telah banyak membantuku…..tapi, aku harap kamu tidak melakukannya terlalu sering di luar karena itu cukup memalukan bagiku)

(Maaf.)

(Kamu tidak perlu meminta maaf. Aku hanya sedikit malu, dan bukannya aku tidak menyukainya atau semacamnya…)

Yui tiba-tiba berhenti mengobrol setelah beberapa saat.

Dia sedang melihat-lihat, memikirkan sesuatu. Yuuma juga melihat sekeliling, tapi tidak ada orang di sekitar.

(Hei, Yuuma? Apakah kamu ingin menepuk kepalaku?)

(Datang lagi?)

(Tidak, tidak dengan cara yang aneh, oke? Kadang-kadang ketika aku melihat karakter yang aku suka, aku ingin mengelus kepala mereka — dan aku pikir Yuuma merasakan hal yang sama.)

(…… Yah, aku tidak akan menyangkalnya.)

Sejujurnya, aku memiliki sedikit keinginan untuk menepuk kepala Yui.

Bukan karena aku memiliki perasaan terhadap lawan jenis, melainkan karena aku selalu ingin menjaga adik laki-laki.

(Kalau begitu, apakah itu baik-baik saja? aku ingin berterima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untuk aku.)

Pipi Yui sedikit memerah saat dia mengangkat pandangannya ke arah Yuuma. Dia dengan lembut memiringkan kepalanya dan menunggu Yuuma menepuknya.

(Apakah ini baik…?)

Aku masih sedikit tidak nyaman dengan gagasan menyentuh seorang gadis sendiri, meskipun itu hanya menepuk kepalanya.

Meskipun demikian, tidak pantas menolak saat Yui menawarkan untuk melakukan ini untukku. Kemudian, setelah ragu-ragu, Yuuma menepuk kepala Yui.

Pada awalnya, aku dengan ringan menyentuh kepalanya dengan ujung jari aku dan kemudian perlahan-lahan membungkusnya dengan seluruh tangan aku.

Rambut Yui tipis, lembut, dan halus. Ketika aku menggerakkan tangan aku dengan ringan dari sisi ke sisi, aku merasakan sentuhan yang menyenangkan.

Mata Yui sedikit terpejam, dan pipinya diwarnai merah karena malu, tapi bukan karena jijik. Paling tidak, dia tidak keberatan dibelai.

(Dia sangat imut, bukan….)

aku pikir dia agak terlalu berhati-hati tentang laki-laki, tetapi melihatnya seperti itu membuat jantung aku berdetak kencang.

Namun, dia hanya imut sebagai adik perempuan. aku tidak melihatnya sebagai minat romantis atau semacamnya.

(Karena aku pecinta payudara besar yang menyukai wanita yang lebih tua.)

Sejujurnya, aku senang aku melakukannya. Kami tidak akan memiliki hubungan yang kami miliki hari ini jika Yui adalah orang favoritku.

“…..Yuuma?”

“Ah, tidak apa-apa. Kurasa aku akan pulang kalau begitu.”

"Ya. Sampai jumpa besok, oke?”

"Oke."

──Dalam hal apa pun, hari ini, Yui dapat mengambil langkah maju atas kemauannya sendiri.

Pada tingkat ini, gangguan komunikatif Yui akan lebih mudah diatasi daripada yang aku perkirakan sebelumnya. Itulah yang aku pikirkan.

Namun keesokan harinya, sebuah insiden terjadi.



Catatan TL: Memiliki gigi bungsu itu menyebalkan. Silakan berdonasi jika kamu tidak keberatan 🙂


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar