hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Episode 4: Adolescence and the passing rain. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Episode 4: Adolescence and the passing rain. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Episode 4: Masa remaja dan hujan yang berlalu.

“Oh, Yuuma, kamu sudah pulang?”

Nene, yang ada di rumah pada hari libur kerjanya hari ini, bingung dengan kepulangan Yuuma yang lebih awal.

"aku pulang…"

“…Hmm, ada apa? Apa kau dan Schwarz-kun bertengkar atau semacamnya?”

"T-Tidak, bukan itu masalahnya… hanya saja… maaf, aku hanya perlu sendirian sebentar."

“O-oh, oke…”

Aku merasa tidak enak karena membuat Nene khawatir, tapi sejujurnya, aku tidak terlalu yakin bisa berbicara dengan riang sekarang.

Aku kembali ke tempat tidurku dan ambruk di tempat tidurku. Seperti yang aku lakukan, aku berguling dan menatap langit-langit dengan linglung.

Ekspresi menyakitkan Yui…Aku tidak bisa menghilangkannya dari pikiranku.

Pikiranku berada dalam kabut. Tubuhku seberat timah. Sejujurnya, aku tidak pernah berpikir aku akan merasa begitu hancur melihat Yui tertekan.

──aku gagal.

Yui sangat positif dalam mengatasi gangguan komunikatifnya, dan aku pikir itu berhasil.

Tapi aku terlalu mendesaknya. Karena sekolah akan segera dimulai, dia mencoba mengatasinya, dan pada akhirnya… dia terluka.

"Brengsek…"

Itu membuat frustrasi.

Aku ingin memukul orang-orang yang menertawakan Yui karena memiliki warna rambut yang sedikit berbeda sekeras yang aku bisa.

Yui tidak melakukan kesalahan apa pun, jadi mengapa dia harus mengalami pengalaman yang begitu menyakitkan hanya karena dia keluar sebentar?

Dan yang terpenting──Aku marah pada diriku sendiri karena tidak bisa melakukan apa pun untuk Yui saat dia menangis.

Yui adalah sahabatku, dan dia seperti saudara perempuan bagiku. Dia menangis karena situasi yang keterlaluan, tapi aku tidak bisa berbuat apa-apa.

Tidak dapat mengendalikan emosiku, aku mengayunkan tinjuku ke tempat tidur sekuat yang aku bisa.

──aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan mulai sekarang.

Nyatanya, aku bahkan tidak bisa memahami semua perasaan Yui.

Apa aku akan menyakitinya lagi?

Itu yang terus aku pikirkan.

aku ingin melakukan sesuatu tentang gangguan komunikatif Yui sebelum sekolah dimulai. Jadi aku membiarkan dia bekerja keras, dan pada akhirnya, inilah hasilnya.

…Aku benar-benar tidak tahu apa yang harus kulakukan.

Aku berada di tempat tidur, menatap langit-langit saat aku kehilangan kata-kata.

… Dan saat itulah itu terjadi.

Ada ketukan di pintu. Tapi sebelum aku sempat menjawab, pintu terbuka, dan Nene masuk.

"Kakak perempuan Jepang. Tolong tinggalkan aku yang dulu untuk saat ini…”

“Ya-da ♪”

Nene tersenyum dan mengatakan itu.

Aku berpikir untuk mengusirnya, tapi aku tidak punya tenaga.

Saat dia melakukan ini, Nene buru-buru melepas sandalnya dan naik ke tempat tidur. Setelah itu, dia duduk tegak dan menepuk lututnya.

“Yuu-kun, maukah kamu datang ke sini? aku ingin memberi kamu bantal pangkuan.

"…Eh?"

Aku sedikit kesal dan memelototi Nene. Namun, dia menjawab dengan seringai yang sama di wajahnya.

Kami berdua tidak memiliki hubungan darah, tapi kami bersaudara. Ini adalah pertama kalinya aku melihat wajahnya seperti ini, tapi aku tahu dari raut wajahnya bahwa dia tidak sedang bercanda. Dia sebenarnya mengkhawatirkanku.

“Yu-kun. kamu memiliki banyak hal di pikiran kamu, dan itu mengganggu kamu, apakah aku benar?

“Itu…”

“Saat kamu sendirian dalam kegelapan, pikiran kamu cenderung mengarah ke arah yang salah. Dalam kasus seperti itu, kamu harus selalu menghubungi seseorang yang dekat dengan kamu. Dan yang paling dekat denganmu saat ini adalah aku. Aku akan mendengarkanmu sebanyak yang kau mau.”

Nene lalu menepuk lututnya lagi.

“Ayo, Yuu-kun, menyerahlah dan berbaringlah di pangkuanku. aku tidak akan pindah dari sini, bahkan jika kamu mengancam aku. Aku akan menunggu sampai kau istirahat.”

Aku tersenyum pahit dan menghela nafas kecil.

…Aku mungkin akan merasa sedikit lebih santai jika aku melakukan ini.

Berpikir begitu, aku menyerah dan meletakkan kepalaku di pangkuan Nene.

Dia menutupi mataku dengan tangannya sambil tersenyum ramah.

“Fufu, sudah lama sejak kita melakukan kontak kulit seperti ini, kan? Lihat, ada kerutan di antara kedua matamu.”

Saat Nene mengatakan ini, dia mulai menggerakkan jarinya untuk meregangkan kerutan di antara kedua mataku. Rasanya enak, karena otot-otot di sekitar mata aku dipijat oleh tangan yang begitu hangat.

“…Hei, Yuu-kun. Mengapa kamu tidak memberi tahu aku apa yang dapat kamu ceritakan kepada aku, apa yang terjadi?

“Itu…”

“Aku tidak tahu apakah aku bisa membantu, tapi jika berbicara denganku akan membuatmu merasa lebih baik, maka kamu harus melakukannya. Ayo, Yuu-kun, kenapa kamu tidak bicara denganku?”

Nene mencubit pipiku sambil mengatakan ini.

──Ini tidak baik. aku mulai merasa keibuan terhadap kakak perempuan aku.

"Yah, apa yang bisa aku katakan …"

"Hmm?"

“Onee-chan…menjadi satu-satunya yang lebih tua dalam situasi ini, itu agak licik, bukan begitu?”

“Fufu, yah, bagaimanapun juga aku adalah 'Onee-chan' milikmu. Setidaknya, saat adik laki-lakiku yang imut sedang depresi.”

Jadi, aku berbicara kasar tentang apa yang telah terjadi sejauh ini.

Sahabatku, Schwarz, memiliki gangguan komunikasi yang kompleks dan rambut putihnya, dan dia berusaha sekuat tenaga untuk mengatasinya.

Namun, dia terluka saat mencoba mengatasi semuanya sendirian.

“Ara ara, kamu sangat peduli dengan Schwarz-kun ini, bukan? Aku mulai sedikit cemburu.”

"Tapi aku sedang terburu-buru dan membuatnya terburu-buru dan… Muggf?"

Dia menutup mulutku dengan jari-jarinya.

“Dilarang mengatakan hal-hal yang membuatmu ingin menyalahkan dirimu sendiri. Jadi aku akan melakukan 'ini' pada mulut jahatmu itu♪.”

Saat Nene mengatakan ini, dia mendekatkan wajahnya ke wajahku. Rasanya agak menenangkan untuk dimanjakan seperti ini.

“Yah…ini mungkin sesuatu yang mungkin membuatmu ingin menjauhiku, tapi kurasa ini bukan sesuatu yang harus Yuu-kun pikirkan. Schwarz-kun mencoba yang terbaik dan gagal. kamu berdua mengalami depresi dan sedikit bertengkar. Tapi itu, bukan?”

"Mmm…."

“Kamu baru saja mencoba mengatakan (tetapi), bukan? Kamu benar-benar mencintai Schwarz-kun, bukan?”

Terkikik, Nene berhenti sejenak sebelum melanjutkan.

“Jadi izinkan aku bertanya kepada kamu, apakah menurut kamu dia akan tetap depresi? Apakah kamu benar-benar yakin dia ingin berhenti sekarang? … Apa menurutmu, Schwarz-kun, yang berani bertemu dengan Yuu-kun, akan melakukannya?”

aku terkejut mendengarnya.

──Benar, bagaimana aku bisa melupakannya sampai sekarang?

Yui yang mengatakan bahwa dia ingin datang menemui aku, yang mengatakan bahwa dia ingin mengatasi gangguan komunikatifnya, dan yang mengatakan kepada aku, “Ayo berteman lagi.”

Mengingat situasi Yui, dibutuhkan banyak keberanian untuk melakukan hal itu…tapi meski begitu, Yui maju selangkah.

"Jika itu adalah teman yang kamu sayangi, kamu bisa mempercayai mereka, kan?"

"…Ya."

“Dia anak pemberani, si Schwarz-kun itu. Jangan khawatir. Dia hanya jatuh sedikit. Dia akan segera bangun dan mulai berjalan lagi. Kamu, sahabatnya, harus percaya padanya.”

"…Ya."

“Kupikir tidak apa-apa jika Yuu-kun tetap menjadi orang yang menarik tangan Schwarz-kun. Aku yakin akan ada banyak batu sandungan di masa depan untuk kalian berdua atasi, tapi…persahabatan kalian berdua tidak terlalu kecil sehingga bisa dihancurkan oleh hal seperti ini, benar kan?”

"…Ah."

Yuuma duduk. Dia merasakan perasaan tenggelam di dadanya sedikit mereda.
…..Tapi kemudian, wajahnya menjadi panas saat memikirkan dia berbaring di atas bantal pangkuan.

“Baiklah… terima kasih atas ceramahnya, Onee-chan. Itu membuatku sedikit terhibur.”

"Sama-sama. Lagi pula, aku harus menjadi Onee-chan sesekali. Mungkin kamu sudah jatuh cinta padaku?”

"Kamu terlalu tua untuk memikirkan itu."

"Yuu-kun, jika kamu memiliki hal lain untuk dikatakan, aku akan menganggap itu sebagai deklarasi perang."

Kemudian keduanya tertawa terbahak-bahak satu sama lain. Depresi suram dari sebelumnya kini hilang dari senyum Yuuma.

"Jadi apa yang akan kamu lakukan? Apa kau akan pergi ke rumah Schwarz-kun dan berbaikan dengannya?”

"Ya…"

aku berpikir tentang apa yang harus aku lakukan. Dia tampak depresi, dan aku tidak tahu harus berkata apa padanya.

──Tapi kemudian.

Pitter-patter, pitter-patter.

Aku mendengar suara hujan memukul jendela.

"…Hujan?"

“Eh? Ramalan cuaca mengatakan tidak akan hujan, tapi…”

Sementara itu, jumlah rintik hujan mulai bertambah banyak, dan dalam waktu singkat, hujan mulai turun.

"Oh tidak!!! aku membiarkan futon aku mengering di balkon!”

"Dengan serius? aku akan menerimanya.”

Aku segera melompat dari tempat tidur dan berjalan ke balkon.

Saat aku pergi ke balkon, aku dapat melihat bahwa hujan benar-benar turun, dan futon sudah lembab. Ketika aku mengangkatnya, rasanya agak berat.

(aku merasa cukup beruntung bahwa hujan turun saat aku di sini. Karena akan terlalu berat bagi kakakku untuk mengambilnya sendiri…?)

──Aku dan saudara perempuanku tinggal di lantai atas gedung apartemen. Saat aku mengambil futon, aku melihat pemandangan kota, dan… melihat sosok putih berdiri di sana.

“………..Yui!?”

Bersembunyi di bawah bayang-bayang hujan, Yui, tanpa payung, terus mendekati kompleks apartemen tempat aku menginap.

"Apa yang salah?"

"Maaf, tapi aku harus melakukan ini!"

“Eh…? Eh……!!!!???”

Aku melempar futon yang kubawa ke Nene dan berlari keluar rumah.

aku berlari ke aula lift dan mencoba menekan tombol lift, tetapi saat ini sedang rusak.

Tanpa ragu, aku menuju tangga, bersumpah dalam hati bahwa aku akan memperbaiki benda sialan ini secepat mungkin. aku berlari ke lantai pertama, melewatkan satu langkah setiap kali aku berlari dan menuju ke luar.

Yui berdiri terpaku di tempat yang sama. Ketika dia melihat Yuuma, dia terlihat sedikit terkejut.

“Eh? Yuma…?”

“Yui! Apa yang sedang kamu lakukan…"

"Maaf!"

Sebelum Yuuma bisa mengatakan hal lain, Yui membungkuk dalam-dalam dan mengatakannya.

“Aku minta maaf karena mengatakan hal-hal mengerikan itu! Maafkan aku melampiaskannya padamu dan membuatmu merasa buruk! Yuuma tidak melakukan kesalahan apapun, tapi aku…”

Dia terdengar lebih putus asa daripada yang pernah aku dengar sebelumnya.

"Tidak apa-apa. Tidak apa-apa. aku tidak khawatir tentang itu. Lihat aku. Melihat?"

Aku memberitahunya dengan menenangkan dan membiarkan dia mengangkat kepalanya sejenak.

“… Apakah kamu datang ke sini sendirian?”

“…….”

"Apakah kamu baik-baik saja? Kamu tidak terluka, kan…?”

“aku mengatakan sesuatu yang mengerikan. Itu sebabnya Yuuma memiliki wajah yang menyakitkan, jadi aku harus minta maaf…”

"Kita bisa mengobrol tentang itu jika kamu mau."

“Aku ingin mengatakannya padamu secara langsung, dan aku juga ingin bertanya padamu lagi…”

"Tanya aku?"

Yui mengangguk dan menghela nafas.

“aku tahu ini mungkin terdengar kurang ajar, tapi tolong bantu aku mengatasi gangguan komunikatif aku! Aku ingin mengatasi gangguan komunikatifku dan pergi ke sekolah bersamamu, Yuuma!”

Yui melanjutkan dengan suara putus asa.

“K-karena….karena…karena aku mencintai Yuuma! Dia adalah teman pertamaku, dia adalah kakak laki-lakiku, dan aku selalu sangat senang saat bermain dengannya! …Itu sebabnya! Aku ingin pergi ke SMA bersamamu! aku ingin mengambil kelas dengan kamu! Aku ingin kita makan siang bersama! Aku ingin kita melakukan perjalanan sekolah bersama. Ini pasti akan menyenangkan! Dan, aku akan lebih bahagia jika Yuuma menikmatinya bersamaku…eh, h-huh!?”

Yui terlihat sangat putus asa hingga dia kehilangan tempat untuk mendarat, dan kemudian, suaranya mulai bergetar.

──Tapi perasaannya sepenuhnya tersampaikan kepadaku.

… Aku sangat, sangat bahagia.

"Yui."

“Hya!?”

Aku begitu diliputi oleh emosi sehingga aku memeluk Yui.

Setelah melakukannya, aku mulai berpikir, (Bukankah ini benar-benar buruk?), tapi Yui sendiri tidak merasa tidak nyaman, dan dia meletakkan tangannya di punggungku.

“Aku sangat bahagia sekarang…”

“Mengapa kamu begitu senang tentang ini, Yuuma?”

“Tentu saja, aku akan senang jika sahabat aku mengatakan itu kepada aku.”

“……Ehehehe.”

── Aku sangat senang dengan apa yang dia katakan sebelumnya sehingga aku hampir menangis.

(……Aku sangat mencintai gadis ini.)

Tapi mau bagaimana lagi karena aku sebenarnya mencintainya. Kami bersenang-senang bermain bersama, dan aku juga senang melihat Yui bersenang-senang juga. Dia adalah sahabatku dan juga adik perempuanku yang lucu.

(aku ingin menghabiskan masa SMA aku bersamanya.)

Sekali lagi, aku dengan tulus merasakan hal itu.

(Pergi ke sana kemari ke sekolah bersama, mengikuti kelas bersama, makan siang bersama, melakukan perjalanan sekolah bersama… ya, pasti akan menyenangkan. Dan jika Yui juga menikmatinya, itu akan lebih hebat lagi.)

Sampai sekarang, aku selalu berusaha membantu Yui, sahabat aku, mengatasi gangguan dan kerumitan komunikasinya.

Tapi mulai sekarang, ini untuk kita berdua.

Kami memutuskan untuk melakukan yang terbaik sehingga kami dapat memiliki kehidupan sekolah menengah yang menyenangkan bersama.

“……… ..”

“…………”

"Yah, kita mungkin harus pergi."

"Ya…"

Begitu aku mendapatkan kembali ketenangan aku, aku langsung merasa malu dengan pelukan cepat kami.

Bingung, aku melepaskan tubuhnya… tapi kemudian, aku melihat sesuatu yang mengejutkan.

Aku langsung memeluk tubuh Yui lagi.

“Wah!? H-tunggu!? Y-Yuuma!?”

"Pakaian! Bajumu!"

"Pakaian…?"

Yui sedikit menjauh dariku untuk melihat pakaiannya. Hari ini cukup hangat, dan Yui mengenakan blus putih yang lebih tipis dari biasanya.

──Basah di tengah hujan, bra pink pucatnya terlihat jelas transparan.

“………..!?”

Setelah memastikan kondisinya, Yui memelukku lagi.

“Aku ddd-tidak tahu harus berbuat apa….”

“Uhm…”

Bra Yui sederhana dan polos, yang merupakan ciri khas Yui.

Yuuma akan segera menjadi siswa SMA. Dia memiliki beberapa paparan seksualitas, jadi dia memiliki 'beberapa' tingkat fleksibilitas…ketika datang ke situasi seperti ini.

Ini benar-benar berada pada level yang berbeda dibandingkan dengan manga. Memiliki pakaian dalam seumuran yang menempel di tubuhku adalah bencana. Aku hanya melihatnya sesaat, tapi aku tidak bisa menghilangkannya dari kepalaku.

(……Apa yang harus aku lakukan?)

Aku tidak bisa membiarkannya pulang seperti ini. Terlalu memalukan, meski orang ini bukan Yui.

Bersembunyi di suatu tempat di tengah hujan, aku bertanya-tanya apa yang harus dilakukan.

……Di mana?

Selain itu, fisik Yui lemah, dan aku tidak ingin dia terlalu basah.

Haruskah aku membawanya ke rumah aku untuk mandi dan meminjamkan pakaian ganti, mengingat jaraknya?

Tapi liftnya rusak. Dan ada kemungkinan besar seseorang yang lewat di tangga dapat melihat Yui seperti dia sekarang.

……Aku benci itu. Aku sangat membenci itu.

──Tapi ini bukan tentang aku. Ini tentang Yui.

“Yui, bisakah aku mengantarmu ke rumahku?”

"Eh?"

“Aku sedang berpikir untuk memberimu tumpangan ke rumahku, kecuali jika kamu membencinya? T-tapi setidaknya itu bisa menyembunyikan…transparansi itu, dan aku juga tidak bisa melihatnya, jadi setidaknya lebih baik daripada pulang ke rumah secara normal.”

“A-ah, uhm….i-jika tidak apa-apa dengan Yuuma…t-maka tolong…”

Yui melepaskan tubuhku. Aku berpaling darinya, memalingkan muka sehingga aku tidak bisa melihat transparansi di pakaiannya.

Dia ragu-ragu melingkarkan lengannya di leherku dari belakang dan memeluk punggungku.

──Fu-n.

…Dada Yui lebih sederhana.

Tapi sekarang setelah pakaian kami basah dan menempel di kulit satu sama lain, aku tidak bisa tidak menyadari 'perasaan' itu saat aku dipeluk seperti ini.

──Itu adalah panggilan akrab. Jika dada Yui lebih besar, aku pasti sudah mati seketika.

“Oke, kalau begitu aku akan mengangkatmu. Pegang erat-erat, oke?”

"Mmm-hmm."

Aku meletakkan tanganku di paha Yui.

──Munyu.

……Membonceng dia, aku memegang pahanya.

(Ini sangat lembut……!)

Ini lebih dari yang aku bayangkan. Itu sangat lembut sehingga aku tidak bisa membayangkannya dari penampilan pahanya yang ramping.

Selain itu, Yui memelukku erat-erat, dan aku merasakan sesuatu yang lembut dan lembut menekan punggungku. Dia berbau harum…

──Aku mati seketika.

“Y-Yuuma!? Apakah kamu baik-baik saja? A-apakah aku terlalu berat?”

“Y-ya, ya, a-aku baik-baik saja…”

“Tapi aku agak gemetar. Apakah kamu yakin aku tidak terlalu berat?

“Y-ya! A-aku baik-baik saja!”

Suaraku sedikit melemah.

Berusaha untuk tidak memikirkan hal lain sebanyak mungkin, aku memasuki kompleks apartemen dan menaiki tangga.

Yui cukup ringan, jadi secara fisik, dia baik-baik saja. Tapi secara mental, dia sekarat di dalam. aku tidak pernah begitu membenci lift yang rusak dalam hidup aku.

"Oh ya."

Saat aku menaiki tangga, aku menelepon ke rumah dan menjelaskan situasinya secara singkat.

“Jadi aku akan membawa pulang Schwarz bersamaku, tapi….eh….”

“Aku tahu, tidak apa-apa. Rambut Schwarz-kun berwarna putih, jadi kamu tidak ingin aku menyebutkannya…apakah aku benar?”

“Oh, baiklah… ya.”

Sebenarnya, ada satu hal yang lebih penting, tetapi aku tidak bisa memaksakan diri untuk mengatakan apa-apa tentang itu.

“Aku selalu ingin bertemu dengan Schwarz-kun yang terus kau bicarakan, jadi aku akan menantikannya. Aku akan menunggumu kalau begitu.”

"…Ya."

Entah bagaimana, aku berhasil menaiki tangga dan membuka pintu rumah aku.

"aku pulang."

"aku datang…"

Nene datang ke pintu dan menyapaku dengan senyum di wajahnya.

"Selamat Datang kembali. Dan selamat datang, Schwarz-kun. kamu dapat meluangkan waktu dan menyelesaikan d── ”

Dia menghentikan kata-katanya di tengah kalimat. Dia menatap Yui, yang kugendong, dan matanya membelalak.

Berpura-pura tidak menyadari kondisi Nene, aku menurunkan Yui.

“Kamar mandinya ada di ujung lorong. Aku akan membawakanmu baju ganti nanti, jadi silakan mandi.”

"Eh … ya."

Yui membungkuk pada Nene sekali dan dengan cepat berjalan melewati sisi ruangan.

Dan saat Yui menghilang menuju kamar mandi, Nene mengintip ke arahku.

“Hei, hei, hei, Yuu-kun!? Aku belum pernah mendengar Schwarz menjadi seorang gadis!? “

“… Yah, aku tidak memberitahumu.”

“Eh? Jadi sampai sekarang, seorang pria dan wanita muda telah menghabiskan waktu mereka berdua saja di ruang pribadi di kafe internet… dan sekarang dia memboncengnya, kulit ke kulit sebagai hal yang biasa…Eh? Apa kalian berkencan!? Ah~ Kalian pasti berkencan, Kya♪.”

“Tunggu, tolong jangan salah paham!? Bukan seperti itu!?”

“Hanya-apa-maksud-kamu?”

“Aku tidak berpura-pura! Argghh, aku tidak ingin memberitahumu karena aku tidak ingin hal seperti ini terjadi! Ngomong-ngomong, aku akan pergi membelikannya baju ganti!”

Setelah Yuuma mengatakan ini, dia kabur ke kamarnya.

Sesampainya di kamar, Yuuma dengan ringan menyeka tubuhnya dengan handuk, berganti pakaian, dan kemudian menemukan beberapa pakaian untuk dipinjamkan kepada Yui.

(Untuk saat ini, jersey yang biasa aku pakai tidak apa-apa kan?)

aku memiliki beberapa pakaian sisa dari tahun-tahun SMP aku. …Memikirkan Yui yang mengenakan ini membuatku sedikit tertekan. Tapi aku mengabaikannya dan pergi ke kamar mandi.

..Jika ini adalah manga, aku akan mengalami keberuntungan dan perpisahan yang memalukan dengan Yui melepas pakaiannya di sini, tapi aku tidak bermaksud melakukan itu di kehidupan nyata. Itu akan terlalu canggung. aku sudah merasa sedikit bersalah tentang apa yang telah aku lakukan sebelumnya.

Aku dengan hati-hati memeriksa apakah Yui sudah mulai mandi dan pergi ke ruang ganti.

“Yui. Aku akan meminjamkan kausku, untuk saat ini, jadi kau bisa memakai ini sampai bajumu kering.”

"Terima kasih…"

Di latar belakang air pancuran, aku mendengar jawaban Yui.

Pintu ke kamar mandi.

Aku bisa melihat siluet berwarna kulit Yui di balik kaca buram.

…Biasanya, saat kamu mandi, kamu telanjang.

──Jadi itu artinya, saat ini, di sisi lain dari pintu tipis ini, adalah Yui…

aku hampir membayangkannya, tetapi aku buru-buru menggelengkan kepala untuk melepaskan keinginan duniawi aku. Sejak aku menggendongnya, aku berpikir ke arah itu.

Yuma adalah laki-laki. Dia juga sedang dalam masa pubertas. Secara alami, dia memiliki minat dan keinginan yang sama besarnya dengan orang lain.

Dia mencoba untuk tidak melihat, tapi dia tidak bisa membantu tetapi melirik sedikit. Mau tidak mau dia membayangkan seperti apa Yui di balik kaca buram itu.

"Yuu-kun~?"

"A-apa!?"

Membuat suara aneh saat seseorang memanggilnya dari belakang, dia berbalik dan menemukan Nene menatapnya dengan seringai di wajahnya.

“Apa yang kamu lakukan di sini di tempat seperti ini~?”

“Ha-hanya membawa baju ganti, itu saja!?”

“Oh benarkah sekarang? aku pikir kamu akan mengintip di kamar mandi.

“Apa aku terlihat seperti tipe orang yang akan melakukan itu!?”

“Begitu ya… kurasa itu berarti kamu tidak perlu mengintip karena dia sudah menunjukkannya padamu jika kamu bertanya…”

"Tidak itu tidak benar!? Bukan seperti itu antara Yui dan aku…”

“Yui. Jadi begitu. Namanya Yui. Setidaknya kalian berdua sudah cukup dekat untuk memanggil satu sama lain dengan nama kalian.”

"…Kakak perempuan Jepang. Tolong bantu aku seumur hidup dan tetaplah di kamar kamu.

“Ara ara, apa aku terlalu jahat padamu? Fufufu, tidak apa-apa. aku tidak punya niat untuk mengganggu hubungan antara kamu berdua. Luangkan semua waktu yang kamu butuhkan, Yuu-kun ー ♪.”

Dengan mengatakan itu, Nene kembali ke kamarnya.

…. Astaga, aku sangat lelah.

Setelah beberapa saat, Yui keluar dari kamar mandi.

“Terima kasih sudah mengizinkanku menggunakan shower…”

Dia mengenakan jersey dari hari-hari SMP aku.

Tentu saja, tidak ada yang seksi tentang itu, tetapi melihat seorang gadis mengenakan pakaian pria yang terlalu besar untuknya sudah cukup manis. aku juga merasa sedikit gugup melihat seorang gadis mengenakan pakaian aku.

Yui, sebaliknya, tampak gelisah dan gelisah.

Itu mungkin pertama kalinya dia ke rumah teman, apalagi rumah anak laki-laki. Dia tampak gugup dan menyusut seolah-olah jersey kebesarannya menguburnya.

Melihat ini, Yuuma juga merasa agak malu.

Ini adalah pertama kalinya Yuuma membawa kembali seorang gadis seusianya ke rumahnya.

"… Ramuan jagung, yang instan, apakah kamu mau?"

"…aku ingin beberapa."

"Baiklah. Duduk saja dan tunggu aku.”

Aku berjalan ke dapur untuk menyiapkan bubur jagung untuk kami berdua. Membuatnya cukup mudah karena aku hanya perlu menuangkan air panas.

Saat aku kembali ke ruang tamu setelah menuangkan air panas untukku dan Yui, aku menemukannya sedang duduk di kursi menungguku.

"Di Sini. Hati-hati. Itu panas."

"Terima kasih……"

Saat aku meletakkannya di atas meja, Yui mengambilnya tanpa ragu dan mulai menyesapnya seolah ingin menggigitnya.

"O-aduh."

"Apakah kamu baik-baik saja? aku mengatakan kepada kamu untuk berhati-hati. Itu panas."

“Mmmm…”

Kali ini, dia dengan hati-hati meniupnya. Dan kemudian, dia menyesap lagi.

"Lezat…"

Yui sepertinya sudah tenang saat dia menghela nafas lega. Agak lucu melihatnya seperti itu, dengan ekspresi ngilernya.

Tapi──

“…………”

“…………”

Sejujurnya, itu sedikit canggung antara kami berdua dengan bagaimana hal-hal terjadi sebelumnya. Aku duduk di depan Yui sambil diam-diam mengamatinya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Ketika aku menenangkan diri, aku menyadari bahwa aku pasti telah melakukan beberapa hal yang sangat buruk, seperti memeluknya, menggendongnya, dan membawanya ke rumah aku. Yui juga seorang gadis, dan dia mungkin tidak suka diperlakukan seperti itu, terutama oleh laki-laki.

Merasa sedikit gelisah, aku membawa bubur jagung ke mulut aku.

"Aduh!"

Aku begitu teralihkan memikirkan Yui sehingga dengan ceroboh aku meletakkan seluruh mulutku di atas mangkuk. Yui melihat ini, tertawa kecil.

Merasakan pipinya memanas, Yuuma perlahan meminum rebusan jagung, dengan hati-hati meniupnya kali ini. Yui mengikutinya dan meminum bubur jagung seolah-olah dia sedang menggigitnya.

──Kemudian, Yui mengeluarkan ponselnya. Seperti biasa, Yuuma juga mengeluarkan smartphonenya, menunggu pesan darinya.

(Yuuma, kamu punya kakak perempuan?)

(Ya. Tapi itu tidak seperti kami memiliki hubungan darah atau apa pun. Kami baru saja mulai hidup bersama baru-baru ini, jadi dia merasa lebih seperti teman lama daripada saudara perempuan. Orang tua aku pada dasarnya menikah lagi, jadi aku dan saudara perempuan aku sama-sama anak tiri .)

(Jadi, dia seperti kakak iparmu!? Apa-apaan dengan setting seperti gal game itu!?)

(Jangan menyebutnya permainan gal!)

(Tapi kamu tinggal di bawah atap yang sama dengan saudara perempuanmu, yang tidak memiliki hubungan darah! Kamu pasti akan mengibarkan beberapa bendera!)

(B-bisakah kamu berhenti!)

(Hei, apakah kamu yakin tidak ada apa-apa antara kamu dan kakak perempuanmu? Aku penggemar berat hal semacam itu.)

(Jangan menempatkan makhluk dua dimensi dan makhluk tiga dimensi dalam kategori yang sama. Tidak peduli berapa banyak orang yang tinggal bersama kamu. kamu tidak akan pernah mengibarkan bendera apa pun.)

(Eh? Lalu bagaimana dengan ibu dan ayah Yuuma? Apa mereka tinggal bersamamu?)

(Oh, orang tua aku tidak ada di rumah sekarang. Mereka pergi ke luar negeri untuk bekerja, jadi pada dasarnya hanya aku dan saudara perempuan aku.)

(Itu eroge!?)

(Gadis-gadis sepertimu seharusnya tidak berbicara tentang permainan eroge!)

Saat kami terus mengobrol seperti ini, mata kami bertemu. Seolah-olah mata kami berkomunikasi satu sama lain, dan tiba-tiba kekhawatiran kami tentang ini dan itu menjadi konyol, dan kami berdua tertawa terbahak-bahak.

Setelah itu, aku membawa Yui pulang dan kembali lagi. Aku berbaring di tempat tidur sambil memikirkan masa depan.

Bagaimanapun, aku senang Yui merasa lebih baik.

Selain itu, hujan mempererat persahabatan kami…rasanya kami selangkah lebih dekat sebagai teman…atau sahabat, bisa dibilang begitu. Sejujurnya aku sangat senang akan hal itu.

(Tapi… jika aku tidak melakukan apa-apa tentang 'itu', itu akan menjadi pengulangan dari apa yang terjadi terakhir kali.)

Sampai sekarang, Yui telah sampai pada titik di mana dia bisa pergi keluar sendirian selama seseorang menemaninya. Tapi itu tidak cukup.

Untuk saat ini, Yui hanya harus menahannya dan bisa keluar. Dan untuk melakukannya, Yui harus memiliki rasa percaya diri.

──Kupikir itu karena Yui memiliki harga diri yang rendah. Itu pasti mengapa dia memiliki kompleks ini sepanjang hidupnya.

(Jika itu masalahnya, maka aku ingin jika dia bisa mengatasi kerumitan itu…aku ingin membuatnya sedikit lebih ringan, tapi aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan…)

Jika aku mendorongnya terlalu keras, aku mungkin akan menyakitinya lagi…Aku tidak ingin melihat Yui seperti itu lagi.

aku terus memikirkan ini dan itu, dan sebuah pikiran muncul di benak aku.

Aku bangun dari tempat tidurku, meninggalkan kamarku, dan menuju ke kamar kakakku (Nene).

Mengambil napas dalam-dalam, aku mengetuk pintu.

"Onee-chan, bolehkah aku masuk?"

"Masuk."

Ketika aku membuka pintu, Nene sedang duduk di tempat tidur bermain dengan ponselnya, berpakaian kasar dengan kemeja dan celana pendek. Tapi ketika dia melihat wajahku, dia duduk tegak di tempat tidur.

"Apa yang salah? Kamu terlihat serius.”

"… Aku mempunyai sebuah permintaan."

Dengan mengatakan itu, Yuuma menundukkan kepalanya.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar