hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Episode 6: Communicative disorder and the makeover. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Episode 6: Communicative disorder and the makeover. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Salon kecantikan (Pelanggar dunia). Di sebelahnya ada butik pendirian bersama.

Nama tokonya adalah (Kebalikan dunia). Papan nama menggambarkan seorang gadis cantik dalam bentuk terkuatnya, "batas akhir". Melihat ini pertama kali, pasti terlihat seperti butik.

Bagaimanapun, dia mengikuti mereka ke butik.

Toko ini sedikit berbeda, memiliki pakaian biasa, tetapi juga memiliki pakaian maniak…ada bagian yang didedikasikan untuk apa yang disebut kostum 'khusus'.

Nene masuk ke sana tanpa ragu dan mulai memilih segala macam pakaian.

“Hmm, aku ingin tahu mana yang terbaik. Aku suka yang ini. Aku juga tidak bisa membuang yang ini. kamu tahu, mari kita pakai semuanya.

"E-Eh, semua itu, a-apa?"

Mata Yui menjadi monokrom saat dia dibawakan pakaian dari berbagai tempat yang belum pernah dia lihat sebelumnya di toko biasa.

“Oke, pertama ini dan kemudian ini! Ini dia, Yui-chan!”

“Y-Yuuma……”

“Um… Onee-chan? Mohon moderasi?”

“Fufufu, jangan khawatir. Aku akan membuatnya terlihat sangat imut.”

Yui ditarik ke kamar pas. Dia memandangnya seolah ingin bantuan, tetapi dia memutuskan untuk mempercayai Nene di sini dan membiarkannya pergi.

“Hei, hei, banzai, buka bajumu……..ahhhh, kamu terlihat sangat imut♡, sangat halus♡, sangat licin♡.”

“Au….”

Dia mendengar suara-suara seperti itu datang dari ruang pas.

“Ah, hai, Yui. Apakah kamu baik-baik saja?"

"U-Um, ya … entah bagaimana."

“Onee-chan, tolong jangan lakukan sesuatu yang aneh padanya, oke?”

“Ini akan baik-baik saja. Percayalah kepadaku. Hah…..meski begitu, Yui terlalu imut…kulitnya sangat halus…Aku bisa saja memakannya….Menjilat.”

"Halo? Apakah kamu polisi?”

"Hai!? aku hanya bercanda!? Bercanda kau dengar!”

“Yui, jika itu benar-benar tidak mungkin, kamu bisa memberitahuku, oke? Aku akan segera menghentikan ini.”

“I-Tidak apa-apa…….jika Yuuma tetap di dekatku, aku tidak akan takut…..selain itu…..”

"Di samping itu…?"

“…..Aku ingin Yuuma memberitahuku betapa imutnya aku lagi…..”

Sekali lagi aku tersentak oleh kata-kata itu. Aku juga mendengar jejak suara aneh Nene, “Aduh!?”

Sejak saat itu, menjadi lebih tenang dibandingkan beberapa saat yang lalu.

Satu-satunya suara yang bisa kudengar hanyalah gemerisik pakaian dan suara Nene yang membantunya berpakaian.

(Yui sedang berpakaian di balik tirai ini sekarang……)

aku membayangkannya sejenak dan menggelengkan kepala aku yang berdengung.

“Dan terakhir, kenakan band Alice ini. Dan kita sudah selesai! Kamu terlihat sangat imut, Yui-chan.”

“Apakah aku benar-benar harus keluar di depan Yuuma dengan berpakaian seperti ini?”

"Apa? Bukankah ini manis?”

“Maksudku, itu lucu, tapi…”

“Oke, kamu baru saja mengakui pada dirimu sendiri bahwa itu lucu! Kalau begitu, saatnya untuk bertatap muka~.♪”

"Ah!?"

Tirai dibuka.

──Seseorang imut sedang berdiri di sana.

Pakaian Yui adalah apa yang disebut pakaian pelayan. Pakaian pelayan yang dia kenakan dilengkapi dengan pita Alice dan celemek putih murni dengan banyak embel-embel yang memberikan kesan ortodoks.

Aku pernah melihat pakaian yang mirip seperti itu di maid cafe dan tempat lain.

Tapi, melihat Yui, yang selalu bermain denganku, gelisah dengan malu-malu saat dia memakainya…..emosi yang tidak bisa kuungkapkan dengan kata-kata mulai mengalir dalam diriku.

aku tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

Aku hanya terdiam saat aku menatap sosok Yui.

Mungkin tidak tahan dengan keheningan seperti itu, Yui mulai mengoperasikan ponselnya.

(Katakan sesuatu! Ini sangat memalukan! Bahkan lebih sulit bagiku ketika kamu bahkan tidak memberiku satu tanggapan pun!)

“A-Ah, maaf, um….yeah, kamu terlihat manis.”

Aku sudah sering memanggil Yui imut sebelumnya, tapi kali ini berbeda. Kali ini, rasanya jiwaku telah direnggut.

Ketika Yuuma mengatakan ini, wajah Yui yang awalnya merah menjadi semakin merah, dan dia menyembunyikan wajahnya di balik ponselnya.

"Hei, kamu baik-baik saja?"

“Y-Ya. Agak aneh… Aku malu, namun…. Aku merasa sangat bahagia.”

Setelah beberapa saat, keduanya terdiam. Mereka masing-masing terlalu malu untuk mengatakan sepatah kata pun. Nene memiliki senyum yang sangat puas di wajahnya saat dia memperhatikan mereka berdua.

“U-Um…Nene-san….”

Anehnya, justru Yui yang membuka mulutnya lebih dulu.

"Hmm? Apa yang salah?"

“Lainnya, pakaian…”

“Pakaian lain?”

“aku ingin mencoba pakaian lain. Aku ingin menunjukkannya pada Yuuma…”

Saat Yui dengan malu-malu mengatakan itu, wajah Nene langsung memerah.

“Oke, serahkan padaku, Yui-chan! Beri aku waktu sebentar! Y-Yui-chan terlalu imut sekarang. Ini berbahaya, aah, ini benar-benar berbahaya, sial, tenangkan aku! Yuu-kun, sungguh, terima kasih banyak telah membawa gadis manis hari ini!”

Sambil meneriakkan hal seperti itu, Nene berlari untuk mengambil pakaian lainnya.

Sejak saat itu, itu seperti peragaan busana untuk Yui.

Baju perawat, kimono, Gothic Lolita, White Lolita, dan sebagainya.

“B-Bagaimana dengan yang ini?”

Wajah Yui menjadi merah padam saat dia meminta pendapat Yui tentang pakaian Cina yang dikenakannya.

Itu memiliki celah yang sangat ketat, yang dengan murah hati memperlihatkan paha putihnya. Dia tampak malu dan gelisah, tapi meski begitu, dia masih menatapnya dengan tatapan penuh harap.

"Hei, jika kamu malu, kamu selalu bisa menolak, tahu?"

“Ini memalukan….tapi, jika Yuuma memanggilku imut…maka aku akan dengan senang hati melakukannya….”

Dia merasakan jantungnya berdebar lagi pada kata-kata itu.

(Sekali lagi, dengan kata-kata yang menyesatkan itu…!)

Entah bagaimana, dia mati-matian menahan agar sikapnya tidak terlihat. Nene juga menggeliat di belakang Yui, menutupi wajahnya.

…..Sejujurnya, Yuuma sangat menantikan untuk melihat seperti apa rupa Yui.

Dia harus menunggu cukup lama karena dia berganti pakaian, tapi itu tidak terlalu mengganggunya. Jika ada, itu membuatnya semakin tegang, yang hanya membuat jantungnya berdetak lebih cepat dan lebih cepat.

Yang terpenting, Yui mengadakan peragaan busana semacam ini karena dia ingin Yui melihatnya. Bagaimana mungkin dia tidak terharu?

“Nene-san, apa lagi yang kamu punya?”

“Tee-hee~, aku senang Yui-chan terlibat. Tunggu, benar… hei, Yui-chan, kamu juga membaca Maoshitsu, kan?”

Yui menganggukkan kepalanya berulang kali.

“Aku paling suka Fee-chan….”

“Baiklah, tunggu di sini sebentar.”

Nene pergi mengambil pakaiannya dan kembali lagi. Tirai ditutup.

Dan kemudian, setelah beberapa saat, Yui keluar…mengenakan cosplay Fee-chan.

Gaun itu memiliki nuansa Eropa abad pertengahan, dengan warna-warna lembut. Rambut putih asli Yui. Ekspresi malu-malunya. Semuanya sesuai dengan karakter Fee.

“Yah~, sebenarnya, aku membuatnya beberapa waktu yang lalu, tapi aku tidak bisa memakainya karena aku terlalu tinggi dan besar di sekitar area dada.”

Nene mengatakan ini dengan gembira.

“Aku tahu Fee-chan adalah karakter Lolita di dalam cerita, tapi kupikir akan tidak nyaman jika aku menjadikannya seorang Lolita, jadi aku mencoba membayangkannya sebagai versi dirinya yang sedikit dewasa. Yui-chan terlihat bagus memakainya, jadi aku senang. Sepertinya itu sangat cocok. Lihat, lihat, aku mengalami banyak kesulitan membuat setiap embel-embel di sini.

Nene menjelaskan dengan cepat dan percaya diri, membusungkan dadanya.

Namun, aku hampir tidak bisa memahami penjelasannya.

Sekilas, aku merasa jantung aku berdetak kencang. Aku begitu terpesona oleh pemandangan itu sehingga aku tidak bisa berpikir jernih.

“B-Bagaimana…? Apakah itu cocok untukku…?”

Yui meminta pendapatku.

Dalam situasi ini, hal yang benar untuk dilakukan adalah mengatakan (imut)
dan memuji dia, tapi aku tidak bisa menemukan suaraku.

Aku menatapnya, dan aku langsung merasa malu dan berpaling darinya setelah menyadarinya.

“S-Seperti yang kupikirkan, apakah aku terlihat aneh?”

"T-Tidak, bukan itu."

Yui mulai depresi, tapi aku tidak bisa memikirkan sesuatu yang pintar untuk dikatakan. Kemudian Nene datang untuk menyelamatkan aku.

“Hmmm~. Tidak, Yui-chan. Yuu-kun membeku karena Yui-chan terlalu manis. Lihat, lihat, wajahnya merah sampai ke telinganya, kan? Begitulah anak laki-laki.”

“A-Apa… begitu….?”

Aku hanya mengangguk mendengar kata-kata Yui.

“Ya…..ini lucu….”

Entah bagaimana, aku berhasil memeras sebanyak itu. Wajah Yui juga merah sampai ke telinganya. Wajahnya tertunduk karena malu, tapi meski begitu, mulutnya mengendur seolah dia senang.

“H-Hei, Yuuma? Apa kau ingin menepuk kepalaku?”

"Hah?"

“Entah bagaimana sekarang. Aku ingin Yuuma menepuk kepalaku… aku ingin kamu menyentuhku….”

Itu diungkapkan dengan cara yang bisa disalahartikan dengan berbagai cara, tetapi aku bahkan tidak punya waktu untuk memperhatikannya. Aku melakukan apa yang diperintahkan dan menepuk kepalanya.

Rambut Yui lembut dan halus, dan rasanya menyenangkan untuk membelainya.

Ketika aku berhenti membelai rambutnya, dia akan menempelkan kepalanya ke tangan aku seolah-olah meminta lebih.

Yui dengan gembira menyipitkan matanya saat aku menepuknya, tapi berlawanan dengan biasanya, aku merasa gugup. …..Jantungku berdegup kencang di dadaku sepanjang waktu. Juga, Nene berguling-guling di lantai.

“Hei, hei, Yui, karena kita sudah di sini, kenapa kita tidak berfoto?”

"Sebuah gambar?"

"Ya ya. Yui-chan, kamu mencoba untuk mengatasi gangguan komunikatifmu, kan? Agar lebih berani dan percaya diri. Jadi, jadi, kenapa kita tidak berfoto?”

“U-Uh…”

“Atau lebih tepatnya, biarkan aku mengambilnya! Lagipula, Yui-chan sangat imut! Bukankah sifat manusia ingin mengambil gambar? Benar? Yuu-kun?”

“Y-Yah, ya…”

Terus terang, aku mengerti bagaimana perasaannya.

Aku ingin mengambil foto Yui dan membiarkannya seperti sekarang.

Menyetelnya sebagai wallpaper ponsel aku… Akan memalukan bagi orang lain untuk melihatnya, jadi tentu saja, aku tidak akan melakukannya, tetapi ketika hal buruk terjadi, aku ingin melihatnya dan disembuhkan.

“Y-Yuuma….”

Yui mencubit lengan bajuku. Menatapku dengan mata terbalik.

“Jika tidak apa-apa… bisakah Yuuma melakukannya bersamaku?”

Ketika dia mengatakan itu, aku mengangguk hampir secara refleks.

──Sekarang Yui baru saja melakukan pelanggaran. aku tidak berpikir aku bisa menolaknya bahkan jika dia memohon padaku.

Maka dari itu, Yuuma juga memutuskan untuk cosplay sebagai Mao, kepala pelayan dan protagonis dari “Maotshitsu”.

Dia mengenakan lengan seragam kepala pelayan yang telah dibeli Nene dan menata rambutnya agar sesuai dengan penampilan karakter utama.

Setelah itu, dia kembali ke tempat Yui berada.

"….Menyukai."

Itu adalah jawaban singkat yang memalukan.

Setelah itu, Yui terus menatap Yuuma.

“Hei, Yui-chan. Merupakan perilaku yang baik untuk memberi tahu orang apa yang kamu pikirkan.

“A-Ah, ya. Um, itu cocok untukmu, Yuuma. Kamu terlihat keren?"

Aku tahu itu sanjungan. Bagaimanapun, setelah Yui mengatakan itu membuat hatiku berdebar. Aku mati-matian berusaha menahan seringai agar tidak muncul di wajahku.

"Kalau begitu, aku akan bersiap-siap untuk pemotretan."

Nene berkata begitu dan pergi.

Dia meninggalkan Yuuma dan Yui sendirian.

“…………”

“…………”

"Itu terlihat bagus untukmu."

“U-Um, ya, terima kasih…. Itu juga terlihat bagus untuk Yuuma….”

“…………”

“…………”

Kesunyian.

Biasanya, Yuuma akan mengangkat subjek secara acak, tapi tidak ada kata yang keluar. Suara detak jantung mereka terdengar nyaring.

"aku siap. Kemarilah."

Suara Nene terdengar dari belakang. Keheningan terpecah, dan baik bahu Yui maupun Yuuma mengendur.

"Apa yang salah?"

“Ah, aku baik-baik saja dengan pemotretan, tapi aku tidak pandai fotografi …”

Yui rupanya ragu-ragu untuk pergi syuting.

(Ya, seharusnya aku tidak gugup. Akulah yang membawa Yui ke sini. Seharusnya aku yang meredakan ketegangan Yui.)

Tiba-tiba, aku teringat pertama kali aku bermain game dengan Yui di warnet.

(Yui menyukai suara alamiku──itu adalah suara bernada rendah, dan ketika aku mengatakan beberapa baris manga shoujo ke Yui, dia kecanduan … oke, itu saja. Itulah satu-satunya cara untuk meredakan ketegangan Yui di sini.)

Saat ini, Yuuma berpakaian sebagai Mao, karakter utama Maoshitsu, dan Yui berpakaian sebagai Fee, sang protagonis wanita.

(Jika itu masalahnya, di dalam cerita, aku bisa memerankan kembali adegan di mana Fee yang gugup diantar ke pesta dansa untuk pertama kalinya.)

Aku berlutut di depan Yui.

"Apa yang salah?"

Yui terlihat gelisah, tapi aku mengerahkan seluruh energiku untuk ekspresiku dan mengatakannya dengan suara laki-laki yang menarik.

"Jangan khawatir. Aku datang untukmu. Tolong ambil tanganku, nona muda.”

Lalu aku mengulurkan tanganku.

──PoofWajah Yui menjadi sangat merah hingga terlihat seperti akan terbakar.

(Oh, apa? Bukankah reaksi ini berbeda dari yang terakhir kali?)

Tatapan Yui mengembara dengan malu-malu selama beberapa saat sebelum dia berkata,
“T-Terima kasih banyak” dan dengan malu-malu meletakkan tangannya di tangan Yuuma.

(Kecil!? Lembut!?)

aku sangat terkejut melihat tangannya jauh lebih kecil dan lebih lembut dari yang aku bayangkan. Bagaimana mereka bisa begitu lembut ketika dia sangat kurus dan mungil.

Memegang tangannya dengan lembut, aku berdiri dan menariknya.

Jantungku berdebar-debar sejak beberapa waktu lalu. Tanganku berkeringat begitu banyak sehingga aku mulai khawatir bahwa aku membuatnya merasa tidak nyaman.

──Ekspresi seperti apa yang Yui miliki di wajahnya sekarang?

aku tidak lagi punya waktu untuk memeriksanya. Tapi, aku bisa merasakan bahwa tangan kami terhubung erat. Itu membuatku merasa agak senang.

Di belakang toko, ada studio kecil untuk syuting.

aku berdiri di depan dinding hijau (latar belakang akan digabungkan dengan komputer nanti) tempat pemotretan akan dilakukan.

Sebuah lampu dinyalakan, dan Nene, yang memegang kamera yang tampak mahal, dengan bersemangat mengutak-atik pengaturan kamera.

“Kalau begitu, aku akan mengambil fotonya…ahhh, ekspresi Yuu-kun lucu sekali. Yui, bisakah kamu keluar dari belakang punggungnya?”

Aku ingin menggiring Yui dengan cara yang keren, tapi saat kamera mengarah padaku, aku malah jadi gugup.

Pada saat dia sampai di Yui, dia benar-benar tersembunyi di belakang punggungku. Namun, dalam arti tertentu, itu juga merupakan reproduksi yang setia dari karya aslinya, karena karakter Fee juga seperti ini.

Tapi tetap saja, aku entah bagaimana berhasil mendapatkan beberapa bidikan dan melihat seperti apa bentuknya.

….Untuk lebih jelasnya, rasanya seperti aku sedang mengenakan kostum.

Di dalam cerita, Mao adalah seorang pria yang tinggi dan tampan, jadi jelas bahwa aku akan kekurangan di berbagai departemen. Selain itu, aku juga memejamkan mata beberapa kali.

Namun, Yui sangat cocok. Ekspresi ketakutan dan perasaan malunya alami, mereproduksi karya aslinya dengan sempurna. Tidak ada tanda-tanda akting sama sekali. Ya, tidak ada akting, jadi sudah jelas.

“Apa aku terlihat manis di foto…?”

“Ya, lucu dan menggemaskan.”

Karena malu, aku mengatakannya terus terang sekali lagi.

Yui, bagaimanapun, tampak bahagia setiap kali Yuuma mengatakan dia imut, dan Nene juga memiliki senyum acak-acakan di wajahnya saat dia melihat mereka berdua.

“Bagaimana kalau membuat ulang adegan di dalam cerita! aku akan melakukan yang terbaik untuk latar belakang! Hei, hei, bagaimana dengan adegan seperti ini?”

Nene mengoperasikan ponselnya dan mengungkit adegan Mao menggendong Fee di lengannya seperti seorang putri.

“Tidak, tidak, ini…”

Saat kamu menggendong seseorang, secara alami kamu akan menyentuh tubuh seseorang dengan sekuat tenaga. Dalam kasus aku, aku akan menyentuh milik Yui.

Aku tidak terlalu ingin menyentuh apa pun yang seharusnya tidak kulakukan, jadi kupikir itu ide yang sangat buruk…..namun, Yui menarik lengan bajuku.

Kui Kui

"aku ingin mencobanya ……"

"Hah?"

Sejujurnya, aku terkejut. Aku tidak menyangka Yui akan mengatakan hal seperti ini kepadaku, meskipun dia terlihat malu hanya berdiri di sana seperti orang normal.

“Aku bersenang-senang, melakukan segala macam hal bersama dengan Yuuma… jadi aku ingin melakukan lebih banyak… hal-hal bersamanya…”

“……… ..”

Bahkan kata-kata biasa seperti itu membuatku gugup. Tapi sahabatku yang mengatakan ini. Jadi aku pasti tidak bisa menghindarinya.

“K-Kalau begitu… ini dia.”

“Kya!?”

Aku menggendong Yui seperti seorang putri.

Aku memikirkan saat aku memberi Yui tumpangan sebelumnya. Tubuhnya terasa ringan. Dan lembut.

aku berhati-hati agar kegugupan aku tidak terlihat di wajah aku saat aku melanjutkan pemotretan.

Setelah itu, kami melanjutkan untuk memperagakan kembali beberapa adegan magis tersebut, seperti adegan di mana Mao mengajarkan sihir Fee dan mencium punggung tangan Fee (aku merasa berbahaya untuk benar-benar melakukannya, jadi aku hanya menirunya).

Dan akhirnya, dia mengimpor foto-foto itu ke komputer pribadinya dan menggabungkannya dengan latar belakang, efek magis, dan sebagainya──.

Lagipula, dikatakan dan dilakukan, hari sudah gelap ketika kami pulang.

Dalam perjalanan pulang dengan bus, Yuuma dan Yui mengobrol tentang hari mereka.

(Maaf, semuanya sudah larut. Apakah kamu akan baik-baik saja dengan jam malam kamu?)

(Ya, tidak apa-apa. aku memberi tahu mereka bahwa aku akan sangat terlambat. Jika ada, mereka cukup senang karena aku berteman yang bisa bermain dengan aku sebanyak itu.)

── Apakah Yui menyadari perubahan pada dirinya yang terjadi dalam waktu singkat ini?

Sebelum pergi ke toko Nene, dia gemetaran, punggungnya membulat, dan ekspresinya kaku.

Tapi sekarang, punggungnya terentang dengan rajin, dan dia tersenyum bahagia. Riasannya dilakukan dengan indah, dan pakaiannya dikoordinasikan oleh Nene.

Yui begitu asyik berbicara denganku sehingga dia tidak menyadarinya, tapi orang-orang di jalan melirik ke arah kami sampai kami naik bus.

Alasannya pasti bukan hanya karena rambut putih Yui yang tidak biasa.

Satu-satunya masalah adalah…

(Saat Yuuma membawaku ke toko hari ini, sejujurnya aku ingin segera pergi.)

(aku sangat menyesal tentang itu. aku seharusnya menjelaskannya sedikit lebih baik.)

(aku pikir aku akan menolaknya sebelum aku pergi jika kamu menjelaskannya kepada aku. Nene adalah orang yang baik. aku belum pernah melakukan cosplay sebelumnya, tetapi dia baik kepada aku dan memberi aku banyak pujian.)

(Ah…kalau-kalau kamu bertanya-tanya, itu bukan satu-satunya alasan yang mengharukan, kamu tahu? Calon pendatang baru masuk, kami menangkapnya dan mencoba menenggelamkannya di rawa cosplay.)

(Bukankah itu alasan yang sangat menakutkan!?)

Yui dengan gembira tertawa sambil mengobrol.

(Dia manis, seperti yang kupikirkan……)

Aku ingin lebih sering melihat senyum itu. aku ingin menyayanginya, membuatnya tersenyum, membuatnya tertawa, dan seterusnya.

“? Yuuma, ada apa?”

"T-Tidak, bukan apa-apa."

Aku hanya bisa mengalihkan pandanganku.

Untuk menutupinya, aku mengiriminya video pemutaran super "Grand Gate" yang aku temukan di Internet beberapa hari yang lalu, dan dia dengan mudah terserap di dalamnya.

Setelah beberapa saat, kami turun dari bus, dan aku menyuruh Yui pulang sambil membicarakan hal lain.

"Oh, ibu dan ayah sudah di rumah."

Yui bergumam ketika dia mendengar percakapan ringan dari dalam rumah.

"Yah, aku membuatmu terlambat, dan aku ingin kamu meminta maaf lagi."

"Mm."

"Sampai jumpa."

Aku berkata begitu dan berbalik… dan saat itulah.

“…..Yuuma.”

Tiba-tiba, Yui meremas tanganku dengan kedua tangannya untuk menahanku.

"Yui?"

“Itu… yah, um? Yah… um… errr….”

Ekspresi serius. Dia malu ketika mati-matian berusaha menyampaikan sesuatu.

“…….”

Dua kata (pengakuan) muncul di kepalaku saat melihat ini.

Yui menarik napas dalam-dalam, dan…

“K-Kita akan menjadi teman selamanya, kan?”

aku hampir gemetar.

“O-Oh? Apa yang kamu katakan pada tahap ini?

“K-Karena Yuuma telah membantuku berulang kali, dan aku tidak memberimu imbalan apa pun… jadi aku cemas…”

“Kamu tidak perlu mengatakan hal seperti itu. Jangan khawatir tentang itu.”

“U-Um, ya …… ​​tapi beri tahu aku jika kamu butuh sesuatu, oke? Jika ada yang bisa aku lakukan, aku akan melakukannya.”

“Hei, uhm!? T-Lupakan …… ”

“?”

"Hanya saja, jangan katakan apapun pada gadis-gadis ….."

“……!?”

Setelah memikirkannya sebentar, Yuuma rupanya menyadari apa yang dia bayangkan. Wajahnya menjadi merah padam, dan dia melambaikan tangannya.

“T-Tunggu, kamu salah!? Aku tidak bermaksud seperti itu…..!”

"Aku tahu! Aku tahu! Bagaimanapun, percakapan ini sudah berakhir! Bagus!?"

"Uh huh."

──Meskipun aku mengatakan bahwa ini sudah berakhir, ada suasana yang aneh.

Aku menggaruk kepalaku untuk menutupi rasa maluku.

“Aku sudah mengatakannya berkali-kali sebelumnya, tapi aku senang kamu ada bersamaku. Jadi jangan khawatir tentang setiap hal kecil. Kami adalah teman baik…kan?”

“……!”

aku malu mengatakannya, tetapi efeknya luar biasa.

“U-Uh-huh! Ehehehe……♪”

Ucap Yui sambil tertawa senang.

(Dia terlalu mudah……Sebenarnya, kurasa aku bukan orang yang bisa diajak bicara.)

Melihat Yui tersenyum seperti itu membuatku senang juga. Aku ingin membuatnya lebih bahagia.

aku menemukan diri aku secara alami menjangkau, dengan ringan membelai kepala Yui.

Yui menutup matanya dan dengan senang hati menerima belaianku.

Aku merasakan sensasi sesak di dadaku saat melihatnya seperti itu, dan aku senang dan……sedikit tertekan.

“Yah, sekarang sudah sangat larut. Bukankah seharusnya kau pulang?”

"Ya. Sampai jumpa besok."

Aku membalikkan badanku dan berjalan pergi dengan cepat.

Yui melambai padaku saat dia mengantarku pergi, tapi aku tidak menoleh ke belakang.

….Yui dan aku adalah teman baik.

aku menikmati hubungan ini.

Semoga hubungan ini tetap terjalin selamanya.

──Tapi.

Jika kata-kata Yui sebelumnya adalah "tolong kencan denganku", apa yang akan aku katakan sebagai tanggapan?

(Karena berbeda! Yui tidak seperti itu!)

Sambil menggelengkan kepalaku yang berdengung, aku menepis khayalan yang muncul di kepalaku.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar