hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Interlude: Something I’m able to return Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V1: Interlude: Something I’m able to return Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"aku pulang."

Begitu Yui memasuki rumah, ayah dan ibunya datang untuk menyambutnya di depan pintu.

“Selamat datang di rumah, Yui. kamu kembali sangat terlambat.

Ayah yang baik hati itu tampak lega karena putri tercintanya telah kembali dengan selamat.

“A-aku minta maaf. Apa aku membuatmu khawatir?”

“Tidak… Oh? Apakah kamu memotong rambutmu?"

"Ya. Temanku membawaku ke salon kecantikan.”

Saat Yui mengatakan ini, ibunya tersenyum bahagia.

“Yah, aku senang Yui punya teman seperti itu.”

"Ya. Dia adalah teman baik aku. Dia sangat baik… dan aku mencintainya♪.”

“Oh-oh. Aku tidak percaya Yui mengatakan hal seperti itu.”

“Pokoknya, kamu pasti lapar. Apakah kamu ingin makan?”

"Ya!"

Maka, ketiga anggota keluarga itu duduk di meja untuk makan malam bersama.

Di dalamnya, Yui dengan gembira menceritakan kejadian hari itu.

“Kemudian aku pergi potong rambut dengan teman aku, oh ya, kami berdua merias wajah kami… dan aku juga belajar cara merawat rambut aku. Segera, hari ini adalah hari di mana aku pikir aku akan mencobanya.”

Ayah dan ibu itu tersenyum dan mendengarkan putri tercinta mereka.

Mereka khawatir. Bagaimanapun, Yui tidak pernah bisa pergi ke sekolah terlalu sering, dan dia memiliki gangguan komunikatif yang membuatnya sulit untuk berbicara dengan orang lain.

Mereka takut dia tidak akan bisa berteman di sekolah menengah atau lebih buruk; dia akan diintimidasi.

Namun, dia tampaknya telah berteman baik sebelum masuk sekolah menengah. Sejujurnya, mereka sedikit khawatir ketika diberi tahu bahwa dia akan bertemu seorang teman di internet, tetapi mereka lega mendengar bahwa Yui sudah diurus.

Tentunya, itu pasti 〝Gadis kakak perempuan〟, mereka membayangkan.

“Tapi Yui. Tidak peduli betapa menyenangkannya bermain dengan teman itu, kamu tidak boleh begadang, oke? Apalagi dengan semua gangguan baru-baru ini.”

"Hmm. Tapi tidak apa-apa. Teman aku selalu mengirim aku pulang.”

“Tapi kemudian temanmu akan sendirian sampai dia pulang, kan? Dari apa yang aku dengar, dia terlihat seperti gadis yang kuat, tapi tetap saja, seorang gadis yang berjalan sendirian di malam hari adalah……”

“? Tapi teman yang aku bicarakan adalah laki-laki?

Saat dia mengatakan itu, ayahnya berkedip karena terkejut.

"……Hah?"

“Eh? Bukankah aku sudah memberitahumu? Temanku, apakah laki-laki bernama Sugisaki Yuuma?”

"Aduh Buyung!"

Mendengar kata-kata ini, mata ibunya berbinar saat dia menutup mulutnya, sementara mulut sang ayah terbuka sesaat, sangat kontras dengan tindakan ibunya.

Setelah beberapa detik, dia menenangkan diri dan mengeluarkan batuk keras.

“Tunggu, tunggu, tunggu. Um … dengan kata lain, apa itu. Jadi sekarang kamu memberitahuku bahwa laki-laki yang kamu kencani untuk bermain setiap hari adalah Yuuma Sugisaki-kun?”

“Y-Ya, tapi…”

“Maksudmu, ini adalah laki-laki yang pernah bergaul denganmu di ruang pribadi di kafe internet, sambil berpegangan tangan saat berjalan kembali?”

"Y-Ya."

“B-Ngomong-ngomong, tidak lebih jauh dari itu, kan? Seperti pergi ke rumah pihak lain dan sebagainya…”

“Ya, aku melakukannya, tapi…”

Akhirnya, sang ayah membeku.

Penampilan Yui seperti berkata, “Apa yang terjadi?”

“Ah, um… ada apa. Yui, laki-laki yang dikenal sebagai Sugisaki Yuuma, apakah kamu menyukainya?”

“? Ya, aku menyukainya.”

“A-aku mengerti. Y-Yah, Yui akan segera menjadi siswa SMA. Tapi, um….pergi ke rumah pihak lain…itu bukan kesalahan, kan?”

"Kesalahan?"

Yui memiringkan kepalanya ke arah ayahnya, yang bertingkah aneh.

Dan kemudian dia memikirkannya sejenak… dan mulai berdebar ketika dia menyadari apa yang dikhawatirkan ayahnya.

“Bukan seperti itu, oke? Yuuma adalah temanku, dan ketika aku mengatakan aku menyukainya, maksudku sebagai teman, dan aku hanya pergi ke rumahnya karena hujan dan aku basah, jadi aku meminjam pancurannya…”

“Kamu mandi di rumah laki-laki!?”

“I-Itulah mengapa Yuuma hanya temanku, tidak seperti yang ayah pikirkan….!”

“…..Kohon. Yui.”

Ayah Yui berdehem dan mulai berbicara dengan ekspresi misterius di wajahnya.

“Dengar, Yui? Yui adalah seorang gadis, dan tidak lama kemudian, kamu akan menjadi siswa SMA. Jadi, kamu akan sedikit tidak berdaya, jadi kamu harus mulai waspada terhadap laki-laki…”

"U-Uh, ya."

“Dan Yuuma ini tampaknya sangat baik kepada Yui, tapi selalu ada pepatah yang mengatakan bahwa laki-laki adalah serigala. Dalam kebanyakan kasus, pria biasanya baik kepada wanita ketika mereka memiliki motif tersembunyi, dan bahkan jika mereka terlihat baik, terkadang…”

"Sayang."

Ayah Yui berhenti berbicara ketika ibunya, yang diam sampai sekarang, berbicara.

Wajah Yui cemberut, dan dia terlihat lebih pemarah dari sebelumnya.

“Yuuma adalah sahabatku.”

“Y-Yui? Ah tidak. Aku sama sekali tidak bermaksud menjelek-jelekkan teman-teman Yui, oke? Ayah hanya mengkhawatirkan Yui…”

“Yuuma tidak akan pernah melakukan hal buruk padaku.”

Yui tiba-tiba berbalik dengan pipinya menggembung.

Ayahnya, yang belum pernah melihat reaksi seperti itu sebelumnya, mengalami kerusakan yang luar biasa. Dia sudah merasa hancur.

"Terima kasih atas makanannya. Aku akan mandi."

Sambil masih kesal, Yui menyingkirkan piring-piring itu.

"Huff."

Berendam di bak mandi, Yui menatap langit-langit dan menghembuskan napas dengan senang.

Dia suka mandi. Merupakan kebahagiaan tertinggi baginya untuk berendam tanpa tujuan di kamar mandi, bermain-main dengan smartphone-nya (benar-benar tahan air) dan memikirkan hal-hal menyenangkan.

Namun, dia merasa sedikit tidak nyaman.

Sejauh ini, dia mengerti di kepalanya mengapa ayahnya khawatir.

Tapi lebih dari itu, Yuuma adalah sahabatnya, seseorang yang spesial… dan seseorang yang spesial dijelek-jelekkan oleh seseorang, terutama oleh ayahnya, membuatnya bersikap dingin terhadapnya. Dia harus meminta maaf padanya setelah itu, pikirnya.

“…………”

Melihat kembali hari-hari yang dia habiskan bersama Yuuma sejauh ini.

Dia berteman dengannya melalui permainan, dan sejak dia pertama kali bertemu dengannya, mereka akan bermain bersama setiap hari, dan dia memperlakukannya dengan baik…

Sampai sekarang, dia tidak pernah menyadari cinta atau semacamnya. Dia sangat menikmati hari-harinya bersama Yuuma sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Tapi ketika ayahnya berkata seperti itu, seperti yang diharapkan, itu membuatnya sedikit berpikir.

(Mungkin Yuuma…sangat menyukai….aku…..?)

Yuuma selalu sangat baik padanya. Sejauh ini, mereka laki-laki dan perempuan, dan dia sering mengatakan padanya bahwa dia lucu, jadi itu tidak mungkin.

Jika itu masalahnya, bagaimana perasaannya?

──Mengenai Yuuma mengarahkan perasaan seperti itu padanya, dia tidak benar-benar membencinya.
Tetapi….

Yui juga menyukai Yuuma. Dia sangat mencintainya. Dia ingin lebih bersamanya dan mengenalnya lebih baik.

Namun, Yui menyukainya sebagai sahabat.

Atau lebih tepatnya, dia bahkan tidak tahu apa itu cinta karena dia tidak pernah memiliki cinta pertama.

Mereka mengatakan bahwa ketika kamu jatuh cinta, jantung kamu berdebar kencang, dan menyakitkan untuk bersama dengan orang yang kamu cintai.

Namun, saat dia tinggal bersama Yuuma, dia merasa lega.

Menjadi dekat dengannya memberinya ketenangan pikiran, dan rasanya senang kepalanya dibelai olehnya. Dia ingin dimanjakan dan disayangi.

(Jika Yuuma adalah seorang gadis, aku akan merasa nyaman tinggal dekat dan tidur bersama tanpa syarat….)

Dia membenamkan wajahnya setengah ke dalam air sambil mengeluarkan gelembung saat dia memikirkan hal-hal seperti itu.

Namun kenyataannya, dia adalah seorang perempuan, dan Yuuma adalah seorang laki-laki.

Mereka adalah pria dan wanita, jadi mungkin saja mereka merasakan perasaan seperti itu terhadap satu sama lain.

Tapi….jika itu masalahnya…..

(Jika Yuuma menyukaiku…apakah dia akan lebih bahagia jika aku berkencan dengannya…..?)

Tiba-tiba, dia memikirkan itu.



Catatan TL: 4/4/2022 bab baru


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar