hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Chapter 1: First day of school with Yui Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Chapter 1: First day of school with Yui Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Begitu turun dari kereta, Yuuma menarik napas dalam-dalam.

Saat dia berada di dalam kereta, dia memperhatikan betapa harumnya rambut Yui saat dia menempel padanya. Yuuma merasakan rasa bersalah yang samar saat mencium aromanya, jadi dia mencoba bernapas sesedikit mungkin.

Dia sadar bahwa dia terlalu sadar akan hal itu, tetapi bagaimana mungkin seseorang tidak menyadarinya?

Gadis yang disukainya memberinya kepercayaan dan kasih sayang. Dia merasa seperti telah menghabiskan semua keberuntungannya karena terlahir sebagai laki-laki; dia merasa seperti dia tidak pernah bosan dengan kecantikannya;… yah, dia merasakan banyak hal di dalam kereta itu.

Setelah turun dari kereta, mereka berjalan mengikuti arus orang menuju pintu keluar stasiun.

Secara alami, dia malu dan tidak mampu memegang tangannya. Yui juga merasakan hal yang sama, mengikuti Yuuma dengan wajah menunduk.

Namun, tangan kecil Yui masih mencubit lengan seragam Yuuma. Malu, seolah-olah dia berkata, jangan tinggalkan aku. Melihat Yui begitu sayang sangat disesalkan, karena dia tidak bisa berhenti memikirkan betapa dia ingin memeluknya.

Tapi tentu saja, hal seperti itu tidak mungkin. Tidak peduli betapa dia merindukannya, hubungan di antara mereka masih murni sebagai teman.

Memegang tangannya memiliki beberapa pembenaran, seperti menjaganya agar tidak terpisah atau tidak membuatnya merasa tidak nyaman. Tapi apa pun di luar itu tentu saja tidak baik. Dia harus menarik garis tegas.

Atau lebih tepatnya, bukanlah ide yang baik untuk berjalan begitu berdekatan. Mereka sudah dekat dengan sekolah, dan ada siswa baru seperti mereka di sana-sini.

Yui mengatakan kepadanya bahwa dia tidak keberatan jika orang menganggap mereka memiliki hubungan seperti itu, tapi dia sudah lama tidak bersekolah. Akan lebih baik untuk menghindari kesalahpahaman semacam itu tiba-tiba.

"Eh…Yui?"

“Nn…?”

“Um, aku tahu agak terlambat untuk mengatakan ini, tetapi jika kamu terlalu menempel padaku… Kau tahu, jadi lebih dari ini… kau tahu?”

“………….”

Dia goyah, tapi sepertinya dia mengerti niatnya. Yui mengangguk sedikit dan melepaskan tangannya.

Wajahnya dilemparkan ke bawah, meninggalkan dia tidak dapat melihat ekspresinya. Namun, entah kenapa, dia terlihat menyesal.

“A-Aah… uhh….”

Dia mengambil napas dalam-dalam sambil mencari kata-katanya.

“Ini bukan menebusnya atau apa, tapi dalam perjalanan pulang… Uh, jika tidak apa-apa denganmu… mau berpegangan tangan lagi?”

“…!”

Yui terus menundukkan wajahnya sambil mengangguk. Jelas bahwa dia diliputi oleh kebahagiaan.

Yui senang membayangkan akan bergandengan tangan denganku lagi. Memikirkan hal itu saja menyebabkan jantungnya berdetak kencang. Dia tidak bisa menahannya; Yui terlalu menggemaskan.

Setelah meninggalkan stasiun kereta api dan berjalan sedikit, mereka sampai di sekolah.

Di belakang gerbang sekolah yang megah berdiri gedung sekolah putih yang megah. SMA Saika. Selama tiga tahun ke depan, keduanya akan bersekolah di sekolah ini.

Tradisi sekolah menghargai kebebasan dan kemandirian siswa, dan tidak ada kecaman untuk mewarnai rambut dan merias wajah, asalkan tidak berlebihan.

Siswa juga diperbolehkan membawa ponsel dan lain sebagainya selama tidak digunakan selama pembelajaran berlangsung. Bahkan ada pembicaraan tentang guru yang mengadakan turnamen permainan dengan siswa sepulang sekolah.
Itu jauh dari sekolah menengah pertama, di mana ponsel akan disita jika ditemukan.

Di sisi lain, jika seorang siswa mendapatkan nilai gagal dalam ujian atau memiliki sikap buruk di kelas, dia akan dikenakan hukuman yang keras, dan jika melibatkan intimidasi dan sejenisnya, mereka bahkan mungkin dikeluarkan dari sekolah. sekolah.

Keseimbangan itulah yang membuat Yuuma tertarik dan memilih SMA ini.

(Dengan baik…)

Seperti yang dia perkirakan, Yui sudah menarik perhatian orang-orang di sekitarnya.

Ada siswa baru di mana-mana, mengenakan seragam baru yang sama seperti Yuuma dan yang lainnya. Dan ketika mereka menyadari keberadaan Yui, mereka semua mengarahkan pandangan mereka ke arahnya. Bahkan Yuuma, yang berdiri di samping Yui.

(Lagi pula, hal semacam ini cukup bisa dimengerti.)

Seperti yang diharapkan, tidak banyak orang yang menatap secara terbuka, tapi meski begitu, mereka masih bisa merasakan tatapan mereka. Beberapa bahkan berbisik satu sama lain.

"Yui, kamu baik-baik saja?"

“Nn……”

Yui menganggukkan kepalanya tapi ditatap oleh orang-orang yang akan memulai sekolah dengannya berbeda dengan ditatap oleh orang asing. Dia tampak lebih gugup daripada saat di stasiun.

Namun, dia tidak tampak terintimidasi oleh tatapan orang-orang di sekitarnya dibandingkan saat pertama kali dia bertemu Yuuma. Itu saja sudah merupakan peningkatan besar.

Meski demikian, dia masih tampak malu dengan semua perhatian itu, menyembunyikan sosok kecilnya di belakang punggung Yuuma. Gerakan seperti itu sangat lucu sehingga membangkitkan keinginannya untuk melindunginya.

“Bi-Coba kulihat, menurut pamflet, saat siswa baru masuk sekolah; mereka seharusnya belok kiri di sepanjang gedung sekolah dan masuk melalui pintu masuk. Ada bagan pembagian kelas yang ditempelkan di sana, jadi kamu periksa di kelas mana kamu berada dan tunggu di ruang kelasmu.”

“──!?”

Yui menatap Yuuma dengan mata terbuka lebar. Wajah yang telah tertelungkup karena malu beberapa saat yang lalu berubah total, dan sekarang dia mulai ketakutan.

“Divisi Kelas-C!? K-Kalau begitu, a-apa itu artinya, aku mungkin berada di kelas yang berbeda dari Yuuma!?”

"Yah, itu semua berdasarkan keberuntungan."

“Ugh…”

Ini adalah pertama kalinya sejak Yui datang ke sekolah, dia lupa sama sekali tentang pembagian kelas. Dia gemetar karena cemas.

Dia menuju pintu masuk sambil berpikir di sudut pikirannya,

…..Kalau sudah begini, haruskah aku berbicara dengan gurunya tentang situasinya dan memintanya untuk menempatkanku di kelas yang sama?

Ketika dia berkeliling ke pintu masuk, dia menemukan kerumunan orang. Rupanya, bagan daftar kelas ada di sana.

Yuuma berjingkat di belakang kerumunan untuk mencari namanya dan nama Yui.

“Y-Yuuma. Apakah kamu melihatnya?"

“T-Tunggu sebentar…yeah, aku melihatnya. Kita berdua satu kelas.”

Ekspresi cemas Yui menyala ketika dia mengatakan itu.

“B-Benarkah? Apakah kita berada di kelas yang sama? Benar-benar?"

"Ya. aku senang."

"Ya! … Untuk jaga-jaga, aku ingin memeriksanya sendiri. Apakah itu tidak apa apa?"

"Oke. Kalau begitu mari kita tunggu sebentar lagi.”

"Nn."

Mereka menunggu sebentar dan pergi ke depan saat kerumunan mulai menipis.

Yui mengkonfirmasi namanya dan nama Yuuma di daftar kelas berkali-kali, dan wajahnya tersenyum bahagia.

“Ehehe, aku sangat senang…….♪”

Senyum polos yang menyampaikan bahwa dia tenggelam dalam kebahagiaan. Dia mengulurkan tangannya dan segera menariknya kembali.

Senyumnya yang longgar sangat manis sehingga dia tergoda untuk menepuk kepalanya, tetapi sekarang orang-orang melihat mereka.

"A-Apakah kamu lega?"

“Nn! Terima kasih!"

"Yah, bagaimanapun juga, aku senang kita berada di kelas yang sama."

“Nn. … Luar biasa, bukan, kita.

"Hah?"

Yui tersipu dan menunduk. Dia bergumam seolah ingin mengatakan sesuatu… lalu dia mengeluarkan smartphone-nya.

Sempat ragu untuk mengeluarkan smartphone-nya di sekolah, namun sekolah ini tidak melarang smartphone. Yuuma juga melakukan hal yang sama dan mengeluarkan ponselnya untuk mulai mengobrol.

(Kami bertemu secara kebetulan, menjadi teman secara kebetulan, dan kebetulan, kami seumuran. Selain itu, kami juga pergi ke sekolah yang sama dan tinggal berdekatan, jadi sungguh menakjubkan bahwa kami berada di kelas yang sama ini. waktu.)

(Sekarang setelah kamu menyebutkannya, itu benar. aku bertanya-tanya seberapa besar kemungkinan hal itu terjadi.)

──Ada jeda singkat sebelum pesan berikutnya tiba.

Berpikir bahwa jawaban Yui lambat, dia meliriknya.

Yui sepertinya sudah selesai mengetik pesannya. Tapi jarinya berkeliaran seolah-olah dia bertanya-tanya apakah dia harus mengirim pesan atau tidak.

Bahu Yui naik dan turun seolah menarik napas dalam-dalam. Kemudian, seolah memutuskan, dia mengetuk tombol "Kirim".

(Aku ingin tahu apakah itu takdir?)

Pesan seperti itu membuat jantungnya berdetak kencang.

Ia merasa wajahnya memanas. Jantungnya mulai berdetak kencang.

Dia telah menggunakan kata (takdir) sebelumnya, meskipun itu adalah lelucon pada saat itu.

Tapi sekarang, itu berbeda. Dia tidak tahu bagaimana mengungkapkannya dengan benar, tetapi ada sesuatu yang berbeda. Untuk seorang gadis dia suka menggunakan kata(takdir); kamu akan bertanya-tanya apakah ada anak laki-laki yang masih bisa tetap tenang.

Wajah Yui menjadi merah padam, malu. Melihatnya seperti itu, kamu pasti mengira ada semacam makna khusus di baliknya.

(Mungkin begitu.)

Dia menjawab, jantungnya berdebar kencang. …Dia hanya bisa mengatakannya seperti itu, setuju dengan kata-kata Yui. Dia sangat kekurangan pengalaman romantis untuk memberikan tanggapan yang bijaksana di sini.

Tapi, meski begitu, segera setelah suara nada dering Yui(Pekon ♪), wajah Yui yang sudah merah, memerah hingga telinganya, dan dia menyembunyikan wajahnya di balik ponselnya.

Melihatnya seperti itu, jantungnya mulai berdebar lebih kencang, belum lagi dia ingin memeluknya sekuat tenaga.

… Bing-bong bang-bong, bunyi lonceng yang familiar terdengar agak konyol.

“Kalian semua, itu belnya. Cepat dan pergi ke ruang kelasmu.”

Seseorang seperti guru mendesak mereka untuk pergi ke ruang kelas kami. Dia melihat sekeliling, dan sebelum dia menyadarinya, siswa lain sudah pergi.

“A-Ayo pergi.”

“Y-Ya. Ayo pergi."

Dengan perasaan campur aduk antara lega dan menyesal, mereka menuju ke ruang kelas.

──Namun, itu tidak berakhir di sana.

Setelah itu, upacara masuk berakhir tanpa kejadian khusus, dan wali kelas pertama sebagai siswa sekolah menengah berlangsung. Dan pada saat itu diadakan undian untuk menentukan tempat duduk…

(…Kebetulan, apakah dewa mempermainkan kita?)

Tidak mengherankan jika Yuuma memikirkan hal seperti itu.

Sebagai hasil dari keputusan tempat duduk, Yuuma duduk di kursi belakang dekat jendela. Dan…Yui, dari semua orang, duduk di sebelahnya.

Wajah Yui sudah merah, wajahnya ditutupi dengan kedua tangannya.

Yuuma juga sama; jantungnya berdegup kencang sehingga dia tidak bisa menatap lurus ke arah Yui.

Bagaimanapun, beberapa saat yang lalu, dia juga berkata, (mungkin takdir kita berakhir di kelas yang sama.) Bagaimana mungkin ada orang yang tidak menyadarinya?

Dia sesekali melirik Yui sambil mendengarkan guru perempuan berbicara di depan papan tulis, dan pada satu titik, matanya bertemu dengan Yui, yang juga melihat ke arahnya. Keduanya buru-buru panik dan mengalihkan pandangan mereka.

… Setelah sampai sejauh ini, dia juga memiliki sedikit harapan.

(Mungkin, Yui, tentang aku, dia…)

Untuk sesaat, dia memikirkan hal seperti itu, tetapi dia segera menepisnya. Dia tidak yakin apakah dia bisa mempertahankan ketenangannya jika dia menyadarinya lebih lama lagi.

──Dan saat itulah.

"Aku akan meminta semua orang untuk memperkenalkan diri sekarang."

"!?"

Mendengar kata-kata gurunya, tubuh Yui bergetar.

“Kalau begitu, kita akan mulai dari barisan depan…biar aku lihat, Hasegawa-kun. Silahkan perkenalkan dirimu.”

Maka, perkenalan diri pun dimulai, dimulai dari tempat duduk di barisan depan di sisi koridor. Yuuma dan yang lainnya adalah yang terakhir dalam arus.

…Yui benar-benar kewalahan. Dia pasti tidak tahu bagaimana memperkenalkan dirinya. Dia panik, bergerak dalam kebingungan.

(Itu benar. Aku memutuskan untuk menjaga Yui. Ini bukan waktunya untuk memikirkan hal lain.)

Perkenalan diri. Ini kesan pertama yang kamu buat pada teman sekelas kamu.

Jika kamu dapat menyelesaikannya dengan aman, maka tidak apa-apa. Terus terang, kamu tidak dapat benar-benar mengingat isi pengenalan diri kecuali agak eksentrik. Tiga orang sudah selesai memperkenalkan diri, tetapi aku tidak memperhatikan.

Namun, kamu pasti ingin menghindari gugup.

Rambut putih Yui membuatnya menonjol dan mudah diingat. Kasus terburuk, Yui dianggap sebagai seseorang yang buruk dalam berkomunikasi, dan itu membuatnya sulit bergaul.

Namun, Yui benar-benar gugup. Saat gilirannya mendekat, sarafnya tampak semakin buruk, dan dia sekarang benar-benar kaku.

“….”

Melihat diri Yui yang gugup, Yuuma secara impulsif menggandeng tangan Yui.

Matanya melebar. Yuuma sendiri berputar-putar dengan perasaan
(Apa yang aku lakukan?), tapi dia tidak bisa mundur sekarang. Dia meremas tangan Yui dengan erat seolah mengatakan (Ini akan baik-baik saja).

Untungnya, tidak ada yang melihat mereka karena siswa yang berada tepat di seberang mereka sedang memperkenalkan diri.

Dia meremas tangan dingin Yui untuk mentransfer panas tubuhnya sendiri padanya. Setelah beberapa waktu, Yui juga meremas kembali.

Mereka memegang tangan satu sama lain dalam diam seolah-olah mereka sedang memeriksa sentuhan satu sama lain. Rasanya sangat menyenangkan dan membuat mereka merasa bahagia, meski hanya bergandengan tangan.

Tapi, bagaimanapun juga, hal-hal yang memalukan tetap saja memalukan. Wajah Yui merah padam. Ini mungkin membuatnya semakin gugup.

Namun, kegugupannya tampaknya telah dikesampingkan, atau mungkin dia tidak lagi tampak ingin memperkenalkan dirinya.

Yui meremas tangan Yuuma sekali seolah mengatakan (tidak apa-apa sekarang); kemudian, dia dengan lembut melepaskan ikatan tangannya dengan gerakan halus.

Beberapa saat kemudian, giliran Yui yang memperkenalkan dirinya.

Yui menarik napas dalam-dalam untuk terakhir kalinya dan berdiri. Semua orang menoleh untuk melihat Yui.

“K-Kamishiro Yui adalah namaku! aku… aku berumur lima belas tahun.”

Tentu saja, karena dia baru saja masuk sekolah menengah, dia biasanya berusia lima belas tahun. Tawa kecil keluar dari ruang kelas di sana-sini.

“U-Um, ini warna rambut alamiku. E-Er, sejak aku masih muda, fisikku lemah dan belum bisa pergi ke sekolah, dan… sudah lama sejak aku pergi ke sekolah, jadi aku sangat gugup. H-Namun, aku ingin berteman dengan kalian semua! aku suka game dan manga, p-tolong jaga aku, dan aku harap kita rukun!!!

Setelah menyelesaikan pidatonya dalam satu nafas, dia membungkuk dalam-dalam.

Mungkin karena mereka tahu dia berusaha sekuat tenaga, mereka semua bangkit dan mulai bertepuk tangan. Dari suatu tempat, seorang gadis bahkan meneriakkan kata "Lucu!"

Ketika Yui mengambil tempat duduknya, dia menghela nafas lega.

“Senang kamu bisa berhasil. Kamu melakukan yang terbaik.”

"Nn… Aku melakukan yang terbaik."

Sungguh, ini peningkatan besar.

Bahkan aku gugup memperkenalkan diri di acara sebesar itu. Tapi, fakta bahwa Yui, yang sampai saat ini buruk dalam berkomunikasi, berhasil memperkenalkan dirinya.

Perasaan yang aneh, seperti induk burung yang menjaga anak-anaknya, merasa sedih sekaligus bangga.

“……T-Tapi aku jauh lebih…..berani pagi ini, jadi……”

"A-Apa?"

Dia bertanya balik, tapi Yui berbalik ke arah lain.

Apa yang dia maksud dengan pagi ini… apakah maksudnya datang ke rumahku (agar kita bisa pergi ke sekolah bersama?)

…… Wajah Yui juga merah pada saat itu.

Beberapa saat yang lalu, tanpa mengedipkan mata, Yui menempel padaku, apakah dia benar-benar sadar saat mengajakku kencan?

Ketika dia memikirkannya, jantungnya mulai berdebar lagi. Kepalanya akhirnya disibukkan oleh apa pun kecuali Yui…

“… Bu. Yuuma…”

“A-Apa? Apa yang salah?"

“Perkenalan diri, giliran Yuuma…”

"Eh?"

Saat Yuuma mengangkat wajahnya, pandangan teman sekelas dan gurunya terfokus padanya.

“Eek!? M-Maaf! U-Umm, aku Sugisaki Yuuma! T-Tolong, jaga aku!”

Meskipun tidak sepenuhnya memuaskan, dia memang memiliki ide sampai batas tertentu tentang bagaimana memperkenalkan dirinya, meskipun pada akhirnya tampaknya semuanya berjalan dengan mudah.

Setelah wali kelas selesai tanpa insiden, buku pelajaran kemudian dibagikan, setelah itu para siswa diberi pengarahan tentang tindakan pencegahan. Saat itu adalah waktu bagi mereka untuk meninggalkan sekolah.

Saat mereka keluar dari gedung sekolah, area dari pintu masuk hingga gerbang sekolah sudah dipadati oleh siswa baru dan orang tua yang datang untuk upacara penerimaan sekolah. Agar tidak melupakan Yui saat mereka mencari keluarga mereka masing-masing, dia meringkuk berdekatan dengannya.

“Apa yang akan Yui lakukan setelah ini?”

“Aku akan menemui ayah dan ibuku di luar gerbang sekolah. Bagaimana dengan Yuuma?”

“Aku juga berencana untuk bertemu dengan kakak perempuanku sepulang sekolah.”

“A-aku mengerti. …U-Um…kalau begitu…kalau kamu tidak keberatan, aku-aku ingin kamu bertemu dengan ayah dan ibuku.”

“Eh? orang tua Yui?”

“Y-Ya. aku telah diberitahu untuk memperkenalkan kamu lain kali … "

"aku perkenalkan…"

Yah, Yui adalah seorang gadis, dan kami bermain bersama hampir setiap hari selama liburan musim semi. Sebagai orang tua, kamu pasti khawatir dengan pria yang membawa putri satu-satunya yang lucu.

Tapi, sejujurnya, bertemu dengan orang tua dari gadis yang kusuka… itu membuatku merasa sangat gugup.

(Atau lebih tepatnya, bagaimana orang tua Yui memandangku?)

… Kasus terburuk, mereka mungkin melihat aku sebagai seseorang yang menyukai putri mereka dan ingin menjadikannya miliknya. Memikirkan hal ini, aku benar-benar tidak ingin melihat mereka.

Namun, aku selalu rukun dengan Yui, dan beberapa hari yang lalu, dia bahkan membiarkanku menginap di rumahnya. Jadi mungkin lebih baik untuk menyapa mereka setidaknya sekali.

Saat dia memikirkan hal itu, dia mendengar suara yang familiar…

“Ah, ini dia. Yuu-kun. Yui-chan.”

Itu adalah adik ipar Yuuma, Nene.

Dia berbalik untuk melihat ke arah suara itu dan melihat Nene berlari ke arah mereka; lalu, dia memeluk Yui.

“U-Uwah!?”

“Kerja bagus, kalian berdua~. Sudah lama sejak Yui datang ke sekolah, kan? Bagaimana semuanya? Apakah tidak apa-apa? Atau lebih tepatnya, kamu terlihat sangat imut dengan seragammu, biarkan aku mengambil fotonya nanti~♪.”

Nene memeluk Yui dekat ke dadanya dan menggosok kepalanya, mengatakan (gadis yang baik, gadis yang baik.)

…..Nene adalah wanita yang cantik, untuk sedikitnya. Cara dia memeluk dan memeluk Yui dengan dadanya yang besar cukup indah. Faktanya, beberapa mata berkumpul di sekitar mereka, dengan anak laki-laki berseragam semuanya merah sampai ke wajah mereka.

“N-Nene-san, lama tidak bertemu.”

“Mmh-hmm, sudah lama sekali, kan♪ …Huh?”

Nene menatap Yui, menyipitkan matanya.

"A-Apa itu?"

“Yui-chan, bukankah kamu menjadi lebih manis saat aku pergi?”

“…Eh? U-Um, hal seperti itu, kurasa tidak…”

“Nuh-uh. Hmm, mungkin karena ekspresimu menjadi lebih lembut? Ini seperti pesonanya telah meningkat sebesar 30% atau semacamnya….. Pokoknya, ini bagus.”

"Terimakasih."

Wajah Yui menunduk karena malu. Melihatnya begitu pemalu membuatnya terlihat sangat imut; Namun, orang yang dimaksud tidak menyadarinya.

Nene menatap Yuuma dengan dalam, menyeringai.

“Yu-kun. Tolong lindungi Yui-chan dengan benar, oke?”

"…Aku tahu."

Dia menjawab terus terang. Bagaimanapun, Nene tahu bahwa dia menyukai Yui. Dengan semua ejekan yang terus-menerus, dia sudah merasa tidak bisa menang.

Saat dia melakukannya, suara wanita asing terdengar dari kerumunan.

“Ah, ini dia, Yui~.”

“Ah, ibu. Ayah."

Yui melambaikan tangannya ke arah suara itu. Lalu, dua orang yang tampaknya adalah orang tua Yui mendekat.

(……Muda!?)

Dia hampir berbicara tidak pada gilirannya. Ayah dan ibu Yui sama-sama terlihat sangat muda.

Terutama ibu Yui, dia terlihat sangat muda sehingga dia tidak keberatan mengatakan bahwa dia adalah seorang (mahasiswa), meskipun seharusnya dia berusia tiga puluhan. Mata Nene melebar saat melihat ini.

"U-Uhh, ini ibu dan ayahku."

Yui memperkenalkan mereka. Mendengar ini, Nene kembali sadar dan menundukkan kepalanya dengan ekspresi serius.

"Senang berkenalan dengan kamu. aku Nene Sugisaki. Adikku sangat berhutang budi pada Yui-san.”

“aku Yuuma Sugisaki. Senang bertemu dengan mu."

Dia menundukkan kepalanya seperti yang dilakukan Nene.

"Yah, terima kasih banyak atas kebaikanmu."

Sisi lain membalas sapaan dan menyelesaikan pengenalan diri singkat.

(Orang tua Yui……)

Yuuma sedikit menegang.

Namun di sisi lain, ibunda Yui sedang menatap Yuuma dengan mata berbinar. Kemudian, dia mendekati Yuuma dan memegang kedua tangan Yuuma.

“Jadi kamu adalah Yuuma. Kamu selalu membantu Yui.”

“Ah, y-ya. Terima kasih."

Tangannya terasa sangat lembut, dan meskipun dia tahu itu adalah ibu temannya, dia masih merasa sedikit bingung.

“Fufu, aku sangat senang bisa bertemu denganmu. Yui di sini selalu membicarakanmu, jadi aku selalu berpikir untuk bertemu denganmu setidaknya sekali.”

“M-Bu, hentikan! I-Ini memalukan…”

“Ara ara, anak ini, ufufufufu♪”

Ibu Yui ternyata memiliki kepribadian yang ceria. Entah bagaimana, dia sepertinya cocok dengan Nene. Dia lega bahwa dia tampaknya tidak memiliki kesan buruk tentang dia, setidaknya.

Namun, ayah Yui, di sisi lain… kurang lebih memiliki senyum di wajahnya, tapi matanya tidak.

"…Senang berkenalan dengan kamu. aku ayah Yui.”

“A-Ah… senang bertemu denganmu. Aku berhutang budi pada Yui-san…”

Dia menyapanya dengan canggung. Dia bertanya-tanya apa itu, tetapi dia merasa takut.

“Tee-hee, rasanya agak aneh ya? Yui itu punya pacar sendiri.”

Ibu Yui mengatakan ini dengan gembira. Setelah itu, pembuluh darah kemudian muncul di dahi sang ayah saat Yui dan Yuuma berubah menjadi merah padam, menggeliat-geliat.

“T-Tunggu, tidak! Karena itu berbeda!?”

"Ini berbeda!? … A-Ah, kami tidak seperti itu! K-Kami hanya berteman!”

Keduanya mati-matian berusaha membela diri, tetapi sang ibu tetap tersenyum dan berkata, “ara ara.” Pada saat yang sama, sang ayah menatap Yuuma dengan mata tajam seolah sedang menilainya.

Namun, tatapan tajam ayahnya tiba-tiba mengendur, dan kemudian dia menyipitkan matanya, terlihat agak kesepian.

“… Aku punya pekerjaan setelah ini. Aku harus segera pergi…”

Dia menggumamkan beberapa patah kata, lalu dengan lembut meletakkan tangannya di bahu Yuuma.

“Yuma-kun. aku mempercayakan putri aku kepada kamu … "

“Eh? M-Datang lagi?”

Mengatakan demikian, sang ayah berjalan dengan susah payah ke tempat parkir.

“M-Ibu? Ada apa dengan ayah?”

“Kurasa dia hanya kesepian karena putrinya yang manis dan tercinta akhirnya dibawa pergi oleh laki-laki lain. Dia tidak menunjukkannya di depan Yui, tapi akhir-akhir ini dia sering merajuk, tahu? (Yah, kurasa kamu sudah di usia itu).”

“Aku sudah memberitahumu! Aku hanya teman Yuuma!”

Yui dengan putus asa meninggikan suaranya, tapi ibunya terlihat sedikit kecewa.

“Aku tahu kamu malu, tapi aku suka jika kamu bisa memperkenalkan dirimu dengan baik sebagai pacarnya, oke? Maksudku, ibumu akan merasa lebih damai jika kamu melakukan itu…..”

“S-Seperti yang kubilang, kita bukan kekasih…”

"Tidak apa-apa. Aku tidak akan marah padamu. Aku belum memberitahu ayahmu tentang ini, tapi tempo hari, ketika aku pergi ke kamar Yui, kau tahu apa yang kebetulan kutemukan di sprei? aku menemukan sehelai rambut hitam, yang panjangnya hampir sama dengan rambut Yuuma-kun.”

"…Apa?"

“Pada hari ketika kami pergi bekerja, aku hanya berpikir bahwa untuk satu orang seperti Yui, banyak makanan yang berkurang, tapi sekarang semua masuk akal. Itu… adalah jenis hubungan yang kalian berdua miliki, kan?”

""…………Nnghh!?""

Keduanya mengangkat suara mereka pada saat yang sama.

"kamu salah! Kamu salah!”

“Ya, kamu benar-benar salah! Kami tidak pernah memiliki hubungan seperti itu … "

"Jangan khawatir. Aku senang Yui punya pacar, dan aku tidak menentangnya. Namun, aku masih berpikir ini terlalu dini bagi kamu untuk tidur, meskipun… ”

“I-Itu sebabnya! Kami benar-benar tidak seperti itu! Maksudku, tentu, aku menginap, tapi itu hanya hal yang sehat di antara teman-teman ……. ”

“Yuu-kun, kamu menginap malam ini!?”

teriak Nene. Yuuma menutupi wajahnya. Dia tidak memberi tahu Nene bahwa dia pernah menginap di rumah Yui.

Nene beringsut semakin dekat dengannya.

"Apakah kamu menginap?"

“S-Seperti yang kubilang, itu…”

"Apakah kamu?"

“….Nah, itu…ya. T-Tapi, meskipun aku bilang aku tinggal, itu hanya masalah antar teman! Sungguh, tidak ada hal aneh yang terjadi sama sekali!”

“Tidak, bahkan jika itu menginap di rumah seorang gadis. Dari yang kudengar, orang tua Yui juga tidak ada, kan?”

"Itu … seperti yang kamu katakan."

"A-aku, untuk alasan itu!"

Yui yang meninggikan suaranya. Dia mencoba yang terbaik untuk meninggikan suaranya karena dia merasa Nene sedang marah pada Yuuma.

“Aku meminta Yuuma untuk tetap bersamaku! Jadi bukan salah Yuuma…….!

“Hentikan, Yui-chan. kamu tidak tahu siapa yang mungkin mendengarkan, jadi mari kita pelankan suara kita sedikit lagi.”

Yui melihat sekelilingnya dengan heran. Tatapan di sekitar mereka, yang diarahkan padanya, kemudian dengan cepat dialihkan.

"Ah…"

Segera, wajah Yui memerah, dan dia terdiam.

Nene menatap ibu Yui dengan senyum masam.

“Aku tidak ingin berdiri berbicara, jadi mengapa kita tidak pergi ke restoran keluarga terdekat dan makan malam?”

“Ah… maafkan aku. Anakku, makan di luar sedikit…”

"A-apa tidak apa-apa?"

Yui menarik lengan baju ibunya saat dia mencoba menolak dan memanggilnya.

“Wow, kamu baik-baik saja sekarang…”

Ketika sang ibu diberitahu hal ini, dia melebarkan matanya karena terkejut dan kemudian menyipitkan mata dengan gembira.

"Kalau begitu, akankah kita pergi?"

“Apakah itu baik-baik saja denganmu, Yuu-kun?”

"……Ya"

Karena itu, pertemuan keluarga bersama diadakan di restoran keluarga terdekat.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar