hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Chapter 2: Anticipation and Excitement Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Chapter 2: Anticipation and Excitement Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Di sebuah restoran keluarga dekat sekolah, mereka dibagi menjadi dua kelompok. Di satu sisi meja tergeletak Yuuma dan Yui, sementara di sisi lain terbaring ibu Nene dan Yui.

Sambil berdehem, ibu Yui dengan cepat duduk dan memulai bisnis.

“Jadi, apa yang sebenarnya terjadi? Aku tidak akan marah padamu, jadi katakan saja dengan jujur, oke?”

“S-Seperti yang sudah kukatakan berkali-kali sebelumnya, aku hanya menginap! T-Tapi, itu hanya hal yang sehat di antara teman, sumpah! Aku tidak melakukan sesuatu yang aneh!”

“Y-Ya! Seperti yang dia katakan, dia mengatakan yang sebenarnya! J-Jadi, bu, tidak perlu mengkhawatirkanku!”

“Lalu kenapa rambut Yuuma ada di sprei Yui?”

“I-Itu…karena…kita tidur bersama…”

"Kalian tidur di ranjang yang sama?"

"…Ya."

“Ketika seorang gadis SMA tidur bersama dengan laki-laki seusianya, menurutmu bagaimana reaksi ibunya?”

"…aku minta maaf."

“T-Tidak, ini salahku karena tidak mengatakan tidak dengan benar! T-Selain itu, i-itu…kami tidak berciuman atau melakukan hal seperti itu! H-Hei, Yui!? Kami tidak melakukan hal seperti itu, bukan begitu!?”

“Y-Ya. Cium, kita tidak……..cium………”

"Hah? Apakah sesuatu terjadi?”

Poof

Wajah Yui menjadi sangat merah hingga seperti mengeluarkan uap.

──Yuuma tidak tahu, tetapi tepat pada saat itu, Yui mengingat mimpinya di mana mereka berciuman di tempat tidur.

“II! Aku harus pergi ke kamar mandi!”

“Eh!? H-Hei!? Y-Yui!?”

Dan Yui, tidak tahan lagi, lari dengan kecepatan penuh.

…Bereaksi seperti itu, seperti yang kau katakan (sesuatu terjadi).

Kedua orang itu memfokuskan pandangan mereka pada Yuuma. Rasanya seperti dikelilingi oleh hamparan duri. Dengan setiap tegukan air, Yuuma semakin menyusut.

Nene, melihat Yuuma menyusut seperti itu, menghela nafas dan membuka mulutnya.

"Untuk saat ini. Yuu-kun menyukai Yui-chan, benar kan?”

“H-Hei!? Kakak perempuan Jepang!?"

Dia mendongak tiba-tiba untuk melihat apa lagi yang akan dia katakan, tetapi ekspresi Nene adalah keseriusan itu sendiri. Paling tidak, tidak ada tanda-tanda menggoda.

“Terlepas dari apa yang terjadi antara Yuu-kun dan Yui-chan, kupikir lebih baik mengakuinya sekarang karena kamu sudah sejauh ini. Apa yang benar-benar ingin diketahui oleh ibu Yui bukanlah apakah kalian berdua berpacaran tetapi apakah dia dapat mempercayakan Yui-chan kepada Yuu-kun atau tidak.”

"…Itu benar."

Ibu Yui juga mengangguk setuju.

“Yuma-kun. Kami tidak bermaksud untuk menghukum kamu untuk ini. Hanya saja…aku pikir ini sangat penting untuk masa depan anak itu.”

Kata ibu Yui dengan tatapan serius.

… Itu tentu saja merupakan hal yang penting.

Yui secara fisik lemah dan diintimidasi, dan hampir tidak bersekolah sampai SMP.

Bagi Yui, orang yang saat ini paling dekat dengannya adalah Yuuma. Sejak dia bertemu Yuuma, ada peningkatan besar dalam rasa rendah diri dan keterampilan komunikasinya. Meskipun dia gugup, dia masih bisa pergi ke sekolah dan makan malam sambil tersenyum.

…Sebaliknya, jika Yuuma melakukan sesuatu untuk menyakiti Yui, keadaan mungkin akan kembali seperti semula.

Dia mungkin tidak bisa kembali ke sekolah lagi. Dia mungkin mengurung diri di dalam ruangan. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa tindakan Yuuma dapat mempengaruhi kehidupan Yui di masa depan. Jadi, wajar jika ibunya khawatir tentang hal seperti itu.

Memikirkan hal ini, dia memutuskan untuk tidak jujur ​​tentang perasaannya.

“Y-Yah… aku menyukainya… Ya…”

"Seperti lawan jenis?"

“Nn…”

Yuuma kehilangan kata-kata. Jujur, ia terlalu malu untuk mengakuinya. Tapi dia masih dengan canggung menganggukkan kepalanya.

“………Y-Ya. U-Um, aku suka…dia. Sebagai anggota dari lawan jenis……maaf.”

“Kamu tidak perlu meminta maaf. Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku pribadi tidak menentangnya atau apa pun. Jadi, Yuuma-kun, kamu menginap di rumahku kan?”

"…Ya."

"Apakah kamu melewati batas?"

"Aku benar-benar tidak!"

Yuuma mengatakan itu dengan panik, membuat ibu Yui tertawa kecil.

"aku mengerti. … Maaf bahkan menanyakan ini padamu. Gadis itu juga bukan anak kecil lagi.”

“Tidak, um… lagipula, wajar saja jika kamu khawatir.”

Ibu Yui tidak mendengarkan karena penasaran.

Putri kesayangannya sedang menampung lawan jenis di rumah mereka. Secara alami, ada banyak hal buruk yang harus dia khawatirkan.

Bahkan tanpa itu, Yui memiliki kepribadian itu. Selain itu, dia waspada terhadap lawan jenis. Jadi wajar baginya untuk khawatir.

“U-Um! Aku, terhadap Yui…Aku menyukainya! T-Tapi! Untuk alasan ini, aku ingin merawatnya dengan baik! Um, aku tahu itu tidak meyakinkan jika datang dari anak kecil sepertiku, tapi aku tidak akan pernah melakukan apapun yang akan membuat Yui tidak bahagia. Makanya, um…”

"Apakah ini (tolong beri aku barang putrimu)?"

“T-Tidak, bukan seperti itu! Itu hanya…uhhh, yah…”

Dia tidak tahu harus berkata apa lagi.

Tidak, dia memiliki banyak hal yang ingin dia katakan, tetapi dia tidak tahu bagaimana mengungkapkannya dengan kata-kata.

──Pikiran tentang citra Yui muncul di kepalanya.

Apa yang ingin dia lakukan pada Yui, dan apa yang ingin dia lakukan untuknya. Dia menenangkan diri dan mencari kata-kata yang ingin dia ucapkan.

“…Aku akan merawatnya dengan baik. Tolong percayakan dia padaku. Aku pasti akan membuatnya bahagia.”

Begitulah kata-kata yang keluar dari mulutnya.

Setelah mengatakan hal seperti itu, wajahnya mulai memanas, berpikir.

(Bukankah ini persis seperti yang kamu katakan 〝tolong beri aku putrimu〟?)

Namun, ibu Yui menunjukkan ekspresi ramah di wajahnya.

“Ya, kalau begitu, tolong jaga putriku.”

“Y-Ya! ….Eh?”

Terkejut, Yuuma mengedipkan matanya melihat betapa mudahnya itu dijawab.

Ibu Yui terkikik.

“Masalah yang dipermasalahkan, kami sudah sampai pada kesimpulan ketika aku berbicara dengan suami aku tentang hal itu. Jika Yui ingin tetap bersamamu, maka kami tidak akan ikut campur.”

Ibu Yui memejamkan matanya sebagian.

“Anak itu, sejak dia bertemu Yuuma-kun, dia lebih banyak tersenyum dan tertawa. Saat itu, tidak terpikirkan bagi kami untuk makan di luar sebagai keluarga seperti ini… aku yakin kami tidak dapat memberikan kebahagiaan seperti itu kepada anak itu.”

“… Kupikir itu sedikit berbeda dengan mengatakan aku memberikannya padanya.”

Gumam Yuuma.

“Dia yang bilang ingin bertemu denganku. Dia adalah orang yang mengatakan dia ingin berubah. Itu semua dia. aku hanya membantunya dengan itu.

──Yui pemalu dan mudah ketakutan…namun meski begitu, dia secara mengejutkan tetap bertahan dan terus bekerja keras untuk mengatasi kekurangannya.

Dia sering bergaul dengan Yui, dan sebelum dia menyadarinya, dia jadi menyukainya.

… Dia ingin melihatnya bahagia.

Ibu Yui tersenyum bahagia mendengar ucapan Yuuma, lalu menegakkan postur tubuhnya dan membungkuk.

"Terima kasih. Mulai sekarang, tolong jaga Yui.”

“I-Ini aku yang harus mengatakannya. aku berharap dapat bekerja sama dengan kamu.”

Bingung, Yuuma menundukkan kepalanya. Dia tampaknya disetujui untuk saat ini… dalam waktu singkat ini. Dia merasa telah melakukan banyak hal luar biasa.

Pipinya terasa panas saat disentuh. Untuk sesaat, dia mengira Yui tidak akan kembali untuk melihatnya seperti ini… tapi kemudian, Yui kembali.

"A-aku kembali."

"…Ah."

Yui duduk di sampingnya lagi, tapi dia tidak bisa tenang. Lagipula, beberapa saat yang lalu, dia baru saja berkata pada ibu Yui,

(tolong beri aku putrimu)

Dia melihat keadaan Yui saat ini.

──Sejak dia belajar berpakaian modis di toko Nene… semakin banyak, rasanya dia semakin imut, terutama akhir-akhir ini.

Tidak seperti sebelumnya, dia ingin terlihat lucu, atau lebih tepatnya, dia tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata, tapi entah bagaimana dia tahu dia merasa seperti itu.

Dan faktanya, Yuuma mau tidak mau berpikir bahwa Yui memang imut.

“Yuma? Apakah ada yang salah?"

“T-Tidak sama sekali…maaf, sepertinya aku perlu ke toilet sebentar.”

Akhirnya, karena tidak tahan lagi, Yuuma kabur ke kamar mandi.

(Yuuma bertingkah aneh, apakah perutnya sakit?)

Yui memikirkan hal itu sambil menyeruput jus yang dibawakan untuknya tadi.

(……Itu benar, ibu dan Nene telah tersenyum padaku sejak beberapa waktu yang lalu, apa yang terjadi?)

“Hei, Yui? kamu tidak harus menjawab ini, tetapi bolehkah aku mengajukan satu pertanyaan kepada kamu?

“Eh? Y-Ya. Ada apa, Bu?”

“Dari sudut pandang Yui, apakah mungkin menjadi istri Yuuma-kun di masa depan?”

──Dia hampir memuntahkan jus yang dia minum.

Dengan satu atau lain cara, Yuuma berhasil menenangkan diri di kamar kecil.

…Jantungnya masih berdebar, tapi kurang lebih, dia baik-baik saja.

(aku masih merasa sesuatu yang luar biasa terjadi…)

Ibu Yui tampaknya telah menerimanya dengan tangan terbuka, tetapi itu sendiri tidak sepenuhnya merupakan fakta positif… dan juga terlalu cepat mengingat bagaimana situasinya…

Saat dia menganggap semua ini sebagai "terlalu cepat" menunjukkan banyak hal bahwa dia sudah kalah, membuatnya tersenyum kekalahan.

Entah bagaimana berhasil memasang wajah poker, dia kembali ke tempat duduknya.

"aku kembali."

~~~~~!?”

Mendengar suara Yuuma, bahu Yui bergetar dan tersentak.

Kemudian, dia segera menoleh ke sisi yang berlawanan.

"…Apa yang salah?"

“T-Tidak ada yang salah.”

“Mm-hmm, tidak ada yang salah, tidak ada yang salah sama sekali♪.”

“Ufufu~♪, Yuuma-kun, kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

…Untuk beberapa alasan, Nene dan ibunya tersenyum.

“Ah, Nene-san, Nene-san. Aku akan membayar semuanya.”

“Tidak~, itu terlalu tidak pengertian bagiku~.”

“Tidak, tidak~, tolong biarkan aku membayar~. Lagipula, sudah diputuskan bahwa Yuuma-kun akan merawat putriku selama bertahun-tahun yang akan datang~.”

“Jika seperti itu, maka aku akan mengambil kata-katamu untuk itu. Mmm~, kopi hitam ini sangat manis~.”

“… Apa-apaan ini? Yui, apa terjadi sesuatu saat aku pergi?”

“I-Bukan apa-apa, jadi…”

Bagaimanapun, setelah itu, mereka semua makan siang dan memperdalam persahabatan mereka.

“Semua hal dipertimbangkan, kamu cukup cantik untuk seorang ibu. Apakah kamu punya rahasia?”

“Mereka bilang cinta membuat wanita cantik, jadi kurasa itu sebabnya. Suami aku dan aku sudah saling kenal sejak kecil, dan kami selalu memiliki perasaan satu sama lain.”

"Jadi begitu. Ha… aku tidak yakin apakah aku akan pernah menemukan seseorang yang cukup baik.”

“Nene-san cantik. aku cukup yakin kamu dapat menemukan seseorang dengan mudah jika kamu mau, bukan?

“U-Um. kamu mungkin mengatakan bahwa aku menetapkan harapan aku sedikit terlalu tinggi, jadi aku kesulitan menemukan pasangan yang tepat…”

“Ngomong-ngomong, apa pasanganmu yang tepat? Mungkin aku bisa memperkenalkan seseorang kepada kamu?

“Biarkan aku berpikir… Seseorang yang berusia di bawah dua puluh tahun, menawan, dan di atas itu, memiliki inti yang kuat, memahami hobiku, dan jika memungkinkan, dapat menikmati hobi yang sama bersamaku…”

"Begitu ya…?"

Berlawanan dengan keduanya yang asyik mengobrol, Yuuma dan Yui diam-diam memakan makanan mereka.

Lebih tepatnya, Yuuma mengobrol dengannya beberapa kali, tapi Yui terus bertingkah aneh, jadi dia hampir tidak bisa berbicara dengannya.

Meski begitu, Yuuma sudah terbiasa dengan Yui yang tidak bisa berbicara dengan baik saat dia gugup. Meskipun sedikit tidak sopan melakukannya sambil makan, dia dengan cepat mengeluarkan smartphone-nya dan mulai mengobrol.

(Ibumu terlihat sangat muda. Berapa umurnya?)

Saat dia mengirim pesan, smartphone Yui mengeluarkan suara Pekon♪. Yui menoleh untuk menatapnya sejenak sebelum menjawab.

(Yuuma, bertanya tentang usia wanita itu tidak sopan.)

(Ah, maaf. Itu sedikit tidak sensitif dari aku.)

(Yah, ibuku tidak terlalu peduli tentang hal semacam itu. Untuk saat ini, dia berusia awal tiga puluhan.)

(K-Muda!? Kenapa dia masih sangat muda.)

(Ya. Ibuku menikah dengan ayahku begitu dia berusia enam belas tahun.)

(Benarkah? Itu luar biasa.)

Yuuma dan Yui sebentar lagi akan berusia 16 tahun, tapi sulit membayangkan mereka menikah di usia seperti itu.

(Mereka berjanji untuk menikah satu sama lain sejak mereka masih kecil dan pergi untuk mendaftarkan pernikahan mereka pada hari ulang tahun mereka.)

(Itu sangat luar biasa. kamu tidak sering melihatnya, bahkan di manga.)

(Ya. Tapi, itu bagus, bukan?)

(Apakah Yui juga mendambakan hal seperti itu?)

(Hmm. Tapi laki-laki hanya bisa menikah pada usia 18 tahun, jadi masih ada dua tahun lagi──)

Di tengah dia membaca pesan itu, Yui menghapusnya. Dia menoleh untuk melihat Yui yang duduk di sebelahnya, dan Yui berbalik ke arah sebaliknya lagi.

"Apa yang salah?"

“I-Bukan apa-apa. M-Lebih penting lagi, bukankah sudah waktunya bagi kita untuk meminta makanan penutup?”

"O-Oh."

Dia agak terganggu dengan itu, tetapi untuk saat ini, dia memberi tahu Nene dan yang lainnya bahwa dia akan memesan makanan penutup, dan kemudian dia melihat menu.

Sebagai restoran berantai besar, mereka memiliki berbagai macam makanan penutup di menu. Sulit baginya untuk mengambil keputusan.

──Dan saat itulah dia melihat Yui menatap bagian menu yang sama dengannya.

"Apakah ada sesuatu yang kamu inginkan?"

“A-Ah, erm… Um, kamu tahu? Ini terlihat enak, jadi aku ingin mencobanya, tetapi terlihat sangat besar, aku tidak tahu apakah aku bisa memakannya sendirian.”

Mengatakan demikian, Yui menunjuk ke (parfait spesial raksasa) seperti yang ditunjukkan pada menu.

“Lalu, apakah kamu ingin memakannya bersama? Kita berdua harus bisa menanganinya.”

“B-Benarkah?! Terima kasih."

Ekspresi Yui berubah menjadi senyuman bahagia. … Sekali lagi, dia merasakan dorongan untuk menepuk kepalanya, tetapi karena dia berada di depan Nene dan ibunya, dia harus menahan diri.

Dan tak lama kemudian, parfait yang mereka pesan pun tiba.

"Wah…♪"

“Ini jauh lebih besar daripada yang aku kira…”

"Tidak apa-apa. Mungkin. Cepat, ayo makan♪.”

Yui sepertinya sudah tidak sabar lagi menunggu parfait.

(Um, mana piringnya…)

Yuuma mencoba membagi parfait menjadi beberapa piring. Namun…

Yui langsung meraup bagian es krim dari parfait, menjentikkannya.

~♪.”

Tangannya bertumpu di pipinya, Yui menikmati krim lezat yang baru saja dia makan.

“Tee-hee♪. Ini pertama kalinya aku makan parfait♪.”

“Be-Begitukah?”

“Nn♪. aku hampir tidak pernah makan di luar, jadi ini adalah parfait pertama aku.”

Dia berkata dengan gembira dan mengambil satu atau dua gigitan lagi.

“Yuuma, kamu tidak mau makan? Ini enak, kau tahu?”

“A-Ah, itu…”

──H-Hei, jika aku makan lebih dari ini, maka cepat atau lambat, itu akan menjadi ciuman tidak langsung, kau tahu…

Begitulah pikirannya, tapi dia tidak ingin mengganggu Yui yang sedang menikmati parfait pertamanya.

Selain itu, untuk mengatakan sesuatu seperti itu ketika Yui tampaknya tidak keberatan sama sekali, itu membuatnya agak malu karena sepertinya hanya dia yang menyadarinya.

“……..”

Pada akhirnya, Yuuma berpura-pura tidak memperhatikan apapun dan makan dari sisi yang berlawanan. Krimnya enak. Namun, ini bukan waktunya untuk itu.

Yui terlihat senang, sementara Yuuma dengan hati-hati memakan parfaitnya.

Dan kemudian──

"…Ah."

Yui mengeluarkan suara kecil, tangannya berhenti.

Jumlah parfait telah berkurang banyak, dan hampir tidak ada bagian dari parfait yang tersisa dimana sendok mereka tidak saling bersentuhan.

Saat itulah dia akhirnya menyadari kesalahannya. Wajahnya memerah saat dia membiarkan sendoknya berkeliaran tanpa tujuan di udara.

“……….”

Namun, Yui, seolah-olah memutuskan sendiri, mengambil bagian dari krim yang telah Yuuma makan dan memasukkannya langsung ke dalam mulutnya.

Dia berbalik dengan wajah merah cerah, mulutnya bergumam.

Yuuma kemudian perlahan-lahan mengambil sisa krim yang baru saja diambil Yui dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Manis. Manis sekali. Tapi dia tidak bisa menahan perasaan malu.

Tidak dapat melihat satu sama lain di mata, mereka berbalik ke arah lain, wajah mereka merah padam saat mereka terus menjulurkan sendok lebih dalam dan lebih dalam ke parfait.

Kemudian, sendok mereka bertabrakan di udara.

Dalam sekejap, mereka menarik sendok mereka satu sama lain.

Pipi mereka yang tadinya panas, menjadi semakin panas.

“A-Ah, maaf.”

“T-Tidak. Akulah yang minta maaf.”

"Sisanya … apakah kamu menginginkannya?"

"TIDAK…"

Sambil menggeliat, Yui menarik gelas parfait ke arah dirinya.

Bahkan menatapnya dalam keadaan seperti itu membuatnya malu, jadi dia berpaling… dan yang dia lihat adalah, ibu Nene dan Yui, menatap mereka dengan tatapan yang sangat hangat dan lembut di wajah mereka.

"Bagus, bukan …"

"aku mengerti…"

Saat ini, Yuuma sudah sangat malu, jadi dia berpura-pura mengutak-atik smartphonenya untuk keluar dari situasi sulit sampai Yui selesai makan.

“Kalau begitu, sudah waktunya bagi kita untuk menghentikannya. Apa yang akan kamu lakukan saat kembali, Kamishiro-san?”

“Aku ingin pergi berbelanja setelah ini. Kemudian, setelah menyelesaikannya, aku mungkin akan pulang dengan kereta listrik.”

“Ah, kalau begitu tidak apa-apa denganmu, mau pergi berbelanja bersama? Aku bahkan akan memberimu tumpangan di mobilku. Bagaimana?”

"Apakah begitu? Lalu, aku akan mengambil kata-katamu untuk itu.

Kemudian dia merasa bahwa Nene dan ibunya melakukan semacam kontak mata.

"Maaf. Karena itu, Yuuma-kun, Yui-chan, tolong pulang bersama.”

“Yuuma-kun, tolong jaga putriku♪.”

Keduanya kemudian dengan cepat pergi bersama, menunjukkan kombinasi yang sangat baik meskipun mereka hanya mengenal satu sama lain dalam waktu singkat.

Dalam perjalanan kembali.

Mereka sangat malu sehingga mereka hampir tidak berbicara di kereta.

Hanya ketika mereka turun dari kereta dan berjalan dari stasiun kereta api ke rumah mereka, mereka mulai melakukan percakapan yang benar.

"Um, maaf soal itu."

"Eh?"

“Tidak, aku minta maaf tentang banyak hal. Terutama saat…um, saat orang tuaku mengira kau dan aku punya hubungan.”

“T-Tidak, tidak apa-apa! Um…”

Dengan wajah menunduk dan gelisah, Yui melirik Yuuma sekilas.

“K-Jika itu Yuuma…um, maka, aku tidak…”

Dia merasakan jantungnya berdebar sekali lagi.

(Serangan kejutan semacam ini tidak adil.)

Dia bergumam pada dirinya sendiri.

“A-Dan, aku juga minta maaf soal waktu itu. Dimana ibuku salah paham tentang berbagai hal tentang kita…”

"…aku juga."

“…E-Eh?”

"Aku juga tidak keberatan."

ー ー ー ー Tsu.

Rona merah cerah menyebar di wajah Yui saat dia melihat ke bawah sekali lagi.

…Namun, setelah beberapa saat, dia perlahan dan diam-diam mengulurkan tangannya dan mencubit lengan baju Yuuma.

Meski hanya tindakan kecil, itu masih cukup untuk membuat hatinya sakit.

Mengambil keputusan, dia membuka mulutnya. Meremas suaranya keluar dari tenggorokannya yang kering.

“…Hei, Yui.”

“… A-Ada apa?”

“Janji kita, berpegangan tangan.”

Bahu Yui melonjak. Dia tidak menjawab.

"A-Ah, tidak, jika kamu tidak menyukainya, lupakan saja, oke?"

“T-Tidak, aku tidak keberatan! aku tidak keberatan …… Hei? … Um. Tangan, mari hubungkan mereka?

Mendengar dia mengatakan itu, dia diliputi kebahagiaan. Dia dengan lembut meraih tangannya seolah-olah untuk memastikannya, lalu memegangnya dengan lembut seolah-olah itu adalah sesuatu yang rapuh. Seolah memeriksa sentuhan satu sama lain, mereka dengan lembut saling menggenggam.

Meski malu, dia juga senang tangan mereka bergandengan.

Dia merasa bahagia.

Jantungnya berdegup kencang.

Ia mencoba menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan dirinya. Tapi pemukulan itu tidak pernah berhenti.

Kemudian, mereka berjalan dalam diam, mendengarkan detak jantung mereka sendiri.

Langkah mereka terasa ringan seolah berada di realitas lain.

Pada akhirnya, mereka tiba di rumah Yui tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Mereka memisahkan tangan kami satu sama lain. Kehangatan yang mereka rasakan beberapa saat yang lalu juga menghilang bersamaan dengan itu. …Dan pergi, disana, ada sedikit perasaan kesepian.

"Kalau begitu, sampai jumpa besok."

“Nn… Sampai jumpa besok.”

Yui menyipitkan matanya dengan enggan.

“…Yui.”

"Hmm? Apa masalahnya?"

Dia memiringkan lehernya dan menatapnya.

Penampilan seperti itu membuatnya terlihat lebih dari dunia ini.

… Terus terang, Yuuma tahu sedikit tentang cinta. Namun, dia tahu Yui sangat mencintainya.

… Jika dia bisa mengatakan padanya bahwa dia (menyukainya) dan menjadi kekasihnya. Kemudian dia bisa memeluknya sekarang, yang akan membuatnya sangat bahagia.

Dia menahan kata-kata itu di ujung lidahnya. Namun, Yuuma menelan kata-kata itu.

“…Tidak, tidak apa-apa. Sampai jumpa.”

“? Sampai jumpa."

Saling melambai, mereka berpisah.

…..Yui mungkin tidak akan menolak jika dia memintanya untuk pergi bersamanya. Karena dia bahkan mengatakan kepadanya sebelumnya (Dia akan pergi bersamanya sebagai ucapan terima kasih atas semua yang telah dia lakukan.)

Tapi dia masih belum tahu hubungan seperti apa yang benar-benar diinginkan Yui.

Apakah itu salah satu di mana mereka menjadi kekasih? Atau di mana mereka tetap berteman baik sejak saat ini?

Bahkan tanpa itu semua, dia baru saja masuk SMA. Sejauh yang dia ketahui, Yui pasti sangat cemas karena ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama dia kembali ke sekolah.

Seandainya dia ingin mengaku pada Yui, dia ingin situasi menjadi lebih tenang, bahkan lebih, kemudian dia bisa memastikan perasaannya sampai batas tertentu. Memutuskan ini sekali lagi, Yuuma pulang.

Begitu Yui memasuki rumah dan menutup pintu depan, dia terkesiap, berjongkok di lantai.

Wajahnya masih panas saat dia mengepakkan kedua tangannya. Jantungnya berdebar terus menerus. … Itu adalah waktu yang sangat indah dan bahagia.

Dikombinasikan dengan fakta bahwa dia sudah lama tidak ke sekolah, dia sudah kelelahan. Dia terhuyung-huyung ke atas dan mundur ke kamarnya.

Dia menjatuhkan diri ke tempat tidurnya dengan seragamnya dan memeluk boneka domba favoritnya. Teksturnya yang lembut terasa enak.

(…Bukankah aku pernah tidur di sini sebelumnya dengan Yuuma saat kita menginap?)

Tiba-tiba, dia ingat waktu itu.

Tidur bersamanya, memeluknya saat dia takut pada guntur… mimpi di mana dia menciumnya dalam keadaan seperti itu, membuatnya menyadari perasaannya sendiri padanya.

Hanya mengingat itu membuat wajahnya terbakar lagi. Dia membenamkan wajahnya di boneka binatang untuk menutupi rasa malunya.

Dia mencoba menutupi rasa malunya…namun, setiap kali dia mengingat kenangan itu, jantungnya tidak bisa berhenti berdetak.

(…Aku ingin tahu apa pendapat Yuuma tentang aku…?)

Yuuma selalu baik padanya. Merawatnya dengan sangat hati-hati.

Mungkin itu karena dia menganggapnya sebagai sahabat atau adik perempuan, tapi … dia pikir akan lebih baik jika dia memiliki sedikit motif tersembunyi terhadapnya.

(Jika Yuuma dan aku memiliki perasaan yang sama. Kami berdua saling mencintai. Aku bertanya-tanya seberapa bahagianya aku?)

Namun…

Pada saat yang sama, dia juga takut.

Jika dia terlalu bahagia, dia akan takut dengan apa yang akan terjadi jika dia kehilangannya. Jika dia menetapkan harapannya terlalu tinggi, dia akan takut dengan apa yang akan terjadi jika harapannya dikhianati.

Dia mencintai dia. Dia ingin bersamanya. Namun, untuk saat ini, kebahagiaan itu sudah cukup. Jika dia menginginkan lebih dari ini, maka dia akan dihukum. Dia baik-baik saja dengan hubungan mereka saat ini. Perasaan seperti itu, dia mengerem hatinya.

Yui menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan kabut di benaknya.

Bagaimanapun, yang lebih penting, ada sekolah besok. Yui berkata pada dirinya sendiri dan mulai bersiap untuk besok.



Catatan TL: Merilis bab baru pada 30/10/2022


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar