hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Chapter 5: Resolution and small steps Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V2: Chapter 5: Resolution and small steps Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"S-Selamat tinggal."

“Y-Ya. Sampai jumpa."

Dalam perjalanan pulang dari rumah Nago. Yuuma mengantar Yui kembali ke rumahnya seperti biasa.

Dia melihat Yuuma sampai dia tidak bisa melihatnya lagi, lalu membuka pintu dan masuk ke rumahnya.

…Sampai sekarang, ayah dan ibunya belum pulang kerja. Sampai beberapa saat yang lalu, hal-hal yang sangat hidup. Karena itu, kesunyian di dalam rumah terasa lebih sepi dari biasanya.

Dia mencuci tangannya dan kemudian berkumur. Segera setelah itu, dia menuju ke kamarnya di lantai dua dan menjatuhkan diri ke tempat tidur.

“……”

Berguling, dia melihat ke langit-langit.

Hari ini menyenangkan. Tapi, kenapa hatiku terasa kabur?

Meskipun dia telah menerima bahwa dia dan Yuuma harus tetap berteman, hatinya masih belum yakin.

… Di suatu tempat di dalam hatinya, dia ingin memberitahunya bagaimana perasaannya bahkan sekarang. Dia ingin menjadi kekasih dengan dia. Pikiran seperti itu mengalir di benaknya.

Saat dia berbaring di tempat tidurnya berlama-lama untuk beberapa waktu Pikon♪ dia menerima pesan di smartphone-nya.

Melihat itu, dia melihat itu dari Asuka.

"Terima kasih untuk hari ini. Menyenangkan ♪.”

Disertai dengan itu adalah cap kucing.

Mendengar ini, Yui tertawa kecil dan menjawab dengan a terima kasih pesan.

“Ngomong-ngomong Yui-chan, apakah kamu bebas besok? Jika kamu suka, ingin jalan-jalan dan berbelanja pakaian?

"Pakaian?"

“Yah, ada tanda-tanda kemajuan yang baik antara Nago-kun dan aku. Jadi aku berpikir untuk mendapatkan sesuatu seperti pakaian kencan.”

"Itu bagus, tapi kemana kita akan pergi?"

“aku belum memikirkan itu. Untuk saat ini, aku hanya memikirkan tempat terdekat.”

Yui berpikir sejenak, lalu bertukar pesan dengan orang yang dia kirimi pesan.

“Yuuma, apakah sekarang saat yang tepat?”

Untungnya, Yuuma sedang bermain game di smartphone-nya, jadi dia bisa membalasnya dalam satu menit.

"Ya. Apakah ada yang salah?"

“Beberapa saat yang lalu, Megu-chan bertanya apakah aku ingin pergi dan melihat pakaian bersamanya besok.”

"Oh itu bagus."

"Ya. Jadi, karena kami belum memutuskan ke mana kami ingin pergi, bolehkah aku merekomendasikan toko Nene? Jika ada, akan mudah untuk pergi dan mereka memiliki pilihan yang bagus.”

"Tentu saja. Kemudian, aku akan menelepon saudara perempuan aku dan memberi tahu dia tentang hal itu.

"Ya. Sampai jumpa.”

Keesokan harinya baru lewat tengah hari. Yui menemui Asuka di depan menara jam di alun-alun stasiun.

“Maaf membuatmu menunggu, Yui-chan~. Apa kamu menunggu lama~?”

"TIDAK. aku baru saja tiba."

Fufupercakapan ini terdengar seperti kita berdua akan berkencan kan?”

“Eh? A-Ah, i-ya…”

MMM~, sampai kamu malu seperti itu, Yui-chan sangat imut~♪.”

──Kalau dipikir-pikir, ini juga tempat aku bertemu Yuuma untuk pertama kalinya. …Aku bertemu dengannya, tapi bagaimana mengatakannya, aku ketakutan dan lari.

Tapi yah, sekarang aku bertemu dengan teman selain Yuuma. aku dapat mengatakan bahwa itu adalah kemajuan besar.

“Kalau begitu ayo pergi. Toko kakak Sugisaki-kun kan? Tolong tunjukkan jalannya~.”

"Ya. Aku akan melakukan yang terbaik."

Seperti itu, keduanya naik bus dan menuju ke toko Nene.

Dia dalam segala macam kekhawatiran bahwa dia akan salah berhenti atau salah jalan, tapi entah bagaimana dia berhasil membimbingnya.

Dengan nama “Rebirth of the world”, Asuka tampak sedikit gelisah. Ditampilkan di papan reklame adalah sesuatu seperti gadis cantik dalam wujud terkuatnya yang biasanya ditemukan di episode terakhir. Yui tertawa, melihat bagaimana Asuka bereaksi dengan cara yang sama ketika dia pertama kali tiba.

Begitu dia memasuki toko, Nene menyambutnya dengan senyuman.

“Selamat datang Yui-chan. Dan, ini pasti Asuka-chan, kan? aku Sugisaki Nene. Terima kasih karena selalu menjaga adik laki-lakiku Yuuma.”

“Akulah yang seharusnya mengatakan itu. Dia selalu berhubungan baik denganku. Ah, bagaimanapun juga, aku benar-benar terkejut. Aku tidak tahu Sugisaki-kun punya kakak perempuan yang begitu cantik.”

"Terima kasih. Jadi tanpa penundaan, Asuka-chan, kamu datang ke sini untuk membeli pakaian untuk kencan, kan?”

"Ya! Tolong perlakukan aku dengan baik!”

“Ufufu, kamu penuh energi~. Jadi, apakah kamu tahu apa yang disukai orang lain?

“A-Ah, maaf. aku tidak begitu tahu. Dia tidak terlalu banyak bicara tentang hal semacam ini. Tapi, aku akan menganggapnya sebagai orang yang serius, jadi menurut aku dia tidak suka sesuatu yang terlalu mencolok?”

“Oke, lalu apa pun yang mencolok atau dengan banyak eksposur akan keluar. Selain itu, mungkin bagus untuk memunculkan perasaan ceria yang juga cocok dengan Asuka-chan. aku akan membantu memilih pakaian jika kamu suka, tetapi bagaimana menurut kamu?

“Kalau begitu, tolong. A-Ah, tapi aku hanya membawa sedikit uang, jadi aku tidak punya anggaran yang besar untuk belanja…”

"Itu benar. aku tidak akan mencoba menipu siswa sekolah menengah.

Setelah mengatakan itu, Nene kemudian mengalihkan perhatiannya ke Yui.

“Bagaimana denganmu, Yui-chan? kamu dipersilakan untuk mencoba pakaian apa pun, tahu? ”

“I-Tidak apa-apa. Aku tidak berencana untuk membeli apapun hari ini… dan Yuuma juga tidak ada di sini.”

“……”

“A-Ada apa? Kamu berdua."

“Yah, Yui-chan sangat imut~.”

“Mm-hmm. Terima kasih untuk makanannya~♪”

?”

Bagaimanapun, Asuka mulai memilih pakaiannya.

“Karena mulai sekarang akan panas, mari pertimbangkan itu saat memilih pakaianmu. Asuka-chan, apakah ada pakaian yang tidak cocok untukmu?”

“A-Ah, aku tidak terlalu suka pakaian yang terlalu menonjolkan garis tubuhku. K-Karena payudaraku tidak terlalu besar.”

“Aku pikir kamu rata-rata untuk siswa sekolah menengah? Kamu juga memiliki tubuh yang ramping.”

"A-Aha, aku benar-benar tidak tahu bagaimana harus bereaksi ketika kamu mengatakannya seperti itu nona."

Asuka tertawa tegang sambil menatap dada Nene. Dada Asuka juga tidak kecil, tetapi perbedaan kekuatan bertarungnya terlihat jelas jika dibandingkan dengan dada Nene. Membandingkan dadanya sendiri dengan dada Nene, Asuka entah bagaimana tenggelam dalam pikirannya.

"Sugisaki-san."

“Panggil saja aku Nene-san, oke”

“Kalau begitu, Nene-san. … Bagaimana kamu membuat payudara kamu lebih besar?”

Mendengar pertanyaan ini, Nene tertawa sambil merendahkan suaranya.

"Pelanggan yang terhormat. Apa pacarmu suka payudara besar?”

“A-aku tidak benar-benar tahu apa-apa tentang area itu, tapi menurutku laki-laki pada umumnya lebih suka yang lebih besar. J-Jadi, apakah ada rahasia untuk membuatnya lebih besar?”

“Hm, mari kita lihat. Ini dasar, tetapi pastikan untuk makan dengan benar dan cukup tidur. Jangan mencoba diet ekstrem dan sering memperbaiki postur tubuh kamu. Juga, ada cara memilih dan memakai pakaian dalam, dan teknik memijat…”

"M-Pijat … bagaimana kamu melakukannya?"

"Sulit dijelaskan dengan kata-kata, bisakah aku menyentuhmu sedikit?"

"Eh, tentu, silakan."

"Biarku lihat. kamu pergi seperti ini di sini … "

“Eek!? Itu, cukup geli ketika orang lain melakukannya…”

“Hehe, bersabarlah sedikit~ … Tapi wow, kekencangan dan elastisitas ini… ini dari seorang gadis SMA yang sedang bertugas… hmmm…”

“T-Tunggu, Nene-san, sentuhanmu mulai terasa sedikit sugestif, ahh!?”

Nene dan Asuka bermain-main dan bermain-main sementara Yui, di sisi lain, tersipu dan bingung. Tidak tahu apa yang harus dilakukan dalam situasi ini, dia mengalihkan pandangannya ke segala arah.

… Diam-diam, Yui meletakkan tangannya di dadanya sendiri.

Meskipun Yui bertubuh kecil, dia jelas lebih kecil dari Asuka.

Bahkan, sebelum bertemu langsung, Yuuma sempat berbicara dengan Yui tanpa sadar dia adalah seorang wanita, bahkan mereka sempat berdiskusi tentang topik ini.

Yuuma bilang dia suka yang besar.

Asuka dan Nene menyadari bahwa Yui sedang merasa sedikit murung. Kemudian, mereka berdua menyeringai sugestif dan Asuka memberi isyarat padanya untuk mendekat.

"Yui-chan, Yui-chan, bukankah seharusnya kau menanyakannya juga?"

“H-Hah!? T-Tidak, tidak apa-apa bagiku…! Aku tidak tertarik dengan hal semacam itu dengan Yuuma…”

Segera setelah itu, Nene membuat wajah menggoda.

"Hah? Asuka-chan tidak pernah menyebutkan apapun tentang Yuuma, kan?”

“A-Ah…! eh, um…”

“Ahaha, maaf, maaf. Tapi itu bukan berita lagi. Aku sudah tahu bahwa Yui menyukai Yuuma.”

“Maksudku, semua orang di kelas mungkin mengira kalian berdua sudah berkencan. Ya, aku pikir mereka akan terkejut jika aku memberi tahu mereka bahwa kamu berdua belum berkencan.

Yui membeku sesaat, lalu mulai panik.

“A-Apa?! A-Aku hanya berteman dengan Yuuma…! Aku tidak ingin hubungan seperti itu dengannya…”

“Nah, nah, sekarang jangan malu-malu. Kami temanmu, kan?”

"Itu benar. Aku juga mendukungmu.”

“S-Seperti yang kubilang, ini benar-benar berbeda…! Aku baru saja memberi tahu Yuuma bahwa kita akan selalu berteman mulai sekarang…”

” “…Hah?” “

Suara Asuka dan Nene tumpang tindih. Mereka saling memandang seolah-olah untuk memastikan bahwa mereka tidak salah mendengar apa yang baru saja mereka dengar, dan kemudian melihat kembali ke arah Yui.

Merasakan suasana yang agak tidak nyaman, Yui sepertinya ingin kabur, tapi Asuka dan Nene mendekatinya dengan penuh semangat.

“Tunggu, tunggu, tunggu, apa maksudnya, Yui-chan? Apa maksudmu dengan hanya berteman?”

“S-Seperti yang aku katakan, aku baru saja memberi tahu Yuuma bahwa kita akan selalu menjadi teman mulai sekarang…”

“Tidak, tidak, tidak, mengapa kamu mengatakan itu jika kamu menyukainya? Mengapa kamu berusaha keras untuk mengatakan itu?

“T-Tapi…”

"Tunggu. Bukan ide bagus untuk berdiri di sini dan berbicara karena kita tidak tahu siapa yang mungkin mendengarkan. Mari kita mundur sedikit lebih jauh.”

“Eh? T-Tapi…Nene-san, bagaimana dengan tokonya…?”

“Kamu bisa menyerahkan itu pada anak-anak lain. Ayo pergi."

Dan dengan itu, Yui dibawa oleh mereka berdua ke belakang toko.

Yui ditarik oleh Nene dan dibawa jauh-jauh ke ruang penyimpanan. Mereka bertiga duduk mengelilingi sebuah meja kecil.

“Jadi maukah kau berbicara denganku? Apa terjadi sesuatu dengan Yuu-kun?”

“T-Tidak, bukan itu. Aku hanya ingin kita tetap berteman karena aku tidak ingin sesuatu terjadi…”

“Apa maksudmu kau tidak ingin sesuatu terjadi? Kamu suka Sugisaki-kun, bukan?”

“I-Itulah kenapa… aku tidak ingin mengambil resiko ditolak atau putus dan membuat semuanya menjadi canggung…”

“……Haaaaaaaaa?”

Asuka mendesah putus asa, sementara Nene menyipitkan matanya sedikit.

“Tidak, tidak, tidak, itu gila. Bagaimana kamu bisa menyerah untuk bersama hanya karena itu? Sesuatu seperti itu…"

“Asuka-chan, hentikan. Aku mengerti bagaimana perasaannya, jadi beri dia sedikit waktu.”

Meski sepertinya masih banyak yang ingin dia katakan, Asuka berhenti bicara.

Nene lalu menghela nafas kecil dan tersenyum ke arah Yui yang terlihat gelisah.

“Yah, aku kira-kira tahu tentang keadaan di antara kalian berdua, jadi setidaknya aku bisa sedikit memahami perasaan Yui-chan. …Yuu-kun sangat penting bagimu, bukan, Yui-chan? Dia adalah orang pertama yang dapat kamu sebut sebagai sahabat, seseorang yang telah menjadi katalis perubahan dalam hidup kamu, dan seseorang yang kamu cintai sebagai seorang pria. Itu sebabnya kamu takut mengubah hubunganmu saat ini dengannya.”

"…Ya."

"Um…maaf, tapi apa ada sesuatu yang terjadi antara Yui-chan dan Sugisaki-kun?"

Asuka, merasakan bahwa mungkin ada beberapa keadaan yang tidak dia sadari, bertanya dengan ragu.

“Yui-chan, jika kamu mau, aku bisa menjelaskannya. Apakah boleh membicarakannya?”

Setelah ragu sejenak, Yui mengangguk.

Dan kemudian, Nene secara singkat menjelaskan kepada Asuka bahwa Yui dulunya adalah orang yang tertutup dan telah bekerja keras untuk mengatasi kerumitan dan kecemasan sosialnya sejak bertemu dengan Yuma.

"…aku minta maaf. aku mungkin telah mengatakan sesuatu yang tidak sensitif tanpa menyadarinya.”

“T-Tidak, tidak apa-apa. aku tidak terganggu olehnya.”

“Kemudian hanya untuk mengkonfirmasi lagi, tapi Yui-chan bilang dia ingin tetap bersama Yuu-kun selamanya, jadi dia bilang 'mari kita tetap sebagai teman.' Apakah itu pemahaman yang seharusnya kita miliki?”

Setelah mendengar kata-kata Nene, Yui mengangguk. Nene mengembuskan napas seperti sedang mengeluarkan udara dari paru-parunya.

“Aku mengerti apa yang kamu pikirkan, Yui. Tapi, tahukah kamu, apakah itu benar-benar baik-baik saja?

“Umm…”

Yui tersedak menanggapi kata-kata Nene yang sepertinya terlintas di benaknya. Nene terus berbicara kepada Yui.

“Selain itu, aku tahu aku kasar, tapi ingin tetap berteman dengan Yuu-kun selamanya hanya karena kamu tidak ingin mengubah apapun adalah langkah yang buruk jika kamu bertanya padaku.”

"Eh…"

“Sebaliknya, bagaimanapun, apakah kamu pikir kamu selalu bisa berada pada jarak ini sejak awal? kamu berada di kelas yang sama sekarang, tetapi ketika kamu naik, kamu mungkin berada di kelas yang berbeda. Jika kamu pergi ke institusi yang lebih tinggi, kamu mungkin akan pergi ke sekolah yang berbeda, dan jika kamu mendapatkan pekerjaan, kamu mungkin harus pindah rumah. Meski begitu, bisakah kau tetap seperti ini selamanya?”

“I-Itu…”

“Wajar jika jarak fisik di antara kita meningkat, rasa jarak kita satu sama lain juga akan meningkat. Ini mungkin terdengar kasar, tetapi teman hanyalah tingkat koneksi itu.”

“T-Tapi, itu sampai kita benar-benar bertemu, dan meskipun itu hanya di dalam game, kita masih berteman…”

“…Selain itu, ada juga kemungkinan Yuu-kun jatuh cinta dengan gadis lain.”

“…”

Itu mungkin sesuatu yang tidak pernah diimpikan oleh Yui. Tubuhnya menegang saat dia mendengar kata-kata itu.

Mengetahui perasaan kedua orang itu, Nene sengaja melanjutkan.

“Bukankah ini cerita biasa? Sekolah menengah adalah waktu dalam hidup ketika kamu kemungkinan besar akan bertemu orang baru, dan secara keseluruhan, aku pikir Yuu-kun adalah tangkapan yang cukup bagus. Dia bahkan mungkin jatuh cinta pada seorang gadis cantik yang mengaku padanya.”

Mengatakan itu, Nene menatap lurus ke mata Yui.

“… Jika itu terjadi, menurutmu apakah kamu bisa melanjutkan hubungan saat ini? Apakah kamu masih bisa tersenyum saat melihatnya berjalan ke sekolah setiap hari dengan orang lain, bermain setiap hari dengan orang lain, atau bergandengan tangan setiap hari dengan orang lain?”

“T-Tidak… aku…”

Yui membayangkannya.

Yuuma menjadi dekat dengan gadis lain, lambat laun menjadi acuh tak acuh padanya.

Tidak berpegangan tangan dengannya lagi, tidak membelai kepalanya lagi, dan akhirnya melihatnya sebagai pengganggu…

“T-Tidak… Hal seperti itu… aku tidak menginginkan itu…”

Membayangkannya saja membuat dadanya terasa sesak, dan dia merasa ingin menangis.

Asuka, melihat Yui kesakitan, perlahan membuka mulutnya.

“Aku juga pernah mengatakan ini sebelumnya, tapi aku benar-benar bodoh saat SMP. Aku takut. Jika aku menjadi siswa sekolah menengah, aku akan dipisahkan dari Nago-kun. Itu mungkin berakhir bahkan sebelum dimulai. …Itulah kenapa aku bekerja sangat keras. aku bekerja lebih keras dari sebelumnya. Berkat itu, aku masih bisa bersama Nago-kun setiap hari seperti ini. Jika Yui-chan benar-benar ingin bersama Sugisaki-kun selamanya, maka kamu harus bekerja keras untuk mengubahnya.”

“M-Ubah itu…?”

Saat Yui bertanya dengan wajah berkaca-kaca, Asuka menjawab sambil tersenyum:

"Itu benar. Buat Sugisaki-kun jatuh cinta padamu sampai-sampai dia tidak bisa hidup tanpamu. Ngomong-ngomong, aku sudah berencana melakukan itu. Aku akan benar-benar merebut hati Nago-kun selama tiga tahun kita di SMA.”

Setelah mendengar kata-kata ini, Nene tertawa kecil.

"Ya. Ini mungkin terdengar kontradiktif, tetapi jika kamu tidak ingin hal-hal berubah, mereka harus berubah. Tidak apa-apa untuk lari dari hal-hal yang tidak kamu sukai atau takuti. Tetapi melarikan diri dari hal-hal yang kamu sukai tidak apa-apa. kamu pasti akan menyesalinya.”

Beberapa saat setelah mendengar kata-kata dari keduanya, Yui menutup matanya.

Sejujurnya, apa yang mereka katakan tampak menyilaukan baginya. Dia tidak mungkin sepositif itu… dan dia jelas tidak memiliki kepercayaan diri, apalagi membuat Yuuma jatuh cinta padanya, bahkan jika mereka menyuruhnya.

Tapi berkat mereka, dia merasa bisa menghadapi perasaannya sendiri.

(Aku… suka Yuuma.)

Aku sangat menyukainya, dia sangat berharga bagiku, aku tidak ingin memberikannya kepada orang lain. Aku ingin bersamanya selamanya dan selamanya. Aku ingin menjadi orang nomor satu bagi Yuuma. ──Jika ini berarti aku harus berubah, maka…

Yui menyeka air mata yang telah terkumpul di matanya dengan lengan bajunya.

Saat Nene menatap Yui yang mengangkat wajahnya, dia tertawa kecil.

"aku minta maaf. Karena mengatakan hal-hal jahat itu.”

"…Tidak apa-apa. Terima kasih banyak."

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan, Yui-chan?”

Pertanyaan Asuka membuat Yui tersipu. Sangat memalukan untuk mengungkapkannya dengan kata-kata, tapi …

“Aku… aku suka Yuuma. Aku ingin bersamanya selama-lamanya.”

Dia menarik napas dalam-dalam dan kemudian berkata,

“I-Itulah kenapa…Aku ingin menjadi…pacar Yuuma! aku…ingin bersamanya…”

Kali ini, dia mengatakannya dengan benar.

Setelah itu, mereka bertiga mendiskusikan rencana masa depan mereka dan pulang. Ibu Yui ada di rumah hari ini.

“Aku pulang~”

“Selamat datang di rumah… Wajahmu merah semua, apa kamu baik-baik saja? Apakah kamu demam?"

“A-aku baik-baik saja! Tidak apa!"

Yui buru-buru berlari ke kamarnya dan menjatuhkan diri ke tempat tidurnya.

Saat dia membenamkan wajahnya di bantal, dia merasakan perasaan gatal dan memalukan mengalir di dalam dirinya. Dia tidak bisa duduk diam dan mulai menendang kakinya bolak-balik.

“Aku…cinta Yuuma.”

Dia berbisik. Bahkan mengatakan hal seperti itu membuat jantungnya berdebar kencang dan rasa malunya mencapai batasnya, menyebabkan dia menggeliat di tempat tidur untuk sementara waktu.

Memikirkan Yuuma membuat dadanya terasa sesak, tapi itu adalah perasaan bahagia yang pahit.

…Jika hanya memiliki perasaan untuk Yuuma membuatku merasa seperti ini, apa yang akan terjadi jika kita menjadi pasangan?

–──Ya, dia ingin menjadi pacar Yuuma. Dia akan melakukan yang terbaik untuk mewujudkannya. Tetapi…

(Itu masih tidak mungkin…)

Sambil memikirkan kembali semua yang telah terjadi sejauh ini, Yui bergumam pada dirinya sendiri di dalam pikirannya.

(Yuuma… aku pikir dia melihatku sebagai adik perempuan…)

Dalam hal mengakui perasaan kamu, pada dasarnya ini adalah permainan sekali tembak. kamu harus memastikan untuk berhasil.

Namun, Yui hampir yakin bahwa Yuuma memandangnya sebagai seorang adik perempuan.

──Sayangnya, begitulah cara Yui melihatnya.

Yui senang disayang sebagai adik perempuan. Namun, jika dia ingin menjadi pacar Yuuma, itu tidak akan cukup. Dia harus membuatnya sadar akan dirinya sebagai seorang gadis.

(Mulai sekarang, aku harus bekerja keras agar Yuuma melihatku sebagai seorang gadis…)

Dia perlahan duduk dan mengeluarkan sebuah buku dari tasnya.

Judulnya adalah…

Manual Strategi Cinta Lengkap Miss Mercury:

Baca Ini dan Sepenuhnya Taklukkan Naksir kamu.

Dalam perjalanan pulang dari gedung Nene, dia kebetulan menemukan buku ini dan membelinya. Meskipun kelihatannya agak samar, dia dalam mood untuk berpegang teguh pada sesuatu seperti ini.

Lagi pula, hingga saat ini, dia tidak memiliki kesempatan untuk berbicara dengan anak laki-laki seusianya. Satu-satunya pengetahuan yang dia miliki adalah dari anime dan manga. Dia tidak tahu bagaimana membuat Yuuma menyadarinya.

Ada juga pilihan untuk mendapatkan nasehat dari Nene dan Asuka, tapi sejujurnya, membicarakan hal ini terlalu memalukan bagi Yui. Dia ingin menjadikannya pilihan terakhir jika memungkinkan.

Jadi, dia pikir dia akan belajar dengan buku ini… tapi setelah membaca sepintas lalu, Yui mengaku kalah.

(B-Hal seperti itu…ini tidak mungkin…)

Dia membenamkan wajahnya di bantal lagi dan menggeliat. Membayangkan dirinya mencoba mempraktikkan isi buku itu dengan Yuuma membuatnya merasa sangat malu.

…Mereka pernah berpegangan tangan dan bermain bersama sebelumnya. Tapi itu karena Yui sangat mencintai Yuuma dan melakukan hal itu hanya untuk sedikit lebih dekat dengannya.

Namun, ketika sampai pada “membuat Yuuma sadar akan dirinya,” itu adalah cerita yang sangat berbeda. Sebagai seseorang yang umumnya pemalu dan pendiam, rintangan bagi Yui muncul.

Namun…

“…Selain itu, ada juga kemungkinan Yuu-kun jatuh cinta dengan gadis lain.”

Tiba-tiba, kata-kata yang dikatakan Nene kepadanya muncul di benaknya.

"Aku tidak ingin memberikannya kepada siapa pun."

Bergumam pada dirinya sendiri, dia duduk dan mulai membaca buku itu dengan takut-takut.

Dia membalik-balik halaman dan menemukan sesuatu yang tampaknya mudah dilakukan, lalu segera menerapkannya.

Ia keluar dari kamarnya dan turun ke bawah. Ibunya ada di dapur, di tengah mengerjakan pekerjaan rumah.

"Mama."

"Hmm? Ada apa?"

“Eh… yah? Kabut rambut yang kamu gunakan ibu… bisakah aku mencoba menggunakannya juga?”

Mata ibunya membelalak mendengar kata-kata Yui. Lalu dia tersenyum bahagia.

"Tentu tentu! kamu dapat menggunakan sebanyak yang kamu inginkan. ”



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar