hit counter code Baca novel V2 – Episode 44 – Something Insignificant Bahasa Indonesia - Sakuranovel

V2 – Episode 44 – Something Insignificant Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 4 – Membujuk Ibu Enami

Volume 2


“Kenapa kamu tidur di sana?”

Aku mengatakannya. aku akhirnya mengatakannya. aku merasa bahwa aku harus bertanya setidaknya sekali, meskipun aku akan menariknya segera setelah aku melihat tanda-tanda masalah.

"Apa maksudmu?"

“Ini adalah tempat kecil, dan menurutku ini bukan tempat yang tepat untuk tidur. Jika kamu merasa tidak enak badan, aku pikir kamu akan lebih baik di tempat yang lebih santai…”

Pada dasarnya, ruang ini hanyalah ruang yang disisihkan untuk menarik kursi. kamu bahkan tidak bisa mengatakan dia ada di sana kecuali kamu melihat ke atas meja, dan yang lebih penting, itu tidak terlalu higienis. Mengingat fakta bahwa ada sampah yang menumpuk di sekitar sini, itu adalah ruang kecil yang dikelilingi oleh dinding sampah.

Tidak banyak udara dari AC yang bisa mencapai sini. Apa yang dia lakukan di sini?

Tidak seperti yang aku bayangkan, suasana hati Ibu Enami tidak berkurang.

“Bukan itu masalahnya. Setiap orang merasa di rumah di tempat yang berbeda. Hanya saja ini adalah tempat yang optimal untukku.”

"Optimal.."

"Betul sekali. aku suka disini."

Saat kesehatannya membaik, nada suaranya menjadi lebih jelas. Rambutnya shaggy, tapi dia tampak muda untuk ibu dari seorang gadis SMA.

"Apakah kamu tinggal di sini sebelum demam dimulai?"

"Bukannya aku pindah ke sini karena demam atau apa."

"Untuk berapa lama? selama bertahun-tahun…?"

Akhirnya terjadi perubahan pada Ibu Enami. aku melihatnya beberapa kali, penghentian waktu. aku tidak harus pergi lebih jauh.

"Tidak, tidak apa-apa."

Ini seperti sakelar yang dihidupkan dan dimatikan. Setelah sakelar dihidupkan, sesuatu yang aneh terjadi, tetapi jika kamu menekannya lagi, itu kembali normal. Tampaknya sakelar itu ada di masa lalu. Mengetahui itu saja sudah cukup bagiku.

“Bukankah membersihkan itu merepotkan?”

Jika hanya sampah, Ibu Enami tidak akan mengeluh. Tampaknya beberapa sampah yang telah disimpan sampai kemarin sudah dikumpulkan, dan dia tidak terlalu menolak.

"'Mengapa? Itu tidak mengganggu. Kita lebih baik tanpa sampah.”

"Ya itu benar. Maaf telah mengajukan pertanyaan aneh.”

Barang-barang yang kita buang selama ini dianggap sampah. Jika itu masalahnya, berarti furnitur yang rusak itu tidak dianggap sampah. Jika seseorang membuang sesuatu yang bukan sampah tanpa izin, mungkin wajar untuk marah.

Orang ini memiliki aturannya sendiri. Bukan berarti ada yang salah dengan itu.

Persepsi seseorang tidak mutlak. Setiap manusia merasakan dunia yang berbeda dari kenyataan, sama seperti kita menggunakan kata-kata untuk menyatukan hal-hal yang terdiri dari molekul-molekul kecil.

Kita tidak harus menyangkalnya begitu saja.

"Tapi bagaimana kamu akhirnya menimbun begitu banyak?"

"Karena aku tidak membuangnya."

"Mengapa?"

“Karena tidak ada gunanya membuangnya. Selalu ada sampah. Selain itu, jika dia benar-benar ingin membuangnya, gadis itu akan melakukan sesuatu untuk itu.”

Baik atau buruk, dia tidak tertarik untuk membuangnya atau menyimpannya.

“Tetapi jika kamu menyimpan sampah untuk waktu yang lama, itu akan berbau dan serangga akan keluar. Bahkan, beberapa sampah ditutupi serangga.”

"Betul sekali"

"Tapi, alasan mengapa itu tidak mencapai level terburuk adalah karena Enami-san mengurusnya dari waktu ke waktu?"

“Yah, ya, dia memang datang ke sini dari waktu ke waktu. aku tidak yakin apakah dia ingin berbicara dengan aku atau tidak, tetapi dia akan segera pergi. Dia juga yang memberiku makanan.”

"aku mengerti. Apakah kamu tidak ingin melakukan sesuatu tentang itu? "

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya, bukan? Sampah keluar. Tidak peduli apa yang kamu lakukan, itu selalu keluar. Bahkan jika kamu membuangnya, itu menumpuk. Apa gunanya membuangnya?"

Lambat laun, aku tidak mengerti apa yang dikatakan Ibu Enami.

“Ketika kamu hidup, kamu mengkonsumsi sesuatu. Ketika kita mengkonsumsi sesuatu, sesuatu yang tidak kita butuhkan keluar. Orang menyebutnya sampah. Banyak sekali sampah yang dihasilkan setiap harinya. Tidak peduli berapa banyak kamu membuang, kamu tidak akan pernah membuang semua sampah. Kemudian, kamu tidak perlu melakukannya. Karena itu tidak masalah. kamu tidak memperhatikan hal-hal yang tidak penting dalam kehidupan sehari-hari kamu, bukan? Setiap kali kamu melangkah, apakah kamu memikirkan apakah semut hidup di bawahnya atau tidak? kamu akan menjadi gila jika kamu harus memperhatikan itu. Itulah mengapa orang membagi hidup mereka menjadi dua kategori: hal-hal yang mereka pedulikan dan hal-hal yang tidak mereka pedulikan. Bukankah ini hal yang sama?”

“Itu benar, bukan? Jadi, untuk ibu Enami-san, itu tidak terlalu penting, bukan?”

"Betul sekali."

Bahkan jika ada bau aneh atau serangga, dia menyadari bahwa itu tidak cukup penting untuk diperhatikan. Bahkan jika seseorang tidak peduli menginjak semut, mereka akan melakukannya jika itu adalah makhluk yang lebih besar. Manusia normal ingin menghindarinya, tetapi bagi mereka yang tidak bisa memikirkan alasan yang cukup baik untuk bersusah payah menghindarinya, itu mungkin dianggap sia-sia.

Ada orang di dunia yang tinggal di rumah sampah. Mereka mengumpulkan begitu banyak sampah sehingga pekarangan mereka dipenuhi sampah, dan mereka mendapat keluhan dari tetangga mereka. Orang-orang yang diwawancarai di TV mengatakan sebaliknya. Mereka mengatakan bahwa tidak ada yang tidak mereka butuhkan.

Jadi, orang ini berbeda dari orang-orang itu. Mungkin orang ini tidak tertarik dengan kenyataan saat ini.


TN: Bab ganda hari ini juga .. Ini pasti membawa aku kembali.

Belikan Saya Kopi di ko-fi.com


Sebelumnya | Daftar Isi | Berikutnya

————————–
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
————————–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar