V2 – Episode 53 – Rendezvous Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Tanin wo Yosetsukenai Buaisouna Joshi ni Sekkyou shitara, Mechakucha Natsukareta di Sakuranovel.
Daftar Isi

 

Bab 5 – Untuk Maju

Volume 2


Pada akhirnya, aku tidak langsung mengambil kesimpulan. Sebaliknya, yang datang kepadaku adalah pesan Line dari Enami-san. Pesan di telepon menanyakan apakah mungkin untuk mengandalkan aku pada hari Sabtu.

Tentu saja, itu tentang membantu memasak.

Pada hari Minggu aku akan berkumpul dengan Fujisaki dan Sayaka. Secara alami, tidak ada masalah, jadi aku setuju dengan jawaban sederhana.

Ini akan menjadi terakhir kalinya aku mengunjungi keluarga Enami.

Meskipun aku merasa sedikit bersalah, aku tidak punya pilihan selain berhenti sekarang. Itu sama seperti ketika aku pertama kali menerima permintaan ini dari Enami-san. aku ingin melakukan yang terbaik yang aku bisa.

Sabtu.

aku punya rencana untuk malam itu, jadi sampai saat itu, aku hanya belajar dan bermain game sesekali. Sebagai anggota klub sains, aku ingin mempertahankan tingkat keterampilan tertentu. Dalam game balap, jika ada jeda waktu antara game, kamu mungkin kehilangan akal sehat dan tidak dapat mengontrol game dengan benar.

Saat aku menghabiskan waktu aku seperti ini, dengan cepat menjadi waktu untuk meninggalkan rumah. Aku membersihkan diri dan menuju pintu. Kemudian, mungkin memperhatikan suara langkah kakiku di tangga, Sayaka turun bersamaku.

“Ada apa, Sayaka?”

“Kemana kamu pergi? Itu tidak terlihat seperti perjalanan belanja.”

“Itu hanya beberapa tugas. Aku akan pulang untuk makan malam.”

“Hmm?”

Dia tampak agak curiga. Namun, dia tidak melanjutkan masalah ini lebih jauh. Mungkin dia pikir aku tidak akan menjawab pertanyaan lebih lanjut.

aku naik kereta dan tiba di pintu keluar stasiun tempat kami akan bertemu.

Enami-san belum datang. aku melihat layar ponsel aku, tetapi tidak ada pesan khusus. Jika aku menunggunya, dia akan datang cepat atau lambat.

Sekitar sepuluh menit kemudian…

“kamu disana.”

Aku mendengar suara dari belakangku. Aku langsung tahu bahwa itu adalah suara Enami-san. Saat aku berbalik untuk mengeluh sedikit tentang keterlambatan, aku menelan kata-kataku.

Sudah lama aku tidak melihatnya dengan pakaian kasual. Tidak sejak aku dipanggil di tengah malam beberapa waktu lalu.

Rok berpinggang tinggi dan rajutan biru tua. Selain itu, dia mengenakan mantel hitam.

Dia tampak berpakaian sedikit lebih gaya daripada terakhir kali aku melihatnya. aku tidak tahu banyak tentang mode wanita, tetapi itu sangat cocok untuknya sehingga tanpa sadar aku terdiam.

aku pikir Sayaka juga memiliki pakaian serupa. Namun, Enami-san saat ini memancarkan keseksian yang melampaui seorang siswa sekolah menengah. Bahkan, dia menarik perhatian orang-orang yang berjalan di depan stasiun.

Saat aku terdiam beberapa saat, Enami-san terkekeh.

“Mulutmu terbuka.”

Aku bergegas menutup mulutku dengan tanganku. aku kesal karena aku tahu aku sedang diolok-olok. Tapi aku tidak punya hati untuk berdebat.

“kamu suka? Sudah lama sejak aku membeli baju baru.”

“… Itu terlihat bagus. Ini adalah atmosfer yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan biasanya.”

“Jadi begitu. Yah, itu agak mahal, tapi kurasa itu bukan pembelian yang buruk.”

Aku merasa suasana hati Enami-san lebih baik dari biasanya hari ini. Tidak, itu sama ketika kami berbicara di kafetaria. Mungkin suasana hati Ibu Enami yang lebih baik juga berdampak positif pada Enami-san.

“aku telah bekerja paruh waktu, jadi aku punya banyak uang sendiri. Melihat ekspresi di wajahmu membuatnya sepadan dengan biayanya.”

“Aku hanya sedikit terkejut! Apa-apaan…”

“Ya, ya.”

aku menyesal telah lengah. Dia terlihat sangat bangga dengan kemenangannya.

Enami-san dan aku mulai berjalan berdampingan.

Bahu kami hampir bersentuhan satu sama lain. aku menemukan diri aku menjadi sedikit gugup. aku mencoba yang terbaik untuk menjaga ekspresi aku turun karena aku tidak tahu berapa banyak aku akan digoda jika aku menunjukkan perasaan aku seperti ini.

Ketegangannya berbeda dari saat aku berduaan dengan Nishikawa.

Aku akan pergi ke rumah Enami-san sendirian dengannya. Menyadari fakta ini, aku merasa agak aneh. Seharusnya aku sudah terbiasa melihat Enami-san berjalan di sampingku, tapi perasaan rambutnya yang bergoyang dan kehangatan tubuhnya yang ditransmisikan melalui udara mengganggu otakku.

Berlawanan arah dari saat aku biasanya pulang. aku melewati pertigaan biasa di pertigaan dan masuk lebih dalam ke kota.

Kami berdua terdiam beberapa saat, tapi kemudian tawa Enami-san tiba-tiba meledak.

“‘A-apa itu…?”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Jika aku tidak membuka mulutku saat ini, Enami-san akan memanggilku “perjaka” lagi. aku memiliki firasat bahwa ini akan terjadi, jadi aku mencari topik yang sesuai.

“Berapa banyak pekerjaan yang kamu lakukan sekarang?”

Ini adalah topik yang sepele, tapi karena sudah dibahas sedikit lebih awal, seharusnya tidak membuat tidak nyaman.

“Hmm? Ah. aku bekerja tiga hari seminggu, Senin, Rabu dan Jumat. aku telah memutuskan untuk mengecualikan hari libur.”

“Apakah itu juga mengapa kamu dalam suasana hati yang baik?”

Kelelahan Enami-san sepertinya sudah surut dari wajahnya. aku pikir dia cepat membuat keputusan dan kemudian mengeksekusinya. aku hanya memiliki satu pekerjaan paruh waktu selama liburan panjang, tetapi aku tidak berpikir aku berada dalam suasana di mana aku bisa segera berhenti jika aku mau.

Tetap saja, itu benar-benar seperti Enami-san untuk bergerak dengan paksa dengan langkahnya sendiri.

“Apakah aku tampak dalam suasana hati yang baik?”

“Apakah kamu tidak mengerti betapa pemarahnya kamu biasanya…?”

Saat dia bersamaku dan Nishikawa, dia jauh lebih baik. Meski begitu, dia jelas kurang ramah daripada kebanyakan orang. Tentu saja, jika menyangkut orang lain, dia bahkan tidak ramah.

“Itu berlebihan. Bukannya aku seperti ini untuk pertama kalinya.”

“Tetapi tetap saja. aku senang kamu sudah tenang. Saat kamu bertingkah dingin, Nishikawa sangat mengkhawatirkanmu.”

“Itu juga berlebihan. Yah, aku minta maaf karena telah membuat kalian khawatir.”

“Astaga…”

Jika dia selalu dalam suasana hati yang baik, akan lebih mudah bagiku dan Nishikawa. Tapi mungkin hanya aku yang tidak tahu, Enami-san yang asli mungkin adalah orang seperti ini.

————————–
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
————————–

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar