hit counter code Baca novel Villager A Wants to Save the Villainess no Matter What! - Chapter 68 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Villager A Wants to Save the Villainess no Matter What! – Chapter 68 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Babak 68 – Penduduk Desa A Menyusup ke Ibukota Kekaisaran: –

 

Pria yang menculik Anna telah melarikan diri ke ibukota kekaisaran. Melissa-chan adalah orang yang memberitahuku tentang hal ini.

 

Di malam hari, saat aku melihat wajah Melissa-chan di jendela kamarku di benteng tempat aku tidur, jantungku hampir berhenti sejenak, tapi aku segera menyadari bahwa ini tentang Anna dan menjadi tenang.

 

Segera setelah aku mengucapkan terima kasih kepada Melissa-chan, aku pergi keluar, mengeluarkan Buitor Rev. aku, dan terbang ke langit dalam lepas landas vertikal.

 

“Tunggu, apa yang akan kamu lakukan?”

“Apa pun yang terjadi, aku akan membawanya kembali!”

“Hah, astaga. Oke. Kami juga akan membantumu.”

 

Melissa-chan, yang mampu mengimbangi kecepatan Buitor Rev., mengatakannya tanpa ragu-ragu.

 

“Eh? Tapi kamu sudah cukup membantuku.”

“Tidak apa-apa. Allen-san sedang terburu-buru saat ini, jadi aku tidak bisa meninggalkanmu sendirian. Umumnya Allen-san selalu memikirkan orang lain. kamu bisa saja meninggalkan Jerry sendirian. Dan juga, kamu tidak perlu memberitahu kami tentang serangan gadis aneh berwarna pink itu, kan?”

“Oh itu…..”

“Jadi, fakta bahwa dia sangat lemah bahkan ketika Allen-san berusaha keras untuk mengatakannya mungkin karena gadis merah jambu itu adalah seseorang yang kamu kenal dan lemah karena kamu punya andil di dalamnya, kan?”

 

Tentu saja, aku tidak bisa mengatakan bahwa aku ada hubungannya dengan hal itu. Tidak ada keraguan bahwa banyak hal yang salah karena aku memenangkan duel itu.

 

“Ternyata memang begitu, selain aku.”

“Oh, astaga. Biarkan aku membantu kamu. Pertama-tama, aku ingin semua orang yang mengambil partner Allen-san dihancurkan!”

“… Terima kasih, tapi jangan berlebihan, oke?”

 

Saat aku mengatakan itu, ekspresi Melissa-chan berubah menjadi senyuman.

 

“A, a, a, Allen-san!”

 

Jerome terbang ke arahku dengan kecepatan sangat cepat dan datang ke samping kami.

 

“A, a-aku pernah mendengarnya. Serahkan padaku! Kerajaan? Tidak, aku akan menghancurkannya!”

“Tidak, bukan itu yang aku katakan. Jika kita menyerang tanpa pandang bulu, kita mungkin akan mengenai Anna, jadi tidak. Kita harus menyelinap masuk dan mengumpulkan informasi terlebih dahulu.”

“Lalu, jika itu tidak mengenai dia, apakah tidak apa-apa?”

“Yah, kalau itu tidak akan pernah berhasil, maka.”

“Oke. Serahkan padaku!”

 

Dia mengibaskan ekornya saat dia terbang. Kebiasaan Jerome ini tidak berubah sampai sekarang. Jerome, yang dulunya pemalas, kini tampak sangat bisa diandalkan.

 

“Sementara itu, aku akan menyelinap masuk dan mencarinya. Melissa-chan dan Jerome, kalian akan menjadi pengalih perhatianku selama pelarian.”

“Serahkan padaku. Selain itu, rekan Allen-san berada di gedung terbesar di tengah Kota Kekaisaran.”

“Bagaimana kamu bisa mengetahuinya?”

“Bukankah sudah jelas? Kami adalah Naga Langit. Kami telah mencium dan mengingat aromanya, kamu tahu? Jadi, kami bisa langsung mengetahui di mana dia berada.”

“Oh, itu luar biasa.”

“Fufufu. Bagaimana menurutmu? Apakah kamu tidak senang kita melakukan hal ini bersama-sama?”

“Oh ya, terima kasih banyak!”

“Terima kasih kembali!”

 

Jadi, bersama dua rekanku yang bisa dipercaya, aku terus terbang menuju ibukota kekaisaran Kekaisaran Es, mengandalkan cahaya bintang.

 

****

 

Maka kami tiba di langit di atas Kota Kekaisaran di bawah naungan kegelapan.

 

Pertama-tama, aku tidak akan bisa mencapai titik ini dalam kegelapan tanpa bimbingan Melissa-chan dan Jerome.

 

Sungguh, aku diberkati dengan teman-teman yang baik.

 

Kini, melihat ke bawah, lampu jalan di jalan utama tetap menyala bahkan di malam hari, dan lampu bocor dari jendela istana dan gedung-gedung besar di pusat kota.

 

Rupanya cukup makmur.

 

“Aku akan mencobanya.”

 

Aku mengolah sebotol bensin dan menjatuhkannya sembarangan di dekat istana. Dan kali ini, apinya keluar dalam satu tembakan. Ledakan dan kobaran api yang tiba-tiba di dekat istana telah menimbulkan keributan seperti sarang lebah di daerah tersebut.

 

“Menurutku kita siap berangkat, bukan?”

“Itu benar.”

 

Aku mendarat di halaman belakang istana, di mana keamanannya buruk. Lalu aku mengubur Buitor Rev. di bawah tanah menggunakan Alkimia dan menyembunyikannya dari pandangan.

 

“Kalau begitu, semoga berhasil! Aroma gadis kesayanganmu berasal dari gedung itu. Tapi meskipun jaraknya sangat dekat, namun sangat lemah sehingga mungkin berada jauh di dalam gedung.”

“Aku mengerti, terima kasih!”

 

Aku segera menggunakan Penyembunyian untuk bersembunyi dan berlari ke gedung yang ditunjuk Melissa-chan.

 

Setelah memperhatikanku, Melissa-chan terbang ke langit.

 

Kemudian aku memasuki gedung dan mencari pintu masuk ke ruang bawah tanah, tetapi aku tidak dapat menemukan apa pun yang tampak seperti itu.

 

Alasan kenapa aku mencari pintu masuk ke basement adalah karena aku menebaknya dari perkataan Melissa-chan.

 

Pertama-tama, Melissa-chan mengatakan bahwa dia merasakan melalui ‘aroma’.

 

Namun, kita tidak bisa mengetahui keberadaan kita hanya dari aroma yang kita pikirkan.

 

Betapapun sensitifnya hidung kamu, tidak mungkin kamu bisa langsung mengenalinya dari jarak puluhan kilometer, mengingat angin dan aroma lain tercampur di dalamnya.

 

Seingat aku, bahkan gajah yang terkenal memiliki hidung terbaik pun memiliki ketinggian beberapa kilometer saat angin mendukung.

 

Dengan kata lain.

 

Aku kira Naga Langit menyebut sesuatu yang lain sebagai ‘aroma’, bukan apa yang kita sebagai manusia sebut sebagai aroma, seperti kekuatan magis. Dan menggunakan hidung mereka untuk mendeteksinya, mereka mengejar Anna.

 

Dan ‘aromanya’ yang memudar saat berada di belakang bangunan berarti dipisahkan oleh batu-batu tebal seperti istana ini.

 

Karena, seperti yang kamu lihat dari apa yang terjadi di Cardassia, aku sedang tidur di kamar batu, dan aku ditemukan dalam satu kesempatan.

 

Dengan kata lain, satu kaca tidak akan meredam ‘aromanya’.

 

Namun bangunan ini biasanya memiliki jendela di dalam ruangannya, dan sejauh yang aku bisa melihat dari langit, bangunan ini memiliki halaman.

 

Dalam hal ini, tidak ada pilihan lain selain basement, yang langit-langit dan keempat dindingnya dikelilingi oleh batu atau tanah tebal, dan tidak ada jendela.

 

Anna, harap aman!

 

Sambil berdoa, aku terus mencari dengan giat.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar