Volume 1 Chapter 5

Anda sedang membaca novel Volume 1 Chapter 5 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: Pendiri

1

Satu jam sebelum pertemuan ini, istana kerajaan Nebulis dilanda getaran yang lebih parah dari apapun yang pernah terjadi sebelumnya. Bumi bergemuruh dengan cara yang seolah-olah mengumumkan akhir zaman. Retakan meletus di tanah. Jendela kaca di istana meledak satu demi satu.

“aku bisa merasakan setiap kekuatan astral di Kedaulatan bergema sekaligus. Apa artinya ini? ”

Ratu Mirabella Lou Nebulis IIX mengikuti lorong bawah tanah yang terus bergetar sebelum memasuki ruang seremonial. Di depan, di bawah lereng gua batu kapur alami, dia bisa melihat dua tentara berlutut di tanah, diterangi oleh api unggun.

“Apa yang sedang terjadi? Apa yang mungkin memaksa kamu untuk menelepon aku saat kita berurusan dengan ini? ”

“Bu! Itu karena…!” Keduanya mengangkat wajah mereka dan menunjuk ke belakangnya.

Sang ratu mengikuti ujung jari mereka yang terulur dengan tatapannya dan berhenti di pilar batu hitam yang monumental, di mana Pendiri Nebulis yang tertidur ditempelkan.

“Apakah ikatan Pendiri Terhormat telah dibatalkan ?!”

Jepitan rantai yang melilit lengan dan kakinya hancur berkeping-keping.

“Apa yang terjadi?”

“Kami tidak… Tangan Pendiri Terhormat mulai bergerak tiba-tiba, dan—”

“Maksudmu dia merobeknya sendiri. Gemuruh pasti dimulai sekitar waktu yang sama. Itulah mengapa kamu memanggil aku ke sini, ”sang ratu memperkirakan.

Saat gadis dengan kulit tembaga terus melayang di udara, dia tidak bergerak sedikit pun. Kepalanya menunduk, dan matanya masih tertutup rapat, membatasi pupilnya. Berdasarkan penampilannya saja, dia sepertinya tertidur lelap.

“……”

Gadis berkulit gelap itu perlahan mulai mengangkat kepalanya.

“ Pedang astral … Aku merasakan kekuatan astral dengan panjang gelombang yang kuat… Apakah mereka bertarung…?”

Dia merangkai kalimat seolah berbicara pada dirinya sendiri. Ketika dia selesai, tubuhnya terbalik di udara, dan zat berkabut dan berkabut mulai keluar dari puncak astral di punggungnya.

“Apakah itu kekuatan astral ?! Tubuhnya adalah…! ”

Kekuatannya terwujud sebagai sayap hitam legam, berkilau seperti bulu yang berembun. Mereka mulai berkibar lembut, meski matanya tetap tertutup.

“Apakah itu masuk ke mode pertahanan diri otomatis? O, kekuatan astral, apakah kamu mencoba melindungi Pendiri kami yang Terhormat ?! ”

Ratu telah melihat bagaimana kata-kata pedang astral terbentuk di bibir Pendiri. Meskipun dia tidak tahu apa artinya, dia tahu keadaan saat ini mengkhawatirkan — ancaman yang cukup untuk menyebabkan kekuatan astral Pendiri membuat langkah defensif.

“Pendiri yang Terhormat!”

“——Pedang astral… Kamu akan mengembalikannya… 

Sayap hitam yang berembun menutupi tubuhnya, dan penyihir kuno lenyap seolah-olah dia telah menjadi satu dengan udara.

“Apakah dia menghilang?” Para penjaga tercengang.

Ratu mendekati pilar hitam, membiarkan para pengawal hanya melihat ke belakang, dan menyentuh permukaannya yang berbatu, tempat peristirahatan Pendiri Nebulis, dengan ujung jarinya.

“… Alasannya masih belum diketahui. Dan aku tidak berpikir kita bisa memanggilnya untuk bangkit dari tidurnya. Tapi jika kita memiliki kekuatannya… ”Dia melanjutkan dengan senyum dingin, dan dia tidak berbicara dengan siapapun secara khusus. “… Kemudian hari kekalahan Kekaisaran semakin dekat.”

2

Pasir kuning berputar-putar dalam awan debu, cukup padat sehingga jarak pandang hampir nol. Ketika angin melewati untuk membersihkannya, Iska melihat luka besar di bumi dengan lengkungan mortir.

Itu adalah kawah. Tanah telah dicungkil, meninggalkan lubang menganga di tanah.

Di masa lalu, Iska pernah melihat ledakan roket ke gurun tak berpenghuni untuk latihan, tapi itu bahkan tidak bisa menyaingi kekuatan penghancur ini. Lebih penting lagi — serangan yang menyebabkan ini sama sekali tidak terlihat, dan dia tidak tahu apa yang telah terjadi. Dan katalis dari ledakan ini hanyalah seorang gadis.

“Sang Pendiri Nebulis…”

Dia adalah seorang gadis muda dengan kulit gelap dan rambut seperti mutiara, melayang tinggi di langit dengan sesuatu yang menyerupai sayap hitam berembun di punggungnya.

“A-Iska? Uh, um… Siapa ‘Pendiri’ ini? ”

“aku pikir kamu sudah tahu. Penyihir Agung Nebulis telah hidup selama ini — selama seratus tahun, ketika dia menyebabkan insiden itu. ”

Semuanya telah dimulai ketika beberapa peneliti Imperial menemukan sumber energi yang tak dapat dijelaskan ini, “kekuatan astral” ini, jauh di dalam bumi. Itu telah menjadikan manusia-manusia itu sebagai tuan rumah dan berbagi kekuatan yang tidak biasa dengan mereka, yang mengarah pada penciptaan penyihir pertama — mereka yang dicemooh Kekaisaran sebagai penyihir dan penyihir.

… Di antara mereka, seorang gadis dihujani dengan jumlah energi terbesar.

… Yang membuatnya menjadi penyihir yang paling ditakuti di Kekaisaran saat itu.

Dia telah dianiaya dengan lebih semangat dari siapa pun dan akhirnya menjadi orang yang membenci Kekaisaran lebih dari siapa pun: Penyihir Agung.

“Ini sangat tidak adil! Kami hanya memiliki kami berdua di tim kami…! ” Mismis mengeluh dengan suara gemetar, menunjuk ke dua penyihir di depan matanya.

“Sang Pendiri Nebulis…? aku tidak percaya kamu akan memiliki penyihir legendaris ini sebagai cadangan. Apakah menurut kamu tidak apa-apa untuk melakukan apa pun yang kamu inginkan sekarang karena negosiasi gagal? Itukah cara Nebulis melakukan sesuatu? ”

“T-tunggu!”

Mata mereka bertemu dengan mata Alice.

Rambut pirangnya yang berkilau menjadi acak-acakan karena reaksi paniknya. “Tidak! aku tidak melakukan ini! ”

“…Apa?”

“Rin, jangan bilang begitu?” Alice bertanya.

“T-tidak, aku tidak. Terakhir kali aku melihat Pendiri yang Terhormat berada di bawah tanah bersamamu, Nyonya Alice. Aku belum mendengar apapun tentang ini, bahkan dari ratu! ” Rin berteriak dengan suara serak.

Saat dia berteriak, sayap hitam pekat di punggung Pendiri mengepak di atas kepalanya.

“aku memanipulasi ingatan planet.”

“aku menghubungi Will di lapisan ketiga. aku mengisyaratkan itu ke permukaan planet. “

Psht. Celah yang dibentuk oleh kaki sang Penyihir Agung.

Langit yang berwarna biru murni sampai saat itu pecah menjadi dua, terbelah saat sesuatu yang merah menyala mengintip wajahnya dari celah.

…Apa itu? Sesuatu muncul begitu saja, seperti Nebulis.

…Merah. “Memanggil”? Tidak, tidak mungkin.

Kotoran. Dengan keyakinan penuh pada penilaiannya sendiri, Iska berteriak, “Lompat ke kawah!”

Dia meraih tangan Mismis dan menariknya dengan paksa ke arahnya.

“Sembunyikan, Alice!”

“Apa?”

“Kamu akan dilalap api!” Dia meluncur menuruni lereng kawah dengan Mismis di tangan.

Saat Alice dan Rin jatuh di belakang mereka, bahwa hal merah merangkak keluar dari ruang pecah.

Itu adalah kekuatan api astral. Tidak — benda itu jauh melampaui apa yang bisa dianggap sebagai kekuatan astral, menyembur dengan energi yang tidak bisa dipahami umat manusia.

Hancurkan mereka.

Terjadi ledakan besar-besaran.

Saat api dari kekuatan astral membakar atmosfer, panas menyebabkan gas mengembang, secara instan menciptakan gelombang kejut. Dikombinasikan dengan oksigen saat ini, serangan itu menciptakan neraka yang ganas dan memicu serangkaian ledakan.

Tidak ada cara untuk melarikan diri dari pemandangan neraka ini selain merunduk ke dalam kawah. Tapi meski begitu …

“Sialan, panas!” Mismis menjerit saat dia menutup telinganya dengan tangan. “Ini buruk, Iska. Panas menggenang di dasar kawah— ”

“Tutup itu,” perintah Alice, dan angin dingin datang atas perintahnya, membentuk dinding es yang berkilauan seperti permata putih.

Lapisan tipis menghalangi udara panas yang datang.

“Lady Alice, mengapa repot-repot melindungi mereka?”

“Ini bukan waktunya untuk berdebat.”

Rin menunjukkan ekspresi curiga pada Iska dan Mismis saat Alice memfokuskan pandangannya pada langit di balik lapisan tipis es, melacak yang disebut Pendiri — yang seharusnya menjadi bala bantuan utama mereka. Tapi Iska bisa melihat kebingungan Alice.

“Serangan pertamanya serta ledakan api itu … Pendiri Terhormat sedang menyerang kita,” kata Alice.

“T-tapi… bukankah itu karena dia melihat para prajurit Kekaisaran ini?”

“Ini akan menjadi tak tertahankan jika itu satu-satunya alasan dia menyerang kita berdua, Rin. Maksudku, kami tidak akan berhasil jika Iska tidak memperingatkan kami tepat waktu. Apakah aku salah?”

“… Kamu… kamu benar.” Rin mengepalkan tangannya dan mengangguk sekali. “Memang benar… bahwa kami diselamatkan oleh seorang prajurit Kekaisaran. aku menduga Pendiri Terhormat tidak mengenali kita sebagai saudara-saudaranya— “jawabnya, berlutut.

“Tahan. Pendiri itu atau apa pun yang tidak ada di pihak kamu? ” Iska memotongnya.

Selain fakta yang jelas bahwa mereka diserang oleh Penyihir Agung Nebulis, Iska dan Mismis tidak bisa menyembunyikan apa yang mungkin terjadi di antara ketiganya dari Kedaulatan.

“Pertama, kami bahkan tidak tahu apakah itu benar-benar Nebulis,” kata Iska.

“Apakah kamu benar-benar meragukan bahwa dia nyata? Bahkan setelah kamu menyaksikan kekuatannya? ” Rin memelototinya. “Kekaisaran memanggilnya Penyihir Agung. Di Nebulis, kami memanggilnya Pendiri Terhormat, orang yang mendirikan negara kami. ”

“Lalu kenapa menyerang Alice? Bukankah Alice adalah keturunan langsungnya? ”

“……” Astral mage bumi menelan nafasnya.

Cara dia mengalihkan pandangannya membuatnya jelas bahwa menjawab pertanyaannya berarti membocorkan rahasia Kedaulatan.

Kekuatan astralnya akan menjadi pertahanan diri otomatis.

“… Nyonya Alice.”

“Tidak ada alasan untuk menyembunyikannya sekarang karena mereka tahu Pendiri Terhormat masih hidup.” Putri Nebulis berbalik. “Setelah pertempurannya dengan Kekaisaran seratus tahun yang lalu, Pendiri yang Terhormat telah menghabiskan kekuatannya dan jatuh tertidur lelap untuk pulih. Tidak ada yang tahu identitas kekuatan astral di dalam dirinya. Kami menyebutnya ‘kekuatan astral ruang dan waktu’, tapi itu tidak lebih dari sebuah julukan. ”

“Kekuatan astral yang tidak diketahui siapa pun, huh…”

“Itu melindungi Pendiri Terhormat saat dia tidur,” lanjut Alice seolah-olah itu sangat jelas.

Di antara kekuatan astral, ada orang yang mencoba melindungi hosti manusianya. Iska ingat pernah mendengar bahwa metode pelestarian diri ini lebih terlihat ketika kekuatan astral penyihir lebih kuat. Tetapi di Kekaisaran, konsep itu tidak lebih dari hipotesis.

Apakah itu berarti Nebulis masih tertidur?

“Itu tebakanku. aku tidak tahu apa tanggapan kekuatan astral ruang-waktunya, tapi aku yakin dia telah menyerang kita tanpa pandang bulu karena dia tidak bangun, artinya dia tidak bisa mengendalikannya. Setidaknya, itulah satu-satunya cara aku bisa memahami ini, tapi… ”Tuan putri tercekat.

“Ini sangat membuat frustrasi…,” katanya dengan lemah.

Membuat frustrasi?

“-”

Matanya telah tertuju ke langit sampai sekarang. Untuk pertama kalinya, dia berbalik menghadapnya dengan mata disadap seperti sepasang bulan darah. Kelopak matanya terbuka lebar, dan selaputnya yang merah delima gemetar saat dia menatap Iska tanpa kata.

“Aku ingin menyelesaikan urusan kita ini dengan kamu dan aku sendiri.” Dia mengunyah bibirnya.

Seolah-olah dia mencoba menahan sesuatu. Untuk sesaat, dia tidak bisa sepenuhnya menyembunyikan emosinya dan tersenyum dengan air mata padanya.

“Sejak kita bertemu satu sama lain di kota netral, sesuatu yang aneh telah menumpuk di dadaku… Aku tahu perasaan ini membuatku gagal sebagai seorang putri. aku datang ke sini bermaksud untuk mengakhiri semua itu — untuk menyelesaikan pertarungan kami di hutan Nelka, yang telah dipotong pendek. Itu sebabnya aku datang dengan pakaian yang sama dengan pertempuran pertama kami. ”

Dia mencengkeram ujung gaun kerajaannya dengan erat sampai semuanya berkerut.

“…aku berharap untuk itu. aku tidak memberi tahu ibu aku tentang ini. Aku bahkan memberi tahu Rin bahwa dia tidak diizinkan untuk campur tangan. aku ingin menyelesaikan ini dengan kamu tanpa ada orang lain yang menghalangi kami. Tapi dari semua hal yang bisa terjadi, si brengsek itu menusuk dan menghancurkan segalanya! ”

“Br-brengsek itu ?! Nyonya Alice, kamu tidak boleh berbicara tentang Pendiri Terhormat— ”

“Tidak apa-apa. Bagaimanapun, kita tidak bisa terus bersembunyi di sini. Ayo kabur. ”

Alice menjentikkan jarinya.

Lapisan es itu pecah dan tersebar, bertabrakan dengan arus udara yang terus menerus bertiup dan menghancurkan hutan belantara. Kedua angin kencang itu tampak menggigit satu sama lain saat mereka bercampur dan membatalkan satu sama lain.

Kapten, lari.

Iska berlari ke sisi kawah.

Yang menunggunya di udara adalah Penyihir Agung, dikelilingi oleh bara api yang berhamburan, masih memperlihatkan ekspresi tanpa emosi yang sama. Dia menoleh ke arah mereka, tapi matanya tetap tertutup rapat.

… Mereka benar. Dia tidak sadar.

… Apa yang dikatakan Alice tentang dia masih tertidur mungkin adalah yang paling akurat.

Penyihir Agung telah merasakan kehadiran seorang prajurit Kekaisaran dan secara otomatis melancarkan serangan balik. Mereka bisa berasumsi bahwa kekuatan astral ruang dan waktu terus setia mengikuti perintah Nebulis selama seabad, sebelum dia tertidur.

“Pendiri yang Terhormat, aku bersyukur kamu datang untuk membantu, tetapi aku ingin menyelesaikan masalah ini sendiri dengan dia!” Alice meremas keluar. Pendiri yang terhormat, tolong kembalilah ke istana kerajaan!

“-”

Astral mage tertua tetap diam. Tetapi meskipun dia tidak sadarkan diri dan kepalanya terkulai ke samping, dia sepertinya mendengarkan Alice saat dia tetap tergantung di udara. Namun…

“Tidak! kamu tidak bisa, Nyonya Alice! ” Rin meraih tangan majikannya dan menarik punggungnya.

Rin adalah penyihir kelas atas yang telah dilatih untuk melindungi Alice sejak masa kecilnya. Kemampuannya yang disetel dengan baik untuk merasakan bahaya memungkinkannya membaca gerakan Pendiri sepersekian detik sebelum dia bisa melancarkan serangan.

“Apakah penyihir astral berani menghalangi jalanku? Jika kamu memilih untuk bergabung dengan Kekaisaran … “

Sang Pendiri adalah penyihir tertua yang ada, pembawa kebencian yang mendidih. Bahkan kata-kata sesama penyihir tidak lebih dari semprotan air yang samar dibandingkan dengan amarahnya.

Tapi Alice tidak tahu itu.

Dengan kata lain, Pendiri menganggap siapa pun yang menghalangi balas dendamnya sebagai musuh.

“Pergilah dari planet ini!”

Pedang api yang menjulang tinggi muncul dari langit, bahkan lebih tinggi dari Nebulis, jauh di langit.

Dari celah di atas, neraka dalam bentuk bilah mengiris udara saat itu jatuh. Panas luar biasa yang dilepaskannya melelehkan tanah. Saat pedang api sepanjang seratus yard itu mendekat dan mendekat—

Nyonya Alice, pergi!

Golem bumi merangkak naik dari satu titik di dekat kaki Rin.

Meskipun dia setia kepada Pendiri, selama ini Rin telah curiga dengan motifnya dan diam-diam telah mempersiapkan tindakan balasan ini untuk berjaga-jaga.

“Rin ?!”

Golem itu melemparkan Alice keluar dari jangkauan dampaknya. Itu adalah saat terakhir dia melihat sekilas Iska, yang sedang berpegangan pada Mismis.

—Pedang besar menusuk bumi.

Tanah di sekitarnya berubah menjadi lava, sementara celah besar terbuka di sepanjang jalur pedang, menyemburkan gelombang api dan panas yang sangat besar. Bara api tersebar di udara, memicu lebih banyak kebakaran.

“Iska! Badai api sedang menuju ke kota…! ” Mismis menjerit dengan ekspresi muram saat dia menyaksikan langit kota netral terbakar merah. “Kita perlu membantu mereka dengan cepat!”

“Tenang, Kapten. Ini terlihat lebih buruk dari yang sebenarnya. Itu hanya abu terbakar. Sebagian besar akan jatuh ke tanah dan keluar. Selama semua orang tetap tenang dan menangani situasi dengan baik, itu tidak akan menyebabkan kebakaran besar… Jika ada, masalah terbesar kita adalah lawan di langit. ”

Mereka perlu memikirkan cara mengatasi masalah tersulit mereka — Pendiri Nebulis. Bahkan jika mereka meminta bantuan dari ibukota, mereka terlalu jauh. Mereka tidak bisa berharap Jhin atau Nene lari membantu mereka.

Saat Iska hendak mengatakannya dengan lantang, ada hal lain yang menarik perhatiannya.

“Rin ?! Rin, jawab aku! ”

Petugas itu roboh di bumi yang hangus. Alice dengan putus asa menahan Rin dan meneriakkan namanya. Golemnya telah hancur berkeping-keping di depan mereka dan larut kembali menjadi tanah.

Rin berhasil menjauhkan Alice dari pedang, tapi itu tidak menyisakan waktu untuk melarikan diri, jadi dia hanya berhasil berlindung dalam bayangan golem. Dia menghindari menerima serangan langsung dari api, tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadap panas yang menutupi udara.

“Rin, tolong buka matamu…”

“Jangan gerakkan dia seperti itu.”

Iska mencengkeram pedang astral hitamnya dan menghentikan Alice untuk mencoba mengguncang bahu pelayannya. Dia melompat ke depan kedua gadis itu.

—S kilatan cahaya.

Dengan pedang hitamnya, Iska memutuskan dan menghancurkan gelombang api kedua yang ditujukan pada Alice yang tidak memiliki pertahanan. Itu menghilang, meleleh di udara.

Untuk itulah kekuatan astral kamu.

“Apa?”

“Gunakan es untuk mendinginkan Rin. Begitulah cara kamu menangani luka bakar. ”

“… Oh!” Sang putri menyentakkan wajahnya untuk bertemu dengan suaminya.

Di saat yang sama, hawa dingin merembes dari ujung jarinya dan melingkari Rin di atas pakaiannya.

“Kapten Mismis, bawa dia ke rumah sakit! Lebih baik lagi, bawa dia ke dokter spesialis, penyembuh kekuatan astral! ” Iska menunjuk ke kota Ain yang netral, melirik bara api yang jatuh.

“Kalau begitu waspada penduduk kota. Pastikan mereka tidak meninggalkan tembok kota dalam keadaan apapun. Mulai saat ini, gurun ini akan menjadi medan perang paling berbahaya di dunia. ”

“…Apa? Uh, um… ”

Cepat!

“O-oke! Hati-hati, Iska! ”

Kapten dengan cepat mengambil keputusannya dan mengangkat mage yang seharusnya menjadi musuh ke punggungnya. Kemudian dia mulai berlari menuju kota yang jauh.

Iska tidak melihat saat dia pergi. Dia sudah berbalik untuk menatap lawan di atas kepalanya: Pendiri Nebulis. Penyihir astral terkuat. Orang yang dirasuki oleh rasa lapar akan balas dendam.

Nebulis.

Iska memegang pedang astral hitam di tangan kanannya dan yang putih di tangan kirinya — satu-satunya sepasang pedang astral di dunia, yang telah dipercayakan tuannya kepadanya.

“Seratus tahun yang lalu, kamu mungkin adalah harapan yang membimbing setiap astral mage. Tapi sekarang, kamu berbeda. Setelah melihat tindakan kamu, aku akhirnya menyadari. Sekarang juga-”

“Era ini tidak membutuhkanmu!” teriak sebuah suara, berdering seolah-olah itu adalah lonceng angin yang terbuat dari es — teriakan yang kuat, jelas, dan benar-benar tak tergoyahkan bergema di hutan belantara. “kamu menyebut diri kamu Pendiri? Malu. Tidak ada yang membutuhkanmu lagi! ”

Orang yang mengucapkan kata-kata itu adalah gadis yang berdiri di sampingnya.

“Kamu ikut campur ketika Iska dan aku mencoba menyelesaikan masalah, mengancam kota netral, dan bahkan melukai Rin, sesama penyihir! … Nebulis, kamu — dan kamu sendiri — adalah penyihir sejati! ”

Aliceliese Lou Nebulis IX, putri yang memikul beban Kedaulatan modern, menunjuk ke arsitek negaranya sendiri.

“Kekuatanmu tidak akan melahirkan apapun. kamu tidak dapat membantu siapa pun mencapai kebahagiaan. ”

“aku setuju. kamu tidak tahu apa-apa tentang generasi ini. ” Iska mencoba mengambil langkah maju.

“Prajurit kekaisaran. Penyihir astral. kamu berdua— “

“”Diam.””

Sang Pendiri dipotong oleh anak laki-laki dan perempuan secara serempak, berbicara dengan penyihir yang ditangkap dalam mimpi yang dia tolak untuk bangun.

“Apa yang kamu lakukan tidak ada artinya. Bukan masa depan yang aku inginkan, ”kata Iska.

“Ini juga bukan dunia yang aku tuju.”

Keduanya memahaminya dengan caranya sendiri: Mereka adalah musuh.

Harinya akan tiba ketika mereka akan bertarung satu sama lain. Tapi itu yang harus mereka selesaikan. Mereka tidak membutuhkan orang lain untuk ikut campur.

“Itu sebabnya—”

“” Pendiri (Terhormat), (tolong) tidurlah kembali selama satu abad lagi! ”

Iska, Penerus Baja Hitam, dan Alice, Penyihir Malapetaka Es, berteriak bersama, berurutan.

 

Daftar Isi

Komentar