Volume 1 Chapter 6

Anda sedang membaca novel Volume 1 Chapter 6 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6: Iska, Penerus Baja Hitam, dan Alice, Penyihir Bencana Es

1

Sektor Tiga ibukota Kekaisaran.

Nene melihat ke luar jendela untuk melihat matahari di puncaknya dan menggunakan ujung jarinya untuk menyingkirkan poninya yang licin karena keringat.

“Fiuh. Ini hottt. Ini sudah siang juga. ”

Ujung rambutnya menempel pada tetesan keringat. Dia berpakaian tipis dengan pakaian latihan tipis. Di belakangnya ada rak peralatan angkat beban.

“Hei, Jhin. Menurutmu Iska dan Kapten Mismis akan segera kembali? Berlatih di ruangan ini selamanya jadi membosankan. ”

“Kami berlatih untuk melindungi diri kami sendiri. Tidak masalah apakah itu membosankan atau tidak. ” Penembak jitu berambut perak itu duduk di bangku logam.

Dia sudah menyelesaikan program latihan mandiri lebih awal dan mulai melakukan perawatan pada senapan favoritnya.

“Itu benar, tapi, sepertinya, bukan itu yang ingin aku katakan.”

Apa maksudmu kita berempat harus melakukannya bersama-sama?

“Baik! Itu dia, Jhin. kamu benar-benar mengerti! ”

“Tidak apa-apa jika mereka melewatkan satu hari. Kami tahu mereka sedang menuju ke kota netral. ”

“Tapi apa yang mereka lakukan di sana?”

Malam sebelumnya, kapten tiba-tiba memberi tahu mereka tentang perubahan rencana. Dia biasanya tidak berusaha menyembunyikan apa yang dia lakukan atau ke mana dia pergi, tetapi kali ini, dia anehnya ambigu. Ketika mereka menekannya, dia sepertinya tidak tahu apa yang akan dia lakukan.

“Jika ada hubungannya dengan unit kami, mereka pasti akan bertemu di ibukota. Karena tidak, kami tidak punya urusan untuk mengkhawatirkannya. ”

“Tapi Kapten Mismis ikut dengannya, kan?”

“……” Jhin mencengkeram teropong yang dia lepas dari senjatanya dan menutup mulutnya. Dia diam saja.

“… Iska telah menjadi off akhir-akhir ini,” jawabnya akhirnya dengan suara rendah dengan kata-kata yang dipilih dengan hati-hati.

“Mati? Mengapa kamu mengatakannya?”

“Sesuatu dalam dirinya tidak berjalan dengan baik. Rasanya pikiran dan tubuhnya tidak selaras. Dia bilang akhir-akhir ini dia kurang tidur, kan? ”

“Ya, sejak kita pergi ke hutan Nelka.”

“Di mana dia bertemu dengan Penyihir Bencana Es.” Penembak jitu itu mengangkat kakinya di bangku sebelum memeluk lututnya. “Dan dia pergi ke kota netral tanpa henti sejak itu. Jika seseorang dari Empire dan Sovereignty bertemu di sana, tidak akan ada yang tahu. Iska pergi dua kali, dan ketiga kalinya dia membawa kapten bersamanya… ”

“Hah? Apa yang kamu katakan? Jhin, apa kau sudah menemukan sesuatu ?! ”

“… Tidak, tidak apa-apa.”

“Tidak mungkin! Jhin, kau hanya berpaling dariku! ”

“Ugh, diam saja. Ayo, semua orang di sekitar kita sedang menatap. Kami sedang membuat keributan— ”

Sebuah suara datang dari pangkuan Jhin — dari komunikator di bangku, yang tiba-tiba mulai berkedip merah dan kuning.

“Ini panggilan darurat. Dan… bicaralah tentang iblis. ”

Kapten Mismis?

“Jika kita percaya nama di layar.” Jhin menatapnya dengan saksama sebelum dia menekan gagang telepon ke sisi wajahnya. “Ini aku. aku dengan Nene. Yup, pelatihan. Tentu saja, jika ada yang salah, kami bisa langsung datang. ”

Dari dekat, Nene menyaksikan saat mata pintarnya terbuka lebar.

“… Pendiri Nebulis ? Tunggu, tenang, bos. Apa yang sedang terjadi?” Jhin berdiri, masih memegang teropong di tangannya. “…aku mengerti. Sebenarnya, tidak, aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi aku mengerti ada sesuatu yang terjadi di sana. ”

Dia melirik Nene dari sudut matanya. Dari kegugupannya, Nene bisa memahami sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi.

“Di kota netral Ain, huh. Terlalu jauh bagi Nene dan aku untuk sampai di sana tepat waktu. Siapa yang menahannya…? Iska? Dia berencana melakukannya sendiri? ”

Ada keheningan.

Sesaat kemudian, penembak jitu itu menyatakan dengan nada tegas, “Kalau begitu, ini bukan waktunya bagiku atau Nene untuk campur tangan.” Dia tahu Iska yang terbaik. “Bos, kamu juga harus berlindung… Apa? Penyihir Agung yang legendaris? Ya, aku tahu, tapi itu tidak masalah. ”

“T-tapi, Jhin?”

“Jika lawannya adalah seorang mage, Iska tidak akan kalah. Siapa yang akan menghentikan perang tidak berguna ini jika bukan dia? ”

Jhin memiliki keyakinan mutlak saat dia menjawab kapten melalui gagang telepon.

“Itulah alasan utama mengapa dia adalah Penerus Baja Hitam.”

2

Mereka berada di tanah terlantar yang hangus.

Kota Ain yang netral masih diganggu oleh bara api di latar belakang saat api dan badai pasir beterbangan dan melesat ke atas bukit.

“Prajurit kekaisaran …”

Pendiri Nebulis terus mengapung hampir sepuluh yard dari tanah. Matanya tertutup rapat, dan ekspresinya hampa, sama sekali tanpa emosi. Gadis berkulit gelap itu mengangkat tangannya yang ramping ke udara seolah-olah dia adalah konduktor orkestra yang berpengalaman.

“Anjing Kekaisaran. Oh, betapa kaummu telah menindas penyihir astral. “

Punggungnya bersinar merah terang dari dalam sayap hitamnya yang berkilau.

“Menghilang.”

Suasana pembakaran pun terdengar. Saat Iska merasakan api menyala di belakangnya, dia melompat dari tanah dan melompat ke udara.

“… Kamu berhasil menghindarinya.”

Aku tidak.

Alis Penyihir Agung berkerut ketika dia menyadari bahwa dia telah memperkirakan bahwa dia akan memanggil api.

Iska langsung membantahnya. Aku melakukan ini untuk menghadapimu.

Api yang meledak menghasilkan gelombang kejut yang mendorongnya dari belakang. Menggunakan lompatannya sendiri sebagai batu loncatan, Iska memanfaatkan daya angkat udara panas untuk meluncurkan dirinya tinggi-tinggi — sampai dia tidak melompat lebih banyak daripada melayang.

“Sungguh mengesankan — menggunakan api untuk memberi kamu momentum untuk melompat sejauh ini.”

Dia menuju ke langit, di mana Pendiri Nebulis menunggunya.

… Sayap hitam gelap itu.

… Aku pasti melihat sayapnya bersinar saat dia menggunakan kekuatan astral barusan.

Sayap itu memancarkan warna yang sama dengan pedang astral hitam .

Mereka menyimpan rahasia kekuatan Nebulis. Mengandalkan pencerahannya, Iska mengayunkan pedang astral ke atas, berniat untuk memotong sayap di punggung Penyihir Agung.

“Jika kamu mengira pedangmu akan mencapai aku, dinginkan harapan itu.”

Dia mendengar suara keras, suara kelembapan di udara antara Iska dan Nebulis membeku karena kekuatan astral.

“Es?! Tidak mungkin!”

Manusia hanya dapat memiliki satu jenis kekuatan astral di dalamnya. Dan Pendiri baru saja menghajar mereka dengan api neraka yang intens beberapa saat yang lalu.

… Apakah dia mengontrol lebih dari sekedar api?

…Itu aneh. Dia seharusnya hanya bisa memanipulasi satu jenis fenomena.

Kekuatan astral macam apa yang dimiliki Penyihir Agung?

Bahkan saat dinding glasial maju ke arahnya, mengancam untuk menghancurkannya di langit, perhatiannya sepenuhnya didominasi oleh anomali yang mustahil itu.

“Iska!”

Raungan tajam menjernihkan pikirannya.

Panggilan itu datang tidak lain dari Alice, yang menatapnya dari tanah.

“Hah!”

Iska memegang pedangnya ke samping dan menusukkannya ke dinding, berputar di sekitar pedangnya untuk menginjakkan kakinya di atas es yang tebal. Dengan itu, dia mengaitkan ujung sepatunya ke lubang yang dangkal dan menginjak dinding. Saat dia melarikan diri, embun beku jatuh ke tanah dalam pecahan es yang tak terhitung jumlahnya.

Namun, Nebulis tidak melihat reruntuhan itu tapi ke pendekar pedang Kekaisaran yang lolos tanpa cedera.

Untuk berpikir kamu bisa menghindar dua kali.

“aku memanipulasi ingatan planet.”

“aku menghubungi Will di lapisan kedua. aku mengisyaratkan itu ke permukaan planet. “

Penyihir Agung menjentikkan jarinya, dan ruang di sekelilingnya terbuka dalam celah vertikal, yang terus memanjang ke bawah seperti tentakel yang berputar-putar, menuju pasir oker.

… Terakhir kali, api merayapi lubang itu.

… Apakah itu akan terjadi lagi?

Dia membungkuk dan menyilangkan pedangnya saat dia mempersiapkan diri.

Apakah itu api eksplosif yang menghanguskan tanah terlantar atau balok es supermasif? Mungkinkah keduanya? Dia mencoba memprediksi serangan yang akan datang, membayangkan tindakan balasan untuk setiap situasi di benaknya.

Namun, kekuatan penyihir tertua melampaui imajinasi terliarnya.

Ada gemuruh pada awalnya.

Tanah meledak, terangkat ke atas. Dari kedalaman bumi muncul seekor singa seukuran gunung kecil.

“Golem ?! Apa ini berarti dia bisa memanggil kekuatan astral bumi ?! ”

“Sayangnya, aku tidak punya waktu untuk melawan boneka kain.” Alice berlutut di tanah dan menyentuh lapisan kulit yang hancur dengan ujung jarinya. “Terbang menjauh!” dia bergumam tanpa menunggu jawaban.

Dia telah menciptakan bencana es yang mengerikan, serangan yang sama yang dia gunakan untuk membekukan hutan Nelka. Itu melewati tanah, beriak seolah-olah itu adalah permukaan danau yang tenang dan mengubah gurun yang hangus menjadi biru karena embun beku.

Dia adalah penyihir yang ditakuti sebagai Penyihir Bencana Es.

Saat Iska berbalik, tanah telah membeku sejauh yang dia bisa lihat.

Aku tidak mengharapkan kurang dari itu. Dia mendarat di lereng es, di mana dia melihat golem singa membeku di tengah raungan. “Alice, apa masalahnya dengan kekuatan astral-nya?”

“… Aku juga ingin tahu.”

Meskipun dia baru saja menggunakan kekuatan yang cukup untuk mengalahkan golem, suara Penyihir Bencana Es terdengar pelan saat dia berfokus pada Penyihir Agung, yang dengan tenang memandang rendah mereka sampai saat itu.

“Bahkan ratu, bahkan ibuku, tidak tahu apa-apa tentang kekuatan astralnya. Kupikir jika aku melihatnya dalam latihan, aku akan memahaminya, tapi… ”Tuan putri mengakhiri dengan nada samar.

Iska berada di halaman yang sama: Dia belum bisa memberikan kesimpulan yang tepat. Penyihir Agung berbeda dari setiap penyihir yang dia lawan sejauh ini. Satu-satunya kemampuannya seharusnya menyamai kekuatan astral yang ada di tubuhnya.

“Apa menurutmu mungkin dia punya banyak?”

“Sepertinya tidak mungkin.” Alice membungkamnya. kamu tahu bagaimana manusia dengan kekuatan astral mengembangkan tanda?

“Itu astral crest, kan?”

Itu adalah salah satu alasan mengapa para penyihir ditindas.

Tanda unik terwujud pada tubuh siapa pun yang menjadi tuan rumah kekuatan astral. Semakin kuat kekuatan astral, semakin besar tandanya. Seolah-olah mereka dirasuki oleh iblis — setidaknya, itulah yang ditakuti orang-orang yang pertama kali bertemu mereka, yang menyebabkan pemenjaraan para penyihir.

“aku melihat punggungnya saat dia berputar-putar di udara. Dia meneteskan air mata di bajunya, di mana sayapnya tumbuh, dan ada lambang hitam besar di sana. Seharusnya di situlah letak kekuatan astral di dalam dirinya, tapi… ”Penyihir Bencana Es menyipitkan matanya dan menatap sang Pendiri.

“Ketika aku melihatnya di istana kerajaan, dia tidak memiliki sayap itu. Jika mereka bermanifestasi sebagai fungsi dari mekanisme pertahanannya, itu berarti sayap itu sebenarnya bukan bagian dari tubuhnya. Mereka harus dibentuk oleh kekuatan astral ruang dan waktu itu sendiri. ”

Hanya itu yang perlu aku ketahui.

Jika sayap hitam pekat itu adalah perwujudan dari kekuatan Nebulis, maka selama dia bisa memutuskannya, dia mungkin bisa memisahkannya dari kekuatannya sekaligus.

“Aku perlu melakukan sesuatu terhadap sayap itu—”

“—kamu — kamu — menurut kamu…”

“Hah?”

“—Kau pikir kamu bisa melakukan itu?” Penyihir Agung tertawa.

Itu terjadi sangat tiba-tiba.

Mata gadis dengan kulit tembaga itu perlahan terbuka. “… Aku… ingat tempat ini. Ini adalah tanah terlantar Vishada. ”

“Nebulis ?!”

“Oh, kekuatan astral. kamu tidak mungkin membangunkan aku dari tidur aku untuk prajurit Kekaisaran ini, bukan? aku tidak mengerti mengapa ini menjadi alasan untuk membangunkan aku sebagian lebih awal. ”

Cahaya mulai kembali ke matanya, semakin tajam setiap saat. “… Hmm, begitu. aku sudah lama tidak melihat senjata itu. ”

Sang Pendiri sedang melihat pedang astral di tangan Iska.

“Kamu tahu tentang pedang ini?”

“-”

Dia diam. Bukan karena dia sengaja menyembunyikan informasi darinya: Penyihir Agung Nebulis lupa berbicara, merenung saat dia mengamati pedang astral dan Iska.

“Yah, itu tidak masalah. aku tidak tahu bagaimana kamu mendapatkannya, tetapi itu tidak dapat digunakan oleh siapa pun kecuali Crossweil. ”

Crossweil ?!

“Apakah itu berarti bagimu?”

“… Itu nama tuanku.”

Dia adalah pendekar pedang terkuat di seluruh sejarah Kekaisaran, guru Iska, dan pemilik pedang astral sebelumnya.

…Tapi kenapa?

… Mengapa seorang penyihir hebat dari seratus tahun yang lalu mengenal tuanku?

“Kamu miliknya…?” Penyihir Agung mengangkat satu alisnya dengan penuh rasa ingin tahu, tetapi dengan segera, bibir kecilnya melengkung tidak menyenangkan. “Ha. Dia membuatku bingung. Mengapa dia mempercayakan pedang astral kepada prajurit biasa? ”

“Kamu tidak akan tahu kecuali kamu melawanku.”

“Sudah jelas. Tidak ada hasil di mana kamu bisa mengalahkan aku. ”

Menusuk tanah yang dibekukan oleh tangan Alice, semburan merah tua yang mendidih meledak — magma, sumber energi terbesar di planet ini.

Itu adalah batuan cair yang terbentuk di bawah panas ekstrem di dalam inti planet, berkobar hampir dua ribu derajat Fahrenheit. Itu bisa memakan menembus tembok kota dan rumah warga sipil, tanpa pandang bulu membakar dan melelehkan segala sesuatu yang dilewatinya.

“Bisakah kamu menyeberangi lautan yang terbakar?”

“Kita lihat saja nanti.”

Semburan lava memercik seolah menelannya. Namun di tengah panas dan uap yang menyengat, Iska tak segan-segan menceburkan diri ke semburan api yang membara. Dia mengamati dengan saksama gumpalan magma saat mereka jatuh kembali ke bumi dan memperkirakan lintasannya. Itulah mengapa dia tidak mundur, malah melesat ke depan, memutar tubuhnya saat dia mengambil satu langkah, lalu berputar seperti gasing dengan langkah berikutnya untuk secara tepat menghindari batuan cair yang menghujani sekelilingnya. Adapun kerikil yang lebih kecil yang tidak bisa dia hindari, dia menghajarnya dengan ujung pedangnya.

“Memilih untuk mendekat tanpa rasa takut meski panas terik, eh?” Gadis berkulit sawo matang itu mengembuskan napas sedikit. “Pilihan yang salah.”

Lava yang telah menyembur mengembun di udara, berubah menjadi ular melingkar yang diselimuti api.

Iska harus menjulurkan kepalanya untuk melihat massa besar yang membentuk golem api yang menggeliat. Di sisinya, lebih banyak lava yang mengalir bebas berubah menjadi dinding, mengancam untuk menutupnya. Dengan ular api menghalangi jalannya ke depan dan gelombang lava menghantam tanah di belakangnya, Iska sedang ditekan di semua sisi.

“Aku memilikimu sekarang, Prajurit Kekaisaran.”

“Hei! Bisakah kamu berhenti mengabaikan aku dalam waktu dekat? ” Lava mendidih membeku. “Tidak peduli seberapa panas apimu, aku bisa memukulmu tepat di tempat yang sakit.”

Tirai udara dingin mengelilingi gadis dengan rambut emas, memancarkan cahaya biru. Iska memberikan jalan untuknya, dan Alice berjalan maju. Tak satu pun dari mereka yang mengungkapkannya, tetapi mereka berdua tahu persis apa yang harus dilakukan.

“… Hawa dingin yang sangat lembut. Kekuatan astral kamu bagus, dan kamu mengendalikannya dengan baik. ”

“aku merasa terhormat mendengarnya dari kamu.”

Es terbentuk untuk menutupi lava dan golem api. Dengan pemandangan ini di depan matanya, Grand Witch akhirnya memahami kekuatan sebenarnya dari Alice dan mendecakkan lidahnya dengan kesal.

“Nak, aku telah memutuskan untuk berurusan denganmu setelah menyelesaikan dengan prajurit Kekaisaran ini.”

“Oh? Bukankah kamu begitu baik kepada sesama penyihir? ”

“Ini kebalikannya.” Sang Pendiri memandang rendah salah satu miliknya dengan tatapan penuh dengan kekejaman yang tak terlukiskan. “Seorang penyihir bergabung dengan Kekaisaran … Ketahuilah bahwa aku tidak akan mengampuni dosa kamu, bahkan jika kamu menangis dan berteriak minta ampun.”

“Baik. Aku juga tidak akan memaafkanmu! ” Sang putri membalas tatapan tajam leluhurnya. “Kamu adalah penyihir yang bersedia melukai bangsamu sendiri tanpa mengedipkan mata. Lihat apa yang kamu lakukan pada Rin. kamu bukan pahlawan bagi Kedaulatan atau siapa pun lagi! ”

“Seorang pahlawan? Betapa dangkal. Sesuatu yang dangkal tidak akan menyelamatkan dunia. ” Bahunya bergetar saat dia terkekeh kasihan, menjelaskan bahwa dia menganggap ide itu benar-benar histeris.

“aku sudah mengetahui ini selama seabad. Dunia ini penuh dengan bekas luka, dan tidak ada yang menyerupai pahlawan atau penyelamat. Karena alasan itu, aku telah menjadi penyihir — untuk mendorong Kekaisaran menuju kepunahan. Hanya itu saja. ”

Cibiran penyihir itu dipenuhi dengan keputusasaan yang tak berdasar. Itu adalah pengakuan atas kesedihannya yang tanpa harapan.

“Aku penyihir, dan kamu adalah musuhku.”

Angin kencang mulai bertiup, membentuk pusaran angin antara Iska dan Alice yang cukup kuat untuk melemparkan seseorang ke udara. Ia mengupas embun beku dan tanah dari tanah, dan pecahan itu menjadi bagian dari badai saat ia tumbuh semakin besar.

“Kekuatan astral kita terbentuk di dalam planet ini, menjadikannya elemen tertua di bumi. Ia merekam semua fenomena di planet ini, dan dapat dipanggil dari luar batas ruang dan waktu. Sekarang, kamu merusak pemandangan. Menghilang sampai ke ujung dunia. ”

“Ngh…”

Alice!

Saat embusan angin menghantamnya dari samping, Alice mengeluarkan teriakan lembut. Angin kencang telah menjadi badai yang mengamuk yang bisa menghempaskan manusia seperti sobekan kertas. Tapi sebelum dia bisa terbawa angin yang menderu-deru, Iska meraih tangannya.

Dengan pedang kirinya tertancap di tanah sebagai jangkar, dia mengertakkan gigi saat dia menggali kakinya, menarik kembali Alice, bahkan saat dia terkena angin kencang.

—Tiba-tiba, semburan merah tua.

Saat dia merebut tangannya, sesuatu telah mengiris lengannya, menumpahkan darah merah segar.

Aduh!

“Iska!”

“… Kamu bahkan punya setan debu di lengan bajumu, ya.”

Seolah-olah angin telah berubah menjadi bilah-bilah kecil. Ini adalah fenomena supernatural yang terjadi saat badai mengambil kerikil dari tanah dan mempercepatnya dengan kecepatan luar biasa untuk digunakan sebagai senjata.

“Lepaskan tanganku!” Saat tubuhnya mengepak tertiup angin, Penyihir Bencana Es berteriak padanya.

Saat badai terus menyerangnya, lengan Iska mulai menumbuhkan luka baru saat luka berubah menjadi luka yang sampai ke bahunya.

“Apa yang sedang kamu lakukan?! Cepat dan lepaskan tanganku sebelum lenganmu lepas! ” Penyihir itu mencoba melepaskan diri dari cengkeramannya.

Tapi dia tidak akan mengizinkan itu.

“… Aku tidak bisa mendengarmu.”

“Apa?!”

“Kubilang aku tidak bisa mendengarmu lewat angin, Alice! Aku tidak bisa mendengarmu menyuruhku melepaskan! ”

“Ugh.” Wajahnya berkerut. “…Mengapa?”

Matanya berkilauan seperti permata, dan dia membuang muka.

“…aku seorang penyihir. aku bukan seseorang yang kamu ingin tawarkan, terutama jika kamu akan terluka. ”

Alice menggigit bibirnya saat dia menyuarakan pikiran yang sangat menyakitkan.

Tidak peduli betapa bersemangatnya dia menyebut dirinya sebagai “penyihir,” orang asing akan memanggilnya “penyihir,” takut padanya, menjauhi dia … Dia tidak bisa menahan frustrasi.

Yang disebut Penyihir Bencana Es, Alice telah memamerkan jiwanya.

Dia menatap matanya.

“Alice.” Suara prajurit Kekaisaran terdengar ramah. “Tidakkah menurutmu kita sama dalam banyak hal?”

“…Hah?”

“Kami berdua marah padanya. Untuk bagianmu, Rin terluka. Setelah dilecehkan oleh penyihir ini, aku tidak berminat untuk bernegosiasi dengannya. ”

“Dan bagaimana dengan itu?”

“Kita tidak berada di Empire atau Sovereignty. Kami berada di kota netral. Tujuan kami sama. Itu yang terpenting. ”

Kota itu adalah awal dari segalanya. Itu telah menjadi katalis.

Mereka pernah melihat opera di kota netral Ain, pergi ke restoran yang sama, dan memesan makanan yang sama. Minat mereka telah selaras pada pameran lukisan. Mereka terbawa dengan semua obrolan mereka.

“Aku merasakan hal yang sama. Aku juga tidak ingin kalah darinya, jadi aku tidak akan melepaskan tanganmu. ”

“……”

Alice membuka mulutnya seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu. Kemudian dia menurunkan wajahnya segera setelah itu, tampaknya menyerah… Tapi dia terus ragu-ragu dan melihat ke atas, menggigit bibirnya berulang kali.

“…Bisakah aku mempercayaimu? Meskipun kamu dari Kekaisaran, Iska? ” Tatapan Ice Calamity Witch bergetar saat dia mengajukan pertanyaan.

Kemudian, di tengah badai yang mengamuk, tangan Aliceliese Lou Nebulis IX bersinar.

“Bencana Es — Segudang Cahaya Salju.”

Kristal es berkilauan di sekitar mereka saat cahaya mulai bercabang dari sekitar kakinya dan salju menyelimuti tanah terlantar dalam pemandangan surgawi. Itu adalah perwujudan dari kata myriad : Mereka dikelilingi oleh permata es yang tak terhitung jumlahnya dan tak terhitung banyaknya yang melayang di udara, dilepaskan oleh kekuatan astral Alice.

Bintang es, bangkitlah!

Dengan kilatan warna biru, kristal yang berkilauan meledak dari permukaan bumi dan meninggalkan bayangan sisa yang berkilauan saat terbang ke udara. Bintang jatuh yang sangat dingin membentuk busur saat mereka meluncur di atas angin kencang, menuju langsung ke arah Nebulis.

“Rudal es? Aku tidak berpikir mereka bisa mengatasi badai ini… Apa itu teknik asli milikmu? ” Sang Pendiri bertanya dengan angkuh saat dia mengulurkan tangannya ke depannya dan memadatkan atmosfer itu sendiri menjadi sebuah perisai.

Kekuatan pelindungnya melebihi dinding baja tebal, dan itu sangat elastis. Dia membawanya untuk menangkap kilatan es yang masuk.

“Ugh!”

Lalu dia jatuh kembali.

Penyihir Agung yang ditakuti mengesampingkan pembelaannya dan mulai mengambil tindakan untuk bersiap-siap mundur. Itu adalah pemandangan yang tidak bisa disaksikan oleh prajurit Kekaisaran seabad yang lalu.

“Tentunya ini tidak bisa…”

Tetesan merah membelai garis di pipi tembaga nya. Bintang-bintang es berhasil menembus perisai udaranya, dan bahkan menyerempet wajahnya.

“Jadi itu bisa menembus penghalang pelindungku.”

“aku masih jauh dari selesai. Rudal ini akan terus datang sampai aku menghabiskan setiap sisa salju di tanah! ”

“-”

Gadis berkulit gelap itu berputar-putar di udara.

Tepat ketika mereka mengira dia akan melayang lebih tinggi, dia tiba-tiba berbalik, berbalik lagi saat dia meluncur di tanah sebelum tiba-tiba berhenti. Dengan pola terbangnya yang rumit dan tidak dapat dipahami, dia dengan terampil menenun dan menghindari serangan Alice.

Tapi Nebulis paling banyak berhasil menghindari beberapa ratus bintang ini. Alice mengejarnya dengan jaring tembakan yang tak berujung dan luar biasa, memaksa Penyihir Agung untuk berhenti sekali lagi. Seolah mengikuti, badai yang menyelimuti Iska dan Alice mereda seolah-olah itu tidak pernah ada sejak awal.

“Kami telah memojokkan kamu, Pendiri.”

Mereka menang. Alice membiarkan kepercayaan dirinya pada kemenangan mereka terlihat pada ekspresi wajahnya. “Surrende—”

“ Jadi tumpukan kalori —Ayo, tongkat dewa.”

aku memanipulasi inti planet.

“aku menghubungkan tubuh aku . Aku memanggilnya dari ujung ruang dan waktu. “

Penyihir Agung berbalik ke langit. Sebuah bayangan muncul di atas kepalanya, semakin gelap dan semakin gelap seolah-olah dipenuhi awan. Sinar matahari telah diinterupsi oleh pusaran air hitam yang menakutkan.

“… Bintangku!”

Arus tinta membentuk penghalang di depan Nebulis, yang masih diburu oleh misil es Alice — tapi bintang yang pernah menembus dinding atmosfer hanya meninggalkan kilau biru saat mereka memantul dari partisi.

“Apa? Benda hitam apa itu ?! ” Alice serak saat dia menatap lurus ke arah itu.

Arus udara menyatu menjadi pusaran, dan di tangan kanan yang terulur dari penyihir tertua di dunia muncul tiang selama dia tinggi.

“Butuh beberapa waktu untuk membuatnya. Rupanya kekuatan astral aku masih belum sepenuhnya terbangun… ”

Tongkat hitam itu berputar dan berbalik saat mengambil bentuk. Penyihir Agung mengembangkan stafnya seolah-olah dia benar-benar penyihir yang melakukan sihir.

“Temui ajalmu.” Dia melemparkan tongkat itu ke arah mereka dari atas.

Saat dia menyaksikan adegan yang dimainkan di depan matanya, Iska diserang oleh rasa vertigo yang intens.

… Apakah langit melengkung ?!

…Apa ini…? Staf menyeramkan apa itu ?!

Tongkat dari surga meluncur ke arah mereka, dan dia bisa merasakan di kulitnya bahwa itu adalah bahaya yang tak terhindarkan.

“Ngh… Bintangku, lepaskan tongkat itu!”

Staf itu terjun ke langit saat segudang bintang es meluncur dari tanah. Mereka bertabrakan dengan tabrakan head-to-head di udara. Bahkan sebelum Iska menyadari apa yang telah terjadi, ujung tongkat dewa berkedip.

—Space itu sendiri benar-benar hancur.

Udara menjerit. Tanah bergemuruh dan pecah menjadi dua. Aliran rudal es yang tak ada habisnya telah begitu hancur sehingga hanya sedikit yang tersisa.

Sebelum dia sempat menyadarinya, Iska terlempar tinggi ke udara oleh gelombang kejut yang tak terlihat.

“… Ugh… Guh, ha…?”

Dia jatuh ke tanah es dan berguling menuruni lereng.

Iska bisa merasakan darah di mulutnya. Dia mungkin akan memotong sesuatu di dalamnya saat jatuh, tapi dia bahkan tidak tahu kapan itu terjadi. Dia sama sekali tidak menyadari kapan dia terkena gelombang kejut.

“… Ali… ce… ?!”

“-”

Dia tidak menerima jawaban.

Sang putri berbaring telungkup, tidak bisa mengangkat kepalanya.

Dia tahu dia bernapas saat punggungnya bergerak naik turun, tapi dia terkena gelombang kejut. Selain itu, seluruh tubuhnya telah membentur es dengan keras. Apakah dia sadar atau tidak, dia tidak dalam keadaan di mana dia bisa bergerak.

“Itu adalah batas dari tongkat divine ku, huh. Kurasa kekuatanku belum sepenuhnya kembali. ”

Staf hitam tetap di udara.

Bahkan setelah itu menghancurkan misil es Alice dan kemudian melepaskan cukup energi untuk menghancurkan tanah itu sendiri, Penyihir Agung masih terlihat tidak puas saat dia mendengus.

“… Apa maksudmu, ini adalah semua yang dapat dilakukan …?”

“Inilah perbedaan antara kamu dan aku — perbedaan yang membedakan langit dan bumi. Tidak bisakah kamu memberitahu? ”

Kekuatannya luar biasa, tentu saja. Tatapannya memberitahunya bahwa mereka bahkan belum cukup kuat untuk menganggap mereka lawan nyata sejak awal. Memang benar. Alice hampir tidak berhasil menyentuh pipi Nebulis.

Selain luka daging kecil itu, mereka tidak melakukan apa pun padanya. Dia bahkan tidak memiliki setitik pun debu di pakaiannya.

Ini adalah Pendirinya, yang ditakuti sebagai Penyihir Agung, makhluk yang memiliki kekuatan yang cukup untuk menyebabkan bencana alam dengan gelombang tongkat.

Namun.

“-”

“Apa yang terlihat di matamu?”

Iska menggunakan pedang astral untuk menopang dirinya sendiri saat dia berdiri.

Saat dia melihat ke arahnya dari atas, Pendiri tampak tidak senang saat dia mengangkat suaranya. “Kamu tidak akan lari, mengemis untuk hidupmu, atau terlihat takut… Itu membuatku gugup. Sikap kurang ajar itu saat kau melihatku. Apakah kamu berani berpikir bahwa kamu akan berhasil melawan aku? ”

“Tidak.”

Dia menopang dirinya dengan pedang astral di tangan kirinya. Kemudian dia menusukkan ujung pedang di tangan kanannya ke arah Penyihir Agung.

“Aku akan melawanmu, mulai sekarang.”

“Apakah kamu tidak waras?” Nebulis bertanya dengan nyaring, seolah dia tidak mengerti sepatah kata pun yang diucapkannya. “Satu-satunya hal yang melindungimu dari tongkat dewa adalah kekuatan astral gadis itu. Tapi lihat sekeliling kamu. Dia pingsan dan bahkan tidak bisa berdiri. kamu tidak memiliki cara untuk melindungi diri sendiri lagi. ”

“Persis!” Iska meludah darah dan menendang tanah yang sedingin es. “Alice melakukan semua itu, jadi aku harus memastikan aku tidak menyia-nyiakan kesempatan ini.”

Dia merasakan kekuatan dari tongkat divine di tulangnya, tapi tubuhnya masih bergerak. Dia berlari dengan kecepatan tertinggi, mengikuti sepanjang bekas luka, tanah yang rusak. Dia berlari menuju Pendiri yang mengapung dengan matahari di punggungnya.

“Keterampilanmu satu-satunya adalah berlari, dasar anjing.” Gadis berkulit gelap menarik tongkat itu ke arah dirinya sendiri. Merangkak dengan menyedihkan di tanah.

Dia melambaikan tongkatnya.

Langit bergemuruh seolah-olah hendak menangis, dan suasana berubah. Sebuah bilah yang dibentuk dari rangkaian ruang-waktu muncul dengan tepi yang lebih tajam dari baja dan tidak terlihat oleh mata manusia.

Tapi pedang astral yang Iska jatuhkan terbelah melalui pedang Pendiri yang mendekat.

“Apa?”

“Meskipun tidak terlihat, aku masih bisa merasakannya.”

Dia bisa merasakan gelombang atmosfer yang melengkung di kulitnya dan mendengarkan suara pedang tak terlihat yang mengiris udara. Bahkan jika itu adalah alat serangan yang belum pernah dia lihat sebelumnya, selama itu adalah kekuatan astral, dia bisa mencegatnya dengan pedang astral hitamnya.

… Itulah mengapa aku berlatih.

… Sehingga aku tidak akan pernah ragu, tidak peduli penyihir macam apa yang aku hadapi.

Lelucon macam apa ini?

“Lelucon? aku selalu serius! ”

Bilah udara kental menghujani dia dari segala arah.

Saat menghadapi rentetan tembakan itu, Iska memilih untuk tidak mundur atau berhenti melainkan lebih cepat. Udara praktis menjerit saat dia mengirisnya dengan pedangnya untuk menangkal bilah tak terlihat.

Dia menghindari salah satu yang datang padanya dari belakang dan melewati yang lain datang dari sisinya. Pipinya menyerempet dan luka muncul di bahunya, tapi Iska tidak mau berhenti.

“…Tetap berlari!” Sang putri bergegas berlutut dengan gemetar. “Bangkit.”

Es di tanah mulai berputar ke langit dan berubah menjadi dinding glasial. Sedikit demi sedikit, itu terkelupas saat dia dengan ahli memahatnya menjadi tangga yang dipoles tepat di depan mata Iska. Itu menunjuk langsung ke langit — jalur es berkilauan terakhir yang mengarah langsung ke Pendiri Nebulis.

“Aku datang.”

“Sungguh lancang!” Penyihir Agung memegang tongkatnya ke samping. “Kamu, seseorang yang bahkan tidak tahu sejauh mana kejahatan Kekaisaran yang tak terhitung jumlahnya, akan berani menghadapi aku—”

“Kamu masih belum mengerti, ya.” Iska berlari menaiki tangga es. “Perang tidak berguna ini tidak akan berakhir, karena orang-orang sepertimu terjebak oleh kebencian mereka!”

“Diam!” Dia melepaskan kekuatan dari stafnya. “Pedang astral atau tidak, kamu tidak akan mampu menahan serangan ini!”

Tekniknya yang menggunakan kekuatan astral ruang dan waktu dapat menghancurkan atmosfer dan menyebabkan angin menderu. Bahkan jika pedang astral bisa mencegat semua kekuatan astral lainnya, tidak ada gunanya melawan ini. Saat ujung pedangnya dan ujung tongkatnya bersentuhan, itu akan meledakkan jalinan keberadaan itu sendiri. Bahkan jika dia berhasil meretas tongkatnya, dia masih akan terjebak dalam ledakan itu.

“Aku tahu. aku melihat apa yang terjadi dengan misil Alice. ”

Shling. Pedang astral hitam berdering nyaring saat jatuh ke tanah. Iska telah melepaskannya dari tangan kanannya sendiri.

“Apa yang kamu rencanakan ?!”

Aku tahu apa perisai terkuat di dunia itu.

Dia mengulurkan tangan kanannya, memperlihatkan sesuatu yang lebar dan datar. Itu adalah “benih es”.

“Sebuah perisai tak terkalahkan : Itu bahkan menolak daya tembak senjata Imperial pemusnah massal.”

Dia bilang itu tak terkalahkan.

Dan Iska memilih untuk mempercayainya — bahwa dia mempercayakannya dengan perisai yang bisa menahan kekuatan tongkat dewa.

Alice!

Ketika dia memanggilnya, Penyihir Bencana Es menjawab hanya dengan satu kata saat wajahnya tetap tertanam di tanah. Bahkan kemudian, dia memiliki kepercayaan diri yang mutlak.

“…Berkembang!”

Pecahan es di tangannya meledak terbuka, memancarkan suara dering tajam yang bergema ke latar belakang. Biji es tumbuh menjadi perisai cermin terindah di dunia — bunga es.

Meskipun pedang hitamnya bisa memutuskan kekuatan astral apa pun, ini adalah satu-satunya pengecualian. Aliceliese Lou Nebulis IX memiliki kekuatan astral bunga es, dan bentuk aslinya terwujud sebagai bunga es.

“…Bisakah aku mempercayaimu? Meskipun kamu dari Kekaisaran, Iska? ”

Sementara mereka tersapu angin kencang, Iska tidak melepaskan tangannya. Dan saat jari-jari mereka saling bertautan, Alice telah mempercayakannya dengan rahasia terbesarnya, biji es — yang berkembang menjadi perisai Iska.

Kelopak es terindah di dunia terkena pukulan tongkat dewa.

“Itu tidak mungkin!”

Staf penyihir dan bunga es mengerang sebelum mereka berdua hancur berkeping-keping, meninggalkan gadis bernuansa tembaga itu terbuka dan sama sekali tak berdaya. Dia tidak bisa bergerak. Meskipun benar bahwa kekuatannya belum sepenuhnya kembali, dia terguncang karena serangan terakhirnya telah dihentikan.

Tapi dia sepertinya pingsan, seolah dia menolak menerima kebenaran.

“…Mengapa…?”

“Kamu tidak mengerti?” Iska memutar pedang astral putih dengan tangan kirinya. “Seratus tahun yang lalu, kau hanya bertarung dengan pendekar pedang. Tapi kamu tidak pernah harus melawan pendekar pedang dan penyihir sekaligus. ”

Nebulis pernah mewakili harapan bagi semua penyihir astral. Jika dia masih menjadi simbol perubahan di era ini, pertempuran akan berakhir dengan nada yang berbeda, dan Alice tidak akan mempercayakan bunga es itu kepada Iska.

Tetapi kekuatan astral Alice telah sampai pada sebuah keputusan: Penyihir Agung tidak akan menjadi penyihir yang memikul beban membawa era baru.

Tidurlah kembali, Nebulis. Iska menurunkan pedangnya, mengarah ke dasar sayap hitam pekat yang mengintip dari balik jubahnya. “Lain kali kamu bangun, aku yakin dunia akan berada di tempat yang lebih baik.”

Ada teriakan kecil.

Dan dengan itu, gadis itu kehilangan kesadaran saat koneksi ke sumber kekuatannya terputus, jatuh ke depan dengan mata terpejam ke dalam tidur nyenyak sekali lagi.

Tubuhnya tertelan celah di langit dan menghilang dari pandangan.

 

 

Daftar Isi

Komentar