Volume 2 Chapter 2 – Intermission

Anda sedang membaca novel Volume 2 Chapter 2 – Intermission di Sakuranovel.
Daftar Isi

Intermission: Double-Crossers

Kekaisaran Surgawi, alam yang bersatu menjadi satu seperti benteng yang juga dikenal sebagai Kekaisaran.

Selama seabad, bangsa ini telah menguasai wilayah terbesar di dunia. Meskipun sebagian telah dirampas untuk membentuk negara saingan Kedaulatan Nebulis ketika Penyihir Agung Nebulis memberontak melawan mereka, kekuatan negara benteng tidak goyah sedikit pun.

Dan orang-orang yang membuat semua keputusan untuk negara terbesar di dunia ada di majelis Kekaisaran. Mereka berkumpul di aula pertemuan lima ribu yard di bawah permukaan ibu kota Kekaisaran, Yunmelngen, jauh di dalam jurang maut.

Selamat pagi, Risya.

“Kami senang kamu menjawab panggilan kami di pagi hari. Silakan buat diri kamu merasa seperti di rumah sendiri. ”

Secangkir kopi panas telah disiapkan di depannya. Itu harus disiapkan oleh barista terbaik di ibukota Kekaisaran, tetapi Saint Disciple memilih untuk tetap diam, menghela nafas pelan.

Bukan peminum kopi, kita menerimanya?

“aku lebih suka teh.”

Dia adalah Risya In Empire. Dia tampan, wajahnya yang tajam dibingkai oleh kacamata hitam yang membuatnya terlihat sangat pintar. Dia memiliki aura tertentu tentang dirinya, seolah-olah dia adalah seorang pengusaha wanita yang berpengaruh atau putri seorang CEO terkenal. Jika dia harus dijelaskan dalam beberapa kata, dia akan disebut “jenius jack-of-all-trade yang tak tertandingi.”

Dia unggul di bidang akademis, seni bela diri, menembak, dan bahkan komando strategis, lulus sekolah militer di peringkat teratas di kelasnya. Ketika rekan-rekannya bersaing dengan kejam satu sama lain untuk menjadi kapten, dia telah direkomendasikan sebagai Murid Suci dua tahun sebelum kelulusannya dan saat ini bekerja sebagai wanita tangan kanan Dewa.

“Tapi cukup tentang itu. aku ingin meminta penjelasan mengapa aku dipanggil pada jam tiga pagi. Terus terang, aku sudah sangat sibuk. ” Risya mengalihkan pandangannya ke depan ruangan.

Cahaya memancar dari monitor yang dipasang di dinding, di mana siluet delapan pria dan wanita melayang secara tidak jelas.

“aku tidak ingat kapan terakhir kali aku tidur lebih dari dua jam dalam sebulan terakhir. aku telah hidup dari hardtack dan merangkai momen kesadaran dengan kafein. Itulah hidup aku karena kamu memberi aku peran sebagai komandan untuk proposal kamu. ”

Kami sangat berterima kasih atas bantuan kamu.

“Memang. Jika bukan karena kamu, penelitian kami tidak akan pernah membuahkan hasil. “

Mereka adalah Delapan Rasul Agung.

Delapan orang di monitor adalah orang-orang yang memiliki kekuasaan atas majelis Kekaisaran.

Katakanlah semua 189 anggota majelis Kekaisaran berkumpul dan memilih “timur”. Jika kedelapan orang ini mengatakan “barat”, kemudi akan mengarah ke barat. Jika simbol Kekaisaran adalah Dewa, orang-orang yang memegang kekuatan bangsa yang sebenarnya adalah delapan orang ini.

Dan bagi delapan orang yang sangat besar ini, Murid Suci muda ini tidak repot-repot menyembunyikan ketidakpuasannya.

“Ya. aku telah diizinkan untuk membantu percobaan kamu sebagai seorang komandan. Berkat itu, aku benar-benar kurang tidur. ”

Peran seorang Murid Suci adalah menjadi penjaga pribadi Dewa, terpisah dari tanggung jawab seorang prajurit umum, yang akan menyerang Kedaulatan Nebulis. Mengakui keahliannya sebagai petugas staf, Delapan Rasul Agung telah memberikan rekomendasi untuk menunjuk Risya sebagai komandan sebuah misi khusus.

“…Begitu. kamu punya sesuatu yang baru untuk aku bebankan? 

“Hmm. Apa yang mungkin membuatmu berpikir seperti itu? ”

“Ini masalah yang membutuhkan panggilan ke Saint Disciple. Apa lagi artinya? aku menduga ada situasi di mana markas tidak bisa ikut campur? aku sudah sibuk dengan misi khusus; aku tidak bisa berurusan dengan hal lain. ” Dia mengangkat bahu — setengah pasrah pada takdirnya, setengah memprotes dengan tatapan peringatannya.

“… Kamu pikir Saint Disciples hanyalah boneka, kamu bisa bekerja sampai kita putus?”

“Tentu saja tidak.”

Kami bersimpati, tapi kaulah orang yang paling cocok untuk misi ini.

Silakan lanjutkan , Risya sepertinya mendesak mereka.

kamu pernah mendengar tentang situasi pusaran.

“Jika ini tentang laporan dari Ngarai Mudor di barat daya dan Fasilitas Pengamatan 47 — maka, ya. aku pikir Nameless sudah mengerjakan yang itu. ”

Tanpa nama adalah kursi kedelapan dari Saint Disciples.

Ia mengambil peran untuk menghadapi pasukan Nebulis yang berkonspirasi untuk mengambil alih pusaran. Risya mendengar Nameless sudah menuju ke tempat kejadian.

“Kami masih membutuhkan unit pendukung.”

“-” Risya mengerutkan kening, mengumpulkan kode kalimat mereka untuk menemukan arti sebenarnya. “… Kamu pikir anjing trah akan muncul?”

“Iya.”

“Maksudmu bahwa Ice Calamity penyihir?”

“Tidak.”

“Rupanya, seorang ras murni yang belum pernah dilihat Kekaisaran sebelumnya. Dan sangat kuat. ” Dua dari mereka menjawab secara bersamaan.

Di sisi lain, Risya menatap ke udara dengan tatapan bingung. “Aku terkesan kamu sangat yakin.”

Jejak ejekan memasuki suaranya. Delapan Rasul Agung pasti akan memahaminya, tetapi jika dia hanya memberi tahu mereka bahwa itu adalah imajinasi mereka, mereka tidak akan dapat melakukan apa pun selain mengabaikannya.

Melanjutkan untuk berbicara dalam intonasi yang sangat indah itu, Saint Disciple menyuarakan keraguannya. “Ras murni akan muncul, tapi itu pasti bukan Penyihir Bencana Es dan benar-benar akan menjadi orang lain? kamu tidak akan bisa mendapatkan informasi itu tanpa terlalu mengenal Nebulis. Apakah kamu yakin? ”

“Tentu saja.”

“Penyihir Bencana Es muncul di hutan Nelka, seperti yang kita prediksi. Kami memiliki tingkat kepercayaan yang sama dengan informasi kami saat ini. Kami tidak dapat membuat sumber informasi kami menjadi publik saat ini. “

“Bahkan tidak untuk Saint Disciple sepertiku?”

“Kesabaran. kamu akan tahu pada waktunya. ”

“…Aku tak sabar untuk itu.”

Delapan Rasul Agung memiliki kebiasaan buruk menimbun rahasia. Mereka akan menjelajahi tanah dan menggali setiap rahasia terakhir Kekaisaran, tetapi dunia akan berakhir sebelum mereka secara sukarela mengungkapkan salah satu rahasia mereka kepada publik.

Pada waktunya. Itu pada dasarnya adalah tantangan baginya untuk mengetahuinya sendiri.

“Nah, mari kita kembali ke topik.”

“Seperti yang kau ketahui, Saint Disciple Nameless telah menuju ke ibukota Imperial. Namun, Nameless ditugaskan untuk melenyapkan korps astral. “

Dengan kata lain, kami ingin mengirimkan pasukan tambahan untuk mengalahkan ras murni.

“……”

aku melihat. Sudut bibirnya bergerak-gerak saat dia bisa lebih memahami niat mereka.

“Apakah ini tentang dia? Divisi Ketiga—? ”

“Memang. Penerus Gladiator Baja Hitam, Crossweil. Pengguna pedang astral saat ini. Seharusnya tidak menjadi masalah baginya untuk melawan penyihir tak dikenal. “

“Maksudmu aku perlu memesan Mismis? kamu ingin aku mengirimkan Unit 907 ke pusaran? ”

“kamu memutuskan kepura-puraannya.”

“Mungkin memberikannya sebagai permintaan bantuan dari seorang teman. Itu tidak penting bagi kami. “

“……” Risya menjawab jawaban sembrono mereka dengan diam. “Kamu menyuruhku melakukannya karena aku dekat dengan Mismis? Itukah alasanmu memanggilku ke sini? ”

“Kepura-puraan itu terserah padamu.”

“Kamu ingin menjadikanku orang jahat?”

“Dan mengapa kamu bermasalah dengan itu?”

“Begitulah cara kamu menyalip atasan dan kolega kamu untuk naik pangkat.”

“……” Saint Murid dari kursi kelima hanya bisa tetap diam.

Dia menutup matanya setengah. Saat sekelilingnya tersaring ke matanya melalui kacamatanya, dia terus menatap Delapan Rasul Agung dengan tatapan yang tidak terbaca.

“Baiklah, aku akan memikirkan cara untuk menanyakannya.” Dia berbalik. “Tapi kamu harus memberhentikan aku mulai sekarang.” Dengan punggung menghadap mereka, Risya berbicara dengan nada bercanda.

“Ketika sampai pada hal itu, majikan aku adalah Dewa. Tuntutan kamu adalah permintaan dan bukan perintah. Aku tunduk hanya pada satu — dan satu saja. ”

“Ya tentu saja.”

“Kami bersyukur. Kami akan memberi tahu Dewa tentang pekerjaan kamu. “

“Tidak dibutuhkan.” Tumitnya berbunyi klik, bergema di lorong yang keras saat Saint Disciple meninggalkan aula pertemuan.

“Dewa melihat segalanya. kamu tidak perlu memberitahunya. Dia sudah mendengar semuanya. ”

 

Daftar Isi

Komentar