Volume 2 Chapter 4

Anda sedang membaca novel Volume 2 Chapter 4 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: Mengkhianati Pengkhianat

1

Mudor Canyon adalah tanah tanpa pemilik di tengah benua, tidak berafiliasi dengan domain Kedaulatan Nebulis yang berkerumun di utara atau wilayah Kekaisaran di selatan. Lembah yang dalam ini terbentuk dari dataran tinggi yang luas, terkikis oleh sungai.

Itu adalah wilayah yang belum dijelajahi bahkan di zaman saat ini.

“Tidak ada aktivitas vulkanik di sekitar pegunungan. Jika cairan panas terdeteksi di bawah permukaan lembah, itu pasti sesuatu selain magma… Huh. ” Iska membaca laporan intelijen dengan keras sebelum berbalik untuk melihat ke luar jendela mobil.

Mengemudi di dataran tinggi, dia mulai merasa tekanan dan oksigen di udara berkurang. Rerumputan dan pepohonan tumbuh secara sporadis. Tanahnya berwarna merah tua, seperti batu bata merah. Dan dengan Nene di belakang kemudi, mobil itu menaiki jalan pegunungan yang curam dengan kecepatan yang menakutkan.

“… Akan lebih baik jika itu adalah gas bawah tanah atau mata air panas.”

Pusaran itu. Sumber kekuatan astral.

Itu adalah semburan energi yang lahir dari inti planet, melewati mantel di bawah kerak planet dan meletus ke permukaan. Itu adalah titik kekuatan mistis yang akan dilindungi Iska dan yang lainnya dengan nyawa mereka.

“Kapten Mismis,” dia berbicara ke depannya di kursi penumpang. “Tentang rekaman Risya tadi. Bisakah kamu memainkannya lagi? aku ingin mendengarkannya sebelum kita tiba di kamp. ”

“Tentu. Aku juga ingin mendengarkannya lagi. ” Kapten Mismis mengangguk, menekan tombol di perekam yang digenggam di kedua tangannya.

Suara yang familiar mulai terdengar. “—Singkat cerita: Aku ingin kamu melindunginya dengan nyawamu.”

Itu adalah pesan dari Murid Suci dari kursi kelima — Risya.

Perekam di tangan Mismis, bersama dengan laporan intelijen di antara jari-jari Iska, telah disiapkan sebelumnya dan ditinggalkan di kursi kendaraan lapis baja.

“aku pikir Kedaulatan Nebulis akan datang dengan kecepatan penuh. aku memiliki kepala Saint Disciple untuk mengimbangi mereka. Mismis, kamu bekerja di bawah komandonya. kamu dapat bertanya kepada kapten lain yang sudah berada di kamp untuk informasi rinci. “

“Yang aku katakan hanyalah” —Kapten Mismis dengan kekanak-kanakan menggembungkan pipinya saat dia mendengarkan suara itu— “jika dia akan merekam dirinya sendiri, dia bisa saja meneleponku saat kita di dalam mobil.”

“Tapi Risya bilang dia sibuk. kamu harus mendedikasikan waktu untuk melakukan panggilan. ” Nene berpaling ke Kapten Mismis dari kursi pengemudi. “Dan kamu dapat mendengarkan rekaman sebanyak yang kamu butuhkan. Jika dia menelepon, kamu tidak akan ingat apa-apa, Kapten. ”

“Hei! Jadi sekarang kau membuatku kesulitan juga, Nene ?! aku pikir aku memiliki ingatan yang baik! ”

“Betulkah?”

“Aku bersumpah… Tapi cukup tentang aku — perhatikan jalanmu!”

Sebuah batu besar yang lebih besar dari mobil ada di depan mereka.

“Itu bagus. Lihat, jika aku berbelok ke kanan di bebatuan— Ups. ”

“Lewat sana adalah tebing!”

Saat menikung tajam pada gagang, Nene tiba-tiba menginjak rem.

Itu adalah tebing ngarai. Jika mereka maju satu yard lagi, mereka hampir jatuh bebas. Kendaraan itu menimbulkan awan debu saat berdecit berhenti.

“Wowza, Kapten! Lihat! Ada sungai yang mengalir deras di bawah sana! ”

“Ya! Sungai yang akan kita selami! ”

“Kami baik-baik saja. Kami memiliki margin dua kaki. Aku ingin tahu apakah aku bisa menahan untuk menginjak rem lebih lama. ”

“Silahkan! Berkendara dengan aman! ”

“Um, ngomong-ngomong, Kapten …” Iska mencoba menenangkan kapten, yang terdengar seperti hendak menangis, dan menunjuk perangkat di tangannya. Perekam berhenti diputar.

“Hah? Itu aneh. aku pasti sudah mematikannya di beberapa titik. ”

Jhin menghela nafas dengan anggun dari kursi belakang, tapi sepertinya orang yang dimaksud tidak menyadarinya.

“Amankan atau hancurkan.” Suara Saint Disciple direproduksi oleh perekam sekali lagi. “Seperti yang kamu ketahui, energi astral dari pusaran itu kuat. Bahkan penyihir biasa dan dukun bisa mendapatkan kekuatan untuk menyaingi ras murni, misalnya. Tetapi ada batasan energi — mereka hanya dapat menggunakannya sebagai sumber daya di lokasi itu. ”

Vortex adalah resource “sekali pakai”.

Setelah dicuri, tidak ada pilihan untuk mengambilnya kembali — karena bahkan jika mereka melakukannya, energinya sudah akan habis dan dikeringkan.

“Yang berarti pertempuran ini adalah tentang membuat gerakan terlebih dahulu. Kurasa Mismis mempelajari hal ini di sekolah kadet perwira, tapi aku yakin dia lupa. Jhin-Jhin, bantu dia dalam hal ini, tolong. ”

“Jangan pernah meragukan Saint Disciple. Dia tidak melewatkan satu detail pun. ”

“Jhin? Untuk apa kamu mengaguminya? Aku juga ingat semuanya. ” Petugas itu memelototi bawahannya dari sudut matanya. “Pertarungan ini adalah tentang siapa yang sampai di sana lebih dulu! Prioritas utama kami adalah mengamankannya sebelum Kedaulatan Nebulis. Jika itu gagal, pilihan kami selanjutnya adalah membasmi pusaran. Kita harus melepaskan senjata kita untuk memusnahkannya sebelum mereka memiliki kesempatan untuk menjadi lebih kuat! … Apakah aku mendapatkannya? ”

Amankan atau hancurkan: Itu adalah dua opsi. Jika mereka tidak bisa melindungi pusaran tersebut dan itu sampai ke tangan musuh, mereka harus meledakkannya berkeping-keping sehingga musuh tidak bisa memanfaatkannya.

… Metode ini sesuai dengan merek Kekaisaran… tapi harus aku akui, kami tidak memiliki pilihan lain dalam hal pusaran.

Untuk itu, mereka akan datang ke lokasi dengan membawa senjata roket self-propelled dan berencana membangun rudal jarak pendek. Dan mereka harus bersiap untuk bertarung dengan korps astral, di mana geng Iska akan bergabung sebagai unit pendukung.

“-Oh ya. Juga. Ini belum dikonfirmasi, tapi… ”

“Hah?” Mismis berteriak ketika Risya terus berbicara. “Masih ada lagi? Apakah aku menghentikannya saat pertama kali? ”

“… Sepertinya kita melakukan hal yang benar dengan mendengarkannya dua kali.” Penembak jitu itu terkekeh kecut, melirik mesin itu dengan lampu yang berkedip-kedip. “Aku ingin tahu bagaimana kelanjutannya.”

“Tentang anjing trah. Aku akan memberitahumu apa yang aku tahu. Seorang penyihir akan datang. Dan Penyihir Bencana Es yang kau lawan di masa lalu— “

Alice ?! Iska hampir berteriak keras, tapi dia menahan diri saat mendengar suara Risya.

“—Tidak mungkin menjadi pengunjung kita.”

Kapten Mismis mengusap dadanya dengan lega.

Lagipula, Alice Penyihir Bencana Es adalah kelas penyihir terkuat di Kekaisaran. Mismis telah dibebaskan dari kemungkinan melawan penyihir ini setidaknya dua kali berturut-turut.

Di sisi lain, Iska bahkan tidak menyadari bahwa dia telah menahan nafas dan lidahnya.

… Bukan Alice, ya…? Dan aku juga tidak bertemu dengannya saat berada di kota kesenangan sebelumnya …

Mereka bertemu beberapa kali di kota netral Ain sejak pertempuran mereka di hutan Nelka.

Rangkaian kebetulan berhenti di sini.

Dia adalah musuh. Dia tahu itu.

Lalu, mengapa dia merasa kesepian mengetahui tidak akan ada lagi kesempatan pertemuan?

“Juga, penyihir itu tidak ada di katalog dalam catatan Imperial manapun. Dia ras murni yang tidak dikenal. kamu mungkin lega bahwa itu bukan Penyihir Bencana Es, tapi dia mungkin sama kuatnya. ”

“Hei! Risya! ” Kapten Mismis berteriak, mencengkeram perekam itu begitu erat hingga alat itu mulai retak di bawah tekanan. “Kamu tidak pernah memberi tahu kami tentang itu. Penyihir tak dikenal ?! Tb-tapi kemungkinan seseorang yang lebih kuat dari Penyihir Bencana Es— ”

“aku tidak bisa mengatakan itu nol.”

“Tidak adil! Risya! Kamu seharusnya memberitahuku ketika kamu tahu! ”

“Baik. aku pikir kamu akan membatu. aku tidak tahan melihat teman aku yang berharga dalam ketakutan… Oh, dan ingatlah bahwa percakapan ini adalah rekaman. aku tidak dapat menjawab pertanyaan atau keluhan apa pun. “

“Aku benci yooooooooooou!”

Hei, Kapten? Nene menjambak segenggam rambut biru pada kaptennya yang mengoceh dan menariknya kuat-kuat, seolah sedang menarik tali kekang. Jika ada yang menebak, dia mungkin mencoba menyuruh kapten untuk bersikap baik. “aku memperhatikan ini sebelumnya. Tapi perekam itu… ”

“Ya?”

“Ini tidak diatur ke Putar tetapi ke Panggilan. Lihat? Lampunya tidak merah tapi hijau. ”

“… Oh. Jadi itu berarti…”

Pada titik tertentu, mereka telah terhubung ke sebuah saluran.

Yang berarti mereka berbicara dengan Risya dan bukan rekamannya?

“Oh-ho. Begitu, Risya. Jadi itulah mengapa waktu tanggapan kamu sempurna. ”

“Guh ?! Menembak! kamu sudah menemukannya? ”

“Riiiisya, ada yang ingin kutanyakan padamu. Apakah kamu punya waktu?” Kapten Mismis memiliki senyum berbahaya di wajahnya yang menawan. “kamu mungkin seorang komandan, tetapi tidak memberi tahu bawahan kamu tentang informasi yang diperlukan melanggar peraturan. Tentang itu-”

“……” Klik . Mereka mendengar garis terputus.

“Dia menutup telepon kita!”

Risya kemungkinan besar berhasil melarikan diri saat dia merasakan bahaya yang akan datang — dan mereka tidak akan pernah bisa menghubunginya lagi selama mereka mengerjakan operasi militer.

“… Nene, kamu dengar itu, kan? Berkendara dengan aman. Kami tidak tahu kapan korps astral mungkin muncul, dan mungkin ada ras murni yang kuat yang bersembunyi di sekitar. ”

Semua benar.

Kendaraan lapis baja itu berakselerasi. Iska melihat ke atas ke lereng gunung, yang secara bertahap mulai berkabut, dan mengepalkan tangannya.

Mudor Canyon di barat daya. Basis sementara pertama.

Kelompok Iska telah tiba di kamp, ​​di mana beberapa lusin tenda militer berjejer. Mereka telah diatur oleh kelompok pertama yang telah tiba beberapa hari sebelumnya.

“Satu skuadron. Tiga puluh dua unit. Seratus enam puluh orang, ”Jhin melapor kembali kepada Kapten Mismis, setelah menyelesaikan putaran di sekitar pangkalan. “Separuh dari Divisi Ketiga. Yang lainnya dari Keempat. Ada unit infanteri, artileri, medis, dan komunikasi. Mereka memilih veteran dengan pengalaman yang cukup untuk menyesuaikan situasi ini. aku mengenali beberapa kapten di sana. ”

“Melapor kembali! Aku pergi dan menyapa mereka juga! ” Nene mendatangi mereka dari arah berlawanan. “aku minta mereka untuk menghubungkan sirkuit telekomunikasi dengan departemen komunikasi. Kami harus mendapatkan informasi dari pangkalan yang datang kepada kami sekarang juga. aku akan memegang perangkat untuk sirkuit unit, dan untuk perangkat kapten, yah… ”

“… Um, lihat, aku buruk dengan teknologi, jadi…,” kata Mismis.

“Ingin aku menahannya?”

“Aku sayang kamu, Nene!” Dia meremas bawahannya, tetapi dengan Nene yang lebih tinggi dari keduanya, sulit untuk mengatakan siapa kapten yang sebenarnya. “Aku berkeliling markas dengan Iska. Ini satu skuadron penuh. Mereka bilang yang ada di kamp sementara kedua adalah cadangan. Dan juga-”

“Mereka sudah berencana mengirim yang lain,” selesaikan Iska, memberi tahu Jhin dan Nene.

Tiga skuadron. Itu hampir seluruh batalion. Ditambah, Murid Suci dari kursi kedelapan telah dikirim.

“aku terkesan mereka akan mengelola di ngarai terpencil ini.”

Jhin mengeluarkan pistol penembak jitu dari kotak logamnya. “kamu bisa melihat mereka mengambil tindakan apa pun untuk mendapatkan pusaran itu.”

“Baik. Ada banyak sekali orang dari Divisi Ketiga di sini. aku tahu beberapa kapten. Kami baru saja berbicara tentang bertemu satu sama lain sebentar lagi. ” Kapten Mismis melihat sekeliling, melambaikan tangannya dengan penuh semangat ke depan dan ke belakang saat melihat kapten keluar dari tenda militer.

“Noro! Disini! Disini!”

“Oh, Mismis. Jadi di sanalah kamu berada, ”celetuk kapten lainnya dengan ekspresi lembut.

Dia memiliki rambut dan mata emas yang sedikit dikeriting yang membuatnya terlihat menyenangkan. Dia tidak tampak seperti dia seharusnya memiliki hubungan dengan konflik sama sekali, tidak memiliki kualitas kapten Kekaisaran dengan cara yang berbeda dari sosok kekanak-kanakan Mismis.

“Lama tidak bertemu. Kamu mengagetkanku. Mismis, kapan kamu kembali ke Divisi Ketiga? aku pikir kamu bersama dengan yang Kedua di ibukota Kekaisaran tahun lalu. ”

“Hee-hee, itu terjadi baru-baru ini.”

Kapten bernama Noro menariknya ke dalam pelukan.

Mereka berdua memiliki peringkat yang sama dan berusia pertengahan dua puluhan, tetapi berdasarkan tinggi badan saja, mereka tampak seperti sepasang saudara perempuan dengan perbedaan usia yang besar.

“Oh, Noro. Izinkan aku memperkenalkan kamu. Ini adalah bawahan tersayang. Dari kanan, itu Nene dan Iska. Keduanya luar biasa dan sangat baik. Yang ini Jhin. Dia terlihat menawan dan pintar, tapi dia punya lidah yang tajam. ”

“…Hei.”

“Astaga. aku Shanorotte Gregory. Senang bertemu denganmu, Nene dan Iska. Dan siapa yang bisa melupakan Jhin yang berlidah tajam? ” Dia terkikik. “aku lulusan sekolah kadet kapten Mismis. Dan kami adalah tentara junior bersama. Sudah lama. Saat kita mendapatkan gaji kita, kita akan sering pergi ke barbekyu bersama — meskipun sepertinya kamu tidak bertambah tinggi, Mismis. ”

“aku — aku tumbuh ! Seperti sekitar tiga perempat inci! ”

“Betulkah? aku senang kita telah bersatu kembali tetapi maaf atas keadaannya. aku baru saja berbicara dengan kapten lain tentang bagaimana kita dilemparkan ke dalam situasi tak berdaya ini. ” Kapten berambut pirang itu menyilangkan lengannya dengan ekspresi bermasalah.

Tapi dia segera menyingkirkan sikap lemah itu dan mengambil postur yang lebih baik dengan kecepatan yang terlihat tidak pada tempatnya dengan nadanya yang santai.

“Lihat, Mismis, mereka datang.”

“Hah? Apa? Siapa yang datang…?”

“Semua orang! Salut! ” suara menggelegar, bergema di seluruh pangkalan.

Anggota unit yang bekerja di sekitar tenda segera menghentikan apa yang mereka lakukan dan menjadi perhatian.

“Uh huh? Ummm? ”

“Kapten, kamu harus memberi hormat — salut . Jika tidak, kau akan mendapat masalah, ”Iska berbisik pada Mismis saat dia meniru anggota unit lainnya, meletakkan tangan kanannya yang terangkat dengan sempurna di kepalanya.

Mereka mendengar suara langkah kaki yang rendah, dan tiga orang yang didekorasi sebagai kapten pengawas menyeberang ke markas — ditambah seorang pria lain yang mengikuti di belakang ketiganya.

Kapten Shanorotte terus memberi hormat saat dia berbisik kepada Mismis di sebelahnya. “Lihat, Mismis. Mereka datang. Itu adalah Saint Disciple. ”

“… Wah. Dia tidak tahu apa-apa tentang dia. Tapi sejujurnya aku sedikit ketakutan. ”

Di antara semua yang berseragam pertempuran Kekaisaran, dia mengenakan pakaian aneh, terbungkus mantel panjang abu-abu gelap dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dia mendekati kru Iska, tanpa gentar.

Dia adalah Murid Suci dari kursi kedelapan — Tanpa Nama.

Setelan itu terbuat dari kamuflase adaptif, yang dibuat oleh Departemen Pengembangan Senjata Supresi di ibu kota Kekaisaran.

… aku pikir aku mungkin telah bertemu dengannya setahun yang lalu ketika aku masih seorang Murid Suci, juga… Tapi kami tidak terlalu banyak bicara atau apapun.

Nameless bersama Divisi Keenam. Dia dipromosikan dari unit pembunuh kekaisaran.

” Delapan unit baru telah ditambahkan ke markas kami hari ini ,” lapor sebuah suara, yang hampir terdengar seperti robot dengan statis elektronik.

Dikabarkan bahwa di bawah setelan fotokimia itu, dia sebenarnya bukan manusia tetapi mesin otonom seorang prajurit.

“Tanpa nama” melekat padanya, bahkan setelah dipromosikan menjadi Penjaga Lord. Pembunuh ini akan menjadi komando markas.

“Izinkan aku memulai dengan mengatakan: aku tidak berencana memberikan dasar ini satu perintah konkret.” Suara elektronik itu memproyeksikan dirinya melalui dasar yang tenang. “Dengan mengingat hal itu, aku akan memberi tahu kamu dua gol untuk misi kamu—”

“Satu. Amankan pusaran sebelum Kedaulatan.

“Dua. Jika gagal, hancurkan pusaran sebelum dapat digunakan. “

“Dan yang terakhir — jangan menghalangi tujuan aku.”

Kau mengerti?

Berhenti seolah menanyakan hal itu, pembunuh yang telah meningkat menjadi Saint Disciple melanjutkan. “Tujuan aku adalah untuk menghancurkan korps astral yang datang mencari pusaran. Jangan menghalangi jalanku. Hafalkan itu. Itu saja.”

“-Dibubarkan!” teriak kapten muda yang menemani Saint Disciple, yang berbalik. “Mulai bekerja. Potong-potong. Kami meminta semua kapten yang unitnya telah bergabung dengan kami hari ini segera melapor ke tenda markas untuk menyusun strategi. ”

“…Hah? Itu artinya aku. Nah, sampai jumpa nanti! ” Mismis lari.

Pangkalan itu meledak dengan gerakan, tiba-tiba mulai hidup kembali: Ada orang-orang yang keluar-masuk tenda untuk mengirimkan materi, kapten memberikan dorongan cepat kepada bawahan mereka, dan bawahan berlari ke mobil lapis baja.

… Ini bukan pemandangan langka di tempat sementara… tapi aku tidak tahu mengapa energi gugup terasa… berbeda.

“Salah satu teman aku di unit komunikasi memberi tahu aku bahwa dia merasa tercekik di sini. Aku bisa mengerti maksudnya, ”Nene mengamati sambil mengaitkan kunci kendaraan militer di jarinya. “Jika Nebulis mendapatkan pusarannya, itu berarti Kekaisaran berada dalam bahaya. Jika penyihir menjadi lebih kuat, mereka mengatakan perang mungkin akan berkecamuk di seluruh kota … ”

“Kebuntuan berarti kita berada di jalan buntu. Tapi yang ini akan menjadi perjuangan. Ini cerita yang sama sekali berbeda. Nene, panaskan mesinnya. Begitu kapten kembali, kami akan segera keluar. ” Orang yang menjawab dengan nada tenang adalah penembak jitu berambut perak.

Dia melihat ke tenda strategi jauh di belakang mereka, menyapu pandangannya seolah-olah menatap salah satu puncak kemerahan.

“Perbatasan ke Nebulis ada di sana. Korps astral mungkin sudah berkumpul. ” Dia menghela nafas seolah-olah dia sedang mengutuk mereka.

2

Area barat daya Mudor Canyon.

Itu adalah salah satu daerah yang belum dijelajahi, panjangnya lebih dari seratus delapan puluh mil dengan tebing sedalam lebih dari satu mil. Beberapa peneliti bersikeras bahwa setidaknya akan ada beberapa ratus spesies baru yang dapat ditemukan umat manusia di dasar ngarai… sejauh itulah luasnya.

Ada predator besar yang hidup di bagian paling bawah. Dari waktu ke waktu, ada orang yang menemukan jejak komodo darat merayap di sepanjang permukaan.

“—K-kita akan jatuh! Kita akan jatuh, Nene! ”

Mobil convertible militer itu melewati tepi tebing yang tepat, menimbulkan awan debu saat meluncur ke depan.

“Menjauh dari tebing! Ini sangat berbahaya! ”

“Tidak apa-apa! Jangan khawatir. Dengar, aku memastikan untuk mengawasi di bawah tebing. kamu memeriksa yang lainnya, Kapten. ” Nene telah melemparkan seluruh tubuhnya keluar dari kursi pengemudi, berdiri dalam posisi yang secara instan dapat menyebabkan mobil terguling jika dia kehilangan keseimbangan.

“Nene !! Ack ?! ”

“… Tunggu, Kapten ?! Jangan menarikku. Itu jauh lebih berbahaya! ”

Kedua gadis itu mulai membuat keributan di kursi depan.

Sebaliknya, keduanya yang duduk di belakang diam-diam terus mengamati cakrawala berwarna merah. Iska memiliki alat pengukur. Jhin memegang senapan snipernya di tangannya.

“Jhin, bagaimana hal-hal terlihat di pihakmu?”

“aku tidak punya apa-apa. aku pikir tanah retak di semua tempat karena sangat gersang di sini, tetapi aku tidak melihat sedikit pun cahaya yang mungkin berasal dari energi astral. Bagaimana denganmu? ”

“Reaksi ringan.”

Alat pengukur di tangan Iska hanya akan merasakan cahaya yang dilepaskan oleh energi astral. Jarum tidak akan bereaksi terhadap cahaya matahari. Itu lemah gemetar ke kanan dan kiri.

“Sudah pasti di sini, tapi sinyalnya lemah.”

Satu-satunya cara untuk menemukan pusaran itu pada dasarnya adalah dengan mencari di setiap lokasi yang mencurigakan secara mendalam. Mereka harus mengukur cahaya yang dipancarkan dari energi, seperti Iska, atau mencari tempat di mana energi itu mengalir dari celah-celah di tanah, seperti Jhin.

“Ini akan menyebalkan,” gumam Jhin, menggenggam senapannya. “Jika pusaran itu ada di dekatnya, cahayanya pasti meluap keluar darinya. Artinya perangkat pengukur kamu seharusnya rusak, tetapi karena hanya mendapatkan sedikit pembacaan… ”

“aku pikir cahayanya lemah.”

Ada dua alasan mengapa dia bisa menebaknya.

Satu: Pusaran belum terbentuk, yang berarti energi astral berada di bawah permukaan.

Dua: Pusaran sudah terbentuk, tetapi mereka jauh dari itu dengan peralatan pengukur mereka.

“Bagaimanapun, kita harus menggunakan serangan gelombang manusia untuk mencarinya, kurasa. Nene, bagaimana denganmu? ”

“Hmm.” Gadis berkuncir kuda itu terus memandangi dasar ngarai.

Nene tidak hanya berkuda saat dia mengintip ke lembah dengan berbahaya.

Pusaran itu mungkin terbentuk di bagian paling bawah — di mana sinar matahari tidak bisa mencapainya dan predator aneh bebas berkeliaran. Tapi masih perlu dicari.

“Tidak ada, sejauh yang aku tahu. aku melihat barang-barang berserakan. Sepertinya tulang binatang. ” Nene menjulurkan lehernya. “Hmm… Tapi sinar matahari tidak benar-benar mencapai lembah ini. Terlalu dalam. Jhin, kamu punya peluncur granat di bagasi kamu, bukan? Dan suar? ”

“Kemana kamu ingin pergi?”

“Di mana aku menunjuk. Yup, yup. Di sekitar bayangan itu. ”

Ada kilatan cahaya.

Suar yang dilontarkan dari peluncur granat Jhin sepertinya tersedot ke bawah tebing ke arah jarinya yang terulur. Itu membuat suara kering karena tersebar seperti kembang api. Lembah gelap berkilauan dan bersinar seolah-olah dunia baru selama beberapa detik.

“Bagaimana itu?”

“… Oke, selanjutnya, tebing itu, tempat batu besar itu membentuk bayangan.”

Dia meluncurkan yang lain, lalu yang ketiga, menerangi poin-poin spesifiknya satu demi satu. Di sebelahnya, Kapten Mismis tampak mengaguminya saat dia mengawasi mereka.

“Whoa… Itu luar biasa, Jhin.”

“Apa yang?”

“Lintasan suar berbeda dibandingkan dengan peluru dari senapan sniper, kan? Um… karena hambatan udara mereka, dan mereka jatuh lebih cepat dari peluru normal. ”

“Kami hanya ingin menerangi. Bukannya aku mencoba untuk tepat, ”kata Jhin, tapi itu membutuhkan begitu banyak keahlian untuk mengarahkan moncongnya ke bawah, mengarahkan ke dasar ngarai yang berangin, dan mengenai sasarannya.

Mismis tahu apa yang terjadi, itulah sebabnya dia berkomentar.

“Jhin, itu luar biasa. Aku tahu kamu penembak jitu yang handal, tapi menurutku kamu tidak akan tahu cara menggunakan peluncur granat. Apakah dia belajar di bawah orang yang kamu sebut master kamu? ”

“Ya tentu saja.” Iska memberikan anggukan kecil sebagai jawaban saat tatapan Mismis tertuju padanya.

Mereka membicarakan tentang prajurit terkuat Kerajaan, Crossweil Nes Lebeaxgate — juga dikenal sebagai Gladiator Baja Hitam.

Ketika dia menjaga ibukota Kekaisaran sebagai kepala Murid Suci, dia telah membina anak laki-laki dan perempuan dari seluruh Kekaisaran untuk berlatih sebagai penggantinya.

… Bisa dikatakan… Pada saat mereka membawaku ke majikanku, Jhin adalah satu-satunya yang tersisa.

Itu adalah Jhin dan Iska.

Hanya mereka berdua yang telah melalui proses seleksi — atau, lebih tepatnya, hanya mereka berdua yang mampu bertahan dari prosedur yang melelahkan.

“Tapi Tuan Cross bilang dia tidak terlalu hebat dengan senjata. Dia bisa menggunakannya, tapi dia lebih mengandalkan pedangnya. ”

Yang berarti penembak jitu yang hanya diandalkan Jhin untuk mempelajari teori dari Crossweil, mengembangkan keterampilannya dengan kerja kerasnya sendiri.

Tak perlu dikatakan bahwa jika Iska diminta untuk menyebutkan nama pria yang paling dia percayai, dia tidak akan ragu untuk mengatakan Jhin.

Aku kehabisan suar. Jhin bersikap seolah-olah dia tidak mendengar percakapan antara Mismis dan Iska, menurunkan peluncur granat dari bahunya. “Ingin aku mengisi ulang?”

“Hmm… Kurasa itu mungkin cukup. Terima kasih, Jhin! ” Nene menggelengkan kepalanya, melemparkan teropongnya ke rak bagasi di belakang.

“Tidak ada apa pun dalam jangkauan yang bisa aku lihat, setidaknya. Hei, Kapten, bagaimana kalau kita pergi ke sana selanjutnya? aku pikir kita bisa mendapatkan pemandangan yang bagus dari bukit itu. ”

“Ya, kalau begitu, ayo kita—”

Tepat saat Kapten Mismis mengangguk … perangkat komunikasi di pangkuannya mulai berkedip dan mati. Itu tidak mengintip sampai saat itu.

“Apakah itu datang dari markas? Nene, terus mengemudi. aku akan menjawabnya.”

Kapten mengambil perangkat komunikasi. “Y-ya! Ini adalah Unit 907, Divisi Ketiga. Mm-hmm, uh-huh… ya. Kami dalam misi kami untuk mencari pusaran, tapi kami belum menemukan petunjuk dan tidak ada penampakan korps Nebulis, baik— Tunggu, apa ? ” teriak sang kapten. “Nene. Hentikan mobilnya.”

Kendaraan lapis baja itu berhenti. Sementara suara mesin padam, hanya jawaban Kapten Mismis yang bergema saat dia memegang perangkat komunikasi ke telinganya.

“… Sepertinya ada sesuatu,” gumam Iska dari kursi belakang, memperhatikan wajahnya.

Senyum Kapten Mismis hilang.

Dia telah melihat senyumnya membeku ketika dia gugup selama misi, tetapi dia tidak melihatnya sama sekali terlepas dari wajahnya.

“Jika itu berita buruk, korps astral mungkin telah menyerang. Atau, kasus terburuk, mereka sudah menguasai pusaran. ”

“Hmm … Tapi …” Nene mengeluarkan perangkat lain — bukan untuk kapten tapi untuk tentara Kekaisaran.

“Jika itu penting, mereka tidak akan meluangkan waktu untuk mengkomunikasikannya satu per satu kepada kapten. aku pikir mereka akan menghubungi kita semua sekaligus. ”

“Hah. Kamu benar.”

Nene sangat akrab dengan cara kerja unit komunikasi. Jika dia mengatakan ini, dia pasti benar.

Kalau begitu, laporannya tentang apa?

“—Y-ya. Dimengerti. Kami akan segera kembali ke markas! ” Kapten Mismis mengangguk dengan penuh semangat sebelum perlahan-lahan menutup telepon dengan kedua tangannya. Uuugh. Dia menghela napas berat saat dia merosot kembali ke kursinya. “Ada masalah. Sebuah unit berhenti merespons saat mereka mencari pusaran. ”

“… Tapi, Kapten, itu tidak biasa,” komentar Iska sambil bertukar pandangan dengan Nene.

Jalur komunikasi bisa jadi macet. Atau unit mungkin sedang sibuk, tidak dapat melaporkan kembali untuk sementara. Atau sesuatu yang lain. Ini tidak standar dengan cara apa pun, tetapi kemungkinannya menjadi keadaan darurat rendah.

“Tentang itu…” Kapten Mismis masih mencengkeram perangkat itu erat-erat. “Rupanya, dua unit yang dikirim sebagai regu pencari juga berhenti merespons…”

“Pemburu menjadi yang diburu, ya? Total tiga unit. ” Jhin mencondongkan tubuh ke depan dari kursi belakang. “Jika itu hanya satu unit, akan sangat mungkin mereka jatuh dari ngarai, tapi sulit dipercaya itu akan terjadi pada tiga unit. Mungkin mereka diserang oleh monster pengembara raksasa di ngarai atau… ”

Korps astral—? ” tanya Nene.

“… Itu juga yang kupikirkan.” Kapten Mismis menyela percakapan antara Jhin dan Nene. “Tapi kemudian, harus ada bekas pertempuran kecil. Mereka mengatakan bahwa mereka tidak menemukan apa pun di daerah tempat mereka terakhir terlihat. ”

Tidak ada jejak binatang, tidak ada tanda-tanda para penyihir yang melempari mereka dengan serangan astral. Namun, tiga unit Imperial yang terlatih telah menghilang tanpa jejak.

…Itu aneh. Apa yang dapat terjadi pada ketiga unit tersebut sehingga mereka terputus dari saluran komunikasi atau tidak melakukan perlawanan? Iska tidak bisa segera memikirkan apapun.

“Mereka sedang dalam proses menyusun regu pencari di markas besar untuk menyusun strategi. Itulah mengapa mereka ingin kita kembali ke pangkalan juga. ”

“Baiklah. Aku akan membawa kita ke sana dengan kecepatan penuh! ”

Mesin kendaraan lapis baja mereka mengerang sekali lagi, berputar saat berbelok tajam, meluncur ke pangkalan.

“Sungguh menyeramkan — bagi satu unit untuk menghilang tanpa perlawanan.” Jhin menggendong senapan sniper di tangannya di samping Iska. “Pasti ada sesuatu yang aneh sedang terjadi. Menurutmu apa yang akan dilakukan markas besar, Iska? ”

“Kumpulkan regu pencari dari unit yang mengamati pusaran. Hentikan semua tindakan independen mulai besok dan seterusnya. Selidiki area dalam kelompok dua atau tiga unit. ”

“Sepertinya masuk akal. Mereka harus bermain aman. Situasi ini membatasi strategi yang tersedia. ” Jhin mematikan pengaman senapan snipernya, berdiri di belakang mobil dan mengarahkan pandangannya ke suatu tempat di kejauhan. “… Untuk saat ini, kita akan melihat apakah Saint Murid yang sangat penting itu bergerak.”

Ini tidak perlu.

Di markas besar unit yang mengamati pusaran.

Mereka berada di tengah pangkalan, di mana beberapa lusin tenda militer berdiri berbaris. Seseorang sedang berdiri di pintu masuk tenda besar yang mencolok.

“Kami hanya kehilangan tiga dari tiga puluh dua unit kami? Sepele! Itu tidak membutuhkan regu pencarian. Lanjutkan pencarian pusaran. ”

Hanya itu yang dikatakan oleh Saint Disciple Nameless.

Dia membelakangi hampir dua ratus bawahan yang berdiri dengan perhatian, dengan santai menghilang ke dalam tenda dan meninggalkan kapten pengawas yang tercengang di belakangnya.

“… K-kamu dengar dia!” kapten itu membentak dengan ekspresi terkejut yang berteriak bahwa dia adalah orang yang paling tidak percaya. Dia tidak bisa memikirkan hal lain untuk dikatakan. Dia meremas tangannya menjadi bola, meremas “diberhentikan” dengan suara paling keras yang bisa dia kumpulkan.

Hentakan sepatu bot bergema saat unit-unit itu bergegas kembali ke kendaraan lapis baja, sepenuhnya berniat melaksanakan perintah untuk mencari di ngarai.

“… Penjelasan ini jauh di bawah batas minimum,” katanya, yang pertama mengejek secara terbuka. “Tiga unit Imperial terlatih. Tiga belas orang secara total adalah MIA. Kami tidak main-main. Untuk tidak dapat menghubungi unit? Ini jelas merupakan situasi yang ekstrim. Bagaimana mungkin Tuan Saint Disciple berpikir itu ‘sepele’? ”

“aku setuju. Ada sesuatu yang aneh sedang terjadi. Benar, Kapten? ”

“Ya… ya. Ini juga tidak benar-benar sesuai denganku. Seolah-olah mereka membiarkan tiga unit yang hilang itu mati, ”kapten Unit 907 menegaskan, dengan tenang tapi jelas, meskipun dia tahu orang lain dari pangkatnya menghakiminya. “Tentu saja, aku tidak mengatakan misi penyelamatan tidak memiliki risikonya sendiri. Tetapi kami juga tidak memiliki saran apa pun yang menyatakan bahwa ini mungkin tidak berbahaya. Dan jika kita tidak tahu mengapa mereka hilang, kita mungkin akan mendapatkan lebih banyak korban. Kami mengetahui mengapa mereka menghilang… Nah, itu pendapat aku… ”

“aku sangat setuju.” Iska mengangguk, mendukung kapten yang tampak semakin bingung. “Dan ada masalah yang lebih besar di tangan — di luar menentukan apakah rangkaian tindakan ini adalah keputusan penilaian yang tepat. Jelas ada sesuatu yang aneh tentang perintah Nameless. Sebagai bawahannya, kita harus mematuhi tanpa pertanyaan, tapi dia harus benar-benar menjelaskan keputusannya dalam kasus ini. ”

“T-tapi … Tanpa nama sudah kembali ke tenda …”

“Aku akan pergi.”

“Apa?”

“Jangan khawatir. aku pikir dia akan mengingat wajah mantan rekannya paling tidak. ” Iska langsung menuju ke markas di depannya.

“Apa?! Tunggu, Iska, kamu tidak mungkin— ”

Dia mendorong kedua pintu tirai yang tertutup, berbaris di dalam tenda dan memproyeksikan suaranya.

“Tanpa nama!” Teriak Iska.

Di dalam, markas tersebar dengan meja dan kursi untuk pertemuan. Ada papan tulis yang dipasang di bagian paling belakang, di mana seorang pria tanpa kata-kata diabadikan dalam kegelapan seolah-olah mencoba menjadi satu dengannya.

“A-apa yang kamu lakukan ?!”

“Ada yang ingin aku katakan. Untuk komandan di belakang. ”

Para perwira di tenda langsung melompat berdiri — termasuk kapten pengawas yang menjalankan markas besar untuk menyusun strategi, mereka yang menasihati para pemimpin itu, dan unit komunikasi.

Iska terus melangkah maju, mengabaikan kalau mereka semua sudah berdiri.

“Kamu siapa?”

“Hei, jika kamu mendapat pesan penting, sampaikan melalui kaptenmu—”

“… Ada yang aneh di sini.”

Markas terdiam. Para prajurit yang datang untuk menghentikan Iska membeku dan kemudian berbalik ke belakang dengan gerakan yang hampir seperti koreografi.

“Aku lupa namamu, tapi aku ingat wajahmu.”

Saint Disciple tidak duduk di kursi tetapi sekotak amunisi.

Dari ujung kepala hingga ujung kaki, dia ditutupi kamuflase adaptif, mengamati wajah Iska dan berbicara dengan nada yang sangat bosan.

Sungguh luar biasa.

Semua orang di kantor pusat berdiri diam dalam ketakutan. Selama beberapa hari terakhir, mereka belum pernah mendengar Murid Suci berbicara kepada siapa pun atas kemauannya sendiri — sampai sekarang.

“…Hei.”

 Sulit untuk memahami keinginan Delapan Rasul Agung ,” Murid Suci itu bergumam seolah-olah meludahkannya. “Pengkhianat Kekaisaran berani menunjukkan wajahnya setelah insiden membantu dalam pembobolan penjara penyihir?”

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan — sebagai bawahan yang ditugaskan di pangkalan ini. Aku sudah siap untuk menundukkan kepalaku dan bahkan memohon di tanah untuk itu. ”

“Kamu pikir aku akan berbicara dengan orang sepertimu?”

“Kami datang atas permintaan Saint Disciple Risya. Jika kamu tidak mau berbicara denganku, maka aku akan melalui dia. ”

“……” Para Murid Suci dari kursi kedelapan terdiam.

Ucapan Iska sebagian besar hanya merupakan gertakan.

Mereka tidak datang atas permintaannya — tetapi atas perintahnya. Dan tidak mungkin Iska memiliki kekuatan untuk meminta Risya mendapatkan penjelasan dari Nameless.

… Jika dia bertanya padanya, dia akan segera mengetahui bahwa ini semua bohong… tapi aku tahu dia tidak akan, karena semua Murid Suci berhubungan buruk satu sama lain.

Karena mereka semua berjuang melawan satu sama lain, mencoba menarik satu sama lain untuk menaikkan pangkat. Dengan mereka yang berkomplot untuk menggorok leher satu sama lain dalam tidur mereka, setiap ucapan yang tidak langsung dapat mengakibatkan seseorang tersangkut pangkatnya. Tidak mungkin pria ini tidak tahu itu.

“Dasar anak nakal. Kamu pikir kamu bisa bernegosiasi dengan itu? ”

“aku tidak akan menanyakan hal yang tidak mungkin. kamu seorang komandan, dan aku seorang bawahan. aku tidak mencoba untuk melampaui batas aku. ”

 Melampaui batas kamu? Kalau begitu, kamu harus diam, yunior , ”semburnya dingin. “Tenda ini disediakan untuk perwira tinggi. Artinya, apa pun yang dibagikan di sini hanya untuk telinga orang-orang itu saja. Ini bukan tempat yang bisa dimasuki pengkhianat pada saat itu juga. “

“……”

“Tidak ada gunanya mendapatkan nasihat dari prajurit yang lebih rendah. kamu ingin suara kamu didengar? Kemudian, naik pangkat. Jika kamu mendapatkannya, lenyap dari pandangan aku. “

“Uh, um… tentang itu!”

Tirai tenda terbuka, menampakkan seorang kapten yang tampak tegang, gugup, dan semuda gadis kecil.

“Permisi. aku akan berbicara menggantikan bawahan aku sebagai kaptennya. Kamu baik-baik saja dengan itu, kan… ?! ” Kapten membusungkan dadanya seolah-olah menegaskan dekorasi pada seragam pangkat kaptennya. Suaranya tegang. “Maaf jika bawahan aku tidak sopan. Ada sesuatu yang ingin kuberitahukan padamu. ”

“… Kapten Mismis ?!”

“Maaf sudah membuatmu menunggu, Iska. Aku akan mengambilnya dari sini. ”

Kakimu gemetar.

“Itu… ini karena kegembiraan!” Senyumannya berkedut dengan kecut saat tangan kecilnya mencengkeram tinju yang keras, mencoba untuk mengendalikan sarafnya.

Ketika Iska, bawahannya, melihat itu, dia tampak sangat lembut dan rapuh.

“Ini peranku. Biar aku pamer sedikit sekali. ”

“……”

“Aku tidak bagus di medan perang, tapi aku bisa bertarung untukmu dalam lingkup peraturan Kekaisaran.” Dengan itu, kapten menekan ke depan.

“… A-Aku Kapten Mismis dari Unit 907 dari Divisi Ketiga!”

 Betapa mengecewakan ,” kata Nameless. “Pertama, pengkhianat. Dan sekarang, dua anak nakal. Sejak kapan Kekaisaran menjadi taman bermain? ”

“H-hei! aku dua puluh dua! Aku mungkin terlihat seperti ini, tapi aku satu kelas dengan Risya! Umurku hampir sama dengan Saint Disciple! ”

Risya?

“Uh …” Mismis tutup mulut, menyadari bahwa dia secara refleks mengungkapkan nama itu.

Tapi pada akhirnya itu tampaknya bekerja sebagai keuntungan.

“Risya? Wanita itu. Aku tidak percaya dia menghitung sampai sejauh ini. ” Murid Suci dari kursi kedelapan mendecakkan lidahnya. “……”

“Meskipun ini mungkin maju, aku harus memberitahumu ini!” Dengan petugas diam di hadapannya, Mismis menunjuk ke papan tulis di mana nama orang-orang di tiga unit yang hilang telah ditulis.

“Sebagai kapten dalam misi ini, aku perlu bertanya mengapa kamu tidak mencari unit yang dikompromikan. Ta-Karena jika kamu tidak menemukannya dan mencari cara bagaimana menghentikannya terjadi lagi, apa yang mencegah kami mengulangi ini ?! ”

Meneguk. Semua orang di ruangan itu menelan napas.

Mismis telah mengajukan pertanyaan yang selama ini dipikirkan semua orang — dan bahwa semua tidak memiliki keberanian untuk mengungkapkannya dengan lantang.

“Tidak perlu mencari mereka.” Nameless perlahan membuka mulutnya. “aku sudah mendapat petunjuk tentang hilangnya mereka sejak awal. aku tahu alasan di baliknya, dan aku menyimpulkan tidak ada artinya mencari mereka. “

“Hah?”

“…Apa katamu?” Iska meragukan telinganya saat Mismis melirik di sampingnya. “Um… apakah kamu menyarankan agar kamu tidak mencari unit yang tertekan karena kamu pikir mereka sudah mati … ?!”

“ Siapa yang tahu. Dan jika ini spekulasi aku, itu sudah lebih dari cukup , ”tegasnya, mengarahkan sindirannya pada tentara yang mengelilinginya — bukan pada Iska.

“Sebenarnya, lucu bahwa tidak ada dari kalian yang menyadarinya. Jika kamu memahami keadaan di ngarai ini, cukup mudah untuk menyimpulkan apa yang terjadi. “

Untuk menyimpulkan. Dengan kata lain, dia tidak memiliki sumber informasi khusus, namun, pria ini tampak percaya diri dengan intuisinya sendiri.

“Mungkinkah itu melibatkan ras Nebulis?” Mismis bertanya.

Bingo. Iska juga memikirkan hal yang sama.

Jika ada sesuatu yang bisa mengalahkan tiga unit Imperial tanpa perlawanan dan tanpa menjadi predator yang ganas, itu pasti keturunan dari garis keturunan Nebulis.

… Kami tahu seseorang yang tidak dikenal akan datang ke ngarai… Bukan tidak mungkin baginya untuk memiliki kekuatan yang cukup untuk melakukan sesuatu pada unit tanpa meninggalkan bukti apapun.

Plus, apa lagi yang dimaksud Nameless — jika bukan ras murni? Saint Disciple menyatakan bahwa dia telah menebak alasannya. Apa yang membuatnya memecahkan misteri yang menimpa unit-unit yang hilang?

 Betapa mengecewakannya ,” jawabnya dengan desahan pelan dan panjang, menatap mereka dengan cibiran. Nameless menggelengkan kepalanya. “aku akhirnya mengerti kenapa Risya mengirim aku. kamu semua memiliki pikiran amatir. kamu tidak dapat melihat melewati trik mereka. “

“… A-apa artinya itu ?!”

 Mencoba menjelaskannya kepada kamu akan membuang-buang waktu ,” dia menegaskan, tidak ada ruang untuk argumen.

Kemudian pembunuh yang berubah menjadi Saint-Murid itu berbicara kepada semua orang di ruangan itu. “Luangkan dirimu pada pusaran air. Jangan ganggu pikiranmu dengan hal lain. ”

3

Ngarai itu semakin tersapu dengan warna merah saat tanah tandus berbatu dilapisi kegelapan oleh tirai malam.

“Lampu!” raung kapten pengawas, dan lampu malam di seluruh pangkalan menyala.

Jumlah itu sederhana untuk mencegah perkemahan Nebulis melihat mereka di malam hari. Kelompok itu berada di sebelah tenda di pangkalan.

“Dia berkata untuk fokus hanya menemukan pusaran itu. Betapa jahatnya. Bahkan setelah Iska melalui semua itu. ” Kapten Mismis membiarkan bahunya terkulai saat dia bertengger di kursi. “Maaf aku tidak bisa membantu… aku mencoba untuk menjadi berani…”

“Tidak perlu meminta maaf. kamu telah melakukan semua yang kamu bisa, Kapten. ” Membuka kantong jatah, Iska menggelengkan kepalanya. “aku memiliki rasa hormat yang baru ditemukan untuk kamu. Kaulah satu-satunya yang mengatakan apa yang tidak bisa dikatakan orang lain. ”

Itu jauh berbeda dari seorang kapten yang membuat pernyataan kepada kapten pengawas.

Ini adalah Murid Suci karena menangis dengan suara keras. Mereka berada di bawah komando langsung Dewa dengan hak terbanyak di Kekaisaran. Mereka diizinkan untuk mengeksekusi orang atas kebijaksanaan mereka sendiri. Itulah mengapa kapten pengawas di markas besar menahan lidah mereka.

… Nah, itulah mengapa aku mencoba pergi sendiri.

Tanpa nama datang dari unit pembunuh. Tidak ada yang tahu apa yang akan membuat mereka murka. Iska tidak mengira Saint Disciple akan bertindak sejauh ini dengan cepat mengeksekusinya dengan pistol, tapi dia telah bersiap untuk menerima pukulan brutal.

“Nene dan aku mencoba menghentikannya. Tapi dia tidak mendengarkan. ” Jhin menyalakan kompor gas. “Terlepas dari hasil akhirnya, kamu berani di luar sana… Meskipun kami bersiaga bertanya-tanya kapan kamu akan dibawa keluar dari tenda.”

“… Hee-hee-hee. Apakah aku benar-benar melakukannya dengan baik? ” Dia menggaruk pipinya karena malu.

“Ya. kamu biasanya berusia dua puluh dua tahun yang bingung di medan perang. Dalam tiga tahun, kamu akan membulatkan menjadi tiga puluh. Untuk seorang kapten yang mendekati usia tiga puluhan, kamu melakukannya dengan baik. ”

“Kamu tidak memujiku!”

“aku. Maksudku, Iska dan aku sedang bertugas makan malam untuk merayakan usahamu. ”

Kapanpun mereka menjalankan misi, mereka membuat makan malam secara bergiliran. Kapten Mismis siap bertugas, tapi seperti yang dikatakan Jhin, ini hari yang istimewa. Selain itu…

“Nene, bagaimana suhunya?”

“Ya. Itu sempurna!”

Mereka bisa mendengar percikan air pancuran. Nene memasang tenda sementara di samping tenda mereka.

“Kamu masuk dulu karena kamu bekerja sangat keras, Kapten. Lanjutkan!”

Aku sedang menunggu ini! Kapten itu melompat dari kursinya.

Mandi adalah bagian penting untuk menjaga stabilitas mental dan fisik seseorang.

Saat dalam keadaan darurat, mereka hanya bisa menggunakan tisu alkohol untuk membersihkan diri. Tetapi jika memungkinkan, para prajurit setidaknya mandi sekali setiap dua hari.

“Mandi! Mandi! ” Mismis berlari menuju ruang sementara, yang dibangun untuk digunakan satu orang pada satu waktu. Itu adalah kotak yang terbuat dari dinding plastik, dan bagian depannya memiliki tirai dengan ritsleting.

“… Anak laki-laki, jangan mengintip, oke?”

Ya, ya.

“Berhentilah mengoceh, dan masuk dan keluarlah.”

Kapten Mismis memasuki kamar mandi. Dan tak lama kemudian, mereka bisa mendengar percikan air menghantam tanah dari tirai tipis.

“Kamar mandinya lama. Ayo mulai makan malam. Hei, Nene, apa yang kamu inginkan? ”

“Aku akan pesan risotto tomat! Bagaimana denganmu, Iska? ”

“Kalau begitu, aku akan makan sup jamur dengan pasta.”

Mereka memilih favorit mereka dari set jatah makan malam.

Mereka akan merebus air dengan kompor gas, menuangkan ransum ke dalam kantong yang sudah jadi, dan bon appétit. Mereka tidak sebagus apa pun dari restoran, tapi Iska berpikir mereka jauh lebih baik daripada mencoba memasak dari nol — yang tidak biasa dia lakukan.

“Bagaimana denganmu, Jhin?”

“aku akan makan semur kedelai dan kentang. Ini baru dari Departemen Inovasi… Bagaimanapun, hari sudah gelap. ” Jhin berhenti saat dia memegang sendok di tangannya.

Langit di atas kepala mereka mulai dilapisi dengan tinta hitam. Beberapa saat yang lalu, itu telah menyala merah tua, tetapi sekarang mereka berada di bawah langit hitam, diterangi oleh cahaya bintang. Karena lampu malam, mereka hampir tidak bisa melihat tenda. Pinggiran pangkalan praktis berada dalam bayangan hitam pekat.

“Hei, Iska? Kita akan mencari pusaran itu besok di lokasi yang berbeda, kan? ”

“Ya, kurasa markas besar strategi sedang menentukan tempat selanjutnya sekarang. Ada pangkalan di sini dan di lokasi lain, yang berarti kami mungkin berkoordinasi dengan mereka. ”

Para kapten di markas pasti akan bekerja semalaman.

Mereka akan mengumpulkan semua hasil pencarian dan melaporkannya ke kantor pusat di kota untuk memilih rute survei baru hingga matahari terbit.

“Aku ingin tahu di mana kita akan melakukan survei?”

“Mungkin akan keluar untung-untungan,” komentar Jhin sambil memakan jatahnya. “Karena bagi semua orang, sepertinya bos kita mencoba bertengkar dengan Saint Disciple. Aku tidak akan membiarkannya melewatinya untuk membuat kami mengaduk-aduk gang belakang entah kemana, hanya untuk membuat kami gugup. Yah, aku tidak keberatan. ”

“…Ya. Kami memang melihat sang kapten menjadi sangat keren. ” Bahkan Iska tidak mengira kapten akan melompat lebih dulu ke dalam situasi, bukannya memarahinya karena bertindak ceroboh sendiri. Dia telah berdiri di garis api untuknya. “Aku tahu dia peduli pada kita, tapi itu membuatku sangat bahagia.”

“Jangan beritahu dia. Jika dia mulai membuat kesalahan karena dia di cloud sembilan, kita akan mendapat masalah. ”

“aku yakin dia tidak akan melakukan itu.” Dia tersenyum kecut pada Jhin.

Memang benar mendengar pujian seperti itu mungkin membuatnya pusing, tapi dia tidak akan membiarkannya pergi ke kepalanya atau membiarkan dirinya terbawa suasana. Itu adalah Kapten Mismis yang mereka bicarakan.

“Bukankah ayahnya pensiun sebagai prajurit berpangkat rendah?”

Dia terluka dalam pertempuran dengan korps astral, itulah sebabnya dia harus pensiun.

Ayahnya menyesal tidak bisa naik jabatan menjadi kapten. Dan Mismis telah mendaftar menggantikan ayahnya, bersumpah untuk menjadi satu, setelah menghabiskan seluruh masa kecilnya menyaksikan ayahnya menjadi sedih. Dibandingkan dengan semua pria berotot, dia adalah seorang kapten kecil dengan kecacatan yang luar biasa dalam hal kekuatan fisiknya. Tapi dia berhasil menahan rasa rendah diri, bahkan dengan Risya di sampingnya, dan lulus ujian kapten.

“Kapten mengalami waktu yang lebih sulit daripada kebanyakan orang, jadi aku selalu mengira kami yang akan mendukungnya, tapi …”

Sepertinya tidak ada kebutuhan untuk itu.

Dia telah melindungi Iska dari seorang Murid Suci dan mengatakannya saat menghadapi garis tembak. Kapten mereka telah melakukan sesuatu yang ditakuti oleh semua kapten lain di pangkalan itu.

“Kaptennya… kecil dan imut, dan aku akhirnya memperlakukannya seperti kita seumuran, tapi dia benar-benar dewasa. Kita bisa mengandalkannya; Dia wanita yang bisa diandalkan. ”

“Hmph.”

“Hah?”

“Iska… aku mengerti sekarang.”

Mereka berbalik. Nene memegang ransum di tangannya, menatapnya dengan mata terangkat dan cemberut besar.

“A-ada apa denganmu, Nene?”

“Baik. Kapten Mismis sudah dewasa… Dia lebih pendek dariku, tapi dia berkembang penuh di semua tempat yang tepat. Dia punya dada yang besar juga… Iska, itu yang kamu bicarakan, kan ?! ”

“T-tunggu sebentar, Nene!”

“Jadi kamu bilang kamu suka wanita dewasa, Iska…”

“aku pikir kamu membuat semuanya kacau!”

Dia baru saja berbicara tentang kematangan mental Kapten Mismis — bukan perkembangan fisik. Tepat ketika dia akan menjelaskan dirinya sendiri, tirai kamar mandi sementara tiba-tiba meluncur terbuka di belakangnya.

“Wah. Mandi yang bagus! ” Kulit Kapten Mismis agak merah, dan dia tampak puas. Dia baru saja membungkus kepalanya dengan handuk kecil.

Dengan hanya uap putih yang melingkari tubuhnya, sosok kapten yang memikat itu terbuka bagi dunia.

… Uh… Uh, um. Apa yang sedang terjadi?

Di balik uap yang samar, mereka bisa melihat dadanya sudah matang seperti buah, hampir tidak pada tempatnya di sosok kekanak-kanakan. Berbeda dengan perutnya yang kencang, lekuk pinggulnya yang penuh menunjukkan kepada mereka bahwa Mismis bukanlah seorang gadis melainkan seorang wanita.

“Benar, saatnya menonton TV! … Dan jus dingin… Oh. Hah?”

Matanya terbuka lebar. Mengedipkan kelopak matanya karena terkejut adalah wanita dewasa yang dimaksud, yang bahkan tidak mengenakan pakaian dalam.

“…Hei.”

“… Um.”

“… Wow, Kapten, aku tahu dadamu besar.”

Iska, Jhin, dan Nene berada tepat di depan matanya. Ketika kapten melihat ketiga bawahannya, masing-masing dengan mata terbelalak, dia akhirnya menyadari ada sesuatu yang salah.

Dia tidak berada di kamarnya sendiri di barak tetapi di medan perang.

“Aa-aaaaaaaaa aaaaack ?!” dia memekik dengan menyedihkan, teriakannya bergema di sepanjang malam dan pangkalan. “Ah… ah, ahhhh …… ?! Ti-tidak… aku… Um, sangat menyenangkan berada di kamar mandi sehingga aku merasa seperti kembali ke rumah… ”

“Tenang! Harap tenang, Kapten! ”

“Kalian berdua mesum, Jhin dan Iska!” teriaknya, menggunakan kedua tangan untuk menutupi belahan dadanya, yang tidak bisa disembunyikan di bawah kedua telapak tangannya. Kapten yang telanjang bulat itu melompat kembali ke kamar mandi.

Atau begitulah yang mereka pikirkan. Dia mengintip wajahnya yang merah cerah dari celah tirai.

“Ugh… Sekarang aku tidak akan pernah bisa menikah. Aku akan meminta pertanggungjawabanmu karena melihatku telanjang, Iska dan Jhin! Buatlah itu untuk sisa hidupmu! ”

“Bagaimana kita bisa melakukan itu ?!”

“Jangan khawatir. Kami hampir tidak bisa melihat apa pun, berkat uapnya. kamu diselamatkan dengan selisih yang sangat kecil. ”

Untungnya, bawahannya adalah satu-satunya yang telah melihat Mismis dalam keadaan ini. Unit lainnya masih makan atau kembali ke tenda mereka untuk malam itu. Seperti yang dikatakan Jhin, kemungkinan kecil bahwa berita tentang ini akan menyebar di antara pasukan Kekaisaran.

“…Ah. Aku bekerja sangat keras hari ini… Sepertinya kepalaku ada di awan… ”

“Mengapa kamu merasa begitu terbebaskan?”

“…Ya.” Di balik tirai, kapten mendesah. “Iska, siapkan makanan barbekyu sesuai dengan jatah kita — hargai tiga orang.”

“Apakah kamu stres makan?”

Aku harus makan untuk besok.

“…Mengerti. Kapten, pastikan kamu memakai pakaianmu sebelum keluar kali ini, ”jawabnya ke arah kamar mandi.

Iska mulai menyiapkan makan malam kapten.

Daftar Isi

Komentar