Volume 3 Chapter 4 – Intermission

Anda sedang membaca novel Volume 3 Chapter 4 – Intermission di Sakuranovel.
Daftar Isi

Intermission: Manuver Rahasia

Kota metropolis baja itu diselimuti kabut pagi.

Angin malam telah menghantam Sungai Saint Elzaria yang besar, menyemburkan embun ke udara, yang dengan lembut menghujani jalanan di pagi hari. Alcatroz diterangi oleh matahari, yang perlahan bergerak di antara gedung-gedung saat penembak jitu berambut perak itu menahan kuap di dalam kendaraan.

“Sudah lama sejak aku menghabiskan malam di dalam mobil. Hei, bangun, Nene. ”

“… Jhin, jam berapa sekarang?”

“Ini baru berusia enam tahun.”

“Agh. Sudah?” Di kursi penumpang, Nene bangkit dari posisi berbaring, menyatukan rambutnya, mengacak-acak di malam hari, dan menguncirnya seperti biasa.

“Kapten? Kapten, kamu juga harus bangun. ”

“……”

“Hei, Jhin, Kapten tertidur lelap.” Nene menampilkan senyum pahit saat dia melihat ke kursi belakang.

Kapten berambut biru itu meringkuk di jok belakang, yang sama sekali tidak lebar. Dengkurnya yang lucu menunjukkan bagaimana dia memanfaatkan sepenuhnya tubuh mungilnya untuk tidur dengan nyaman.

“Apa yang harus kita lakukan?”

“Kami tidak datang ke sini untuk melihat-lihat. Cepat bangunkan dia. ”

“Okaaay. Hei, Kapten! Ayo, Kapten— “Nene bersandar ke kursi belakang tepat ketika perangkat komunikasi yang digunakan kapten sebagai bantal berbunyi.

Nada deringnya hampir memecahkan gendang telinga Mismis.

“Ack ?! Ke-kenapa kamu melakukan itu ?! Jhin ?! Nene ?! M-bisakah kau membangunkanku sedikit lebih lembut… ?! ”

“Uh-uh. Kami belum melakukan apa-apa. ”

“Oh, ya? Jadi… ”Mismis sekarang waspada, mengambil perangkat komunikasi.

“Halo. Selamat pagi untuk kalian semua di Unit 907. Apakah kamu tidur nyenyak? ” tanya suara feminin yang riang.

Itu adalah suara dari Murid Suci dari kursi kelima, Risya In Empire, yang seharusnya bersiaga di ibukota untuk memerintahkan mereka.

“Tidak di dalam mobil yang sempit ini. aku lebih suka tenda daripada omong kosong ini. ”

“Ha-ha, aku lega dengan energimu, Jhin-Jhin.” Saint Disciple tampak senang menyampaikan keluhan penembak jitu. “Nah, Mismis? Bolehkah aku bertanya di mana kamu sekarang? ”

“Ummm, kami berada di tempat parkir tepat di tengah Alcatroz. Ada banyak sekali bangunan besar, dan kami berada dalam bayang-bayang mereka. ”

Adapun pemandangan dari jendela mobil…

Saat itu masih jam enam pagi. Jalanan tertutup kabut dan jarang dihuni oleh orang yang datang dan pergi. Seolah-olah tidak ada orang di tempat parkir khusus ini.

Bangunan berwarna batu tulis memiliki jalan dan trotoar yang terawat baik di kedua sisi. Pemandangan kota ini mengingatkan pada kota-kota Kekaisaran.

“… Rasanya kita tidak berada dalam Kedaulatan.”

“Itu karena kamu berada di ujung tanduk. Ditambah lagi, baru lima puluh tahun sejak mereka menjadi negara Berdaulat. Pada dasarnya, bangunan tidak berubah sejak berdiri sendiri. ”

Itu berbeda dengan negara bagian pusat. Kota-kota Kedaulatan Nebulis memelihara harmoni sakral antara alam dan arsitektur modern. Namun hal ini sepertinya tak banyak berpengaruh pada desain urban Alcatroz.

“Bukankah itu nyaman? Budaya Imperial dan Sovereign telah bercampur di sana. kamu tidak akan menonjol bahkan jika kamu berjalan di luar. ”

“B-benar… Aku terlalu takut untuk pergi keluar.”

“Tidak apa-apa — baik-baik saja. Unit misi khusus lainnya telah pergi ke negara bagian mereka masing-masing, berjalan sesuka mereka. Mereka makan di restoran dan pergi berbelanja. “

“Apaa ?!”

“Karena semua itu adalah informasi berharga bagi Kekaisaran. Oh, tapi kamu tidak bisa berlebihan dan mendarat di penjara bawah tanah. Jangan salah paham, tapi aku tidak bisa membantumu jika kamu melakukannya. “

“Hei, Tuan Murid Suci, kita punya sesuatu yang lebih penting untuk dilakukan.” Jhin telah menyebarkan peta kota di atas kursi pengemudi.

Mereka telah membelinya malam sebelumnya. Saat ini, itu ditutupi dengan tanda centang yang digambar oleh Jhin.

“ Di sini. Aku mendengar rumornya, tapi tempat ini benar-benar penuh dengan penjara. ”

“Oh? Jhin-Jhin, kau cepat saja mengejar, ” puji suara antusias di seberang. “Ada beberapa menara penjara di negara bagian ketiga belas. Di situlah mereka mengumpulkan tahanan dalam Kedaulatan. Mereka menampung penjahat paling keji dan menerima sejumlah besar kompensasi dari negara lain. Begitulah cara mereka berkembang secara ekonomi. “

“Itulah mengapa ada banyak penjaga yang berjalan di malam hari.”

Polisi sedang berpatroli — tidak mencari penyusup Imperial. Mereka adalah unit yang mencari pelarian kriminal.

Apakah mereka penyihir astral juga?

“Tentu saja. Tentu, ada penyihir astral di antara para penjahat yang dipenjara. Bahkan ada transendental yang mengerikan —Oh, itu bohong. Jangan perhatikan bagian terakhir itu. “

“Apa yang baru saja kamu katakan?”

“Sekarang, Jhin-Jhin, bisakah kamu mulai dengan memindahkan mobil? Belok ke kanan setelah keluar dari tempat parkir itu. ”

“ … Cih. Benar-benar kebohongan yang mencolok. ” Dengan mendecakkan lidahnya tidak setuju, Jhin memasukkan mobilnya ke dalam mobil. Dia membawa mobilnya keluar tepat seperti yang diarahkan oleh Risya dan menyusuri jalan sempit di depan mereka.

Belok kiri di perempatan itu. Sekarang langsung saja— “

“Jadi, Risya, aku hanya penasaran, tapi…,” Mismis memulai.

“Hmm?”

“Apakah kamu mengawasi kami?”

Diam. Akhirnya, tawa riang yang familiar datang dari perangkat komunikasi di lutut Mismis.

“Kamu cerdas hari ini, Mismis. Apakah karena petunjuk arah aku sedikit terlalu akurat? ”

“Karena itu tidak mungkin kecuali kamu melihat sesuatu dari dalam mobil kami. Bagaimana kamu menavigasi kota musuh? ”

“Mengapa kamu tidak menghentikan mobil di bawah bayangan gedung itu? Maka kamu akan mengerti. ”

Tempat yang dia tunjukkan adalah di belakang gang.

Di belakang gedung-gedung tua yang padat — di tempat di mana sampah mentah berserakan di jalan — mereka menghentikan mobil dan keluar. Hampir seolah-olah seseorang telah meludahkan permen karet di sini, bagian bawah sepatu mereka menempel sedikit ke tanah saat mereka berjalan dengan susah payah di gang buntu.

“aku tidak suka ini… Ini sangat gelap dan sempit. Rasanya seperti korps penyihir astral sedang menunggu untuk menyergap kita. ”

“aku setuju. Jhin, hati-hati, “Nene memperingatkan.

“Apa lagi yang harus kita lakukan? Itu perintah komandan. ” Jhin mengangkat kotak pistol yang menyamar sebagai tas golf sambil menghela napas dalam-dalam.

Tetapi mereka tidak menemukan apa pun di sana.

Mereka dikelilingi di tiga sisi oleh dinding yang diukir dengan retakan. Itu jalan buntu.

“Halo. Selamat pagi, Unit 907. ”

Risya ?!

Tak lain dari Risya sendiri yang muncul, sekarang berdiri di sana di jalan buntu di depan mereka.

Jhin merengut ragu; Nene menelan ludah; Mismis berteriak karena terkejut.

Mengapa?

Para Murid Suci adalah penjaga pribadi Dewa. Meskipun mereka dikirim ke medan perang dengan pengecualian, seperti dalam pertarungan untuk pusaran, pekerjaan mereka umumnya dimulai dan diakhiri dalam domain Kekaisaran.

Apakah dia memiliki bisnis di dalam perbatasan Kedaulatan?

“Uh, ke-kenapa kamu di sini, Risya?”

“Mengapa aku tidak berada di sini? Jelas sekali kaulah yang penting bagiku, Mismis, “jawab Saint Disciple dengan wajah berseri-seri. “Nah, setelah kita semua berkumpul, ayo cepat pergi.”

“……Apa? Di mana? ”

“Itu jelas, bukan?” Dia menepuk kepala Mismis. Murid Suci dari kursi kelima, Risya In Empire, menyipitkan matanya di balik kacamatanya. “Ke tempat Isk ditahan. Kami menerobos menara penjara . Duh. ”

 

Daftar Isi

Komentar