Volume 3 Chapter 7 – Intermission

Anda sedang membaca novel Volume 3 Chapter 7 – Intermission di Sakuranovel.
Daftar Isi

Intermission: The Transcendentals

1

Ibu kota Yunmelngen.

Sebuah pengangkut udara mendarat di pangkalan yang terletak di tengah Sektor Tiga. Di masa damai, anggota angkatan udara akan menyambut kendaraan itu dengan hormat. Tetapi mengingat keadaan saat ini, wajar jika tidak ada yang mendekati pesawat. Mereka sudah terbiasa dengan mereka.

“…”

Pintu terbuka untuk membiarkan satu orang keluar dari gang. Itu Nameless, mengenakan setelan fotokimia dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Setelah melompat ke pesawat yang tersembunyi di sepanjang perbatasan Sovereign, Saint Disciple akhirnya kembali ke ibukota, diam-diam berjalan dengan susah payah menuruni jalan.

“Itu lebih merepotkan dari yang aku kira.”

Tepat di sebelah Nameless terdengar suara seorang pria entah dari mana.

Udara perlahan-lahan berkilauan sampai sosok manusia yang jelas terlihat. Seolah-olah pendatang baru itu merangkak keluar dari celah di atmosfer — untuk mengungkapkan Saint Disciple Nameless .

“Dan itu aneh. aku mendengar bahwa kamu akan menyamar ketika kamu menginvasi Kedaulatan, tapi … ”

“……”

“Apakah kamu mencoba memprovokasi aku, Risya ?”

Kedua Namelesse itu saling berhadapan. Meskipun keduanya ditutupi dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan setelan fotokimia abu-abu tua, ada perbedaan yang jelas pada ketinggian mereka.

Orang yang turun dari jalur transporter bertubuh mungil dan kurus.

“Pweh…!” Yang lebih pendek melepaskan tekanan pada helm dan mulai melepasnya. Nameless yang melepas setelan dari leher ke bawah adalah seorang wanita berkacamata. “Wow, sangat panas di sana. aku pikir aku akan mati karena kepanasan. aku tidak akan pernah memakai setelan serat logam yang dibuat dengan misteri lagi. ”

Tetesan besar keringat membasahi dahinya saat Saint Disciple menarik napas dalam-dalam.

“Ini tidak berhasil sama sekali. Setelan kamuflase adaptif eksperimental dengan kerangka luar yang kuat adalah sesuatu yang dapat aku gunakan, tetapi aku mencapai batas kemampuan aku untuk bertarung di dalamnya setelah beberapa menit. aku sangat lelah sehingga aku melarikan diri. ”

“Dan lawanmu?”

Penyihir Bencana Es.

Di tengah malam sebelumnya, orang yang telah melawan Penyihir Bencana Es di menara penjara adalah Risya dengan penyamaran ini.

Dia telah melakukannya untuk membantu Salinger si Transendental melarikan diri dari puncak menara penjara.

Ada satu alasan lain untuk pertarungannya, tetapi untuk tujuan mengumpulkan data eksperimental tentang senjata adaptif, ras murni adalah jenis musuh terburuk yang harus dihadapi.

“Itu tidak mungkin. Itu menambah kekuatan fisik aku, tetapi tubuh manusia tidak bisa mengikuti tekanan dan panas dalam setelan itu. aku pikir aku akan jatuh tepat saat menghadapinya. ”

“Usahamu sia-sia. Sudah kubilang itu akan terjadi. ”

Mereka telah mencoba memproduksi manusia super semu secara massal .

Alih-alih melatih tentara elit seperti Saint Disciple Nameless dan Iska, akan lebih efisien bagi seorang prajurit normal untuk mengenakan setelan yang akan memberi mereka kekuatan manusia super.

Itu adalah setelan yang Risya mempertaruhkan tubuhnya untuk diuji.

“Kami membutuhkan satu dekade lagi untuk berkembang.”

“Kita lihat saja nanti.” Nameless mendengus datar saat Risya dengan santai meratapi. “Risya In Empire, kamu tidak akan pernah membutuhkan mainan itu sejak awal .”

“Hmm? Apa yang kamu coba katakan?” Penasihat militer Lord mempelajari pembunuh itu melalui lensa tipisnya.

Kursi kelima dan kedelapan. Keduanya mencoba mengumpulkan informasi dengan mengamati ekspresi yang lain. Itulah sifat pertukaran mereka. Rasanya seolah-olah keheningan yang pantang menyerah memisahkan mereka.

“Yah, aku suka menggunakan trik murahan ini dari waktu ke waktu.” Orang pertama yang memecah keheningan adalah Risya. “Dan bagaimana denganmu? kamu datang jauh-jauh ke sini untuk mendapatkan laporan. ”

“kamu berhasil menyusup ke Kedaulatan.”

Aku tahu apa yang terjadi selanjutnya.

“Ada dua unit misi khusus, dan infiltrasi ke pusat negara bagian berhasil. Penjaga di istana kerajaan bukan orang biasa. Ini akan memakan waktu sebelum kita dapat melakukan penyerbuan. ”

“Oh, jadi apa?” Risya tersenyum menggoda dengan bibirnya yang memikat. “Aku ingin tahu apakah ini akan membuat Kedelapan Rasul Agung dalam suasana hati yang baik selama sekitar tiga hari.”

Dan laporannya kepada Dewa. Apakah kamu memberikannya? ”

“Hmm, benar.” Dia mendorong jembatan kacamatanya.

Saint Disciple Risya memainkan nada kekanak-kanakannya lebih dari biasanya. “Bagaimana kalau kita menyimpannya untuk lain waktu? Dewa masih menikmati perjalanan di luar. Akan sangat buruk untuk meredamnya. ”

2

Di dalam Kedaulatan Nebulis terletak pinggiran kota negara bagian ketiga belas Alcatroz.

Jauh dari pusat kota, yang dipenuhi bangunan abu-abu, ada taman alam. Kicauan burung menggema di hutan sebelum matahari sempat terbit di pagi hari.

Itu adalah tempat nostalgia.

Tiga puluh tahun telah berlalu sejak kunjungan terakhir. Tempat ini dulunya adalah padang hijau yang tenang jauh sebelum Salinger berusaha menyerang istana kerajaan Nebulis bertahun-tahun yang lalu.

“Sudah lama sejak begitu sepi.”

Kamar di lantai paling bawah dari puncak menara penjara Orelgan selalu berbau jamur yang menggenang. Tidak ada cara untuk menghapus bau yang menempel di setiap indera, bahkan dengan menyiram semuanya dengan parfum termahal.

Adapun tempat ini… baunya seperti padang rumput yang berembun. Dari tanah yang harum. Bunga. Hanya bernapas di paru-paru yang dimurnikan.

Tapi saat ini, Salinger tidak dalam kondisi di mana dia bisa tinggal di hutan untuk waktu yang lama.

“aku kira aku memiliki sekitar satu hari lagi. Sampai diriku yang lain di puncak menara penjara menghilang. ”

Para penjaga kemungkinan besar akan menyadarinya juga — bahwa pria yang mereka lempar ke penjara bawah tanah itu palsu. Itu adalah diri kedua yang dia ciptakan dengan menggunakan kekuatan astral.

“Perhatikan aku. Tidak ada yang bisa menahan aku! “

Tepat sebelum dia jatuh dari puncak menara penjara, Salinger telah membiarkan gandanya jatuh ke tanah, dan dia melarikan diri. Dia telah menipu semua orang yang menonton.

“Tapi…”

Di bawah sinar matahari pagi yang menembus dahan-dahan, Salinger si Transendental memalingkan wajah tampannya ke kedalaman hutan. Senyuman yang tidak bisa dia tahan terlihat di wajahnya, dan bahunya bergetar.

“Ini bagus. Ini sangat bagus, bukan? ”

Tampaknya selama tiga puluh tahun dia dipenjara, dunia menjadi lebih menarik.

“Gadis Alice itu. Aku tidak percaya dia adalah putri kedua Mirabella… Ha! Gadis itu Mirabella. kamu tidak memilikinya dalam diri kamu untuk menjadi penyihir astral, tetapi tampaknya kamu memiliki pengetahuan minimum untuk menjadi seorang ratu. Sepertinya apel itu jatuh jauh dari pohonnya! ”

Aliceliese Lou Nebulis IX.

Dia telah melihat semua jenis kemampuan astral, tetapi dia belum pernah melihat sesuatu yang cukup dingin untuk membekukan petir. Itu mungkin yang pertama dalam sejarah Sovereign.

Dan berbicara tentang yang pertama, ada pendekar pedang itu.

Prajurit Kekaisaran Iska.

Salinger tidak tahu mengapa bocah itu berada di Kedaulatan dan di puncak menara penjara. Tapi dia tidak peduli tentang itu.

“Aku harus berterima kasih — keinginan planet ini…!” Dia tidak bisa menahan kegembiraannya, perlahan membangun menjadi raungan. “Semakin banyak hiburan, semakin baik.”

Dia tidak akan terburu-buru.

Yang harus dia lakukan hanyalah menunggu. Ketika nasib planet yang berubah-ubah membimbingnya ke tempat yang tepat pada waktu yang tepat, dia akan melihat penghiburnya yang lucu lagi.

Dan ketika itu terjadi, Salinger memiliki tiga sanctuses kiri untuk digunakan sebagai kartu truf. Jika dia menunjukkan semuanya kepada mereka, pertempuran di puncak menara penjara mungkin akan menuju ke arah yang berbeda.

Namun, Salinger enggan.

Dia belum bisa menunjukkan tangan penuhnya. Itu karena itu akan menunjukkan tangannya kepada keluarga Nebulis bahwa dia akan berjuang lama.

Yang perlu dia takuti bukanlah ratu saat ini — karena ada monster lain yang harus dihadapi, monster sejati yang telah menerima kekuatan tak terputus dari sang Pendiri.

“aku telah lelah dengan dunia ini, tapi aku bertanya-tanya mengapa. Sepertinya ini menyenangkan. ”

Dia membalik mantelnya saat dia berjalan lebih dalam ke dalam hutan, berjalan maju dengan langkah yang kuat dan pasti. Tepi taman alam terhubung ke negara bagian kedua belas. Jika dia bisa meninggalkan negara bagian ketiga belas, pengejarnya akan menyerah untuk saat ini.

“Hmm. Oh? ”

Itu sangat sunyi.

Salinger tersenyum tipis saat kicau burung berhenti seketika.

Dia memperhatikan angin tertentu yang bertiup melalui hutan, menyebabkannya bergerak. Meskipun itu adalah arus udara, dia menduga dalam sekejap itu memiliki sejumlah kecil kekuatan astral.

Ini bukan pekerjaan angin astral.

Itu adalah energi astral yang kuat yang mewujudkan dirinya sebagai gelombang. Itu adalah kristalisasi kekuatan yang luar biasa.

“Siapa ini?” dia menanyakan keberadaan di punggungnya tanpa berbalik.

Itu bukan pengejar dari regu penindas. Tidak mungkin seseorang yang memiliki energi yang begitu gamblang akan berada dalam posisi yang rendah.

“Kamu tidak akan menjawab? Baiklah. Kalau begitu, aku akan memaksa— ”Penyihir transendental itu menahan napas.

Saat dia menghadapi gelombang yang beriak keluar dari bayang-bayang pepohonan di depannya, pria dengan rambut putih tidak bisa berhenti gemetar… karena kegembiraan.

Tidak ada orang di sana. Tidak ada yang mengatakan apapun.

Tetapi kekuatan gelombang lebih dari cukup baginya untuk menyadari ada sesuatu yang bersembunyi di sana.

“Ha-ha-ha-ha-ha-ha! Itu kamu! Aku tidak menyangka kamu akan datang untuk menyambutku di sini! ” Dia membuka kedua tangannya.

Kemudian penyihir transendental itu melompat, mendorong dirinya sendiri ke depan dengan kekuatan yang kuat.

“Tuan Yunmelngen! Biaya untuk menunjukkan diri kamu kepada aku tidak akan murah! ”

 

Daftar Isi

Komentar