Volume 3 Chapter 8

Anda sedang membaca novel Volume 3 Chapter 8 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Epilog: Harapan di Planet

1

Perbatasan alami, Sungai Saint Elzaria.

Perbatasan Sovereign dan pos pemeriksaan berada di tengah jembatan besi yang terapung dalam kabut pagi. Sebuah mobil melaju di sepanjang jalan itu.

“…Wah!” Dari kursinya di belakang di sebelah Iska, Kapten Mismis berbalik ke pos pemeriksaan di belakang mereka. “Wah, aku sangat lega. Mereka benar-benar memberi kami masalah selama pemeriksaan masuk, tetapi keberangkatan sangat mudah. Sekarang kami telah menyelesaikan persyaratan minimum untuk menyelesaikan misi khusus kami! ”

Mereka telah melewati pos pemeriksaan dan menyeberangi jembatan.

Yang harus mereka lakukan sekarang adalah berkendara di jalan raya ke kota netral terdekat dan kembali ke Kekaisaran dari sana.

“Aku sangat senang kamu aman, Iska. Jhin bilang mereka mungkin menyiksamu atau membuatmu overdosis dengan obat-obatan … tapi ternyata tidak, kan? ”

“Semua berkat kalian.”

Saat Kapten Mismis menghela nafas lega, Iska mengangguk menjawab kedua pertanyaannya. Yah, dia telah diserang oleh Rin sekali, tapi ini bukan waktu atau tempat untuk menyebutkan bahwa.

“aku sangat terkejut. aku tidak percaya kamu semua akan muncul di Kedaulatan. Maksud aku, ini sudah larut, tapi aku terkesan kamu telah melewati perbatasan… ”

“Benar sekali. Aku masih cemas sekali. ” Itu datang dari Jhin di kursi pengemudi.

Mengendarai senapan, Nene tampak sangat lelah.

“Itu adalah berkah terselubung. Kami tidak akan bisa menghubungimu dengan cara lain, “lanjut Jhin.

Maksudmu misi khusus?

“Ya. Menurut Risya, lambang kita akan hilang dalam beberapa hari lagi. Kita beruntung bisa sampai di sana tepat waktu, ”kata Jhin.

Unit 907 telah mengambil bagian dalam misi khusus untuk mengekspos tentara Kekaisaran pada kekuatan astral sebagai eksperimen manusia untuk melihat apakah puncak astral yang meyakinkan dapat terbentuk di kulit mereka. Menyusupi Kedaulatan dengan lambang buatan ini telah menjadi peran mereka.

… Misi itu menyelamatkan hidup aku.

… Meskipun waktunya tepat sampai detik terakhir, seperti yang dikatakan Jhin.

Iska bersandar di kursinya. Dia akan pulang. Ketika dia menyadari mereka akan kembali, Iska diliputi rasa kantuk yang luar biasa.

“Iska, kamu lelah? Kamu pasti lelah, ya? ” tanya Nene.

“… Ya, tapi aku baik-baik saja. aku pikir aku bisa bertahan sampai kita mencapai Kekaisaran. ”

Meski dia mengatakan itu, sudah lama sejak dia merasa lelah. Ketika dia memikirkannya, awalnya dia mengira itu mungkin karena pertarungannya dengan Salinger. Tetapi ketika sampai pada pertempuran yang berat, ada orang lain yang jauh lebih berat secara fisik.

Apa lagi itu?

Peristiwa tertentu melayang di belakang pikirannya.

“Hee-hee, Iska! Menjatuhkannya! Itu menggelitik. Menurutmu di mana kamu menyentuh? ”

“Hei, kamu tidak bisa lari! Kena kau.”

Itu adalah malam yang dihabiskan Iska sebagai tahanan.

Dari ruang tamu, Iska mendengar Alice bergumam dalam tidurnya di kamar tidurnya. Desahannya sedikit mesra. Ditambah lagi, dia terus mengulangi, “Hee-hee, kamu tidak … seperti yang aku harapkan,” sepanjang malam. Bagaimana dia bisa tidak diganggu oleh ungkapan-ungkapan sugestif misterius itu?

Apa yang dia maksud?

Apa yang begitu… tidak terduga tentang dia? Dan mengapa dia sangat menikmatinya? Dia sangat diliputi oleh rasa ingin tahu sehingga dia tidak bisa bersantai sama sekali.

“Apakah itu berarti itu salah Alice sehingga aku begitu lelah ?!”

“Iska?”

“Oh, tidak, tidak apa-apa! Sungguh… ”Dia mendesah sambil menatap atap mobil. Dia tahu dia harus melupakannya. Dia tidak lagi berada di Kedaulatan. Dia bukan lagi seorang tahanan. Dia harus bertindak seperti prajurit Kekaisaran yang tepat. “Aku senang perasaanmu lebih baik, Kapten.”

“aku? aku baik-baik saja sekarang. Lagipula, aku tidak terlalu terpengaruh. ”

“Um. Jika kamu benar-benar dalam suasana hati yang baik, apakah itu berarti semua hal astral-crest diselesaikan? ”

Kapten telah menjadi penyihir.

Lambang di bahu kiri Mismis bukanlah buatan seperti milik Jhin atau Nene, melainkan artikel asli.

Mereka belum menemukan cara yang langgeng untuk menyembunyikan tandanya.

“Apakah kamu menemukan sesuatu yang akan bekerja dengan baik saat aku keluar?”

“…”

“Kapten?”

“Aaaaaah ?! Hentikan! Jangan bicarakan itu! aku masih belum siap untuk membicarakannya! ”

“Apa kau benar-benar lupa tentang lambangnya ?!”

“Iska, kamu perlu membantuku memikirkan solusi setelah kita kembali ke ibukota! Sekarang giliranmu untuk membantuku! ”

“… Y-ya, Bu!” Dia menghibur sang kapten, yang matanya berkaca-kaca, menepuk kepalanya dan mengangguk sekali.

…Baik.

… Ada sesuatu yang lebih sulit yang harus dia selesaikan.

Itu adalah sesuatu yang lebih menantang daripada melintasi perbatasan Sovereign: Mismis perlu terus hidup di Empire sebagai penyihir.

“Tentu saja. Kali ini, aku akan menyelamatkan kamu, Kapten. ” Dia mengangguk lagi kepada kapten yang tiba-tiba terlihat sangat rapuh.

Iska mengepalkan tangannya.

2

Pusat Kedaulatan Nebulis. The Star Spire di istana kerajaan.

Ini adalah rumah dari taman yang paling dekat dengan langit di dunia. Di taman terapung, Alice bertengger di bangku di antara bunga-bunga harum dan menatap matahari yang terbenam.

Nyonya Alice. Rin muncul di taman, memberikan busur yang dalam. “Aku telah memberikan laporan kepada Yang Mulia Ratu tanpa penundaan.”

“Terima kasih, Rin. aku akan berbicara dengan ibu aku malam ini. Aku membayangkan dia pasti ingin membicarakan Salinger lagi. ”

“Harap pastikan untuk mandi sebelum kamu melakukannya.”

“Aku tahu itu… Ya ampun.” Rambut emas kebanggaannya, yang saat ini lengket dengan keringat dan debu, diwarnai oleh cahaya merah.

Setelah mengambil komando di puncak menara penjara dan melawan Nameless, dia kembali ke rumah tanpa istirahat sejenak. Dia telah selesai memberikan laporannya kepada ratu dan para pembantunya sebelum datang ke sini.

“Keberuntungan tidak ada di pihak aku kali ini. Rambutku kotor, pakaianku compang-camping, dan pada akhirnya, aku membiarkan Saint Disciple itu pergi… ”

Saint Disciple Nameless, yang menghilang di tengah pertarungan dengan Alice.

Dia tidak tahu bagaimana dia menghilang, tetapi pada waktu yang sama, semua prajurit Kekaisaran telah menghilang dari puncak menara penjara juga, mundur dari regu penindas di tengah pertarungan.

“aku masih tidak yakin bagaimana unit Kekaisaran melintasi perbatasan.”

“Ya, ratu mengkhawatirkan hal itu. Kami juga menemukan orang yang mencurigakan di luar Alcatroz. Mungkin masih ada unit spionase Kekaisaran yang beroperasi di Kedaulatan. ”

“Kita harus berhati-hati juga, tapi …” Alice meletakkan tangannya di atas lututnya dan menarik napas dalam-dalam, menggelengkan kepalanya dan menghilangkan kekhawatirannya saat dia mengadopsi senyumnya yang biasa. “Tidak semuanya buruk. Rin, sebagai tuanmu, aku bangga dengan caramu menangani dirimu sendiri. Kamu bertarung dengan berani melawan penyihir itu. ”

“… Y-ya, Bu! aku berterima kasih atas kata-kata kamu! ” Rin secara resmi berdiri memperhatikan. “Merupakan suatu kehormatan untuk menerima pujian seperti pelayan kamu!”

“Ya, dan juga—” Dia tidak bisa mengatakannya dengan lantang, tapi…

…Oh tidak.

…Ini buruk.

Jika dia tidak membayar perhatian, dia akan berakhir berpikir tentang dirinya segera.

“Ya, tentang aku. Jika menurutmu aku bukan penyihir aneh, katakan padaku kesanmu padaku. ”

Saingan di medan perang.

Dia tidak bisa membantu tetapi bahagia setiap kali dia mengingat pertukaran itu.

Dia bukan penyihir atau putri.

Hanya dia yang melihatku apa adanya. Kapanpun dia ingat bagaimana jantungnya berdebar pada kesadaran ini, dia akan meleleh menjadi genangan air.

“…… Iska.”

Nyonya Alice, aku bersumpah baru saja mendengar nama yang meresahkan.

“A-tidak apa-apa!” Alice berdiri dengan kekuatan ekstra saat Rin menatapnya dengan tatapan ragu. “Iska dan aku resmi — rival resmi! Ada masalah apa dengan menyebut namanya ?! ”

“Itu hanya menimbulkan masalah!” Bahu Rin merosot. “Tapi pendekar pedang Kekaisaran itu menyelamatkan hidupku. Meskipun dia musuh, aku menghormatinya sebagai seorang prajurit, meskipun aku benci mengakuinya. ”

“Baik?”

“Tapi kamu tidak bisa terus menyebut nama pendekar pedang itu. Terutama di Kedaulatan. ”

“…Tapi.”

Aku akan memberi tahu ratu.

“……… Fiiiiiine. Kamu benar-benar khawatir, Rin. ”

Bahkan jika dia menyebut nama pendekar pedang Kekaisaran, seharusnya tidak ada yang tahu nama prajurit biasa. Ini adalah Kedaulatan Nebulis.

“Baiklah. Rin, tolong siapkan bak mandinya. Kami akan mengambil satu bersama. ”

“…Apa?”

“Oh? Mengapa kamu begitu tidak mau? ”

“Itu salahmu, Nyonya Alice! kamu melihat aku sangat menyedihkan setiap kali kamu melihat aku telanjang. Aku bersumpah aku bisa mendengarmu berpikir, … Tidak apa-apa, Rin. Setiap orang tumbuh dengan kecepatannya sendiri. Jangan putus asa! ”

“Hee-hee, kamu sangat manis saat menjadi seperti itu.”

Nyonya Alice ?!

Jeritan dan tawa mereka menggema di taman terapung.

 

Di dalam Star Spire istana, jauh dari taman, ada kamar putri bungsu. Dalam hal kemewahan, itu tidak ketinggalan dari kamar putri kedua, meskipun tidak ada satu lampu pun yang menyala di ruang tamu. Seluruh ruang diselimuti keheningan.

“Iska dan aku resmi — rival resmi!”

“Tapi kamu tidak bisa terus menyebut nama pendekar pedang itu. Terutama di Kedaulatan. “

Percakapan antara putri kedua, Alice, dan petugas terdengar di seluruh ruangan.

Itu belum disadap.

Kata-kata itu diputar ulang dengan kekuatan astral. Setelah gadis mungil itu dengan sungguh-sungguh mendengarkan percakapan mereka berulang kali, dia membiarkan sepatah kata pun keluar dari bibirnya. “Iska?”

Dia adalah putri ketiga, Sisbell Lou Nebulis IX.

Meskipun Sisbell berbagi fitur wajah dengan Alice, wajahnya jauh lebih muda. Mengenakan gaun berenda yang melengkapi penampilannya, dia menyerupai boneka yang menggemaskan. Dia jatuh ke lantai, membiarkan dirinya bersuara: “Seorang prajurit Kekaisaran …?”

Sisbell sendiri adalah ras murni beroktan tinggi.

Kekuatan astral iluminasi bisa membuatnya memutar ulang suara dan bentuk peristiwa masa lalu, memungkinkannya untuk mengintip apa pun yang terjadi di dalam istana kerajaan.

Kebohongan tidak akan berhasil melawan Sisbell.

Dia adalah keluarga kerajaan yang paling ditakuti oleh staf istana.

“Seorang prajurit istana yang menarik perhatian adik perempuanku Alice…? Saingan? ” Dia mengusap bibirnya saat dia memikirkan informasi itu.

Sudah berapa kali sekarang? Sisbell merasa dia pernah mendengar Alice mengatakannya di masa lalu — seperti sedang berbisik. Meskipun Alice telah mengatakan namanya dengan pelan, jauh dari telinga yang ingin tahu, Sisbell bahkan dapat mereproduksi ucapan itu dengan kekuatan astral.

“Iska… Iska ……?” ulangnya. “………” Dalam diam, dia meletakkan tangannya ke dadanya, merasakan detak jantungnya dengan kecepatan yang tidak biasa di bawah kain gaunnya.

“Tidak mungkin,” sergahnya dari bibir yang kering. “Tidak mungkin. Tidak ada yang bisa menjadi kebetulan… ”

Prajurit Kekaisaran bernama Iska.

Itu adalah nama tentara yang telah membebaskannya dari selnya hampir setahun yang lalu.

“ Ssst , diamlah … Aku akan membiarkanmu keluar sekarang.”

“… Kenapa kamu… membiarkan aku kabur…?”

“Iska, Murid Suci Termuda dalam Sejarah.”

“Dipenjara karena pengkhianatan terhadap bangsa dan membantu kaburnya seorang penyihir. Diberikan hukuman seumur hidup. “

Dia belum memberi tahu namanya.

Tapi setelah Sisbell kembali ke Kedaulatan, dia mengetahui tentang identitas Iska melalui majalah yang telah diterbitkan oleh kota-kota netral.

Setahun yang lalu, Sisbell bertekad untuk menyusup ke Kekaisaran dan gagal. Saat itulah dia menyelamatkannya.

Mereka berbagi nama yang sama.

Jika prajurit Kekaisaran yang saudara perempuannya sebut saingan juga seorang Murid Suci, itu semua masuk akal.

“Tapi … itu tak terbayangkan …,” ulang ras murni dengan suara tegang.

Luar biasa.

“Kebetulan semacam itu tidak mungkin. Itu akan menjadi terlalu mudah… penjelasan… ”Dia meremas ujung bajunya, bahunya gemetar saat dia mengertakkan gigi. “Nasib planet ini. Aku tidak akan terpengaruh oleh godaanmu … Tapi jika aku bisa bertemu dengan prajurit itu lagi— ”

Dia berharap di planet ini.

Jika doa memiliki kekuatan, dia akan mempersembahkan sebanyak yang dia butuhkan, bahkan jika dia tahu itu adalah mukjizat yang tidak akan pernah terpenuhi.

“Tolong… selamatkan aku lagi…!”

 

Daftar Isi

Komentar