Volume 4 Chapter 5

Anda sedang membaca novel Volume 4 Chapter 5 di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: Unit 907

1

Negara merdeka Alsamira. Dikelilingi oleh gurun, kota resor telah diselimuti malam saat sebagian besar tamu menuju tempat tidur.

“Sudah setahun, Saint Disciple Iska.”

Di lantai empat hotel, gadis pirang itu menyelinap ke dalam kamar Iska, berbicara dengan sangat tenang dari posisinya yang dijepit di lantai.

“Apakah kamu ingat aku?”

“… Kamu…”

Ingatannya yang paling jelas tentangnya adalah dari sore hari.

Itu adalah gadis yang sama persis yang menabraknya dari belakang di persimpangan. Dia berada di jalan di mana mereka membawa Kapten Mismis setelah dia menyelinap keluar dari bermain di kolam.

Tapi mereka pertama kali bertemu setahun lalu.

Kami musuh.

“Tapi kau membiarkan aku pergi?”

“… Kaulah yang dari penjara…?”

“Nama aku Sisbell. aku merasa terhormat kamu mengingat aku. ” Di punggungnya, dia menawarkan senyuman kecil.

Setahun yang lalu, dia tidak akan mengira gadis yang dipenjara karena penyihir itu cantik menurut standar apa pun.

… Pakaian dan rambutnya berantakan… Meskipun dia lebih kecil dariku, dia masih mencoba untuk berdiri di hadapanku.

Dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda sekarang.

Karena penasaran, mata besarnya menatap tajam ke arahnya dengan wajah mempesona. Rambut pirang stroberi mengilapnya tersebar di karpet. Gaunnya sederhana namun berbudaya.

… Kenapa dia menyelinap ke kamarku? … aku tidak berpikir itu akan mudah untuk mendapatkan kunci. Bagaimana dia bisa mengetahui nomor kamar aku?

Pikirannya berputar-putar.

“aku minta maaf karena memaksa masuk ke kamar kamu begitu larut malam … tapi … um …”

Gadis itu masih di tanah. Wajahnya sedikit memerah, dan dia berpaling dari Iska, yang menatap lurus ke arahnya.

“aku… tidak terbiasa diperlakukan seperti ini…”

“Apa?”

“… Jika kamu tidak keberatan melepaskan aku, aku akan sangat bahagia.”

Dia telah menjepit seorang gadis cantik, membungkuk di atasnya. Saat dia akhirnya menyadarinya, Iska melompat.

“Oh, m-maaf! … Tapi bukan itu yang kamu pikirkan. Ketika aku mendengar pintu terbuka, aku pikir itu adalah pencuri yang menyelinap masuk— ”

“Tidak… Tidak apa-apa… Akulah yang salah.” Gadis pirang itu bangkit, wajahnya merah.

Dia menepis debu di gaunnya dengan tangannya, memberinya pandangan sekilas sebelum duduk di sofa. Setiap tindakan menghipnotis. Tidak ada cara lain untuk tidak menatap.

Dia sangat cantik.

Dan dia harus dilahirkan dalam keluarga bangsawan atau bangsawan dan menerima pelatihan yang giat selama bertahun-tahun jika dia bergerak dengan rahmat seperti itu.

… Kalau dipikir-pikir, Alice juga sama… Dia bergerak dengan tenang ketika kita berada di hotel bersama…

Dia tahu kalau dia teringat pada Alice dari tindakan dan penampilan Sisbell.

“Bolehkah aku memanggilmu Iska?”

Dia tersadar kembali, berdiri karena terkejut.

Gadis singkat itu dengan hati-hati mengamatinya. Dia mengangguk diam-diam padanya.

“Iska. aku minta maaf atas dua tindakan aku yang menyedihkan. Pertama, aku memaksa masuk ke kamar kamu dengan kunci cadangan, tapi yang terpenting… ”

Dia menarik napas.

“Ketika kamu membiarkan aku keluar dari penjara, aku tidak memberi kamu sepatah kata pun  terima kasih. Meskipun itu kasar padaku… Aku takut itu adalah jebakan pada saat itu. aku tidak berpikir bahwa siapa pun dari Kekaisaran akan membiarkan aku bebas. ”

“aku pikir itu wajar. Aku tahu aku juga melakukan sesuatu yang konyol. ”

Iska mengangguk dimana dia masih berdiri di ruang tamu. Dia memilih untuk tidak duduk di sofa. Dia tidak tahu apa-apa tentang kemampuan Sisbell. Jika dia menyerangnya dengan kekuatan astral dari depan, Iska tidak yakin dia bisa bereaksi tepat waktu.

Dia telah menyelamatkan penyihir ini. Pada saat yang sama, itu tidak berarti dia adalah sekutunya, dan masih mungkin dia bisa melawannya.

Aku akan membayarmu kembali ke sini.

Dia memiliki gelang kristal biru, memegangnya dengan hormat setelah menariknya dari pergelangan tangan kirinya sendiri. “Itu adalah karya terakhir dari pengrajin permata Bildred Morpheus. Ini mewakili karya-karya awal abad lalu. Tidak hanya cantik. Itu memiliki nilai sejarah. Di setiap toko batu permata di seluruh dunia, bahkan jika mereka merendahkanmu, itu tetap akan memberimu rumah besar dan— ”

“T-tunggu sebentar!” Iska berteriak sambil mengulurkan gelang di depan matanya. “Apa yang sedang terjadi…?”

Seperti yang aku katakan, tanda terima kasih telah menyelamatkan aku. Penyihir itu meletakkan gelang itu di kedua tangannya.

Iska dengan lembut mendorong kembali tangannya, yang pucat seolah belum pernah terbakar matahari.

“Aku tidak bisa menerima ini.”

“Kenapa tidak?”

“Bukan karena itu aku menyelamatkanmu. aku tidak akan melakukannya jika aku menginginkan kompensasi. Dan tidak ada cara untuk mendapatkan kembali posisi aku sebagai Murid Suci dengan uang. ”

“…” Bibirnya mengerucut.

“Markas besar mengawasiku sekarang. Jika aku menerima sesuatu dari kamu, mereka pasti akan mengira aku bekerja dengan Kedaulatan. ”

Aku memperhitungkannya.

“Apa?”

“aku datang ke sini untuk mengundang kamu ke negara kami.”

Mata Sisbell terlihat tulus. Berdiri, dia meletakkan tangannya di dadanya.

“Setahun terakhir ini, aku telah menyelidiki kamu. Semua orang di kota netral tahu tentang insiden yang terjadi saat kamu berada di bawah komando langsung takhta. ”

“… Jadi begitulah cara kamu tahu namaku?”

“Ya,” jawabnya dengan senyum lembut. “kamu kehilangan posisi kamu sebagai Saint Disciple. aku rasa tidak berlebihan untuk mengatakan reputasi kamu telah jatuh. Giliran aku untuk membayar kamu kembali. aku bisa menjanjikan status dan prestise, bahkan lebih besar dari sebelumnya. The Sovereignty akan menyambut kamu dengan hangat. ”

“…”

“aku akan menjamin posisi untuk kamu dan keselamatan kamu. Meskipun kamu berasal dari Kekaisaran, tidak akan ada masalah dengan mata pencaharian kamu. ”

Ini seperti déjà vu.

Di tanah terlantar, Penyihir Bencana Es, Putri Alice, telah membuat lamaran yang sama padanya saat debu merah mengepul di sekitar mereka.

“Kamu. Menjadi bawahan aku.

“Aku akan memberimu sebuah posisi. kamu akan menjadi pengungsi Kekaisaran. “

Apakah itu berarti gadis di depan matanya memiliki pengaruh yang menyaingi Alice? Dia tidak bisa membayangkan ada banyak orang di negara dengan kekuatan politik untuk menyaingi seorang putri.

“WHO…?”

“Iya?”

“Kamu siapa?”

Apakah dia berhubungan dengan Alice?

Iska mengepalkan tangannya dan menahan diri untuk tidak mengatakan apa-apa lagi. Mengajukan pertanyaan yang berhubungan dengan Alice tidak mungkin dilakukan. Jika dia menanyakan sesuatu, Sisbell akan curiga dia memiliki hubungan dengan Alice.

… Jika markas mengetahui hal ini… aku mungkin akan dieksekusi di tempat.

“Tidak akan mudah untuk mempersiapkan posisi yang setara dengan Saint Disciple.”

“Aku bisa melakukannya,” dia meyakinkan. “aku memiliki akses ke keluarga kerajaan … sebagai pelayan mereka .”

“Jadi kamu dekat dengan mereka?”

“Iya. aku dalam posisi dekat dengan keluarga kerajaan. aku telah mendapat izin dari majikan aku untuk melakukan ini. aku jamin.”

Dia adalah utusan keluarga kerajaan.

Dengan kata lain, dia memiliki hubungan dekat dengan seseorang yang akrab dengan ratu itu sendiri. Itulah mengapa mungkin baginya untuk membuat lamaran yang setara dengan Alice.

“Apakah kamu mengerti apa yang ingin aku katakan?”

“… Kenapa aku?” Dia menoleh ke Sisbell yang wajahnya memerah. Iska menelan ludah. “Aku tidak akan menyangkal kamu dekat dengan keluarga kerajaan. aku pikir itu pasti benar, tapi aku yakin ada orang lain yang bisa mengisi posisi ini. ”

“Uh.” Bahunya terangkat.

“Korps astral dapat bergerak dengan satu perintah. Bahkan seorang prajurit Kekaisaran tahu bahwa keluarga kerajaan memiliki penjaga, ”kata Iska.

“…”

“Apakah kamu mengundang aku ke Kedaulatan karena kamu menginginkan seseorang dari Kekaisaran?”

Ada bayangan… kesedihan yang membayang di matanya.

Sejak Iska tepat sasaran, dia bingung harus menjawab apa. Dari cara dia gemetar dan menggigit bibir, dia hampir terlihat seperti sedang menahan air mata.

“… Tapi… itu karena aku…,” gadis pirang itu berhasil berkata, “Aku tidak punya pelayan. aku tidak bisa mempercayai siapa pun… ”

“Apa?”

“Aku tidak bisa memberitahumu secara spesifik sekarang. Tapi … Kedaulatan tidak sebesar monolit seperti yang terlihat di negara lain. ”

“… Tapi apa hubungannya dengan tidak memiliki pelayan?”

Bukankah itu berlebihan? Iska tidak ingin menuduhnya berbohong, tapi dia tidak berpikir itu akan berlaku untuk putri yang dia kenal.

“Aku tidak bisa mempercayai siapa pun !” Suaranya menggema ke seluruh ruang tamu.

Dia melangkah ke depan Iska tanpa memberinya kesempatan untuk mengatakan apapun saat dia mengambil tangannya dan meremasnya.

“aku tidak bisa mempercayai siapa pun di negara ini. Itulah kenapa aku perlu bertanya padamu… Aku butuh seseorang untuk menjadi seorang kesatria dan melindungiku sebagai seorang budak! ”

“…”

“Jika bukan itu masalahnya, aku tidak akan datang sendiri untuk memintamu melakukan ini. Aku lemah, bagaimanapun juga … Untuk menampilkan diriku kepada seorang prajurit Kekaisaran yang menakutkan, mantan Murid Suci … Apakah kamu mengerti berapa banyak persiapan yang diperlukan untuk mengekspos diri sendiri dalam situasi ini … ?! ”

Pada akhirnya, dia praktis menjerit, bercampur dengan isak tangis.

“Bahkan ketika aku masuk ke kamarmu, aku benar-benar takut kamu akan menembakku, mengira aku adalah pencuri… Aku tidak memiliki kekuatan astral yang kuat seperti ibuku dan—”

Seperti ibunya?

Dia segera menyadari kecurigaan tanpa kata-kata melayang di benak Iska. Dia akhirnya menyadari bahwa dia telah berbicara, diombang-ambingkan oleh emosinya, tanpa jeda.

“…Maafkan aku. aku kehilangan ketenangan aku. ” Desahan lemah keluar darinya.

Penyihir itu dengan enggan melepaskan tangan Iska.

“aku tidak percaya, dari semua hal yang bisa aku lakukan, aku membiarkan diri aku mengoceh ketika aku membuat permintaan dari kamu… aku tidak memiliki keterampilan negosiasi. Tolong jangan salah paham. Aku hanya ingin mengandalkanmu, dan aku jadi marah… ”

“-”

“aku ingin melakukan ini lagi. Aku senang bertemu denganmu hari ini… ”

Gadis bernama Sisbell itu berbalik.

Seolah-olah dia mengalir di air. Gaya berjalannya yang mulus membuat rambutnya yang indah mengembang saat dia meninggalkan kamar Iska.

Klik. Pintu terkunci secara otomatis. Di balik pintu tebal itu, langkah kakinya menjadi lebih pelan sampai akhirnya dia tidak bisa mendengarnya.

“Ada apa dengan itu…?”

Dia telah meninggalkannya. Iska menghela nafas karena terkejut. Dia datang mengunjungi gurun yang jauh dari Kekaisaran dan Kedaulatan… namun, entah bagaimana dia telah bertemu dengan gadis yang telah dia keluarkan dari penjara setahun yang lalu.

… Apakah ini kebetulan? Tidak, tapi… dia tahu berapa nomor kamar aku. Bagaimana dia mengetahuinya?

Dia bisa pindah kamar hanya untuk merasa aman. Bagaimanapun, dia mungkin perlu memeriksa bug. Dia melihat sekeliling ruang tamu.

Oh.

Matanya berhenti di sofa tempat gadis itu duduk.

“Dia menangkapku…”

Itu adalah gelang kristal biru — yang telah ditolak Iska. Tanpa malu-malu Sisbell meninggalkannya saat dia berdiri dari sofa.

—Aku tidak akan menyerah , itu sepertinya melambangkan di tempatnya.

Dia mengambilnya. Setelah dengan hati-hati memeriksa apakah itu disadap, Iska menoleh ke arah langit.

“Siapa dia…?”

 

Jalan-jalan toko diterangi oleh lampu neon.

Angin beku gurun bersiul melalui jalan raya utama saat Sisbell berlari secepat kakinya akan membawanya.

“…Apa…? Menurutmu apa yang kamu lakukan, Sisbell ?! ”

Dia sudah tahu di mana Iska tinggal, menyelinap ke kamarnya dan akhirnya mencapai titik di mana dia bisa bernegosiasi dengannya.

Lalu mengapa?

“Ini tidak seperti aku…!”

Sudah berapa tahun sejak dia meninggikan suaranya?

Dia tidak pernah mengeluh kepada ibunya — tidak sekali pun. Paling-paling, ketika dia masih kecil, dia keras kepala terhadap penjaganya yang malang, tapi itu adalah pengalamannya.

“Ini memalukan. Bahkan setelah aku mempraktikkan semua skenario… ”

Dia ingin lebih dekat dengan mantan Murid Suci Iska.

Sisbell diam-diam merasa percaya diri saat negosiasi berjalan mulus. Terlepas dari penampilannya, dia telah mempelajari teknik ibunya saat dia masih muda.

Senyuman apa yang dia gunakan? Jenis nada apa yang diperlukan?

Apa yang perlu dia lakukan untuk membuatnya menurunkan kewaspadaan dan memenangkan hatinya? Dia ingin menariknya ke sisinya. Dia yakin dia bisa. Hanya ada satu hal yang berada di luar perhitungannya.

Iska adalah anak laki-laki yang terlalu baik .

Bagaimana dia bisa menebak?

Bagaimana dia bisa menebak dia akan menerimanya?

“… Jika kamu tidak keberatan melepaskan aku, aku akan sangat bahagia.”

“Oh, m-maaf!”

Sisbell lah yang memaksa masuk ke kamarnya. Orang seperti apa yang akan meminta maaf kepada seseorang yang membobol dan masuk? Itu telah mengganggunya sejak awal. Kata-katanya tidak menunjukkan bahwa dia adalah warga negara Kekaisaran yang takut pada penyihir. Dia memperlakukannya seperti manusia lain.

Dan itulah mengapa emosi Sisbell mulai hilang.

Dengan dia… dia bisa terbuka tentang perasaannya yang sebenarnya. Bahkan jika dia berteriak dan memohon bantuannya, dia akan baik-baik saja nya.

Sesaat Sisbell lupa akan keadaannya dan mulai berteriak.

“… Benar-benar memalukan!” Dia mengunyah bibir bawahnya, mengulangi kalimat itu.

Dia mengeluarkan perangkat komunikasi dari sakunya.

“Gadisku?”

“Shuvalts, ini aku… Ya… Uh-huh. Tepat sekali. Yang kami lakukan adalah bertemu malam ini, ”katanya kepada penjaganya, yang sedang menunggu pesanan di hotel. “Aku akan mencoba lagi. aku akan menunggu kesempatan lain. Kamu benar. aku tidak harus terburu-buru. aku pasti akan memastikan aku berhasil. aku tidak akan menyerah. ”

Kehidupan ibunya dipertaruhkan.

Untuk melindungi ibunya dari monster yang bersembunyi di keluarga kerajaan, dia membutuhkan sekutu yang kuat.

2

Matahari terbit di cakrawala berpasir.

Butir-butir pasir yang membekukan mulai menyerap panas, dan keadaan independen Alsamira mulai melepuh.

Itu sudah cukup untuk membuat siapa pun berkeringat, yang langsung menguap oleh angin gurun.

“Waktunya barbecuuuue!” Kapten Mismis menggelegar, sama bersemangatnya dengan angin yang terik ini.

Ada area berkemah dalam jarak berjalan kaki dari hotel. Seperti kolam renang, bangunan populer ini merupakan lambang dari resor, yang berarti dibanjiri turis sejak pagi.

“Ini adalah surga! Aku tidak percaya aku bisa makan barbekyu untuk sarapan. Ketika kami berada di ibu kota, aku bahkan tidak punya waktu untuk bersulang. aku hanya makan makanan kaleng. ” Komandan memegang kaleng minuman dingin sempurna di tangan kanannya.

Saat dia menelannya, angin bertiup ke arahnya. Pasti enak.

“aku sangat diberkati…”

“Jika kamu punya cukup waktu untuk mabuk, bantu kami, bos.”

Jhin sedang melacak nyala api kompor gas. Di sebelah dia, Nene sedang mengiris sayuran, dan Iska sedang memotong daging.

“Aku akan memasak dagingnya!”

“Oh, Kapten. Kita harus memasukkan sayurannya terlebih dahulu, karena tidak akan cepat panas. Sini!”

“Boo.” Kapten merosot ketika Nene mendorong piring berisi sayuran ke arahnya.

“…” Iska terus mengawasi sang kapten, bahkan saat dia mengamati dengan seksama gelombang orang yang masuk dan keluar dari area kamp. Kebanyakan dari mereka datang bersama keluarga. Yang lainnya adalah pasangan atau pasangan lama yang sudah menikah. Meski tatapannya menembus kerumunan, dia tak bisa menemukan Sisbell dari malam sebelumnya.

… Itu baru saja terjadi kemarin… Kupikir dia akan mengikutiku ke perkemahan, tapi kurasa tidak.

Dia tidak tahu apakah harus memberi tahu yang lain. Iska menghabiskan waktu sepanjang malam untuk memikirkan keputusan itu, menyeimbangkan keuntungan dan kerugian dari pilihannya.

Jika dia jujur, mereka akan diberi tahu tentang risiko penyihir astral di dekatnya.

Tetapi jika dia mencoba berbicara tentang Sisbell, dia akhirnya harus membocorkan detail tentang kejadian setahun sebelumnya.

Setelah malam panjang musyawarah, Iska memutuskan dia tidak akan memberitahu mereka belum .

… Akan mudah untuk memberi tahu mereka. aku bisa melakukannya kapan pun aku mau… Tapi begitu aku bertindak, aku tidak bisa menariknya kembali.

Jika dia membagikan informasi tentang insiden membebaskan penyihir dari penjara, dia khawatir teman-temannya bisa dicurigai terlibat. Mereka semua bisa dijebloskan ke penjara atas keinginan Delapan Rasul Agung atau markas besar.

Dan mereka berada dalam negara merdeka.

Mereka semua sadar akan risiko tinggal di dekat penyihir astral dari Sovereignty, yang datang ke resor ini karena alasan mereka sendiri. Mereka bersiap untuk kesempatan kecil yang mungkin diserang. Mereka bertiga tahu kemungkinan mereka akan bertemu dengan penyihir, bahkan jika dia tidak segera memberi tahu mereka tentang Sisbell.

“Aha! aku tahu, Iska! Itu baru saja datang padaku! ”

“Whoa ?!”

Kapten melompat tepat di depannya, menyeringai  dengan curiga. Bisakah dia membaca pikirannya? Dia mundur saat melihat tatapan tajam Kapten Mismis.

“A-apa?”

“Iska, kamu sedang mencari di sana, ya? Ta-da! Sosis panggang. aku menaruh beberapa bumbu khusus di atasnya! Menelan!”

“…”

“Hah? Apa yang salah?”

“…Tidak ada. aku baru menyadari bahwa aku tidak perlu khawatir tentang beberapa hal yang ada di pikiran aku. ”

Kapten Mismis tidak menemukan apa-apa tentang tanggapan Iska, sambil memberikan sepiring sosis panggang kepadanya.

“Oke, cepat, Iska. Cobalah satu.”

“Kamu yakin ingin aku menjadi penguji rasa? Kaulah yang menantikan barbekyu ini. ”

“Tidak apa-apa. Mereka sangat pedas. ”

“Apa?”

“Dan sebuah kesempatan muncul!” Mismis berteriak, memasukkannya ke dalam mulutnya yang terbuka.

Iska langsung merasa seperti disambar petir. Dengan satu gigitan, lidahnya terbakar.

“Nhhhhhh! Ini sangat pedas! Aduh! ”

“Iska! Air! Minum air!” teriak Nene.

Dia mencoba mencucinya dengan air dingin, tetapi sensasi terbakar itu masih ada.

“Wow. Bumbu khas dari gurun tidak mengecewakan. Sepertinya rumor itu benar. Lidah kamu membengkak, dan kamu merasa seperti tersengat listrik. ”

“Tolong jangan jadikan aku tikus labmu!”

“Ha ha. Ini dinilai X untuk kepedasan, dan aku pikir kamu bisa menerimanya, Iska. Pokoknya, bisakah aku mendapatkan perhatian semua orang? ”

Ada empat sosis yang dipanggang di atas panggangan api. Mereka berwarna kecoklatan dan baunya enak.

“Ada satu sosis spesial! Dinilai Double-X untuk kepedasan! Artinya dua kali lebih pedas dari sosis Iska. Waktunya bermain rolet Rusia! ”

Iska, Jhin, dan Nene saling pandang. Kapten Mismis, pengusul permainan jahat ini, adalah satu-satunya yang memiliki pandangan penuh harap.

“Tapi tunggu, masih ada lagi! Jika kamu yang makan sosis itu, kamu akan menerima hukuman lain! kamu harus menjadi satu untuk makan semua sayuran di sini! ”

“… Jadi itulah yang kamu cari.”

“… Kamu hanya tidak ingin makan sayuranmu.”

“… Hei, Kapten. Tidaklah sehat untuk hanya makan daging sepanjang waktu. ”

“Kalian semua salah! aku juga ingin makan sayuran! Tapi aku pikir kesempatan itu membutuhkan kompetisi kecil yang menyenangkan! Dan aku tidak akan menjadi orang yang menghentikannya! ”

Segala sesuatu tentang ekspresinya berteriak bahwa dia patah hati. Bukan berarti dia bisa menyembunyikan kegembiraan dalam suaranya.

“Tapi ada satu anugrah bagi orang yang makan sosis super pedas. Jika mereka bisa berpura-pura bukan mereka, mereka tidak akan mendapatkan hukuman lainnya. ”

“Jadi, kamu perlu makan semuanya tanpa mengubah ekspresimu?” Jhin menenggak jus sedingin es. “Apa sebenarnya mungkin untuk menyembunyikannya, Iska?”

“Tidak mungkin.” Iska dengan tegas menggelengkan kepalanya. “Ini seperti bom meledak di mulutku.”

“Keren. Tapi, Kapten, aku akan memperingatkan kamu: Jika kamu mendapatkan yang pedas, kamu harus makan semua sayuran. Dan kami tidak akan membiarkan kamu memiliki satu potong pun daging. ”

“Oh-ho? Itulah yang harus aku katakan kepada kamu. Baiklah! Para player, bertarunglah! ”

Mereka masing-masing mengulurkan tangan ke salah satu dari empat sosis di atas panggangan dan menggigitnya.

… Ini… baik-baik saja. Ini sosis biasa. aku tidak mendapatkan yang pedas!

Sekarang satu-satunya yang tersisa adalah tiga lainnya.

Nene menggigitnya dengan hati-hati. Kapten Mismis dengan bersemangat menggigit bagiannya. Jhin sudah menggosok sosisnya.

“H-hah? Siapa yang punya yang pedas? ” Kapten Mismis berkedip. “Aku yakin itu Nene!”

“A-itu bukan aku! kamu bertingkah mencurigakan, Kapten Mismis, terutama karena kamu menuduh aku! ”

“Tapi itu juga bukan aku. Tapi Iska dan Jhin sepertinya baik-baik saja… ”

“Aku tahu. Mungkin kapten lupa memasukkan sosis pedas, jadi kita semua makan sosis biasa? ”

“Hmm… m-mungkin?”

Nene dan Kapten Mismis tampak bingung.

Jhin dengan acuh tak acuh mengaku, “Itu aku.” Jhin, dari semua orang.

“Aku menyelesaikannya tanpa salah satu dari kalian yang memahaminya, jadi kurasa kita harus terus melanjutkan permainan.”

“Tidak mungkin?! Kamu, Jhin ?! ” Mismis berseru.

“Wah! Hei, bagaimana kamu melakukannya ?! ” Nene bertanya.

“Dengan es.” Penembak jitu berambut perak itu sedang memegang sebotol jus dengan es. “Aku mendinginkan bagian dalam mulutku. Dengan lidah mati rasa, aku tidak bisa merasakan atau merasakan apa pun. ”

Tidak adil, Jhin! teriak Mismis.

“aku kebetulan minum jus aku sebelum kita mulai. aku tidak melanggar aturan apa pun… Batuk! … Ah, sial. Setelah semua itu, masih… Batuk…! ”

“Jhin ?!” Nene berteriak.

“… Rempah-rempah ini… sama sekali tidak normal… Aku tidak percaya akan sekuat ini setelah aku mendinginkan mulut…”

Jhin merah padam. Saat Iska dan Nene melihat wajahnya, mereka tahu… ini bukanlah sesuatu yang bisa bertahan.

“Pokoknya, aku berhasil melewatinya, jadi kita akan terus bermain.”

“Ugh… J-kalau begitu, kamu tidak bisa menggunakan strategi itu lagi!”

Kapten mengeluarkan sosis tambahan dari pendingin. Saat mereka memanggang di atas api terbuka, mereka mulai berbau harum lagi.

“Ini dinilai Triple-X! Ini kelezatan tertinggi! Bahkan ada peringatan batas usia untuk siapa pun yang berusia di bawah lima belas tahun! Kamu tidak akan bisa menangani ini dengan strategimu, Jhin! ”

“A-apa kau baik-baik saja, Kapten…?”

“aku tidak ingin makan sayuran!”

“Apakah kamu baru saja… ?! Aku tahu itu karena kamu sangat pemilih! ”

Babak pertama hanya untuk memulai. Dia awalnya takut bahwa dia mungkin akan mendapatkan sosis, tetapi ketika dia memastikan Jhin telah menjadi targetnya, dia yakin: Keberuntungan ada di pihaknya hari ini.

Mereka bisa melihat menembus dirinya.

“Baik. Pertandingan terakhir. Kita akan menyelesaikan semuanya untuk kebaikan! ”

Keempat sosis itu tampak identik.

Mereka masing-masing membuat sosis dan menahan napas saat menggigit.

… Hmm? …Tidak apa-apa. aku tidak mendapatkan yang pedas!

Iska tak sanggup menahan pedasnya sosis berperingkat X itu.

Jhin telah mengambil tindakan balasan yang sempurna, tapi dia tidak bisa menahannya dengan Double-X.

Ketika sampai pada tingkat kepedasan Triple-X, tidak ada yang bisa menyembunyikan reaksi mereka. Itu akan segera terlihat di wajah mereka.

“Bukan milikku,” kata Iska.

“Aku juga tidak. Bagaimana denganmu, Jhin? ” Nene bertanya.

“Seperti aku membiarkan diriku mendapatkannya dua kali berturut-turut.”

Tiga pasang mata secara alami berkumpul pada kapten mereka.

“Hei, Kapten Mismis… Oh.” Nene berhenti bicara.

Komandan itu terkunci di tempatnya dengan sosis di mulutnya.

“… Kamu, ya?”

” ” Dia tidak menjawab.

Wajahnya semerah apel matang. Lalu memucat. Wajahnya berubah menjadi putih seprei seolah-olah dia terbakar habis.

“… Bwoof.” Kapten Mismis menggonggong seperti anak anjing, pingsan di tempat.

“Kapten?!”

“O-oh tidak! Ini buruk, Iska. Buruan! Kita perlu mengambil airnya! Atau ambulans! ”

“Aku sudah selesai dengan ini. aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan. ”

Mereka menyeret kapten mereka yang tidak mampu ke tempat teduh.

Dia benar-benar yang terjauh dari orang dewasa yang sebenarnya. Setelah mereka menatapnya, mereka bertiga naik ke surga untuk meminta belas kasihan.

3

Di bagian timur benua. Gurun kuning Route Herald.

Gurun berpasir menutupi negara bagian Alsamira yang merdeka. Saat ini berfungsi sebagai rute yang aman, tetapi pernah dikenal sebagai tanah di mana banyak korbannya tidak pernah pulang.

“Rute ini dibuat karena unit survei mempertaruhkan nyawa mereka untuk memastikan wilayah basilisk,”  jelas salah seorang awak bus dalam bus lingkar besar yang mengangkut wisatawan ke Alsamira.

“Hewan yang mendiami tanah yang keras ini berevolusi menjadi lebih kuat untuk memastikan kelangsungan hidup spesies mereka. Seperti yang kamu ketahui, puncak ekosistem adalah binatang pengembara besar yang dikenal sebagai basilisk. “

Menurut legenda, itu bisa mengubah orang menjadi batu dengan matanya.

… aku pernah mendengar mereka yang berhasil melarikan diri tertutup pasir… begitulah legenda ini dimulai.

Mereka harus waspada dengan keganasannya.

Bahkan dengan panjang hampir empat yard, itu sangat gesit dan pendendam. Basilisk tidak akan pernah mengizinkan siapa pun untuk menginjak sarangnya. Ada catatan tentang orang-orang yang diikuti sampai ke ujung gurun setelah melakukan kejahatan ini.

“Tapi kamu tidak perlu khawatir. Bus ini memutar di sekitar semua sarang basilisk. Bahkan jika kami menemukannya, kami dilengkapi dengan gas air mata yang mengandung bahan kimia yang dibenci oleh basilisk. Bahkan ada dua pemburu spesialis di kapal yang— “

“Kami mengandalkanmu,” jawab Alice dengan nada datar saat dia bersandar ke bingkai jendela.

Dia telah melewati kota netral dalam perjalanan soliternya. Dia telah pindah ke bus keliling dari kota terdekat ke gurun Route Herald dan kemudian melanjutkan perjalanan selama sepuluh jam lagi.

… Aku muak melihat gurun… Dan duduk begitu lama melakukan nomor di pantatku. Dan bahuku terasa kaku karena aku tidak bisa banyak bergerak.

Yang terpenting, Rin tidak bersamanya. Alice diganggu oleh kecemasan melakukan perjalanan tanpa pendamping dan kebosanan karena kurangnya mitra percakapan. Itu adalah emosi yang sudah lama tidak dirasakan Alice sehingga dia hampir melupakan apa yang mereka rasakan.

“aku kira sudah sekitar sepuluh tahun? Terakhir kali adalah saat ibuku mengajakku keluar di lokomotif. ”

Mereka berada di jalur kereta api kontinental pada malam hari.

Kenangannya bepergian melintasi negara dengan kereta api sambil ditemani oleh pengikut istana kerajaan kembali padanya. Alice telah menaiki gerbong yang menuju ke arah pembakaran lampu di kota netral. Dia masih ingat ketika dia diserang oleh sekelompok binatang keliling yang menjadikan tanah itu sebagai bagian dari wilayah mereka.

… Aku ingin tahu apa yang merasukiku saat itu.

… Saat aku melihat binatang raksasa itu untuk pertama kalinya, kurasa aku pasti ketakutan.

Tubuhnya membeku di tempatnya. Bahkan dengan kekuatan astralnya, Alice masih belum memiliki penguasaan penuh atas mereka sebagai seorang gadis muda, lari ketakutan di belakang kereta ketika berhadapan dengan kelompok binatang buas.

“Aku ingat itu terjadi…”

Itu mirip dengan situasi ini. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Alice saat ini tidak akan takut jika dia bertemu dengan basilisk. Tentu saja, dia lebih suka menghindari sarang binatang jika memungkinkan.

“Awas!” sopir itu berteriak.

Sopir bus tiba-tiba menginjak rem, tersentak berhenti menenggak gundukan pasir. Ia menggali gundukan pasir saat berdecit berhenti. Bahkan Alice merasa dirinya hampir terlempar dari kursinya karena mundur.

“A-apa yang terjadi…? Itu bisa berbahaya. ”

Sepertinya beberapa penumpang menabrak tubuh mereka karena benturan. Bagian dalam bus menjadi sedikit panik.

“K-kami dengan tulus meminta maaf… Uh, um…”

“Kami sudah menemukan sidik jari di depan kami,” gumam operator, menyebabkan penumpang bergerak.

Di depan bus ada jejak aneh yang muncul di sepanjang lereng pasir yang landai. Ada jejak bahwa sesuatu yang sangat besar telah melintasi gurun.

“Hmm? Itu…! ” Alice berdiri dari kursinya, berlari ke pintu belakang bus dan secara manual membuka paksa pintu itu.

“N-Nona ?! Berbahaya di luar sana! kamu tidak bisa keluar— “

Dia menerobos awak kabin saat mereka mencoba menahannya. Dia berada di atas pasir panas. Butiran pasir melintas di sekelilingnya. Hanya satu langkah keluar membuatnya langsung berkeringat. Angin terik menerpa dirinya. Alice mulai berlari menuruni bukit pasir, mengikuti jejak di pasir.

Itu adalah jejak kaki, jejak sesuatu yang jauh lebih besar daripada manusia yang bersembunyi di gurun.

… Basilisk? Tapi kami jauh dari sarang mana pun… Plus, apakah itu akan meninggalkan jejak kaki yang jelas?

Jejak itu bipedal. Sebuah basilisk merayap di atas pasir untuk melakukan perjalanan dengan gerakannya yang aneh, membuat cetakan seperti seseorang yang sedang meluncur di atas es.

Apa artinya jejak kaki ini?

Seekor gajah atau badak pasti telah meninggalkan jejak yang berat ini sambil bergoyang dan bergoyang di atas tanah.

“Apakah lebih besar dari basilisk?”

Dia merasa menggigil di punggungnya. Basilisk seharusnya menjadi raja ekosistem gurun ini. Jika itu masalahnya, apa yang telah menciptakan jejak kaki yang sangat besar ini?

“…” Alice melihat bercak hitam di dalam dan di antara rel.

Apakah ini… darah? Ketika dia mendekatinya, hidungnya digelitik oleh bau samar. Itu bukan darah. Bau busuk yang menempel di lubang hidung dan paru-parunya yang tercemar adalah—

Oli mesin?

Itu membawa kembali ingatan tentang pertempurannya dengan tentara Kekaisaran. Bahkan markas Imperial yang ditargetkan Alice selalu dipenuhi dengan bau yang mirip.

“… Dan itu menuju…”

Jejak kaki itu pergi ke timur, terus menuju negara bagian Alsamira yang merdeka. Dilihat dari kondisi treknya yang masih asli, belum lama ini sudah lewat.

“aku berharap ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk berbicara dengan saudara perempuan aku, tetapi prospeknya terlihat suram …”

Angin bertiup melalui bukit pasir menyapu rambut emasnya seperti begitu banyak benang sutra. Dia menahannya agar tidak masuk ke matanya.

“aku harap aku bisa mencapainya hari ini.” Alice menggelengkan kepalanya sedikit.

4

Di pinggiran Alsamira terdapat kawasan pemukiman, dengan deretan rapi vila-vila kaya — jauh dari kolam renang, bumi perkemahan, dan area perbelanjaan di sekitar hotel.

Di sana sepi.

Melewati jalan-jalannya yang terentang adalah jalan setapak gurun yang menuju ke  cakrawala.

“Hei… Iska, apa kita sudah di hotel? aku sangat lelah. aku tidak bisa berjalan lagi, ”keluh Mismis.

“Ada di depan.”

“Kami bisa saja menginap satu malam lagi di hotel lain…”

Kapten itu berjalan maju sementara Nene dan Iska memegang tangannya.

“aku tidak percaya kamu akan mengubah hotel kami. Kamu sangat berhati-hati, Iska. ”

“aku hanya mencoba menghemat anggaran kami. Hotel di dekat jalan perbelanjaan semuanya mahal. Hotel ini memiliki ulasan yang sebanding dengan yang kemarin, tapi jauh lebih murah. ”

“Aku ingat memberitahumu sebelum kita pergi,” Jhin mengingatkan, berjalan di belakang semua orang dengan tangan penuh dengan cincin renang Kapten Mismis dan barang-barang lain.

Mereka telah menyebabkan keributan sejak barbekyu pagi itu.

Setelah itu, mereka berenang di kolam yang sama seperti hari sebelumnya. Mereka akhirnya dalam perjalanan pulang. Tapi atas saran Iska, mereka pindah hotel.

Dia melakukannya dengan dalih hotel distrik perumahan lebih murah.

… Tapi Kapten Mismis benar sekali… aku mengganti hotel karena aku berhati  hati.

Malam sebelumnya, Sisbell sempat mengunjunginya. Insiden itu meledak dengan tenang, tetapi ketika dia memikirkan tentang apa yang akan terjadi jika itu adalah serangan oleh korps astral, itu membuat tulang punggungnya merinding.

Bukan hanya dia dalam bahaya. Teman-temannya akan terlibat juga.

… aku memilih hotel secara sewenang-wenang… aku baru saja menelepon untuk memesannya. Dia seharusnya tidak bisa memahaminya.

Tidak ada yang membuntuti mereka juga.

Sampai dia datang kemari, Iska selalu mengawasi sekelilingnya. Dia yakin bahwa tidak ada Assassin Sovereign yang berpakaian seperti orang normal.

“Ah, aku diberkati,” kata Mismis, tampaknya pada dirinya sendiri. “Sudah lama sejak aku bersenang-senang,” diam-diam kapten berambut biru itu mengakui. “Malam hari bisa menyebalkan pada hari libur normal… Aku akhirnya berpikir untuk pergi ke medan perang saat pagi tiba. Tapi sekarang, aku senang dengan jadwal menyenangkan kita besok. Hanya memikirkannya membuatku merasa bahagia. ”

“Aku senang kamu ingin bersenang-senang, tapi pastikan kamu punya cukup energi untuk berjalan dengan kedua kakimu sendiri.”

“Fiiine.” Kapten Mismis tersenyum polos sambil menggenggam lengan Iska dan Nene.

Saat itulah Nene tiba-tiba berhenti dengan bingung, menarik lengan kiri kapten. “Oh tunggu. Berhenti sebentar, Kapten. ”

“Apa?”

“Ini lepas .”

Cahaya hijau redup menerangi kemeja tipisnya. Cahaya bercahaya datang dari bahu kiri Mismis.

“Oh! A-aku sangat menyesal, Nene! aku tidak memperhatikan… ”

“Tidak apa-apa. Ujung perbannya menggulung. aku pikir itu pasti terjadi saat kamu berenang di kolam. ”

Dia membuka lengan baju Mismis dan memasang kembali perbannya. Saat itu, senyum Mismis sudah pudar.

“B-benar… Aku seharusnya tidak bersenang-senang. aku perlu mencari cara untuk menyembunyikan tanda ini. ”

“Kamu tidak akan membantu. kamu mungkin juga bersenang-senang. ”

“Jhin! Kamu jahat! ”

“Iska, Nene, dan aku tidak tahu apa-apa. Akan lebih baik jika kita menjernihkan pikiran sejenak dan kemudian mulai memikirkan ide dari awal. Kami masih memiliki perpanjangan enam puluh hari itu. ”

Matahari terbenam. Penembak jitu menyaksikan cakrawala yang dipenuhi warna merah tua dan tiba-tiba menyipitkan matanya.

“Nah, jika kamu mengkhawatirkan hal itu, bos, mari kita pergi ke pasar umum besok.”

“Pasar umum? Seperti yang terjadi di belakang jalan? ”

“Ini adalah negara merdeka. Karena itu bukan Kekaisaran atau Kedaulatan, mereka dapat mengimpor barang dari kedua sisi . Ini pada dasarnya adalah pasar gelap. ”

Ada senjata dan peluru Kekaisaran dan serat Sovereign yang ditenun dengan logam khusus dan dipakai oleh korps astral. Negara sumber tidak diketahui dan tidak resmi. Tentu saja, harga tinggi karena eksklusivitas barang yang dijual.

“Aturan umum pasar adalah bahwa burung awal adalah  pemenang. Jika kita ingin mendapatkan sesuatu, kita harus berada di sana pagi-pagi sekali. ”

“Jhin, apa kau bilang kita akan mendapatkan… itu? Um, benda itu dari belakang saat kapten disandera di pusaran…? ” Nene bertanya.

“Ya, perban pada mantan komandan Shanorotte.”

“Apakah ini mengejutkanmu?”

“K-kamu penyihir ?! O-ow! ”

“Tepat sekali. Aku yang kamu sebut penyihir. “

Mantan komandan Shanorotte telah menyamar sebagai bagian dari Tentara Kekaisaran. Dia telah merobek perbannya — yang menyembunyikan puncak astral dan energinya. Benda di bahu Kapten Mismis hanyalah selotip medis, yang artinya tidak menghalangi kekuatannya, meski tanda itu tidak terlihat oleh mata.

“Dalam hal penelitian kekuatan astral, mereka telah berkembang lebih dari Kekaisaran — menurut mantan komandan Shanorotte.”

The Sovereignty telah mengembangkan tekstil khusus yang dapat memblokir energi astral. Itu tidak ada di dalam wilayah Kekaisaran.

“Tidak apa-apa jika yang bisa kita dapatkan hanyalah tiruan. Kami akan mendapatkan hal-hal yang dikembangkan di Sovereignty — meskipun itu hanya instruksi manual. ”

“Tentu saja, Jhin! Ini membuatku senang. Kamu memiliki mulut pispot terbesar, tapi kamu bisa sangat diandalkan ketika keadaan menjadi sulit! ”

“Lepaskan aku. Ini sudah terik. ”

“Apa yang terjadi dengan sisi baikmu ?! Hei!”

Jhin dengan gesit menghindar dari kapten saat dia mencoba memeluknya.

“…Hei. Seorang gadis menawarkan untuk memelukmu! Kamu sangat antisosial. ”

“Kapten, aku bisa melihat tempat kita tinggal.”

Menepuk punggung kecilnya, Iska menunjuk hotel di sepanjang jalan. Dibandingkan dengan hotel mewah, itu tidak terlihat bagus, tetapi ulasannya tidak buruk.

Yang terpenting, hotel ini dimiliki oleh Empire. Siapapun yang terkait dengan Kedaulatan Nebulis akan berpikir dua kali mencoba mendobraknya.

“Kapten, Jhin, cepatlah!” mendorong Nene.

Mereka berada di pintu otomatis, yang diselimuti cahaya menyilaukan. Saat mereka semua menoleh untuk melihat kembali ke Iska di lobi, dia mencengkeram senjata Kekaisarannya. Ini di luar domain Imperial. Kecuali seseorang memiliki mata uang umum di seluruh dunia, tidak mungkin untuk membayar masa tinggal mereka.

“Akan buruk jika pertukaran uang ditutup. aku akan pergi ke sana sekarang. ”

“Baik. Tapi segera kembali, Iska. Kami langsung menuju makan malam setelah ini. ”

“Mengerti.” Sambil menahan uangnya, dia bergegas keluar.

Saat itu malam. Matahari sudah berada lebih dari separuh di bawah cakrawala gurun.

“Ayo lihat-”

Dia meninggalkan tiga lainnya dan menuju keluar hotel. Dia berpura-pura masuk ke dalam hotel dan segera berlari kembali ke jalan di luar.

… Aku akan membuat mereka mengira aku pergi ke hotel dan membuntuti mereka.

… Kita akan bertemu di sini.

Dia sengaja memilih hotel di kawasan pemukiman yang tenang karena tidak banyak orang yang lewat. Jika ada orang yang berjalan di trotoar, mereka akan menarik perhatiannya. Tapi dia tidak melihat ada yang mencurigakan.

“… Sepertinya dia tidak ada di sini.”

Sisbell telah menyerbu kamarnya dengan keahlian, entah bagaimana berhasil mendapatkan nomor kamar hotel Iska dan kunci cadangan dari manajer hotel. Dia menduga hal yang sama mungkin terjadi lagi hari itu … atau korps astral mungkin akan mengunjunginya di kamarnya dan—

Meskipun dia sangat waspada, dia tidak melihat siapa pun yang menarik perhatiannya ke jalan besar di depan hotel.

“Aku tahu dia tidak akan sampai sejauh ini.”

“WHO?” Suara manis terkikik.

Mustahil! Iska berbalik menuju pintu masuk hotel. Pintu kaca otomatis telah terbuka untuk memperlihatkan seorang gadis pirang berjalan dengan tenang keluar dari lobi.

Iska merasa lebih dingin daripada terkejut.

“Selamat malam, Iska. Apakah kamu mencari aku? ”

“… Apakah kamu menggunakan semacam tipuan?”

Sungguh luar biasa.

Bagaimana dia bisa datang untuknya bahkan sebelum dia tiba di hotel?

“aku bilang aku akan mengulanginya. aku tidak berniat menyerah. ”

Senyuman polosnya segera berubah menjadi ekspresi serius.

Sisbell mengenakan gaun yang berbeda, dengan elegan mengangkat ujung roknya begitu dia keluar dari pintu.

“Kami berada di mata publik. Jika kami terlihat bersama, itu akan menjadi berita buruk bagi kami berdua. Apakah kamu terbuka untuk berpindah lokasi? ”

“aku setuju. Tetapi dimana?”

Hari sudah mulai gelap. Terlalu redup untuk berbicara di sudut gedung. Dan mungkin ada saksi. Tapi restoran itu sibuk dengan tamu yang makan malam.

“Di sana. kamu dapat melihat sebuah bangunan besar di cakrawala. ”

Sisbell menunjuk ke arah zona perbelanjaan. Menghadapi gurun adalah plot besar. Dia bisa melihat bayangan sebuah bangunan raksasa yang tampak seperti pabrik.

“Itu…”

“Fasilitas penambangan minyak mentah. Mereka membuka lubang jauh di dasar gurun dengan bor untuk mengekstrak minyak. Menurut rumor, Empire mengincar kekayaan energinya. ”

“Kamu pasti tahu banyak.”

“Itu karena itu bagian dari tugasku di sini. Oh, aku tidak bisa memberi tahu kamu lebih banyak detail. ” Gadis itu mengedipkan mata nakal.

“Sepertinya kita harus berjalan sebentar.”

“Itu hal yang bagus. Kami tahu tidak akan ada banyak orang. ”

“…Baik. Tapi biarkan aku memberitahu teman-temanku. aku perlu memberi tahu mereka bahwa perlu beberapa saat bagi aku untuk kembali. ”

“Jadilah tamuku.”

Dia menelepon Kapten Mismis. Sisbell mengamatinya selama panggilan mereka sebelum menunjuk ke arah gurun.

“Kalau begitu ayo kita pergi.”

Dia mulai berjalan, rambutnya terbawa angin sejuk.

Fasilitas ekstraksi minyak harus berjalan kaki selama dua puluh menit. Sampai mereka mencapai pinggiran plotnya, gadis pirang itu diam sama sekali.

Dan malam terus berlanjut.

Pintu masuk memperingatkan mereka agar tidak masuk tanpa izin. Mereka melewati tanda itu, menjelajah lebih jauh ke dalam plot.

“aku pikir kita sudah cukup jauh. Kosong di malam hari, seperti yang aku duga. ”

Sisbell berbalik.

Iska membutuhkan klarifikasi tentang rahasia mengejutkan dari tipuannya.

“… Dari kekuatan astral kamu, ya?”

“Maksud kamu apa?”

“Aku hanya memutuskan untuk pindah hotel hari ini, tapi kamu sudah menunggu di sana sebelumnya.”

Dia telah memikirkannya jauh-jauh di sini, meskipun dia tidak bisa menunjukkan dengan tepat keahliannya.

Aku bertanya-tanya tentang mantera yang kamu gunakan.

“Sebuah mantra? aku tidak menyadari kamu adalah seorang pelawak. Atau menurutmu aku penyihir yang menakutkan? ” Dia dengan anggun meletakkan tangannya di dadanya dan menatapnya.

Dia menyebut dirinya “penyihir”.

“Seperti yang sudah kamu duga, ini terkait dengan kekuatan astral aku.”

Gadis pirang itu memainkan kancing di bagian depan gaunnya. Dia menggunakan tangannya yang lain untuk membukanya sebelum berpindah ke tombol lain.

Di bawah matahari terbenam, dia mulai memperlihatkan dadanya. Adegan ini bisa jadi lukisan.

“Um! Apa yang kamu…? ”

“Jangan khawatir. Ini bukan untuk apa-apa. ”

Di bawah tulang selangkanya ada cahaya samar dari puncak astral yang bersinar dari celah kain.

Kekuatan astral aku memiliki kemampuan untuk mereproduksi masa lalu, seperti proyektor.

Seperti rekaman?

“aku mereproduksi semuanya dari sore ini — saat kamu menelepon hotel ini, saat kamu menyebutkan nomor kamar, ketika kamu berbicara tentang jam berapa kamu ingin check-in. aku dapat mereproduksi semuanya di depan mata aku. Begitulah cara aku mempelajari hal-hal itu. ”

“… Aku tidak pernah tahu ada…,” Iska terdiam.

Ini adalah pertama kalinya Iska mendengarnya, tapi dia pasti tidak akan bisa sampai ke hotel lebih dulu tanpa  sesuatu sejauh itu.

Sisbell membicarakannya dengan sikap acuh tak acuh, tetapi hal itu harus mengganggu ruang dan waktu. Bahkan di antara banyak jenis kekuatan astral, itu sangat langka.

… Itu bahkan tidak sebanding dengan dibuntuti. Ini jahat. Tidak ada yang lebih baik untuk mengumpulkan intelijen.

Jika penyihir ini menyelinap ke ibukota, dia akan membongkar segala macam informasi rahasia, termasuk intel dari markas besar organisasi, suara di Senat Kekaisaran, dan profil semua Murid Suci dan Delapan Rasul Agung.

“Kemarin, aku memberitahumu satu kebohongan — tentang identitasku.”

“Apa kau berbohong tentang namamu Sisbell? Atau bahwa kamu adalah pelayan keluarga kerajaan? ”

“Itu yang terakhir. Aku-”

Kancingnya tetap terbuka. Dia meletakkan tangan di puncaknya yang bercahaya.

“aku Sisbell Lou Nebulis IX, calon ratu berikutnya.”

“Apa?!”

“Meskipun aku tidak punya bukti untuk ditunjukkan padamu dalam perjalanan ini.”

“…”

“Apakah menurutmu mustahil untuk percaya?”

“…Sebaliknya.” Iska menggelengkan kepalanya, tersenyum menyakitkan. Intuisinya tidak salah — tidak dalam hal identitas gadis ini, yang mirip dengan Penyihir Bencana Es Aliceliese.

… Seorang putri ratu. Seperti Alice… yang berarti dia saudara perempuan Alice!

Kalau begitu, dia bisa menerima kekuatannya. Dia adalah salah satu keturunan Pendiri, salah satu penyihir yang mereka sebut ras murni.

“aku akan percaya kamu mengatakan yang sebenarnya. Itu sebabnya aku sangat terkejut… Tapi apakah kamu yakin tentang ini? Bagaimanapun, aku adalah seorang prajurit Kekaisaran. ”

“aku ingin membawa seorang prajurit Kekaisaran di sisi aku. Itulah mengapa aku menggunakan kartu truf aku untuk ini. ”

Bibir Putri Sisbell sedikit gemetar. Dia tidak tahu kapan tentara Kekaisaran akan berubah pikiran dan menyerangnya dengan pengetahuan bahwa dia adalah bangsawan.

Aku tidak punya sekutu, meski aku seorang putri.

“…” Dia mencoba menebak apa artinya itu. “Apakah karena semua orang takut dengan kekuatan astral kamu? ”

“Yah, mereka menganggapku pengganggu. Aku tidak bisa mengungkapkan rinciannya, tapi ratu kita sedang diincar … oleh salah satu keturunan Pendiri. ”

“Hah?”

“Apakah menurut kamu itu akan mengarah pada penghancuran diri Kedaulatan? Individu tidak mencoba mencuri Kedaulatan. Mereka berusaha melakukan sesuatu yang lebih dahsyat lagi — keruntuhan dan kemerosotan dunia itu sendiri. Setelah mereka mengambil nyawa ratu, aku berani bertaruh mereka akan menyerang Kekaisaran. ”

“… Bukankah itu sama dengan bunuh diri? Mengapa mereka melakukan itu? ”

“Untuk melenyapkan siapa pun yang bisa menghalangi jalan mereka dalam Kedaulatan. aku yakin mereka akan mencoba melibatkan semua anggota keluarga kerajaan yang kuat dalam perang untuk memusnahkan semua orang. ”

Namun plot itu tidak bisa mereka sembunyikan dari Sisbell Lou Nebulis IX. Kekuatan astralnya dapat melihat semua rencana.

“Yang berarti kamu juga menjadi sasaran? Dengan pengkhianat yang mencoba membunuh ratu? ”

Putri Sisbell tidak punya jawaban untuk ditawarkan. Mata besarnya penuh ketakutan.

“Sama seperti aku mengawasi pengkhianat, mereka juga mengamati aku. aku masih tidak tahu siapa yang menjadi bagian dari skema ini… ”

Karena itu, dia tidak bisa bergantung pada siapa pun di Kedaulatan. Itu karena dia tidak tahu apakah mereka pengkhianat.

“Kekuatanku tidak berguna dalam pertempuran … Jika kau menodongkan pistol kepadaku, hidupku akan berakhir.” Dia tersenyum mengejek diri sendiri.

Wajah manisnya berkerut saat anjing trah itu menggigit bibirnya.

“Iska, aku menginginkanmu!” dia berteriak, yang menggema dengan menyedihkan melalui tempat yang sunyi itu.

“aku sudah siap menyambut kamu, keluarga kamu, dan unit kamu sebagai tamu negara. aku akan menjamin keamanan mutlak. Yang perlu kau lakukan hanyalah tetap di sisiku. Aku ingin kamu melindungi hidupku! ”

“-”

“Jika ratu jatuh ke tangan monster, negara akan menjadi bonekanya. Itu akan pecah menjadi perang total dengan Kekaisaran. Jika itu terjadi, mereka yang kamu sayangi mungkin akan binasa, ”prediksi penyihir yang bisa melihat ke masa lalu.

Perang besar-besaran antara Kekaisaran dan Kedaulatan Nebulis tidak jauh. Tak satu pun dari itu yang tampak tidak tulus di telinganya.

“Iska, apakah kamu mencari kehancuran? Salah satu dari dua negara akan memusnahkan yang lain, dan pemenangnya akan kehilangan kekuatannya dan sepenuhnya menurun. Apakah itu masa depan yang kamu inginkan? ”

“…Tidak.”

“aku ingin kamu membantu aku mengubahnya.” Pipinya pasti memerah karena gairah.

Putri Kedaulatan Nebulis melangkah maju.

“Aku tidak akan memintamu untuk mengkhianati Kekaisaran. Tiga tahun … Bahkan dua tahun sudah cukup. Kamu hanya perlu menjadi pengawalku sampai aku menjadi ratu berikutnya. Setelah itu, kamu dapat kembali ke Kekaisaran atau tinggal di Kedaulatan. kamu bahkan dapat melarikan diri dari perang dan tinggal di kota yang netral. ”

“… aku tidak mengharapkan proposal ini. Aku merasa seperti kamu hampir menyia-nyiakan ini untukku, jujur. ”

“Apakah kamu memahami situasinya?”

Dia menganggap tanggapannya positif. Tuan putri dari negara musuh tampak lega saat dia mengulurkan tangan kanannya.

“Kalau begitu, Iska, aku minta kamu jadi pengawalku mulai hari ini.”

“-”

“Iska?”

“Ini adalah proposal yang belum pernah terjadi sebelumnya, tapi aku tidak bisa menerima tawaran kamu.”

“Apa?” Dia ternganga padanya, tidak bisa menutupi apa yang sedang terjadi. Mata Sisbell mengamati dia dari atas kepala sampai ke jari-jari kakinya. “Aku — aku pasti salah dengar.”

“aku punya alasan. Aku tidak bertarung sebagai prajurit Kekaisaran untuk apa-apa. ”

“aku tidak bisa. aku tidak bisa berdiri di pihak Kedaulatan. “

“… Dan mengapa itu terjadi?”

Dan itu dia.

Ini pasti nasib planet ini selama ini.

Sudah takdir bagi putri Sovereign untuk membuat proposal dan dia menolaknya. Itu adalah takdir dimana jalan mereka tidak pernah bertemu.

“Kaulah yang mengatakannya. Apakah aku ingin menjadi dua negara musnah? Tentu saja tidak.”

“L-lalu kenapa kamu tidak bergabung denganku ?! Kalau terus begini, Kedaulatan akan menjadi bangsa boneka, dan kita tidak akan bisa menghindari kedua negara itu berperang! Untuk menghindari ini, kita perlu— ”

Di situlah kami berbeda.

“Apa?”

aku berharap untuk mengakhiri perselisihan antara kedua negara .

“Bagaimana… bagaimana?”

“Dengan bernegosiasi untuk perdamaian.”

“Itu tidak mungkin! Tidak mungkin itu bisa terjadi! ” dia menolak, marah. “Bahkan jika aku menjadi ratu, itu adalah sesuatu yang tidak akan pernah terwujud. aku percaya orang-orang kami … tidak akan pernah memaafkan Kekaisaran. ”

aku menyadarinya.

… Aku tahu… Aku sudah mendengar itu dari Alice.

Tapi apakah Iska goyah dengan pengetahuan ini? Tidak.

Perang besar-besaran mungkin menimpa mereka.

Ayo. Itu berarti sudah waktunya untuk menghentikan pertempuran sebelum pecah . Itulah tujuan Iska, dan itulah yang memisahkan cita-citanya dari motif Alice dan Sisbell.

“Itulah mengapa aku tidak bisa menjadi pengikutmu.”

“… Tapi…” Gadis pirang itu terhuyung. Saat dia tampak seolah-olah akan jatuh berlutut, dia bersandar di lampu jalan dan dengan putus asa menghentikan dirinya sendiri. Dia telah lelah. “—Uh… ugh…”

Bahunya yang lembut bergetar. Sebuah isakan samar keluar darinya. Dia menggertakkan giginya, mencoba menahannya, tapi itu meluap dari sela-sela giginya yang terkatup.

“…… Jadi… Aku benar-benar tidak punya sekutu ……,” gumamnya, seolah-olah dia sedang batuk darah.

“Itu sangat buruk. aku kecewa, Sisbell. ”

Jawabannya sepertinya datang entah dari mana secara khusus. Seseorang ada di belakang mereka.

“Air mata seorang gadis muda tumpah di malam yang dingin. Sungguh puitis. Bisa jadi lukisan. Ataukah itu bagian dari tindakanmu untuk mendapatkan simpati dari seorang prajurit Kekaisaran? ”

Seorang pria berpakaian hitam bertopeng muncul di bawah lampu jalan… diikuti oleh empat kelompok bersenjata. Mereka mengenakan setelan pilot yang terbuat dari kulit yang tampak tidak pada tempatnya di sebuah resor, dan wajah mereka disembunyikan oleh helm.

“Baiklah, Sisbell. Tampaknya kamu memberikan yang terbaik untuk menemukan anggota baru. ”

“Tuan Topeng ?!” Suara Sisbell pecah. “Ke-kenapa kamu di sini…?”

“Hanya di hari libur. aku ingin melupakan semua tentang apa yang terjadi di negara ini. Seharusnya tidak ada yang aneh tentang itu. ” Pria bertopeng itu menggelengkan kepalanya secara dramatis.

Iska mundur tanpa kata. Dia pernah melihat pria ini sebelumnya. Ini bukanlah pria yang mudah dihadapi.

… Ini orang yang menahan Kapten Mismis! … Ini adalah negara merdeka — bukan Kedaulatan atau medan perang. Kenapa dia disini?

Iska telah berjuang melawan Kissing the trah, tapi dia ingat keanehan pria ini, yang memerintahnya dan yang sifatnya tidak dia ketahui.

“Kaulah yang aneh, Sisbell.” Dia menunjuk padanya.

Dia mulai gemetar.

“Aku ingin tahu siapa bocah yang berdiri di sebelahmu ini.”

“Ini adalah…”

“Tidak perlu berbohong. aku bertemu pendekar pedang Kekaisaran ini selama insiden dengan pusaran. Meskipun kami berdua tidak puas dengan hasilnya. Heh-heh, ”dia terkekeh dari balik topengnya.

“Keberuntungan ada di pihak aku. aku tidak akan pernah tahu dia adalah seorang prajurit Kekaisaran jika aku tidak terlibat dengan insiden di Mudor Canyon. Dan itu sudah terlambat. aku punya bukti percakapan kamu. ”

Pria bertopeng itu membuat pertunjukan memegang perekam di depannya sebelum menyelipkannya ke dalam saku baju jasnya.

“Ini akan menghancurkan ratu. Tidak disangka putrinya sendiri memiliki ikatan dengan Kekaisaran. ”

“Tunggu, Tuan Topeng! aku tidak berkolusi dengan musuh. Jika ada, justru sebaliknya. aku mencoba menyelamatkan negara dari pengkhianat dengan— ”

“Kamu pengkhianat,” dia dengan tenang menyela.

“… Ugh.” Dia ternganga padanya. “aku mengerti apa yang kamu coba lakukan…”

Suaranya dingin. Dengan amarah liar di matanya yang asing bagi Iska, gadis itu memelototi pria bertopeng dan bawahannya.

“Bagi keluarga Zoa, kebenaran tidak penting. kamu ingin potongan-potongan percakapan yang dapat kamu putar untuk mendukung narasi kamu. Tujuanmu adalah untuk menipu ratu. ”

“kamu bebas memikirkan apa yang kamu suka. Ini sudah terlambat. ”

“… Siapa yang memberitahumu di mana aku akan berada?”

“aku akan mengatakan ini lagi, tetapi aku baru saja mengunjungi resor. Sial bagimu, Sisbell, aku harus menerimamu karena dicurigai berteman dengan musuh. ”

Keempat bawahannya langsung siap.

Sebelum Iska sempat mengatakan apapun, gadis pirang itu memunggungi mereka, berlari menyelamatkan nyawanya ke fasilitas ekstraksi minyak di sepanjang jalan malam yang redup.

“Kamu lari? Aku seharusnya mengharapkan itu dari putri ratu. aku pikir kamu akan dengan patuh membiarkan diri kamu ditangkap, tetapi tampaknya kamu berencana untuk berjuang sampai akhir. Mengejarmu di kegelapan malam akan menjadi tugas. ”

“… Jadi kau Tuan Topeng.”

Mengejar Sisbell dari sudut matanya, Iska berbalik menghadap pria itu.

“Bukankah kamu seharusnya melakukan ini bersama-sama? kamu berdua bagian dari istana kerajaan, kan? ”

“Jika kamu bertanya tentang hubungan kita, maka hanya ada satu jawaban: Ya, benar .”

Kebencian yang tertahan membanjiri topeng.

“Kedaulatan bukanlah monolit. kamu pasti pernah mengalaminya secara langsung. Gadis itu berencana untuk menjadikan seorang prajurit Kekaisaran menjadi bawahannya, dalam segala hal. Itu adalah kejahatan serius. ”

“… Kamu tidak ingin tahu mengapa dia menghubungi aku?”

Putri Sisbell telah menceritakan kepada Iska bahwa dia tidak punya sekutu. Meskipun dia tidak dapat menerima lamarannya karena posisinya, bahkan Iska telah melihat keputusannya telah membuatnya dalam kesulitan. Gadis itu mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi negara.

… Dia seperti Alice… Kita adalah musuh dan tidak cocok satu sama lain, tapi aku mengerti dari mana asalnya.

“Bukankah dia bagian dari keluarga kerajaan? Apakah kamu tidak merasa ada sesuatu jika dia punya alasan untuk meminta bantuan dari seorang prajurit Kekaisaran? ”

Aku muak dengan percakapan ini. Lord Mask mendesah. “aku tidak peduli dengan alasannya. Kita berbicara tentang perebutan takhta. Dia melakukan pengkhianatan. Dia mencoba membawa seorang prajurit Kekaisaran ke pertarungan. Tidak ada alasan bagiku untuk bertanya mengapa dia selingkuh. Melanggar aturan adalah kejahatan. ”

“Dalam hal itu-”

“Membuat keributan di tengah malam adalah kejahatan juga. Jangan buat aku mengajukan keluhan kebisingan. ”

Sinar cahaya yang intens menyinari mereka. Salah satu lampu fasilitas telah dinyalakan dan menerangi halaman seterang tengah hari.

“Jhin ?!”

“Astaga. aku mendengar kamu terlambat, dan aku bertanya-tanya apa yang kamu lakukan. aku tidak percaya kamu terlibat dengan kelompok yang salah. Lihat, bos? Ini bukan waktu yang tepat untuk meluangkan waktu memilih tempat barbekyu. ”

“Apa kau benar-benar harus membicarakannya sekarang ?!”

Jhin dan Kapten Mismis telah muncul dari bayang-bayang mesin ekstraktor. Nene melompat keluar setelah mereka, dengan hati-hati memegang pedang astral Iska.

“Uh, orang itu dulu … Dia penyihir yang menendangku!”

“Jika itu bukan sandera tersayang. aku pikir aku telah mendorong kamu ke pusaran, tetapi tampaknya kamu telah berhasil kembali hidup. Hebat. Aku yakin kamu dalam keadaan sehat? ”

Keduanya memiliki hubungan yang dalam. Dipilih oleh Mismis, Lord Mask mengangkat bahu seolah-olah dia geli.

“Hmm, begitu. Dengan kata lain, Sisbell tidak hanya mencari pion. Dia mencoba merekrut seluruh unit. ”

“Berhentilah mengatakan hal yang tidak masuk akal.”

Penembak jitu berambut perak itu mengarahkan pandangannya pada empat geraman, yang tidak begitu gemetar. Pria yang oleh Sisbell disebut “Tuan Topeng” pasti seorang ras murni. Kalau begitu, itu membuat mereka menjadi pengawalnya.

“Jangan salah paham,” kata Lord Mask. “Meskipun kamu mencari pertempuran, kami tidak.”

“…Apa itu tadi?”

“Kami datang ke sini untuk menjemput saudara kami. Kami tidak memiliki keinginan untuk itu bermain api di Alsamira. ”

Dia merekam percakapan antara Putri Sisbell dan pendekar pedang Kerajaan di perangkat, meskipun mereka tidak tahu untuk apa Lord Mask menggunakannya.

…Apa yang harus aku lakukan? aku perlu menelepon di sini.

… Kami tidak punya alasan untuk bertarung demi Sisbell sebagai tamengnya.

Itu berlaku untuk Kapten Mismis, Jhin, dan Nene pada khususnya.

Lord Mask bisa merencanakan semua yang dia inginkan. Ini adalah konflik kepentingan internal di negara musuh. Itu tidak membutuhkan intervensi dari unit Imperial.

“Sepertinya kamu mendapatkan fotonya. Mari fokus untuk menangkap Putri Sisbell. Pastikan kamu bermain bagus. Meskipun dia adalah pengkhianat, akan menjengkelkan jika kita harus menghadapi reaksi publik karena melukai seorang putri. ”

Pria bertopeng itu menjentikkan jarinya. Orang-orang yang menjawab panggilannya bukanlah empat orang di belakangnya — tetapi sesuatu yang sama sekali di luar dugaan mereka.

Iska dan sisa Unit 907 dan bahkan elit Kedaulatan Nebulis yang dipimpin Dewa Topeng terkejut dengan masuknya penyusup secara tiba-tiba.

“… Apa yang itu?”

Mendorong melewati gundukan pasir gurun, sebuah benda raksasa jatuh dari langit, merobek tirai malam.

Benda itu jatuh ke tanah, membuat bumi bergemuruh.

… Itu adalah mesin yang sangat berlapis baja, hitam pekat.

Raksasa itu berbentuk seperti manusia, yang memiliki otot di atas otot. Itu harus tingginya sekitar sepuluh kaki, ditutupi banyak lapisan pelat lapis baja. Itu bersenandung dengan energi truk besar.

Itu memegang pedang besar yang diperkuat di tangan kanannya. Tangan kirinya memakai perisai anti huru hara. Itu terlihat hampir persis seperti seorang ksatria. Penampilannya yang suram bahkan membuat Lord Mask melompat mundur karena waspada.

“Apa itu Object? Salah satu mesin pemusnahan ?! ” Nene berteriak melalui awan debu.

“Tidak mungkin … Aku belum pernah mendengar salah satu dari ini dikerahkan di luar Kekaisaran.”

“Energi astral terdeteksi,”  mengumumkan suara mekanis.

Kerangkanya yang besar berputar, melihat orang-orang yang berkumpul di fasilitas pengeboran minyak, menilai mereka. Pandangannya tertuju pada Lord Mask dan bawahannya.

“Kekuatan astral dalam satu, dua, tiga, empat, lima…”

Akhirnya, mesin itu beralih ke Mismis.

“Enam. Penghitungan selesai. Memulai pengejaran target ‘Purebred 9LC’ untuk pengekangan yang diprioritaskan. “

“…Tidak!” Pekikan Nene sia-sia.

Mesin lapis baja itu melompat tinggi ke udara, langsung menuju bagian dalam fasilitas pengeboran minyak. Itu menuju ke tempat Putri Sisbell lari bersembunyi.

“Iska, kita harus mengejar mesin itu! Kita tidak bisa membiarkannya begitu saja! Kita harus menghancurkannya! ” Nene berteriak.

“Tapi bukankah itu senjata Kekaisaran?”

… Objek. Aku cukup yakin itu adalah nama dari model tampilan robot tak berawak… Senjata anti-astral.

Itu seharusnya menjadi sekutu mereka. Sebagai insinyur kelas atas, Nene pasti tahu paling banyak tentang itu. Lalu kenapa dia bertingkah seperti ini?

Itu mendapat data tentang kapten .

“…aku melihat!”

“Apa? Uh. A-apa aku melakukan sesuatu yang salah? ” Mismis bertanya.

“kamu bisa diam dan berpura-pura tidak tahu, bos. Iska dan Nene, kejar benda besar itu! ” teriak Jhin, menembus malam.

Didorong oleh energinya, Iska dan Nene tidak ketinggalan saat mereka berdua meluncur di tanah pada saat bersamaan.

… Robot tersebut menghitung Kapten Mismis sebagai anggota keenam dengan kekuatan astral… Jika kembali ke Empire, maka kita sudah berakhir. Markas besar akan tahu kapten berubah menjadi penyihir!

Itulah mengapa mereka harus menghentikannya.

“Apa yang sedang terjadi? kamu menghancurkannya? … Apakah kamu berencana untuk menyalahkan kami ?! ” Tuan Topeng menggonggong dengan amarah yang dingin. Dia pasti menyadari apa yang direncanakan unit Kekaisaran. “Kalian empat! Tangkap Putri Sisbell dan evakuasi! ”

“Kami tidak akan membiarkanmu melakukan itu.”

Sebuah tembakan menembus kegelapan. Sebuah peluru menembus udara tepat di depan mata para penyihir astral saat mereka akan memulai pengejaran mereka.

“Cepat pergi. Nene, jangan ketinggalan. ”

“Serahkan padaku!”

Nene mempercepat. Dia tepat di belakang Iska. Mereka masih bisa datang tepat waktu. Mereka mengikuti Object itu mengejar Sisbell.

Debu mulai mengendap.

Dua tentara Kekaisaran dan lima penyihir astral tetap berada di area yang sunyi.

“Kau membuatku jengkel.” Pria itu mengetuk bagian depan topengnya dengan jari yang terulur. “Kami tidak berniat untuk meningkatkan. Tujuan kami adalah membawa pulang salah satu rekan penyihir kami. Mengapa seorang prajurit Kekaisaran melindunginya? ”

“Kamu salah paham.”

“Hmm?”

“Kamu pintar, tapi kamu hanya berpikir dalam lingkaran.”

Penembak jitu berambut perak itu bergerak maju menggantikan Mismis. Tuan Topeng tidak menyadari amarah dalam suara tenang prajurit Kekaisaran.

“Kaulah — orang yang menjatuhkan bos itu ke pusaran,” kata Jhin.

“…”

Ada alasanmu.

Meskipun hanya mereka berdua yang akan menantang lima elit, termasuk ras murni, Jhin tidak berpikir dua kali tentang keinginannya untuk bertarung atau kepercayaan dirinya.

“Itu sebabnya aku ingin memberi kamu pukulan yang bagus.”

Saat Object itu sedang terbang, Object itu mengeluarkan jejak cahaya dan uap putih di udara.

… Object itu adalah nama model yang umum… Aku tahu kalau itu seharusnya adalah tentara bermesin pemburu penyihir yang dibuat oleh institut penelitian Imperial.

Itu adalah algojo — yang akan mendeteksi energi astral dan mengejar penyihir. Masalah utama yang menjadi perhatian adalah cara yang satu ini beroperasi.

Mereka tidak tahu apakah itu varietas yang diproduksi secara massal dari Omen Institute for Astral Research atau model yang dibuat khusus dari generasi pertama. Ini bisa menjadi model “tidak resmi” yang belum diumumkan ke publik.

“Tapi mereka tidak memiliki bagian yang memungkinkan mereka terbang. aku bahkan belum pernah mendengar tentang sesuatu yang dapat membuat tenaga penggerak yang dibutuhkan untuk mesin sebesar ini untuk terbang di udara, ”kata Nene.

“… Jadi ini model yang lebih baru?”

“aku tidak yakin. Tapi menurutku itu adalah model dari Object. ”

Mereka menuju ke tempat jejak cahaya berlanjut.

Iska terus berlari melalui lapangan fasilitas bersama Nene. Jejak cahaya perlahan-lahan menurun. Itu mungkin telah menemukan targetnya.

Sisbell si Penyihir.

“Ngomong-ngomong, Iska, kita tidak bisa membiarkan robot itu kembali ke ibukota!” Nene berteriak di antara celana. “Kapten Mismis dianggap sebagai penyihir. Jika markas besar melihat data itu, mereka akan mengetahui bahwa kapten memiliki kekuatan astral! ”

“aku tahu itu. Kita bisa menghentikan itu terjadi dengan menghancurkannya, kan? ”

Tetapi mereka tidak bisa begitu saja menghancurkannya. Object itu mengejar Sisbell murni. Markas besar akan melihat ini sebagai upaya Sisbell dan pengawalnya.

… Pada akhirnya, itu berarti aku harus menyelamatkan Sisbell… Tapi ini akan menjadi yang terakhir kalinya!

Dia tidak bisa mengulurkan tangannya kepada seorang putri dari negara musuh… karena keturunan dari Pendiri adalah orang-orang yang dibutuhkan Iska untuk menangkapnya untuk mewujudkan keinginannya akan perdamaian.

“Apakah kamu mencoba mengatakan bahwa kamu menginginkan perdamaian? Itu tidak mungkin.”

Karena itulah aku berpikir untuk menangkap keturunan langsung dari garis keturunan Nebulis.

Dalam sejarah perang selama seabad, Tentara Kekaisaran tidak pernah sekalipun menangkap seorang ras murni.

Itulah yang diberitahukan kepadanya. Iska mempercayainya. Itulah mengapa dia harus menjadi orang yang melakukannya.

Dan dia tidak akan pernah menyangka…

“Nama aku Sisbell. aku merasa terhormat kamu mengingat aku.

“aku Sisbell Lou Nebulis IX, calon ratu berikutnya.”

Bagaimana ini bisa terjadi? Sungguh takdir yang tak bisa dijelaskan. Dia tidak akan pernah menyangka bahwa dia telah membiarkan seekor anjing trah yang akan ditangkapnya melarikan diri dengan tangannya sendiri.

… Dan sekarang sama saja… Saat dia tepat di depanku, aku memilih untuk menyelamatkannya daripada menangkapnya.

Dia menyelamatkan Kapten Mismis. Dia akan menghancurkan Object itu.

Dia tidak punya waktu untuk menahan seorang ras murni.

“Ini membuatku terpukul …” Dia tidak bisa menahan tawa, bahkan selama adegan serius ini. “aku yakin aku mempertaruhkan segalanya, tetapi banyak hal telah keluar jalur. Perubahan nasib yang ironis. ”

“Iska?”

“… Ayo cepat, Nene. Kita tidak bisa membiarkan Object itu kabur. ”

Dia mengertakkan gigi belakangnya saat dia terlempar dari tanah dan mengejar jejak cahaya.

5

DILARANG MELINTAS.

Dia melompati pegangan dengan tanda. Melihat ke arah bor minyak yang menjulang tinggi, dia pergi lebih dalam dan lebih dalam ke tanah. Sisbell berlari tanpa tujuan.

“… Uh… ha… ah…!”

Kemana dia pergi?

Dia kehabisan napas dan berkeringat.

Tapi di mana dia akan bersembunyi?

Dia tahu dia akan ditangkap. Bahkan jika dia menunggu sepanjang malam, menyembunyikan dirinya di bawah bayang-bayang bor minyak, bawahan Lord Mask akan menemukannya di pagi hari.

Bahkan jika dia berlari ke Kedaulatan tanpa ketahuan, percakapannya dengan seorang prajurit Kekaisaran telah direkam.

Tidak ada gunanya lagi.

Dia akan terkutuk jika dia melakukannya dan terkutuk jika dia tidak melakukannya.

“Uh… ha, ah… uh… guh!”

Inilah akhirnya.

Dia akan dipenjara sebagai pengkhianat. Itu berarti siapa pun yang bisa bertarung melawan “monster itu” di keluarga kerajaan akan pergi. Mereka akan mengejar kehidupan ibunya. Pemerintahan mereka akan dihancurkan, dan Kedaulatan Nebulis akan hancur.

Mereka akan menuju perang habis-habisan melawan Kekaisaran. Mereka akan terus berjuang sampai planet ini hancur dan akhirnya, tidak ada yang tersisa.

Mengapa aku masih berlari…?

Penglihatannya kabur dari air mata yang menumpuk di matanya.

Tumitnya tidak cocok untuk berlari. Mereka hampir jatuh dari kakinya. Dia mendesah. Sisi tubuhnya mulai sakit.

Tapi kenapa?

“… Jangan berani-berani meremehkan aku!”

Dia keras kepala.

Bahkan jika dia disalahkan atas kejahatan ketika dia tidak bersalah, bahkan jika mereka mencoba untuk mengurungnya, Putri Sisbell masih memiliki tugas untuk dilakukan… untuk mencari tahu siapa pengkhianatnya .

“Tuan Topeng! Siapa yang memberitahumu tentang aku ?! ”

Sisbell tidak pernah secara resmi mengumumkan kemana dia akan pergi.  Bahkan di dalam istana, hanya segelintir orang yang mengetahui informasi rahasia ini. Penjaganya, Shuvalts, berada di sisinya, di mana dia bisa mengawasinya. Ibunya tidak mungkin. Karena itu, satu-satunya tersangka adalah kakak perempuannya, Elletear dan Aliceliese. Pasti salah satunya.

… Jika aku bisa kembali ke istana, aku bisa memeriksa dengan Iluminasi… dan mencari tahu siapa yang menghubungi Lord Mask.

Bahkan jika dia harus merangkak melewati gurun, dia akan bertahan hidup karena dendam murni dan kembali ke istana. Dia bisa ditangkap setelah itu. Jika dia bisa memberi tahu ibunya, dia mungkin bisa melindungi nyawa ratu… yang berarti Kedaulatan secara luas.

“Melindungi negara… adalah tugas seorang putri!”

Dia tidak akan menyerah.

Dia bisa jadi keras kepala. Bahkan jika ibunya dan para pengikutnya merasa curiga, sampai dia benar-benar memenuhi tanggung jawabnya sebagai seorang putri—

“Target prioritas untuk pengekangan: ‘Purebred 9LC’ telah diamankan.”

…Hah?

“Murni 9LC.” Sisbell menyadari bahwa itu berarti dirinya. Suara mekanis yang dingin dan bayangan raksasa jatuh dari langit… tepat di depan matanya.

“Sebuah Objek?! Seorang prajurit Kekaisaran mekanik … Kuharap mereka tidak … menyampaikan informasiku kepada Kekaisaran! ”

Bukan hanya Lord Mask. Pengkhianat itu bahkan telah memberi tahu Kekaisaran bahwa Sisbell akan mengunjungi negara ini.

“Gah!”

Dia tidak ragu-ragu sejenak untuk mengubah arah. Dia membelakangi mesin yang menghalangi jalannya dan berlari untuk itu.

Skree.

Dia mendengar suara yang tidak menyenangkan. Ada sesuatu yang berderit di antara kakinya. Seketika, kaki kanan Sisbell kehilangan mobilitas. Rasa sakit yang tajam menjalar ke seluruh tubuh dari betis kirinya, membuat tubuh bagian bawahnya mengejang.

“Peluru penindasan ditembakkan.”

Dia jatuh karena benturan. Dia tidak bisa melakukan apapun saat dia menyentuh tanah yang keras. Dia mempersiapkan dirinya—

Tepat di saat yang tepat.

Apa? Sisbell baru saja akan bertabrakan dengan tanah. Tapi sekarang dia ditahan oleh seseorang.

“Iska, itu dialihkan ke mode eliminasi otomatis. Hati-hati!”

“Aku tahu.”

Pendekar pedang Kerajaan mempersiapkan pedang hitam dan putihnya. Ia memposisikan dirinya seolah-olah untuk melindungi Sisbell yang berada tepat di belakangnya.

“aku rasa aku tidak bisa mengatakan aku hanya melakukan ini sekali. Ini adalah yang kedua kalinya. ”

Mantan Murid Suci Iska.

Pendekar pedang yang telah membebaskannya dari penjara satu tahun lalu berbalik dengan senyum rumit di wajahnya.

“Aku bertanya-tanya mengapa nasib kita begitu terhubung.”

 

Daftar Isi

Komentar