hit counter code Baca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 102 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 102 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ini bonus berkat Pelanggan, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bab 102

aku berjalan berkeliling memikirkan golem.

… Aku meninggalkan dua golem yang kubuat sebelumnya di desa. Bahkan jika mereka tidak bisa mengalahkan monster batu biru itu, mereka setidaknya bisa menjadi perisai.

Apa yang aku pikirkan… adalah bagaimana mengalokasikan nilai atribut golem.

… Hal pertama yang aku pikirkan adalah mungkin tidak perlu memiliki kekuatan sihir.

Jika demikian, itu akan memungkinkan aku untuk menetapkan 99 poin ke status lain.

aku tidak yakin peran seperti apa yang aku inginkan untuk diberikan oleh golem. Misalnya, jika aku hanya ingin menggunakan golem untuk menghentikan monster batu biru, itu tidak akan membutuhkan kekuatan otot ekstra.

Itu hanya perlu cukup gesit untuk menangkap monster batu biru dan kekuatan fisik untuk mencegah golem dikalahkan setelah monster batu biru itu ditangkap.

… Di sisi lain, jika aku ingin menjadikannya sebagai petarung utama, bukanlah ide yang buruk untuk mengurangi kekuatan fisik sampai batas tertentu dan fokus pada kelincahan dan kekuatan otot untuk menjadikannya golem yang mampu menghindari serangan musuh.

Ada banyak kesulitan… tapi itu juga ide yang menarik.

Relius … itu monster batu biru.

Camilla-san mengarahkan jarinya ke arah mereka. Saat aku melihat ke arah itu, memang ada monster.

… Monster batu biru. Ketika aku menatapnya, aku bisa melihat batu ajaib biru. Ada dua, ya? Itu tepat untuk eksperimen.

“Untuk saat ini, aku akan membiarkan golem itu masuk dulu. Setelah mengalahkan salah satu dari mereka, mari kita minta Bard-san melawannya juga. ”

Bukankah itu lebih aman?

Dengan pemikiran itu, mereka berdua mengangguk pada saran aku.

Lalu aku membuat golem dengan kasar.

Golem 3

Kekuatan otot 159
Kekuatan Fisik70
Agility 170
Kekuatan sihir 1

Alasan ketangkasan yang sedikit ditekankan adalah karena golem tidak bergerak secepat itu. Dan kemudian golem yang baru dibuat lebih ramping dari sebelumnya.

… Mungkin itu diciptakan di bawah pengaruh nilai tertinggi.

Golem. Hancurkan salah satu monster batu biru di sana. "

"Pergi pergi pergi."

Setelah golem merespon, ia menghentakkan kaki ke bumi sekuat yang ia bisa.

…Itu cepat. Jauh lebih cepat dari yang aku bayangkan.

Ketika monster batu biru melihat golem mendekat, mereka melompat ke arah golem itu.

Monster batu biru itu adalah spesies serigala, kan?

“Ada banyak serigala di sekitar sini. aku pikir itu sebagian besar didasarkan pada serigala. "

Serigala menghindari tinju golem. Dan kemudian serigala itu berlindung. Tapi golem itu tetap terlihat dan mengayunkan tinjunya ke arah serigala yang tertutup itu.

Serigala awalnya memiliki penampilan yang aneh, seolah-olah itu adalah mayat yang dihidupkan kembali, tetapi tinju golem itu menghancurkannya hingga ke titik di mana bentuk aslinya tidak dapat dikenali.

… Tidak ada tanda-tanda monster batu biru itu bergerak.

… Tampaknya dengan alokasi atribut semacam ini, serigala dapat dikalahkan tanpa masalah. Sesuai perintah aku, golem itu berhenti bergerak, sementara serigala lainnya menyerang golem semacam itu.

"Bard-san, silakan lanjutkan."

“Ah, ya! Dimengerti. ”

Bard-san menarik pedangnya dari sarungnya dan lari.

“… Dia memiliki gerakan yang cukup bagus.”

“Bagaimanapun juga, dia adalah pemimpin anak-anak di desa.”

Saat dia menjawab, Camilla-san dengan bangga membusungkan dadanya. Camilla-san meletakkan tangannya di gagang pedang di pinggulnya dalam posisi sedang, seolah dia siap membantu.

… aku juga demikian. Jika dia gagal, aku akan segera membantu Bard-san.

Bard-san mendekati punggung serigala, menekan masuk. Tubuh golem itu hancur setelah diserang oleh serigala. Tepat saat dia mencapai titik itu, Bard-san melompat ke sana.

Mungkin karena telah bertarung dengan golem sampai saat itu, serigala telah menghentikan gerakannya. Dalam posisi seperti itu, Bard-san menebas punggungnya.

Bard-san, yang telah membelah serigala menjadi dua, memperhatikan serigala itu dengan saksama.

Tak satu pun dari mereka bergerak. Serigala itu dibelah dua dengan indah, dan tubuhnya terbaring di tanah.

… Ini sepertinya baik-baik saja.

“Relius, ini hebat… sekarang kita punya cara untuk melawan dua monster batu biru sekaligus. Kami belum bisa menunjukkan perlawanan sama sekali sebelumnya. "

“… Itu bukan karena aku begitu hebat. Itu berkat pekerjaan pandai besi aku. "

Relius beruntung memilikinya, dan itu keberuntungan yang luar biasa.

"…Ya kamu benar."

Ketika aku menerimanya, aku pikir itu adalah pekerjaan yang hilang dan tidak berguna… sekarang tidak ada yang lebih berguna dari ini.

Dengan pemikiran itu, aku mendekati Bard-san.

“… Bard-san?”

Bard-san membeku setelah melihat tubuh serigala. Apakah dia terkejut bahwa dia membunuhnya untuk pertama kalinya… atau karena sesuatu?

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Camilla-san memiringkan kepalanya dan bertanya. Bard-san mendongak dan sepertinya dia lega melihatnya. Lalu dia tersenyum bahagia.

“aku bisa mengalahkannya…”

"Ya. Kerja bagus."

“Terima kasih… Camilla-san… dan Relius-san!”

Bard-san membungkuk dengan cepat lalu menyarungkan pedangnya.

“Oh, akhirnya aku mengalahkannya! Ini berkat pedang Relius-san! Sekarang aku bisa merasa lebih baik tentang membalas orang-orang kita yang terbunuh! ”

"…Baik. Ayo terus berjuang keras mulai sekarang. "

"Iya!"

Bard-san mengepalkan tinjunya. Pipinya menjadi sedikit merah, dan ada air mata di matanya.

… Dia sangat emosional.

Camilla-san menatapku saat dia menepuk punggung Bard-san saat dia mulai menangis.

“Relius… mungkin sulit, tapi bolehkah aku memintamu membuatkan senjata untuk semua orang di desa?”

"Tentu saja. Aku akan membuat lebih banyak golem juga saat kita kembali ke desa. "

"…Terima kasih."

Camilla-san mengendurkan pipinya.

… Untuk saat ini, sepertinya aku bisa menstabilkan hidup mereka di sini.

<< Daftar Isi Sebelumnya

Daftar Isi

Komentar