Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 23 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Nikmati babnya ~

TL: NyX
ED: Onihikage


Bab 23 – Penaklukan

Kami akhirnya menemukan goblin dan mengamatinya dari kejauhan. Sepertinya dia memperhatikan kita juga, tapi tidak langsung menyerang kita, mungkin karena dia sendirian sekarang. Sepertinya hanya memelototi kami sambil melihat sekeliling dengan curiga.

「Relius … kenapa kamu tidak mencoba melawannya sendiri dulu?」

「A-sendiri, katamu?」

「Ya … Sejujurnya, aku tidak bisa membayangkan bagaimana kamu bertarung. Aku, aku harus mendekat dan menebas musuh dengan pedangku, tapi kamu … kamu bertarung dari jarak jauh, kan? 」

"Baik."

「aku tidak bisa membayangkan bagaimana. Dapatkah kamu menunjukkan kepada aku? Bahkan, uh … bahkan untuk diriku yang dulu, aku masih bisa menang jika hanya satu goblin. aku pasti akan melompat jika sesuatu terjadi. 」

"Baiklah kalau begitu."

aku sedikit gugup. Mear-san adalah seorang petualang untuk waktu yang lama, jadi dia mungkin ingin mengatakan sesuatu tentang bagaimana aku bertarung.

Setidaknya, aku bermaksud menunjukkan padanya bahwa kemampuanku sudah cukup baik. Ketika aku mendekati goblin, ia menyadari bahwa perkelahian tidak dapat dihindari dan mengangkat tongkatnya.

Itu menakutkan.

aku melemparkan belati ke goblin tanpa ragu-ragu. Goblin itu berhasil mengelak, seperti yang kuharapkan.

Lalu aku mengaktifkan Bone Shot pada belati, menembakkan proyektil ke arah goblin, yang juga mengelak. Namun, aku berhasil membuatnya kehilangan keseimbangan.

aku melempar belati lagi, dan belati itu mengenai sasaran tanpa menimbulkan banyak kerusakan. Goblin itu juga melihat belati itu, tertawa seolah mengejekku.

kamu ingin berpikir bahwa itu bukan apa-apa, bukan?

Goblin itu berlari tepat ke arahku, dan aku mencabut pedangku untuk jarak dekat, siap untuk memblokirnya.

Karena keterampilan Peningkatan Kekuatan Otot aku, tidak mungkin itu akan mengalahkan aku. Namun, aku ingin tahu seberapa cepat racun itu bekerja, jadi aku hanya menahannya tanpa melukainya lebih jauh.

Tidak lama kemudian goblin itu batuk darah dan pingsan. Karena aku tahu itu di ambang kematian, aku santai. Pertarungan telah usai.

「Itu saja, Mear-san.」

Aku menatapnya dan menunjukkan mayat goblin itu. Matanya agak lebar karena suatu alasan.

aku ingin tahu apakah ada masalah dengan cara aku bertarung…

Mear-san meninggikan suaranya dan menatapku.

「A-apa yang kamu lakukan!?」

Ada apa dengan reaksinya?

Selagi aku bertanya-tanya apa itu, Mear-san datang.

"Apakah ada yang salah?"

「K-mengapa itu mati? aku tidak melihat kamu memukulnya! 」

「Tapi aku berhasil memukulnya, sekali. aku menyerempetnya dengan pisau lempar. 」

Saat aku menunjukkan luka goblin itu, Mear-san hanya menatapnya.

「Itu sudah cukup !?」

「Ya, itu serangan racun. Pisau aku memiliki racun, jadi… 」

「Po-racun !? T-tapi seharusnya tidak ada racun yang bisa mempengaruhi monster … 」

"Betulkah?"

「Y-ya. Semua Harta Karun Ilahi yang memiliki serangan racun telah hilang seiring waktu. Banyak monster juga tahan terhadap kondisi abnormal. 」

"aku melihat…"

Mungkinkah itu masih berfungsi jika pangkat serangan racun lebih tinggi dari ketahanan racun lawan?

"Ya. Itu sebenarnya tergantung pada racunnya, tapi racun juga bisa digunakan untuk penyiksaan dan sebagainya, jadi tidak sepenuhnya hilang … tapi setidaknya hari ini, tidak ada permintaan seperti itu. 」

Jika itu harta Ilahi kamu sendiri, kamu dapat segera mengetahui keterampilan yang dimilikinya. Ternyata pernah ada penipuan terkait hal semacam itu di masa lalu, karena kamu tidak bisa melihat keahlian orang lain. Jadi, beberapa orang akan mengatakan bahwa mereka memiliki keterampilan yang lebih kuat daripada yang sebenarnya mereka miliki, dan mengancam orang dengan cara itu.

「Bagaimanapun, aku belum pernah melihat racun yang cukup kuat untuk membunuh monster! Pisau itu menakutkan…! 」

「aku mengerti … yah, kamu telah melihat bagaimana aku bertarung. Bagaimana itu?"

Untuk pertanyaanku, Mear-san melipat tangannya dan mengangguk.

「Tidak ada yang perlu dikeluhkan. Dari segi keterampilan saja, aku yakin kamu jauh lebih kuat dari aku. 」

「Itu tidak benar, aku akan benar-benar mati jika kamu menggunakan Harta Suci untuk melawanku, tahu?」

「Meskipun begitu, hanya dengan dirimu sendiri, tanpa Harta Karun Ilahi, kamu sudah jauh lebih baik dariku.」

Apakah dia serius? Yah, aku pikir setengah dari itu mungkin hanya sanjungan.

「Nah, Mear-san, bisakah kamu menunjukkan kepada aku bagaimana kamu bertarung? Peralatan kamu lebih baik sekarang, jadi gerakan kamu harus kembali normal. 」

「… aku berharap sesederhana itu. Jika aku bisa bertarung sebaik yang pernah aku lakukan, itu akan berkat kamu. 」

aku berharap begitu.

Saat dia memakai peralatan sebelumnya, kamu bisa melihat kelemahan di wajahnya, jadi aku cukup yakin dia baik-baik saja sekarang.

Kami berjalan sedikit lagi sampai kami menemukan goblin lain. Nah, keduanya. Aku memutuskan untuk mengambil satu alih-alih menyerahkan semuanya pada Mear-san, yang masih tidak yakin dengan kekuatannya saat ini. Karena aku ingin melihat pertarungannya, aku memutuskan untuk mengalahkan goblin dalam sekejap.

Ada beberapa hal yang ingin aku coba, jadi aku pikir sebaiknya aku mencobanya di sini. Aku menghindari tongkat goblin yang mendekat dan menusuknya dengan pisau.

Pisau itu memiliki keterampilan lemah yang aku peroleh dari peralatan Mear-san, seperti Pengurangan Kekuatan Otot.

Fakta bahwa pisau ini tertancap di tubuh goblin itu sama saja dengan perlengkapannya, bukan?

Tidak lama setelah tertusuk, gerakan goblin tersebut jelas menjadi lebih lamban. Di saat yang sama, tubuh aku menjadi lebih ringan.

Yah, lagipula aku tidak ingin memakai peralatan dengan efek melemahnya.

Aku memotong kepala goblin yang bergerak lambat dan melihat ke arah Mear-san.

Dia menghadapi goblin lainnya. Mereka berdua berbalik menatapku, seolah terkejut.

「Mear-san, harap berhati-hati.」

「Y-ya!」

Mear-san menaikkan suaranya dan menghadapi goblin itu. Goblin itu juga berteriak dan melompat ke arahnya, menjadi sangat agresif setelah menyadari bahwa temannya telah terbunuh. Mear-san menghindari serangan itu.

Namun, ketika dia melakukannya… dia benar-benar berada agak jauh dari goblin, dia melompat terlalu jauh hanya untuk menghindari serangan. Dia melihat tubuhnya dengan heran.

…Apa yang sedang terjadi? Apakah masih ada efek kutukan padanya? Seharusnya tidak ada masalah dengan peralatannya sekarang. Jadi apa lagi-

Selagi aku bertanya-tanya, Mear-san menggebrak dengan keras. Dalam sekejap, dia menutup jarak ke goblin dan mengayunkan pedangnya, api mengalir di belakang ujung tombak. Goblin itu sudah mati sebelum menyentuh tanah.

Bahkan jika dia masih memiliki kutukan padanya, bisakah dia bergerak secepat itu? Atau lebih tepatnya, apakah itu benar-benar petualang peringkat-F? Man… aku kira aku masih harus banyak mencari tahu tentang petualang. Kesenjangan antara mereka yang memiliki Harta Karun Ilahi dan yang tidak begitu signifikan.

「… Mear-san, itu luar biasa.」

Saat aku mendekati Mear-san dengan pujian tertegun, matanya berbinar saat dia melompat ke arahku.

A-a-apa !? Whoa, b-boobs!

「Terima kasih, Relius!」

「F-untuk apa?」

「Berkat kamu, aku merasa seperti sebelumnya … tidak, bahkan lebih baik dari sebelumnya!」

「Hah, benarkah?」

Itu membuatku tidak nyaman jika kamu sangat berterima kasih padaku, kamu tahu, tapi… .. apakah semua itu benar?

"Ya! Peralatan yang kamu buat ini luar biasa! aku merasa seringan bulu! aku tidak dapat mempercayainya sampai pertempuran dimulai ― berkat kamu aku bisa bergerak seperti itu sekarang! Terima kasih! Sungguh, terima kasih banyak! 」

Mear-san meneteskan air mata kebahagiaan.

… Tidak mungkin, dia pasti memiliki kekuatan sebanyak ini untuk memulai. aku yakin baju besi baru itu hanya pemicunya.

"Apakah begitu? aku senang aku dapat membantu sedikit. 」

「Itu bukan hanya sedikit, itu sangat membantu!」

Mear-san memelukku erat.

… Dia benar-benar gadis yang baik.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar