Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 26 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

TLN: Sedikit mengubah cara Klua memanggil atasannya. Guru⇒Master (Shisho).

Nikmati babnya ~

TL: NyX
ED: Onihikage


Bab 26 – Alkohol

aku harus menyelesaikan pekerjaan aku pada malam hari karena Klua-san mengatakan kepada aku bahwa dia memiliki sesuatu untuk dibicarakan.

Apa yang ingin dia diskusikan? Apakah itu sesuatu tentang jamu yang dia jual kepada para petualang? aku harap itu berjalan dengan baik.

aku akan mengunjungi Petualang Guild, tapi sepertinya tidak ada ramuan aku di sana. Mungkin juga Klua-san gagal menjualnya. Dalam hal ini, ramuan obat yang aku buat akan sia-sia.

Sebenarnya tidak masalah karena aku membuatnya dengan sihir, tapi apa yang harus aku lakukan jika itu tentang hal lain? Misalkan, misalnya, dia ingin mengakhiri kontrak – aku khawatir tentang klausul yang tidak tertulis.

Saat aku bertemu dengan Klua-san di restoran, dia berpakaian bagus.

Ada perbedaan yang jelas antara dia dan orang biasa seperti aku yang memakai pakaian yang sama di mana-mana.

Pakaiannya cocok untuk bangsawan yang lebih rendah, seperti jas dengan jas berekor. Itu adalah gaya yang umum untuk pedagang, dan untuk wanita seperti Klua-san, itu adalah gambaran dari kompetensi.

「Ah, Relius-san, lama tidak bertemu.」

「Sudah lama sekali, bukan?」

「aku sudah membuat reservasi, jadi kami bisa langsung masuk, jika kamu tidak keberatan.」

"Tidak apa-apa."

Klua-san masuk sambil tersenyum, dan aku mengikutinya sambil melihat-lihat sekeliling. Ada sejumlah kursi meja. Tidak seperti bar di restoran kami, suasananya tenang.

Ketika kami sampai di tempat duduk kami, kami pergi ke depan dan memesan. aku tiba-tiba menyadari bahwa menu yang tercantum kursus makan.

Di situlah pelindung disajikan seluruh set makanan di banyak piring, bukan?

aku sedikit gugup tentang makan di tempat makan yang bagus.

「Apakah kamu sering makan di sini, Klua-san?」

"Tidak terlalu. Tuanku telah membawaku ke sini beberapa kali dengan biayanya. 」

"aku melihat. Ini pertama kalinya aku di tempat seperti ini, jadi aku agak gugup! 」

「aku sama saat pertama kali aku berada di sini.」

Klua-san menyeringai. Selain itu, ekspresi normalnya tidak terlalu berubah. aku berharap ini bukan berita buruk, tetapi aku tidak punya petunjuk apa pun. (EN: bruh kamu punya banyak petunjuk, wtf)

Salad adalah makanan pertama yang mereka bawakan untuk kami, dan Klua-san membaginya di antara mangkuk kami.

「Ngomong-ngomong, Relius-san, apakah kamu minum alkohol?」

「aku tidak pandai minuman, jadi aku tidak.」

「Yah, aku juga tidak pandai dengan itu. Untuk malam ini, jangan ragu untuk memberi tahu aku jika kamu mau, kamu bisa minum sebanyak yang kamu mau. 」

Apa dia serius?

Ketika dia selesai mengatur salad, aku menatapnya dan bertanya apa yang ada di pikiran aku.

「Jadi, Klua-san, apa yang akan kita bicarakan? Apakah ada yang salah? 」

aku tidak bisa menahan lebih lama lagi. Dia tampak terkejut dengan pertanyaanku.

Sudah kuduga, ini berita buruk, ya?

「Tidak, tidak, tidak sama sekali! Semuanya berjalan sangat baik! 」

「O-oh, mereka …?」

"Iya! Di mana aku memulai? Um, pertama-tama, aku punya kabar baik dari toko majikan aku, tempat kami ingin menjual beberapa produk. aku senang untuk mengatakan bahwa kami tidak akan dikenakan biaya lagi di sana! 」

"Wow benarkah?"

"Ya! Meskipun dia tuanku, dia juga rekan bisnis, tapi semua produk Relius-san sangat dihargai. Untuk alasan itu, kami dapat bernegosiasi dari posisi yang kuat. Maksudku … yah, bagaimanapun juga, dia masih tuanku. Dia akan terus mengawasi semuanya untuk saat ini. 」

"Itu terdengar baik."

Itu melegakan.

Tidak peduli berapa kali aku mendengarnya, selalu menyenangkan diberitahu bahwa apa yang aku buat dihargai dengan baik.

「Jadi, jika menyangkut furnitur, harap terus membuatnya untuk kami.」

"Baik."

Setelah bagian itu selesai, percakapan berpindah persneling.

「Sekarang, tentang jamu …」

aku akan senang jika itu juga berjalan dengan baik, tetapi aku yakin tidak semuanya akan menjadi kabar baik. Saat aku menguatkan diriku, mata Klua-san berbinar.

「Kami berhasil menempatkan herbal di pasar!」

「Tunggu, benarkah? aku terkadang aktif sebagai petualang, tetapi aku jarang melihat mereka sebanyak itu. 」

「kamu akan melihatnya lebih banyak mulai sekarang.」

「Secepat itu?」

"Iya. aku telah menegosiasikan penjualan reguler dengan guild. aku memberi tahu mereka bahwa aku meminta petualang kenalan aku untuk memprioritaskan pengumpulan jamu, jadi seiring waktu, kami harus dapat mengirimkannya secara bertahap dalam jumlah yang lebih tinggi. 」

「Begitu, jadi kamu memberi kami beberapa fleksibilitas dengan mengatakan petualang memasok mereka?」

"Betul sekali. Mereka akan mengira itu dari koneksi aku. 」

Tentu saja, kami tidak akan dibatasi pada berapa banyak yang dapat kami jual.

「Namun, biasanya petualang tidak mengirimkan herbal langsung ke guild? 」

「aku sangat menekankan bahwa hubungan aku dengan petualang di kota lain.」

"aku melihat…"

「Maksudku, petualang itu adalah fiksi. Ini akan menjadi masalah jika mereka melihat terlalu dekat. 」

「Apakah kamu akan baik-baik saja?」

「Ini bukan masalah besar, itu hanya sesuatu yang mungkin harus aku tangani nanti.」

Ya, memang begitu.

「Untuk saat ini, pengiriman jamu pertama cukup menguntungkan. Harap siapkan pengiriman berikutnya sesegera mungkin. 」

Pembayaran diterima untuk produk aku pada saat pengiriman, baik dijual belakangan atau tidak. Itu bagus untukku, tapi aku bertanya-tanya apa manfaatnya untuknya.

Meskipun demikian, jika jamu benar-benar sangat populer, aku tidak akan terlalu khawatir.

「Ngomong-ngomong, terima kasih, aku bisa meningkatkan prestise aku, jadi kamu memiliki rasa terima kasih. aku akan membayar makanan hari ini, jadi silakan makan apa pun yang kamu inginkan! 」

"Tidak apa-apa. Mari kita bagi secara merata. 」

Bukannya aku menolak kemurahan hatinya atau apa pun. Yah, mungkin aku menghasilkan lebih banyak sekarang…

Klua-san sepertinya kesal padaku saat aku mengatakan itu.

「Uh, ada apa?」

「Relius-san … kamu benar-benar berbeda dari pengrajin lain, bukan?」

「Apa hubungannya pengrajin lain dengan ini?」

「Ah, ya. Um … bisakah kamu menyimpan apa yang akan aku katakan hanya di antara kita? 」

「Tentu, aku tidak keberatan.」

Dia menghela nafas dan melanjutkan.

「Itu fakta bahwa pengrajin menjual teknologi, kan?」

"Baik."

「Jadi … jika seorang pengrajin dianggap sangat berbakat atau berbakat, kebanyakan dari mereka akan penuh dengan diri mereka sendiri.」

「Oh ya, kamu ada benarnya di sana.」

Nah, dalam kasus aku, tidak diperlukan upaya apa pun untuk membuatnya. Pengrajin lain membuat barang dari awal, jadi mereka mungkin terikat pada pekerjaan mereka dan merasa bangga karenanya.

「Untuk alasan itu, pengrajin biasanya merupakan mitra yang sangat menuntut. aku terkadang memiliki kesempatan untuk makan dengan satu, seperti sekarang … dan seperti yang kamu duga, bahkan sulit untuk menghubungi mereka. 」

"aku melihat…"

「Pertama-tama, pihak lain biasanya adalah pria yang lebih tua, dan mereka sering melecehkan aku secara seksual, terkadang bahkan mencoba meraba-raba aku. Jika mereka ingin melakukan itu, mengapa mereka tidak pergi ke toko semacam itu daripada mendatangi aku! 」

Dia berbicara dengan sangat marah, dan ketika aku melihat lebih dekat, pipinya sedikit memerah. Dia meneguk lagi dari gelasnya.

… Tunggu, apakah itu alkohol?

Dia dan aku sama-sama umur, jadi kami boleh minum alkohol secara legal, tapi aku tidak begitu paham dengan rasanya, jadi aku tidak menyebutkannya.

aku minum dengan Oji-san dan Oba-san pada hari aku dewasa. aku tidak mabuk sama sekali saat itu, jadi alkohol apa pun yang kita minum sekarang sepertinya adalah alkohol yang kuat. Aku memanggil pramusaji yang akan membawakan hidangan berikutnya.

「Um, aku minta maaf. Apakah ini alkohol? 」

「Uh, tidak? Tabel ini – t-tolong tunggu sebentar! 」

Dia melihat kacamata kami dan kembali dengan panik. Dia segera kembali dengan seseorang yang sepertinya adalah manajernya.

「Kami sangat meminta maaf. Minuman itu tampaknya telah dibawa ke meja kamu karena kesalahan. 」

「Hu ~ h, benarkah?」

「Kami tidak mengadakan promosi minuman sepuasnya hari ini, tetapi karena kesalahan ini, kami akan mengizinkan kamu minum apa pun yang kamu inginkan, gratis, dan kami akan memberi kamu voucher untuk makan setengah harga. 」

"aku mengerti. Apa yang ingin kamu lakukan, Klua-san? 」

「Minumlah alc-cohol!」

Sejujurnya, bukan minuman gratis yang membuat aku bahagia, tapi voucher makan setengah harga. Klua-san, di sisi lain, sepertinya sedang bersenang-senang dengan alkohol.

「Relius! Dengarkan aku!"

Dia meraih lenganku sambil merengek.

Klua-san… kamu tampaknya cukup lemah terhadap alkohol.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar