Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 35 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 35 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah bab hari ini
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Babak 35 – Alkohol Lagi

Sudah seminggu sejak Mear-san pergi. Semua orang pada awalnya agak kesepian, tetapi kesibukan harian segera menyingkirkan perasaan itu. Kami sudah tahu sebelumnya bahwa dia akan pergi, jadi kami secara bertahap akan menghapusnya dari jadwal sebelum dia berhenti. Tidak ada masalah yang disebabkan oleh ketidakhadirannya.

Hari ini adalah hari libur aku, dan aku melihat-lihat di beberapa toko. Seperti biasa, aku mencari keterampilan baru, tetapi selain itu, aku juga memeriksa tren pasar saat ini – apa yang langka, dan apa yang berlimpah.

Lagipula aku akan berbicara dengan Klua-san setelah ini. Kami punya janji. Saat pertama kali menandatangani kontrak, kami tidak bermaksud untuk sering bertemu, tetapi sekarang kami bertemu sekitar seminggu sekali. Setelah selesai melihat-lihat pasar, aku menuju ke restoran yang menjadi tempat pertemuan kami.

Klua-san sedang menunggu tepat di pintu masuk, begitu fokus pada rewel dengan poninya sehingga dia tidak memperhatikanku pada awalnya. Mata kami bertemu begitu aku mendekat, dan dia menegakkan tubuh sambil tersenyum.

「Relius-san, terima kasih telah meluangkan waktu untuk bertemu dengan aku.」

「kamu benar-benar tidak harus pergi ke semua masalah ini, kamu tahu.」

「Tidak, itu kewajiban aku. aku sudah membuat reservasi, jadi tolong. 」

Percakapan dimulai dengan cara yang sama seperti biasanya. Atas undangannya, aku masuk ke dalam. Itu adalah restoran yang sama tempat dia minum di bawah meja sebelumnya.

Mungkin itulah sebabnya dia tampak sedikit tegang.

「Apakah kamu ingin minum alkohol hari ini?」

「aku, uhh … tidak, aku tidak minum.」

Dia berbalik, mengerucutkan bibirnya. Itu adalah ekspresi yang agak lucu … membuatku merasa ingin lebih menggodanya.

Mungkin… Ristina-san juga merasakan hal yang sama?

Junior nakal itu tiba-tiba muncul di pikirannya.

Tidak, dia hanya mengolok-olok aku sepanjang waktu, itu berbeda.

「Ada yang salah, Relius-san?」

"Ah tidak. Itu adalah pekerja paruh waktu baru di penginapan, aku tidak bisa berbuat apa-apa tentang kepribadiannya yang nakal. 」

"Betulkah?"

"Ya. Dia suka mengolok-olok orang, tetapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa karena dia melakukan pekerjaannya dengan sangat baik. 」

"Betulkah? Sekarang setelah kamu menyebutkannya, untuk beberapa alasan aku merasa seperti aku akan menikmati mengolok-olok kamu. 」

「Uh … apakah kamu juga memiliki kepribadian seperti itu?」

Aku mungkin lebih suka jika Klua-san yang mengolok-olokku, karena aku tahu dia gadis yang baik. Ristina-san tidak seperti itu.

「Yah, aku setengah bercanda.」

Dengan kata lain, separuh lainnya serius. aku benar-benar tidak keberatan jika Klua-san mengolok-olok aku. Sebaliknya, aku merasa bahwa aku akan menyukainya, tetapi aku akan menyimpannya untuk diri aku sendiri.

「Jadi, apa urusan kita hari ini?」

"Hah…? Oh, benar! 」

Klua-san menggigit bibirnya. aku telah mengumpulkan informasi tentang pasar sebelumnya, jadi aku tidak akan kehilangan pengetahuan pedagang Klua-san. Meskipun aku seorang pengrajin, aku masih hampir menjadi penjual.

Jika kamu memeriksa situasi pasar dan menemukan produk baru untuk kami jual, yang harus kamu lakukan hanyalah berbicara dengan aku.

「Akhir-akhir ini, tampaknya ada kekurangan ramuan pemulihan status abnormal di kota ini, kan? Apakah situasi itu sudah diselesaikan? 」

「Apa— !? Uh, uhh… ya, sepertinya aku ingat itu. Pasokan mereka saat ini telah mengering, jadi akhir-akhir ini orang belum bisa membersihkan labirin peringkat-D. 」

「O-oh, jadi begitulah adanya.」

Kami telah diberi tahu bahwa membersihkan labirin itu sulit, tetapi apakah ini sebenarnya alasannya? Ini pasti tampak terkait erat, dan jika kamu benar-benar memikirkannya, kamu mungkin bisa mengetahuinya sendiri. Namun, satu-satunya alasan aku bahkan memikirkan hal ini adalah karena bagian dari jawabannya pada pandangan pertama tampaknya tidak ada hubungannya dengan pertanyaan aku.

Memang sulit menjadi pedagang.

Klua-san menundukkan kepalanya saat aku memikirkan itu.

「A-aku minta maaf …」

"Apa yang terjadi?"

「Y-baiklah, aku―」

Klua-san merah padam dan melihat ke bawah.

Apa yang mengganggunya?

「Kami sudah membicarakan ini sebelumnya, bukan? Aku seharusnya makan dengan seorang teman. 」

"Ya."

「aku berpikir aku ingin sedikit lebih banyak waktu untuk berbicara dengan kamu, jadi aku minta maaf! aku tidak datang ke sini secara khusus untuk membicarakan bisnis! 」

S-benarkah sekarang? Dia tampak seperti orang yang serius, jadi aku pikir seluruh pertemuan ini tentang bisnis.

Aku menggelengkan kepalaku karena permintaan maafnya yang gemetar.

「Dalam hal ini, aku sedang menyelamatkan kamu dari beberapa masalah.」

「Hah, benarkah? Bagaimana maksudmu?"

「Ya, aku juga berpikir untuk mempelajari pasar agar sesuai dengan keahlian kamu! aku hanya memiliki pengetahuan tentang penempaan ulang senjata dan barang-barang, jadi aku akan mengalami kesulitan jika aku akhirnya perlu melakukan lebih dari itu. 」

Minuman kami dibawa, jus untuk Klua-san dan segelas alkohol untukku. Kami mengetuk gelas kami bersama untuk bersulang.

「Ya-kalau begitu, ayo kita lakukan pertemuan santai hari ini …」

"Tentu!"

Klua-san setuju dan meneguknya. Aku mengambilnya sendiri, meneguk isi gelasku. aku memesan alkohol karena… yah, aku hanya ingin minum karena suatu alasan.

Melihat Klua-san, dia agak… gemetar. Hah? Bahkan wajahnya sudah merah padam.

「H-huh … apakah itu … alkohol lagi?」

「Rel-li-uss-san-n …」

Klua-san berdiri dengan suara yang aneh, dan duduk di sampingku. Sangat dekat! Dadanya menghantam lengan kiriku dan dia memelukku erat.

Sangat licin…

Kepalaku hampir meleleh, tapi aku harus mengendalikan diriku, atau aku tidak akan bisa menggendongnya ke penginapan seperti terakhir kali. Aku dengan putus asa mengirim perintah ke tanganku yang secara naluriah akan tenggelam ke dalam dada Klua-san, dan dengan lembut meraih tangannya.

「A-apa yang terjadi padamu, Klua-san?」

"Tolong dengarkan! Itu ketika aku membantu di pasar terakhir kali…! 」

Kemudian, Klua-san meluapkan keluhannya sekaligus.

「Salah satunya hampir menyentuh pantatku! Ada apa dengan bajingan mesum itu! 」

Ini adalah non-sequitur total. aku tidak berpikir percakapan akan berubah sebanyak ini hanya dalam satu gigitan. aku kira kamu hampir dilecehkan secara seksual ketika kamu melayani seseorang, ya?

「aku mengerti … Nah, kamu adalah wanita yang menarik, jadi aku kira itu tidak bisa dihindari, ya?」

「Apakah aku benar-benar menarik, Relius-san?」

「Y-ya …」

「Bagian mana dari diriku !?」

Uhhh…

「Kecantikan dan kecantikan kamu?」

aku benar-benar tidak dapat berbicara lebih detail. Tolong, akhiri dengan itu!

「He ~ e, apakah itu semua?」

Dia memiliki wajah merah cerah dan mendekati aku dengan cara yang menggoda.

Tentu saja belum semuanya. Hal yang paling menarik tentang dia jelas adalah dada dan pantatnya. Wajahnya masih memiliki kesan awet muda tentang hal itu, dan tubuhnya secara keseluruhan terasa panas. Tidak ada satu hal pun yang tidak menarik tentangnya.

"Ada lain bagian, bukan? 」

「Uhh, baiklah…」

「Ayo, dimana itu ~」

Dia memelukku lebih dekat. Sensasi lembut melingkari lengan kiriku.

Guh… tunggu, aku… jangan sampai kehilangan akal sehat…!

Dia baru saja mabuk. Dia adalah mitra pedagang yang penting.

Jangan lakukan apapun. Jangan lakukan itu, aku.

aku akhirnya meraih bahu Klua-san dan tersenyum.

「kamu selalu berpikir positif tentang pekerjaan kamu, bukan? Ketika kamu mengingatnya, kamu akan merasa lebih baik. 」

「Oh … kurasa begitu.」

Kulit Klua-san benar-benar merah, dan dia memulihkan postur normalnya.

Baik. Dia yakin dengan itu.

Aku menghela nafas lega dan menatapnya. Dia memiliki wajah kosong, seperti dia akan tertidur kapan saja.

「Tolong santai saja hari ini, Klua-san. aku akan menyiapkan penginapan untuk kamu. 」

「… Y-ya, terima kasih.」

Klua-san mengangguk seperti anak kecil. aku bertanya-tanya mengapa. Dia memiliki sedikit ekspresi muram saat dia minum lebih banyak alkohol.



ED: Dengan ini aku menunjuk Relius sebagai Kapten Patroli THOT

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar