Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 47 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 47 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Babak baru untuk hari ini.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 47 – Tikus

Kembali ke kota, aku bertanya-tanya apakah aku harus terus maju dan menjual materi ke guild. aku tidak kekurangan uang, tetapi akhir-akhir ini ada banyak bagian goblin yang tersisa. Sebenarnya tidak ada batasan untuk jumlah yang dapat aku simpan di penyimpanan, tetapi bukan berarti aku harus menyimpannya terlalu lama.

Setelah berpikir beberapa lama, aku memutuskan untuk meninggalkan Val di penginapan terlebih dahulu dan kemudian pergi ke guild. aku pergi melalui pintu belakang penginapan dan menuju ke kamar aku.

“Hei, Relius-senpai. Kemana Saja Kamu? … Hmm? Siapa gadis kecil itu? "

Mata Ristina-san berbinar ketika dia melihat Val, dan dia berhenti membersihkan lorong untuk datang dan melihatnya, masih memegang sapunya. Dia tersenyum pada Val, dan saat dia menjerit gembira, dia balas menatapku.

“Jadi cu ~ te! Jenis hewan apa itu? "

“Uh, itu bayi naga.”

“Whoa, benarkah? Aku dengar membesarkan naga itu cukup sulit, apa kamu baik-baik saja? ”

Val jinak dan pintar, jadi ya, entah kenapa aku baik-baik saja.

“Kita ~ ll, itu bagus. Apakah tidak apa-apa jika aku menepuk kepalanya? "

"Tidak apa-apa."

Aku melepaskan Val dan dia mulai terbang di depan kami, sayapnya bertepuk tangan. Ristina-san dengan lembut menepuk kepalanya dan Val menjerit pelan. Dia tampaknya sedikit pemalu.

“Jadi cu ~ te…”

Ristina-san terus membelai dia. Dia menghangatkannya dengan cukup cepat, mengusap pipinya ke tangannya.

“aku akan pergi ke guild sesudah ini. Val, maukah kamu kembali dan tinggal di kamarku? ”

Vaal, ”Serunya, mengkonfirmasikan bahwa dia akan melakukannya. aku tidak perlu membawa Val ke guild; itu akan sangat menegangkan baginya.

Itulah yang akan kami lakukan, jadi kamu juga harus kembali bekerja. ”

“Aku tahu, senpai. Harap berhati-hati juga. "

Apakah dia benar-benar mengerti? Dia terus menepuk-nepuk kepala Val sampai aku meninggalkan lorong.

Setelah keluar dari penginapan, aku jalan-jalan keliling kota. Itu guild dekat dengan distrik pusat kota, tempat sebagian besar fasilitas utama kota berada. Saat aku berjalan ke sana, matahari memberi jalan ke bulan. Di kejauhan, aku melihat gerbang kota dari dekat. kamu tidak dapat masuk atau keluar kota pada malam hari, jadi aku yakin pada saat itu, orang-orang yang baru saja berhasil masuk sedang ramai di sekitar gerbang.

Itu guild segera terlihat. Sepanjang jalan, aku berjalan menyusuri jalan di mana beberapa toko yang ditujukan untuk para petualang berjejer. Ketika aku mencapai guild pintu masuk, hal-hal menjadi berisik. Para petualang umumnya mengirimkan rampasan mereka di guild selama sore dan malam, jadi aku tidak datang pada waktu terbaik. aku pikir akan lebih baik untuk datang pada hari libur aku berikutnya, tetapi itu tidak akan berlangsung selama tiga hari lagi. aku hanya ingin melanjutkan dan menyelesaikan semua bisnis aku sekaligus, jadi pada akhirnya aku memutuskan untuk melanjutkan.

Seperti yang diharapkan, interior guild penuh dengan orang. aku pergi ke papan buletin dulu, terutama menunggu jumlah orang berkurang. aku tidak cukup bodoh untuk benar-benar ingin menerima permintaan atau sesuatu, tetapi permintaan yang diposting dapat digunakan untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang sedang terjadi di kota.

aku bisa melihat bahwa koleksi ramuan obat, yang telah dikeluarkan sebagai permintaan darurat, telah kembali menjadi permintaan permanen belaka. Selain misi yang dipisahkan berdasarkan peringkat, ada juga permintaan darurat dan permanen di bagian papan buletin mereka sendiri.

Permintaan permanen melibatkan daftar material yang selalu dicari oleh guild. Misalnya kain untuk pakaian selalu laris, dan kain biasa terbuat dari wol Silk Sheep, Morning Sheep, dan Cotton Sheep, jadi bahan tersebut dipasang secara permanen. [TLN: Nama domba ditulis dalam katakana sebagai Kinuship, Asaship, dan Wataship.] Pengumpulan sampah di dalam kota ditangani dengan cara yang sama.

Untuk saat ini, aku tahu masalah jamu di kota ini telah terpecahkan. Aku lega 一 tetapi meskipun begitu, ada permintaan darurat baru yang membuatku khawatir. Tujuannya adalah untuk menaklukkan Tikus Darah yang berkembang biak dalam jumlah abnormal di perairan kota. Tampaknya sesuai dengan keinginan aku, tetapi aku memeriksa permintaan lain, mengira orang lain akan menerimanya.

Permintaan subjugasi secara umum telah meningkat dari yang terakhir kali, sejauh yang aku tahu, tapi tidak ada yang menonjol. Tidak ada yang seperti rekrutmen massal atau permintaan penagihan bernilai tinggi atau semacamnya. Apakah tikus-tikus itu satu-satunya masalah besar saat ini?

Meja resepsionis sudah tidak terlalu ramai sekarang, jadi aku memutuskan untuk mengantre. Saat aku menunggu, para petualang yang sesekali menuruni tangga itu berisik, tapi mereka bercanda dan tertawa riang.

Lantai dua adalah kafetaria, yang didirikan oleh guild khusus untuk para petualang. Itu tetap buka sampai larut malam, dan banyak petualang berteriak-teriak untuk minum dan makan di sana. aku belum pernah ke sana, jadi aku tidak tahu tempatnya seperti apa. Rupanya Mear-san juga tidak ada di sana.

Suara tawa yang terus-menerus menggangguku, tapi Val akan menungguku saat aku pulang. aku ingin bertemu dengannya segera, jadi aku memutuskan untuk menjual materi dan pulang.

“Maaf membuatmu menunggu. Apa yang bisa aku bantu hari ini? ”

aku di sini untuk menjual materi. Di sini mereka."

aku mengeluarkan tas untuk setiap bagian dari tas besar. Tanduk, taring, cakar goblin, dan sebagainya.

Tanduk dan cakar tampaknya cukup efektif bila dicampur dengan ramuan. Seharusnya cakar itu juga bisa menjadi bom sederhana jika dikombinasikan dengan terampil dengan batu ajaib, tapi itu jauh lebih lemah dibandingkan dengan Weapon Break. Paling banter, itu hanya cukup untuk mengejutkan monster.

aku tidak repot-repot memberi mereka daging apa pun. Daging goblin tidak terlalu enak, jadi guild akan kesulitan jika aku menjualnya kepada mereka. Saat para pekerja menghitung materi, aku memutuskan untuk menanyakan sesuatu. “Bagaimana permintaan darurat Blood Mouse itu? Apakah sudah ada yang mengambilnya? ”

“Uh, tidak. Permintaan itu cukup… yah, ini adalah permintaan yang direkomendasikan untuk pemula. ”

"Ini?"

"Iya. Blood Mice sebenarnya sangat mudah diburu. ”

“H ~ uh…”

“Apakah kamu tertarik untuk menerimanya?”

"Baiklah, biar kupikir … Jika semudah itu untuk berburu, bukankah tidak ada yang perlu dikhawatirkan?"

“Yah, kamu benar! Jadi aku akan memberi tahu kamu mengapa ini adalah permintaan darurat. "

Anehnya, anggota staf sangat bersemangat untuk memberi tahu aku tentang permintaan darurat, yang telah dikeluarkan oleh gereja. Gereja biasanya memiliki pekerja yang menggunakan sihir pemurnian untuk membersihkan persediaan air kami. Kemungkinan selama tugas itu mereka menemukan Blood Mice, dan memperhatikan bahwa mereka menumpuk dalam jumlah yang tidak biasa.

Tikus Darah sama sekali tidak kuat untuk monster. Mereka memiliki sifat pemalu, dan akan lari begitu mereka melihat seseorang. Itulah mengapa kamu harus memasang jebakan dan membunuh mereka satu per satu.

Karena ini pekerjaan yang membosankan dan merepotkan, kebanyakan petualang tidak ingin repot. Mereka mengatakan bahwa gereja akan mempersiapkan dan memasang perangkap dan sejenisnya, dan penaklukan akan dimulai hanya setelah seekor tikus terperangkap. Mereka akan melakukan ini berulang kali, jadi menaklukkan mereka semua akan memakan waktu cukup lama.

“Bagaimana mereka menjebak mereka?”

"Mereka memberi umpan dengan makanan yang disukai tikus dan hewan pengerat lainnya."

"…aku melihat."

"Jadi apa yang kamu pikirkan? Mengapa kamu tidak mengambilnya !? ”

“Yah… aku sebenarnya punya pekerjaan harian, jadi ketika aku kembali pada hari libur aku berikutnya, aku akan mengambilnya jika tidak ada orang lain yang memilikinya.”

"Apakah begitu! Aku akan menunggumu, karena aku yakin tidak ada orang lain yang akan mengambilnya! "

… Tidak, tunggu, bukankah itu buruk? Bagaimanapun, aku meninggalkan guild dengan senyum masam.

Beberapa saat setelah aku meninggalkan guild, aku melihat seekor tikus kecil menyelinap ke gang belakang. Sepertinya mencari makanan atau sesuatu. Dengan Penyempurnaan Visual, aku mengikuti gerakan mouse dari pandangan mata burung.

Makanan, huh? Di gang belakang ada tusuk sate yang sudah setengah dimakan, jelas dibuang oleh seseorang. Tikus itu sedang mengendus-endus ke arahnya. aku mendapat ide ketika hendak mengambil tusuk sate: Apa yang terjadi jika dia memakan makanan yang diberi skill serangan racun?

aku mencobanya, memberikan serangan racun pada makanan, dan membiarkannya. aku mengamati dengan sabar dengan Visual Enhancement, dan tikus itu akhirnya menemukan tusuk sate itu, segera terjungkal dengan tusuk sate masih di mulutnya.

Oh, jadi itu memicu racun. Dengan taktik ini, tidak sulit untuk membasmi semua tikus sekaligus, bukan? aku tidak ingin mendapatkan uang tunai atau apa pun, tetapi aku mungkin dapat melakukan pekerjaan itu dengan sangat mudah.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar