Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 63 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 63 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah babak baru hari ini.
Selamat menikmati ~

Penerjemah: NyX
Editor: Onihikage




Bab 63 – Melukis

Toko yang Linear-san dan aku datangi adalah toko yang kadang-kadang aku kunjungi. Ada juga beberapa petualang, beberapa di antaranya sepertinya mengenal Linear-san.

Yah, itu karena dia mengenakan pakaian biarawati hari ini. Namun, dia tampaknya bukan satu-satunya petualang yang mengenakannya. Hanya karena seseorang menjadi bagian dari gereja bukan berarti mereka adalah seorang pasifis, jadi tidak mengherankan jika mereka dapat bertengkar saat sedang dalam perjalanan. Namun, beberapa dari mereka akhirnya mengunjungi guild dalam pakaian biarawati mereka.

Kami duduk dan kemudian memesan makanan. Roti, sup, dan daging monster. Kami mendapat hidangan yang sama kali ini.

"Aku tidak tahu apakah ini cocok dengan seleramu, Linear-san."

Toko ini memiliki harga yang terjangkau. Sebenarnya, pergi ke tempat yang lebih mahal bukanlah masalah besar, tapi dia tahu pangkatku, jadi kupikir dia mungkin merasa sedikit canggung jika kita pergi ke salah satu tempat itu.

Kami tidak akan merusak bank tidak peduli seberapa banyak kami makan. Itulah mengapa aku memilih tempat ini.

"Tidak masalah. Aku akan menikmati makan denganmu dimanapun, "katanya sambil tersenyum.

aku menghargai itu.

“Jadi, bisakah aku melanjutkan dan bertanya?”

"Tentu saja. Tanyakan apa pun yang kamu inginkan. "

Monster macam apa itu kanguru kelinci?

“Nah, pertama-tama, apakah kamu tahu tentang kelinci dan kanguru?”

“Hmm… Kurasa aku pernah melihat mereka di alam liar.”

“Ini seperti kombinasi dari keduanya, tapi kekuatannya adalah pada kakinya, jadi kamu harus berhati-hati saat menyerang dengan mereka.”

“Kalau begitu, dia menyerang dengan kakinya? Kita harus ekstra hati-hati jika kita melawan mereka dari jarak dekat. ”

"Iya; ia juga bisa menyerang dengan tanduk kelincinya. "

"aku melihat…"

“Dan karena cakar depannya dapat digunakan sebagai tinju seperti kanguru biasa… aku pikir lebih baik seseorang di barisan depan menjadi umpan sementara yang lain menangani tambahan apa pun.”

"Mengerti."

Jika kita mengetahui pola serangan musuh, akan lebih mudah untuk meresponnya juga. aku pasti akan menuliskan semua ini.

“Hal yang paling menyebalkan tentang kanguru kelinci adalah… mereka akan kabur.”

"Melarikan diri?"

"Ya. Mereka melarikan diri saat mereka terluka atau lelah. kamu harus menghapusnya sekaligus, kecuali kamu sudah menyiapkan rencana cadangan sebelumnya. ”

Untuk mencegahnya kabur, ya? Jadi kita perlu memasang jebakan sebelum berpikir untuk berlari. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Jika ada, yang terbaik adalah langsung membunuhnya.

Akankah aku dapat berpikir cepat saat itu juga dan terhubung dengan baik dengan anggota tim lainnya? Kedengarannya lebih sulit sekarang.

“Di mana kanguru kelinci akan muncul kali ini?”

"Sepertinya hutan."

“Oh. aku melihat? Kalau begitu, kupikir mungkin juga ada monster lain yang mengejar kanguru kelinci. Hati-hati."

Monster macam apa yang akan mengejarnya?

“Monster tipe serigala. Yah, menurutku serigala bukanlah masalah besar di sekitar sini. "

"Itu benar. Tapi terkadang monster bisa bermigrasi dari satu tempat ke tempat lain, kan? "

"Iya. Sebaiknya berhati-hati tentang itu. Namun, ini untuk permintaan peringkat-E, jadi hal semacam itu seharusnya sudah diselidiki. Untuk saat ini, jangan terlalu khawatir tentang monster ekstra. "

"OK aku mengerti."

“Dan hati-hati, karena kanguru kelinci memakan bijih iblis.”

Sekarang dia menyebutkannya, itu adalah ciri dari beberapa monster.

“Tentunya makan bijih ajaib akan mengubah kemampuan mereka, kan?”

“Ya, mereka akan menjadi sangat kuat. Monster yang bisa memakan bijih sihir mengumpulkannya di tubuh mereka, asal kamu tahu, dan bijih itu akan meningkatkan kekuatan mereka, jadi berhati-hatilah. "

Oke, begitu.

Ketika aku membuat catatan, dia bertepuk tangan sekali, mengeluarkan selembar kertas dan pulpen, dan mulai menggambar.

Jadi apa itu?

"Kelinci kanguru."

Apa? Terlalu berlebihan… aku tidak mengerti… kreativitas sama sekali. Namun, Linear-san memberikan gambar itu padaku dengan percaya diri.

Aku akan memberikan ini untukmu. Semoga bermanfaat. ”

“T-tentu… terima kasih.”

Dia mengatakannya dengan sangat percaya diri, jadi aku akan menerimanya. … Dan mungkin monster sebenarnya benar-benar terlihat seperti ini. Tidak sopan mengatakan apa yang sebenarnya aku pikirkan, meskipun aku belum melihat yang sebenarnya. aku meletakkan kertas itu di buku catatan aku dan menutupnya.

Saat aku mengajukan lebih banyak pertanyaan dan mencatat lebih banyak tentang hal-hal yang diperlukan, Linear-san menertawakan aku.

"Apa?"

Kamu terlalu serius.

“Uh, apakah aku?”

Bukankah ini yang dilakukan para petualang ??

“Hanya beberapa petualang pemula yang benar-benar menganalisis banyak hal, terutama sejauh mana kamu melakukannya.”

“Bagaimanapun, aku ingin naik peringkat secepat mungkin. Jika aku gagal, aku kehilangan poin, bukan? ”

Jika kamu gagal dalam permintaan promosi, kamu kehilangan 50 poin. aku memerlukan setidaknya lima permintaan lagi hanya untuk menegaskan kembali poin tersebut.

"Ya. Ngomong-ngomong, adakah alasan kamu mencoba naik peringkat begitu cepat? ”

Aku tidak yakin seberapa banyak aku bisa memberitahunya, tapi karena dia adalah orang pertama yang kubuat senjata … Aku memutuskan untuk menceritakan mimpiku padanya.

“Aku… aku ingin menjadi Blacksmith kelas satu. aku pikir masih mungkin bagi aku untuk membuat senjata yang lebih kuat, bahkan lebih kuat dari yang aku berikan kepada kamu. Untuk tujuan itu, aku perlu mendapatkan berbagai material dari monster, dan menggabungkannya untuk membuat senjata. ”

“Senjata yang lebih kuat? Dan kamu menggabungkan material dari monster…? ”

"Baik. Suatu hari nanti, aku ingin membuat senjata sekuat Treasures Ilahi, atau bahkan lebih kuat. "

Dia diam. Ya, itu terlalu berlebihan, bukan? aku mencoba untuk mengecilkannya karena keadaan menjadi sangat canggung, tetapi dia meraih tangan aku.

"Ini mimpi yang luar biasa … Aku akan mendukungmu dengan semua kekuatanku."

Benarkah?

"Iya. aku yakin ada lebih banyak orang seperti aku yang membutuhkan senjata untuk berperang. "

Senang mendengarnya.

"Aku akan melakukan yang terbaik."

"Bagus! Jika aku lulus ujian pada guild markas besar, aku mungkin meminta senjata lain ketika aku kembali. "

“Saat itu, aku akan memastikan untuk memiliki sesuatu yang lebih baik.”

"Aku akan melakukan yang terbaik untuk memamerkan senjatamu kepada sebanyak mungkin orang."

Jika dia ingin melakukan itu, aku harus bekerja lebih keras.

“Kalau dipikir-pikir, Linear-san. Jika aku tidak salah, file guild markas besar ada di ibu kota kerajaan, bukan? "

"Ya."

“Pernahkah kamu mendengar tentang Akademi Eubalsa? Itu di utara ibu kota kerajaan. "

"Tentu saja. Terutama tahun ini, mereka mendapatkan lima pahlawan baru, jadi aku dengar mereka sangat bersenang-senang. "

“Apakah kamu kebetulan memiliki tugas untuk pergi ke sana?”

“Sudah lama sekali sejak aku pergi bepergian, dan aku harus menjalankan tugas ke gereja, jadi aku tidak punya alasan untuk pergi.”

"Er, jika kamu bebas, maksudku, jika kamu tidak keberatan … bisakah kamu memberikan informasi tentang pahlawan?"

Mengapa para pahlawan?

“Yah, seperti ini… teman masa kecilku adalah salah satu pahlawan. aku telah bertukar surat dengannya, tetapi aku bertanya-tanya apakah dia mungkin mengalami kesulitan di sana. "

Mungkin dia khawatir dia tidak bisa menulis surat. Lynn jelas merupakan tipe gadis yang menyembunyikan hal-hal semacam itu. Dia akan mencoba menyelesaikan semuanya sendiri; itu kebiasaan buruknya.

“Baiklah, aku mengerti. Tapi yah, aku pikir aku hanya akan mendengarnya dari rumor angin atau semacamnya. "

“Itu cukup untukku, jadi tolong beri tahu aku jika kamu menemukan sesuatu. Oh, namanya Lynn. ”

“Oh, kedengarannya familiar. Pahlawan yang datang dari kota kita… Jadi dia adalah teman masa kecilmu, ya… ”

“Bagaimana kamu mengingat Blacksmith tapi melupakan Hero?”

“Karena itu pada dasarnya tidak ada hubungannya dengan aku. Blacksmith jauh lebih penting. ”

kamu adalah pejabat gereja, jadi jika ada, pahlawan harus lebih penting…

Makanan akhirnya dibawakan kepada kami: roti segar dan sup. Semuanya terlihat enak. Kemudian kami saling berhadapan, berdoa dengan ringan kepada Dewa, dan makan.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar