Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 65 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 65 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Babak baru hari ini.
Selamat menikmati, dan tetap aman semuanya ~

Editor: Onihikage



Bab 65 – Tes Promosi Bagian 2

Kami meninggalkan kota dan pergi ke utara. Ini adalah arah hutan tempat kanguru kelinci berada.

“Kalian berdua berasal dari desa, ya?”

"Ya. Rasanya kita sedang berlatih untuk menjadi pejuang sekarang. Tak seorang pun di desa ini yang bisa bertarung, jadi kami berdua ingin menjadi penjaga desa kami! "

“Y-ya.”

“Jika memungkinkan, kami juga ingin mencari petualang yang kuat dan muda untuk ikut dengan kami – yah, jika ada!”

“… Uhh.”

Rashin-san hanya bercanda, tapi wajah Chiyu-san memerah. Rashin-san dan Chiyu-san berasal dari desa yang tidak banyak dikunjungi orang. Desa juga menyewa seorang petualang untuk menghadapi monster, tapi dia sudah terlalu tua. Jika kamu tidak dapat menyewa petualang baru untuk melindungi desa, buatlah sendiri! Itulah mengapa Rashin-san dan Chiyu-san mulai menjadi petualang.

"Pasti. Jika kamu dapat menemukan suami yang baik, kamu mungkin tidak harus berjuang dan mati sendiri. "

"Itu maksudku, Chiyu punya barangnya."

“Kyaa! Hentikan, Rashin-chan! ”

Rashin-san membelai payudara Chiyu-san seolah dia sedang mengolok-oloknya. Dia benar-benar terlihat seperti itu barang. Aku mengalihkan pandangan dari mereka, dan melihat Thief-san dan Warrior-san tertawa getir.

“Jadi, bagaimana dengan kalian bertiga?”

Sekarang giliran kita.

Aku menjawab sambil mengangkat bahuku dengan ringan.

“Aah, aku hanya ingin mencari uang di waktu luang, menyimpannya untuk masa depan. Aku tidak punya rencana mulia seperti kalian berdua. "

aku sebenarnya punya mimpi: menjadi Blacksmith terbaik dan terkuat. Namun, aku tidak terlalu perlu menyebarkannya.

“Tidak, tidak, itu cukup, kamu tahu. Kita hampir sama. " Kata Rashin-san.

“Y-ya.” Diikuti oleh Chiyu-san dengan takut-takut.

"Senang mendengarnya. Bagaimana dengan Warrior-san? ”

Saat aku beralih ke Warrior-san, dia menampar dadanya dan tersenyum.

“Impianku adalah menjadi petualang peringkat-S! Itulah mengapa aku ingin menjadi lebih kuat! "

“S-rank, ya? Sudah kuduga, itu mimpi anak laki-laki, kan? "

Warrior-san mengangguk dengan antusias pada pertanyaan Rashin-san.

Relius, Pencuri, bukankah menurutmu begitu?

“Err, tidak juga.”

“Ya… aku tidak akan sampai sejauh itu, kurasa.”

Tentu saja, aku ingin menjadi peringkat-S jika aku bisa, tapi itu bukan prioritas aku. aku ingin menjadi seorang petualang sejak awal – yah, tidak terlalu merindukan. Dulu, hanya keinginanku untuk membunuh monster yang membunuh orang tuaku, tapi sekarang tidak begitu. Terima kasih kepada orang tua angkat aku, aku sekarang memiliki keinginan yang lebih kuat untuk membayar hutang terima kasih mereka.

“Sepertinya kamu ditinggalkan.”

Saat Rashin-san mengatakan itu sambil menyeringai, Warrior-san menatapku dan Thief-san.

“A-apa itu? Jadi, Pencuri punya tujuan atau impian lain? ”

“… Baiklah. Ayo lihat. aku tidak memiliki mimpi yang bagus seperti orang lain. Sayangnya, aku hanya ingin bergerak bebas untuk saat ini. "

“Dengan bebas?”

Chiyu-san memiringkan kepalanya mendengar kata-kata Pencuri.

"Ya. aku dilahirkan dengan konstitusi yang lemah, tetapi setelah aku mendapatkan pekerjaan dan Harta Karun Ilahi, tubuh aku menjadi sangat ringan. Jadi sekarang aku merasa seperti sedang mencari mimpi, ya? ” Kata Thief-san sambil tersenyum.

Mendengar kata-katanya, semua orang menyuarakan kekaguman mereka.

…aku melihat. Mungkin ada perubahan seperti itu setelah kamu mendapatkan Harta Karun dan pekerjaan kamu, ya? aku terkesan juga, tapi kemudian aku melihat sekilas monster dari Peningkatan Visual aku: sekawanan goblin.

“Oh, maaf untuk memotong di tengah obrolan kita, tapi aku telah menemukan goblin.”

"Hah? Betulkah!?" Warrior-san menatapku dengan heran.

"Ya. Kita akan bertemu mereka jika kita terus berjalan seperti ini, jadi apa yang ingin kita lakukan? ”

“Bagaimana kamu tahu ini?”

"Harta Ilahi aku memiliki keterampilan tipe deteksi."

“Oh, serius !? Itu hebat!"

Syukurlah, ini sepertinya cukup untuk melewatinya. aku harus menyembunyikan kekuatan Blacksmith aku yang aneh, tetapi itu tidak berarti aku dapat menghindari masalah. aku hanya perlu memalsukan bagian dari perlengkapan aku yang istimewa dan membuat mereka percaya bahwa itu melekat pada Harta Karun Ilahi aku.

“Dengan hal seperti itu, menemukan monster akan sangat mudah. Aku cemburu, "kata Rashin-san sambil tersenyum bahagia. Pencuri-san juga menghela nafas lega.

“Serangan mendadak oleh monster adalah skenario yang paling menakutkan. aku senang kita tidak perlu mewaspadai hal itu. Jadi, apa yang harus kita lakukan, pemimpin? ”

Warrior-san tampak terpikat setelah dipanggil. "Leader … kedengarannya bagus."

Tidak, tunggu, tidak seperti itu, tapi kami harus melakukan tindakan balasan. Warrior-san menggelengkan kepalanya karena linglung dan menatap kami.

“Yah, kita tidak tahu apa yang bisa kita masing-masing lakukan, bukan? Haruskah kita memeriksanya sekarang? ”

Kalau dipikir-pikir, dia benar.

“Warrior-san, kekuatanmu adalah bertarung dalam jarak dekat, kan?”

“Y-ya! Persis! Aku akan menghancurkan musuh dengan kapak ini! " Warrior-san berkata dengan senang.

Hampir semua orang sudah mengetahuinya.

“Adapun Thief-san, jika aku tidak salah, kekuatan kamu adalah bertarung sambil memanfaatkan kaki kamu dengan sebaik-baiknya, kan?”

Kamu benar, bagaimana kamu tahu itu?

“Aku bisa mengetahui secara kasar dengan melihat equipmentmu. Adapun Rashin-san, kamu bertarung dari tengah, kan? ”

“Y-ya… kamu benar. Apakah kamu tahu itu hanya dengan melihat, juga? ”

"Aku melakukannya. Chiyu-san, kamu menyerang dari jarak jauh dan pulih, kan? ”

“Y-ya. I-itu luar biasa! "

Setelah aku cek skill masing-masing, sharing informasi kami pun dilakukan dengan cepat tanpa masalah. Semua orang menatap aku dengan heran, tetapi aku memutuskan untuk memperkenalkan diri untuk menjelaskannya.

“Pekerjaan aku sebenarnya adalah Blacksmith. Pandai besi bisa membuat senjata, bukan? Jadi, itu tidak terlalu jelas, tapi entah bagaimana aku bisa membayangkan jenis serangan apa yang digunakan orang berdasarkan peralatan mereka. ”

aku harus membicarakan pekerjaan aku cepat atau lambat, jadi tidak perlu menyembunyikannya.

Semua orang terkejut.

“Begitu… tapi bukankah Blacksmiths, uhh… kamu tahu?”

Rashin-san tampak bermasalah saat mengatakan itu, dan dia tidak sendiri. Seperti yang aku duga, semua orang sepertinya menyadari pekerjaan yang tidak menguntungkan ini. Akan lebih baik untuk membicarakan hal ini ketika pertempuran telah berakhir – atau begitulah yang aku pikirkan, sampai Warrior-san tertawa.

“Bahkan seorang Pandai Besi bisa bertarung sampai mendapatkan permintaan promosi, kan?”

Semua orang menyadari bahwa dia benar.

"Baik. Aku bisa bertarung menggunakan pedang ini dari jarak dekat, tapi aku juga bisa menjalankan dukungan dengan melempar pisau ini. aku ingin mengikuti pergerakan pesta. "

“Apa pisau itu dibuat dari kemampuan Blacksmith-mu?”

"Mereka."

“Mengerti … kalau begitu, mari kita berurusan dengan goblin ini langsung!”

Warrior-san menyimpulkannya, dan yang lainnya mengangguk setuju. Jadi, aku telah mengungkapkan sebagai seorang Blacksmith, jadi tidak apa-apa jika aku menghindari halangan selama pertempuran.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar