Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 68 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 68 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Nikmati babnya ~

Editor: Onihikage



Bab 68 – Tes Promosi Bagian 5

Kali ini, jumlah kanguru kelinci yang dijadwalkan untuk ditaklukkan sekitar tiga hingga lima ekor. Karena tidak diketahui berapa banyak kanguru kelinci yang ada di hutan, itu adalah angka yang kami putuskan. Alasan kami memilih kisaran itu adalah karena kanguru kelinci hanya hidup berkelompok hingga lima, menurut informasi yang kami miliki saat ini.

Pertama, kami harus menemukan kanguru kelinci di hutan. Itu adalah ujian pertama bagi para petualang peringkat-E. Itu juga akan sulit untuk menemukan mereka dengan Peningkatan Visualku karena terhalang oleh pepohonan.

Tentu saja masih ada celah di antara pepohonan yang bisa aku lihat, tapi sejauh ini aku belum menemukan satupun. Satu-satunya cara lain untuk menemukan monster itu sekarang adalah mengikuti jejak jejak kaki mereka.

“Tapi jejak kaki seperti apa yang dimiliki kanguru kelinci?”

“Mungkin seperti ini.”

aku memberikan selembar kertas kepada Warrior-san. Gambar Linear-san sama sekali tidak artistik, kecuali jejak kakinya. Semua orang melihat kertas yang kuberikan pada Warrior-san.

“kamu menyelidikinya dengan benar? Itu hebat!"

Sejujurnya, aku belum pernah melihat mereka. Apakah tidak ada orang lain yang menyelidikinya? "

Semua orang saling memandang dan menggelengkan kepala. Warrior-san tersenyum sambil menyilangkan lengannya.

“Tapi seorang petualang senior memberitahu aku: Petualang pada dasarnya serampangan! Jangan menjadi orang lemah yang memeriksa sebelumnya! "

… Orang yang lemah? Saat aku menunjuk diriku dengan sedih, Thief-san melirik ke arah Warrior-san.

Dengan kata lain, Warrior ingin mengatakan bahwa Relius adalah orang yang lemah? Pencuri-san bercanda. Rashin-san mengendarainya lebih jauh. “Wow, Warrior, kamu yang terburuk.” Warrior-san terkejut dan menggelengkan kepalanya dengan panik.

"It-bukan itu yang aku maksud!"

Setelah menikmati penolakan panik Warrior-san, aku memutuskan untuk membagikan informasi yang telah aku kumpulkan. Yang lain tidak melihat informasi karena mereka yakin.

… Sejujurnya aku iri dengan tingkat kepercayaan mereka. aku pasti tidak punya itu. [ED: Jika dia hanya memiliki sedikit kesadaran diri, dia akan cukup percaya diri …]

“Kanguru kelinci tampaknya menyukai teknik kaki karena itu adalah keunggulan mereka, jadi berhati-hatilah saat melawannya.”

“Teknik kaki, ya…? Sepertinya agak sulit. ”

Warrior-san bergumam. Pencuri-san memiringkan kepalanya.

Aku ingin tahu apakah itu monster yang cepat.

“Ini terlihat seperti itu. Mereka rupanya kabur saat akan kalah, jadi kami harus mengalahkan mereka terlalu cepat agar mereka bisa kabur. aku mendengar bahwa beberapa tim melewatkan mereka dan gagal memenuhi permintaan. "

Linear-san mengatakannya dengan bercanda, tapi aku minta maaf, itu bukan bahan tertawaan bagi aku sekarang. Rashin-san juga membayangkan situasinya.

“Itu benar-benar skenario terburuk. Chiyu, pastikan untuk menggunakan keahlianmu untuk menghentikan mereka kabur, oke? ”

"A-aku-aku tahu!"

Rashin-san menertawakan Chiyu-san yang tampak bermasalah. Yah, dia pasti mengatakan itu karena dia percaya padanya.

“Pencuri-san juga ada di sini. aku pikir kita bisa mengikuti mereka sedikit. ”

"Ya. Nah, yang terbaik bagi Warrior adalah membunuh mereka dengan satu pukulan sehingga mereka tidak bisa melarikan diri, bukan? "

"Ya! Serahkan padaku!" kata Warrior-san sambil menepuk dadanya.

Apakah pembagian informasi kita selalu seperti ini? Oh, aku lupa satu hal.

“Jika ada kanguru kelinci dengan bijih iblis di tubuhnya, ayo lari.”

"Hah? Apa itu? "

"Seekor kanguru kelinci yang dimakan bijih iblis tampaknya sekuat monster lain, tergantung pada jenis bijih iblis itu."

“… H ~ uh, apakah itu sering terjadi?”

"Yang sudah selesai akan terlihat berbeda dari awal, jadi tidak akan menjadi masalah selama kamu mengurus yang berbeda terlebih dahulu."

"aku melihat. Mengerti."

Bisa dikatakan, Linear-san mengatakan itu tidak mungkin.

Saat kami berjalan melewati hutan, kami akhirnya menemukan jejak kaki yang tidak kami kenal.

Ini adalah jejak kaki kelinci kanguru, bukan?

“Mungkin, ya.”

“Itu artinya mereka ada di sekitar sini, kan? Oke, hati-hati! ”

Semua orang mengangguk pada kata-kata Warrior-san. aku juga menggunakan Peningkatan Visual, dan mengawasi sekeliling. Jejak kaki Kelinci Kanguru terlihat berulang kali, dan semakin sering kami melangkah lebih jauh.

Kami terus mengikuti jalan setapak sampai kami menemukan sekelompok empat kanguru kelinci dan berhenti. Rasio head-to-body mereka besar, dan mereka sepertinya sama besarnya dengan kita. Kakinya cukup tebal untuk dilihat dari kejauhan. Namun, mereka jarang menggunakan cakar depan mereka, karena mereka cukup berhenti berkembang jika dibandingkan. Linear-san benar, kita harus berhati-hati dengan teknik kaki mereka.

"Apa yang ingin kamu lakukan, Warrior-san?"

“Pertama, mari kita pelajari keterampilan Chiyu. Setelah itu, aku akan langsung masuk! "

Itu hanya strategi pertarungan dasar, tapi Warrior-san sebenarnya punya ide yang tepat.

“Jadi kita juga akan masuk saat kita melihat celah, kan?”

Pencuri-san dan Rashin-san menyiapkan senjata mereka sendiri. Seharusnya tidak ada masalah.

aku akan mengawasi situasi dan memberikan dukungan serta peringatan di sekitar.

“A-A-Aku akan melindungimu dengan kemampuanku…!”

Kami masing-masing memutuskan gerakan kami sendiri dan menunggu Chiyu-san bersiap. Saat dia melepaskan skillnya, yang terbang sebagai serangan preemptive, kami pindah. Selain skillnya, aku juga melemparkan dua pisau ke monster yang berbeda. Kanguru kelinci yang diserang juga berteriak saat menyadari sedang diserang.

Warrior-san mengayunkan kapaknya sebelum kanguru kelinci bisa bergerak, tapi mereka tetap menghindarinya. Seperti yang diharapkan, mereka cepat.

Sangat mudah untuk menyimpulkan kekuatan kaki kanguru kelinci luar biasa hanya dengan melihat kaki mereka yang tebal dan kencang. Namun, serangan Warrior-san hanyalah pengalihan.

Kanguru kelinci yang menghindari ayunan Warrior-san didekati oleh Thief-san dari belakang, di mana mereka penuh dengan celah, dan dia mengayunkan belatinya. Kanguru kelinci mengamati penyerang mereka, tetapi Rashin-san juga masuk dan mengayunkan tombaknya ke arah mereka.

Ada empat musuh. Aku juga maju untuk menarik salah satu dari mereka dan menebaskan pedangku di kakinya tanpa perlawanan. Pukulan ini untuk mencegahnya melarikan diri. Ia tidak mati karena itu, tetapi darah mengalir dari kakinya yang terluka.

aku mencoba untuk menggunakan kekuatan aku untuk melukai kakinya, tetapi tampaknya tidak berhasil, itu masih berdiri kokoh. Jadi aku menusuk pedang aku ke dadanya dan membunuhnya. Segera, aku berbalik dan pergi untuk mendukung Warrior-san yang sedang dipermainkan oleh kaki mereka yang kuat.

"Warrior-san, aku akan masuk. Silakan serang jika ada kesempatan."

"Iya!"

aku akan menjadi gangguan untuk memaksimalkan keefektifan Warrior-san. aku memegang pedang kecil dan menarik perhatian kanguru kelinci, yang menatap aku seperti yang aku inginkan.

Serangan aku hanya dimaksudkan untuk menakut-nakuti mereka, tapi sepertinya mereka waspada dari serangan buruk aku. aku akan menjadi umpan sampai akhir. Lalu aku mundur, dan kanguru kelinci mengejarku. Kemudian, Warrior-san terjun dari samping, menjatuhkan kapaknya dengan suara gemuruh. Kanguru kelinci terlambat melihatnya, dan sesaat kemudian menjadi korbannya.

Ini memberi kami keuntungan luar biasa. Kanguru kelinci yang kewalahan berbalik untuk melarikan diri. Namun, Thief-san dan Rashin-san pasti membidik kaki mereka. Gerakan mereka buruk, dan kedua senjata itu menangkap mereka sebelum mereka bisa lari. Saat kami bergabung, mereka langsung jatuh. Mereka berteriak? Kanguru kelinci itu berteriak dengan keras, tapi itu tidak lebih dari ratapan kematian yang menyakitkan.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar