Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 69 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 69 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Nikmati babnya ~

Editor: Onihikage



Bab 69 – Tes Promosi: Bagian 6

Kami akan membongkar kanguru kelinci yang telah kami kalahkan. aku tidak tahu bagaimana melakukannya secara normal, tetapi aku mendengar Thief-san pandai dalam hal itu. Setiap orang mengeluarkan pisau kecil untuk dibongkar, tetapi tidak satupun dari mereka yang terlihat sangat ahli dalam hal itu.

aku juga meniru semua orang dan memotong bulu. Dengan itu, aku bisa dengan mudah merobeknya. Membongkar dengan tangan tidak terlalu buruk.

Warrior-san tertawa bahagia sambil membongkar. “Kami masih berhasil melakukannya!”

“Yah, artinya, kita memiliki kekuatan petualang peringkat-E, kan?”

“Kami yakin melakukannya! Tentu saja! Aku selangkah lebih dekat dengan mimpiku! "

“aku harap ini tidak berakhir dengan satu langkah itu.”

Bukankah sudah jelas?

Warrior-san dan Rashin-san sedang mengobrol dengan ringan. Pencuri-san menatapku sambil mengiris daging.

“Kelihatannya enak, bukan?”

Tentu saja.

Ini benar-benar terlihat enak. Ini mungkin bisa dimasak menjadi makanan yang sangat baik. Rampasan pertempuran ini akan dibagikan secara merata; Aku akan membiarkan Val memakannya saat aku pulang.

Lalu aku mendengar suara gemerisik, seperti ada sesuatu yang bergerak.

“Apakah itu monster? aku ingin tahu apakah itu tertarik oleh bau darah. "

Rashin-san dan Warrior-san segera melengkapi Treasures Divine mereka. Saat kami memperhatikan dengan cermat, seekor kelinci kecil muncul melalui celah di semak-semak.

Itu adalah Kelinci Bertanduk, dilihat dari tanduk kecil yang tumbuh dari dahinya. Monster-monster ini sebenarnya adalah omnivora, tetapi mereka terlihat dan berperilaku lebih seperti herbivora. Mereka tidak akan menyerang manusia kecuali mereka kelaparan.

Saat ini, sepertinya dia tidak lapar. Itu terjadi begitu saja. Namun… sepertinya itu terburu-buru. Gerakannya sedikit panik dan tidak wajar. Seolah-olah dia sedang melarikan diri dari sesuatu.

Apa, itu hanya kelinci bertanduk?

“Yah, itu adalah salah satu monster khas di hutan ini, bersama dengan Serigala dan Goblin. Kami tidak benar-benar harus berhati-hati. "

Jadi, keduanya kembali membongkar. Saat aku melihat Kelinci Bertanduk pergi, Thief-san menatapku dengan rasa ingin tahu.

"Apa yang salah?"

"Tidak, hanya saja … Horned Rabbit bertingkah aneh, bukan?"

"Apakah itu? Apa yang kalian pikirkan?"

Aku bertanya pada yang lain, tapi mereka hanya mengangkat bahu. Apakah aku salah aku mengaktifkan Peningkatan Visual sekali lagi.

… Seperti yang aku pikirkan, itu tidak berguna. Pepohonan menghalangi pandanganku. aku akan kembali membongkar ketika sebuah pohon tumbang entah dari mana. Kanguru kelinci lainnya berada di sebelah pohon yang tumbang, yang terlihat seperti ditendang begitu keras hingga keluar dari akarnya.

“Kanguru Kelinci yang Lain!”

Warrior-san menyerbu dengan kapaknya, bersama dengan Rashin-san dan tombaknya. Di saat berikutnya, kanguru kelinci menjadi kabur, dan langsung menutup jarak ke Warrior-san dan mengirimnya terbang dengan sebuah tendangan.

Warrior-san terbang mundur dengan kecepatan tinggi dan menghantam tanah. Dia mencoba untuk bangkit kembali, tetapi tidak memiliki tenaga yang tersisa, dan dengan cepat pingsan.

"Pejuang!? Apa… ini sangat cepat! ”

Tombak Rashin-san melewati udara kosong tempat kanguru kelinci baru saja berada. Pada saat dia melihatnya lagi, dia sendiri sudah ditendang.

“Rashin…!”

Chiyu-san membuka matanya lebar-lebar pada pemandangan ini dan bergegas ke Rashin-san, yang menyaksikan Chiyu-san sambil meludahkan darah.

“Chi-Chiyu…! Lari! Itu bukan kanguru kelinci biasa! "

Chiyu-san, kaget, berhenti di tempat, tapi kanguru kelinci sudah melihatnya.

Kakinya melesat – dan aku melompat masuk, menarik Chiyu-san keluar sebelum bisa mengenai dia. Kami berdua menyentuh tanah. Kanguru kelinci segera mengejar aku, tetapi aku segera berdiri, menghindar lagi, dan mulai menyerang.

Tapi bisa mengikuti gerakan aku. Melihat pedangku, kanguru kelinci melangkah mundur tanpa ragu-ragu.

Secara alami, ia mengenali pedangku yang berbahaya, tapi kemampuan fisik yang ia miliki untuk dapat berbalik di tengah serangan dan menghindar dalam sekejap adalah persis seperti yang kamu harapkan dari monster abnormal.

"Pencuri-san, bawa Warrior-san dan evakuasi dengan Chiyu-san!"

“Y-ya…!”

“Chiyu-san! Gunakan keahlianmu dan ramuan ini untuk menyembuhkan Rashin-san dan lukamu sendiri! ”

Aku memberi Chiyu-san empat ramuan dan segera berlari ke arah kanguru kelinci. Itu melirik ke dua orang yang bergerak untuk melarikan diri, tapi dalam menghadapi seranganku, itu dengan cepat terfokus padaku.

Ini mengirim tendangan ke arah aku sambil berteriak, dan aku melihat bijih ajaib di pahanya. Seperti yang aku duga, itulah yang terjadi. Aku menganalisis bijih sihir sambil menghindari serangannya.

Mithril.

aku sangat terkejut. Tidak mungkin! aku dapat menemukan bijih ajaib itu di sini? Dan Linear-san juga mengatakan kemampuan kanguru kelinci akan meningkat berdasarkan bijih sihir. Bahkan sekarang, aku masih bisa mengikutinya!

Chiyu-san berteriak, “R-Relius-san! Kami siap berangkat! " Aku menoleh, dan melihat Rashin-san tampak sembuh, sudah berdiri.

“Seseorang harus menahannya!”

“T-tapi!”

Tidak apa-apa, pergilah!

aku ingin mereka melarikan diri dengan cepat, atau strategi pertarungan aku sendiri juga akan dibatasi. Chiyu-san dan yang lainnya mengertakkan gigi dan berlari.

Baik…

aku berhasil menghindari tendangan mengayun lainnya dan menghembuskan napas.

“Sekarang… haruskah aku mulai dengan itu?”

Aku mengambil pedangku dan melemparkannya ke kanguru kelinci. Itu mengelak, tapi tidak apa-apa. Pedang memiliki keterampilan untuk meningkatkan kemampuan fisik seseorang. Masih menghindari serangan kanguru kelinci, aku mengeluarkan pedang baru. Kanguru kelinci menghindari yang satu itu juga, tapi aku menjadi lebih baik.

Namun, kanguru kelinci juga berakselerasi untuk menyamai kecepatan aku. Bisakah orang ini lebih cepat?

Aku mengayunkan pedangku berulang kali ke kanguru kelinci, tapi dia menghindari setiap serangan. Hal yang paling merepotkan tentang kanguru kelinci ini adalah kecerdasannya. Melihat penekanan aku pada kecepatan, Kelinci Kanguru juga menjadi lebih sensitif terhadap serangan aku yang dilemparkan secara berurutan.

Itu brilian.

Tiga puluh atau lebih pedang telah ditikam ke tanah di semua tempat. Mengabaikan mereka, kanguru kelinci itu menerjangku.

Itu cepat!

Memilih strategi yang agak berisiko, aku melakukan serangan balik, tetapi Kangguru Kelinci melihatnya dan memberikan pukulan kuat melewati pertahanan aku dan masuk ke perut aku. Pukulan langsung membuat aku terpental, dan rasa sakit menjalar ke seluruh tubuh aku. Saat aku terbang mundur, aku tahu kanguru kelinci berada dalam jangkauan pedang yang ditusuk.

Perangkap dipasang.

Dan kemudian muncul.

"Weapon Break."

Daerah di sekitar kelinci itu meledak.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar