Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 70 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 70 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Babak baru hari ini, selamat menikmati ~



Bab 70 – Tes Promosi Bagian 7

Saat membawa Warrior, Thief dan yang lainnya melarikan diri. Sepanjang jalan, mereka diserang oleh monster, tapi Rashin, yang sudah pulih sepenuhnya, berhasil memukul mundur serigala dan goblin.

… Pertama-tama, para monster tidak begitu ingin menyerang Rashin dan yang lainnya.

Ini karena semua monster di hutan sedang bergerak, melarikan diri dari kanguru kelinci. Monster sedang melakukan evakuasi dalam skala itu. Rashin dan yang lainnya mengerutkan kening melihat situasinya.

“… Monster macam apa itu sebenarnya?”

“… Ya, sungguh.”

“… A-Aku ingin tahu apakah Relius-san baik-baik saja?”

"It-tidak apa-apa … Mungkin, dia yang terkuat di antara kita."

Ekspresi semua orang menjadi gelap karena ketidakjelasan Rashin. Meskipun dia yang terkuat, dia masih petualang peringkat-F. Rashin dan Warrior dijatuhkan dalam satu pukulan, jadi mereka tidak bisa mengharapkan sesuatu sama sekali.

Tetap saja, mereka tidak punya pilihan selain melarikan diri. Dalam pertempuran sebelumnya, perbedaan kekuatan terasa sampai menjijikkan. Bahkan jika mereka kembali, tidak ada yang bisa mereka lakukan selain menyela Relius. Mereka tidak dapat mengatakan apa-apa tentang itu karena mereka tahu ini, mereka hanya perlu mengkhawatirkannya.

Itu di tengah-tengah semua ini.

“Ugh…”

Itu adalah Warrior yang mengangkat suaranya saat dia mengerang. Pencuri bereaksi terhadap suara itu. Mata Warrior perlahan terbuka. Ramuan juga dipaksakan menjadi Warrior. Ramuan yang diberikan Relius kepada mereka semuanya adalah ramuan berperingkat S. Awalnya mereka tidak bermaksud menggunakannya, tapi Relius memberikannya kepada mereka karena dia tidak ingin mereka mati.

Saat Warrior sadar kembali, dia melihat sekeliling.

"A-apa yang terjadi?"

“… Kamu diserang oleh seekor kanguru kelinci dan tidak sadarkan diri.”

“Kelinci Kanguru… Ah, benar! Apa itu kanguru kelinci yang sangat kuat? Atau lebih tepatnya, bagaimana dengan Relius? ”

Warrior mengerutkan kening dan melihat sekelilingnya. Semua orang tutup mulut, dan segera dia mengerti.

“Tidak mungkin… Apa dia bertarung sendirian !?”

"…Ya. Dia tidak punya pilihan selain melakukan itu. "

Pencuri berkata dengan menyesal. Warrior mengepalkan tinjunya sekali dan kemudian melepaskannya.

“Cepat dan kembali ke guild… Tidak, bagaimanapun juga, setiap petualang atau ksatria, atau orang-orang hebat akan melakukannya. Lalu beri tahu mereka tentang apa yang terjadi dan minta bantuan! Menyedihkan, tapi kami tidak punya pilihan selain melakukan itu! "

Warrior angkat bicara, dan semua orang mengangguk. Mereka segera meninggalkan hutan, di mana mereka menemukan empat petualang. Warrior dan yang lainnya segera berlari ke arah mereka dengan mata berbinar.

Ekspresi keempat petualang itu sedikit cemas oleh ekspresi mengerikan yang mendekati mereka.

"Silahkan! Tolong bantu kami sebentar! ”

Warrior berteriak dan menundukkan kepalanya. Para petualang memiringkan kepala mereka, bertanya-tanya apa sih yang mereka bicarakan.

Ada apa denganmu?

“Di dalam, teman kita sedang diserang oleh seekor kanguru kelinci! Dia tinggal di sana sendirian untuk membiarkan kita melarikan diri! "

“Kelinci Kanguru? Apakah kamu mengambil banyak masalah untuk monster kecil itu? Oh, apakah itu berarti kalian adalah petualang peringkat-F? ”

Para petualang mengendurkan mulut mereka sambil menyeringai. Melihat mereka, Rashin menggembungkan pipinya.

“Itu adalah seekor kanguru kelinci yang memakan bijih ajaib. Kita bisa merobohkannya jika itu hanya seekor kanguru kelinci biasa. ”

“… Ma-bijih ajaib?”

Saat itu, warna mata mereka berubah. Kecerobohan mereka menghilang dari ekspresi mereka, dan mereka mencengkeram bahu Warrior.

“Bijih sihir jenis apa itu? Bijih yang mereka makan mengubah mereka menjadi monster mirip iblis yang berbeda! Apakah kamu tahu apa itu! ”

“A-Aku tidak tahu…!”

aku pikir itu mithril.

Pencuri berkata sambil bergumam. Mendengar kata-kata itu, wajah para petualang menjadi biru cerah.

“A-apa kamu serius?”

“… Aku juga tidak tahu pasti, tapi aku hanya pernah melihat bijih sihir mithril sekali. Itu meninggalkan kesan yang kuat pada aku saat itu, dan aku merasakan hal serupa ketika aku melihat bijih ajaib kanguru kelinci. "

Kata pencuri, dan para petualang menggelengkan kepala.

“Muh, tidak mungkin! Jika itu bijih ajaib mithril, seperti kata anak itu! Kesulitan penaklukan mungkin ada di level peringkat-B! "

Rekan petualang itu mengangguk dan mengangkat suara mereka.

"Betul sekali. Itu yang biasa kami dengar! Bahkan jika monster yang memakan bijih sihir perak memiliki peringkat-C! Jika kamu tidak beruntung, itu mungkin kelas A! ”

“T-kumohon! Temanku bertarung sendirian! Tolong bantu dia! ”

Warrior mencoba untuk menangkap petualang itu, tapi petualang itu memukul kepalanya dengan keras.

"Apakah kamu tahu itu? Dia mungkin sudah lama mati! Tidak mungkin seorang petualang peringkat-F bisa bertahan sedetik!

"Ya itu betul! Kami adalah petualang peringkat-D, tapi aku bisa katakan kami mungkin akan musnah dalam sekejap! ”

Itu adalah saat berikutnya petualang itu berteriak dengan sedih. Sebuah ledakan menggema di seluruh hutan. Mereka juga langsung menutup mulut dan melirik ke arah itu.

“Suara apa itu? Jangan bilang itu pukulan kanguru kelinci! "

“T-tidak mungkin! Maksudku, kita akan terbunuh jika kita tidak segera keluar juga! Kalian lebih baik keluar dari sini juga! ”

Para petualang mulai melarikan diri. Warrior dan yang lainnya hanya mengikat mulut mereka dengan erat.

"…Pejuang. Kami harus segera kembali ke guild! … Meski Relius bisa kabur, bukan berarti dia bisa keluar dari hutan! Saat itu, jika ada dukungan dari guild-! ”

“Y-ya, benar! Ayo pergi, kalian! ”

Warrior mendorong wajah sedihnya dan mengangkat suaranya. Kemudian mereka mulai berlari sekaligus.

〇〇〇

aku duduk dan mendekati kanguru kelinci yang jatuh. Lalu bongkar badannya. aku tidak hanya mendapatkan materinya, tetapi aku juga mendapatkan mithril pada saat yang bersamaan.

"aku melakukannya!"

Ini akan membuat senjata baru. aku tidak bisa berhenti menjadi bersemangat ketika memikirkannya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar