Weakest Occupation “Blacksmith” Become the Strongest – Chapter 71 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become the Strongest – Chapter 71 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 71 – Tes Promosi Bagian 8

aku mengembalikan keterampilan yang telah aku aktifkan, untuk berjaga-jaga. Sebagai catatan, aku telah memberikan semua peralatan aku peningkatan kelincahan, karena aku akan melarikan diri jika aku tidak berhasil melewati serangan sebelumnya. aku senang itu tidak berdasar. Tapi sekali lagi, Mithril.

Mungkin karena bijih mithril, sekarang aku bisa membuat pedang baru, pedang mithril. Namun, karena levelnya yang kurang, aku hanya bisa membuatnya jika aku menggunakan Mithril. Aku bisa membuat equipment dengan menggunakan mithril magic ore… untuk saat ini, seharusnya senjatanya kan? Armornya mungkin cukup untuk nanti. aku melihat ke hutan lagi sambil memikirkan apa yang harus aku buat.

―Aku berlebihan.

aku akhirnya menggunakan tiga puluh Weapon Break pedang. Mungkin kerusakannya bisa sedikit berkurang.

… Tapi juga benar bahwa tidak ada cukup ruang untuk bersikap santai.

aku bertujuan untuk meningkatkan atribut aku dengan menambahkan sejumlah besar keterampilan ke peralatan, tetapi hanya ada sedikit peningkatan dari keterampilan yang diberikan ketika sudah lebih dari 20, dan itu tidak cukup untuk mendapatkan keuntungan dalam pertempuran. Pertama-tama, tidak ada penguatan eksplisit yang akan membuat tubuh kamu lebih ringan bahkan sebelum itu, jadi itu tidak berarti bahwa kamu bisa menjadi lebih kuat dengan lebih dari yang kamu kira.

Bagaimanapun, karena aku mampu mengalahkannya, anggap saja tidak apa-apa. Untuk saat ini, aku harus bertemu dengan Warrior-san dan yang lainnya. Namun, aku tidak dapat melihatnya dalam lingkup peningkatan visual aku. aku ingin tahu apakah mereka masih di dalam hutan. Atau apakah mereka sudah dievakuasi?

… aku berharap mereka telah dievakuasi.

Ketika aku meninggalkan hutan, keraguan aku berubah menjadi kepastian. Beberapa jejak kaki ada di sana. Mungkin itu manusia … delapan jejak kaki? Ada jejak kaki lain selain jejak kaki Warrior-san dan yang lainnya, tapi setelah dianalisis, aku tahu itu adalah jejak kaki Warrior-san dan jejak kaki lainnya, jadi aku menuju ke kota untuk mengikutinya.

〇〇〇

Ada keributan di dalam guild.

“Seekor kanguru kelinci yang memakan mithril…?”

Resepsionis itu bergumam begitu. Warrior dan yang lainnya sudah sampai di guild saat mereka kembali ke kota dengan sekuat tenaga. Resepsionis yang menerima laporan mereka, dan guild pejabat melalui resepsionis, semua telah mendengar tentang situasi tersebut.

“Itu tidak mungkin. aku yakin mereka hanya mengatakan itu untuk menebus permintaan mereka yang tidak berhasil. "

Petualang, yang melakukan pengiriman di resepsi terdekat, berkata seolah-olah sedang mengolok-olok. Rashin dan Warrior mengerutkan kening, tetapi resepsionis mengatakan untuk menyatakannya dengan jelas.

”… Mereka telah berburu kanguru kelinci dalam jumlah yang dibutuhkan. Tidak perlu repot-repot berbohong seperti itu. "

Petualang yang kembali juga membuat wajah masam.

“… Maaf, tapi kami tidak bisa mengirim petualang sekarang!”

"Tidak mungkin! Teman kita masih disana! Mungkin dia belum bisa kabur- ”

“… Tidak mungkin melepaskan kekuatan kaki kanguru kelinci dalam kasus terburuk.”

“T-tapi-!”

“Harap tenang, Warrior-san! … Jika musuhnya adalah Mithril Rabbit Kangaroo, kamu akan membutuhkan petualang peringkat A! Ini bukan hanya masalah di kota ini! ”

Resepsionis berteriak dengan marah, dan semua orang memahami beratnya masalah ini. Jika itu adalah bijih sihir tingkat rendah, itu bukanlah cerita seperti itu. Tapi lain ceritanya jika menyangkut Mithril.

Monster dengan kekuatan Mithril akan menjadi sangat kuat. Beberapa dari mereka begitu kuat sehingga sebuah kota kecil akan hancur sendirian. Itulah mengapa sangat sibuk di dalam guild.

Beberapa petualang sudah naik kereta mereka untuk mengungsi dari kota. Seiring waktu, informasi ini akan mengalir ke seluruh kota melalui para petualang.

Warrior hanya bisa menggigit bibir mendengar suara resepsionis itu.

"Kotoran…! Aku bahkan tidak bisa mengucapkan satu pun terima kasih karena telah membantuku….! ”

“… ..”

Mereka berempat memiliki ekspresi gelap di wajah mereka. Tidak ada yang namanya kegembiraan karena mendapatkan permintaan promosi di benak mereka. Namun, mereka hanya dihadapkan pada realitas profesi sebagai seorang petualang.

Resepsionis akan menindaklanjuti mereka seperti itu dalam keadaan normal. Tapi begitu Kanguru Kelinci Mithril keluar, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Keempatnya berdiri di tempat untuk sementara waktu. Dan kemudian, ada seseorang yang menepuk bahu mereka.

Oh, aku senang kamu aman.

Relius memandang mereka dengan desahan lega. Mata Warrior terbuka lebar. Dia masih gemetar ketakutan terhadap Mithril Rabbit Kangaroo karena di sekelilingnya adalah orang-orang yang sejak awal tidak mengenal Relius.

“aku senang melihat semua orang baik-baik saja. aku khawatir."

“Re-Re-Re-Re-Reliussss !? Kamu hidup!?"

“… Apakah buruk jika aku masih hidup?”

"Tidak-"

Reliuussss-saaann!

Menghancurkan Warrior yang hendak mengatakan sesuatu, Chiyu memeluk Relius. Mata Relius menjadi hitam dan putih karena sensasi yang tiba-tiba.

Aku senang kamu masih hidup! Sungguh! ”

Chiyu menekan Relius saat dia menangis.

“Seandainya Relius-san tidak membantu aku! aku akan mati! Terima kasih banyak! Betulkah!"

"Oh itu. aku minta maaf untuk memeluk kamu saat itu. Um… Yah, aku tidak punya niat lain, oke? ”

Aku tidak peduli tentang itu!

“A-begitukah… kalau begitu bagus.”

Saat Relius yang lega menghembuskan napas, resepsionis yang kembali membuka matanya.

“R-Relius-san! K-kenapa kamu di sini! ”

“… Tidak, yah, itu.”

“Kamu bertarung dengan kanguru Kelinci Mithril, bukan? K-kamu aman! ”

"Ya kamu tahu lah."

“Jadi apa yang terjadi dengan Mithril Rabbit Kangaroo! Apakah masih di dalam hutan? ”

Aku menurunkannya, untuk berjaga-jaga.

“Haaaahh !? A-apa kamu yakin !? ”

"Iya. Ini materinya. "

Menyerahkan Mithril kepada resepsionis, dia melihatnya sejenak, lalu berbicara.

“A-itu benar-benar terlihat seperti mithril…”

Saat resepsionis mengatakan itu, semua orang melihat Relius sekaligus dan mengangkat suara.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar