Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 74 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 74 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah babak baru, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 74

Melawan enam goblin adalah ujian bagiku. aku hanya bisa bergerak sebanyak itu dalam pertarungan dengan kanguru kelinci sebelumnya. Sekarang, aku yakin aku bisa mencapai level yang lebih tinggi. Dengan pikiran itu, aku mengepalkan pedangku.

“Val, kamu harus menunggu dan melihat. aku ingin bertarung sendiri. "

“…Val. ”

Val menatapku seolah dia juga ingin bertarung. Namun, kurasa dia mengerti perasaanku, jadi dia menunggu agak jauh.

Selanjutnya, kita akan bertarung bersama jika kita menemukan musuh lain.

Val! ”

Val mengangguk penuh semangat padaku. Aku memandang Val sekali, lalu mengalihkan pandanganku ke para goblin… dan bergerak mendekat.

Para goblin sepertinya telah memperhatikan penampilanku juga. Mereka menatap aku. Tampaknya tidak ada dari mereka yang menyerang dengan sihir atau dari jarak jauh. Semuanya bergegas ke arahku.

Begitu aku sampai di depan mereka, para goblin yang dibekukan di tempat telah terpisah. Masing-masing bergerak mengelilingi aku. Saat aku melihat mereka, dua dari goblin menyerbu masuk. Kurasa rencananya adalah menggunakan keduanya sebagai umpan untuk menyerang titik butaku dan tempat-tempat yang sulit bagiku untuk merespon.

Aku mengayunkan pedang mithrilku ke goblin di depanku. Para goblin memiliki klub dengan mereka ― tunggu, aku merasa aku memotongnya begitu saja. Pedang itu menembus tubuh goblin seolah tidak ada perlawanan.

Butuh beberapa saat bagi goblin untuk terlihat terkejut. Pedang mithril memotong lengan goblin tanpa ada perlawanan. aku terkejut bahwa itu semudah itu.

… Itu pedang yang sangat kuat. Jika aku membuat sedikit kesalahan dalam menanganinya, kemungkinan besar akan menyebabkan kerusakan pada aku juga.

Aku dengan cepat meletakkan pedang itu kembali dan mengayunkannya lebih jauh sekali lagi. Aku mengangkat pedang secara diagonal dan menebas leher goblin itu. Saat aku menjaga jarak dari goblin yang menyemburkan darah dan jatuh, para goblin di sekitarku bergegas masuk dengan panik.

…Sangat lambat. aku mampu mengikuti gerakan kelinci kanguru, dan sekarang aku memiliki banyak keterampilan, aku tidak memiliki masalah melawannya.

Aku menghindari semua serangan goblin dan mengayunkan pedangku satu demi satu dari goblin yang menunjukkan celah.

… Ini sangat ringan dan tajam sehingga aku menjadi asyik di dalamnya.

Setelah aku terbiasa dengan ini, perbedaan dalam performanya sangat besar sehingga pedang yang aku buat sejauh ini seperti mainan. Jadi inilah kekuatan mithril. aku pernah mendengar bahwa mithril dikatakan dapat meningkatkan kekuatan keterampilan dan sering kali diproses sebagai aksesori.

Jika ya, bagaimana dengan kekuatan Bone Shot?

Aku mengarahkan pedangku pada goblin yang kabur dan menembakkan Bone Shot. Dalam sekejap, tulang yang terbuat dari kekuatan sihir yang dilepaskan berputar seperti bumerang dan menangkap punggung goblin.

… Efek mithril membuatnya terasa sedikit lebih kuat dari sebelumnya. Namun, menurut aku dampaknya tidak terlalu besar, jadi tidak terlalu bagus. Untuk efek tingkat ini, tidak ada bedanya dengan atau tanpanya.

Goblin yang tersisa jatuh di pantat mereka dan menatapku. Ya, sulit bagiku untuk melakukannya jika mereka ketakutan seperti itu, tapi ― mereka monster. Pada akhirnya, aku menyelesaikannya dan membongkar semuanya.

Vaal! ”

Val, yang mengawasi dari kejauhan, melompat ke arahku. aku menangkapnya dan menepuk kepalanya.

“Terima kasih, Val. Karena kamu mengawasi aku, aku bisa bergerak dengan bebas. "

Val. ”

"Aku tahu. Lain kali kita akan bertarung bersama. "

Untuk saat ini, aku dapat memastikan kinerja pedang mithril. Jelas, ini berbeda dari senjata aku sebelumnya. Tentu saja, ini adalah senjata yang sangat ampuh, tetapi aku harus menjadi lebih kuat untuk menguasainya.

Dari pertempuran berikutnya, aku akan mencoba menggunakan peralatan tanpa keterampilan. Alasan untuk ini adalah karena aku ingin mengkonfirmasi kekuatan mentah aku saat ini. Juga, aku akan memeriksa detailnya, seperti keadaan di mana aku hanya memiliki satu keahlian.

Untuk saat ini, aku menemukan bahwa aku bisa bertarung melawan goblin tanpa masalah, bahkan tanpa keterampilan apa pun. Sungguh luar biasa seberapa baik aku mampu bertahan melawan bahkan sekelompok lawan. Dan bahwa performa dari skill penguatan tubuh akan menurun seiring dengan meningkatnya jumlah skill. Yah, aku tahu ini. Dengan hanya satu aktif dan yang kedua aktif, tidak banyak berubah.

Pada saat aku selesai mengalahkan para goblin dan meninjau keterampilan aku sambil memeriksa perubahan di tubuh aku, hari sudah malam. aku menuju ke guild untuk menjual material monster yang telah aku kalahkan.

Ketika aku tiba di guild, ada suara berisik. Itu adalah permintaan yang baru saja diposting di papan buletin. Itu tidak biasa saat ini. aku pergi untuk melihatnya, itu adalah permintaan yang mendesak.

"… Naga bertanduk dan sekelompok monster muncul?"

"Wow benarkah? Jadi mereka berurusan dengan banyak sekali serangan dan membutuhkan beberapa petualang tambahan untuk membantu, ya? "

Isinya seperti itu. Saat ini, tampaknya banyak monster telah muncul beberapa hari di timur sini, dan desa serta kota tetangga sedang terpengaruh. Namun, mengingat skala kerusakannya, mungkin para ksatria juga dikirim. Ini tidak berarti bahwa para petualang harus menghadapinya sendirian.

Jika aku melihatnya lebih dekat, ada permintaan selain melawan monster. Itu untuk mendukung para pengungsi. Saat ini tidak ada tempat untuk menerima pengungsi, dan mereka berusaha menangani mereka dengan mendirikan tenda di luar kota. Terutama, itu bertanggung jawab untuk mengawasi mereka di malam hari. Bagaimanapun, tampaknya mereka membutuhkan bantuan.

Kemudian, seorang petualang di dekatnya mengendurkan mulutnya.

“Imbalannya cukup bagus. Aku akan mengambilnya."

“… Yah, itu tidak mudah, kamu tahu? aku pernah melakukan hal seperti ini sekali, tetapi penduduk setempat cukup sulit, jadi aku sangat terlibat dengan mereka. "

"Apakah begitu?"

"Ya. Makanan juga terbatas. Jadi saat mereka melihat kami makan, mereka mengeluh. "

"aku melihat…"

Makanan, huh? Mereka mungkin bahkan tidak memiliki cukup makanan untuk menerima para pengungsi. Itulah mengapa mereka ingin menggunakan para petualang untuk berburu monster di labirin dan mengamankan makanan dan hal lainnya.

Saat aku mendengarkan para petualang di sekitarku, seseorang menepuk pundakku.

Ah, seperti dugaanku, itu Relius.

aku berbalik dan melihat Thief-san. Di sebelahnya adalah Warrior-san.

“Ah, kalian, ada apa?”

“Tidak, itu agak berisik saat aku datang ke guild. aku bertemu Warrior di pintu masuk sekarang. "

“Oh, aku di sini hanya untuk membayar penghasilan hari ini. Nah, itu hal yang sulit dilakukan saat kamu dalam posisi rendah. "

aku kira ada semacam peran di pesta itu.

Sepertinya ada permintaan yang cukup menakutkan.

aku melihat sekilas formulir permintaan. Warrior-san dan Thief-san juga melihatnya. Kemudian aku menjelaskan secara singkat detail permintaan itu kepada mereka, tetapi mereka menggelengkan kepala.

“aku yakin ini adalah permintaan yang sulit. aku pikir aku akan lulus. "

“Aku juga, kurasa. Jika seseorang dalam masalah, aku ingin membantu, tetapi itu tidak mudah. Bagaimana denganmu, Relius? ”

“aku juga tidak yakin apakah aku akan melakukannya. Banyak hal yang harus dipersiapkan, bukan? ”

Kami menjauh dari papan buletin. Tidak ada gunanya melihatnya selamanya. Dan saat itulah kami meninggalkan guild. Pencuri-san bertepuk tangan.

"Ah iya. Relius, aku ingin meminta sedikit padamu … bisakah kau mendengarnya? ”

"Apa itu?"

"Kamu melihat. Apakah mungkin bagi kamu untuk membuatkan aku pisau lempar? Tentu saja, aku akan membayarmu, tapi… ”

“… Eh? Senjata? ”

aku bertanya kepadanya sebagai balasan, dan dia mengangguk.

“aku pikir aku bisa menggunakannya dari jarak menengah. Ketika aku melihat Relius berkelahi, aku pikir itu akan berguna. ”

"…aku melihat. Tidak apa-apa. Berapa banyak yang kamu ingin aku persiapkan untuk kamu? ”

"Betulkah? Baiklah, untuk saat ini, bisakah kamu mempersiapkan aku berlima? ”

"Tentu. Serahkan padaku."

Pencuri-san tersenyum bahagia. aku tidak berharap menerima pesanan senjata. Tentu saja, aku berharap ini terjadi.

“Ah, Relius! Bisakah kamu membuatkan aku satu juga? Selain kapak, aku juga menginginkan senjata yang bisa digunakan untuk bermanuver! ”

"Betulkah? Baiklah kalau begitu. Apakah kamu membutuhkan pedang atau sesuatu? "

“Oh! Jika kamu bisa, tolong! ”

Warrior-san juga menyatukan tangannya dan membungkuk padaku. Tentu saja, aku akan membuatnya karena aku diminta untuk melakukannya.

… Senjata untuk dua orang, ya? aku harus melakukan yang terbaik untuk membuatnya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar