Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 76 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 76 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah babak baru, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 76

"…aku melihat. Pastinya, ayah angkat aku juga mendengar cerita seperti itu dari para petualang. ”

Di hari lain, aku berbicara dengan orang tua angkat aku tentang permintaan yang mendesak.

“aku berharap aku bisa, tapi aku juga ingin melakukan sesuatu sebagai seorang petualang. Sepertinya pekerjaan di penginapan sudah selesai akhir-akhir ini, jadi kupikir itu ide yang bagus. ”

"Ya. aku yakin kamu juga ingin melihat dunia luar… Ya, penginapan ini akan baik-baik saja. ”

Persetujuannya mulus sejak awal, sebagian karena aku hanya bekerja sekali seminggu.

“Berhati-hatilah agar tidak terluka, oke?”

"Ya aku tahu."

“Oh, ngomong-ngomong, Ristina juga membicarakan tentang perlunya istirahat dalam periode waktu yang sama. Mungkin dia ingin pergi denganmu? ”

“Eh? Tidak, aku tidak tahu tentang itu. "

aku belum pernah mendengarnya. Aku ingin tahu apakah Ristina-san juga menerima permintaan mendesak? Saat aku memiringkan kepalaku, oba-san tersenyum padaku.

“Ristina-chan punya alasan berbeda.”

“Eh? Betulkah? Oba-san, aku tidak tahu apa-apa tentang ini, tapi tahukah kamu? ”

“Ya, tapi aku tidak bisa memberi tahu siapa pun. Itu adalah janji seorang gadis. " Ohoho, oba-san tertawa.

… Ada apa, Ristina-san melakukan hal lain, dan dia ingin istirahat sehubungan dengan masalah itu? aku sedikit penasaran, dan aku akan bertanya padanya nanti saat kita makan bersama.

aku akan bekerja seperti biasa hari itu. Ristina-san juga telah memulai shiftnya di pagi hari. Dia benar-benar terbiasa dengan pekerjaannya sekarang, dan sekarang bahkan ada beberapa pelanggan yang mencari Ristina-san.

Kebijakan Oji-san dalam memilih orang berdasarkan wajah mereka agak rumit dalam beberapa hal, tetapi itu membuat aku berpikir bahwa itu juga bukan kesalahan. Kami bekerja sepanjang pagi, dan setelah waktu tersibuk, Ristina-san dan aku memutuskan untuk istirahat.

Kami saling membawa makanan yang telah ditentukan untuk hari yang telah kami persiapkan. aku biasanya makan di ruang tunggu atau di kamar aku. Haruskah aku mengundang Ristina untuk makan di ruang tunggu hari ini?

“Senpai, bolehkah aku makan siang denganmu?”

Ya, aku tidak keberatan.

Sebenarnya, aku baru saja berpikir untuk mengajaknya bergabung dengan aku. Untunglah. Ristina-san akan menggodaku begitu aku mengundangnya.

Kami berdua meletakkan makan siang kami di atas meja dan mulai makan.

“Kalau dipikir-pikir, Ristina-san. Sepertinya kamu akan mengambil cuti untuk sementara waktu, ya? ”

"Hah? Dari mana kamu mendapatkan informasi itu, senpai? Oh, mungkinkah kamu ingin bekerja dengan aku dan bertanya tentang shift aku? "

Dia menyeringai dan menusuk sikuku seolah-olah untuk menggodaku.

"Bukan itu. Aku kebetulan berpikir untuk istirahat pada periode yang sama, dan oba-san memberitahuku tentang itu. ”

“Eh? Apakah begitu?"

"Iya. aku berencana untuk menerima permintaan yang mendesak ― aktivitas seorang petualang di kota Lukkos, jadi aku bertanya-tanya apakah itu sama untuk kamu juga, Ristina-san. ”

“… Ah, itu tidak persis sama.”

Oh, jadi itu dia.

aku pikir pasti itu sama dengan aku. Ristina-san menyilangkan lengannya sejenak seolah dia sedang berpikir, lalu dia mulai memainkan poninya.

“Uh… bisakah kamu tidak tertawa?”

“… Uhm, ada apa, tiba-tiba?”

kamu tahu aku melakukan pekerjaan lain di luar tempat ini juga, bukan?

“Yah, semacam itu. Tapi aku tidak tahu apa itu. "

“… Karena pekerjaan itu, ada beberapa hal yang harus aku lakukan di kota Lukkos.”

"Apakah begitu? Pekerjaan itu… bolehkah aku bertanya tentang itu? ”

Saat aku bertanya, Ristina-san menganggukkan kepalanya dengan tegas. Dia terlihat sangat malu. Itu adalah ekspresi yang biasanya tidak kamu lihat di wajahnya. Saat kupikir ini tidak biasa, Ristina-san berpaling dengan pipi memerah dan bergumam.

“… A-Aku adalah anggota dari grup teater.”

“… Eh?”

Ketika dia mengatakan grup teater, yang dia maksud adalah orang-orang yang memainkan drama… bukan? aku hanya pernah menonton teater sekali, jadi aku tidak tahu banyak tentangnya, tapi aku cukup yakin di sinilah mereka memerankan sebuah cerita atau semacamnya. Pertama kali aku melihatnya, aku pikir itu "keren" dengan pementasan keterampilan yang mencolok, tetapi aku terlalu muda untuk terkesan dengan sisanya.

Ristina-san dengan malu-malu memainkan poninya.

“Ada berbagai anggota rombongan, kan? Apa yang kamu lakukan secara khusus? ”

Ada berbagai jenis penampil yang naik ke atas panggung, boleh dikatakan begitu, dan mereka yang mendukung mereka dari balik layar. Ristina-san terlihat malu dan menggerakkan mulutnya.

aku adalah seorang pemain. Y-yah tapi…! aku masih dalam peran kecil, itulah mengapa aku melakukannya sambil bekerja paruh waktu seperti ini! aku adalah pemain yang buruk! "

Ristina-san tertawa saat dia mengangkat suaranya. … Mungkin itu memalukan baginya.

“Tolong lakukan yang terbaik, oke?”

aku rasa hanya itu yang bisa aku katakan padanya. Ristina-san mengipasi wajahnya dengan satu tangan dan mengalihkan pandangannya ke makanannya. Cara dia mulai makan dengan penuh semangat seolah menipu aku sangat lucu.

“Tapi… apa sebenarnya yang akan kamu lakukan?”

“… Pertama, kita akan menggunakan gerbong yang harus diangkut oleh perusahaan kita. Setelah itu, kami akan memainkan drama untuk menghibur orang-orang di kota yang saat ini sedang depresi. "

"…aku melihat. Kami, para petualang, juga membantu pekerjaan rekonstruksi, jadi aku rasa kami akan melakukan sesuatu yang serupa dengan itu. ”

"Mungkin ya."

Jadi, mungkin kita harus bekerja sama di suatu tempat.

Sebuah drama, ya?

“Tapi hanya ada segelintir orang yang bisa berperan dalam sebuah drama, kan?”

Akan ada sejumlah orang yang bisa tampil dalam sebuah drama dalam satu waktu. aku pikir sangat menyenangkan bisa berada di sana.

Ya, itu benar.

"Itu hebat."

“… I-itu tidak benar.”

Tidak, itu bagus.

Saat aku memujinya seperti itu, wajah Ristina-san memerah, memalukan. Dia tidak terbiasa dipuji.

“Itu artinya kamu akan bermain di drama berikutnya, kan?”

“… I-itu benar.”

“Peran apa yang akan kamu mainkan?”

“… Selanjutnya, yah… aku mendapat peran utama.”

“Eh, benarkah? … aku ingin melihat apakah aku tidak memiliki pekerjaan rekonstruksi. ”

“… J-jangan mengejekku!”

“Tidak, aku sama sekali tidak mengolok-olokmu, tahu? aku hanya ingin melihatnya. "

“… Astaga!”

Tentu saja, aku bersungguh-sungguh sebelumnya, tapi aku mulai menikmati reaksi Ristina-san lebih dan lebih.

“Tapi harap berhati-hati. Meski kamu cukup jauh dari garis depan, bukan berarti tidak ada bahaya. ”

"Aku tahu. Ada banyak orang di rombongan yang bisa bertarung, kamu tahu. Kita akan baik-baik saja."

Itu pasti melegakan. Kami berdua harus terus bekerja dengan baik.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar