Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 78 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 78 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati

Editor: ultrabrandon12



Bab – 78

Kereta para pedagang berangkat ke kota Lukkos. Di sekitar gerbong itu, gerbong pengawal juga berangkat. Orang-orang yang mengendarai gerbong di luar adalah para petualang yang menerima permintaan tersebut.

Aku tadinya akan naik di sisi itu juga, tapi Klua-san memberiku tumpangan… Karena gerbong petualang penuh dengan orang, itu dikatakan sangat tidak nyaman.

aku juga tidak ingin bersusah payah untuk berkendara di tempat seperti itu. Dan ketika aku berbicara dengan Klua-san tentang hal itu, dia langsung setuju.

Klua-san dan aku sedang duduk di kursi kusir. Dia memegang kendali kudanya, dan kereta berjalan.

Sejauh ini, kami belum pernah diserang oleh monster apa pun, tetapi kami tidak boleh lengah.

“Klua-san, apa kamu sudah memutuskan apa yang akan kamu lakukan setelah kita sampai di sana?”

"Aku akan mengantarkan makanan ke kota dulu."

“Kamu perlu menggunakan kemampuanku untuk mengangkut lebih banyak barang, kan?”

"Iya. Maaf, tolong. ”

"Ya aku tahu. Lalu apa yang akan kamu lakukan setelah itu? "

“aku pikir aku mungkin mencoba untuk terlibat dalam beberapa pekerjaan sukarela, tapi, yah, aku sedang mempertimbangkan pilihan lain jika aku tidak perlu.”

Apakah ada cara lain?

"Iya. Pengiriman berulang. "

Kalau begitu mungkin aku bisa membantunya dengan yang itu. Permintaan darurat yang dikeluarkan untuk para petualang tidak menyatakan secara rinci bahwa kami harus melakukan apapun. Merupakan syarat kita memasuki kota Lukkos bersama para petualang lainnya dan melakukan aktivitas pendukung disana.

Maka tidak salah membantu para pedagang. Dan saat kami duduk di kursi kusir, Ristina-san mengintip dari tirai.

Apa yang salah, apakah kamu butuh sesuatu?

Aku hanya ingin tahu tentang situasi di luar.

“Kami belum melihat perubahan apa pun. aku yakin ini akan menjadi perjalanan yang damai untuk sementara waktu. "

Sungguh, aku senang mendengarnya.

Ristina-san tersenyum. Ngomong-ngomong, apa yang akan dia lakukan dengan anggota grup teater senior itu?

“Ristina-san, kamu akan bertemu dengan grup teater setelah kamu sampai di kota Lukkos, kan?”

"Ya itu betul."

"Apakah senior menyebalkan yang merecoki kamu baik-baik saja?"

Aku akan mencari tahu. Yang harus aku lakukan adalah menunjukkan kepada mereka apa yang aku mampu. "

Dia mengepalkan tinjunya dengan erat dan tertawa. Dia tampaknya menjadi lebih baik. aku yakin dia akan baik-baik saja sekarang.

“Jika ada yang kamu butuhkan, kamu dapat membicarakannya dengan aku.”

“Eh, bolehkah aku menanyakan sesuatu?”

“… Yah tolong jangan apa-apa. Itu akan terlalu merepotkan. ”

“Eh, senpai, itu mengerikan!”

Ristina-san mengendurkan mulutnya. Klua-san, yang mendengarkan percakapan kami, menatap kami.

“Kalian berdua cukup dekat, bukan?”

Benar, bukankah begitu, senpai?

Bagaimana kita bisa begitu dekat?

Jangan konyol, Klua-san.

“Apa yang kamu maksud dengan konyol? Oh, mungkinkah, Relius-senpai, apakah kamu malu? ”

Ristina-san mengendurkan mulutnya dengan seringai … Ya ampun.

Kereta kami sedang menuju ke Lukkos. Kedatangannya dijadwalkan lusa. Seberapa jauh kemajuannya pada akhir hari ini? Memikirkan hal itu, aku mengobrol dengan mereka berdua.

〇〇〇

Pada malam pertama perjalanan, Relius dan gerbong lainnya berhenti di tengah perjalanan untuk membuat tempat perkemahan. Di sana-sini, orang-orang mengobrol dan tertawa di sekitar api unggun. Semua orang relatif tenang, karena hanya ada sedikit monster di area ini. Di antara mereka adalah Ristina dan Klua. Namun, Relius tidak ada di sini.

Relius, yang tadinya di request sebagai petualang, kini berjaga malam, jadi tinggal Ristina dan Klua saja. Mereka menghabiskan sup yang dibuat Relius untuk makan malam. Ada beberapa percakapan kecil, tapi mereka hanya berteman melalui Relius, dan tidak ada percakapan yang mendalam.

“Ayo tidur hari ini, oke? Kita akan mulai lebih awal besok. "

"Iya. Oh, terima kasih telah meminjami aku kantong tidurmu! "

"Tidak apa-apa; aku punya satu ekstra. "

Awalnya, dia hanya menyiapkannya untuk dua orang, tapi Relius membuatnya untuknya sebelum dia bergabung dengan para petualang. Ristina akan menyiapkan kantong tidur itu. Klua melihat sekeliling sebentar. Dia menatap Ristina dari dekat dan kemudian dari kejauhan.

Dia meletakkan tangan di dagunya saat dia memikirkannya, lalu meletakkan kantong tidur di samping Ristina. Mereka segera berbaring dan menutup mata.

“… Um, bolehkah aku punya waktu sebentar?”

Pada waktu itu. Itu Ristina yang memotongnya lebih dulu. Klua membuka matanya dan menatap Ristina. Ristina juga memandang Klua.

"Apa itu?"

Yah, aku selalu bertanya-tanya tentang itu, Klua-san, bagaimana menurutmu Relius-senpai?

“… Eh? U-uhm. ”

Ekspresi Klua berubah terang-terangan saat Ristina mengajukan pertanyaan. Ristina menatapnya dan tersenyum karenanya.

“Lagipula, kamu merasa seperti kamu menyadarinya sebagai pria sampai batas tertentu, kan?”

“… Uhm, ya, ya. Bukannya aku tidak bisa membiarkannya, tapi… ada beberapa hal yang hilang. ”

“Oh, kamu mungkin tahu pasti. Tapi ada kalanya kamu bisa bergantung padanya. ”

"Iya. … Apa kau sadar akan hal ini, Ristina-san? ”

“Yah, di satu sisi, kurasa. Tapi aku hanya menikmati bersamanya. "

Sembur Ristina. Klua menghela nafas kecil.

"…aku melihat. Tapi kamu menyadarinya, bukan? "

“Yeah, well, mungkin sedikit.”

Ristina terkekeh dan Klua mengatupkan bibirnya erat-erat.

“Ristina-san, bagus sekali kamu bisa jujur ​​pada dirimu sendiri.”

Sebenarnya tidak sesederhana itu.

Kata Ristina, lalu mengendurkan mulutnya.

"Baik. Terima kasih telah memberiku tumpangan di gerbongmu! ”

"…Iya."

Lalu mereka menutup mata.



Terjemahan NyX

Kiri ke Kanan: Klua, Phila, Relius, Lynn, Mear

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar